BLANTERWISDOM101

Ore no Isekai Shimai ga Jichou Shinai! Volume 1 Chapter 4-5


Chapter 4-5 : Kemampuan Sophia
Kami tiba di depan kamar Sophia. Di depan pintu, Alice memeriksa tanda-tanda orang lain di ruangan itu, sebelum memastikan bahwa hanya ada satu anak.
"Sophia ... aku akan masuk dulu, lalu Alice akan mengikutiku."
"Oke, begitu kita masuk aku akan meminta roh untuk menjaga suara kita agar tidak bocor."
"Baiklah. Sekarang, ayo pergi."
Kami diam-diam memasuki ruangan. Pada saat itu, Sophia yang terkejut berdiri dari kursi dan menggulung ujung roknya untuk meraih belati.
"Tunggu, tunggu! Ini aku Sophia."
"..... Leon onii-chan?"
Sophia menyadari bahwa pengganggu itu adalah aku dan menjadi terkejut. Saat dia menyadari siapa aku, dia segera berlari ke arahku.
"Leon onii-chan, kenapa - * mugu *"
Aku cepat-cepat menutup mulut Sophia sebelum dia bisa menaikkan suaranya. Sihir roh Alice seharusnya cukup, tapi aku tidak tahu seberapa baik itu akan menyembunyikan suara kita.
"Maaf, Sophia. Tolong jaga suaramu."
Sophia mulai panik ketika aku menutup mulutnya, tapi kurasa karena kemampuannya dia bisa mengatakan apa yang aku rasakan - dan dengan cepat menjatuhkan permusuhan ke arahku.
Dia dengan cepat mengangguk dan mengalihkan pandangannya ke Alice.
"Senang bertemu denganmu, Sophia-chan. Kami tidak akan menyakitimu, jadi jangan takut."
"Jangan khawatir, dia teman. Sophia, kamu bisa bilang dia bukan orang jahat, kan?"
Sophia mengangguk. Aku kemudian perlahan-lahan menggerakkan tanganku.
"..... Leon onii-chan, kenapa kamu ada di sini?"
Sophia menggulung roknya dan menyingkirkan belati yang dia tarik sebelumnya. Hmm ... kenapa dia memilikinya sejak awal.
...... Begitu bingung, aku diberitahu Sophia kalau dia menerima latihan pedang dari Regis. Mungkin itu sebabnya dia begitu cepat saat menariknya keluar.
Aku ingin tahu apakah dia lebih terampil dengan pedang daripada aku .... Setelah melihat tindakannya barusan, aku tidak akan meragukannya.
"Leon onii-chan?"
"Ah, yah ummm ..... Aku datang untuk membawa Claire kembali, apakah kamu tahu di mana dia?"
"Claire onee-chan ada di sayap selatan di ruang terdalam. Ngomong-ngomong, Leon onii-chan kamu baik-baik saja? Aku khawatir tentang kamu ketika aku mendengar keluarga Grances diserang."
"Itukah bagaimana kamu diberitahu ...?"
Itu memang agak benar, kami diserang. Jadi Sophia tidak punya alasan untuk meragukan apa yang dikatakan padanya. Dia tidak tahu apa-apa tentang serangan itu.
"..... Leon onii-chan? Apa kamu mencoba menyembunyikan sesuatu dari Sophia?"
"..........."
Aku menyadari kesalahanku dan mencoba memikirkan sesuatu yang lain dengan segera.
Namun,
"..... Kamu sadar kamu melakukan kesalahan dan panik. Aku bisa bilang kamu merasa cemas tentang Sophia. Apakah kamu mencoba menyembunyikan sesuatu dari Sophia?"
Sophia bisa membaca perasaan orang lain dan aku terlambat. Mau bagaimana lagi. Yah, aku memang menganggap ini mungkin hasil yang mungkin.
"...... Sejujurnya ... Aku menyembunyikan sesuatu darimu. Tapi, satu-satunya alasan aku menyembunyikannya adalah untuk melindungimu, tidak bisakah kamu mengerti? Jadi, tolong, jangan tanya apakah aku ingin memberitahumu atau tidak. "
Aku mencoba mengedepankan semua emosi yang aku miliki tentang keinginan untuk melindungi Sophia, dan aku menatap lurus ke matanya.
"Jika kamu mengatakannya seperti itu, aku hanya makin ingin tahu apa itu."
"Aku tahu, tapi Sophia, maaf, aku tidak bisa memberitahumu."
Ayah Sophia mungkin telah membunuh keluargaku. Tidak mungkin aku bisa mengatakan itu padanya. Jadi, ini harus menjadi hal yang benar untuk dilakukan.
Namun, Sophia masih tidak puas dan membusungkan pipinya.
"...... Mouu, baiklah. Jika Leon onii-chan tidak memberitahuku, aku akan membacanya sendiri."
Sophia menggerutu dan meraih tanganku.
"Eh, apa?"
"—- Leon, menjauhlah dari anak itu!"
".... Eh?"
"Lebih cepat lebih baik!"
Aku meraih leherku dan menjauh dari Sophia.
"Ada apa tiba-tiba?"
"Apakah kamu ingat ketika aku mengatakan kepadamu bahwa aku dapat menyesuaikan kekuatan berbagi indra? Kurasa Sophia melakukan hal yang sama, dia biasanya menekan kekuatan penuh dari kemampuannya!"
"I-Itu tidak mungkin."
Aku dengan cepat mengalihkan pandanganku kembali ke Sophia.
Mata Sophia terbuka lebar karena tak percaya.
"Tidak, itu, itu bohong, itu bohong! Ayah tidak akan pernah melakukan itu!"
"Sophia, tenang!"
"Tidak, tidak, tidak, tidak, tidak, tidaaaaaaaaaaaak!"
"Guu, Alice!"
"- Benar. Roh!"
Alice memanggil roh-roh yang menyebabkan Sophia tertidur tiba-tiba.
"Apa itu tadi ..... dia bisa melihat ingatanku?"
"Aku tidak tahu sepenuhnya kemampuannya, tapi ...... jika dia bisa melihat ingatanmu, aku percaya dia akan sangat marah."
"Jika dia bisa melihat ingatanku?"
"Kurasa Sophia ....... dia menghidupkan kembali ingatanmu, Leon."
"Menghidupkan kembali ....... Hanya dalam beberapa detik dia bisa menghidupkan kembali semua yang kulihat hari itu?"
Jika itu benar-benar yang terjadi pada Sophia, aku takut dengan yang mungkin dia lihat.
Aku memiliki kenangan dan pengalaman masa lalu dari kehidupanku sebelumnya. Lalu ada semua kesedihan dan kemarahan yang aku alami, Sophia mengalaminya hanya dalam beberapa detik.
Jika itu masalahnya, maka aku tidak bisa membayangkan betapa terkejutnya Sophia.
"...... Maaf, aku seharusnya memperhatikan sebelumnya."
"Tidak, itu salahku."
Jika aku berpikir kembali, Sophia punya kebiasaan meraih tanganku.
Memikirkan kembali saat Claire berkata dia ingin Sophia menjadi saudara iparnya. Sophia meraih tanganku. Pada saat itu aku mengira itu karena dia merasa cemas, tetapi kenyataannya mungkin dia bisa membaca pikiranku. Aku seharusnya memperhatikannya lebih cepat.
"Apakah Sophia akan baik-baik saja?"
"...... Aku tidak yakin, tapi kita tidak punya waktu untuk mencari tahu -!"
Alice dengan cepat berbalik untuk menatap pintu.
".... Apakah itu penjaga?"
"Di aula, satu, dua ...... total empat orang, sepertinya penyergapan."
"Jadi - apakah mereka tahu kita ada di sini?"
"Mungkin, kurasa kamar ini sudah diawasi."
".... Sialan, jadi ini jebakan?"
Jika kamu ingin mencegah serangan, kamu harus meletakkan banyak penjaga di sekitar mansion. Namun, jika kamu berniat menangkap seorang penyusup, semakin jauh kamu menarik si penyusup ke dalam mansion, semakin sedikit peluang untuk melarikan diri.
Kamar-kamar dengan Sophia dan Claire berada di bawah pengawasan bahkan sebelum kami tiba di sini.
"....Jendela?"
Ini lantai tiga, tapi melompat ke bawah masih mungkin dilakukan dengan sihir roh Alice. Aku pikir begitu, dan berlari ke jendela, tetapi tidak bisa dibuka.
"Tidak ada gunanya, jendelanya sepertinya telah diblokir, mereka juga mengantisipasi hal ini. Apa yang harus kita lakukan? Jika kita melompat keluar sekarang dan menyerang, kita mungkin memiliki kesempatan jika kita mengejutkan mereka."
"Bagaimana tentang......"
Orang-orang di luar tidak tahu bahwa kami mengetahui serangan itu. Mereka hanya menunggu kita meninggalkan ruangan.
Aku tidak berpikir kita akan bisa mengejutkan mereka dengan bergegas keluar.
"..... Kita bisa bertanya kepada mereka apa tujuan mereka, semoga kita bisa bernegosiasi."
"Dan bagaimana jika tidak mungkin untuk bernegosiasi? Jika Claire-sama benar-benar disandera?"
"Dalam hal itu......"
"Jangan pernah berpikir untuk menyuruhku melarikan diri."
Aku menghela nafas, Alice bisa mengatakan apa yang kupikirkan.
"Jika negosiasi gagal, netralkan mereka dengan sihir roh. Setelah kita lari kita akan pergi untuk membantu Claire, bahkan jika dia disandera."
Baik. Kita akan menyelamatkan Claire dan melarikan diri bersama. "
"......Betul sekali."
Jika Claire disandera, itu akan lebih sulit untuk mendapatkannya. Jika itu masalahnya aku mungkin harus membuat pilihan yang sulit.
Aku mendorong pikiran seperti itu ke belakang pikiranku dan meletakkan tanganku di pedang yang tergantung di pinggangku.
Ini adalah pedang yang aku dapat dari ibu Alice, bukan pedang yang kuambil dari rumah Grances. Pedang itu bukan item sihir, tetapi mudah digunakan karena dibuat untuk seseorang seukuran aku.
Level skillku dengan pedang belum membaik ...... Aku hanya bisa menggunakan sihir roh di tingkat dasar. Aku perlu mencari waktu untuk mengatakan mantera untuk menggunakan sihir.
Aku menarik napas dalam-dalam ketika aku meletakkan tanganku di atas gagang pintu.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments