World Reformation Activities of the Dark God Arc 04 Chapter 123


Chapter 123: Keputusan pahlawan

"Kebahagiaan tertinggi?!"

Rencana wanita itu... untuk saat ini, aku memutuskan untuk meninggalkannya sebagai rencana pohon raksasa itu. Dengan menaruhnya dalam kalimat singkat, itu akan menjadi 'kebahagiaan tertinggi'. Mendengar ini, Celestis dan Sasae-chan membeku.

Tidak bisa ditolong. Lagipula itu tidak bisa dipahami.

“Masalahnya adalah ini tidak memiliki sedikit pun niat jahat tentang hal itu. Itu semua karena niat baik. Hanya saja diputuskan bahwa ini tidak apa-apa demi manusia ketika memutuskan untuk mengambil tindakan kekerasan ini.”(Haine)

Asimilasi manusia ke pohon, itu memberi mereka makanan dari dalamnya. Sebagai gantinya, itu akan menyerap energi jiwa dari pohon dan menjadikannya fondasi untuk hidup.

Manusia yang berasimilasi kemungkinan besar akan dapat hidup selamanya di dalam pohon.

Tidak perlu melawan musuh asing untuk melindungi diri mereka sendiri, tidak perlu bekerja untuk menjaga diri mereka agar tetap hidup. Dan seiring dengan itu, mereka tidak perlu berpikir, dan tidak perlu emosi juga.

Kamu akan dapat tidur di dalam pohon selamanya.

Untuk itu, bahkan itu adalah niat baik. Ia berusaha untuk mengambil semua hal-hal sulit yang diperlukan untuk hidup.

"Ada apa dengan itu?! Jangan bercanda!!”(Celestis)

Mengambil bagian tentang aku dan mantel dari penjelasan, yang pertama untuk meluruskan objek adalah Celestis.

“Kamu mengatakan bahwa dengan hidup saja kamu akan bahagia?! Manusia dapat merasakan kebahagiaan karena mereka berpikir dan merasakan, bukan?! Jangan memakai kami pada tingkat yang sama dengan tanaman yang tumbuh di tanah!"(Celestis)

Kemarahan Celestis melampaui harapanku.

Dia adalah pahlawan yang memiliki keraguan untuk sepenuhnya menjadi pahlawan dan memasuki rute aneh menjadi pahlawan idol.

Dia pasti akan menolak lebih dari siapa pun tentang logika bahwa kehendak bebas mereka diambil dan menganggap keberadaan sebagai 'kebahagiaan'.

"Bajingan, apakah kamu mendengar itu?!" (Celestis)

"Ya, resepsi di sini baik."

"Sulit dipercaya, tetapi jika Haine-san mengatakannya, tidak ada kesalahan."

?!

Aku mendengar suara Mirack dan Karen-san, yang tidak seharusnya ada di sini.

“Apa yang membuatmu takut? Kami tetap berkomunikasi dengan perangkat transmisi suara ethereal.”(Celestis)

Ada sesuatu yang senyaman itu?!

Benar, sekarang setelah aku perhatikan dengan teliti, ada sesuatu di telinga Celestis?!

“Pengembangan transmisi suara Ethereal adalah yang paling canggih di Hydra Ville ku! Bagaimanapun, aku memberikan satu suara untuk menendang pantat pohon itu! Jika mereka tetap tidur, mereka tidak akan bisa mendengar nyanyianku dan mereka tidak akan bisa melihat tarianku juga!"(Celestis)

Aku juga setuju. Persetan aku akan membiarkan pohon sialan memutuskan kebahagiaan manusia!"(Mirack)

"Aku juga..." (Karen)

Suara Karen-san, yang dapat didengar dari perangkat nirkabel, membuat jeda kecil dan akhirnya mengatakan ini.

"Aku tidak bisa menerima pendapat dari pohon itu. Manusia memiliki hak untuk setidaknya memikirkan apa yang membuat mereka bahagia. Apa yang dilakukan pohon itu adalah pelanggaran terhadap hak itu. Setelah kena, lawan adalah hak sah yang kita miliki juga!!”(Karen)

Seperti yang diharapkan dari para pahlawan. Pengambilan keputusan mereka sangat cepat.

Dan di dalam kelompok itu, hanya satu pahlawan yang tetap diam.

"Apa yang akan kamu lakukan, Sasae-chi?" (Celestis)

Celestis menampar pundak Sasae-chan.

"Ini adalah ibukota Tanah, Ishtar Blaze. 'Lindungi tempat ini', pada kenyataannya, kamu sebagai Earth Hero seharusnya menjadi orang pertama yang menyatakan bahwa kehendakmu, kamu tahu.”(Celestis)

"Aku... aku— !!" (Sasae)

Masalahnya tidak sesederhana itu.

Justru karena ini adalah tanah airnya dan dia sangat tahu tentang orang-orang di sini sehingga membuat keputusannya sulit.

Pohon raksasa yang saat ini mengamuk, seberapa banyak yang dicintai penduduk di sini? Betapa sulitnya pengkhianatan itu? Justru karena dia tahu tentang itu, kakinya lebih berat.

Selain itu, dia adalah yang termuda dari para pahlawan saat ini. Akan pantas untuk memanggilnya kekanak-kanakan. Untuk Sasae-chan seperti itu, ini adalah pilihan yang sulit.

"Uhm, apa yang terjadi pada Earth Founder-sama..." (Sasae)

"Dia adalah orang pertama yang tertangkap oleh pohon itu." (Haine)

Jawabanku membuat Sasae-chan semakin putus asa.

Sudah tidak ada orang yang bisa berpikir untuk menggantikannya.

"Aku—!" (Sasae)

“Ya ampun! Berapa lama kamu berencana menari-nari!”(Celestis)

Celestis marah, tetapi keputusan Sasae-chan sepertinya tidak keluar.

Betul. Ketika kami berada di sini, akar-akar juga menyerang kami.

"Kugh... [Dark Matter, Set]!" (Haine)

Aku membuat dinding dengan Dark Matter dan menghentikan kemajuan akarnya.

Tapi aku tidak bisa keluar semua. Jika aku pergi pada hasil penuh dalam sifat destruktif dari Dark Matter, itu mungkin menghapus bahkan Divine Energy dari orang-orang yang berasimilasi yang mempertahankan kehidupan mereka, atau mereka mungkin dihancurkan oleh gravitasi yang berat.

"Kamu! Apa yang sedang kamu lakukan?! Lukamu belum ditutup!"(Celestis)

Penyembuhan dari Divine Water air Celestis masih belum dilakukan. Dia tidak bisa melepaskan tangannya darinya.

Tidak ada pilihan lain selain bagiku untuk melakukan ini.

“Aah, kenapa?! Kamu adalah personifikasi dari Dewa Kegelapan yang jahat, namun, kamu!!”(Sasae)

Melihat ini, Sasae-chan melihat ini dengan lumpuh.

Ini buruk. Melepaskan Dark Matter jelas mempengaruhi lukaku, dan kami bertempur dalam pertempuran di negara asing. Aku tidak dapat mengharapkan bantuan dari Karen-san dan Mirack yang sedang mengevakuasi warga.

Saat aku merasa tidak bisa mempertahankan pertahanan diriku lagi...

Akar yang menyerang kami tiba-tiba dipotong menjadi irisan bundar.

"Apa?!"

"Haaah?!"

Kami menyaksikan tontonan ini dengan terkejut.

Akar itu membuat orang menempel di permukaannya juga, tetapi seolah menghindarinya, potongan-potongan yang dipotong dipotong dengan cara yang kompleks.

Sekilas aku bisa tahu bahwa ini adalah keterampilan seperti dewa.

Dan apa yang melakukan ini adalah satu ayunan sabit raksasa; sabit bumi, Seeta.

Tetapi orang yang memegangnya bukan Sasae-chan.

Itu seseorang yang sama sekali tidak terduga.

Itu adalah…

"B-Baa-chan?!" (Sasae)

Sasae-chan berteriak terkejut.

0 Response to "World Reformation Activities of the Dark God Arc 04 Chapter 123"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel