Ore no Isekai Shimai ga Jichou Shinai! Volume 1 Chapter 1-1


Chapter 1-1 : Janji Masa Muda - dengan tanggal jatuh tempo
Setelah berjuang melawan penyakit yang mengancam kehidupan untuk apa yang terasa seperti selamanya, aku kehilangan segalanya kecuali pendengaranku.
Kemudian tibalah hari ketika aku tidak bisa lagi mendengar suara-suara para perawat yang datang beberapa kali sehari, dan segera, aku jatuh ke dalam tidur abadi yang sama dengan Saya.
Namun, entah bagaimana aku sadar kembali. Aku juga bisa merasakan cahaya samar yang mengenai mataku yang sebelumnya yang hanya bisa melihat kegelapan. Ada juga orang-orang terdekat yang berisik.
Aku …… ​​Apakah aku hidup?
Aku mencoba memastikan, pandangan hitam dan putihku yang kabur tapi aku tidak bisa melihat dengan baik. Aku juga tidak bisa mendengar banyak hal. Aku nyaris tidak bisa mendengar suara-suara di dekatku yang tampaknya adalah perempuan.
… … Betul. Bahkan jika aku belum mati, penyakit ini tidak akan sembuh. Pada akhirnya aku hanya akan menghabiskan waktu dengan tidur -
Aku juga punya waktu untuk berpikir.
Tidak mungkin mengetahui waktu persis dimana aku terus berbaring, tetapi itu harusnya sekitar beberapa bulan.
Ketika aku perlahan-lahan mendapatkan kembali penglihatanku dan aku bisa mendengar suara di sekitar dengan jelas, aku kemudian memahami fakta bahwa aku masih bayi.
Tidak, apa yang aku pikirkan? Aku pikir ini aneh. Setelah menjadi tidak mungkin bagiku untuk bergerak, makanan cair berkalori tinggi dulunya langsung dituangkan ke dalam diriku, tetapi baru-baru ini aku diminta untuk minum susu.
mengapa susu? Tapi, aku yakin jika aku mulai menyusu ……………… aku bisa mengerti! Aku sudah menjadi bayi! Aku direinkarnasikan oleh surga! Bukankah begitu?
Sial! Aku berencana untuk menemukan Saya di surga ketika aku mati, tetapi jika aku tiba-tiba dilahirkan kembali, rencana itu tidak akan bisa terjadi - tetap saja salah untuk mengatakan bahwa ini adalah masalah.
Biarkan aku sedikit tenang.
Pertama, apakah aku benar-benar dilahirkan kembali? Sepertinya aku sedang menyusui dari seorang wanita aneh, tapi .... Aku menatap wanita itu lagi. Dia berusia sekitar ... mungkin akhir remaja? Dia memiliki penampilan yang tertata dengan baik dan mengenakan pakaian pelayan ...? Dia mengenakan gaun apron putih dan hitam.
Tidak ada kemungkinan bahwa wanita ini adalah perawat …….
Aku belum pernah mendengar seorang perawat menyusui seorang pasien. Pertama-tama, wanita ini beberapa kali lebih besar dariku. Jika aku di ukuran asliku, maka orang ini harusnya hanya berbeda beberapa meter.
Jika kamu memikirkannya, itu adalah fakta yang tidak dapat disangkal bahwa aku dilahirkan kembali sebagai bayi. Aku tidak dapat memikirkan alasan lain yang memungkinkan bagiku untuk menjadi bayi selain dilahirkan kembali.
Dengan kata lain, aku yakin bahwa aku dilahirkan kembali – aku berpikir bahwa imajinasiku salah untuk sementara waktu tetapi aku tidak dapat menemukan alasan untuk berpikir sebaliknya.
……. Memang, aku telah dilahirkan kembali.
Atau mungkin sebaliknya? Jika sesuatu terjadi, akan lebih dramatis untuk menyatukan kembali aku dengan Saya di surga. Aku ingin tahu apa yang akan kulakukan jika dia dilahirkan kembali.
Ini seperti mencocokkan angka pemenang dengan hadiah pertama lotere. tapi tidak mendapatkan hadiah uang karena itu sebenarnya lotere tahun lalu! Aku pikir ini adalah mukjizat yang tidak berarti.
Tapi .... itu lebih baik daripada tidak ada keajaiban terjadi.
Jika aku terlahir kembali, aku seharusnya tidak perlu takut dengan penyakit lagi. Dan jika aku mendapatkan tubuh yang sehat, ketika aku bertemu Saya berikutnya, aku tidak lagi harus berbohong.
Dengan cara ini aku dapat memenuhi keinginan terakhir Saya. Aku bisa hidup bebas di kehidupan kedua dan setelah memiliki pengalaman yang cukup, aku bisa bahagia lalu mati lagi, dan pada saat itu -
Sementara aku tenggelam dalam pikiranku, wanita itu mulai melihat ke wajahku. Lalu, dia mengatakan sesuatu dengan wajah aneh.
Dia tidak berbicara bahasa Jepang, jadi aku tidak dapat mengerti apa yang dia katakan .... Ketika aku bingung, aku berhenti bergerak. apa yang terjadi? Aku kira dia mungkin mengatakan sesuatu.
Meski begitu, wanita ini juga menjadi misteri. Aku berasumsi dia adalah seorang pengasuh karena dia mengenakan pakaian pelayan, tapi dia sepertinya memberiku susu …… aku benar-benar tidak memahaminya.
"—-?"
Ups, pelayan itu cemas mengawasiku. Jadi, aku menggerakkan kepalaku sedikit dalam gerakan terima kasih.
"AI ~?"
「~~~~!」
- Uwappu! Uh? Hei pelayan-san (sementara)! Berhenti menekan kepalaku dengan tiba-tiba di dadamu yang besar! Ukuran kepalaku sangat kecil sehingga aku mungkin akan mati lemas!
Saat aku dengan putus asa mulai mengepakkan tangan dan kakiku, pelayan itu, yang akhirnya,menyadari keadaan diriku, melepaskanku dengan panik.
Ha ha, aku diselamatkan. Meskipun butuh begitu banyak upaya bagiku untuk dilahirkan kembali, aku hampir dibekap sampai mati di dada wanita ini.
Aku bisa melihat pelayan-san berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia harus lebih berhati-hati. untuk beberapa alasan pelayan-san mulai terlihat bahagia dan kemudian dia memelukku.
Yah, sepertinya aku tidak bisa membuat ekspresi dengan wajahku untuk menunjukkan ketidaksenanganku. Sangat tidak nyaman jika aku tidak segera mengamankan metode komunikasi.
... OK, rencana masa depanku telah diputuskan untuk saat ini.
Untuk mempelajari di mana aku berada, pertama-tama, aku perlu mempelajari bahasa negara ini - itu benar. Aku akan mulai dengan mempelajari namaku dan nama pelayan.
Empat tahun telah berlalu sejak aku lahir.
Ngomong-ngomong, aku pikir tahun tidak dihitung dan diingat, tetapi karena mereka memberiku perayaan untuk ulang tahun ke-4 ku, aku pikir itu sudah selama itu aku hidup. Ada empat musim dalam setahun, satu tahun tampaknya dua belas bulan, tetapi aku belum mengkonfirmasi apakah jumlah waktu dalam satu hari atau jumlah hari dalam setahun sama dengan Bumi.
Lagi pula, aku akhirnya bisa menguasai bahasa negara ini.
Mungkin karena kelenturan otak bayi, atau karena aku menyimpan ingatan dari kehidupanku sebelumnya, aku dapat menyerap informasi baru seperti spons yang menyerap air.
Namun demikian, itu karena lingkungan di sekitarku yang menyebabkan aku memerlukan waktu selama menjadi bayi untuk belajar bahasa.
Aku tampaknya terisolasi dari sisa rumah. Pembantu-san, yang bernama Milli, adalah satu-satunya orang yang berbicara kepadaku. Meskipun aku melihat orang-orang selain Milli, itu hanya seorang pembantu yang membawa persediaan dan seorang ayah yang hanya muncul sekali. Dengan keadaan ini, aku memiliki banyak kesulitan untuk belajar bahasa.
Tampaknya alasan keterasinganku adalah karena kelahiranku.
Namaku Lion Grances. Meskipun kedengarannya menyenangkan menjadi putra kedua dari Earl Grances, ibuku adalah seorang wanita yang menjadi kekasih seorang bangsawan - dengan kata lain aku adalah anak dari selir ayahku.
Jadi, sebagai akibat dari diketahuinya istri sah Caroline, aku menjadi terisolasi di kejauhan - dan, yah, aku hanya mengetahui informasi ini melalui ceramah singkat dari ayahku yang hanya datang menemuiku sekali.
Inilah yang aku harapkan sebagai penyebab keterisolasianku… .. Hanya satu anak yang akan dapat menggantikan Earl Grances. Jika aku seorang wanita, tidak akan ada masalah, tetapi sebagai pria, ada kemungkinan aku mengancam status putra dari istri yang sah.
Ngomong-ngomong, aku bertanya-tanya apakah sebagai akibat dari ini, aku tidak punya cara untuk menghubungi dunia luar selain Milli, aku tidak memiliki ambisi untuk menjadi penerus earl, tetapi aku hanya ingin mengambil kesempatan untuk belajar tentang dunia ini.
Aku belum memutuskan rencana konkret untuk hidup bebas dan bahagiaku, tetapi aku ingin setidaknya pengetahuan minimum. Untuk itu, lingkungan saat ini tidak berguna sama sekali. Lingkungan ini memang merupakan hal yang buruk. sepertinya sulit untuk percaya bahwa selama empat tahun, aku tidak memperhatikan fakta bahwa tempat ini berada di tempat lain selain Bumi - mungkin ini dunia yang berbeda.
Nah, ketika aku melihat ke luar jendela pada malam hari, aku melihat bulan biru dan aku benar-benar takut! Aku mengerti bahwa tempat ini bukan Jepang, karena tidak ada yang berbicara bahasa Jepang, tetapi aku pikir itu adalah suatu tempat di Bumi.
Namun, ada beberapa petunjuk untuk itu jika aku memikirkannya sekarang.
Misalnya, rumah ini dihiasi dengan emas, dan banyak uang dihabiskan untuk dekorasi. Namun, tempat tidurnya keras dan pakaiannya tidak nyaman. Pada awalnya aku berpikir bahwa aku telah diberi pakaian murah karena aku hanya anak dari seorang selir, tetapi pakaian ayah juga menggunakan kain yang mirip dengan pakaianku.
Aku bertanya-tanya bagaimana bisa kami punya uang tetapi hanya memiliki pakaian murah. Aku tidak dapat memahaminya dan mengetahui bahwa ini adalah dunia yang berbeda. Dengan kata lain, kualitas rendah bukan karena murah, tetapi karena teknologi rendah dunia ini.
Periode waktu mungkin sekitar Eropa abad pertengahan? Ada kemungkinan bahwa barang-barang impor dari negara lain tidak dapat diperoleh sama sekali, tetapi apa pun itu, itu adalah lingkungan yang tidak banyak terlihat di Bumi.
Itulah sebabnya rutinitas harianku yang terbaru adalah mengumpulkan informasi sambil menjelajah di luar kamarku ......
"Lion-sama, kamu keluar dari kamar lagi, apa yang kamu cari?"
Bersamaan dengan suara ini, aku dipeluk untuk sementara waktu dari belakang. Aku tidak bisa menolak jadi, aku akan dibawa kembali ke kamar.
"Uu, aku ingin melihat-lihat lagi"
"Sangat menyenangkan bahwa kamu memiliki rasa ingin tahu yang kuat, tetapi kamu tidak harus pergi sendirian."
"Maaf, Milli."
Aku meminta maaf dengan patuh. Karena di masa lalu aku dengan egois ingin meninggalkan ruangan dan menyalahkan Milli karena mengurungku. Yang membuat Milli menangis tanpa henti. Meskipun Milli tidak bermaksud jahat, dia meminta maaf yang sebesar-besarnya kepadaku, "Maaf, aku minta maaf karena menyebabkan ketidaknyamanan padamu," dia menangis sambil memelukku.
Ketika aku memikirkan rasa bersalah yang aku rasakan pada saat itu .... Uu, aku baru mulai merasakan sakit.
"Lion-sama?"
"Uu, bukan apa-apa,"
"Benarkah itu? Kalau begitu, maukah kamu berjanji untuk tidak meninggalkan kamarmu tanpa izin? ”
“……………”
Aku berpaling diam-diam dari Milli.
"...... Apakah kamu berjanji padaku, Lion-sama?"
Ugh. Sangat licik baginya untuk menggunakan tampilan kesepian di wajahnya. Aku tidak akan dikalahkan, aku akan melihat kembali padanya dengan mata bayi yang imut!
"Kamu, kamu tidak bisa menatapku dengan mata seperti itu, aku tidak akan memaafkanmu sampai kamu berjanji padaku."
Apakah begitu? Awalnya ini bisa dengan mudah menipu dirinya. Entah bagaimana, aku merasa Milli semakin kuat hari demi hari.
"Lion-sama?"
“... Aku ketahuan…. Aku tidak akan menjelajah jauh dari Milli lagi. "
"sungguh?"
"Ya, aku berjanji, sebagai gantinya, Milli, aku akan berbicara denganmu oke?"
"Sebanyak yang kamu mau, aku adalah pelayan Lion-sama, Oh, tapi sudah waktunya tidur sebentar lagi, jadi apakah itu semua untuk saat ini?"
"Ya, itu saja."
Ketika aku berbaring di tempat tidurku, Milli meringkuk untuk berbaring di sisiku. Ini telah menjadi pemandangan yang akrab setelah makan siang baru-baru ini.
Milli cukup dekat untuk memantulkan wajahku di matanya yang ungu. Aku seharusnya malu dengan ini, jika aku memikirkan usia mentalku tetapi aku tidak pernah berpikir seperti itu. Yah, dia seperti orang tua bagiku. Itu akan menjadi sesuatu yang mirip dengan menyeka tubuhku saat dia dirawat di rumah sakit dan tidak merasakan apa-apa.
"Jadi, cerita seperti apa yang ingin kamu dengar hari ini?"
"Hmm ~ yah ... aku ingin mendengar cerita Milli hari ini."
"Ceritaku ya?"
"Milli adalah pelayan yang melayani rumah ini tapi mengapa kamu ditugaskan untuk merawatku?"
Aku ditakdirkan untuk diisolasi untuk hidupku sebelum aku dilahirkan. Dengan kata lain, kekalahanku telah diputuskan sejak awal dalam perebutan kekuasaan keluarga Grances.
Tidak ada yang mau menjadi pengasuh anak seperti itu. Jadi aku pikir Milli terpaksa untuk melakukan itu karena suatu alasan ……
"Aku mengajukan diri untuk melakukannya"
"... Eh ... begitu ya?"
Jawaban Milli sudah melebihi harapanku.
"Apa-apaan reaksi itu ... Apakah kamu pikir aku enggan merawat Lion-sama?"
"Aku tidak bisa melihatnya sebelumnya, tetapi aku berpikir bahwa Milli sangat baik dan tampaknya memiliki hati yang besar."
"Lion-sama ... .."
Untuk ucapanku, yang tidak seperti anak lain, membuat Milli membulatkan matanya. Namun, dia kemudian menunjukkan senyum lembut untuk sesaat.
"Aku tahu bahwa Lion-sama merasa tidak nyaman, tapi aku akan selalu berteman dengan Lion-sama."
"... Jika itu benar, maukah kamu menjawab pertanyaanku?"
"Ya tentu saja."
"Jika aku boleh bertanya, mengapa Milli menyusuiku?"
Aku mengajukan pertanyaan yang ada di pikiranku untuk sementara waktu.
Sudah menjadi rahasia umum dimana susu hanya keluar dari wanita yang melahirkan anak. Aku tidak tahu apakah akal sehat yang sama akan berlaku di dunia ini tapi ... aku melihat reaksi Milli.
Milli memiliki pandangan yang penuh dengan kejutan, dan kesedihan.
"...... Lion-sama, bagaimana kamu tahu tentang itu?"
"Kembali ke pertanyaanku, tolong jawab itu untukku, mungkinkah Milli adalah-"
"Tidak, bukan itu masalahnya."
Apakah dia bukan ibuku? Dia telah membantah pertanyaan itu bahkan sebelum aku selesai bertanya.
"Aku baru saja melahirkan seorang anak."
"Yah, tapi kemudian, di mana anak itu?"
Aku dengan santai menjawab pertanyaan itu. aku mengutuk kedangkalanku sendiri. Wajah Milli yang terbentuk dengan baik terdistorsi oleh kesedihan.
Apakah begitu …? Aku berharap Milli adalah ibuku -
"-Kamu salah. Aku sangat berhutang budi kepada ayahmu, Robert, jadi aku berpikir untuk mengurus Lion-sama sendiri. Aku tidak melakukan ini untuk mengalihkan diri dari kesedihan. "
Milli tersenyum lembut, untuk meyakinkanku dan memberiku ketenangan pikiran. Dia memelukku dan detak jantungnya ditransmisikan kepada aku seolah-olah menyingkirkan salah satu kekhawatiranku.
“…… Aku minta maaf, bertanya tentang hal-hal menyedihkan seperti itu”
"Aku tidak keberatan karena tidak mungkin bagi Lion-sama untuk merasa nyaman setelah terjebak di tempat seperti itu."
Milli mengatakan itu dan mengambil nafas. Tapi, dilanjutkan dengan nada lembut.
"Kapan saja, aku selalu di sisi Lion-sama, tolong jangan lupakan itu."
“Milli …… Terima kasih”
Sementara aku merasakan detak jantung Milli yang lembut, aku perlahan menutup mata.
Setelah aku menutup mata, Milli mulai menyanyikan lagu pengantar tidur Dengan nada lembut yang menenangkan siapapun yang mendengarkan. Aku merasakan kelegaan yang belum pernah aku rasakan sejak kehilangan keluarga. Berbeda dari apa yang aku piker, aku merasa senang menghabiskan waktu dengan tenang seperti ini. Aku tertidur sambil memikirkan hal ini.
"Aku akan tetap di sisimu sampai hari Lion-sama menikah."
Milli, yang telah menghentikan lagu pengantar tidur, menjatuhkan bom.

0 Response to "Ore no Isekai Shimai ga Jichou Shinai! Volume 1 Chapter 1-1"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel