BLANTERWISDOM101

Ore no Isekai Shimai ga Jichou Shinai! Volume 1 Chapter 4-7


Chapter 4-7 : Menanyakan harga
Alice dan Regis yang diam-diam saling berhadapan, memegang pedang mereka. Suasana di sekitar mereka tercekat hanya dengan melihat mereka, Regis adalah yang pertama bergerak.
"—- !?"
Saat aku memikirkan itu, sosok Regis menjadi kabur dan dia langsung berada di depan Alice.
Melihat ini, aku tahu dia sebelumnya bersikap mudah terhadapku. Dengan cepat, Regis mengeluarkan pedangnya dan menebas Alice secara diagonal. Regis terus menyerang dengan banyak pukulan.
Alice sepertinya berhasil menghindari serangannya, atau dia bisa menangkisnya dengan pedangnya sendiri.
"Seperti yang diharapkan, kamu cepat!"
"Sihir aneh apa yang kamu gunakan !?"
Aku hanya memperhatikan setelah melihat dengan seksama pada mereka berdua. Setiap kali Alice menangkis serangannya, sejumlah kecil kekuatan sihir akan menari-nari di sekitarnya. Apakah ....... Apakah sihir rohnya menangkis serangannya?
"Kamu telah melampaui semua harapanku sejauh ini - benar-benar menakjubkan! Tapi, dengan terus-menerus melindungi diri sendiri, kamu tidak bisa menang!"
Regis menebas lagi dengan tebasan dengan pedangnya, sebelum dia berguling ke sisi Alice. Regis kemudian menebasnya. Regis terus mengubah serangannya dengan cara ini saat ia melepaskan gelombang serangan terus menerus.
"Oh, ada apa !? Apakah kamu hanya bisa melindungi dirimu sendiri !?"
" -- Bagaimana dengan ini!"
Alice terus menghindari serangan berturut-turut Regis, sebelum menikam ke arah dada Regis. - Saat itulah, dari titik buta Alice, tinju Regis datang ke arahnya.
Pada saat itu, aku menyadari bagaimana Regis membalas seranganku sebelumnya.
"- Alice!"
Bahkan jika aku berteriak sekarang, aku tahu Alice tidak akan bisa bereaksi tepat waktu. Pada saat yang sama aku berteriak, tinju Regis menghantam sisi Alice.
Dan -
"Guu, apa ini -!"
Regis yang berteriak kesakitan. Melihatnya, ada darah mengalir dari kepalan Regis dan lengannya memiliki luka dangkal di sepanjang itu.
"Ketika aku menaruh sihir roh pada pedang, itu hanya menangkis serangan, tetapi ketika aku meletakkannya pada benda hidup, itu juga bisa melawan."
"Lalu, kamu bisa membaca seranganku?"
"Aku melihatnya ketika kamu menggunakannya melawan Leon. Aku berasumsi kamu akan menggunakannya lagi dalam situasi yang sama."
"Bagus sekali. Namun, bukankah itu kesalahan karena tidak menghabisiku sekarang? Aku tidak akan membuat kesalahan yang sama dua kali."
Regis mengatakan ini dan menyiapkan pedangnya lagi. Sepertinya dia tidak terluka. Sepertinya lengan kirinya juga bisa digunakan tanpa masalah.
- Meskipun begitu, Alice sedikit tersenyum.
"Ya, ini sudah berakhir."
"Apa-"
Regis memandang Alice, tak bisa berkata-kata. Itu wajar. Bahkan aku, yang telah berlatih dengan sihir roh di bawah arahan Alice, tidak bisa berbicara.
Tubuh Alice benar-benar tertutup oleh cahaya, sinar cahaya. Aku bahkan tidak bisa membayangkan berapa banyak kekuatan sihir yang telah dia ciptakan.
"Kenapa kamu pikir aku setuju dengan kata-katamu yang tidak berarti tadi?"
"A-apa kamu monster !?"
Regis mulai mundur, satu langkah, dua langkah mundur, tetapi Alice tidak peduli dan perlahan mengangkat lengan kanannya.
Dan -
".... Roh."
Beragam roh menjawab panggilan Alice dan cahaya yang menyilaukan terpantul di mata Regis. Kemudian, pisau yang terbuat dari angin dan api menebas tubuh Regis. Angin memotong dagingnya, sebelum api membakar lukanya.
Jumlah kekuatan yang luar biasa yang membuat perlawanan terlihat sia-sia. Tetapi Regis berusaha keras menghindari serangannya. Dia mencoba menangkisnya dengan pedangnya, tetapi tidak ada teknik yang bisa bertahan melawan serangan luar biasa ini.
tampaknya Alice akan segera menang, tapi,
"- Cukup!"
Suara seorang wanita terdengar dengan tak terduga. Ketika aku mencari-cari sumber, aku melihat Elyse, istri Carlos, berdiri di pintu masuk ruangan. Dia menahan seorang gadis.
"Claire!"
Setelah akhirnya bisa melihat Claire, aku menggunakan semua kekuatanku yang tersisa untuk memaksa diriku berdiri.
"... Otouto-kun? Kenapa kamu di sini !? Kenapa kamu begitu terluka !?"
"Ini tidak seburuk kelihatannya. Pokoknya, kamu baik-baik saja kan, Claire?"
"Aku ..... baik-baik saja. Aku sudah dipenjara, tapi mereka sudah memperlakukanku dengan cukup baik."
"Oke. Kalau begitu, aku senang ....."
"Apakah ini reuni yang menyentuh sekarang? Jika kamu tidak ingin aku membunuh kakakmu yang penting, maka kamu harus menuruti semua yang aku katakan."
Mencoba merusak reuni kami, Elyse menekan pisau ke arah Claire.
"Otouto-kun, jangan dengarkan apa pun yang dia katakan!"
"Diam! Kamu harus tetap diam, kecuali jika kamu ingin aku menyakiti wajah cantikmu itu!"
Elyse mendekatkan pisau ke wajah Claire. Alice dan aku tidak bisa melakukan apa pun kecuali tetap diam.
"Regis, bisakah kamu masih bergerak?"
"—Guu, aku baik-baik saja."
Regis yang sungguh setia, dia benar-benar tertutup memar dan hampir tidak bisa berdiri. Namun, dia berhasil berdiri dengan goyah. Elyse memandang Regis tidak tertarik.
"Kalau begitu, kalahkan Elf itu sebelum terlambat."
"Yah ... Elyse-sama-"
"Regis, apakah kamu tidak mendengarku?"
".......Tentu saja."
Awalnya Regis bingung, tetapi menoleh ke Alice seolah-olah dia telah mengambil keputusan. Kemudian, dalam sekejap, Regis berada di sebelah Alice dan membanting tinjunya ke perutnya.
Regis pasti telah memasukkan semua yang dia miliki ke dalam satu serangan itu. Alice dikirim terbang dan mendarat di sisiku dengan erangan.
"- Alice, kamu baik-baik saja !?"
Meskipun tubuhku masih sakit, aku bergegas ke tubuh Alice yang jatuh dan memeluknya.
"*cough* ... Guu .... aku minta maaf. Aku tidak bisa mengatakan bahwa aku baik-baik saja ...."
Itu pasti terkena diafragmanya. Alice berjuang untuk bernafas dan mungkin tidak akan bisa bergerak untuk sementara waktu. Ini buruk, aku memalingkan mataku untuk melihat Claire.
Tangan Claire diikat di belakang punggungnya dan Elyse memegang pisau padanya.
Bahkan jika Elyse hanya seorang wanita yang lemah, aku ragu Claire akan bisa membebaskan diri. Dengan kata lain, aku harus membantunya entah bagaimana .....
Apa yang dapat aku lakukan? Mungkin, menyerang Elyse dengan sihir dan membiarkan Claire melarikan diri?
Tidak, itu tidak akan berhasil. Ada kemungkinan aku akan mengenai Claire. Juga, jika aku tidak bisa menghabisi Elyse dalam satu pukulan, ada kemungkinan Claire bisa terbunuh.
Bahkan jika aku bisa mengalahkannya dalam satu serangan, Regis masih ada di sini. Dia terluka, tetapi jika dia berhasil melindungi Elyse, maka itu akan sia-sia.
"Jadi, apakah kamu sudah menyerah?"
"Kuu ......."
"Otouto-kun, jangan khawatirkan aku!"
"Aku menyuruhmu diam!"
Elyse menempelkan pisau ke pipi Claire, meninggalkan luka yang dangkal. Melihat ini, ketakutan menyelimuti hatiku.
Namun,
"—Otouto-kun, bawa Alice dan larilah!"
"Sialan kamu, bukankah aku bilang untuk mendengarkanku !?"
Elyse berteriak histeris dan mengangkat pisau -
"BERHENTI!"
Elyse mengayunkan pisau ke bawah tapi aku menghentikannya tepat di depan wajah Claire.
Itu berbahaya. Kupikir dia akan menikam Claire. Elyse berperilaku tidak menentu, tetapi Claire harus tetap tenang untuk menghindari membuatnya marah lebih jauh.
"Claire, tolong tetap diam!"
"Tapi, otouto-kun yang kamu inginkan hanyalah bahagia, kan !? Bagaimana kamu bisa melakukan itu jika kamu harus menuruti semua yang mereka katakan."
"- Claire!"
Aku menaikkan suaraku dan memotong kata-kata Claire.
Hiduplah dengan bebas dan bahagia. Itu adalah keinginan terakhir yang aku miliki karena Saya’, tetapi sekarang itu juga menjadi keinginanku sendiri.
Namun....
Seseorang yang penting bagiku menjadi salah paham, membuat mereka sedih, dan kemudian orang penting itu meninggal sebelum aku bisa memperbaiki kesalahpahaman itu. Aku tidak ingin melalui hal seperti itu lagi.
"Hal terburuk bagiku bukanlah dirampas kebebasannya, tetapi kehilangan seseorang yang penting bagiku, jadi diamlah."
"Tapi..."
"... Tidak apa-apa, Claire. Jika kita semua bersama, itu tidak akan seburuk itu."
Selama mereka bisa menggunakanku, Claire dan Alice tidak akan diperlakukan dengan buruk, dan jika aku mendapatkan hasil, aku juga harusnya diperlakukan dengan baik.
Aku benci orang-orang yang membunuh keluargaku, tetapi jika aku menutup mata dan memaksa diriku sendiri, aku harusnya dapat menciptakan lingkungan yang cukup bahagia.
"Otouto-kun ... aku .... aku minta maaf ... itu karena aku ... Uuu ......"
Claire menangis.
"Sekarang setelah semuanya beres, lempar senjatamu ke tanah."
Carlos sekarang yakin akan kemenangannya. Senyum menjijikkan muncul di wajahnya.
"Apakah kamu menjamin keselamatan Claire dan Alice?"
"Selama kamu mematuhi kami."
"......... Dimengerti."
Itu adalah sesuatu yang sepenuhnya aku pikirkan, tetapi untuk saat ini aku harus mematuhi Carlos dan berharap menemukan kesempatan untuk melarikan diri ...... dan pada waktu itu, setelah aku menyerah - dia bangun.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments