World Reformation Activities of the Dark God Arc 02 Chapter 55



Chapter 55: Melodi Gabungan

"Tunggu tunggu! Apa itu?!"(Celestis)

Celestis memunculkan teriakan terkejut yang jelas.

“Kamu menggabungkan cahaya dan api untuk membuat elemen baru?! Apakah itu mungkin?! Aku belum pernah mendengarnya. Bukankah itu terobosan baru?!”(Celestis)

“Jangan menyebutnya terobosan baru. Ini adalah perbatasan baru yang dimungkinkan oleh tumpang tindih hatiku dan hati Karen."(Mirack)

Mirack sangat bangga.

Apalagi, Karen-san berkata,

"Elemen 'petir' yang datang sebagai hasil dari menggabungkan cahaya dan api dilakukan dengan menghilangkan kelemahan kedua elemen dan mengumpulkan kekuatan mereka. Melihat seberapa besar efektifitas yang diperlihatkan bahkan ketika elemen api semula sangat lemah terhadap monster elemen air memperjelas hal ini.”(Karen)

“Luar biasa, luar biasa! Itu kuat dan mencolok, dan bagian yang membutuhkan dua gadis untuk bersatu juga menunjukkan estetika!! Aku ingin melakukannya juga! Aku merasa popularitas saya akan meningkat jika aku melakukannya!”(Celestis)

"Hah?!"

Orang yang membuat ekspresi pahit yang mencolok pada ucapan gembira Celestis adalah Mirack.

“Idol dengan pemikiran sederhana ini. Jangan hanya memutuskan sesuatu dengan apakah itu akan populer atau tidak. Kau tahu, menggabungkan elemen adalah sesuatu yang kau butuhkan untuk tumpang tindih hati keduanya dengan sempurna untuk bahkan mencampur elemen. Kau harus memiliki hubungan yang panjang dengan Karen sepertiku, dan harus saling memahami dengan sempurna atau—!”(Mirack)

"Jika kalian para gadis yang tidak akur pada awalnya bisa melakukannya, aku juga bisa melakukannya! Serahkan padaku! Aku pandai menyamai ritme saat menari dengan orang lain!”(Celestis)

"Ugh." (Mirack)

Celestis mengikuti arus dan mengambil tangan Karen yang dekat.

"Wa?!"

Melihat ini, Mirack terbakar di api cemburu.

"Jika ada kebutuhan untuk tumpang tindih hati, mungkin akan lebih baik untuk menempelkan tubuh kita lebih dekat? Membungkus tangan kita ke pinggang seperti ini... menempatkan dada kita bersama... ara? Karen-san? Bukankah mereka cukup besar?"(Celestis)

"Itu sebabnya kubilang, bukan? Bahwa aku menang."(Karen)

Sepertinya Karen tidak menentang gagasan itu.

Anehnya, aku dapat mengatakan bahwa Divine Power dari keduanya bercampur.

Pedang suci dan pakaian suci; dengan Divine Power yang diperkuat oleh Divine Tools itu, ia melewati tangan-tangan yang terhubung dari keduanya dan bercampur.

Tetapi, pada saat itu, musuh tidak hanya diam menonton.

Hydra Serpent, yang telah dimasak dari dalam oleh serangan kilat yang terus menerus, telah mengubah sebagian dari permusuhannya kepada para pahlawan dan menyerang mereka.

3 dari 8 kepala telah berhenti melilit tubuh raksasa hitam dan menyerang para pahlawan.

"Ini buruk! Karen! Dan yang lainnya! Lari!!”(Mirack)

Mirack berteriak, tetapi dua yang berkonsentrasi pada teknik tidak akan membuatnya tepat waktu untuk menghindarinya.

"Riak yang berkilauan di permukaan air, pecah dan berubah menjadi butiran cahaya..." (Celestis)

"Menjadi cermin di ruang kosong dan mengacaukan musuh..." (Karen)

""[Mirage]!!""

Kepala menabrak mereka secara langsung... atau setidaknya seperti itulah bentuknya.

Rahang besar dari Hydra Serpent yang menyerang tampak seolah-olah telah menggerus Karen-san dan Celestis yang saling menempel.

Tapi bukan itu masalahnya.

Tampaknya mereka telah berderak, tetapi itu hanya memotong langit.

Tampaknya seolah-olah keduanya berada di antara rahang Hydra Serpent atas dan bawah, tetapi mereka benar-benar menghilang seperti kabut sesaat sebelum itu terjadi dan Hydra Serpent benar-benar menggigit udara.

“Ap?! Apa yang terjadi?!”(Mirack)

Melihat ini terjadi dari dekat, Mirack juga bingung.

Apalagi fenomena ini terus terjadi. Di sekitar Hydra Serpent, beberapa puluh Karen-san dan Celestis muncul dan mengelilinginya.

Tentu saja, Hydra Serpent bereaksi terhadap ini dan menggigit setiap dari mereka, tetapi semua serangannya hanya memotong udara dan gambar palsu mereka menghilang.

Itu benar, gambar palsu.

"Cahaya tidak bisa terus lurus ke air dan menjernihkan menjadi refleksi, dan kemudian, menunjukkan hal-hal yang tidak ada di sana seolah-olah mereka ada." (Karen)
“Elemen gabungan cahaya dan air adalah sesuatu yang memanfaatkan karakteristik khusus itu hingga batasnya 'Mirage'. Bisakah kau menemukan kami yang sebenarnya dari proyeksi yang ada di sekitar area itu?!”(Celestis)

Beberapa puluh gambar cermin yang tidak memiliki substansi telah sepenuhnya mengelilingi Hydra Serpent.

Tidak peduli seberapa besar gigitannya dengan rahang raksasa itu, ketiadaan respons itu akhirnya memengaruhi jiwanya, dan bahkan lebih banyak lagi kepala yang terbuka dari Raksasa Hitam.

Dengan peningkatan kepala itu, itu mungkin bertujuan untuk menyapu semua gambar cermin, tetapi dengan penurunan kepala pembungkus, Raksasa Hitam jelas mendapat lebih banyak kebebasan.

Kaki yang mampu menggerakkan tendangan salah satu kepala Hydra Serpent dengan semua yang dimilikinya.

"Gyoooooooo!!"

Percikan air yang mencolok muncul.

“Wow, betapa intensnya! Seperti yang diharapkan, kamu bisa diandalkan, hitam!”(Celestis)

"Karen! Kau wanita yang tidak setia! Berpikir kamu akan meninggalkanku dan menggabungkan elemen dengan wanita lain. Apakah siapapun tidak apa asalkan kamu bisa mencampur elemen dengannya?!”(Mirack)

"Dan yang ini tidak merusak karakter..." (Celestis)

Dengan ilusi Karen-san dan Celestis, air pasang benar-benar berubah menjadi kesukaan mereka.

"Hei, kamu ibu rumah tangga! Sekarang sudah sampai pada ini, kau dan aku akan melakukannya juga! Jika aku hanya menganggapmu sebagai perlengkapan bersama untuk Karen dan aku, hatiku mungkin bisa bertahan!”(Mirack)

“Apakah aku alat? Yah, baiklah Itu lebih mudah dari yang diharapkan, jadi itu mungkin bekerja denganku juga. Peluk si tomboy!”(Celestis)

Celestis melompat ke arah Mirack.

Elemen api dan air; fenomena yang terjadi dengan kedua elemen antitesis ini adalah...

""[Steam Explosion]!""

Ekspansi udara yang mengerikan meniup satu kepala Hydra Serpent dan menciptakan suara yang menggelegar. Itu tidak sejauh meniupnya berkeping-keping, tapi pasti itu cukup merusak.

"Aku mengerti. Divine Power Api merebus Divine Power air dan membuat uap mengembang dengan cepat. Dengan kekuatan itu, ia mampu meledakkan Hydra Serpent juga. Dengan kata lain, elemen ‘uapya.”(Mirack)

"Ya ampun, apa ini? Dengan mencampurkan elemen api yang kejam, elemen airku yang elegan menjadi sangat kasar. ”(Celestis)

"Aku hanya membuat elemen air bancimu menjadi yang lebih megah dengan elemen apiku." (Mirack)

Bagaimanapun, unsur-unsur gabungan telah menunjukkan efektivitas lebih dari yang diharapkan dan perlahan-lahan menyudutkan Hydra Serpent.

Itu adalah dominasi yang tidak terduga.

Penahan Raksasa Hitam saya juga memainkan peran, tetapi serangan para pahlawan yang menggunakan titik ini untuk keuntungan mereka juga merupakan faktor besar.

Selain itu, itu adalah tampilan berturut-turut dari elemen gabungan.

Dalam tahap pertempuran ini yang dipenuhi dengan hal-hal yang telah terjadi untuk pertama kalinya dalam sejarah, para penonton di venue telah melampaui ambang batas memanas dan melampaui itu.

Sudah tidak ada satu orang pun di antara hadirin yang takut akan monster itu.

Mereka semua bersemangat dan mengagumi para pahlawan.

Bahkan jika itu tidak persis bagaimana seharusnya, itu menghasilkan persis apa yang kau ingin skenariomu lakukan, Dewa Air Coacervate.

0 Response to "World Reformation Activities of the Dark God Arc 02 Chapter 55"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel