BLANTERWISDOM101

Toaru Majutsu no Index - NT 15 Chapter 01



Chapter 01 : Konfrontasi, atau hari-hari baru - Mengubah lembaran baru


Part 1

Hari berikutnya adalah 4 Desember.

"..."
Sejujurnya, Kamijou Touma merasa tidak enak badan. Dia tidak tahu apa yang terjadi pada Kamisato Kakeru dan fraksinya. Dia juga tidak tahu apa yang dilakukan para Dewa Sihir seperti Othinus. Selain itu, dia tidak bisa lagi percaya pada tangan kanannya. Dia merasa ingin pergi ke sekolah seperti boneka jarum jam. Dia merasa ingin melemparkan selimut ke atas kepalanya dan menghabiskan sepanjang hari dengan gemetaran sendirian. Bahkan kedatangan fajar sepertinya tidak masuk akal baginya.

Namun…
"Jangan lupa."
Dia menghadapi dirinya sendiri di cermin kamar mandi dengan ekspresi serius 120% di wajahnya.
Ini bukan sugesti diri yang keren yang dimaksudkan untuk mengingatkannya betapa pentingnya setiap hari.
“Kenapa Komoe-sensei memaksakan mainan konyol dari akrobat kepadamu selama orientasi anti-kejahatan? Dia mengatakan sesuatu yang tidak menyenangkan !! Dia memberimu hukuman mati karena tidak bisa menutupi ketidakhadiranku dan pindah ke tahun berikutnya hampir tanpa harapan !! ”
Jika seorang guru yang kejam yang berfokus pada nilai di atas segalanya mengatakan bahwa ketika memandang rendah dirinya, dia mungkin akan melawan sedikit, tetapi ini tidak terasa seperti ancaman. Rasanya terlalu jauh seperti dia telah mencoba segalanya dan kehabisan ide. Itu tidak pernah benar-benar terselesaikan setelah gelombang kepanikan yang disebabkan oleh High Priest, jadi dia tidak tahu apakah dia berada di tempat yang benar atau tidak.

Jadi apa yang akan terjadi jika dia bolos sekolah tanpa alasan yang jelas sekarang? Trofi "ditahan" yang benar-benar tidak diinginkan dapat ditambahkan ke kehidupan sekolahnya yang sudah akrobatik.Dan ini FAKTA!!
"Tidak!! Aku tidak ingin menjadi satu-satunya orang di kelas yang semua orang memanggilku kakak kelas !! Aku tidak bisa berpikir aku bisa menjadi karakter kakak kelas meskipun aku akan menjadi tahun pertama !! "
Lima belas sentimeter Peri Othinus berbicara dengan putus asa setelah menyelinap masuk melalui celah kecil di bawah pintu kamar mandi.
“Kenapa kamu berteriak ke cermin? Apakah sudah waktunya untuk meminum obat penenangmu? "

"Oh, tolong aku wahai Dewa !!"

"Aku tidak tahu tentang apa ini, tapi aku tidak memberikan bantuan ilahi kepada penyembah sains. Jika kau punya waktu untuk bermain di Gestaltzerfall sendiri, maka buatlah sarapan. Aku tidak peduli, tetapi biarawati putih dan binatang buas itu menjadi gila. ...  Terutama kucing Blaco itu membuatku takut karena aku pikir dia melihatku sebagai sumber makanan darurat. Inilah masalah hewan berkaki empat ... "

Dengan itu, sudah waktunya memasak

Keributan hotpot malam sebelumnya telah berakhir dengan cara terburuk yang mungkin terjadi. Yang mereka miliki hanyalah sayuran cincang, roti, telur, dan rempah-rempah yang didapat Kamijou di toko serba ada. Pikirannya begitu penuh kebingungan setelah pertempuran Kamisato sehingga dia benar-benar hanya mampir di toko karena kebiasaan murni yang berbatasan dengan insting rumah. Dia berteriak ketika dia melihat kwitansi nanti, tapi setidaknya itu memberinya sesuatu untuk membuat sarapan bersama.
Ditambah lagi, dia tidak ingin melakukan upaya ekstra ketika dihadapkan dengan begitu banyak krisis: misteri Kamisato, misteri tangan kanannya, misteri apakah dia akan ditahan, misteri perut Index, dan misteri dari jendela yang masih pecah di tengah musim dingin.

Karena itu, ia memilih untuk membuat roti panggang Perancis untuk sarapan, hidangan yang sepertinya butuh banyak usaha tetapi sebenarnya cukup mudah.
Index, dalam kebiasaannya yang seperti cangkir teh dari kain putih dengan sulaman emas, menggunakan garpu plastik dan pisau yang datang dengan toserba pasta dan panekuk untuk memotong roti dengan squeakily dengan mata berkilauan sedikit terlalu terang.
"Mengunyah sesuatu yang manis di pagi hari membuatku merasa seperti gadis nakal."
"Kau suka segalanya, jadi aku tidak bisa mengerti apa yang kau pikirkan."
Othinus tanpa sengaja menjatuhkan kepala terlebih dahulu ke dalam piring kecil madu dan kucing calico menikmati makanan kucing yang biasa.
Tidak peduli berapa banyak masalah yang dia miliki di piringnya, waktu bergerak dengan cepat.
Setelah membersihkan piring, Kamijou meraih tas sekolahnya dan mulai menuju pintu depan.
"Aku akan pergi."
"Baik. Cepatlah pulang.”
Ketika dia meninggalkan asrama dan berjalan di sepanjang jalan yang biasa ke sekolah, suara seorang gadis mencapainya dari tas sekolahnya.
"Manusia, jangan terlalu mengguncangku."
Itu adalah Dewa Sihir Othinus.
"Itu lebih baik."
“Othinus !? Tolong jangan memberi tahuku bahwa kau menyukai ini! Semua orang di sekolah akan berpikir aku membawa hal-hal aneh bersamaku !! "

"Diam. Aku juga tidak ingin terus menggunakan metode semurah itu. "
Si Eksibisionis lima belas sentimeter itu memanjat keluar dari tas, naik ke lengannya, dan ke bahunya (yang dengan cepat menjadi tempat yang biasa baginya).
Sekarang rasanya dia berbisik di telinganya.
"Aku merasa seperti kau belum banyak bicara sejak kau bertarung Kamisato. Apakah kau bersedia memberi tahuku apa yang terjadi? ”

"..."
Fokusnya bergeser ke lengan kanannya yang telah diraih Othinus beberapa saat sebelumnya.
"Tidak ada yang benar-benar terjadi."
“Apa, apa kau membunuh dan menguburkan Kamisato di suatu tempat? Aku adalah dewa sihir, strategi, dan penipuan. Apakah kau benar-benar berpikir aku akan terganggu oleh itu? "

"Itu terlalu jauh !! Dan pemikiranmu terlalu rendah, Nona Pengertian!! Tentu saja aku tidak melakukan itu !! "
Dia akhirnya berteriak kembali padanya, tapi kemudian dia punya pikiran lain.
Dia sebenarnya tidak mengerti sama sekali apa yang terjadi padanya pada saat itu.
Dia bahkan tidak bisa menggunakan asumsi biasa tentang meniadakan semua kekuatan supernatural. Apa pengaruh yang dimiliki tangan kanannya, seberapa jauh jangkauan efektifnya, dan apa yang mengaktifkannya? Itu adalah kekuatan samar yang dikirim setelah Kamisato Kakeru.
Dalam hal itu, dia tidak bisa sepenuhnya mengesampingkannya.
Dia tidak bisa mengesampingkan masa depan hipotetis dan gemetar di depan mayat Kamisato dan menggigit kukunya ketika dia mati-matian mencoba mencari tahu apa yang harus dilakukan.

"Hei."
Dia memaksakan suaranya seolah-olah mengupas tenggorokannya yang kering dan aneh untuk memungkinkan udara masuk.
“Apakah kamu ingat Kota Baggage? Saat itu, Kau ... menyentuhnya ... Kau menyentuh benda tak kasat mata yang terbang dari lengan ku ketika kau merenggut tangan ku.

"Apakah kau mencoba membalas dendam dengan mengemukakan hal-hal yang lebih baik aku lupakan?"
"Aduh !! Jangan gigit daun telingaku sekuat itu, Othinus !! "
Dewa kecil itu mendesah melalui hidungnya.
“Aku bisa menebak, tapi itu bukan dari domainku. Meskipun jika Bersi masih hidup, akan sangat mudah untuk mengkonfirmasi dugaan itu. ”
"Bersi?"
Dia tidak menyangka akan mendengar nama itu.
“Maksudmu Kihara Kagun? Tapi tunggu sebentar. Imagine Breaker adalah kumpulan semua harapan para penyihir ... yaitu sisi sihir dan Dewa Sihir peringkat dewa mereka. Jadi apa yang harus dia lakukan dengan ini? "

“Pertama-tama, Bersi bukan hanya ahli di sisi sains. Dia terampil di kedua sisi. Jangan salah tentang itu. "
Othinus dengan ringan menarik-narik telinganya.

“Kedua, kota ini adalah institusi raksasa untuk membuat esper, ingat? Aku tidak tahu apa yang dikatakan para Dewa Sihir lain kepadamu, tetapi apakah kau pikir tempat ini tidak ada hubungannya sama sekali dengan itu? "

"..."
Menyedihkan baginya bahwa dia telah kehilangan ingatannya.
Tetapi menurut ayahnya, Touya, Imagine Breaker (atau kemalangan yang ditimbulkannya sebagai efek samping) telah bersamanya sejak sebelum dia datang ke Academy City. Agar putranya tidak diperlakukan sebagai dewa kesialan karena sifatnya yang aneh, Touya mengirimnya ke Academy City di mana itu akan dipahami secara ilmiah dan numerik.

(Tidak.)
Setelah beberapa pemikiran, Kamijou menemukan interpretasi alternatif yang tidak menyenangkan.
(Semua yang dilihat ayahku dan yang lain adalah kemalangan. Mereka tidak tahu tentang Imagine Breaker, kekuatan tangan kananku untuk meniadakan kekuatan supranatural. Jadi aku tidak bisa benar-benar membuktikan bahwa Imagine Breaker sudah ada pada saat itu. Tapi Index bilang kemalangan itu diciptakan oleh tangan kananku meniadakan berkat tuhan. Itu berarti Imagine Breaker harus mendahului kemalangan. Apa artinya ini? Bagaimana aku bisa memutarbalikkan ini ...?)

Negasi demi negasi bertumpuk satu sama lain.
Dia bahkan tidak yakin di sisi mana dia berdiri.
Dan…

(Othinus tampaknya tahu sesuatu, tetapi informasinya berhenti di Kota Baggage.)
Dia menelan ludah dan terus berpikir dalam diam.
(Informasinya belum diperbarui, jadi dia mungkin tidak dapat menjelaskan apa yang membuat Kamisato pergi.)

"Hei."
"!? Ada apa, Othinus? ”
“Lihat saja ke depan. Ini tidak terlihat bagus. "
"...?"
Kamijou menundukkan kepalanya dalam pikiran, jadi dia melihat ke depan sekali lagi. Dia hampir di sekolah dan sebenarnya tepat di depan gerbang utama. Mungkin memang sesuatu seperti naluri rumah karena dia tidak menyimpang dari jalan bahkan ketika tenggelam dalam pikiran.
Tapi…
Itu diratakan.
Apa itu? SMA Kamijou.

"Apa apaan?"
"Jangan tanya aku."
“K-kau pasti bercanda !! Bagaimana kita belajar sekarang !? Dan apa yang terjadi padaku jika kita tidak bisa belajar? Absenku sudah di zona bahaya dan aku memiliki satu kaki menjulur ke dalam jurang ditahan kembali !! ”
"Oh, itukah sebabnya kamu tampak begitu muram pagi ini?"
Seperti barisan semut yang terputus, anak laki-laki dan perempuan yang tidak punya tempat tinggal berkumpul di sekitar halaman sekolah.

Di antara mereka, pikiran Kamijou yang panik mulai berangsur-angsur memberinya informasi.
Itu terjadi kemarin. Ya, sehari sebelumnya.

Apa yang dilakukan Dewa Sihir yang dikenal sebagai High Priest lakukan setelah memasuki sekolah? Bukankah dia menciptakan lengan raksasa tanah dan lumpur dan menghancurkan sekolah sebagai semacam demonstrasi?

"Aku sudah memberitahumu, bukan? Masalahnya cepat atau lambat, sebelum atau sesudah kau akan kehilangan sesuatu. ”

Dengan kata lain, itu tentang kemungkinan, kemungkinan yang sangat kecil.
Tidak ada gedung sekolah, jadi tidak akan ada kelas. Jika ini tidak dihitung sebagai ketidakhadiran yang dimaafkan, ia tidak akan menerima kredit untuk kelas tersebut.
Dan dia akan ditahan?

"High…."

Seutas benang kecil dalam benak Kamijou-san tersentak.

“Highhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh Prieeeeeeessssssssssssssttttttttttttttttttttt !! Kau mummyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyy sialannnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn!!”

Jendela pecah di asramanya, gedung sekolah yang hancur, dan krisis karena ditahan. Kehadiran pria tua itu hanya terus tumbuh. Itu membuat Kamijou takut bagaimana High Priest mencapai posisi langka gadis bermata tajam dalam manga yang hanya muncul dalam kilas balik yang telah menjadikan karakter utama individu yang sangat kuat seperti dia.

"Apa ini? Apakah aku akan melihat wajah mumi itu dan mendengar kutipannya yang terbaik setiap kali aku berdiri di persimpangan jalan dalam kehidupan? Kumohon tidak! Kenapa harus orang tua !? Berhentilah mengikutiku ke mana-mana di mana-mana !!”

"Aku tidak yakin aku mengerti, tetapi apakah kau yakin ini bukan kutukan dewa?"

“Dia muncul tanpa diundang, menghilang tiba-tiba, dan tidak meninggalkan apa pun selain kutukan !? Berapa banyak masalah yang bisa dialami oleh seorang lelaki tua !? ”
"Bajingan itu mungkin tidak begitu buruk dibandingkan dengan mitologi Yunani di mana seorang lelaki tua mesum menyerang seorang gadis manusia, membentak istrinya yang kejam, dan untuk beberapa alasan itu adalah gadis manusia yang diperlakukan sebagai pencuri dan menerima hukuman ilahi."
"Dewa-dewa itu mengerikan, bukan !?"

"Itu termasuk diriku, kau tahu?"
"Bisakah kau menatap mataku dan bersumpah kau belum pernah melakukan hal seperti itu, Othinus? Aku tidak tahu banyak tentang mitologi Norse, tetapi aku bertaruh ada sesuatu di sana. "
"Ahem."
Dia bisa menebak apa artinya ketika gadis penutup mata berdeham.

"Mari kita lihat apa yang muncul ketika aku mencari 'Odin' dan 'kekejaman'."
"Berhenti! Kau pasti gila untuk mencari nama seseorang di depan mereka! "
Bagaimanapun ...
“Apa yang akan kita lakukan dengan kelas hari ini? Apakah kita akan memiliki ruang kelas terbuka di depan puing-puing ini? Atau apakah mereka akan membatalkan sekolah untuk hari ini? Jika mereka melakukan itu, itu akan menjadi ketidakhadiran yang dimaafkan dan itu tidak akan berarti melawan diriku, kan !? Ini adalah kecelakaan yang tidak terduga, jadi aku akan baik-baik saja, bukan !? A-ahhh !! Aku benar-benar di jurang ketika harus ditahan !! ”

"Kau menantang dewa sepertiku selama periode waktu yang mencapai miliaran, jadi mengapa mengulang satu atau dua tahun sangat mengganggumu?"
Setengah sekolah hancur rata dan setengah lainnya tidak tersentuh, tetapi karena tahan gempa dan beberapa alasan lain, tidak ada yang diizinkan masuk. Para siswa yang tiba pada waktu yang biasa tidak punya tempat untuk pergi, jadi mereka semua berkumpul di salah satu sudut halaman sekolah melihat dan mengambil foto gedung sekolah yang hancur.
"Ini gila, bukan?"
Fukiyose Seiri, teman sekelas yang terkenal karena rambut dan dahinya yang hitam (dan payudara yang sangat besar) berbicara kepadanya dengan napas dari hidungnya.

“Sepertinya adegan serangan udara yang kulihat di TV. Aku tidak tahu apakah ini karena pencairan atau penurunan, tetapi merupakan mukjizat karena tidak seorang pun mati ketika ini hancur dengan sangat spektakuler. "

“Fukiyose-san. Ini hanya semacam jajak pendapat untuk membantu ketenangan pikiranku, tetapi apakah kau pikir kita benar-benar akan belajar hari ini? "
Setelah pertanyaan Kamijou yang ragu-ragu, mata Fukiyose melebar seolah dia melihat sesuatu yang mengganggu dan dia dengan cepat mundur darinya. Dia melingkarkan lengannya yang gemetar di tubuhnya sendiri seolah-olah menyembunyikan payudaranya (sangat, sangat besar).

"K-Kamijou ... Kau benar-benar peduli dengan sekolah dan kelas?"
"Um, Fukiyose-san?"
“Apakah ini berarti masih ada lebih banyak bencana yang akan datang !? Kita sudah mengalami keruntuhan sekolah dan jatuhnya komet, jadi apa lagi yang bisa terjadi !? ”
"Aku ingin menangis, tetapi aku tidak bisa karena ini salahku sendiri !!"
"Ngomong-ngomong, aku tidak melihat bagaimana kita bisa belajar. Kita mungkin dapat mengelola mata pelajaran normal yang diajarkan dengan buku teks dengan mengadakan pembelajaran di halaman sekolah, tetapi kita membutuhkan peralatan khusus untuk pengembangan esper. Aku benar-benar ragu kita akan melakukan perburuan harta karun melalui tumpukan puing-puing itu, dan tidak realistis untuk mengharapkan mereka menyiapkan satu set peralatan baru dalam semalam. "
"B-jadi bisakah kamu menebak apa yang akan terjadi pada kehadiran Kamijou-san?"

"Aku yakin kau sendiri yang mengatakannya: itu salahmu sendiri, Tahun Pertama Kamijou."
“Berhentilah memandang rendah diriku dan memanggilku tahun pertama !! Senyum lembut itu hanya memperburuk !! ”
Dia hampir benar-benar menangis saat berpelukan pada teman sekelasnya yang berpayudara besar, tetapi kemudian suara malu-malu mencapainya dari bawah.

"I-ini akan baik-baik saja."
Kedua teman sekelas itu tidak melihat apa-apa, sehingga mereka melihat ke bawah sedikit dan menemukan guru setinggi 135 cm bernama Tsukuyomi Komoe dengan bangga membusungkan dadanya (yang tidak ada).
“Kegagalan dalam peralatan atau fasilitas adalah kegagalan fakultas, jadi kecelakaan ini tidak berarti mengambil kelas tambahan selama liburan musim dingin. Kami memiliki rencana yang siap untuk dijalankan. "

"Fiuh."
"T-tentu saja, Kamijou-chan berada di tempat yang sangat ketat di mana menghabiskan seluruh musim dingin dan liburan musim semi mungkin atau mungkin tidak cukup, tapi aku tidak akan menyerah padamu sampai saat yang sangat, sangat terakhir."
"Tunggu. Jadi orientasi anti-kejahatan kemarin tidak memberiku poin sama sekali !? High Priiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiieeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeest !!”
Orang tua itu telah melakukan pekerjaan yang luar biasa untuk mengambil posisi "pahlawan wanita ideal yang hanya muncul dalam kilas balik" dan Kamijou bisa bersumpah dia melihat versi tampannya dan tersenyum turun dari langit biru. Di satu sisi, kerusakan racun bertahap ini jauh lebih kejam dari apa pun yang pernah dilakukan Fiamma atau Othinus kepadanya.
Di sebelahnya, Fukiyose menyilangkan lengannya, mengangkat payudaranya (yang lahir dari banyak usia) dari bawah, dan sedikit mengendurkan bahunya.
"Itu terdengar baik. Aku sudah punya rencana untuk musim Tahun Baru, jadi aku khawatir ini akan menyebabkan konflik. "
"Apa? Apakah kau salah satu dari orang-orang yang mendapat izin untuk meninggalkan kota untuk mengunjungi rumah untuk Tahun Baru? "Tanya Kamijou.
“Tidak, aku mengunjungi Mt. Fuji sebagai perjalanan pertamaku setiap tahun. "
“Kamu mendaki gunung bersalju ketika tidak ada yang membayarmu !? Mengapa orang suka menyebabkan masalah untuk diri mereka sendiri !? Aku selalu berpikir kau terlihat seperti S, tetapi apakah kau benar-benar seorang maso- bgoh !? ”

Kalimat Kamijou berakhir dengan mendengus seperti babi karena dahi yang disebutkan sebelumnya bertabrakan dengannya.
Tangan Komoe-sensei berkeliaran dengan cemas di udara di kekerasan kelas yang baru saja dia saksikan, tetapi Fukiyose tampaknya tidak peduli dan mengajukan pertanyaan lain.
“Jadi apa yang kita lakukan tentang kelas? Kita akan membutuhkan banyak peralatan untuk hal pengembangan esper, bukan? "

"Itu masalahnya," Senyum Komoe-sensei seakan menahan cahaya hangat seluruh dunia. “Setelah berbicara dengan yang lain, kami memutuskan untuk meminjam peralatan sekolah menengah dengan banyak ruang kelas kosong. Jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan. "


Part 2

Akikawa Mie penuh percaya diri.
Dia tampak seperti gadis sekolah menengah Academy City yang sangat normal dan dia tidak mengumpulkan perhatian positif atau negatif. Ini adalah sifat yang sempurna bagi seseorang yang ingin menjalani kehidupan yang aman, tetapi jika mereka menginginkan bagian dalam hal-hal lain (misalnya membuat debut idola, menjadi astronot, atau menjadi Level 5 dan melawan organisasi jahat), miliknya adalah tentang posisi terburuk mungkin.
Sulit baginya untuk menjadi bahan pembicaraan di kelasnya. Jika dia mencari namanya secara online, dia tidak menemukan pujian atau penghinaan. Itu melegakan, tetapi juga agak sedih.
Ditambah lagi, sekolahnya adalah sekolah menengah pertama dan menengah. Untuk menjadi bahan pembicaraan di sekolah, ia juga harus bersaing dengan sekolah menengah. Dan seorang siswa sekolah menengah adalah sesuatu yang tidak bisa dikalahkan oleh seorang siswa sekolah menengah. Mereka memiliki hak istimewa yang luar biasa seperti memiliki pekerjaan paruh waktu atau mengendarai sepeda motor, sehingga Akikawa Mie, yang hanya bisa membeli tiket kereta menggunakan kartu IC yang sarat dengan uang orang tuanya, tidak berdaya melawan mereka.
Tetapi hari ini berbeda.

Hari ini, dia bisa bersinar.
(Berlian cair.)
Harta itu bernilai enam triliun yen dan dia punya kisah heroik berlarian di sekitar Academy City untuk melindunginya dan ikatan keluarganya. Peristiwa yang sebenarnya telah meninggalkan beberapa luka di hatinya, tetapi itu menambah keinginannya untuk memanfaatkannya.
(Itu pada saat yang sama dengan komet yang jatuh dan bangunan runtuh dan semacamnya, tapi ada banyak hal yang bisa kukatakan pada semua orang. Aku bahkan tidak bisa menahan semuanya! I-Ini luar biasa! Bisakah aku benar-benar bersinar sebanyak ini? Oh, tidak! Aku akan menjadi pusat perhatian !!)
Dengan pemikiran itu, dia dengan ceria berjalan ke kelasnya.
Seluruh kelas tampak penuh kegembiraan.
Dia mulai bertanya-tanya apakah tawaran Hollywood sudah masuk, tapi ...

“Hei, apa kamu dengar? Kami mendapatkan tiga ratus siswa pindahan tiba-tiba! "
“Aku mendengar sekolah lain hanya meminjam beberapa ruang kelas kosong. Yang manakah itu !? ”
"Ya, ya, tapi itu hanya sekolah menengah atas, kan? Tetap saja, ini akan menambah perlombaan untuk mendapatkan makanan di toko, jadi apa yang akan kita lakukan !? "
Mereka sama sekali tidak membicarakannya.
Itu benar-benar berantakan.
"Um ..."
"Oh, pagi, Akikawa-san! Ngomong-ngomong, apa yang dikatakan para pengintai yang pergi ke ruang fakultas? Ini bisa jadi buruk. Jika kompetisi makan siang terlalu banyak, mungkin membawa makan siang kita sendiri akan lebih baik. "

"‘ Yang lain’?"
“Hm, ada yang lain? Oh, pekerjaan rumahnya? Aku akan membiarkanmu menyalin catatan ku nanti. Sekarang, seperti yang aku katakan ... !! "
Topan berlalu dan Akikawa Mie ditinggalkan sendirian saat dia duduk di kursinya.
Dia merasa ingin menangis.
(Kurasa setidaknya aku bisa sesumbar pada Onee-chan.)
Dia mengerutkan kening miring dan menahan air mata. Dalam waktu singkat sebelum kelas pagi, dia menggunakan ponselnya untuk mengirim email ke seorang gadis di sekolah menengah.
(Aku membawakanmu makan siang hari ini juga, jadi mari kita makan siang bersama.)
Dia menerima balasan segera.
Memiliki seseorang yang selalu merespons segera adalah harta yang luar biasa. Tentu saja, semua sudah berakhir jika Anda mencoba memaksa orang lain untuk melakukan itu.

Namun…

"Hah?"

"Ada apa, Akikawa-san? Apakah kamu lupa sesuatu? ”
Dia tersenyum samar pada anak yang menanyakan itu, tapi dia masih mengerutkan alisnya.

(Dia tidak menggunakan CC hari ini. Aku heran mengapa?)

"Onee-chan" yang dia kirimi email memiliki kebiasaan meletakkan alamatnya sendiri di bidang CC. Dia mengklaim bahwa beri tahu dia apakah kesalahan server gagal mengirim pesan atau tidak. Itu mungkin karena dia tahu bagaimana kesalahan komunikasi yang menghancurkan bisa berkat kerja OSISnya.

Akikawa berpikir sejenak dan kemudian memeriksa angka-angka di tepi layar.
Tepat pukul delapan pagi.
Dan itu membawanya ke jawaban.

"Mungkin dia tidak berpikir jernih karena tekanan darah rendahnya lagi."

Part 3
                            
Sekolah Kamijou telah hancur.
Namun, mereka rupanya meminjam beberapa ruangan di sekolah terdekat.
Memiliki ruang kelas yang cukup untuk memenuhi seluruh siswa di sekolah lain kedengarannya mengesankan, tetapi bocah berambut runcing itu bertindak seperti orang dewasa dengan memikirkan ekonomi sekali dan menebak ini sebenarnya berarti bahwa sekolah berada dalam kesulitan keuangan yang mengerikan.

"Ini berarti zaman baru ada pada kita !!"
Kemudian Aogami Pierce, teman sekelas yang relatif tidak penting, memotong.
“Para siswa gagal dari sekolah yang hancur sedang melakukan migrasi massal ke sekolah baru, jadi semuanya pasti akan terasa sempit !! Dan siapa yang akan kita temui sedang menunggu kita tetapi para intelektual elit yang menggertak untuk bersenang-senang dan menguasai sarkasme yang menggigit !! Kita selangkah lagi dari revolusi besar melawan orang kaya dan pertarungan kasta sekolah akan dimulai !! Aku tahu itu!! ”
"Kau memutarbalikkan fakta agar cocok dan kita benar-benar siswa yang mengerikan tanpa ada yang terjadi untuk kami."

"Ghh !!"
“Dan cobalah untuk memikirkan ini dari sudut pandang mereka. Jika sekelompok besar kegagalan tiba-tiba muncul tiba-tiba, menjadi mayoritas sekolah, dan menurunkan skor rata-rata mereka, bukankah masuk akal kalau mereka marah? "
“Berhentilah memandangi ini dengan sangat rasional! Kau harus melihat hal-hal ini dari sudut pandangmu sendiri dan bukan yang lain !! ”
"Oh, jangan khawatir," potong Komoe-sensei. “Kami hanya meminjam peralatan mereka dan sekolah tidak bergabung, jadi kita benar-benar terpisah. Ini seharusnya tidak menimbulkan masalah bagi mereka, jadi jangan khawatir. "
"Guru kita yang tersenyum baru saja mengakui bahwa kita adalah sekelompok orang tolol !!"
"Guru kita yang tersenyum baru saja mengakui bahwa kita adalah sekelompok orang tolol !!"
“Ah wah wah wah wah wah! Saya pikir kemandirian kalian lebih penting daripada nilai ujian kalian, ”desak guru 135 cm itu, tetapi mereka mengabaikannya.

Fukiyose menyilangkan tangannya.
"Kalau begitu, ini akan menjadi migrasi massal, seperti yang dikatakan Aogami."
"Um, um ... Kami tidak punya waktu untuk membuat cetakan untuk seluruh badan siswa, jadi kami menggunakan nomor kontakmu untuk mengirimkannya ke ponselmu sebagai lampiran email."

"Kalau begitu aku bisa memberitahumu sekarang aku tidak mendapatkannya," kata Kamijou. “Aku bertaruh filter spam atau sesuatu akan berlebihan dan menolaknya. Itulah jenis kemalangan yang aku harapkan. "

"Berkubang dalam kemurungan jika kau mau."

Fukiyose menunjuk padanya.
Tidak, dia menunjuk ke bahu kanannya.
"Tapi Kamijou? Kenapa kau punya boneka gadis memalukan yang duduk di pundakmu? ”
“G-gulp !! Othinuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuus !? ”

Kamijou sedikit meluruskan tubuhnya, tetapi "pemaham" di bahunya tetap tenang. Dia sepertinya tidak peduli kalau bocah itu lebih memerah daripada jika dia tidak sengaja datang ke sekolah dengan piyama.
"Oh, diamlah. Aku mungkin mengerti dirimu, tetapi aku tidak bisa membaca pikiranmu. Aku tidak bisa hanya mengatakan 'pergi' dan berharap aku tahu apakah kau ingin aku mengambil remote control atau membuat teh. Belajarlah untuk menyatakan apa yang kau inginkan, manusia. ”

Yang ini harusnya mudah! Bersembunyi! Bukankah makhluk aneh seharusnya berusaha memastikan orang normal tidak melihatnya !? Kenapa kau hanya duduk di atas bahuku !? ”

Aku tidak punya alasan untuk bersembunyi. Hidup bersamamu adalah hukuman yang diberikan padaku dan hubungan kita disiarkan ke seluruh dunia. Apa gunanya bersembunyi sekarang? ”
Bagian terburuknya adalah bahwa perhatian berkumpul pada Kamijou daripada Othinus sendiri.

Jangan bilang kau akan terus melakukan ini ketika kita bertemu dengan siswa dari sekolah lain itu. Benarkah? Sebuah boneka di bahumu yang berbicara denganmu menggunakan ventrilokui? Dan mengapa setengah telanjang? ”

"Itu sangat keren, Kami-yan. Aku tidak mengenali karakternya, tetapi aku dapat menghargai keinginan untuk pergi dengan caramu sendiri dan membuat bonekamu sendiri dari karakter minor yang tidak mendapatkan yang diproduksi secara massal. Aku akan mendukung dirimu sepenuhnya !! "

"Tolong. Tolong jangan puji diriku !! Ada sesuatu seperti selusin novel penjelasan di balik ini! Kehidupan Kamijou-san hanya terlihat aneh karena kau belum melihat apa yang telah dialaminya! Ikuti itu dari awal hingga akhir dan kau akan mengerti !! "

Dan jika Othinus dipandang sebagai figurine gadis rumahan, bukankah ada risiko Guru SMU Tsukuyomi Komoe menyitanya?

“ ... Aku tidak berpikir Kamijou-chan berada di bawah banyak tekanan ... Aku selalu mengatakan padanya tidak ada yang salah dengan ditinggalkan sekali atau dua kali seumur hidup, tapi mungkin aku seharusnya lebih fokus pada mentalnya!!"

"Lihat, Othinus? Sekarang aku tidak tahu harus berkata apa kepada orang-orang ini. "
"Bukan masalahku. Aku tidak membutuhkan siapa pun selain dirimu untuk mengerti diriku. Jika aku membuat daftar apa yang harus dibawa ke pulau terpencil, aku tidak akan bosan selama kau berada di puncak. "
“O-oh, sayang. Kau akan membuatku memerah. (Kyun). "

"Kami-yan ..."
"Mengapa kamu berbicara pada dirimu sendiri dan membuat semua orang kesal karenanya?" Tanya Fukiyose. "Apakah ini semacam meditasi yang dimaksudkan untuk membawamu ke tingkat yang lebih tinggi?"

Jika kenyataan memiliki cita rasa, itu akan pahit.
Migrasi massal dari badan siswa telah dimulai, jadi Kamijou bergabung dengan barisan mereka dengan senyum di wajahnya dan air mata di hatinya. Dan untuk mencegah terulangnya tragedi yang sama, dia memutuskan perubahan lokasi untuk Othinus.

"Kamu akan berada di sakuku mulai sekarang."

“Mghhh! Manusia! Seragam ini kaku dan menggores kulitku! ”
"Ada saputangan di sana, jadi bungkuslah itu dengan dirimu sendiri."
Dengan dua atau tiga ratus siswa bergerak, itu adalah peristiwa besar bahkan jika mereka hanya berjalan di trotoar. Mereka bukan murid taman kanak-kanak atau sekolah dasar dan karenanya tidak ada ketakutan mereka di lalu lintas jika tidak diawasi, tetapi masih tidak mudah bagi para guru yang memimpin.

“Ngomong-ngomong, di mana sekolah baru ini? Aku harap itu tidak terlalu jauh dari asramaku. "

"Apakah kita harus naik bus atau kereta api?"
"Jangan katakan itu, Fukiyose! Itu akan memberi lebih banyak tekanan pada keuangan ku !! "
Itu membuktikan rasa takut yang tidak perlu karena jaraknya kurang dari satu kilometer. Itu tidak mengejutkan di Academy City di mana 2,3 juta orang dijejalkan ke dalam satu kota dan 80% dari populasi terdiri dari siswa. Jika kau berjalan di sekitar, kau pasti akan menabrak sekolah, seperti halnya dengan toko serba ada.

"Sudah waktunya, Kami-yan," bisik Aogami Pierce. “Apakah kita menghadapi dewan siswa yang sangat kuat dan kejam? Atau akankah itu kelas beasiswa yang sangat populer? Apa yang bisa kita lakukan melawan badai mendekat dari ketampanan dan elitisme !? Mereka akan mengalahkan kita tanpa bisa dikenali dan mencuri semua gadis di kelas, tapi jangan khawatir. Waktu kita untuk bersinar datang nanti. Para siswa dari bawah akan menyerang balik !! Tunggu saja sampai lain kali !!!! ”

"Apakah kamu masih membicarakan hal itu?"
“Tapi aku ragu ini akan berjalan lancar. Saya sungguh-sungguh."
"Kamu mungkin benar tentang itu."
Bahkan jika mereka hanya menggunakan ruang kelas yang kosong, masih akan ada kompetisi di kafetaria dan toko sekolah dan orang-orang yang ditambahkan akan membuat lebih banyak sampah dan mengotori lantai. Persaingan atas tujuan sepak bola dan bola basket juga akan meningkat. Kecuali sekolah ini memiliki semangat sukarela yang luar biasa, sekolah Kamijou hanya akan merepotkan.
"Mari kita berdoa semoga kita tidak berakhir sebagai outlet untuk beberapa frustrasi aneh."
“Aku lebih khawatir tentang dewan siswa gila yang mengumpulkan orang-orang dalam aliansi melawan siswa gagal. Terkutuklah para bajingan populer itu! Mereka hanya ingin membuang orang lain di bawah bus untuk mendapatkan semua gadis untuk diri mereka sendiri !! Aku tahu itu !!!! ”
“Dan ini pasti salah satu kalimatmu yang baru. ‘Aku tahu itu’. "

Sementara itu, mereka tiba di sekolah yang bersangkutan.
Dari luar, itu tampak lebih baru dari gedung sekolah yang mereka ikuti sebelumnya. Itu juga lebih besar, pekarangannya lebih besar, dan ada lebih banyak bangunan.
Fukiyose mengomentari siswa yang dia lihat melalui pagar.
"Sepertinya ini adalah sekolah menengah dan tinggi."
"Apa?"
"Ada dua jenis seragam olahraga," katanya dengan santai. “Karena mereka memiliki ruang kelas yang cukup untuk kita, mereka pasti kesulitan menjaga siswa untuk sekolah menengah. Mereka harus pergi ke tempat lain setelah lulus sekolah menengah. ”

"Kita tidak akan digunakan sebagai outlet untuk masalah semacam itu, kan?"

"Jika kau mengalahkan segalanya dengan cukup, rumput tidak akan tumbuh! Aku tahu itu !!!!! ”

"Aogami, berhentilah mencoba mengubah segalanya menjadi perang !!"
Ketika mereka berdebat, mereka didorong melalui gerbang oleh siswa di belakang mereka.

Mereka tidak pernah berharap memulai kehidupan sehari-hari baru selama akhir tahun di bulan Desember.
Meskipun tidak seburuk Aogami Pierce, mereka semua sedikit khawatir. Tidak terkecuali Fukiyose dan Kamijou. Di saat seperti ini, menjadi Level 0 yang rendah bisa menyakitkan. Bagaimana mereka diperlakukan? Bisakah mereka bergaul dengan sekolah ini? Apakah mereka akan ditertawakan karena buku teks yang mereka gunakan? Itulah hal-hal yang mereka khawatirkan.
"Oh, sepertinya OSIS mereka akan menyambut kita."
Aogami berteriak, "Ini dia!" Dan menjadi defensif, yang sepertinya juga menginfeksi Kamijou.
Sekitar sepuluh anak laki-laki dan perempuan berjalan keluar dari pintu masuk utama gedung. Rasio anak laki-laki dan perempuan sekitar 2: 8. Mereka mengenakan sweater abu-abu gelap dan celana panjang atau rok yang pasti merupakan seragam sekolah menengah. Kamijou tidak memiliki mata untuk pakaian untuk membedakan perbedaan kualitas antara seragamnya dan blazer Tokiwadai yang bergengsi, tetapi dia masih merasakan sedikit keanggunan dari mereka. Untuk satu hal, mereka semua berkilauan. Itu tampak seperti cincin lurus-Para siswa berkumpul di sekitar seorang anak laki-laki yang keren dan lembut dengan kacamata.

"(Hajar para musuh! Sekarang, apa yang akan mereka katakan pertama !?)"

"(Diam, Aogami !!)"

Si idiot yang berbicara di sebelahnya menarik perhatian Kamijou. Matanya menatap mata bocah berambut halus itu. Kemudian mereka semua mendekatinya. Dia mulai bertanya-tanya apa yang harus dilakukan dan berpikir mereka bahkan mungkin melemparkan sarung tangan putih padanya.

Tapi semua pemikiran itu sia-sia.
Lagipula…
"Halo, halo !! Maaf tentang semua masalah yang Anda alami. Seperti yang Anda lihat, kami hanyalah sekolah biasa dengan keberuntungan dengan memiliki beberapa ruang kelas cadangan, jadi silakan menggunakannya. Kami perlu saling membantu di saat yang dibutuhkan, jadi kami berharap dapat belajar bersama selama ini berlangsung !! ”

…………………………………………………………………………………………………………………………………… …………

Mereka tidak bisa menahannya.
Ekspresi Aogami Pierce dan Kamijou Touma sama sekali kosong.
Kemudian perwakilan idiot mengajukan pertanyaan.

"Hei, empat mata."
"Apa itu?"
"Apakah tidak ada ... sesuatu yang lebih? Apakah kau tidak memiliki kebanggaan yang bengkok !? Apakah kau tidak akan mengatakan ‘Keh. Murid-murid yang gagal ini memiliki keberanian menajiskan rumah belajar suci kami. ’Kami benar-benar menunggu sesuatu seperti itu !! Kami semua siap berangkat! Jangan hanya menerima kami! Anda perlu menyiapkan semacam 'kecelakaan' untuk kami !! ”

"Yah ... Asal tahu saja, kita memiliki skor rata-rata 65."
"Itu sangat bagus! Jangan sampai semuanya rendah hati !! Kalian harus mengumumkannya dengan bangga dan menyerang kegagalan yang datang! Kau tampan, kau pintar, dan kau punya kepribadian yang sempurna? Tidak ada yang bisa kami lakukan di sana! Kami benar-benar tidak berguna dan tidak kompeten, tetapi setidaknya kami dapat mengatakan bahwa kami memiliki hati yang paling murni! Tapi sekarang kau harus mengambilnya dari kami !? Itulah yang terjadi dengan monster Frankenstein dan Ugly Duckling! Itu pilihan terakhir kami! Jika kami tidak bisa mengalahkanmu dalam hal itu, lalu apa yang tersisa untuk kami, Presiden Dewan Siswa Tampan !? ”

"Oh, um. Aku hanya sekretaris. Aku tidak akan pernah bisa menjadi presiden. "

"Dan bisakah kau setidaknya bereaksi ketika aku memanggilmu empat mata !?"

Sejujurnya, aku lebih terganggu dengan bagaimana kamu menyebut dirimu tidak berguna dan tidak kompeten. Tidak ada yang baik datang dari menutup kemungkinan Anda sendiri. "

Jika sekretarisnya adalah malaikat seperti ini, presiden haruslah seorang malaikat agung! Semua harapan telah hilaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaannnnnngggggggg!! ”

Kamijou berlutut di tempat dan Aogami Pierce meletakkan tangan lembut di bahu Kamijou dan menggelengkan kepalanya.
Sekretaris (anak laki-laki) memiringkan kepalanya dengan sangat bingung.
Dunia tanpa kedengkian adalah hal yang kejam.
"A-apakah presiden itu mungkin kakak kelas yang kejam yang sepertinya sedang belajar menjadi tiran ketika mereka tumbuh dewasa?"
"Permintaan maaf ku, Aku belum memperkenalkannya. Dia adalah presiden. Meskipun dia sedikit pemalu, jadi dia hampir selalu bersembunyi di belakang seseorang. Nama panggilannya adalah Kelinci Gelisah. Jika kau menyelinap di belakangnya dan berteriak, dia melompat dengan cara yang lucu. "

Bahkan setelah perkenalan, Kamijou tidak dapat menemukannya.

Di mana presiden itu bersembunyi !?

“Ini tidak benar. Ini sama sekali tidak benar! Apakah tidak ada semacam acara besar di sini !? Seperti Dewan Siswa ke-0 yang memerintah sekolah dari bayang-bayang !? Atau sekretaris yang tampak benar-benar tidak berbahaya yang sebenarnya memerintah seluruh OSIS dengan cuci otak !? ”

“Um, mengapa seseorang ingin memerintah dewan siswa? ... Sejujurnya, kami benar-benar hanya mengurus pekerjaan sambilan. "

Oh tidak! pikir Kamijou.
Tidak ada apa-apa di sekolah ini! Dan mata empat ini benar-benar hanya pria tampan yang normal !!
"(Bisakah ini benar-benar terjadi !? Bisakah dia benar-benar hanya tampan, pintar, dan baik hati? Satu-satunya cara untuk membuat ini berhasil adalah jika dia secara diam-diam seorang kanibal gourmet yang telah membuat gelombang berita) !!)"
"(Jangan konyol, Kami-yan. ... Jika dia tampan, bahkan menjadi kanibal akan berhasil untuknya. Itu hanya cara dunia bekerja. Yang membuatku kesal adalah bahwa mereka tidak menyadari bahwa mereka adalah menyerap sesuatu dari kita hanya dengan berdiri di sana !!) ”
Kamijou dan Aogami Pierce telah menjadi penjahat absolut, jadi Fukiyose mengabaikan mereka dan menghela nafas dengan tangan bersedekap.
Presiden Dewan Siswa (gadis) yang dikenal sebagai Kelinci Gelisah rupanya bersembunyi di belakang seseorang, tetapi dia masih gagal keluar dan Sekretaris berkacamata memimpin ketika dia menunjukkannya di sekitar sekolah.
"Pertama-tama, kami sudah menyiapkan loker sepatu untuk kalian semua di pintu masuk. Kalian akan menggunakan ruang kelas di sini yang sudah kosong. "
"(Di mana tangga menuju ruang bawah tanah rahasia? Pasti ada sesuatu seperti ruang bawah tanah yang sangat luas di mana mereka bertarung dengan monster setiap hari!)"
"(Tunggu, Kami-yan !! Jika kita mengambil rahasianya ke arah itu, OSIS itu akan dilengkapi dengan pedang Jepang dan tongkat sihir !! Itu hanya akan membuat mereka lebih tampan! Sebagai ibu mereka, aku tidak bisa memungkinkan mereka untuk memiliki kehidupan yang penuh popularitas di siang hari dan penjelajahan bawah tanah di malam hari !! Pilih satu atau yang lain, sial! Jika mereka memperkenalkanku ke labirin bawah tanah 100 tingkat yang mengubah tata letaknya setiap hari, aku akan berlari ke bawah ke lantai bawah dan ambil elf berdada rata yang berumur panjang itu untuk diriku sendiri !!) ”
"Kami benar-benar harus mengumpulkan kalian semua di satu bagian sekolah, tetapi sayangnya, kami hanya mengisi celah yang tersebar yang ditinggalkan oleh ruang kelas kami yang kosong. Kami akan memberikan cetakan untuk setiap wali kelas dan perwakilan kelas, sehingga akan membantu jika kalian membaginya menjadi beberapa kelas sebelum menuju ke ruang kelas. "

"...?"
"Apakah ada masalah?"
Bocah berkacamata itu memiringkan kepalanya ketika Kamijou menatapnya sambil mendorong sepatunya ke loker sepatu.
Kamijou memberikan jawaban yang jujur.
“Yah, kau sepertinya cukup terbiasa dengan ini. Apakah sekretaris harus banyak melakukan ini? "
“Yah, OSIS benar-benar hanya sebuah kelompok untuk menangani pekerjaan sambilan, tetapi sekretaris cenderung membantu kemajuan bisnis resmi dengan lancar sambil juga menyimpan catatan. Meskipun saya kebanyakan hanya memberi informasi kepada presiden ketika keadaan menjadi terlalu rumit baginya. ”
Bocah berkacamata itu melirik ke arah yang berbeda, tetapi Kamijou dan yang lainnya tidak bisa memastikan siapa presidennya.
"Juga."
"?"
“Baik atau buruk, kami sudah memiliki murid pindahan baru-baru ini. Dia mungkin membantu mempersiapkan diriku untuk ini. ”
"Seorang siswa pindahan?"
“Tidak ada yang lebih besar dari kalian semua. Itu hanya satu orang. Satu siswa datang dengan jenis permintaan transfer normal yang dapat kau temukan di mana saja. "
Kamijou mendengar langkah kaki yang kuat.
Mereka melewati tangga dan seseorang berhenti di tangga berikutnya untuk melihat ke bawah pada mereka.
"Oh, itu dia di sana."
Kamijou Touma melihat ke atas.
Dan dia melihat anak itu.
“Namanya adalah Kamisato Kakeru. Dia rupanya dipindahkan ke Academy City secara keseluruhan pada waktu yang aneh tahun ini. Dia bukan bagian dari OSIS, tetapi dia membantu sekolah setelah sekolah. Kami sangat berterima kasih. "


Part 4

Ada kelompok tidak resmi yang dikenal sebagai Fraksi Kamisato.
Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa hampir setiap anggota terakhir adalah seorang gadis remaja.
Plus, masing-masing dari mereka memiliki beberapa karakteristik ekstrem yang dapat dilihat sebagai "dunia" yang unik: esper, pesulap, pencuri hantu, penyelidik forensik, bajak laut, gadis hantu, gadis UFO, gadis cosplay, dll. Kekuatan mereka berasal dari lebih,dari hanya angka dan mereka dapat bekerja bersama untuk membuat kombinasi yang nyaman yang membuat mereka sangat sulit untuk diprediksi.

Ellen, Claire, dan Elza adalah tiga gadis dari Fraksi Kamisato dan mereka berkumpul di atap yang menghadap sekolah menengah dan gabungan tertentu.
"Oh sayang. Kamisato-san sepertinya sangat menikmati dirinya sendiri. ”
Claire, seorang gadis klub berkacamata memakai bunga tropis raksasa yang tumbuh dari kedua sisi kepalanya, mengerucutkan bibirnya.

"Aku tahu dia bisa masuk ke mana pun dia pergi, tapi kita teman sekelasnya yang sebenarnya! Oh, aku tidak tahan. Mungkin aku harus mengejutkannya dengan membawakannya makan siang buatan sendiri ... ”
"Itu ide yang bagus. Aku pikir aku akan bergabung denganmu. "

"Ellen, setiap makan siang yang kamu buat akan mengubah seluruh sekolah menjadi zona yang terkontaminasi begitu dia membuka kotak makan siang. Apakah Anda mencoba memaksa bos kami melakukan peperangan kimia defensif? "
"Aku tahu, Elza-han, jadi bagaimana kalau kamu membuatnya makan siang karena diam-diam kamu sangat suka memasak."
"Eh? Ayolah. Saya tidak suka memasak! Atau segala jenis barang rumah tangga! ”
"Maka aku hanya perlu mencurinya dan memberikannya pada Kamisato-han untuk mendapatkan beberapa poin."
“Bagaimana itu bisa menjadi pencapaianmu !? Aku tidak akan mengatur segalanya untuk dirimu !! "
Ketiga gadis itu berdebat sebentar, tetapi kemudian mereka menerima telepon.
Ellen memiringkan kepalanya dengan jas lab longgar dan rambut hitam sepanjang pergelangan kaki yang memberikan siluet kimono seremonial.

"Siapa ini?"
“Sepertinya Fran. Gadis UFO. "
"Ya, itu Fran, gadis piyama UFO yang mengenakan ransel penuh radio, memiliki semacam implan buatan sendiri di lehernya, dan mengapung sekitar 24/7 sambil memegang balon raksasa dengan satu tangan .. Dia pasti 'mencegat' sesuatu lagi. "

Bahkan Fraksi Kamisato terpecah,apakah Fran benar-benar diculik oleh alien atau tidak, tetapi mereka semua setuju bahwa gadis yang mengejar UFO tahu banyak tentang astronomi dan gelombang radio. Bersama Penyelidik Forensik Ellen, ia membentuk garis depan tim perang informasi Fraksi Kamisato.
Ketiga gadis itu menatap ponsel itu bersama-sama dan mereka semua saling memandang dengan tidak senang.

Dikatakan sebagai berikut:
"Masuknya Mass Murderer Salome ke Academy City sudah dikonfirmasi. Dia tidak bisa dikendalikan. Semua individu yang relevan harus waspada terhadap dirinya. ”

"Tunggu, apa yang dia lakukan? Bukankah dia tutup mulut karena terlalu banyak berurusan? Kau tahu, hal tentang mengubah arah kesadarannya untuk menjebaknya di labirin mustahil di dunia mental. "
"Ugh. Entah seseorang melepaskan elektroda dari kepalanya atau dia mencapai tingkat kekacauan sehingga memotong neurotransmiternya tidak cukup. "
"Detailnya tidak masalah. Masalahnya adalah bagaimana pembunuh massal itu berjalan bebas. ”
Pembunuh Massal Salome.
Dia menonjol bahkan di antara Fraksi Kamisato yang sangat individualistis. Apakah itu karena terlalu kompatibel atau terlalu tidak kompatibel, monster itu tidak dapat bergaul dengan masyarakat manusia normal. Bahkan, gadis ini telah patah sebelum Fraksi Kamisato bahkan terbentuk.
Ketiga gadis itu memikirkan gadis ini dan memberikan komentar kesal mereka sendiri.

"Adik Kamisato-han ... Ini bukan masalah."
"Namun, mereka tidak berhubungan darah."
"Ya, tapi itu yang membuatnya sakit."

Part 5

Distrik 23 Academy City berisi bandara internasional.
Alarm pasti berbunyi karena seorang pekerja bandara bergegas ke ruang kargo pesawat penumpang besar untuk melihat apa masalahnya. Dia membawa beberapa anjing bersamanya, masing-masing dilatih untuk mengendus bom atau obat-obatan. Pekerja bandara memiliki posisi aneh sebagai warga sipil yang menangani tugas resmi, jadi dia tidak bisa membawa senjata meskipun berdiri di garis depan seperti ini. Baginya, seorang gembala Jerman adalah teman yang jauh lebih dapat diandalkan daripada tongkat atau setrum.

Tapi kali ini, anjing-anjing itu tidak banyak menggonggong.
Mereka menemukan sesuatu yang benar-benar tak terduga di ruang kargo.

"Nn ..."
Ruang kargo depan dipenuhi dengan kontainer kargo udara yang tampak seperti dadu dua meter. Berbeda dengan ruang penumpang, itu tidak ber-AC dan suhunya turun 0,6 derajat untuk setiap seratus meter ketinggian, sehingga itu akan menjadi ruang kematian pada ketinggian sepuluh ribu meter. Namun, suara kasual seorang gadis cantik sepertinya mengabaikan semua itu.

"Nnn ..."
Dia meregangkan punggung dan lengannya seperti seseorang yang baru saja bangun dari tidur siang.
Sama seperti CD, rambut perak panjangnya tampak berkilau pada sudut-sudut tertentu dan itu digulung di kedua sisi kepalanya seperti cakram atau tanduk iblis. Dia pendek namun melengkung, tetapi aspek yang paling mencolok adalah pakaiannya. Mengenakan jas hujan transparan di atas tubuh telanjang seseorang sama anehnya dengan itu. Dua jas hujan seperti itu membentuk siluet pakaiannya (?), Tapi mereka tetap saja memamerkannya,tidak hanya garis tubuhnya, tetapi juga pandangan buram warna kulitnya. Tapi meskipun remaja yang sensitif, mata orang-orang di sekitarnya sepertinya tidak mengganggunya. Kontras dari garis tan baju renang sekolah terlihat melalui tembus buram seperti kaca buram. Mungkin terlihat seperti hal kecil setelah itu, tapi dia juga bertelanjang kaki.
Menggantung dari tali tebal di lehernya adalah ... apa yang tampak seperti arloji saku seukuran telapak tangan. Alih-alih terbuat dari logam mulia, itu tampaknya mainan anak-anak dari kapsul di depan toko permen atau dikirim sebagai hadiah dengan majalah. Dengan kata lain, sebagian besar terbuat dari plastik murah.

Lebih dari terkejut atau marah pada karakter yang mencurigakan, dan lebih dari malu atau malu pada gadis remaja yang mengekspos kulitnya, pekerja itu hanya terkejut.
Dia hanya tampak putus asa, seperti melihat siaran digital HD yang masuk melalui TV hitam-putih gaya lama. Bahkan jika kedua hal itu berasal dari dunia yang sama, mereka tampak begitu terpisah sehingga dia kesulitan mendamaikan mereka. Roda gigi telah terlepas dari tempatnya. Begitulah rasanya.
Pekerja itu akhirnya mulai bergerak, tetapi bukan karena dia kembali ke akal sehatnya. Sama seperti naluri pemabuk pemabuk atau seseorang yang mengulangi tindakan yang sama berulang kali begitu mereka berhenti berpikir, dia melarikan diri ke tugasnya.
“K-kamu! Apa yang kamu lakukan di sini? Kau bisa memberikan detailnya nanti, tapi cepatlah keluar dari sini! Berapa lama kau di ruang kargo yang mematikan ini !? ”

"Oh ..."
Dia menerima senyum sebagai balasan.
Namun, itu terasa jauh lebih palsu daripada apa pun yang bisa diharapkan dari senyum dari seorang gadis yang tumbuh tidak bersalah. Itu adalah senyum seorang wanita beracun.
“Jadi, bahkan ketika berhadapan dengan seseorang yang mencurigakan ini, kamu mengkhawatirkan mereka terlebih dahulu? Ya ya. Fokus yang mengagumkan pada tugas. Dan ini bukan karena seseorang memberi tahu dirimu. Pasti karena begitu meresap ke dalam diriimu sehingga keluar secara refleks. ... Tetap saja, jika seseorang yang luar biasa ini terjebak dalam kehidupan yang jelas tidak menyenangkan ini, itu harus mengatakan banyak tentang batasan mendasar masyarakat modern. "

"A-apa yang kau- ...?"

"Ambil pakaian ini misalnya."
Dari atas ke bawah, gadis itu menelusuri jari ke bawah jas hujan transparan yang menunjukkan warna kulitnya.
"Mengapa menurutmu aku mengenakan ini? Tentunya kau tidak percaya bahwa ide yang dipenuhi mimpi bahwa aku hanya memiliki kecenderungan khusus dan suka memamerkan kulit saya. "

"..."
Dia tidak terdiam karena dia tidak bisa memikirkan apa pun.
Dia terdiam karena dia bisa.
Bandara adalah tempat kerja yang berbahaya. Karena dia berdiri di garis depan melawan penyelundup dan teroris, dia mendengar pembicaraan tentang "industri-industri itu" sedikit.
Dia telah mendengar tentang penjahat yang sebenarnya memiliki waktu yang lebih mudah jika mereka menanggalkan pakaian mereka.
"Tetapi jika kau berpikir aku seorang produsen obat-obatan atau penyelundup, kau salah. Aku juga tidak melebur emas curian atau menghancurkan berlian curian untuk pencucian perhiasan. Sungguh, kau harus membuang apa pun yang aku bisa sembunyikan di balik pakaian ku. Aku juga tidak ada sangkut pautnya dengan mencetak uang palsu di mana kau tidak bisa membiarkan satu serat pakaian pun tercampur. ”Gadis itu perlahan-lahan menempatkan setiap kemungkinan di antara gigi belakangnya dan menghancurkannya.

Sampai hanya yang terburuk yang tersisa.

“Itu hanya meninggalkan pemenang besar: lepaskan pakaian mu dan kau tidak akan terkena noda darah. Kau bekerja di bandara internasional dengan semua bahaya yang ditimbulkan, jadi kau harus tahu tentang itu, bukan? "

"A-ahhh ..."
Dia mendengar suara logam yang berat.
Gadis itu membawa tas olahraga panjang dengan tali pundaknya, tetapi dia belum pernah mendengar olahraga dengan jas hujan telanjang sebagai seragam. Tas itu harus diisi dengan alat yang sangat berbeda, jauh lebih berat, dan jauh lebih menyenangkan.
"Oh, jujur ​​saja. Aku kira aku bisa menyebutnya tamasya. Secara teknis aku memiliki ruang untuk diisi, tetapi akan lebih akurat untuk mengatakan aku di sini untuk kesenangan, bukan bisnis "
Dengan suara benda-benda padat yang berserakan, gadis itu mengangkat botol bening seukuran sekaleng kopi. Dia membuang apa yang tampak seperti konpeito yang berkilauan dengan paku yang mencuat ke segala arah.
Mereka terbuat dari kaca dengan warna berbeda.
Dalam hal itu, mereka mungkin lebih seperti caltrop yang digunakan dalam cerita samurai.
Suara-suara berat mengikuti.
Kaki gadis yang seharusnya lembut itu tanpa ampun menghancurkan senjata kaca di bawahnya.

“Aku  tidak tahu nama hotel tempat aku akan menginap dan aku tidak ingat riwayat medis diriku. Oh, dan jika kau ingin mengetahui sejarah kriminal ku, Kau akan menemukan banyak hal jika kau mencari 'Pembunuh Massal' dan 'Salome'. "
"Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhh
Bandara-bandara Jepang memiliki satu kelemahan keamanan utama.
Para pekerja bandara tidak bisa membawa senjata, sehingga mereka tidak bisa menggunakan kekuatan nyata sampai polisi atau Anti-Skill tiba.
Tidak peduli seberapa besar ancaman berdiri tepat di depan mata mereka.


  
Antara Garis 1

Karena delapan puluh persen dari 2,3 juta penduduk Academy City adalah pelajar, mereka memiliki banyak aula remaja.
Banyak penjahat menggunakan kekuatan esper yang tidak bisa disita dengan mudah, sehingga mereka dijaga lebih ketat daripada penjara bagi orang dewasa normal. Dindingnya tebal, pintu logamnya berat, dan lampu menyala sementara suara nyamuk dimainkan 24/7 untuk menjaga agar esper tidak fokus. Cukup dengan berjalan kaki melalui fasilitas itu dapat membuat seseorang tertekan, jadi kecil kemungkinannya mereka akan terbuka untuk kunjungan lapangan studi sosial. Tempat itu sepenuhnya meninggalkan tujuannya yang seharusnya menghilangkan sisi tunggakan tahanan dan merehabilitasi mereka untuk kehidupan di masyarakat.
Ini hanyalah sebuah kotak yang menutup orang untuk menjaga ketertiban umum.
Langkah kaki bergema di bawah terowongan beton tebal yang tampak seperti lorong di benteng bawah tanah raksasa.
"Oh, satu pertanyaan."
Penjaga pria muda yang dipaksa menjadi pemandu berbicara dengan gugup.

"Bagaimana kau tahu dia ada di sini? Tidak ada catatan dalam arsip normal apa pun ... "
"Apakah aku seorang Kihara juga sudah cukup sebagai jawaban?"
Bahu penjaga melompat pada suara yang baik.
Yang berjalan di sebelahnya adalah seorang wanita dalam jas lab dan jas murah.

Namanya adalah Kihara Yuiitsu.
Dia tidak memiliki golden retriever di sebelahnya.
Dia sudah pergi sekarang.
"Aku belum melihatnya sejak di Kota Baggage. Dan itu adalah perintah tidak resmi dari ku, jadi aku tidak mengerti mengapa dia harus berakhir di aula remaja sesudahnya. "
"Um, uh, tentang itu ..."
"Ya, aku mengerti." Yuiitsu tertawa dan meletakkan sesuatu di mulutnya. “Tidak ada alasan nyata untuk memenjarakannya, tetapi dia datang ke sini atas kehendaknya sendiri. Sebagai fasilitas yang dikelola secara pribadi, yang penting adalah dia membayar. Pengurungan tidak sah dan pemenjaraan atas permintaan pihak ketiga mungkin menjadi masalah, tetapi jika seseorang membayar dan meminta agar dirinya dikurung, tempat ini benar-benar sama dengan hotel atau penginapan. ”
"Ya, tapi dia masih narapidana paling berbahaya di sini."

Penjaga muda itu menyeka keringatnya yang tampaknya tidak pernah berakhir dengan saputangan dan dengan putus asa melanjutkan pembicaraan.

“Um, apakah kamu yakin ingin bertemu dengannya? Dia, um, mungkin bukan esper atau apa pun, tapi ... "
"Sekali lagi, aku mengerti," potong Yuiitsu. "Dan jika dia tidak seperti itu, aku tidak akan punya alasan untuk berbicara dengannya."
"..."

Keduanya tiba di depan sel tertentu.
Itu tidak ditutupi dengan batang logam seperti sel standar. Itu dikelilingi oleh dinding beton tebal dan pintu baja yang mungkin membutuhkan banyak pekerjaan berat untuk membuka atau menutup. Untuk melewati nampan makanan, pintu itu memiliki jendela logam bujur yang meluncur terbuka, tetapi tentu saja tidak bisa dioperasikan dari dalam.
Menutup pintu dan memotong kekuatan akan mengisi sel dengan kegelapan total dan total.
Manusia tidak tahan hidup tanpa stimulasi. Bahkan kriminal paling brutal akan pecah dalam waktu tiga hari di sana, tetapi orang ini sebenarnya membayar untuk tinggal di sana.

"Kasus Khusus # 15." Panggil penjaga itu. “Kasus Khusus # 15! Kami akan melepaskan jendela, jadi lakukan seperti yang ku perintahkan dan julurkan tanganmu!! "

Berteriak tidak ada artinya dengan dinding dan pintu tebal itu, tetapi pikiran pemuda itu mungkin akan kosong jika dia tidak mengikuti manual dengan tepat. Dia menarik jendela geser terbuka ke samping dan dua tangan kecil akhirnya menjulur. Pergelangan tangan bersama dan telapak tangan mengarah ke atas. Memborgol mereka untuk diangkut sebelum membuka pintu adalah tindakan keamanan paling dasar. Bahkan jika tahanan tidak mendengarnya, dia akan tahu untuk menjulurkan tangannya ketika jendela terbuka.

Penjaga itu berjongkok sedikit untuk mengenakan borgol.

Dan itu membuktikan kesalahan yang mengerikan.

"Uuh ... gwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Dia cepat-cepat memegangi matanya dan mencoba mundur, tetapi sudah terlambat. Dia jatuh ke lantai dan kejang-kejang di depan Kihara Yuiitsu.
Ini jelas tidak normal, tetapi kedua tangan yang mencuat keluar jendela sebenarnya tidak melakukan apa-apa.
Meringkuk adalah kesalahannya.
Itu memberinya pandangan di dalam sel yang tertutup itu.

"Sungguh menyakitkan."
Yuiitsu menghela nafas dan mendekati pintu sel. Dia tidak repot-repot mengambil kunci dari pinggang penjaga yang menggeliat. Dia menarik perangkat berukuran kartu dari sakunya dan memegangnya di depan pintu. Tidak ada cahaya atau suara, tapi itu cukup untuk kunci magnetik untuk menaikkan bendera putih. Sedikit memodifikasi stun gun untuk menghancurkan sirkuit elektronik tanpa menyentuhnya atau menghasilkan suara atau cahaya adalah taktik yang terkenal.
Pintu tebal terbuka dan cahaya merayap masuk.
Kotak beton itu tidak besar atau nyaman. Keempat dinding, langit-langit, dan lantai benar-benar tertutup dengan tulisan dan angka kecil. Saat dia membacanya satu per satu, Kihara Yuiitsu menggelengkan kepalanya. Tulisan itu dapat dengan mudah menghancurkan semua peradaban manusia empat atau lima kali lipat. Dia memiliki keraguan tentang seberapa banyak yang dipahami oleh penjaga yang tidak berpendidikan itu, tetapi dia tampaknya secara naluriah memahami bahwa itu akan menolak dunia tempat dia tinggal. Dan keterkejutan itu telah membuatnya pingsan.

Tapi Yuiitsu tidak tertarik pada kehancuran dunia.
Dia memiliki bisnis dengan orang yang telah menulis semuanya.

"Enshuu-chan."
"Hm?"

Seorang gadis kecil berdiri di depan pintu: Kihara Enshuu.
Dia disebut kegagalan keluarganya, tetapi dia memiliki sifat aneh tertentu.
Dia bisa meniru pemikiran para Kihara lainnya dan kehilangan dirinya dalam peran itu. Dan itu termasuk teknik unik para Kihara itu.
Yuiitsu menarik perangkat genggam, smartphone, dan beberapa perangkat lain dari saku bagian dalam jas labnya dan membuat saran.

“Neh heh. Aku ditugasi untuk menjadi sesuatu yang unik yang tidak dapat ditandingi oleh orang lain, tetapi aku masih menginginkan kekuatan tempur langsung darimu. Jadi akan lebih baik jika kamu mau membantuku sedikit saja, Enshuu-chan. "

"Apa maksudmu?"

“Aku ingin kamu melakukan hal yang biasa. Yang mana kamu tunjukkan pada kami apa yang akan dilakukan seorang Kihara. ”
Kihara Yuiitsu menyeringai, meletakkan jari penunjuknya di depan bibirnya, dan mengedipkan matanya.

"Kihara Noukan. Aku ingin kau membangun citra orang yang harus aku lewati. ”
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments