BLANTERWISDOM101

Kanzen Kaihi Healer no Kiseki Arc 01 Chapter 22



Chapter 22 : Partner

Pagi berikutnya, Tina datang ketika aku sedang sarapan di kafetaria bersama Lusha. Kulitnya yang indah telah berubah sangat pucat ketika dia kehabisan mana, tetapi dia tampaknya telah pulih sepenuhnya.

Aku benar-benar minta maaf atas masalah yang aku sebabkan kemarin!
Tidak apa-apa, Tina. Aku senang kamu baik-baik saja.

Tina meminta maaf lagi, mengatakan, "Aku minta maaf!" Dengan berlinangan air mata. Dia pasti merasa sangat buruk tentang hal itu karena pemukul berat party tidak boleh menjadi yang pertama turun.

Tidak apa-apa. Kamu hanya perlu lebih berhati-hati lain kali.
Kami tidak terlalu keberatan, kami senang kamu merasa lebih baik. Ayo, bergabunglah bersama kami untuk sarapan!
Terima kasih, Hiroki-san dan Lusha-san.

Tina kemudian duduk bersama kami dan memesan makanannya.

Tidak apa-apa karena Freutz ada bersama kami saat itu, tetapi mungkin berbahaya jika hanya aku dan Dia di lantai bawah. Sangat penting untuk mengetahui kapasitas sihirmu dan menahan diri dari penggunaan berlebihan, tetapi aku tidak akan memberi tahu seorang gadis kecil seperti Tina untuk melakukan semuanya dengan sempurna. Yang harus dia lakukan adalah belajar dengan kecepatannya sendiri.

Lusha tersenyum ketika dia melihat Tina segera mulai makan.

Aku senang Tina-chan baik-baik saja. Dia sangat khawatir, kau tahu.
Dia? Kalau dipikir-pikir, di mana Dia dan Freutz-san...?
Keduanya masih tidur di kamar mereka.
Ya, Dia-kun terjaga sepanjang malam karena dia khawatir tentang Tina-chan.
!

Dia mengkhawatirkan Tina sepanjang malam, dan Freutz tetap terjaga sampai larut malam. Mereka mungkin tidak akan bangun sampai siang.

Itu karena kita adalah sebuah party. Tina juga akan khawatir jika sesuatu terjadi pada Dia atau Freutz, kan? Jadi aku pikir kamu harus berterima kasih kepada mereka nanti.
Hiroki-san... Aku mengerti. Aku akan berterima kasih kepada mereka nanti, dan aku akan membelikannya permen sebagai hadiah.
Itu bagus.

Lusha dan aku setuju dengan saran Tina. Dia, khususnya, akan sangat senang menerima hadiah dari Tina.

Setelah menghabiskan rotiku, kukatakan pada mereka bahwa aku akan pergi.

Kemana kamu pergi?
Jadi, Hiroki-san benar-benar akan meninggalkan party...

Kepala Lusha dan bahu Tina terjatuh. Itu adalah keputusanku untuk meninggalkan party dan pergi ke Benua Iblis, sehingga itu tidak dapat membantu. Aku mencoba mencari cara untuk sampai ke sana dan berapa banyak uang yang kubutuhkan. Aku ingin siap sebelum melakukan perjalanan, tapi... ini mungkin sulit. Aku masih tidak bisa mengalahkan monster sendirian, jadi itu tidak mungkin untuk mendapatkan material jika aku pergi ke dungeon sendirian.

Aku harus melakukan banyak upaya, jadi... Maafkan aku.
Tidak, jangan. Aku harap kamu dapat menemukan rumput aprikot dengan cepat.
Benar, terima kasih.

Aku harus mengumpulkan informasi sekarang untuk mengangkat kutukan Ren. Dia membuat kontrak dengan Raja karena aku, aku tidak akan membiarkan dia mati karena kutukan itu.

... Hiroki-san?
Hmm?

Aku akan pergi ke Guild Petualang untuk bertanya pada Harla-san bagaimana pergi ke Benua Iblis, tetapi Lusha menghentikanku. Melihat kembali padanya, dia memasang ekspresi serius.

Bisakah kamu... menjadikanku sebagai partnermu?
Eh? Tapi itu…
Aku seorang Elf. Aku kenal dengan ramuan obat, dan jika kamu mencari rumput aprikot, aku bisa memprediksi di mana ia tumbuh.
!

Mataku membelalak atas tawaran Lusha. Itu menggoda. Dia memiliki kekuatan yang cukup, dan jika aku mengadakan party dengannya, akan ada lebih banyak tempat yang bisa kukunjungi.

Melihat Tina, dia sama terkejutnya denganku. Itu wajar, karena Lusha sudah bergabung dengan party Tina.

Namun, juga benar bahwa mereka tidak dapat memanfaatkan kekuatan penuh Lusha tanpa diriku. Karena barisan depan tidak dapat menghindari panahnya, Lusha harus berhenti menyerang ketika pertempuran dimulai. Itu akan mengecewakan.

Tapi aku—, aku bisa memanfaatkan kekuatannya sepenuhnya.

…………….
Hiroki-san?
Ah, t-tidak. Aku sangat senang dengan tawaran itu…

Karena Tina ada di sini, aku tidak bisa langsung mengatakan ya, atau seperti aku mengambil Lusha dari mereka. Aku tidak bermaksud melakukan itu. Ketika aku sedang merenungkannya, Freutz muncul, menguap.

Selamat pagi. Oh, Tina sudah pulih. Bagus, bagus... jadi, apa yang terjadi?

Freutz memiringkan kepalanya, memperhatikan atmosfer, dan Lusha menjelaskan apa yang sedang terjadi. Dia menatapku sambil bergumam, "Aku mengerti."

Tidak apa-apa kan? Hiroki adalah orang yang tepat yang dapat menggunakan kekuatan Lusha. Namun, kalian berdua sebaiknya pergi ke dungeon bersama-sama terlebih dahulu dan mencoba beberapa hal.
Itu sedikit―― .....

Freutz segera mengatakan kepadaku, "Jangan khawatir tentang itu," meskipun dia baru saja bergabung dengan party mereka. Dia hanya mengatakan bahwa lebih baik bagi kita untuk pergi berburu di dungeon untuk meningkatkan kerja tim kita sebelum pergi.

... Aku mengerti, kita akan melakukannya.
Baiklah, mari lakukan yang terbaik!






Itu adalah dungeon paling sulit yang pernah aku kunjungi. Lusha dan aku hanya pergi ke sana karena Freutz mendorong kami untuk pergi. Itu dikenal oleh petualang veteran sebagai Deep Forest Dungeon, dan berjarak sekitar satu jam dari kota dengan kereta, dengan tiga puluh menit berjalan kaki dari titik penurunan ke pintu masuk. Selain itu, tidak praktis mengunjungi dungeon dengan kesulitan yang lebih tinggi hanya dalam satu hari, jadi kamu harus membuat persiapan yang lebih seksama.

Ini adalah dungeon kesulitan tinggi terdekat yang dapat dicapai dari kota. Namun, ini pengalaman pertamaku berpasangan saat mengalahkan monster. Aku harus melanjutkan dengan perlahan dan hati-hati.

Hoo~, ada begitu banyak orang di sana.
Ah, ya, kamu benar.

Ada banyak petualang berjalan melalui hutan untuk mencapai dungeon. Menurut informasi yang Lusha katakan padaku, dungeon ini telah dipetakan ke lantai 15. Di bawah itu, tingkat kesulitan meningkat dengan setiap lantai, sehingga hampir tidak ada yang melangkah sejauh itu. Hanya berburu di lantai yang sesuai dengan levelmu.

Pintu masuk dungeon itu seperti sebuah gua, kamu tidak bisa mengatakannya sebagai dungeon hanya dengan melihatnya. Ada gubuk tepat di sebelahnya yang tampaknya merupakan akomodasi jika terjadi sesuatu. Kami memutuskan untuk mengadakan pertemuan strategi terlebih dahulu sambil menyaksikan petualang yang tampak kuat memasuki dungeon.

Aku duduk di pangkal pohon besar dan bertanya pada Lusha apa yang aku ingin tahu.

Aku pernah melihatmu menembakkan banyak panah, tetapi di mana kamu menyimpannya semua itu?
Eh! Apakah kamu baru menyadari itu?
Ya…

Ketika aku bisa, aku akan mengambil panah yang dia lewatkan, tapi... memang, ada terlalu banyak. Aku pikir mungkin ada ruang penyimpanan khusus atau skill, karena Lusha tampaknya tidak memiliki getaran.

Panah dibuat dengan cincin ini.
?

Lusha menunjukkan padaku cincin platinum yang digantung di pinggangnya. Ketika aku mengawasinya dengan skeptis, dia memakai cincin itu dan dengan cepat mengeluarkan panah.
[TLN: Aku tidak tahu mengapa dia mengatakan itu adalah cincin, tetapi dalam ilustrasi, itu lebih seperti gelang, tapi yah aku memutuskan untuk hanya mengikuti  RAW.]

T-Tunggu, bagaimana!?

Aku telah melihat Pemanah lain, tetapi mereka semua memiliki quiver. Aku tidak pernah melihat seseorang dengan barang seperti dia. Aku ingin tahu apakah ini cukup berharga.

Lusha memberiku cincin itu. Ketika aku memakainya, tidak ada panah yang muncul, aku tidak tahu bagaimana menggunakannya sama sekali. Lusha terkikik ke arahku ketika aku mencoba mengeluarkan panah.

Ini tidak disimpan, ini digunakan untuk membuat panah dengan skill. Cincin itu terbuat dari bijih olahan yang langka, sehingga bisa menghasilkan banyak panah.
Oh, aku mengerti sekarang...

Apakah panah terbuat dari bahan yang sama dengan cincin? Bijih macam apa itu? Orichalcum, adamantite, atau yang lainnya? Aku bertanya pada Lusha, tetapi dia berkata dia tidak tahu nama itu.

Nah, misterinya terpecahkan dan agak menyegarkan untuk mempelajari sesuatu. Jadi, sekarang saatnya membahas perburuan. Tujuanku adalah untuk meningkatkan levelku, mengumpulkan bahan-bahan untuk peralatan, dan menghasilkan uang... itu akan menjadi banyak pekerjaan untuk sampai ke Benua Iblis.
Aku... Aku senang Hiroki-san mengizinkanku menjadi partnermu.
Hah? Y-ya.

Itu memalukan untuk diberitahu bahwa tatap muka. Aku mengubah topik pembicaraan dengan menunjuk penjual di depan dungeon.

Oh, ya, Lusha-san.
Ya?
Ini tentang aggro... yah, aku akan berusaha untuk tidak mengacaukannya. Aku akan memastikan tidak ada monster yang menargetkanmu.

Kami berjalan menuju penjual untuk melihat apa yang mereka jual.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments