World Reformation Activities of the Dark God Arc 05 Chapter 168


Chapter 168: Angin Cemerlang

Kakiku tidak akan bergerak. Meskipun aku tidak terluka.

Aku tahu. Alasan mengapa kakiku tidak bergerak adalah karena rasa takut.

“Pegang dirimu sendiri! Kamu seorang pahlawan, kan?! Minggir, aku!!” (Karen)

Ketika ku berkeringat dingin dari semua pori-pori di tubuhku, ku entah bagaimana berhasil berdiri.

Tempat yang aku tuju hanyalah satu.

“Hyue-san! Hyue-san! Apakah kamu baik-baik saja?!"(Karen)

Toreido Hyue-san.

Adik Pendiri Angin Shiva-san, dan dia sendiri adalah pengguna kekuatan dewa angin yang unggul.

Alasan mengapa Shiva-san membuka hatinya pada akhirnya adalah karena dia ada di sana bersama kami.

Dan sekarang, gadis itu telah terkena tekanan dari Raja Iblis Raphael, dan tidak dapat menggerakkan tubuhnya dengan bebas.

"——!!"

Aku melirik ke sisi lain.

Aku tidak tahu apakah menyebutnya beruntung, tetapi berkat usaha keras Shiva-san, perhatian Raja Iblis Raphael terkonsentrasi padanya, dan dia sama sekali tidak memperhatikan kita sama sekali.

Dapat juga dikatakan bahwa dia tidak menganggap kita layak diperhatikan sejak awal.

Bagaimanapun, aku harus memanfaatkan situasi ini sebaik mungkin!

"Maaf, Hyue-san. Bisakah kamu bergerak? Bisakah kamu berdiri?”(Karen)

"Aku-aku tidak bisa! Rasanya seolah-olah tubuhku bukan milikku sendiri! Kalau terus begini, melarikan diri itu tidak mungkin!”(Hyue)

Seperti yang diharapkan tetapi, hati Hyue-san benar-benar hancur.

Ini tidak bagus.

"Hyue-san, dengarkan di sini. Kami tidak melarikan diri. Sebaliknya, kita akan bertarung.”(Karen)

"Eh?"

“Kita akan mengalahkan anak kupu-kupu itu. Tapi itu sesuatu yang sama sekali tidak bisa aku lakukan sendiri. Itu sebabnya, Hyue-san, aku ingin kamu meminjamkan kekuatanmu."(Karen)

Saat dia diberi tahu ini, kulit Hyue-san menjadi lebih putih dari kertas.

Kecuali jika kamu adalah seseorang yang terkena tekanan dari Raja Iblis, kamu tidak akan dapat memahami perasaannya sekarang.

Meski begitu, ku masih mengatakannya.

“Tolong Hyue-san, pinjamkan aku kekuatanmu. Mari kita kalahkan Raphael bersama."(Karen)

"Mustahil! Tidak mungkin kita bisa melakukan itu!! Tidak mungkin kita bisa mengalahkan monster seperti itu!"(Hyue)

Hyue-san mengatakan ini seolah menangis.

Sebenarnya, aku ingin menyetujui pendapat itu sendiri.

“Aniue-sama bahkan tidak bisa mengangkat jari ke arahnya, namun, apa yang bias aku - yang bahkan bukan pahlawan - lakukan ?! Aku tidak kuat! Apa yang bisa ku lakukan yang bahkan Aniue-sama tidak bisa ?! ”(Hyue)

“Aku juga tidak kuat. Ada banyak orang lain yang lebih kuat dariku."(Karen)

Haine-san, Yorishiro-sama, Doraha-san; hanya dengan memikirkannya sebentar, aku bisa mengeluarkan banyak nama ini. Sebagai Light Hero, ini sangat menyedihkan. Tetapi tidak satu pun dari orang-orang ini ada di sini sekarang.

"Yang ada di sini sekarang hanya kamu dan aku. Itu sebabnya tidak ada pilihan selain bagi kita untuk melakukan sesuatu tentang hal itu. "(Karen)

"Tapi, Tapi—!!" (Hyue)

“Aku mengerti itu menakutkan. Tetapi jika kita tidak melakukan apa pun di sini dan sekarang, upaya saudaramu akan berakhir sia-sia!!”(Karen)

Mendengar kata-kata itu, aku merasa seperti mata Hyue-san yang sepenuhnya diwarnai ketakutan sampai sekarang mulai menunjukkan sesuatu yang berbeda sejenak di sana.

“Shiva-san— saudaramu bertarung dengan Raphael dengan dorongan yang cukup untuk menghabiskan hidupnya. Tapi itu mungkin yang paling bisa dia lakukan. Tubuh Shiva-san tidak akan bisa menahan Divine Power yang dia sendiri lepaskan, dan akan runtuh!!”(Karen)

Shiva-san sendiri tahu bahwa inilah yang akan terjadi dan masih memutuskan untuk melakukannya.

Apa yang orang itu tuju adalah definisi waktu pembelian yang sesungguhnya.

Jika pertarungan berlanjut seperti ini, Haine-san yang telah pergi untuk menghapus empat tornado akan kembali. Dan kemudian, dia menunggu Haine-san untuk mengalahkan Raphael.

Tetapi pada saat itu, Shiva-san sudah menghancurkan dirinya sendiri.

Orang itu menukar hidupnya dengan waktu.

"Untuk menghindari itu, kita harus bergerak sekarang!" (Karen)

"!!!"

Emosi berbeda mengalir dari mata Hyue-san, dan itu mengusir warna ketakutan.

"Apa ... yang harus aku lakukan?" (Hyue)

"!!"

"Bahkan jika kamu mengatakan semua itu, aku tidak dapat menemukan satu cara untuk menghentikan monster itu dalam teknikku. Apa yang harus aku lakukan untuk menyelamatkan Aniue-sama?"(Hyue)

Berbicara dengan akurat, itu bukan kekuatan hanya Hyue-san dan aku. Dan pada kenyataannya, Shiva-san adalah orang yang menjaga Raphael di tempatnya sekarang.

Kita harus mengalahkan Raphael dengan memanfaatkan situasi itu sepenuhnya.

Tapi bagaimana caranya?

Raphael membatalkan semua tembakan senjata kembar angin Shiva-san, dan tidak ada satu luka pun pada dirinya.

Ada penghalang angin di sekitar lingkungan anak itu, dan itu secara otomatis melindunginya.

Bahkan jika Hyue-san menggunakan senjata yang memiliki laras senapan yang panjang, kemungkinan besar hasilnya akan sama. Aku pikir itu akan sulit untuk mengalahkannya dalam satu serangan dengan 'Light Divine Blade' dan 'Light Divine Line'.

Dan jika kita tidak mengalahkannya dalam satu pukulan, itu pasti akan berubah menjadi sesuatu yang buruk.

Raphael itu pasti memiliki kekuatan untuk memusnahkan kita berdua di waktu luang yang dia lawan dengan Shiva-san.

"Itu sebabnya ... bisakah kamu melakukan ini?" (Karen)

Hyue-san dan aku akan menggabungkan kekuatan kita.

Aku akan menyingkat Divine Power cahayaku sampai batasnya. Aku akan menciptakan Divine Power cahaya super-terkompresi yang lebih kuat dari 'Light Divine Line' yang bekerja dengan prinsip yang sama.

"Kamu menyuruhku menggunakan itu sebagai peluru, dan menembaknya?!" (Hyue)

"Bisakah kamu melakukannya?" (Karen)

"Aku rasa ku bisa. Divine Tool ini - senjata kepala angin, Enoozuno - adalah senjata yang dapat menembakkan Divine Power yang tak berbentuk. Jika itu hanya mengubah Divine Power angin menjadi Divine Power Cahaya, mungkin tidak ada masalah." (Hyue)

Baik.

Aku bertarung melawan Hyue-san belum lama ini. Dan pada pertarungan itu, dia menunjukkan akurasi yang luar biasa dalam sniping-nya, dan bahkan sekarang, itu masih membuatku menggigil.

Divine Power Cahaya sedikit menguntungkan bagi semua elemen.

Jika itu adalah peluru super-terkompresi, itu harus mampu menembus penghalang udara yang melindungi Raphael. Dan dengan akurasi Hyue-san, kami akan menembak kepala Raphael.

Dengan ini, aku bisa melihat harapan untuk mengalahkannya.

"Tapi... Jika itu meleset..." (Hyue)

"Apa yang kamu katakan? Ketika kamu melawan kami, kamu praktis tidak meleset sama sekali, kan?" (Karen)

Jujur saja, jika Mirack-chan yang memiliki kelebihan dalam elemen tidak ada di sana, kita pasti akan kalah.

"Aku percaya pada keterampilan sniping Hyue-san. Aku yakin kamu pasti akan berhasil. Jika kami tidak percaya, kami tidak akan sampai ke mana pun. Ragu untuk percaya tidak ada gunanya."(Karen)

Mungkin aneh untuk percaya pada seseorang yang baru saja aku temui hari ini. Namun, aku akan mengikuti instingku yang telah terasah dalam banyak kesulitan yang kuhadapi.

Ini memberitahuku bahwa aku bisa percaya pada orang ini.

“... Dengan membuang pemikiran apakah akan percaya, cara yang benar untuk percaya lahir. Itu yang kau katakan juga kan, Aniue-sama?”(Hyue)

"Eh?"

"Tolong pinjami aku pundak." (Hyue)

"Ah, seperti ini?" (Karen)

Hyue-san menempatkan laras senapan di pundakku dan memperbaikinya di tempat.

Ini harus menjadi teknik untuk menghindari guncangan pada saat tembakan dan memiliki slip tujuan.

“... Itu sama dengan penembak jitu. Jika aku tidak membuang keinginan untuk mengenai target, aku tidak akan bisa mengenai target yang adalah Raja Iblis. Putuskan sendiri, dan serahkan semuanya pada tubuhku. Sama seperti aku telah berlatih setiap hari. Bersihkan pikiran. Lupakan pernapasanmu... dan seolah-olah kepingan salju jatuh, tarik pelatuknya.” (Hyue)

Aku tidak tahu kapan itu terjadi.

Pasti karena itu terlalu alami dari suatu gerakan. Seharusnya itu adalah sesuatu yang luar biasa, namun, bahkan aku merasa seolah-olah suara angin yang berdering itu alami.

Pada saat aku perhatikan... kepala Raja Iblis Raphael telah hancur berkeping-keping.

0 Response to "World Reformation Activities of the Dark God Arc 05 Chapter 168"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel