BLANTERWISDOM101

Rakudai Kenja no Gakuin Musou Volume 01 Prolog Part 01



Prolog (part 01)

Pesta atas kekalahan Raja Iblis sangatlah besar.



Berbagai hidangan mewah dan sake, semua kemewahan dari timur dan barat, dan berbagai perabotan yang dengan anggun menghiasi tempat tersebut.
Orang-orang yang berpartisipasi semuanya adalah orang yang memiliki otoritas di setiap negara, dan bagiku, yang awalnya lahir sebagai bangsawan yang miskin…… Ini adalah tempat yang membuatku gemetaran.

"Sekarang, pembantu para pahlawan, sungguh brilian…... empat pahlawan besar yang menghancurkan raja iblis!"

Dengan cara yang sama dengan orang di sebelahku, yaitu tiga orang sage besar yang merupakan teman perang yang baik dan saingan yang baik, yang sedang menuju dan membungkuk di hadapan Yang Mulia Kaisar.

"Kupersembahkan gelar untuk penyihir terkuat, kalian para sage api, bumi, air, dan angin—― yaitu gelar <Empat Kaisar>."

Tiga orang dari api, tanah dan air, menerima mahkota dari Yang Mulia Kaisar.

Tentu saja, meskipun itu adalah gelar kaisar…... Ini berbeda dari satu-satunya yang diizinkan untuk menyebut hal itu hanyalah keluarga bangsawan.

Namun, meskipun terbatas pada bidang sihir seperti Magic Society, kami diizinkan untuk menyebut diri kami sendiri sebagai kaisar secara sah—— ini adalah lambang yang tidak standar seperti itu.

"Sage Ephtal."

"Ya!"

Aku berdiri dan membungkukkan kepala lagi.

Kemudian Yang Mulia meletakkan mahkota di atas kepalaku dan tersenyum.

“Mulai sekarang, kamu dapat menyebut dirimu sabagai <Kaisar Petir>. Jika itu adalah tempat dalam sihir, kamu juga diizinkan untuk mengenakan gelar Kaisar."

Penglihatanku kabur oleh air mata.

Setelah hidup selama empat puluh tahun dalam ilmu sihir...... Seluruh hidupku tidak diragukan lagi diakui dengan cara terbaik.



── Dengan demikian, kami berempat menerima berkah tepuk tangan dari para hadirin upacara penghargaan.





Lima belas tahun kemudian.

Setelah pensiun dari tugas aktif karena sakit, aku memutuskan untuk menghabiskan sisa hidupku bersama dengan sejumlah kecil muridku di sebuah mansion di pegunungan.

Aku berjalan-jalan sebagai rutinitas sehari-hari dan melihat halaman bunga yang sedang bermekaran.

Dan di sana, aku terbatuk, mendengar tanda dari dewa kematian dari paru-paruku.

Aku sudah mengetahui keadaan awal penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Aku sudah mempersiapkan diri, tetapi aku tidak dapat menyangkal bahwa aku merasa tertekan setiap kali batuk.

"Ephthal-sama?"

Marlin, seorang murid pribadiku, berseru memanggilku.

Seperti biasa, aku menanggapinya dengan senyuman.

"Ada apa, Marlin?"

"Anda berusia lebih dari lima puluh tahun dan mendapatkan gelar <Kaisar Petir>... Tidak, anda telah menderita penyakit... Meski begitu, anda masih terus melatih sihir anda. Mengapa begitu?"

Dia adalah seorang anak yatim... Tidak, itu salah.

Dia adalah seorang anak dari Raja Iblis dan Vampir yang telah kami taklukkan.

Di tengah kemenangan kami dari Kastil Raja Iblis, aku tidak bisa meninggalkan seorang bayi yang menangis, sekalipun itu adalah iblis.

Selain itu juga, ketika ibunya memohon untuk menyelamatkan nyawanya bersamaan dengan mengorbankan nasibnya sendiri.

Yah, mengesampingkan hal itu, gadis ini memiliki kekuatan yang bagus.

Sekarang dia berusia 15 tahun ya. Dia benar-benar sosok yang mengerikan.

Jika aku menghadapinya ketika aku seusia dengan gadis ini, aku tidak akan mampu menyamainya. Aku benar-benar menantikan masa depannya.

Ditambah lagi, gadis ini memiliki rentang hidup yang panjang karena merupakan ras campuran antara vampir dan iblis. Seberapa jauhkah sihir anak ini akan pergi?

Ya, sangat mengecewakan karena aku tidak bisa melihatnya dengan mata kepalaku sendiri.

"Ephthal-sama?"

Dan ketika aku tenggelam dalam pikiranku, Marlin bertanya keheranan sambil memiringkan leher kecilnya.

"Aah, ini tentang mengapa aku terus berlatih ya? Aku bertujuan untuk menjadi yang terkuat di dunia."

"Yang terkuat di dunia...?"

"Siapa pun yang berniat untuk mempelajari seni bela diri, termasuk sihir, adalah orang yang bertujuan untuk mencapai puncak―― Dan begitu juga denganku. Selain itu, ada alasan lain mengapa aku melakukannya."

"Jadi, apa yang anda katakan adalah?"

"Ini adalah pelatihan untuk generasi selanjutnya. Apa yang kalian pikirkan ketika melihat punggungku? Sayangnya, sepertinya aku tidak dapat mencapai puncak dari sihir."

"Apa yang anda bicarakan? Ephtal-sama adalah sosok yang cukup kuat."

"Aku memang menjadi kuat diantara mereka yang lemah. Tetapi jika diantara mereka yang benar-benar kuat, aku ini seperti..."

"Kekuatan yang melampaui Ephtal-sama...?"

"Jika dibandingkan dengan tiga orang Kaisar lainnya, sihirku tidak terlalu... Begitulah."

Marlin terdiam.

Gadis ini juga sadar akan fakta tersebut.

Lagipula, aku adalah orang yang tertua dalam penaklukan Raja Iblis, dan aku tidak bisa tumbuh lagi setelah itu.

Sekarang, beberapa orang bahkan mengatakan bahwa jarak antara diriku dan murid-muridku semakin meningkat, dan ada rumor yang mengatakan aku bahkan kalah dari murid-muridku...

Yah, aku tidak mau mengakuinya, tapi itu mungkin benar.

Dan pada saat itu, seorang murid yang baru melihatku setelah waktu yang lama, berlari dan merubah ekspresinya.

"E-E-E... Ephtal-sama!"

"Ada apa? Bukankah kamu seharusnya sedang mengunjungi profesor di Akademi Sihir?"

"Tidak, di Magic Society… Terjadi sebuah penemuan yang dahsyat!"

Aku dapat mengatakan bahwa dia telah berlari untuk waktu yang lama karena dia sedang kehabisan nafas.

Aku mengangkat alisku dan berpikir, ini tidak biasa ya.

"Fum? Apa maksudmu?"

"Mereka mengumumkan teori tentang sihir bakat yang telah lama menjadi misteri... Tidak, itu sudah terbukti!"

"Hou, apakah ini yang dipelajari oleh <Kaisar Api>?"

"Itu benar!"

Jadi muridku memberiku sebuah perkamen dengan salinan kertas makalah penelitian.

"... Fum."

Aku melihat surat itu sebentar lalu bergumam, "Seperti yang diharapkan dari <Kaisar Api>".

Terlepas dari latihan, aku yakin bahwa tidak ada orang lain yang menyamaiku dalam teori sihir, namun dia cukup boleh juga ya.

"Metode untuk menentukan sihir bakat adalah seperti ini..."

Metodenya sederhana.

Rendam rambut, yang merupakan jaringan tubuh, ke dalam air kekuatan sihir dengan kekuatan sihir khusus yang sesuai dengan masing-masing dari bakat yang ada―― <Api>, <Tanah>, <Air> dan <Angin>.

Kemudian, air kekuatan sihir akan diwarnai merah, coklat, biru dan hijau, dan kamu dapat mengetahui setiap peringkat dari ES berdasarkan dengan intensitas warna.

Jadi begitu ya, Ini tentu merupakan sebuah terobosan.

Kurikulum dasar Akademi Sihir adalah mempelajari semua jenis sihir, dan akhirnya menentukan bakatnya setelah periode waktu tertentu.

Misalnya, dalam kasusku, atribut <Api> dan <Angin> adalah bakatku, dan aku akhirnya memilih <angin> dari antara mereka.

Tidak buruk untuk mempelajari semua sistem, tetapi ada orang-orang yang ingin menggunakan sistem sihir tertentu dengan segera.

Dari sudut pandang itu, memang benar bahwa pendidikan yang juga berfungsi sebagai penyaringan bakat selama beberapa tahun itu hanya merupakan hambatan.

"Kalau begitu, ayo kita lagsung mencobanya."

"Saya juga berpikir demikian."

Mengatakan itu, muridku mengeluarkan tabung reaksi dari sakunya.

"Fum..."

Kemudian aku mencabut empat rambutku dan menaruhnya di setiap tabung reaksi.

Namun, warna tabung reaksi tidak berubah bahkan setelah beberapa saat.

"Berapa lama ini akan berubah?"

"Saat aku mencobannya, mereka langsung menjadi merah dan coklat, tapi..."

Aku kemudian memanggil Merlin.

Seolah dia mengetahui niatku, muridku mengambil satu set tabung reaksi dari sakunya.

"Merlin. Berikan empat rambutmu."

"Ya."

Kemudian Merlin mencabut empat rambutnya dan memasukkannya ke setiap tabung reaksi.

Air kekuatan sihir langsung bereaksi pada saat dia memasukkannya dan langsung diwarnai dengan cahaya biru dan hijau yang sesuai dengan air dan angin.

Tabung reaksi untuk <Api> dan <Tanah> berubah, dan masing-masing dari mereka dicelup merah dan coklat.

Kemudian muridku mengangguk setuju.

"Itu sesuai dengan bakatnya Merlin. <Air> dan <Angin> masing-masing adalah peringkat S. <Api> adalah peringkat C dan <Tanah> adalah peringkat B."

"Memang benar bahwa aku tidak pandai dalam <Api> dan <Tanah>... Berbicara tentang kekuatan, <Tanah> lebih baik daripada <Api>."

Kemudian aku bertanya kepada muridku lagi.

"... Jadi, butuh waktu berapa lama warnanya akan berubah?"

"Itu seharusnya berubah secara instan seperti yang anda lihat, tapi..."

"Haha." Aku tertawa.

Menurut tesis tersebut, tidak berwarna dan transparan… Itu adalah  cerita di mana tidak ada berkat spiritual yang diperoleh.

Jika demikian, itu adalah cerita dimana aku tidak memiliki bakat untuk sihir sejak awal…

Di sana aku merasakan keringat yang tidak menyenangkan di punggungku, aku kemudian memasukkan kembali rambutku ke tabung reaksi yang tidak berwarna dan transparan dengan rambutku di dalamnya.

"... Ini masih terlihat tidak berwarna dan transparan bagiku. Untuk berjaga-jaga, tapi warna apa yang kalian lihat?"

Aku beralih ke Merlin.

"Tidak berwarna dan transparan."

Selanjutnya, aku menoleh ke muridku yang memberiku tesis itu.

"Warna apa?"

"Sulit dipercaya tapi... Itu tidak berwarna dan transparan. Menurut tesis tersebut, tidak berwarna dan transparan adalah..."

"Kamu tidak perlu mengatakannya. Barusan aku sudah melihatnya sendiri."

Apakah ini sungguhan?

Kemudian, ketika aku memalingkan mataku kepada muridku, dia mencabut rambutnya dan mengulurkan empat helai kepadaku segera setelah dia mengerti maksudku.

Aku memasukkannya ke dalam tabung reaksi. Segera warnanya dicelup.

Muridku adalah peringkat S untuk <Api> dan <Tanah>. Tidak diragukan lagi. Ini konsisten dengan bakat dari muridku. Ini benar-benar tidak diragukan lagi.

Itu artinya...

"Mengapa...?"

Tidak, pikirku.


Sejak dulu aku belajar sihir lebih lambat dari orang-orang.

Aku hanya mungkin untuk berdiri di atas orang-orang dengan terus-menerus melakukan upaya yang puluhan kali lipat dari orang-orang.

Selama tes bakat, aku diuji berkali-kali.

Aku ingat bahwa setiap kali instruktur Akademi Sihir memiringkan kepalanya bertanya, "Meskipun ini sempurna... Apa yang salah?"

Di sana, aku mengerti segalanya.

Mengapa aku tidak bisa mengalahkan Tiga Kaisar lainnya? Mengapa ada jarak yang terus membuka antara diriku dengan ketiganya?



── Aku tidak memiliki… Bakat sihir ya.



Aku sangat terkejut sampai-sampai aku kehilangan darahku di tempat dan akhirnya jatuh pingsan.










Sejak saat itu aku cenderung untuk tinggal di dalam ruangan.

Jika hatimu lemah, maka tubuhmu juga akan melemah. Penyakitku ini berkembang dengan kecepatan yang semakin tinggi, dan dokter mengatakan bahwa malam ini adalah puncaknya.

Dan yang paling penting, aku mengetahui bahwa diriku hanya akan memiliki beberapa jam lagi.

Aku dapat mengetahui bahwa… Cahaya kehidupanku akan segera menghilang.



Aku melarang para muridku untuk memasuki ruangan sama sekali. Aku berada di ruangan yang remang-remang, dan di tengah kesadaranku―― Aku merasa cemburu kepada diriku sendiri.



── Aku telah mencoba puluhan kali, bahkan ratusan kali lebih banyak daripada orang-orang.



Tiga Kaisar lainnya juga berusaha, tetapi aku telah berusaha dengan berkali-kali latihan. Aku dapat menegaskan hal ini.

Namun, aku tidak dapat melewati dinding bakat.

Sebaliknya, mereka pergi mencapai tujuan puncak dari sihirku... Bahkan jauh lebih tinggi dariku.

Penglihatanku menjadi kabur, dan air mataku mengalir.

── Menyedihkan.

── Benar-benar menyedihkan.

Aku tidak memiliki bakat?

Untukku menyerah seperti itu… Aku bahkan belum berjalan di jalan yang tidak menantang.

── Hidupku adalah badut. Tidak ada seorang pun yang akan disalahgunakan oleh Dewa seperti ini.

Kemudian, perasaan hitam yang luar biasa meluap dari hatiku.

Tidak, sesuatu yang hitam meledak.

── Sungguh menjengkelkan.



── Sungguh menjengkelkan, sungguh menjengkelkan── SUNGGUH MENJENGKELKAN!



Lebih dari lima puluh tahun waktu yang kudedikasikan untuk sihir. Hasilnya adalah―― Penghinaan ini!

Lebih dari apa pun di dunia ini, aku memiliki dendam terhadap diriku sendiri.

Dalam jiwa yang menangis dan berteriak tanpa suara, Dewa Kematian bernama penyakit ini menuai kesadaranku.










"... Jadi begitu, ini yang terjadi ya. Itu lebih dari lima puluh tahun yang lalu, jadi aku bahkan lupa bahwa aku memiliki keterampilan seperti itu sejak awal."

Ketika aku perhatikan, aku sedang berdiri di sebuah ruang putih misterius.

Sesosok dewi pirang berdiri di depanku. Sosok itu masih tetap seperti saat itu, dan tidak ada yang berubah.

Benar, tempat ini adalah tempat aku pertama kali bertemu dengannya ketika aku menutup hidupku di Jepang, bukan di dunia itu.



─── Skill: <Reincarnation>



Sebuah keterampilan istimewa yang memungkinkanmu untuk bereinkarnasi lagi jika kamu mati.

Keterampilan yang diberikan oleh dewa pada saat aku bereinkarnasi... Tidak, ini adalah keterampilan yang kupilih.

"Sepertinya... Berbagai hal yang sudah terjadi ya."

Dewa itu tersenyum lebar.

"Ya, berbagai hal yang sudah terjadi. Sungguh... berbagai hal."

Aku pikir hal ini adalah sebuah mimpi, namun sudah kuduga ini bukankah mimpi ya.

Dan karena itulah aku dapat mengabdikan diriku pada upaya yang luar biasa berkat keterampilanku: <Indomitable>.

Untuk tidak pernah putus asa sampai tujuan, dan berusaha semaksimal mungkin.

Kalau dipikir-pikir, aku memilih keterampilan itu waktu reinkarnasi pertamaku.

"Lalu, sama seperti yang pertama kali, bisakah kamu memilih dua keterampilan bonus awal untuk reinkarnasimu kali ini?"

"Aku tidak peduli jika aku tidak memiliki keterampilan."

"Tidak ada ya? Meskipun ada berbagai hal, seperti <Double Growth Rate>?"

"Ini terlalu berlebihan... Jika aku mengandalkan kekuatan dari keterampilan yang anda berikan, dan aku bangga akan hal itu, maka orang-orang akan menyerah pada usaha mereka."

Maka sang dewi tertawa.

"Seperti yang diharapkan."

"Apa yang anda maksud dengan itu?"

"Meskipun kamu tidak berbakat, kamu terus naik sampai kamu dipanggil sebagai Empat Kaisar. Aku pikir itu bukan hanya kekuatan keterampilan, tetapi kekuatan keinginanmu."

"Entahlah, aku tidak tahu tentang itu."

"Tapi, apakah kamu benar-benar tidak membutuhkan keterampilan?"

Aku tertawa keras, kemudian mengangguk kuat.

"Aku adalah Kaisar Petir, kau tahu? Pengetahuanku tentang sihir ada di dalam kepalaku. Jika aku meminta sesuatu yang lebih dari itu, itu akan terlalu curang."

Sudah kuduga, sang dewi tersenyum dan tertawa, lalu mengangguk kuat.

"Kalau begitu, semoga perjalananmu menyenangkan... Kamu akan dilahirkan kembali di dunia dalam 400 tahun setelahnya."

Sang dewi tersenyum.

"Baiklah, ayo pergi."

Aku menggenggam erat tinjuku dan mengangguk kuat.

Tujuanku adalah untuk meraih impianku. Itu adalah pencarian sihir terkuat di dunia.

Benar, aku diberi hak untuk menantang kembali puncak sihir, yang kupikir tidak akan pernah kucapai.



── Dengan begitu, aku akan menjalani kehidupan ketigaku.










Jadi begitulah, aku bereinkarnasi dan dilahirkan kembali sebagai bayi.

Ngomong-ngomong, hal yang lucu adalah sepertinya aku dilahirkan di rumah keturunanku.

Ayahku adalah seorang keluarga Duke yang merupakan pemimpin dari Ordo Sihir di Kerajaan Azul, dan sepertinya aku adalah anak termuda.

Namun, untuk keluarga Duke, aku memiringkan leher kecilku dengan heran  bahwa kediamannya itu cukup sederhana dan dengan kondisi hanya ada satu pelayan, tapi――.

Mengesampingkan hal itu, kesadaranku berdiam di tubuh ini ketika aku berusia empat tahun...

Ah, omong-omong, beberapa cara berbicara dan pemikiranku diseret oleh tubuh lamaku, pada dasarnya sekarang, aku merasa seperti menjadi diriku yang dulu.

Jadi, hal pertama yang aku lakukan adalah memeriksa bakat sihirku.

Bahkan jika aku melakukan pelatihan sihir sejak awal mulai sekarang, aku tidak dapat membuat rencana sampai aku menentukan bakatku.

Karena membuat air kekuatan sihir itu mudah, jadi tidak ada salahnya memeriksanya ketika aku berusia empat tahun.



"Baiklah……"

Ada empat cangkir yang tersusun di halaman rumah.

Karena aku tidak memiliki tabung reaksi di rumah, jadi aku menggantinya dengan gelas, aku menaruh rambutku di air kekuatan sihir kemudian aku berteriak di tempat.

"Eeeeeh!?"

Keempat tabung reaksi menjadi tidak berwarna dan transparan seperti pada kehidupanku sebelumnya.

── Apa maksudnya? Apa maksudnya ini? Mustahil, tidak, ini bukanlah hal yang mustahil.

Jadi mengapa aku... dilahirkan kembali?

Aku keluar dari halaman rumah dengan perasaan syok lalau jatuh ke tanah.

Dengan cara ini, tidak peduli seberapa keras aku mencoba, aku akan berada di jalan yang sama dengan sebelumnya, yaitu menjadi bagian paling bawah dari <Empat Kaisar>.

Perasaan itu mengguncang tubuhku, aku menjadi lemah dan kelihangan kekuatan.

Perasaan itu seperti ketika jiwamu jatuh keluar dan memandang rendah dirimu sendiri dari tempat yang sedikit lebih tinggi.

Perasaan seperti bukan dirimu sendiri... Kemudian, bagaimana pun, perasaan mual itu sangat mengerikan.

"Tidak ada formula sihir yang ditanam di otak tubuh ini, dan tidak ada optimasi yang dibuat untuk melawan sihir."

Aku yang sekarang bahkan mungkin tidak bisa menangani sihir level 1.

Tentu saja, sangat jelas bahwa butuh puluhan tahun untuk bisa mendapatkan sihir maksimal original level 10: <Kaisar Petir>, yang kuperoleh pada kehidupan sebelumnya.

"Haha, mulai lagi dari mempelajari sihir level 1... ya."

Tidak, kali ini aku memiliki pengetahuan sihir, jadi ini sedikit lebih baik dari kehidupan sebelumnya.

Tapi, tidak peduli berapa banyak usaha yang aku miliki, pertumbuhanku memiliki batasan... Sudah kuduga, batasnya tercapai di sekitar sihir level 10.

Pada akhirnya, aku mencapai puncaknya ketika mencapai area yang sama dengan kehidupan sebelumnya.

Namun, dewi takdir benar-benar memberiku cobaan berturut-turut yang tidak bisa kutertawakan ya.

Kemudian aku berbaring telentang dan mengadahkan telapak tangan kananku ke arah surga.

"Level 10: Kaisar Petir(Epthal)..."

Aku mencoba untuk mengaktifkan teknik sihir yang seharusnya tidak dapat diaktifkan.

Sihir originalku yang aku buat, yang disebut sebagai kata ganti Ephtal... Tapi kata-kataku hanya terdengar sia-sia dan sihir itu tidak akan pernah aktif――

Nh? Kekuatanku meluap dari bagian bawah tubuh... Lalu──



―― Gorogorozugashaaaaaaaaaan~!!!



Badai petir yang menghancurkan langit dan daratan dalam seribu meter di atas langit, dan dalam sekejap, badai petir yang sanggup untuk membakar Kaiser Dragon dalam satu serangan itu mencapai pipiku.

Kemudian, aku terpana dalam petir yang memenuhi lingkungan sekitar lalu bergumam,

"Eh...?"

Kemudian, keesokan harinya, sebuah tim investigasi dari ibu kota datang untuk mengunjungi lingkungan sekitar mansion untuk menyelidiki jejak aktivasi sihir super misterius.

Tentu saja, jawaban dari seorang anak berusia empat tahun tidak akan dapat mencapainya, mereka mengira itu adalah semacam mukjizat dewa, jadi mereka menyerahkannya kepada Gereja Suci.

Yah, itu adalah praktik umum ketika seorang penyihir tidak mengerti dalam ilmu pengetahuan alam. Karena Gereja Suci tahu akan hal itu, jadi itu tidak terlihat seperti sebuah investigasi yang dilemparkan.

Dan selain hal itu, itu artinya――



―― Kelihatannya aku terlahir kembali di dunia ini dengan kekuatan sihir di kehidupanku sebelumnya.





Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

1 Comments