World Reformation Activities of the Dark God Arc 01 Chapter 19


Chapter 19: Dua pahlawan, Dua Gadis




"Kerja sama, katamu ?!"




Mirack mengerutkan kening pada proposalku.




"Kamu, kamu adalah pria yang bersama
dengan pahlawan Light Hero
ini, kan? Apa kau tidak
mendengar apa yang kukatakan?
Semua pahlawan selain aku adalah musuhku!"(Mirack)




"Itu tidak benar. Musuh para pahlawan
adalah monster.”(Haine)




Mungkin karena aku menolak dengan tegas,
Mirack tampak gentar sesaat.




Aku melihat ini sebagai peluang dan serangan
sekaligus.




“Melindungi manusia dari bahaya monster.
Bukankah itu tugas terpenting para pahlawan? Namun, tidak bekerja sama sebagai
pahlawan dan saling bertarung hanya tidak efisien dan menghina posismu."(Haine)




"Apa yang kamu katakan?!"
(Mirack)




“Hero-sama! Tolong serahkan ini pada kami!”




Mengatakan ini, dari sisi Mirack dan aku,
sekelompok pria berotot keluar.




“Pasukan Militan Ignis telah tiba! Anda perusuh gereja
cahaya, kami tidak akan membiarkan anda melakukan apa yang anda
inginkan di wilayah kami! ”




Itu mungkin sebuah organisasi yang
melayani tujuan yang sama dengan korps Ksatria Aurora dari Gereja Cahaya.




"Jangan berlebihan, kami hanya
melakukan diskusi yang masuk akal di sini." (Haine)




“Jangan bercanda! Apakah seseorang mencari
diskusi yang masuk akal menyerbu dengan mesin terbang tanpa janji sama
sekali?! ”




"Atmosfir memintanya, jadi itu tidak
bisa membantu." (Haine)




"Tidak mungkin itu tidak bisa
membantu!!"




Mereka benar.




“Tidak ada jalan lain kalau begitu. Kalau
begitu, anggap saja aku satu-satunya yang datang ke sini untuk berkelahi dengan
kalian. Bisakah kalian
membiarkan gadis-gadis itu berbicara? "(Haine)




"Haine-san?!" (Karen)




Mengabaikan suara khawatir Karen-san, aku
melompat turun dari mesin terbang.




"Pada saat aku bertarung dengan
kalian, pahlawan kita akan memiliki audiensi denganmu." (Haine)




“Kamu akan bertarung sendiri sendirian?!
Kami akan menghancurkanmu dalam waktu kurang dari sedetik! ”




Jumlah militan di sini lebih dari seratus
bahkan ketika aku hanya
melihat sekilas. Mempertimbangkan bahwa ini adalah markas utama mereka,
jumlahnya kemungkinan akan meningkat lebih banyak.




"[Heat Knuckle]!!!"




"Uwa."




Aku menangkap pukulan lambat dari
militan-san yang berlari ke arahku, dan tinjunya sangat panas.




"Panas !!" (Haine)




Aku terkejut, tapi seperti yang diduga,
itu adalah serangan dengan Divine Power api yang ditambahkan padanya. Dibandingkan dengan ‘Flame Burst’dari Mirack, ini jauh lebih lemah,
tetapi jelas mirip dengan perbedaan Light Hero Karen-san dan Pasukan Ksatria Aurora.




Dan kemudian, para militan datang untuk
menyerangku dengan cara yang
sama satu demi satu, dan di sisi situasi ini yang telah berubah menjadi
perkelahian, ada Karen-san dan Mirack. Kedua gadis itu saling berhadapan.




"Mirack-chan ..." (Karen)




“Tidak kusangka kau akan melakukan
tindakan sembrono seperti itu. Kalau begitu, ayo kita lakukan juga."(Mirack)




Mengatakan ini, Mirack mengambil pose
bertarung.




Aku mengawasi situasi ini ketika aku menangani serangan otot yang datang kanan
dan kiri.




"Bukan itu, Mirack-chan! Aku—!”(Karen)




“Sepertinya tidak! Setelah melakukan
sesuatu yang praktis merupakan serangan malam, seharusnya tidak ada alasan lain
selain ingin menyelesaikan masalah! Kita harus dengan jelas menentukan siapa
pahlawan yang lebih baik cepat atau lambat! Aku akan membuat ini tindakan pertama. Light
Hero, kau adalah mangsa pertamaku!”(Mirack)




"... Memang benar bahwa apa yang
dilakukan Haine-san adalah tidak masuk akal, dan aku tidak bisa mengikuti
langkahnya sama sekali. Tetapi aku mengerti apa yang dia ingin agar aku lakukan. ”(Karen)




Karen-san menghunus pedang suci
Saint-George dari pinggangnya ... dan meletakkannya di tanah.




"Kamu!!"




"Light Hero, Kourin Karen, sekali lagi meminta Fire
Hero, Katack Mirack; tolong, mari
kita bergabung untuk bertarung melawan monster. Tolong bertarung bersama denganku untuk melindungi orang-orang dari ancaman
yang tersebar di seluruh dunia."(Karen)




Mengatakan ini, Karen-san menundukkan
kepalanya dalam-dalam.




Jika ada anggota gereja cahaya tingkat
tinggi di sini menyaksikan adegan ini, orang itu mungkin menjadi mengamuk
karena kemarahan.




Perwakilan gereja - pahlawan mereka -
menurunkan kepalanya ke arah pahlawan dari gereja yang berbeda. Dengan hanya
satu poin itu, itu bisa dianggap sebagai gereja terang yang berdiri di bawah
gereja-gereja lain.




"Karen, kamu..." (Mirack)




Mirack juga mengerti artinya dan tubuhnya
menjadi kaku.




"Juga, maaf. Sejak aku memasuki gereja cahaya, aku tidak bisa bertemu Mirack-chan sama
sekali. Sekarang aku
memikirkannya, aku juga tidak
memberikan perpisahan. Kamu
mungkin marah pada orang sepertiku. Mirack-chan memiliki tujuannya sendiri, dan tujuan itu mungkin tidak ada
hubungannya denganku. Tapi aku ... aku ingin menjadi teman baik Mirack-chan!!”(Karen)




Pada suatu saat, Pasukan Militan Ignis telah menghentikan serangan
mereka dan melihat pembicaraan kedua gadis itu.




Dan ada satu dari mereka yang menjadi kaku
bergulat denganku. Orang itu mengatakan ini.




"… Hei kau."




"Apa itu?" (Haine)




"Apakah kamu membawa gadis itu ke
sini untuk ini?"




"Itu benar." (Haine)




"Kamu pria yang baik."




Itu tidak benar.




Apakah Karen-san dapat memukul Mirack
dengan semua perasaannya?




Dalam hal itu, Mirack ...




"... Ini bodoh!" (Mirack)




Mengatakan ini dengan kerutan yang dalam
di antara pangkal hidungnya.




“Aku bertanya-tanya apa yang akan kamu
katakan, dan kamu datang dengan ini! Aku seorang pahlawan. Aku
berbeda dari diri anak yang tidak tahu apa-apa! Tidak mungkin aku bermain teman! "(Mirack)




(Eh \?!) (Ap?!) (Hero-sama, itu
terlalu banyak !!) <mungkin berbisik>




Aku bergaul dengan orang-orang dari Pasukan Militan Ignis dan mengawasi gadis-gadis
dengan keringat di tanganku.




Karen-san sangat sedih dengan jawaban ini.




"…….Tapi ..." (Mirack)




"Eh?"




“Memang benar ada banyak monster. Sulit
untuk mengalahkan mereka semua sendiri, dan akan menyenangkan jika ada orang
lain yang membantu. Namun, bahkan dengan itu ... "(Mirack)




Mata Mirack bersinar tajam.




"Jika kamu yang menunjukkan
pertarungan tidak sedap dipandang seperti pagi ini, aku tidak bisa mempercayakanmu
dengan membantu. Karena itu, aku akan mengkonfirmasikan kemampuanmu lagi. Jika kau
menunjukkan keterampilan yang meyakinkanku, aku tidak keberatan menerima ceramah ini tentang bergabung! ”(Mirack)




Lingkungan sekitar langsung ‘Ooooh!’Dan bertepuk tangan.




"Hmph, tapi proposal semacam ini
tidak lain adalah penghinaan bagi seorang pahlawan. Jika kau tidak mau, kau bisa
menolak, Anda tahu? "(Mirack)




"Akan kulakukan! Akan kulakukan!
Biarkan aku melakukannya!! ]"(Karen)




"O-Oke ..." (Mirack)




Penerimaan Karen-san yang keras membuat
Mirack menjadi malu-malu saat dia merespons.




“Jadi, apa yang harus aku lakukan?!
Kalahkan 300 Militan Ignis?"(Karen)




"""Kumohon
tidak!!!"""




Para militan berteriak.




Ini sudah terasa seperti panggung live.




"Aku tidak ingin kamu melakukan hal
seperti itu. Ada sesuatu yang lebih baik, gunung. "(Mirack)




"Sebuah gunung?!"




Militan, yang masih dalam posisi bergulat
denganku, menunjukkan
kegelisahan yang jelas pada kata-kata itu.




"Eh? Apa? Apakah kau tahu sesuatu tentang ini? "(Haine)




"... Berjalan satu hari penuh dari
markas Gereja Api ini, ada distrik pegunungan Radonna. Hanya 1 tahun yang lalu,
itu adalah tempat yang memiliki pemandangan alam yang indah, tapi sekarang, ini
adalah gurun tanpa sedikit rumput tumbuh di atasnya. ”




"Kenapa begitu?" (Haine)




“Karena monster mengerikan sekarang hidup
di dalamnya. Itu kuat dan megah. Kami Gereja Api merenungkan untuk menaklukkannya, tetapi kami
tidak berhasil untuk berhasil sekalipun. Karenanya, ia masih hidup, dan masih ada
di sana. Itu telah menjadi penguasa gunung. "




Militan memuntahkan nama monster itu
dengan kepahitan.




"Sapi api, Phalaris. Monster elemen
api berbentuk sapi raksasa.”

1 Response to "World Reformation Activities of the Dark God Arc 01 Chapter 19"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel