-->
BLANTERWISDOM101

Kanzen Kaihi Healer no Kiseki Arc 01 Chapter 27



Chapter 27 : Kembali

Kalian mungkin lupa, tetapi nama lengkapku adalah Hiroki Sakurai. Dengan kata lain, pesan untuk "Sakurai" itu ditujukan kepadaku.

... Hmm.

Lusha, beri aku pesan untuk Sakurai itu.
Eh?
Ini ditujukan kepadaku.
Apakah itu nama keluargamu atau apa? Untuk saat ini, aku harus membacanya, kan?
Silahkan.

Aku meminta Lusha untuk membaca pesan untukku karena aku tidak bisa membacanya sendiri.

Um, Sudah lama, ini aku Watanabe. Levelku telah meningkat sekarang, dan dalam dua hari, kami menuju ke Benua Iblis. Aku ingin bertemu denganmu sebelum aku pergi, jadi bisakah kamu menungguku di batu besar di luar gerbang kota besok pagi? Itu yang ditulis, tapi... kenalanmu?
Ya, aku kenal, maksudku...

Berpikir sambil menyilangkan tangan.

Sebelum ini ketika Ruri menghubungiku, dia memanggilku dengan benar sebagai Hiroki, tetapi pesan dari Ren ini memanggilku sebagai Sakurai. Aku bertanya-tanya apakah dia mungkin membuat kesalahan ―― tunggu, itu tidak mungkin terjadi.

Aku harus memberi tahu Lusha tentang situasiku.

Kami sekarang adalah party, duo, dan aku merasa tidak enak karena melibatkannya dengan masalah pribadiku nanti. Mengenai kemungkinan bahwa Raja membenciku... bagaimana mungkin dia bereaksi ketika aku memberitahunya?

Agak sulit untuk dijelaskan di sini, jadi mari kita kembali ke penginapan.
Um, oke ...?

Mungkin ekspresiku melepaskannya, tetapi Lusha tidak mendesakku untuk memberitahunya lagi. Sungguh melegakan ketika aku mendengar Harla-san memanggil kami bahwa konter baru saja dibuka.

Terima kasih atas kerja bagus anda! Hiroki-san, Lusha-san. Apakah anda ingin menjual beberapa material?
Ya silahkan.

Ketika aku menyerahkan mereka ke Harla-san, dia berkata "Ini banyak!" Dan meminta bantuan dari ruang belakang. Karena ada begitu banyak, dia tampaknya kesulitan menentukan nilainya sendiri.

Aku harus membuat beberapa orang di belakang membuat perkiraan, jadi tolong tunggu sebentar.
Baik.

Ketika aku berpikir tentang bagaimana cara membunuh waktu, Harla-san memecah kesunyian, berkata, Kalau dipikir-pikir itu...

Ada Pahlawan di kota ini, dan sepertinya dia akan pergi ke Benua Iblis untuk menaklukkan Raja Iblis. Jadi kita akan mengadakan parade sebelum dia pergi.
……!
Hah, Pahlawan, dan Raja Iblis!? Maksudku, Pahlawan itu benar-benar ada?

Aku dengan cepat menutup mulutku sebelum mengatakan sesuatu.

Parade keberangkatan!! Aku tidak tahu bahwa acara seperti itu akan diadakan, dan jika aku harus menjadi bagian darinya, aku mungkin akan lari karena malu.

Itu cerita yang berbeda jika Ren akan ada di sana.

Kita harus melihatnya!

Ketika aku mengatakan kepadanya bahwa kita harus melihatnya, Lusha, yang tampaknya tertarik pada Pahlawan, berkata "Ya!" Dan setuju denganku. Karenanya, aku menantikan hari esok.

Hiroki-san tampak seperti orang yang tenang, jadi aku terkejut kamu juga menyukai hal-hal semacam itu. Pokoknya, parade seharusnya diadakan besok sore.
Namun, ini terbatas hanya pada Pahlawan.
Benarkah? Bagaimanapun, para petualang selalu mendambakan untuk bertemu yang kuat!

Seseorang datang ke Harla-san dengan nampan uang, dan dia menyerahkannya kepada kami sambil tersenyum. Penilaian harga telah selesai, dan itu adalah pembayaran kami.

Lusha dan aku kembali ke penginapan setelah menyimpan uang tunai.






Di penginapan, aku memberi tahu Lusha segala yang terjadi sebelum kami bertemu.

Apa! Hiroki dan Pahlawan berasal dari kota yang sama?
Ya, kami datang ke sini dari negara yang jauh. Apakah kamu tidak percaya padaku?
... Tidak, aku percaya padamu. Kamu adalah orang yang tidak biasa, dan kamu dapat menghindari panahku. Sebenarnya aku merasa cukup baik tentang menjadi teman Pahlawan.
Jadi  begitu.

Dia menerima ceritaku lebih anggun dari yang kukira.

Kami datang ke negara ini bersama-sama, dan kemudian karena aku adalah satu-satunya yang menerima kemarahan Raja, aku diusir dari kastil.

Aku tidak memberi tahu dia bahwa aku berasal dari dunia yang berbeda, aku hanya menjelaskan bahwa aku tidak tahu banyak tentang negara ini karena aku berasal dari dunia yang jauh.

Ahh, itu sebabnya kamu tidak bisa membaca. Aku mengerti! Jika kamu memiliki pertanyaan, jangan pernah ragu untuk bertanya kepadaku.
Terima kasih, tapi... belum terlambat, kau tahu? Jika kamu akan pergi, sekarang adalah waktu terbaik...
Hah?

Lusha benar-benar bingung dengan apa yang kukatakan. Seolah-olah aku berbicara dalam bahasa yang berbeda, seperti itulah yang diberikan oleh wajahnya yang cantik kepadaku.

Aku menghela nafas sambil menggaruk kepalaku.

Maksudku, akan lebih merepotkan bagimu jika kamu masih bersamaku, bukan? Dibenci oleh Raja biasanya adalah sesuatu yang tidak ada yang mau...
Itu bukan salahmu, kan Hiroki? Aku akan selalu berada di sisimu.
Lusha ...

Aku sangat tersentuh bahwa Lusha dapat mengatakan itu dengan tersenyum. Aku tidak bisa cukup berterima kasih padanya karena telah menjadi partner yang baik.

…Terima kasih.
Mhm! Ngomong-ngomong, jadi, sebenarnya Raja yang mengirimimu surat itu, kan?
Mungkin. Aku tidak tahu niatnya. Jika aku menghalanginya, akan lebih baik jika dia hanya mengirim tentara langsung kepadaku... mungkinkah itu ingin menangkap dan menggunakanku?

Pahlawan, Ren, akan pergi ke Benua Iblis dan meninggalkan kendali langsung Raja. Dalam keadaan seperti itu, mungkin dia ingin menggunakanku sebagai pengganti.

Bagaimanapun, itu masih belum terjadi sampai besok.
Hei, bukankah kita akan merencanakan atau sesuatu?
Merencanakan... kita tidak membutuhkannya.
Kenapa tidak?

Dengan senyum manis sambil memegang busur cadangan, Lusha tampaknya rela mengalahkan siapa pun yang akan datang besok. Dia benar-benar partner yang sangat bisa diandalkan.

... Jika Lusha ada di sana bersamaku, kita dapat mengalahkan siapa pun yang muncul.






Pagi selanjutnya.

Setelah menggosok mata mengantuk dan mencuci muka dengan air dingin, aku bertemu dengan Lusha dan langsung pergi ke tempat pertemuan dengan Ren palsu yang memanggilku "Sakurai".

Setelah keluar dari kota, kami berpisah, meninggalkanku untuk pergi sendiri ke tempat pertemuan di batu besar. Aku tahu aku bisa menghindari cedera jika aku diserang, tetapi Lusha bisa terluka jika dia ada di sana bersamaku.

Namun, tidak ada seorang pun di depan batu besar itu.

―― Seperti yang diharapkan, ini jebakan, ya?

Ada parade Pahlawan di hari itu, jadi jika aku benar-benar memikirkannya, aku bisa membayangkan Ren tidak akan bisa meluangkan waktu untuk datang ke sini.

Sekarang, apa yang harus kulakukan?

Sementara aku memikirkan itu, sebuah panah terbang langsung ke wajahku.

―― !!

*Miss*

Serangan tiba-tiba mengejutkanku, tetapi panah itu tidak seberapa dibandingkan dengan Lusha, jadi aku tidak punya masalah untuk menghindarinya. Arah dari mana panah itu berasal secara diagonal ke kanan, berlawanan dengan tempat Lusha mengawasinya.

Itu bukan Watanabe, kan...!?

Ketika aku memanggil nama Ren, beberapa panah lagi terbang ke arahku.

*miss* *miss*

Mereka tidak bisa mengenaiku sama sekali.

Ketika aku menertawakan pemikiran itu, tiga ksatria dengan pedang muncul, bersama dengan suara *gashan* dari busur yang dilemparkan ke tanah.

Sepertinya panah yang ditembakkan padaku telah dicelupkan ke dalam racun lumpuh. Mereka pasti ksatria dari Raja itu, dan mereka mendekatiku dengan tawa sembrono.

... Aku datang ke sini karena Watanabe memanggilku, kau tahu?
Ini tidak ada hubungannya dengan Watanabe-sama, kami yang memanggilmu.
Hei sekarang, adakah yang bisa kubantu? Tidak sopan menodongkan pedang kepadaku?

Seorang pria dengan rambut kuning pendek melangkah maju, pedang di tangan.

Watanabe-sama akan pergi ke Benua Iblis! Sungguh merusak pemandangan bagi orang yang tidak kompeten sepertimu untuk berkeliaran di sini.
――!
Kami tidak ingin kau mengganggu Watanabe-sama. Jika kami tidak membungkam dirimu sekarang, kami akan berada dalam masalah.

Ooh, mereka mengucapkan niat mereka yang sebenarnya begitu cepat.

Memang benar. Selama Ren dan Ruri masih di negara ini, mereka tidak bisa menyingkirkanku karena mereka berdua akan segera mengetahuinya.

Tetapi jika mereka pergi, mereka akan terlalu jauh untuk mengetahui apakah aku aman atau tidak. Sungguh pemikiran yang picik.

Ren bahkan berusaha melindungiku dengan menandatangani kontrak itu, namun mereka masih memperlakukanku seperti ini.

Sungguh sekarang, itu tidak bisa diterima.

Jadi bagaimana kamu akan membuatku diam?

Aku mengatakannya dengan sarkastik, Maksudku, mereka bahkan tidak bisa mengenaiku dengan panah.

Para ksatria ini sangat marah sehingga mereka segera menyerang dan menebasku dengan pedang mereka. Aku tidak berpikir senjata lambat seperti itu bisa mengenaiku.

*miss* *miss* *miss*

Serangan tiga ksatria hanya bisa memotong udara.

Apa yang terjadi!
Bukankah dia hanya Healer bodoh yang mengangkat penghindarannya!? Bagaimana ini…!

Mereka menyerangku berulang kali, tetapi tidak pernah berhasil.

Akhirnya, mereka terlalu lelah untuk menyerang dengan benar. Ksatria ini memalukan.

Aku mengeluarkan ejekan tanpa berpikir.

Aku tidak percaya kalian tidak mampu menggaruk seorang Helaer.

Wajah ksatria terdekat benar-benar terdistorsi dengan kemarahan.

Jelas bagi siapa pun bahwa aku berusaha untuk tidak tertawa ketika aku memandangnya.

Meski begitu, kamu tidak akan bisa melawan!!
Uh, tapi aku bisa, kau tahu?
Apa? Lakukan jika kamu bi――

*bashun*

Saat ksatria memberikan suara provokatif, bilah angin segera memotong lengannya.

Gyaaaaaaaaaaaaahhh!!
A-apa-apa itu?! Kau menggunakan sihir angin!?

Ksatria itu berteriak, bingung, dari serangan tiba-tiba.

Sial, kupikir dia hanya Healer! Oof!

Kali ini, perutnya terpotong, dan dia mengerang.

Tiga ksatria yang menatapku menjatuhkan pedang mereka, senjata yang seharusnya menjadi kebanggaan mereka. Melihat itu, aku tertawa kering, dan membalas dengan senyum.

Tentu saja aku adalah Healer... dan kalian adalah ksatria elit kerajaan ini, yang langsung melayani Raja, kan? Bukankah kalian tahu cara memegang pedang?

Para ksatria berteriak, "Jangan main-main dengan kami!" Dan dengan cepat mengambil pedang mereka untuk menyerang lagi ―― dan kali ini seluruh tubuh mereka dihantam oleh bilah angin.

Pipi, lengan, dada, kaki... semuanya tertutup luka.

Sialan, kami akan keluar sekarang!
Persetan kau!!

Setelah para ksatria melarikan diri, Lusha keluar.

Hoo~, bagaimana? Saksikan kekuatan skill baruku!
Ini luar biasa.

Apa yang membuatku terlihat seperti aku menggunakan sihir angin adalah efek dari skill baru Lusha, Wind Blade.

Lusha masih tidak memiliki akurasi sama sekali, tetapi dia dapat membidik ke arah yang umum. Kali ini dia membidik area yang jauh di belakangku, jadi panah tidak akan mengenai para ksatria secara langsung.

Skill itu menutupi panahnya dalam sihir atribut-angin, meningkatkan kecepatan mereka dengan luar biasa, dan bahkan memotong sekeliling mereka dari tekanan angin.

Para ksatria bodoh itu mungkin tidak memiliki visi yang cukup tajam untuk melihat apa yang sebenarnya terjadi, bahkan tanpa aku membuat mereka terlalu marah untuk berpikir.

Jadi, bukan hanya panah itu sendiri yang ditingkatkan, bilah angin yang menyerang para ksatria sebenarnya adalah efek tambahan yang dipancarkan dari panah.

Jika panah menabrak mereka secara langsung, mereka akan terbunuh seketika, tetapi akurasi Lusha cukup rendah sehingga mereka hanya tertabrak oleh bilah angin. Itulah satu-satunya alasan mereka selamat.

Itu menangani hal itu, bukan? Ayo sarapan.
Ya.

Lusha, memegang busur cadangannya, semuanya tersenyum ketika kami kembali ke kota.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments