BLANTERWISDOM101

Ore no Isekai Shimai ga Jichou Shinai! Volume 1 Epilog



Epilog
Kejahatan yang dilakukan keluarga Sfir terlalu serius.
Jika kebenaran itu diungkapkan, keluarga Sfir pasti akan dihancurkan. Eric dan Sophia pasti akan disalahkan, meskipun mereka tidak tahu apa-apa tentang rencana keluarga mereka.
Tapi, bukan itu yang aku inginkan. Jadi aku memutuskan untuk berbicara dengan Eric untuk mencari cara lain bagi keluarga Sfir untuk bertanggung jawab.
Tentu saja, aku belum sepenuhnya melonggarkan penjagaanku, tetapi Eric memiliki kepribadian yang agak baik, jadi aku pikir aman untuk berbicara dengannya.
Dengan cara itu, malam datang.
Aku menatap langit malam di balkon lantai dua rumah keluarga Sfir. Ketika aku melihat bulan berwarna biru, aku kembali ingat bahwa ini adalah dunia yang berbeda.
Sudah berapa lama aku di sini? Langkah kaki tenang mendekat dari belakangku.
"Leon, jadi kamu disini."
Nada lembut yang menyatu dengan pemandangan malam. Alice menatap langit sambil memelukku.
"Bagaimana luka Claire?"
"itu baik-baik saja. Aku pikir itu bisa disembuhkan tanpa bekas luka dalam waktu seminggu."
"Itu melegakan."
Jika ada bekas luka di pipi Claire, aku akan penuh dengan penyesalan setiap kali aku melihatnya. Aku merasa lega bahwa tidak akan ada kerusakan permanen.
"Akan sangat sulit untuk melangkah ...."
"Kamu benar..."
Aku harus membangun kembali keluarga Grances dan masih ada masalah pertunangan Claire. Aku masih khawatir tentang Sophia, dan aku perlu menemukan Milli.
Sejujurnya, sepertinya terlalu banyak yang harus diselesaikan oleh satu orang.
"Apa yang kamu rencanakan sekarang, Leon?"
"Apa maksudmu?"
"Kupikir kamu sekarang akan menjadi kepala keluarga Grances."
"Yah ... Awalnya aku tidak tertarik dengan posisi Earl, tapi sekarang aku benar-benar harus mempertimbangkannya kembali."
"begitukah? Itu agak tidak terduga."
"Jika aku menjadi Earl, aku bisa melakukan hal-hal seperti menanam tebu, kan?"
Sebaliknya, aku dapat melakukan banyak hal dengan urusan dalam negeriku seperti ketika aku berjuang melawan influenza. Meskipun mungkin tidak jelas jika aku mengatakannya seperti itu, tapi itu terdengar menarik seperti taman miniatur.
"Jika itu masalahnya, aku akan membantu sebanyak mungkin. Kupikir pengetahuanku akan berguna."
"Aku yakin kamu akan sangat membantu, tapi ... membantu atau tidak, kamu sudah dibebaskan dari kontrak budak, jadi kamu bisa hidup seperti yang kamu inginkan."
"Itu yang aku lakukan, aku ingin kita bahagia bersama ... aku ingin berjalan di jalan yang sama denganmu, Leon."
"Aku ... aku mengerti."
Te-tenanglah, aku. Rasanya seperti dia baru saja mengaku padaku, tapi akulah yang pertama kali mengatakan aku ingin kita bahagia bersama. Tidak ada arti lain dari kata-kataku saat itu.
Aku terlalu malu untuk berpikir jernih setelah salah paham tentang ini sebagai pengakuan. Aku melihat Alice berusaha tetap tenang.
Rambutnya yang berwarna bunga sakura berhembus karena angin saat dia menatapku dengan tenang. Di bawah cahaya redup dari bulan biru, aku bisa tahu bahwa pipinya berwarna merah.
"Alice ....?"
"Aku ... aku menyukaimu, Leon."
Hati dan pikiranku tidak siap untuk pengakuan yang begitu langsung. Jantungku berdetak sangat cepat, aku tidak akan terkejut jika Alice bisa mendengarnya.
"A..Alice? Baru saja, itu ......"
"....... Itu adalah sebuah pengakuan. Sebagai seorang wanita, aku suka Leon. Aku mencintaimu. Aku tahu Leon masih anak-anak, jadi aku tidak yakin kamu mengerti sesuatu seperti ini, tapi perasaanku tentang dirimu adalah nyata. "
"Ah ... uhh ... yah, oke ..... Terima kasih ....."
Oh tidak, wajahku panas. Aku mengalami banyak emosi dan aku tidak tahu harus berbuat apa. Aku tersesat di mata biru Alice, aku tidak bisa mengalihkan pandangan darinya.
"Leon ..... apakah kamu menyukaiku? Atau kamu belum mengerti perasaan cinta?"
"Ti-tidak, bukan itu. Aku -"
Tunggu, aku harus tenang. Aku perlu memikirkan apa yang akan aku katakan. Meskipun, secara total, aku sudah hidup selama hampir 30 tahun sekarang, tetapi usia fisikku baru sepuluh tahun. Masih terlalu dini bagiku untuk memutuskan masa depanku.
Namun - Aku menoleh untuk melihat Alice.
Alice selalu ada di sana untuk mendukungku selama beberapa tahun terakhir. Tanpa Alice, aku tidak akan pernah bisa menyelamatkan Claire atau Sophia.
Yang terpenting, dia baik dan imut. Sangat menyenangkan menghabiskan waktu bersama Alice. Aku ingin tinggal bersama Alice selamanya. Itu adalah perasaanku yang sebenarnya.
Jika itu masalahnya, usia mungkin tidak masalah.
Namun....
"Alice, izinkan aku bertanya satu hal. Mengapa kamu mencintaiku?"
Ibu Alice khawatir tentang sindrom Stockholm. Asalnya berasal dari perampokan bank di Stockholm, salah satu sandera akhirnya menikah dengan salah satu penjahat bertahun-tahun setelah perampokan bank.
Dengan kata lain, alasan Alice menyukaiku, mungkin karena pengaruh kontrak budak.
Tentu saja, aku pikir itu bukan alasan sebenarnya. Memang benar aku bersenang-senang dengan Alice dan sepertinya dia merasakan hal yang sama.
Tapi, jika Alice bukan budak dari awal, dia mungkin hanya menganggapku sebagai teman.
Ketidaknyamanan ini tetap ada di pikiranku.
"Kenapa aku menyukaimu? Ada banyak alasan ..... Lagipula kamu mirip dengan kakakku."
"Kakakmu ...... maksudmu, aku mengingatkanmu pada kakakmu?"
"Ya, suasana hati yang kamu berikan. Ah, jangan salah paham, aku tidak mencoba menggunakanmu sebagai pengganti kakakku."
"Aku tidak khawatir, tapi ... kamu menyukaiku karena aku mengingatkanmu pada kakak laki-lakimu?"
"Kurasa itu tidak normal, tetapi kakakku dan aku memiliki hubungan khusus."
"Khusus ..... Apa maksudmu?"
Tidak mungkin, Alice dan Claire sepertinya sama ..... Tidak, tidak mungkin.
"Yah, Leon, mungkin pengecut mengatakan ini setelah aku baru saja mengaku, tapi aku tetap akan mengatakannya, karena aku merasa aku tidak akan bisa mengatakannya lain kali."
Apa-apaan dengan kata pengantar ini. Apakah dia benar-benar memiliki hubungan yang begitu dalam dengan kakaknya? Yah, kurasa itu tidak benar, tapi ...... aku tidak bisa menyangkal alur ceritanya sejauh ini.
- Aku .... Aku tidak tahu. Apakah aku hanya menciptakan kesalahpahaman besar? Ya, harus begitu. Jadi, jangan ragu untuk mengatakan apa pun.
"Aku .... aku menyukai kakak laki-lakiku."
Dia benar-benar sama dengan Claire -!?
Tenang. Aku menyukai Alice yang aku tahu sekarang, bukan Alice dari masa lalu. Tidak peduli seperti apa masa lalu yang dimiliki Alice, perasaanku tidak akan berubah!
........................... Tapi, aku masih khawatir tentang itu.
"Apa kamu mencoba mengatakan ....... kamu berpacaran dengannya?"
"Ti ... tidak, perasaanku hanya sepihak. Aku tidak pernah memberitahunya bagaimana perasaanku."
"Apakah begitu ... karena kakak laki-lakimu meninggal?"
"Tidak."
Aku berharap dia berkata, "Aku tidak pernah bisa mengakui perasaanku karena kakakku meninggal," tetapi aku kira aku salah.
Oleh karena itu -
"Aku yang mati, bukan saudaraku."
Aku tidak mengerti kata-kata Alice sama sekali. Aku berdiri diam di sana karena kaget, dan Alice melanjutkan untuk menjelaskan,
"Aku mati pada satu titik. Aku - aku punya kenangan dari kehidupanku sebelumnya di dunia yang berbeda dari ini."
"............. Dunia yang berbeda dari ini?"
Itu ..... itu tidak mungkin -
"Tidak ada sihir di dunia itu, tetapi negara tempatku berasal, Jepang, memiliki peradaban yang jauh lebih maju daripada dunia ini."
"Lalu, ketika kamu mengatakan kamu sakit dan kamu selalu menjadi beban bagi saudaramu ....?"
"Itu adalah kenangan dari hidupku di Jepang. Aku tidak punya saudara di dunia ini."
Nah, bisakah ini benar-benar terjadi? Tentu saja, aku bereinkarnasi, jadi reinkarnasi bukan hal yang tidak mungkin. Tapi, dia sakit-sakitan dan menjadi beban bagi kakak laki-lakinya ...... Tidak mungkin, itu tidak mungkin ....
"......... SAYA’ ......?"
"Eh? Bagaimana kamu tahu namaku - tidak mungkin .... Yuya nii-san ..... sungguh?"
'Y .... ya. Betul sekali. Jadi, kamu benar-benar SAYA’? "
"... Itu tidak mungkin ... Be-benarkah, benarkah itu kamu, nii-san?"
"Ya, itu benar."
"- Yuya nii-san!"
Pada saat itu Alice melompat ke pelukanku dan aku memeluknya kembali.
"Yuya nii-san, Yuya nii-san, Yuya nii-san!"
".... Yap, ini aku. SAYA’, sudah lama sekali."
"Ya, ya, sudah terlalu lama."
Alice perlahan berpisah dariku dan menatapku seolah dia menjadi takut.
"..... SAYA’? Ada apa?"
"Apakah kamu membenciku?"
"Ha? Kenapa?"
"Karena ... aku adalah beban bagimu. Kamu pasti membenciku karena menjadi beban sampai akhir. Jadi, kamu harusnya sangat membenciku setelah mengetahui aku bereinkarnasi."
Alice menatapku dengan mata cemas.
.........Aku mengerti.
Aku sedang berusaha menemukan kebahagiaan untuk mengabulkan permintaan saya’ yang sekarat, tetapi alasan aku melakukan itu adalah karena aku tahu aku telah melukai Saya’ dengan menyebabkan kesalahpahaman.
Aku pikir aku tidak akan pernah bisa memperbaiki kesalahpahaman itu mulai dari hari itu.
Namun -
"..... Aku tidak membencimu. Sejak awal, aku tidak pernah membencimu. Aku tidak pernah menganggapmu sebagai beban, SAYA’."
"Kamu bohong! Kamu berusaha sangat keras, itu pasti sangat sulit bagimu!"
"Itu bukan salahmu, SAYA’. Aku tidak ingin membuatmu khawatir, jadi aku tetap diam, tapi aku juga menderita penyakit yang sama seperti kamu."
"Kamu berbohong."
"Itu kebenarannya. Itu sebabnya aku berhenti sekolah. Kamu juga meninggalkan sekolah tepat sebelum kamu dirawat di rumah sakit, kan?"
"Itu ......"
Aku kira dia mengingat banyak kenangan dari kehidupan sebelumnya. Segera, aku dapat melihat bahwa Alice mulai mengerti.
"Lalu, kamu mengatakan yang sebenarnya? Nii-san, kamu benar-benar tidak membenciku?"
"..... Tentu saja tidak. Aku tidak mungkin bisa membenci Saya’."
"Aku mengerti .... Begitu ..... Nii-san tidak pernah membenciku."
"Ya, aku tidak pernah membencimu."
"Aku mengerti ..... Begitu ya."
Alice tersenyum sedikit saat tetesan air mata besar mulai jatuh dari matanya. Akhirnya, aku akhirnya bisa memperbaiki kesalahpahaman dari hari itu. Aku tidak pernah berpikir aku bisa melakukannya.
"Hei, Yuya nii-san, kamu melawan penyakit selama delapan tahun juga?"
Air mata Alice berhenti sebentar dan dia menatapku.
"...... Eh? Tidak, itu sekitar satu tahun."
"Lalu, itu tidak masuk akal. Ketika aku mati, kamu sudah sakit, kan?"
"Kamu benar. Itu sebabnya ........ eh?"
Jika aku dilahirkan kembali tepat setelah saya’ meninggal, aku harusnya satu tahun lebih muda dari Alice, tetapi aku sebenarnya delapan tahun lebih muda.
—Tidak, tunggu. Sebelum aku meninggal, aku kehilangan segalanya kecuali pendengaranku dan terus hidup untuk sementara waktu seolah-olah aku sedang tidur. Jika aku tetap hidup dalam keadaan itu selama tujuh tahun -
Mari kita berhenti memikirkan ini. Bahkan jika itu benar, saya’ tidak akan senang mendengar apa yang terjadi padaku.
"Yuya nii-san?"
"Aku mati setahun setelah kamu mati. Jadi, kurasa ketika aku mati aku tidak segera bereinkarnasi."
"Begitukah? Kurasa itu masalahnya."
Itu tidak sepenuhnya benar, tapi mungkin lebih baik tidak mengejar jejak pemikiran itu lebih jauh. Alice dengan cepat balas tersenyum padaku.
Lebih penting dari itu - aku melihat Alice sekali lagi.
Kami telah menghabiskan beberapa tahun terakhir bersama. Sepanjang waktu dengan gadis ini, dia menjadi orang yang sangat penting bagiku. Aku merasa tidak mungkin melakukan sesuatu jika Alice tidak di sisiku.
Tapi, Alice adalah SAYA’. Dia adalah adik perempuanku yang sebenarnya.
"Hei, Saya’ ... Pengakuan itu dari beberapa waktu yang lalu -"
"Pengakuanku sebelumnya serius."
"Eh, tapi kita bersaudara di kehidupan sebelumnya, kan?"
"Tetap saja, aku menyukaimu, Leon. Bagaimana perasaanmu tentangku? Jika kamu memiliki kenangan dari kehidupan sebelumnya, kamu harusnya memahami cinta, kan?"
"......... Yah, umm, jujur ​​aku juga tertarik pada Alice, aku ingin bersama selamanya, tapi kita saudara yang terhubung oleh darah - hnn !?"
Aku tidak bisa menyelesaikan kalimatku. Alice memeluk tubuhku dan mulutku dibungkam oleh bibir Alice ................................... Tidak, tidak tidak. Apa yang kamu lakukan dengan bibirmu? Hah? Apa? Ciuman? Kenapa kamu menciumku !?
"A ... Alice !? Apakah kamu tahu apa yang kamu lakukan !?"
"...... Apa yang kamu katakan? Tentu saja itu ciuman di antara sepasang kekasih."
"Tentu saja ciuman - tidak! Tenang! Bukankah kita kakak dan adik !?"
Aku mencoba untuk tenang, tetapi Alice hanya memiringkan kepalanya dan menatapku, bingung mengapa aku panik.
"Bukankah itu baik-baik saja? Dalam kehidupan kita sebelumnya, kita adalah saudara laki-laki dan perempuan, tetapi sekarang tidak lagi. Dalam pikiran kita, kita mungkin saudara laki-laki dan perempuan, tetapi secara genetik seharusnya tidak ada masalah, kan?"
"Yah itu memang benar ..... tidak, tidak, aku tidak akan tertipu!"
"Eh ~?"
"Tidak, jangan 'Eh ~' Saya’. Pertama, menjauhlah sedikit."
"Mengapa?"
"Yah itu karena, sesuatu seperti ini ....."
Aku tidak dapat selesai mengatakan, "Itu karena kita adalah kakak dan adik." Seperti yang Alice katakan, kita adalah kakak dan adik dalam kehidupan kita sebelumnya, tetapi di dunia ini, kita tidak ada hubungan darah sama sekali.
"Hei, Yuya nii-san .... Aku menyukaimu, tapi aku tidak pernah bisa mengaku. Jadi, kupikir aku tidak akan pernah bisa melihatmu lagi dan aku menyerah."
"Lalu, situasi ini aneh, kan !?"
"Itu tidak aneh. Yang kucintai adalah Leon, jadi seharusnya tidak ada masalah."
"Tidak, tidak, tidak, Leon adalah kakakmu yang sebenarnya."
"Itu bahkan lebih menakjubkan! Orang yang kucintai dalam hidup ini ternyata adalah kakak laki-laki yang kucintai dalam kehidupanku sebelumnya!"
"Kenapa kamu begitu bahagia !? Bahkan dalam drama, jika sepasang kekasih adalah saudara yang terpisah sepanjang hidup mereka, pasti akan ada banyak konflik!"
"Bukankah itu aneh? Jika sepasang kekasih itu berpisah sepanjang hidup mereka, bukankah mereka akan senang bertemu satu sama lain? Aku akan berusaha keras untuk melihat kekasihku!"
"Jangan berputar-putar! Sebaliknya, tenanglah sedikit! Karakterku harusnya lebih terkendali! Kenapa kamu begitu agresif !?"
"Itu karena dalam kehidupanku sebelumnya, aku selalu sakit. Jadi, aku selalu seperti ini di dunia ini."
"Eeeeeeehhhhh ......"
Entah bagaimana, gambaran Saya’ yang ada di pikiranku hancur.
"Lagipula, kamu bisa melihat rambutku, kan !?"
Alice tersenyum sambil menggerakkan jari-jarinya ke rambutnya yang berwarna sakura.
".....Apa maksudmu?"
Aku merasakan firasat buruk setelah menanyakan ini, tapi Alice hanya menjawab dengan senyum lebar.
"Di Jepang, rambut merah muda akan terlihat sangat cabul. Jadi itu pas, kan?"
"Apakah itu alasanmu !? Tunjukkan harga dirimu!"
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments