BLANTERWISDOM101

Ore no Isekai Shimai ga Jichou Shinai! Volume 1 Chapter 4-3


Chapter 4-3 : Persiapan untuk Penyelamatan
Di padang rumput dekat desa elf.
Alice dan aku berdiri dan saling berhadapan untuk upacara pertunangan kami - koreksi. Alice berlutut di hadapanku karena perbedaan tinggi badan kami.
"Kalau begitu, Leon, ambil tanganku."
"Seperti ini?"
Aku memegang kedua tangan Alice. Saat itulah, sebuah kotak sihir menyebar di sekitar kami, dan panas mengalir ke aku dari jari-jari halus Alice.
"Ini adalah.....?"
"Aku menghubungkan jalur di antara kita. Untuk sementara kita akan saling berbagi perasaan, tapi jangan kaget."
Bahkan ketika Alice mengatakan ini, panas mulai mengalir ke dalam diriku bahkan lebih intens. Dan kemudian, agaknya, aku bisa merasakan tangan Alice terhubung padaku, seolah aku Alice yang memegang tanganku.
Seolah-olah tubuhku telah menjadi dua. Jumlah informasi yang diterima otakku berlipat ganda dan aku merasakan sakit kecil di otakku - tetapi ini hanya berlangsung sesaat.
Segera sensasi ini memudar.
"Leon, kamu baik-baik saja?"
"A-aku baik-baik saja ...... jadi sudahkah upacara berakhir?"
"Ya. Itu sukses. Leon dan aku sekarang terhubung."
"Apakah begitu?"
Aku menatap telapak tanganku. Aku pasti bisa merasakan sesuatu yang dibagikan denganku sebelumnya, tetapi sekarang tampaknya itu sudah hilang.
"Berbagi indera dapat dihidupkan dan dimatikan. Akan buruk jika indera kita dibagikan sepanjang waktu."
Ah, aku pikir aku mengerti. Menerima informasi sebanyak itu sekaligus, sepanjang waktu, kemungkinan akan membebani otakmu.
"Sepertinya sulit bagiku untuk berlatih sihir dalam situasi itu."
"Seharusnya tidak apa-apa, aku bisa menyesuaikan intensitasnya."
"Kamu mengatakan bahwa kamu dapat menyesuaikan jumlah indera kita yang kita bagi satu sama lain?"
"Ya, itu mungkin bagiku untuk mentransfer pengertian tertentu."
Alice mengatakan ini dan menusuk pipinya. Pada saat itu, aku merasa seolah seseorang mendorong jari mereka ke pipiku.
"Oo ... jadi kamu bisa hanya berbagi indera sentuhanmu?"
"Ya, dengan cara ini, ini akan lebih terkonsentrasi. Kamu tidak merasa seolah-olah jarimu menekan pipimu, kan?"
"Ah, sekarang aku memikirkannya ...."
Ada perasaan seolah-olah seseorang mendorong pipiku, tapi aku tidak merasa seperti mendorong pipi seseorang. Memang, ini adalah berbagi indera. Sepertinya ini cukup menarik.
"Ngomong-ngomong, sekarang ini hanya berbagi perasaan satu arah, tetapi itu juga mungkin untuk membaginya secara dua arah, yang merupakan penggunaan asli dari berbagi indera -"
Alice melambaikan tangan kanannya dengan ringan. Segera setelah itu poniku mulai berhembus seperti akibat tiupan angin.
Bersamaan dengan itu, Alice mengambil mana yang ada di sekitarnya dan mengubahnya menjadi kekuatan sihir. Gambaran angin yang dibuat Alice sangat mengesankan, ini adalah sihir roh.
Semua informasi ini mengalir ke aku secara real time.
"Ini adalah ...... sihir?"
"Tepatnya, ini adalah sihir roh. Penyihir menggunakan kekuatan sihir yang terkumpul untuk berdagang dengan roh, roh, sebagai balasannya, mengabulkan permintaan penyihir. Yang penting untuk diingat adalah, roh mengabulkan apa pun yang diminta penyihir. Oleh karena itu , penyihir perlu membuat gambaran yang jelas seperti apa tepatnya yang mereka inginkan untuk dilakukan oleh roh. "
"Aku mengerti ...... Bisakah aku mencoba sedikit?"
"Tentu saja."
Sekarang aku sudah mendapat izin, aku mencobanya. Aku mulai mengubah mana menjadi kekuatan sihir. Sejauh ini, ini adalah sesuatu yang telah aku praktikkan selama beberapa tahun sehingga tidak ada banyak kesulitan.
Selanjutnya, aku perlu membayangkan kekuatan sihir untuk diubah menjadi angin ....... bagaimana aku membayangkan angin? Tidak, aku tidak perlu memikirkannya terlalu dalam, aku hanya perlu mengingat bagaimana perasaanku ketika Alice melakukannya.
Aku mencoba menggambarkannya, tetapi tidak ada yang terjadi.
'Hmm, ini sangat sulit. "
"Karena bagi kebanyakan orang sihir adalah perasaan yang tidak diketahui."
"Aku rasa begitu..."
Aku bisa merasakan Alice mengubah kekuatan sihir menjadi angin sebelumnya, tapi itu hanya indranya yang dipindahkan. Bukan yang dibayangkan Alice dalam benaknya yang ditransfer kepadaku.
Sulit untuk dijelaskan, tapi ... Alice tidak memasukkan kata atau gambaran ke dalam kekuatan sihir. Itu Agak mirip dengan mencoba menggambarkan emosi lagu yang dapat membawamu mencapai orang lain.
Jadi, aku memahami emosi yang digambarkan kepadaku, tetapi aku tidak dapat mereproduksi dengan baik karena itu adalah perasaan yang tidak diketahui bagiku. Aku ingin lebih memahami ini.
Pada dasarnya, aku tidak mengerti perasaan itu dengan baik.
"Akan sulit sampai aku terbiasa .... Apakah lebih baik untuk pertama kali mencoba menggunakan template?"
"Template?"
"Ketika kamu mempelajari langkah-langkah menari atau sesuatu yang serupa, kamu akan mengingatnya sesuai dengan musik dan lagu yang kamu latih juga, kan? Mirip dengan itu, perkuat gambaran dengan melatihnya bersamaan dengan mantra."
Alice berpikir sejenak dan mengarahkan lengan kanannya ke pohon yang tumbang dan mulai menciptakan kekuatan sihir.
"Roh angin, Potong musuhku - Air Slash!"
Gambar sederhana memotong musuh dengan angin yang tajam dikirimkan kepadaku dengan berbagi indra. Pada saat yang sama, satu bilah angin dilepaskan dari telapak tangan Alice dan membuat potongan dangkal di pohon yang tumbang.
"- Yah, rasanya seperti itu."
"Baru saja, mantra itu - Apakah kata-kata itu membantumu membayangkan mantranya?"
"Yap. Perintahnya menjadi sangat mudah. ​​Mencoba menggunakan sihir dengan cara ini dalam pertempuran agak sulit, tetapi untuk pelatihan, menggunakan template ini seharusnya baik-baik saja."
"Aku mengerti. Itu Mungkin bisa seperti ini."
Maka, pelatihan sihirku dimulai.
Kebetulan, dengan sihir umum dan sihir roh - juga umum untuk menggunakan mantra yang lebih Panjang. Aku telah menemukan bahwa sihir Alice cukup unik.
Satu minggu kemudian, kami masih di desa elf.
Tentu saja, aku tidak menyerah untuk menyelamatkan Claire. Ibu Alice telah mengirim mata-mata ke wilayah Sfir. Untuk saat ini, kami menunggu mereka untuk kembali.
Dan hari ini, mata-mata itu kembali.
"- Ini adalah situasi mengenai wilayah Sfir."
"Terima kasih atas kerja kerasmu, kamu boleh beristirahat sekarang karena kita perlu mendiskusikan rencana kita untuk masa depan."
Mata-mata itu menerima terima kasih dari Ibu Alice. Ibu Alice, Alice, dan aku mulai memeriksa laporan.
Berdasarkan informasi yang dibawa oleh mata-mata itu, kesulitan penyelamatan menjadi jelas bagi kami.
Menurut laporan itu, telah menjadi fakta yang terkenal bahwa keluarga Grances diserang, dan karena dukungan untuk keluarga Grances, keluarga Sfir melindungi Claire Ridill.
sampai pada titik ini, ini agak mudah, tapi .... masalahnya adalah pernyataan bahwa keluarga Sfir telah mengumumkan kepada publik sejak mengambil Claire.
Menurut pengumuman keluarga Sfir, para ekstremis masih menyimpan dendam terhadap bangsawan yang menyerang keluarga Grances, dan Clare Ridill masih menjadi target mereka. Karena itu, pada malam bulan purnama berikutnya, mereka telah menyatakan akan menyembunyikan Claire Ridill di lokasi yang aman.
Tapi, itu tidak masuk akal.
Itu adalah anggota keluarga Sfir yang menyerang keluarga Grances, dan jika mereka benar-benar ingin memastikan keselamatan Claire, mereka tidak akan menentukan tanggal mereka memindahkannya.
Dengan kata lain, mereka mengirim aku pesan. Jika aku ingin Claire kembali dengan selamat, aku harus bertemu dengan mereka pada saat bulan purnama berikutnya. Jika tidak maka mereka tidak bisa menjamin keselamatan Claire.
Tidak mungkin untuk bertemu dengan mereka secara langsung.
Jika Claire adalah sandera mereka, aku tidak perlu bernegosiasi dan mereka akan memegang kendali penuh.
Jadi, itu membuat metode penyelamatan itu mustahil ....... Aku ragu bahwa keluarga Sfir hanya menungguku muncul.
"Ini menyusahkan ...."
Biarpun itu jebakan, tidak mungkin aku akan meninggalkan Claire, tapi untuk masuk ke jebakan yang jelas ....... harusnya ada cara yang lebih baik.
"Leon-kun, kamu sudah berlatih sihir, kan?"
'Alice telah mengajariku, tapi ...... itu sulit. "
Kami telah berlatih selama seminggu sekarang. Namun, aku masih belum bisa mengucapkan mantra dengan benar.
Tentu saja, aku mengira butuh beberapa saat untuk bisa menggunakan sihir, tapi bulan purnama berikutnya tinggal delapan hari lagi. Dibutuhkan sekitar satu minggu bagi kita untuk mencapai wilayah Sfir dari sini, jadi jika kita tidak pergi sekarang, kita tidak akan bisa sampai di sana tepat waktu.
"Jika aku tidak bisa menggunakan sihir, apakah kamu pikir Alice bisa mengaturnya sendiri?"
"Hmm ..... Leon, apakah kamu tahu tata letak rumah Sfir?"
"Ya, aku tahu tata letak umumnya."
Aku hanya berkunjung ke sana dua kali, tetapi aku pergi ke kamar Sofia dan kantor. Aku juga berada di ruang tamu dan dapur, jadi aku bisa mengerti tata letak bangunan.
Sambil mengingat kembali kunjunganku ke mansion, aku menggambarkan tata letak untuk Alice.
"Tergantung pada jumlah penjaga yang mereka miliki, sepertinya akan lebih mudah untuk menyerang disini daripada rumah Grances."
".....Apakah begitu?"
"Ya, ada banyak spot kecil, sudut, dll. Karena ini, berjalan secara acak akan meningkatkan kemungkinan bertemu penjaga, tetapi karena aku mendapat manfaat dari inderaku yang tinggi, aku bisa menghindarinya."
"Yah ... untuk Alice, banyak sudut pasti akan membuatnya lebih mudah untuk bersembunyi."
"Ya, tapi itu tidak berarti itu akan mudah. ​​Aku tidak tahu di mana mereka menyimpan Claire-sama, jadi kupikir risiko ditangkap semakin besar jika semakin banyak waktu yang kuhabiskan untuk menemukannya."
"Apa rencanamu jika kamu tertangkap?"
"Hanya ada satu pilihan, untuk menerobos dengan paksa, tapi aku hanya punya sedikit pengalaman tempur yang nyata. Jadi jika aku sendirian, aku mungkin akan kewalahan."
"Aku mengerti ...."
Kupikir itu mungkin dengan sihir roh Alice dan inderanya yang tinggi, tapi kurasa itu masih sulit.
"Kurasa tidak mungkin jika aku tidak bisa belajar sihir. Apa ada cara bagiku untuk belajar sihir dalam satu minggu?"
"Yah ..... sulit untuk membayangkan itu terjadi melihat situasi sekarang."
"Hmm .... kalau begitu, haruskah kita mempertimbangkan alternatif."
Apa lagi yang bisa kita lakukan ... Mungkin sebaiknya bertanya pada tunangan Claire. Aku bisa melihat ini menyebabkan banyak masalah, tapi setidaknya ini akan menjamin keselamatan Claire.
"Hei, Ibu. Maukah kamu membantu?"
"...... Secara pribadi aku ingin membantu, tetapi jika para elf akan menyerang tempat tinggal manusia, kita tidak akan dapat melindungi diri kita sendiri dari dampaknya."
"Hmm ...."
Alice membusungkan pipinya, tidak puas.
"Maaf, Alice. Leon-kun, maafkan aku."
"Tidak, aku mengerti keadaanmu. Aku yakin kamu juga sudah kesulitan untuk mengirim mata-mata."
Masalahku tidak ada hubungannya dengan elf. Ibu Alice membantu karena keterlibatan Alice, beberapa elf bahkan mungkin menganggap ini penyalahgunaan kekuasaan. Aku tidak tahu seberapa besar kekuatan yang dimiliki ibu Alice, tapi aku ragu dia bisa melakukan apa saja yang dia suka.
"Itu untuk putriku yang imut dan orang istimewanya. Ini yang paling bisa kulakukan."
"....Maaf."
"Tidak perlu meminta maaf, karena ini adalah jalan yang telah dipilih putriku. Sudah cukup jika kamu menerima perasaan putriku."
Dalam situasi normal, aku mengharapkan akan dituduh menempatkan putrinya dalam bahaya, tetapi karena apa yang baru saja dia katakan - aku merasa seperti dia mengatakan kepadaku untuk bertanggung jawab di masa depan.
Saat memikirkan ini, aku sedikit melirik ibu Alice, dia menatapku dengan senyum kecil.
"... Leon? Apakah ada yang salah?"
"Bu-bukan apa-apa. Mari kita pikirkan apa yang bisa kita lakukan untuk menyelamatkan Claire."
"Aku setuju. Kalau begitu, pertama-tama, keputusan yang perlu kita buat adalah bagaimana cara menyelamatkan Claire -"
Dengan cara ini, kami membuat rencana untuk menyelamatkan Claire.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments