BLANTERWISDOM101

Ore no Isekai Shimai ga Jichou Shinai! Volume 1 Chapter 2-7


Chapter 2-7 Untuk Menemukan Kebahagiaan
"Alice diambil ... oleh siapa?"
“Itu …….Blake-sama…”
"- Apa! Orang itu datang ke sini? "
"Dia telah bertanya padaku beberapa saat yang lalu ketika kamu akan pergi. Sepertinya tujuannya sejak awal adalah Alice. ”
"Alice adalah tujuannya ..."
Itu mengingatkanku, ketika Claire membawa Alice, Blake berjalan ke arah kami. Mungkin, dia sudah mengamati Alice sejak saat itu?
…… Tidak, aku bisa bertanya nanti. Sekarang aku harus membantu Alice.
"Kapan Alice diambil?"
"... Apakah kamu - apakah kamu berencana untuk menyelamatkannya? Apakah kamu tahu apa yang akan terjadi jika kamu bertindak melawan Blake? "
"….Aku tahu."
Mengubah Blake menjadi musuh berarti mengubah Caroline menjadi musuh. Aku harus bersiap untuk yang terburuk.
Tapi, tetap saja, aku tidak bisa meninggalkan Alice.
"Mary, ini darurat, aku pasti akan membantu Alice. Tapi, Claire tidak bisa mengetahuinya. "
Aku mengatakan ini pada Mary dan dengan cepat berbalik untuk berlari keluar dari ruangan untuk membantu Alice. Aku berhenti setelah mendengar Mary memanggilku.
"Blake mengambil Alice dengan lewat sini, kamu seharusnya bisa menyusul jika kamu bergegas. Tolong, bawa Alice kembali. "
"Kamu bisa percaya padaku, aku pasti akan membawanya kembali!"
Aku berlari keluar dari pintu dan langsung menuju ke mansion. Matahari telah tenggelam sepenuhnya di cakrawala dan jalan menuju mansion telah diwarnai biru pucat dari cahaya bulan biru.
Aku berlari di sepanjang jalan menuju rumah besar, mengandalkan cahaya obor yang dipasang di sepanjang jalan. Sekitar setengah jalan ke rumah besar, aku bisa mendengar suara-suara Alice dan seorang pria berdebat.
"Jangan mengira kamu dalam posisi untuk menantangku!"
"Aku bukan budakmu, aku milik Leon-sama!"
"Jika kamu adalah budaknya, maka kamu juga milikku! Jangan melawanku, cepat buka pakaianmu dan berlutut! "
Kakak laki-laki yang menjijikkan itu! Apa yang dia coba lakukan pada Alice !?
Aku mengepalkan tinjuku dan berlari ke arah semak-semak di mana suara-suara itu bisa didengar.
“Hanya Leon-sama yang menjadi tuanku! Aku tidak peduli apa yang kamu katakan! "
"Teruslah menolak. Apakah kamu tidak menyadari betapa aku dapat membuat hidupnya lebih buruk? "
"——"
"Fuu, rupanya aku menemukan cara untuk membuatmu kooperatif. Sekarang, lakukan seperti yang aku katakan sebelumnya. "
"Kamu pengecut!"
“……… Pengecut, katamu, aku pengecut !? Kamu pasti bercanda!"
Aku bisa mendengar tamparan keras bergema dari arah suara mereka, pada saat yang sama aku bisa mendengar Alice mengeluarkan teriakan teredam. Hampir pada saat yang sama, aku menerobos semak-semak dan melompat ke tempat terbuka.
Aku bisa melihat Blake berdiri di atas Alice dengan tangan kanannya terangkat tinggi. Alice berlutut di tanah memegang pipinya.
".... Alice!"
Aku bergegas ke Alice.
“…… .Leon-sama? Kenapa kamu di sini ……. Aku baik-baik saja, jadi tolong kembali, Leon-sama. ”
Mata Alice dipenuhi dengan keputusasaan. Aku segera mengabaikan apa yang baru saja dia katakan kepadaku. Jelas mengapa dia mengatakan sesuatu seperti itu, aku bisa mendengar Blake mengancamnya lebih awal.
Itu menyedihkan bahkan pada saat seperti ini, gadis ini mengkhawatirkan aku - aku tersenyum pahit. Dengan lembut aku membelai rambut Alice yang berwarna sakura untuk membuatnya merasa aman.
"... .Leon-sama?"
"Ini akan baik-baik saja, Alice. Kita membuat janji bersama, ingat? "
Kita akan bahagia bersama - aku berpikir sendiri tanpa mengatakannya dengan keras.
“…… .Leon-sama ..... Ya!”
Aku membelai kepala Alice sekali lagi dan berdiri, berbalik ke arah Blake. Dia gemetar karena marah.
"... Kamu ... kenapa kamu di sini?"
"Itu yang seharusnya aku tanyakan, membawa Alice ke tempat seperti itu, apa yang kamu rencanakan untuk dilakukan?"
“Yah, itu seharusnya sudah jelas, gadis cantik itu sia-sia berada padamu. Aku akan menjadikannya wanitaku. "
Jawabannya zseperti apa yang aku harapkan, betapa rendahnya kehidupannya. Dengan jawaban itu, aku hampir kehilangan kendali yang tersisa, tetapi aku harus tetap tenang, jika aku tidak tenang, aku tidak akan bisa melindungi Alice dengan benar. Aku mati-matian menahan amarahku.
“.... Alice adalah budakku. Bahkan jika aku harus menjadikanmu musuhku, aku tidak akan membiarkan kamu memilikinya. "
"Apakah kamu mengerti apa yang kamu katakan, atau apakah kamu benar-benar berpikir kamu dapat melawanku? Jika kamu tidak memberiku wanita itu, kamu akan menyadari betapa ibuku bisa menghukummu? "
…… Dia serius. Dia benar-benar yang terburuk. Selain itu, merepotkan bahwa di dunia ini, terlebih lagi di rumah ini, apa yang dia katakan sepenuhnya benar.
Jika dia menghukumku dengan beberapa cara, ada kemungkinan Alice akan diusir seperti Milli, atau bahkan lebih buruk lagi, ada kemungkinan bahwa Alice akan secara resmi dijadikan budak Blake.
"Sepertinya kamu akhirnya tahu tempatmu, sekarang menyerahlah, tinggalkan wanita itu dan kembali ke rumah menyedihkanmu."
Maaf karena terlalu memanjakan diri. Aku tidak bisa menerima permintaan seperti itu.
"Apa yang salah, bukankah kamu mendengarku? Jangan khawatir, aku akan mengembalikannya jika aku bosan. "
Blake mengucapkan kata-kata vulgar seperti itu dengan wajah bejat. Wajahnya, yang diterangi oleh nyala api obor di dekatnya, terlihat lebih menjijikkan.
Aku ingin memukul wajah itu sekarang ... tapi itu tidak mungkin.
Jika kamu memikirkan perbedaan fisik kami, aku tidak bisa menang. Bahkan jika aku bisa keluar dari situasi ini dengan paksa, itu akan menjadi tidak ada artinya karena Blake masih memegang kekuasaan atas diriku dengan adanya Caroline.
Tenang. Aku tidak bisa menyelamatkan Alice jika aku melakukan kesalahan di sini. Aku harus tetap tenang dan berpikir jernih tentang ini.
Itu tidak mungkin. Bukannya aku hanya bisa meminta maaf. Jadi, untuk bertahan dari situasi ini, aku harus membuat Blake menyerah sendiri ....
Tujuan Blake di sini adalah Alice sendiri. Dan alasan untuk itu adalah karena Blake bernafsu terhadap Alice. Dengan kata lain, jika Alice tidak menarik baginya, akankah Blake kehilangan minat?
Jika begitu -
"... Alice, apakah kamu percaya padaku?"
Aku berbisik pada Alice, dan dia segera mengangguk.
"Apa yang kamu bisikkan?"
"Bukan masalah serius, aku hanya memerintahkannya untuk menghabiskan malam bersamamu."
Aku berdiri menahan amarahku dan berbicara dengan nada sopan.
“... Fuu. Akhirnya kamu menyerah? Akan jauh lebih mudah jika kamu bertindak patuh dari awal. "
"Maaf, kamu benar - nii-san."
Saat Blake merasa seolah dia menang, aku memanggilnya nii-san. Segera, wajah Blake mengamuk dengan marah seperti hari itu.
"... Kamu ... apa yang baru saja kamu katakan?"
"Oh, nii-san, apakah aku mengatakan sesuatu yang aneh, nii-san?"
"Aku sudah bilang jangan panggil aku kakak laki-lakimu, kamu hanya anak najis seorang wanita simpanan!"
Berbeda dari hari itu, tidak ada yang dekat baginya untuk dilemparkan. Itu sebabnya dia mulai mendekatiku untuk memukulku sendiri. Itu sebabnya aku berbicara dengan cepat sebelum dia bisa menutup jarak.
“Apakah kamu salah paham akan sesuatu? Bukankah kamu yang menyetujui aku sebagai adikmu terlebih dahulu? "
"….Apa yang kamu katakan?"
Aku kira dia ingin tahu tentang apa yang aku maksud. Blake berhenti bergerak ke arahku.
"Alice adalah budakku, kan?"
"Apa yang kamu coba katakan!?"
"Haa, kamu belum memahaminya?"
"Itu sebabnya aku bertanya apa yang ingin kamu katakan! Bicaralah dengan cepat! "
"itu ~ Aku ~ ingin mengatakan ini"
Aku memeluk Alice yang duduk di belakangku dan meraih payudaranya yang besar.
"–Hyan!"
Aku harus membuatnya percaya. Alice mengeluarkan suara terkejut, tapi dia tidak menunjukkan tanda-tanda perlawanan. Bagus, ini seharusnya membuatnya lebih meyakinkan, aku bermain dengan payudara Alice. Setiap kali aku menggerakkan tanganku, Alice akan mengeluarkan suara yang manis.
…… Aku pikir mereka besar, tapi ini sungguh menakjubkan. Aku kira tanganku yang kecil, tetapi mereka begitu lembut ...... Jadi, bra tidak ada di dunia ini?
………… Tidak, aku harus berhenti berpikir banyak tentang mereka.
"Kamu! Apa yang sedang kamu coba lakukan!?"
"Apa, apakah kamu masih tidak mengerti? Ini adalah bagaimana hubungan di antara kita. "
Aku menarik kerah bajunya dengan tangan yang saat ini tidak memegang dadanya dan memperlihatkan leher Alice. Ada tanda ciuman di kulit putihnya.
Aku Menyesuaikan posisi Alice agar Blake dapat melihatnya dengan jelas melalui cahaya obor, aku sengaja menunjukkan senyum vulgar.
"Aku sudah melatih Alice selama lebih dari setahun. Aku mengajarinya apa yang aku sukai setiap malam sejak aku mendapatkannya. Apa yang membuat aku bahagia, apa yang menyenangkanku, semuanya untuk melayaniku dengan lebih baik. ”
"Apa yang kamu katakan…."
…… Hmm? Apa reaksi ini? Mungkinkah, apakah dia bahkan tidak tahu alasan Alice dibawa kepadaku? Ayolah, dia setidaknya harus menginvestigasi sebanyak itu.
Namun, ini sebenarnya lebih nyaman dengan cara ini.
"Kamu ingin memeluk Alice, kan? Memiliki hubungan dengan wanita yang sama agak seperti hubungan persaudaraan. Makna ini, kamu juga harusnya mengerti itu, kan nii-san? ”
"... Kamu b ****** n ... .."
Wajahnya menjadi merah gelap dan nadinya mulai keluar dari leher dan kepalanya.
"Aah ~, aku minta maaf. kamu bukan kakak laki-lakiku. kamu baru saja tertarik pada seorang wanita yang aku latih sesuai dengan keinginanku. Jadi kenapa tidak bilang saja kamu ingin merangkul seorang wanita yang telah dilatih oleh adik laki-lakimu …… Terlatih oleh otouto-kunmu? ”
"Kamu pasti bercanda!"
Blake yang marah datang berlari ke arahku. Aku melihatnya dan pindah ke samping sehingga Alice akan keluar dari jalan yang berbahaya. Pada saat ini, aku dipukuli oleh Blake.
“Jangan terbawa suasana! Aku hanya bermain denganmu, siapa yang akan tertarik pada seorang wanita yang berhubungan dengan anak menjijikkan sepertimu! "
Blake terus memakiku yang telah terbanting ke tanah, dan terus menendangku lebih jauh.
Setelah menendangku lebih dari sepuluh kali, amarah Blake sepertinya mereda. Dia menghela napas tajam dan mulai berjalan pergi.
Aku terus berguling-guling di rumput dan memastikan bahwa Blake benar-benar pergi. Kemudian aku bangun setelah menghitung selama tiga puluh detik.
“…………… Haa ~, kita aman”
Pada saat itu Alice memelukku dari belakang.
"Leon-sama, Leon-sama, Leon!"
“... Alice, kamu baik-baik saja? Aku harus melakukan hal-hal buruk kepadamu, apakah kamu baik-baik saja? "
"Aku baik-baik saja, kamu yang perlu aku khawatirkan. Apakah kamu baik-baik saja!?"
"Aku baik-baik saja, aku bisa memblokir sebagian besar tendangannya."
Itu benar-benar bohong. Ketika dia memukuliku, aku mencoba yang terbaik untuk memblokir, tetapi berada dalam posisi rentan seperti itu membuatnya hampir mustahil. Ada juga perbedaan yang lebih besar dalam kekuatan kami daripada yang aku bayangkan, jadi aku mengambil sedikit kerusakan ...... Itu layak untuk menjaga Alice tetap aman.
"Maafkan aku, Alice. kamu harus bersama dengan pria yang menjijikkan seperti itu."
"Aku baik-baik saja, tetapi kamu tidak perlu terlalu banyak memprovokasi dia! Bagaimana jika kamu terbunuh !? ”
"Tidak, aku tahu dia tidak akan menahan diri ... pada satu titik aku takut dia tidak akan pernah berhenti."
Mustahil bagiku untuk memastikan bahwa Blake tidak akan melangkah lebih jauh. Jika dia memiliki pedang, aku merasa akan ada kemungkinan kuat dia akan menyerangku dengan pedang itu.
"Jika kamu tahu itu, lalu mengapa kamu melakukan hal seperti itu !?"
"Karena tidak ada cara lain bagiku untuk membantumu, Alice."
"Aku ... aku tidak ingin diselamatkan jika itu berarti kehilanganmu, Leon-sama!"
"Alice .....?"
"Apakah kamu tahu bagaimana perasaanku melihatmu ditendang !?"
"Saat aku ditendang?"
Yah, Alice tidak berusaha menghentikannya. Jika Alice telah mencoba sesuatu, aku khawatir bahwa kemarahan Blake akan berubah menjadi Alice.
"Jika aku mencoba membantumu dalam pertarungan, semua kebaikan yang kamu coba lakukan untukku akan sia-sia. Aku harus memaksakan diri untuk tidak ikut berperang karena aku tahu kamu berusaha melindungiku. ”
"Aku mengerti, kamu menebak niatku yang sebenarnya."
"Ya, memang, tapi aku sangat ingin membantu. Aku lebih suka menghadapi konsekuensinya sendiri, daripada kamu terluka di tempatku. Jadi tolong jangan pernah melakukan hal seperti itu lagi! ”
"Alice ...."
Alice tidak pernah meremehkan dirinya sendiri. Dia selalu hidup dengan kekuatan penuh, berusaha menemukan kebahagiaannya. Alice itu, dia lebih suka menanggung apapun yang dia harus lakukan, daripada melihatku terluka ......
Uwa, apa yang harus aku lakukan? Alice ingin melindungiku sama seperti aku ingin melindunginya - memikirkan itu membuatku cukup bahagia.
“…… Leon-sama, kamu mengatakan bahwa kamu harus menjadi bahagia. Bagaimana kamu berencana melakukan hal itu jika kamu membahayakan hidupmu? Atau apakah kamu berbohong ketika kamu mengatakan bahwa kamu ingin bahagia? "
"...... Itu tidak bohong ... Tapi itu sebabnya aku melakukannya, karena aku ingin bahagia bersama. Aku memutuskan untuk membantu Alice bahkan jika itu berbahaya. "
"Maksudmu apa……?"
"... Aku merasakan hal yang sama seperti Alice ... aku tidak ingin kamu menjadi korban. Aku tidak akan pernah ingin meninggalkanmu untuk menyelamatkan diri. Jika itu terjadi, aku tidak akan pernah bisa bahagia. "
Aku memeluk Alice, yang telah memegang tanganku.
"Leon ... sama?"
"Aku bilang," Mari kita bahagia bersama.” "
Kata-kata yang sama dengan satu tahun yang lalu - tetapi dengan makna yang sedikit berbeda sekarang. Alice, yang telah menegangkan tubuhnya, menjadi santai dalam pelukanku.
"... Apakah aku baik-baik saja mempercayaimu?"
"Aku tidak berbohong, ini adalah perasaan sejatiku. Jika kamu percaya padaku, aku akan melindungi Alice dengan semua kekuatanku, karena itu adalah sesuatu yang perlu aku lakukan untuk membuat diriku bahagia .... "
Meskipun kami dapat selamat dari pertemuan dengan Blake, dia masih dapat melapor kembali ke Caroline - Alice dan aku dapat dipisahkan secepatnya besok.
Dalam keadaan seperti itu, tidak ada cara aku bisa menjamin bahwa semuanya akan baik-baik saja.
“Posisiku di keluarga adalah yang terendah, aku bisa mengatur entah bagaimana kali ini, tetapi lain kali aku tidak akan bisa melakukan apa-apa. Namun - “
"Tetap saja, aku percaya Leon-sama."
"Apakah kamu yakin? Bahkan jika aku benar-benar ingin melindungimu, aku tidak yakin aku akan bisa melakukan apa pun di lain waktu jika hal seperti ini terjadi. "
“Jika perasaanmu asli, dari itu sudah cukup, dan aku tidak hanya akan dilindungi olehmu. Aku juga akan melindungi Leon-sama untuk kebahagiaanku sendiri, karena itu adalah sesuatu yang perlu aku lakukan untuk membuat diriku bahagia. "
Alice sedikit tersenyum malu.
"Yah, kalau begitu, kita harus saling melindungi."
"–Untuk kebahagiaan satu sama lain."
"Itu benar, pertama-tama, kita harus berurusan dengan masalah yang ada."
"Apakah Blake-sama masih melakukan sesuatu?"
“…… Aku tidak tahu.”
Sejujurnya aku tidak tahu apa yang akan dilakukan Blake. Apakah dia lebih suka menyembunyikan apa yang terjadi karena malu, atau membuat cerita palsu tentang apa yang terjadi untuk membalas dendam padaku?
"Aku tidak yakin, jadi kita mungkin harus bersiap untuk skenario terburuk."
"Betul. Jika kita bersiap untuk skenario terburuk, kita cenderung tidak akan terkejut oleh apa pun yang mungkin terjadi. Itu akan lebih baik daripada tetap optimis dan mungkin terpukul dengan hasil terburuk yang mungkin terjadi dan tidak dapat pulih. ”
Jika Blake mengarang cerita pada Caroline, dia pasti akan menjadi musuhku.
Jika itu terjadi, kita akan membutuhkan sesuatu yang memungkinkan kita untuk bernegosiasi dengan Caroline, tapi ... bagaimanapun situasi ini akan sangat sulit pada Claire.
Jika itu masalahnya, hanya ada satu orang yang dapat membantu.
"Satu-satunya pilihan adalah bertemu dengan Ayah."
"... Robert-sama? Akankah dia benar-benar berada di sisimu? ”
"Aku tidak yakin ..."
Mungkin, aku pikir dia akan mencoba, paling tidak, mendengar ceritaku. Tetapi, aku tidak yakin apakah dia akan berada di pihakku. Dan bahkan jika dia berada di sisiku, adalah masalah yang sama sekali berbeda apakah dia bisa melindungi Alice dan aku sepenuhnya atau tidak.
Meski begitu, jika tidak ada pilihan lain bagi kami, tidak ada lagi yang bisa aku lakukan. Aku hanya akan mencoba yang terbaik di sini, sehingga kita bisa hidup bebas dan bahagia.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments