World Reformation Activities of the Dark God Arc 05 Chapter 136


Chapter 136: Seperti udara

Oi, apa artinya ini? Mengapa mereka tidak tahu di mana ibukota Angin itu?

Pada awalnya, kami berpikir tentang mencari Mother Monsters. Masih ada 3 yang tersisa, tetapi kami tidak tahu di mana mereka. Karena itulah, kami memutuskan untuk mengambil jalan memutar sementara untuk bertemu pahlawan angin, dan bertaruh harapan kami untuk menemukan petunjuk di sana.

Kami berencana pergi ke tempat Wind Hero.

Namun, kami tidak tahu di mana tempat itu.

“Pada akhirnya, kita masih belum tahu apa-apa!!” (Haine)

Bahkan aku tidak bisa tetap tenang lagi.

Aku membanting meja beberapa kali untuk mengurangi sedikit frustrasiku.

"Tolong jangan gelisah, Haine-san! Ah, benar! Bagaimana kalau aku memelukmu untuk menenangkanmu?”(Karen)

"Aku tidak akan bisa tetap tenang dalam arti yang berbeda!" (Haine)

Mungkinkah Karen-san masih mabuk?

Melihat situasi ini, Celestis menggerutu dengan nada kecewa.

"Ya ampun, itu tidak bisa membantu, kan? Bagaimanapun, Gereja Angin adalah tempat rahasia.” (Celestis)

"Rahasia?" (Haine)

"Kau tahu, Gereja Angin memiliki kredo yang sepenuhnya rahasia. Jadi, sebuah gereja rahasia. Jadi, seiring berjalannya waktu, itu memburuk, dan saat ini, kami tidak tahu lokasi markas mereka, tidak tahu wajah atau nama Sang Pendiri, warna karakteristik Gereja, skala; semuanya rahasia. Itu telah menjadi organisasi misterius yang bahkan kita tidak tahu apakah itu ada.”(Celestis)

"Aku mengerti."

Aku merasa itu benar-benar masuk akal.

Alasan mengapa adalah karena penjelasan Celestis barusan tumpang tindih dengan baik dengan yang ada di ingatanku.

Itu bukan ingatanku sebagai manusia, tetapi saat ketika aku adalah seorang Dewa.

Dewa Angin, Quasar.

Salah satu dari empat Dewa Elemen Dasar.

Juga, tak usah dikatakan lagi, tapi itu adalah Dewa Gereja Angin yang sedang kita bicarakan.

Dia adalah sesama Dewa yang bekerja sama untuk menciptakan dunia ini, dan juga seseorang yang telah menjadi musuhku dalam pertempuran para Dewa.

Ada Dewa Api Nova, Coacervate Dewa Air, dan Mother Earth Pertiwi; tetapi di antara mereka, Dewa Angin Quasar adalah potongan dari yang lain dan memiliki kehadiran yang rendah.

Jujur, aku tidak ingat orang macam apa dia.

Ya, itu juga karena ku disegel setelah menciptakan dunia, tetapi meskipun demikian, para Dewa lainnya memiliki sifat yang meninggalkan kesan dalam pikiranku, namun, aku tidak ingat apa pun mengenai Quasar saja.

Itu benar-benar dewa yang mirip dengan udara.

Gereja Angin yang memuja Dewa ini menjadi rahasia, sangat cocok.

Apakah Quasar sendiri sengaja membuatnya sehingga aku tidak akan tahu?

Tidak bagus. Aku benar-benar tidak ingat.

"... Lalu, tentang Wind Hero juga?" (Haine)

"Orang-orang yang telah bertemu pahlawan angin di grup ini." (Celestis)

Celestis bernyanyi seperti seorang sersan, tetapi tidak ada yang mengangkat tangan.

Gereja Angin…

Bukan hanya Dewa, bahkan Gereja, pahlawannya, dan semua yang terkait seperti udara.

“Tidak, ini bukan waktunya untuk terkesan. Dalam hal itu, sama sekali tidak mungkin untuk melakukan kontak dengan Gereja Angin. Ini atau mencari Mother Monsters; itu pada tingkat di mana kita harus bertanya-tanya mana yang lebih mustahil.”(Haine)

"Benar. Jujur saja, aku tidak bisa memikirkan ide bagus. Karen-chi, Sasae-chi, lesbo, pikirkan sesuatu juga.” (Celestis)

"Kamu menghinaku dengan santai lagi." (Mirack)

Mirack memprotes secara alami, tetapi sepertinya dia juga tidak punya ide bagus.

"Hmmm, ah, bagaimana dengan ini?" (Karen)

Bola lampu Karen-san menyala.

“Kami akan menyebar di seluruh pamflet di semua kota besar kecuali Rudras Metropolis. Dengan konten seperti: ‘Wind Hero, silakan hubungi kami’. Bahkan jika ibukota Angin adalah tempat rahasia, penghuninya harus ada di sana-sini, jadi jika mereka mengambil pamflet itu dan membawanya ke Rudras Metropolis..."(Karen)

“Berapa ribu yang kita butuhkan untuk itu? Tindakan menyebarkan itu tidak gratis, kau tahu?"(Celestis)

Juga, masalah dengan Mother Monsters adalah sesuatu yang aku ingin dirahasiakan mungkin, jadi mempublikasikannya akan sedikit ...

“Sasae Gonbee yang tidak layak ini! Punya ide bagus-dasu!”(Sasae)

Sasae-chan mengangkat tangannya dengan energi.

“Kami menculik orang-orang yang berjalan di sekitar dan menginterogasi mereka-dasu! Mereka mungkin orang-orang dari Gereja Angin, dan mereka mungkin memuntahkan informasi yang mereka sembunyikan-dasu! Kita melanjutkan itu beberapa kali-dasu yo!”(Sasae)

“Betapa acaknya itu?! Ada batasan untuk mengendalikan dengan rasa takut! Kamu, sejak saat kamu secara resmi menjadi bagian dari kami, bukankah bagian gelapmu semakin menonjol?!”(Celestis)

Aku juga memikirkan itu.

Juga, Celestis telah menjadi seseorang yang lurus untuk sementara waktu sekarang, dan itu memberiku ketenangan pikiran.

"... Tapi, kamu tahu, kita telah menabrak tembok, ya."

"Benar. Atau lebih tepatnya, Haine-chi, belumkah kamu menikmatinya menyaksikan aku membalas sendiri untuk sementara waktu sekarang?"(Celestis)

Ini lebih merupakan pelayaran yang sulit daripada yang aku kira.

Kami berlari ke dinding tepat di awal, mencoba menemukan cara untuk mencari Mother Monsters, jadi kami memutuskan untuk mengesampingkannya sekarang, dan kami telah berlari ke dinding mencari Wind Hero juga.

Kami berada di tengah memegang kepala kita merenung tentang apa yang harus dilakukan sekarang.

"Sepertinya kamu bermasalah."

"Yorishiro-sama?!" (Karen)

"Light Founder?!" (Mirack)

"Light Founder-sama ?!" (Celestis)

"Hiiih?! Dia bersama dengan orang yang menakutkan juga-dasu!”(Sasae)

Satu lagi yang merepotkan telah datang!

Pendiri  Gereja Cahaya, Yorishiro.

Hanya dengan muncul, para pahlawan di sini semua bergetar.

Ngomong-ngomong, Doraha yang telah menempel pada Yorishiro seperti bayangannya akhir-akhir ini juga bersamanya.

Sasae-chan gemetar karena dia. Apa sesuatu terjadi?

"Sepertinya kalian sedang mencari Gereja Angin." (Yorishiro)

"Seperti yang diharapkan darimu, kamu menangkap dengan cepat. Apakah kamu menguping?"(Haine)

Itulah apa yang aku katakan dengan menggoda, tetapi Yorishiro tidak menjawab dengan 'ya' atau 'tidak' dan hanya terkikik.

Benar-benar seperti dia.

"Ngomong-ngomong, Haine-san, ada apa dengan tanda ciuman yang memenuhi wajahmu? Itu adalah make-up cantik yang kamu miliki di sana-desu wa ne.”(Yorishiro)

"Hiiih?!" (Haine)

"Aku akan membuatmu menjelaskannya dengan benar nanti." (Yorishiro)

'Bagaimanapun,' itulah apa yang dikatakan Yorishiro saat dia mengubah topik pembicaraan.

Sejak dia muncul, kontrol percakapan telah sepenuhnya dipahami olehnya. Serius, sungguh wanita.

"Gereja Angin. Mereka benar-benar diselimuti misteri, dan merupakan kelompok yang merepotkan.” (Yorishiro)

"Merepotkan..." (Haine)

“Tanpa menunjukkan sosok mereka, mereka menunjukkan kekuatan mereka di belakang layar sambil menyembunyikan kartu mereka, dan tetap memeriksa Gereja-gereja lain. Sebagai orang yang mengelola Gereja Cahaya, kesulitan mereka dalam menangani cukup mengganggu. Begitu kamu lengah, mereka mendekat ke dekatmu tanpa bersuara. Ada beberapa contoh dimana belati ditusukkan ke leherku.” (Yorishiro)

Tentu saja, menusukkan belati ke lehernya hanyalah sebuah metafora, tetapi Yorishiro mengatakan begitu banyak tentang mereka.

Keanehan Gereja Angin telah meningkat banyak.

“Melakukan kontak dengan Gereja Angin seperti itu seharusnya bukan hal yang baik. Mereka menolak pemikiran mencoba menangkap angin mereka. Jika kamu mengaitkannya dengan buruk, kamu mungkin akan terhapus secara diam-diam.” (Yorishiro)

"Menakutkan-dasu!" (Sasae)

“Tapi tenanglah. Gereja Cahaya yang aku kelola adalah salah satu dari lima Gereja Besar seperti Gereja Angin. Dan aku adalah Pendirinya."(Yorishiro)

Hm? Apa itu?

"Aku tahu cara menghubungi Gereja Angin." (Yorishiro)

0 Response to "World Reformation Activities of the Dark God Arc 05 Chapter 136"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel