Ore no Isekai Shimai ga Jichou Shinai! Volume 1 Chapter 3-4


Chapter 3-3 : Kakak perempuanku adalah minat romantisku? Bagian 3


Beberapa minggu kemudian, aku mengunjungi rumah Sfir lagi -
"Selamat datang, Leon-sama, dan juga Claire Ridill-sama, Sophia-sama akan segera datang, jadi silakan santai dan duduk."
Regis menyambut kami di pintu - Mendengar kata-katanya, kami dibawa masuk. entah bagaimana Claire ada di sini bersamaku. Sepertinya itu ada hubungannya dengan apa yang dia rencanakan sebelumnya.
"Kamu berhasil menemukan cara untuk membiarkanku menemanimu."
"Aku tidak punya hubungan dengan Sophia-chan, jadi aku meminta Ibu untuk mengizinkanku bertemu dengannya untuk memperkuat ikatan antara keluarga kita, dan dia langsung setuju."
Setuju segera, wow. Bahwa Caroline mengizinkan Claire pergi bersamaku? Mungkinkah, apakah dia curiga aku melakukan sesuatu di belakangnya dengan keluarga Sfir?
Yah, tidak ada gunanya mengkhawatirkan hal itu sekarang.
"Ngomong-ngomong, aku tidak menyadari keluarga Grances begitu dekat dengan keluarga Sfir."
"Keluarga Grance dan Sfir memiliki hubungan jangka panjang. Kamu tidak tahu?"
"Ah ... aku tidak tahu. Bisakah kamu memberitahuku tentang itu?"
Ketika aku mencoba mempelajari lebih banyak tentang hubungan itu, Claire tampak menjadi jengkel dan memutar matanya.
"Otouto-kun tahu banyak hal yang berbeda, tetapi kamu tahu, agak mengejutkan bahwa kamu tidak tahu tentang sesuatu yang merupakan pengetahuan umum."
"Apa-"
Dia tidak perlu bersikap keras. Satu-satunya sumber informasiku adalah Milli dan Alice, jadi aku hanya tahu sedikit tentang dunia.
"Ada apa ... Oh, benar. Otouto-kun, kamu belum pernah memiliki guru yang tepat sebelumnya ... maaf."
"Tidak, aku tidak keberatan Claire ... Aku sudah banyak terbantu, jadi jika kamu khawatir padaku, itu tidak perlu, aku baik-baik saja."
".......Terima kasih."
"Sophia akan segera datang. Jika kamu memiliki wajah yang sedih, dia akan berpikir ada sesuatu yang salah."
Aku bisa mendengar langkah kaki mendekati koridor dan menghibur Claire. Segera, Sophia terlihat bersama dengan Regis.
Ketika Sophia memasuki ruangan, dia mulai melihat sekeliling ruangan sampai dia menemukanku. Wajahnya langsung cerah dan senyum lebar muncul di wajahnya. Dia berlari ke arahku dengan rambutnya yang sedang dan keemasan yang mengalir di belakangnya.
"Leon onii-chan, kamu kembali!"
"Tentu saja. Lagipula aku sudah berjanji dengan Sophia."
"He ~ He ~, aku senang."
Sophia melompat-lompat gembira di depanku. Melihat senyum yang begitu murni, itu membuatku bahagia.
"- Ojou-sama, sudahkah kamu menyambut semua tamu dengan baik?"
"Eh ....... Claire Ridill-sama !?"
Regis dengan cepat mengoreksi Sophia dengan sopan santunnya. Sophia buru-buru menoleh ke Claire,
"Sudah lama, Claire Ridill-sama. Selamat datang di rumah kami."
Sophia meraih ujung roknya dan dengan anggun. Sophia masih berusia tujuh tahun, dia terganggu olehku, jadi jawabannya tertunda. Dia masih melakukannya dengan sangat baik dalam sambutan resminya.
Meskipun aku mengatakan itu,
"...... Aku tidak bisa menerimanya."
Claire mencibir dan mengguncang rambut pirangnya yang berwarna platinum dengan perasaan tidak puas.
"U-um, maaf. Aku dengar hari ini Leon onii-chan akan datang, jadi aku sangat bersemangat, aku minta maaf jika apa yang aku lakukan membuatmu merasa tidak nyaman."
"Tidak, bukan itu masalahnya. Leon adalah otouto-kunku dan kamu memanggilnya Leon onii-chan. Kalau begitu, bukankah seharusnya kamu memanggilku Claire onee-chan !?"
...............Hah. Aku tidak pikir mungkin sesuatu seperti itu. Tapi Sophia jelas tidak mengharapkan itu. Dia tertegun diam dan berkedip cepat.
Aku merasa agak nostalgia. Claire juga memberitahuku hal yang sama ketika kami pertama kali bertemu, aku mendapat reaksi yang sama dengan Sophia hari ini.
"Ah ~ Sophia-chan? Jika kamu tidak mau memanggilku onee-chan, kamu bisa memanggilku Claire-nee saja."
itu - tambahkan yang sedikit aneh di akhir.
"Claire onee-chan .....? Apakah tidak apa-apa?"
"Aku akan senang jika Sophia-chan memanggilku seperti itu. Tentu saja, jika kamu tidak ingin memanggilku begitu, kamu tidak harus melakukannya."
Claire menatap mata merah Sophia, dia tampaknya bersikap agak sopan kepada Sophia ...... Mungkin Claire mengerti manfaat memiliki hubungan yang baik dengan Sophia dan keluarga Sfir?
Tidak, kurasa dia sangat mengerti. Claire mencocokkan tatapan Sophia dan memegang senyum tenang sepanjang waktu.
......Hah? Itu aneh. Claire terlihat berwibawa. Di mana Claire yang aku tahu?
"Leon onii-chan apa kamu berpikir bahwa melihat Claire onee-chan bertingkah seperti wanita itu aneh?"
"A-, Sophia !?"
Aku panik dan mencoba memikirkan alasan setelah tuduhan mendadak Sophia.- - Tapi, sudah terlambat dan Claire perlahan menoleh padaku dengan senyum yang menyenangkan.
"..... Otouto-kun?"
"Itu kesalahpahaman, ini pertama kalinya aku melihat Claire bertingkah seperti wanita yang baik, aku hanya berpikir itu menyegarkan untuk dilihat!"
"Benarkah itu?"
"Itu benar. Tapi, bukankah kamu mendengarkan Sophia? Dia memanggilmu onee-chan."
"Oh benar, tentang itu ..."
Claire mengembalikan pandangannya ke Sophia. Haaa ~ aku diselamatkan.
"Sophia-chan, maukah kamu memanggilku onee-chan?"
Claire meminta konfirmasi. Cara akting Claire menyebabkan Sophia tampak sedikit malu.
"Claire onee-chan. Um ..... seperti itu?"
"~~~~~~~~ Bagaimana anak ini sangat imut !? Otouto-kun, bisakah aku memilikinya?"
"...... Berhentilah menjadi konyol. Bisakah kamu sedikit tenang?"
Aku meraih Claire di belakang lehernya dan mendudukkannya di sampingku. Jika aku membiarkannya terus, kami tidak akan pernah sampai ke alasan utama kunjungan kami. Lalu, aku kembali menatap Sophia.
"Aku punya sesuatu yang perlu kita bicarakan. Maaf, bisakah kamu meluangkan waktu untuk mendengarkanku?"
"Berbicara sesuatu?"
"Sejujurnya ――"
Aku memberinya gambaran singkat tentang rencanaku. Karena aku adalah anak dari seorang wanita simpanan, istri sah ayahku memusuhiku. Maka, untuk mendapatkan kebebasan, aku mengatakan kepadanya bahwa aku mencoba memulai bisnisku sendiri.
Dan aku ingin berbicara dengan Carlos, yang merupakan kepala keluarga Sfir, tentang hal ini - aku akhirnya mengatakannya dengan cukup blak-blakan pada akhirnya.
"Leon onii-chan kamu menentang menikahi Sophia?"
Reaksi itu tidak terduga, dan aku ragu untuk merespons.
"Ti-tidak, itu ......."
"Kamu tidak mau?"
"Tidak, bukan itu. Kita masih anak-anak, jadi agak dini untuk berpikir tentang pernikahan. Yah ......"
Aku menyerah. Aku menentang kami ketika rapat, Ayah pertama kali mengatakan padaku bahwa kami akan bertunangan. Perkawinan yang diusulkan orang tua kami, pada awalnya kami berdua menentangnya, tetapi sekarang Sophia tampaknya benar-benar menginginkannya.
Claire menyerahkan semuanya kepadaku dan dengan sabar menonton pembicaraan kami. Aku bertanya-tanya apakah itu akan baik-baik saja ... Aku khawatir situasinya akan menjadi lebih buruk jika diserahkan kepadaku saja.
Aku mencoba menyampaikan ini kepada Claire dengan mataku, dia mengangguk kecil dan menoleh ke Sophia.
"Hei Sophia-chan, apa pendapatmu tentang otouto-kun?"
"Leon onii-chan? Um, mari kita lihat, Leon onii-chan memiliki hati yang sangat baik. Jadi ketika kita Bersama, aku merasa nyaman."
...... Ah, benar juga. Karena Sophia memiliki kemampuan untuk benar-benar memahami perasaan orang, dia akan membenci berada di sekitar orang yang memiliki niat tersembunyi atau yang menyimpan perasaan mereka yang sebenarnya di dalam. Dengan kata lain, perasaan yang dimiliki Sophia bagiku bukan perasaan romantis, melainkan hanya perasaan kasih sayang.
Aku kira itu sudah jelas bagi Claire. Dia tersenyum kepadaku dan mengatakan bahwa aku tidak perlu khawatir.
"Hei, Sophia-chan, adikku tidak membencimu dan aku hanya ingin kamu menjadi adik iparku."
"......Apakah begitu?"
Ketika Sophia menatapku dengan gelisah, dia menggenggam tanganku dengan malu-malu.
".... Leon onii-chan, kamu tidak membenci Sophia?"
"Tentu saja tidak. Menyenangkan berbicara dengan Sophia."
Aku tidak perlu berpura-pura, ini adalah perasaan jujurku.
Namun, Sophia terlalu muda dan aku tidak bisa melihatnya sebagai bunga cinta. Aku ingin melindungi Sophia, cara yang sama seperti dulu aku merawat Saya’ ketika kami masih muda.
"....Aku mengerti."
Apakah dia membaca perasaanku? Sophia menggoyang-goyangkan rambut emasnya dan kembali ke Claire.
"Hei, Claire onee-chan. Jika aku menjadi imouto Leon onii-chan, bisakah kita tetap bersama selamanya?"
"Tentu saja, jika itu yang diinginkan Sophia-chan, kamu selalu bisa tinggal bersamaku."
"Oh, oke, kalau begitu Sophia akan menjadi adik perempuanmu! Ah, tapi kemudian ....."
Pada saat Sophia mulai tersenyum bahagia, ekspresinya menjadi cemberut.
Aku tidak tahu mengapa suasana hatinya tiba-tiba berubah, tapi kurasa Claire mengerti mengapa. Aku menyipitkan mataku untuk melihat apakah aku kehilangan sesuatu.
"Jika kamu ingin bersama dengan otouto-kun di masa depan, kamu tidak perlu khawatir. Sebaliknya kamu bahkan bisa menganggapnya lebih menguntungkan, karena dia cenderung hanya mencintai saudara perempuannya!"
-Wha-! Aku nyaris tidak bisa menahan teriakan kagetku.
Apa yang kamu katakan, saudara perempuan bodoh! Jangan beri label aku sebagai siscon sesat!
Pertama-tama, jika kamu mengatakan sesuatu yang sangat tidak jelas -
"Yah, Leon onii-chan dan Claire onee-chan tampaknya berhubungan baik. Jika itu yang terjadi, maka Sophia akan menjadi imouto terbaik!"
-Dia menerimanya !?
Tidak tidak Tidak. Aku tentu tidak menyangkal kalau Claire dan aku berhubungan baik, tapi itu masih bukan alasan yang tepat untuk mengatakan sesuatu seperti itu! Apakah harus seperti itu? Terutama untuk mengatakan itu adalah keuntungan menjadi adikku?
Lagipula, Sophia seharusnya bisa memahami perasaan sejatiku ...... Kecuali jauh di lubuk hatiku aku benar-benar merasakan hal itu ..... tidak, tidak, tidak ....... itu tidak mungkin .... ha ha ha ha.......
Tidak, aku harus melarikan diri dari kenyataan ini!
"Claire, beri aku istirahat. Bukankah kamu pikir Sophia akan memiliki kesalahpahaman yang sangat besar !?"
"Hmm, jadi bukan begitu perasaanmu yang sebenarnya otouto-kun?"
"Apa yang harus kukatakan -"
"Jadi, apa yang aku katakan itu benar, kan?"
".................."
Aku telah dikalahkan oleh Claire dan aku terdiam berharap untuk mengakhiri pembicaraan ini. Meskipun, melihat mata hijaunya, sepertinya dia ingin membawanya lagi.
Aku tentu tidak ingin melalui itu lagi, tetapi karena itu, kesusilaan manusiaku diragukan. Tapi aku yakin bisa membujuk Sophia tanpa bantuan dari Claire ....
Aku perlu tenang dan berpikir.
Jika aku menyerahkan argumen ini pada Claire, pada dasarnya aku akan mengakui pada Sophia bahwa aku adalah seseorang yang hanya tertarik pada saudara perempuannya ..... Memikirkan hal itu saja membuatku merasa malu.
Namun, jika aku dapat mengajukan alasan yang cukup bagus di sini, aku dapat mulai mencoba meyakinkan Sophia lagi. Tetap saja, aku belum menemukan cara yang tepat untuk membujuknya, jadi aku mungkin berakhir membuat Sophia merasa sedih lagi ...... kan?
...... Bukankah tidak apa-apa untuk hanya menerima apa adanya?
"- Lihat dia akhirnya menyadari bahwa dia hanya tertarik pada saudara perempuannya. Jadi selama ini Leon bahkan tidak menyadari fakta bahwa dia perlahan-lahan membangun poin cinta dengan Claire." (TN: Ini adalah pembicaraan Claire. cara itu diucapkan dalam RAW benar-benar aneh.)
"Tunggu, Claire !? Berhentilah mengatakan hal-hal aneh seperti itu. Aku tidak menyerah dimana aku menerima apa yang kamu katakan, aku hanya menyerah pada argumen karena aku menyadari tidak mungkin aku bisa menang!"
Aku mencoba untuk melawannya dengan suara keras, tetapi aku menyadari bahwa aku telah kalah begitu aku mengatakan bahwa aku menyerah. Claire menyadari ini dan tersenyum. Itu Sangat menyebalkan.

0 Response to "Ore no Isekai Shimai ga Jichou Shinai! Volume 1 Chapter 3-4"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel