BLANTERWISDOM101

The Greatest Demon Lord Volume 01 Chapter 02



Chapter 02: Mantan Raja Iblis di Puncak Dunia bersama Teman Baru-Nya

Untuk waktu yang lama, aku merasa terganggu dengan kurangnya temanku, ketika sebuah kesempatan datang mengetuk pintuku.
Ya, aku sedang berbicara tentang Ireena... Meskipun jika aku benar-benar jujur, semuanya terjadi begitu cepat sehingga ini masih belum benar-benar tenggelam. Tapi, eh, kurasa pertemanan baru bisa seperti itu kadang-kadang. Bukannya aku tahu dari pengalaman pribadi. Bagaimanapun, aku memiliki sedikit semangat untuk langkahku sejak pertemuan pertama kami, dan hari-hariku dipenuhi dengan menjelajahi gunung bersama dan saling menyiram air dan berbagi tempat tidur dan terus dan terus... Aku benar-benar diberkati.
Sebelum pertemuan kami yang kebetulan, aku telah menyelinap di sana-sini karena perasaan kesepian yang berkepanjangan, yang membuntutiku dari kehidupanku sebelumnya ke dalam kehidupan ini. Tapi sekarang, itu benar-benar hilang, meninggalkan hatiku dengan sukacita yang tak terbatas.
Pada hari ini, aku terus memerankan bagian dari anak yang normal, memikirkan rencanaku untuk mengejar Ireena melalui beberapa ladang ketika aku menunggunya sampai di rumahku, ketika lewat tengah hari...
“Hi-ho, Ard! Lihat apa yang kudapat! Yahoo!”
Bukan Ireena yang memasuki kamarku, tetapi ayahku yang sangat hiperaktif, mengacungkan pedang panjang dengan bilah indah yang berkelip di bawah cahaya.
"Pedang lamaku terlihat sangat lusuh, jadi aku membelanjakan yang baru!" Ayahku terus menjerit dan menggeliat-geliat dalam kegembiraan. Memandangnya membuatku mual, jika aku bersikap jujur.
"Lihat, Ardy-Ard! Sangat keren, bukan? Barang-barang berkualitas tinggi!” Dia mendorongnya ke arahku, membawa tindakan ceria yang menjengkelkan itu.
Aku mencengkeram gagangnya dan menatap bilahnya. "Ayah. Sangat menyakitkan bagiku untuk memberi tahumu bahwa kamu telah ditipu. Pedang ini tidak berharga."
Dia memiringkan kepalanya dan mengeluarkan suara "Apaaaaaa?" yang menyedihkan. Sepertinya dia tidak memiliki mata yang tajam.
“Maksudku, bilah ini memiliki tingkat ketajaman sepuluh. Upaya setengah hati sebagus-bagusnya. Mengingat kualitas pedangnya, pedang itu seharusnya dapat memiliki tiga atribut jika teknik kompresi yang tepat digunakan.”
"... Apa—? Tidak, tunggu, itu... Hah?" Ayahku menatap kosong ke arahku.
Aku yakin dia terkejut mengetahui bahwa dia telah diperdaya untuk membeli sepotong sampah.
"Tapi tidak perlu khawatir. Itu mungkin untuk memperbaikinya menjadi pedang normal, meskipun aku tidak bisa mengatakan itu akan menjadi kualitas terbaik." Aku menanamkan kekuatanku ke dalam pedang sebelum mengembalikannya padanya.
"Itu benar... Hanya ingin tahu. Atribut apa yang kamu berikan?"
"Tingkat ketajaman seratus. Fire Support. Self-Sharpening Blade. Dan itu saja."
Segera setelah aku menjawab, dia mengayunkan pedang ke meja di dekatnya dan memotong sudut, menelannya menjadi api dan mengubahnya menjadi abu sebelum sempat menabrak lantai, itu berkat Fire Support. Astaga. Dia pasti kesal karena dia telah ditipu, dan kurasa aku tidak bisa menyalahkannya karena membawanya keluar pada benda mati. Maksudku, kamu seharusnya sudah melihat bilahnya sebelumnya.
"... Kamu pasti bercanda," gumamnya pada dirinya sendiri sambil menatapnya.
Ya, Aku yakin dia mendidih. Kalau terus begini, dia akan menghajar orang tua yang menjalankan bengkel—
“Arrrrd! Aku disiniii!"
Yah, itu bukan urusanku. Sebaiknya biarkan dia melakukan apa yang dia mau. Ditambah lagi, hariku sudah penuh, karena aku akan sibuk bermain-main dengan Ireena. Semua rencana lain bisa sampai diundur ke belakang.
Aku bergegas ke pintu, meninggalkan ayahku yang pemarah di kamar.
"Maaf sudah membuatmu menunggu."
"Tidak sama sekali! Ayo, kita pergi!” Ireena meraih tanganku dan menarikku keluar, dengan penuh semangat berlari di sebelahku dan terlihat manis seperti biasanya.
Rambut perak yang indah. Wajahnya yang seperti boneka. Kulit seperti susu, hampir seperti porselen. Dan dadanya mengintip melalui gaun putihnya.
Ditambah, belahan dada. Juga, sisi payudaranya.
Aku tidak pernah merasa lebih beruntung untuk menjadi temannya.


Kami berhasil sampai ke pegunungan.


“Oh, aku hampir lupa. Ayah bilang dia ingin membuat pedang baru dan memintaku untuk mengumpulkan bahan untuk itu... Bisakah kau membantuku?"
“Tentu saja. Apa yang mungkin kamu cari?"
"Hmm... Aku pikir kita perlu dua taring dari Ultima Tiger, cairan tubuh dari Meteo Slime, dan batu sihir dari Ancient Boa."
Aku benci untuk memberi tahumu bahwa tidak mungkin kami akan menemukan satu pun mereka di gunung ini. Maksudku, setiap item dalam daftar itu hanya akan ditemukan di tempat tujuan bagi para petualang yang paling berani. Aku yakin ini adalah ide lelucon ayahnya, tetapi cukup mudah untuk mengetahui monster mana yang cukup dekat dengan apa yang sebenarnya dia cari— berikan atau ambil beberapa kualitas— dan kemudian kejar mereka.
Setelah kami berhasil menyelesaikannya dalam waktu singkat, kami mencampuradukkan pekerjaan dan bermain dengan "mengasah," yang melibatkan berburu setiap binatang buas yang bisa kami temukan di dungeon terdekat untuk mendapatkan experience point. Aku bisa merasakan peningkatan energi sihirku dalam peningkatan fraksional saat aku mengalahkan mereka satu per satu. Ini adalah cara tercepat untuk menjadi master mage.
Kami bersembunyi dan mengumpulkan monster selama lima jam sebelum keluar dari dungeon. Aku masih bersemangat dan bersiap untuk pergi, tetapi Ireena benar-benar kelelahan. Kami beristirahat sebentar di luar, dan dia baru saja mulai pulih dari keletihannya ketika dia tiba-tiba menatapku.
"H-hei, Ard. Kau tahu, aku... Aku ingin belajar cara mengaktifkan mantra tanpa merapal!" Tuntutnya.
"Yah, itu mengejutkan. Bukankah kamu yang memberi tahuku bahwa kamu sudah menguasainya ketika kamu berusia tiga tahun?"
"I-itu... Jadi apa? Itu dulu! Dan ini sekarang!” Dia berteriak, wajahnya merah padam dan matanya menjadi berair karena air mata.
Menilai dari reaksinya, jelas dia berbohong.
Hah, jadi dia benar-benar tidak bisa melakukannya.
"Yah, oke. Baiklah. Tapi sebelum kita mulai... katakan padaku: Apa itu sihir?"
"Heh-heh-heh! Itu sangat mudah! Sihir berasal dari bahasa rune yang diciptakan oleh Raja Iblis! Dan dengan membaca mantra yang terekam dalam simbol-simbol ini, kita dapat melepaskan mantra! Seluruh reaksi ditenagai dengan mengkonsumsi energi sihir kita sendiri! Itulah sihir itu!"
Dia dengan penuh semangat melirik ke arahku, wajahnya seperti buku yang terbuka: Aku benar, kan? Kau tahu, kamu bisa memujiku, bukan? Ayo, silakan! Guk guk!
Aku menurut, membelai kepalanya.
"Hee-hee-hee...! Yah, bagaimanapun juga, aku yang terbaik! Tidak ada pilihan lain!” Dia berseru, membusungkan dadanya dengan penuh kemenangan. Ya ampun, dia sangat lucu. “Baiklah, Ireena. Apa itu rapalan? Mengapa kita harus menggunakan rune? Apa hubungan antara rune dan mantra?"
Pertanyaan-pertanyaan ini membuatnya lengah — tetapi aku sudah mengharapkan itu, karena buku pelajaran kami tidak membahasnya. Ya, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa buku-buku kami hanya berisi informasi tentang mantra tingkat rendah, yang super lemah dibandingkan dengan teknik yang setara dalam kehidupan masa laluku.
Aku yakin seseorang meletakkan langkah-langkah pencegahan ini di tempat untuk menjaga massa dari mendapatkan terlalu banyak kekuatan. Aku mendengar pembuat kebijakan kami tidak terlalu suka berbagi. Tebakan terbaikku adalah bahwa mereka takut pada rakyat jelata. Terutama mengingat bagaimana mantra yang paling mudah diakses adalah lemah seperti sampah, aku hanya bisa berasumsi bahwa bangsawan telah menyedot semua teknik terbaik untuk diri mereka sendiri dan menurunkannya di antara mereka sendiri dari generasi ke generasi.
"Dengarkan baik-baik, Ireena. Sihir tergantung pada komposisi lingkaran sihir.”
"Komposisi... lingkaran sihir?"
"Itu benar. Saat kita mengucapkan mantra, kita membuat lingkaran sihir dengan membaca keras-keras isinya, yang kita sebut formula sihir. Itu menyebabkan lingkaran mengisi dengan energi sihir. Ini adalah salah satu bagian dari bagaimana kita mengaktifkan sihir.”
Sambil mengangkat jari telunjukku, aku melanjutkan. "Sangat mungkin untuk membentuk lingkaran sihir tanpa rapalan dengan memproyeksikan gambar yang jelas di pikiranmu."
Untuk mengarahkan penjelasanku ke awal, aku memanggil satu di ujung jariku untuk mengaktifkan Flare di depan Ireena. "Cobalah untuk mengeluarkan sihir saat kamu memvisualisasikannya dalam pikiranmu."
“A-Aku mengerti!” Ireena mengangguk ketika dia mendorong telapak tangannya ke langit, dan semburan api kecil keluar dari lingkaran sihirnya.
“Wowie! Wow, wow, wow! Aku melakukannya! Selamat tinggal, rapalan!”
Ya Tuhan, kegembiraannya yang tak bersalah membuatnya ekstra imut dan menghangatkan hatiku hanya dengan melihatnya.
"Aku melakukannya! Aku melakukannya! Hore!” Pekiknya, terus-menerus menebarkan sihir dalam kegembiraan.
Ketika aku menyaksikan momen yang lembut ini, aku tidak bisa menahan perasaan sedikit sedih. Soalnya, kekuatan dan efektivitas lingkaran sihir sangat bervariasi, tergantung pada seberapa banyak energi sihir yang dikonsumsi. Untuk mempermudah, jika mantra Flare yang normal membutuhkan seratus unit untuk dieksekusi... maka itu terjadi saat Ireena berusia dua puluh tahun, hal itu yang membuat sihirnya sangat lemah. Aku berani bertaruh bahwa energi sihirnya jauh lebih rendah dari rata-rata.
Dengan kata lain, dia tidak memiliki bakat. Mungkin akan menghancurkan hatinya ketika dia menemukan hal itu di masa depan.
"Aku melakukannya! Lihat aku pergi! Kita berada di level yang sama sekarang, Ard!"
... Tapi aku sudah memutuskan akan selalu mendukung gadis konyol ini, tidak ada pertanyaan. Aku akan menanggung bebannya sebagai milikku— dukacita, rasa sakitnya, segalanya— dan menariknya berdiri setiap kali ia gagal.
Karena itulah arti sebenarnya dari persahabatan.



Waktu berlalu dengan Ireena (malaikat manisku) di sisiku. Dengan taburan ini dan sedikit itu, aku berhasil mencapai usia lima belas tahun.
Seperti di kehidupan masa laluku, ini adalah usia dewasa penuh. Sekitar waktu ini, orang-orang mulai memetakan sisa hidup mereka dan dengan serius merenungkan pekerjaan masa depan mereka. Tak perlu dikatakan bahwa kedua orang tua kami sangat menyadari fakta itu.
Pada malam ini, Ireena dan ayahnya akan bergabung dengan keluargaku untuk diskusi meja bundar tentang masa depan kita. Saat itu sekitar jam sembilan malam ketika langit terbungkus dalam kegelapan bertubi-tubi, dan bulan kuning muda menerangi sekelilingku. Konser serangga berkicau menghibur mereka yang lewat.
Ada ketukan di pintu, dan aku pergi untuk menyambut para tamu di tempat orang tuaku.
"Selamat malaaaaaam, Ard!" Itu adalah Ireena, yang keceriaan berlimpah tidak pernah terbenam dengan matahari.
“Halo, Ard. Selamat malam,” Sapa ayahnya yang merupakan elf berambut putih, Weiss.
Aku mengantar mereka ke dalam untuk membuat semua orang duduk di meja makan, tempat kami pertama kali berdoa sebelum makan.
"Kami berterima kasih kepada Ayah kami — Raja Iblis Varvatos — dan Yang Mulia Ratu atas hadiah ini."
Pada periode ini, tampaknya sebuah agama dengan diriku sebagai dewa utama telah berakar. Seluruh dunia menyembahku, tetapi aku memiliki... perasaan yang sangat beragam, seperti yang dapat kamu bayangkan. Mengesampingkan seluruh bagian "Ratu", sejak awal mengapa mereka harus mengucapkan terima kasih?
“Oke, sekarang setelah kita melakukan doa bodoh ini, silakan dan makan! Kari Ard sama lezatnya hari ini seperti hari-hari lainnya!"


"Yaaaay! Terima kasih untuk makanannya!” Ireena mulai meneguknya dengan tergesa-gesa.
Ya ampun, bahkan kerakusannya mulai terlihat manis.
"Tee-hee. Menggemaskan seperti biasa, Ireena. Gambaran yang mengejutkan tentang ibumu... Ahhh, aku ingin bersenang-senang denganmu...," Ibuku mengerang, mengeluarkan beberapa komentar kriminal serius dengan ekspresi cabul di wajahnya.
Tidak memperhatikan predator ini, Ireena terus makan.... Kebetulan, aku tidak tahu detail tentang ibunya, tetapi mengingat dia tidak pernah bergabung dengan kami untuk makan malam, aku mungkin bisa menebak.
Yah, berkat Ireena, aku sangat menikmati makan malamku.
"Mengapa kita tidak memulainya?" Weiss meletakkan sendoknya di atas meja dan menuju inti masalahnya. Kecantikan androgininya disorot oleh senyum lembut, tetapi matanya bersinar dengan tekad yang sungguh-sungguh. "Pertama: Ard. Apa yang ingin kamu lakukan?"
"Ya, yah... Ada beberapa hal, tetapi saat ini... aku ingin membuat seratus teman."
"Ha-ha-ha. Harus kuakui, aku tidak pernah bisa mengatakan apa yang kamu pikirkan," Katanya, sambil tertawa kecil sebelum beralih ke Ireena. "Dan bagaimana denganmu? Inti dari masa depanmu telah diputuskan, tetapi masih ada waktu sebelum itu. Menurutmu, apa yang akan kamu lakukan?"
"Hmm... Baiklah, untuk saat ini... aku— aku rasa aku ingin bersama Ard. Ya,” Bisiknya sambil dengan malu-malu menggaruk pipinya yang memerah dan mengarahkan matanya ke bawah.
Gah! Dia sejujurnya terlalu berharga.
"Benar. Aku mengerti kedua perasaan kalian. Aku punya solusi yang tepat."
"Kurasa sebaiknya kalian berdua menghadiri Akademi Sihir."
"Ini sempurna untuk tujuanmu, Ard, dan aku yakin itu akan membantu impianmu menjadi kenyataan juga, Ireena!"
Mendengar kata akademi mengirimkan gelombang rasa sakit berdesir di perutku. Maksudku, tentu saja, ini akan menjadi cara tercepat untuk berteman. Faktanya, aku memiliki ide yang persis sama dalam kehidupanku sebelumnya ketika aku mengubah diriku menjadi orang pada umumnya, berbohong tentang masa laluku untuk memasuki akademi. Itu adalah solusi terbaik yang bisa kupikirkan: Sembunyikan wujud asliku dan hidup sebagai orang lain untuk berteman, tetapi... Aku berhasil untuk tetap sendirian dan terisolasi meskipun ada rencanaku sangat mudah. Luar biasa.
Dan, yah, jika aku benar-benar jujur ​​di sini, aku diganggu— dengan keras.
Bayangkan ini: Raja Iblis menderita di tangan rakyat jelata.
Seperti, misalnya, ada satu waktu ketika aku meninggalkan kelas untuk mengurus beberapa urusan di kamar mandi, sama seperti yang kamu lakukan, dan mereka menjulukiku "Manusia sampah" dan membuatku menjadi bahan tertawaan! Dan mereka bahkan sampai menulis di mejaku dan mengotori buku pelajaranku... Aku akhirnya berhenti sekolah setelah setahun. Aku yakin kamu dapat melihat bagaimana aku menghubungkan akademi dengan banyak sekali trauma.
“Akademi Sihir?! Wowie! Kedengarannya sangat menyenangkan!" Mata Ireena berbinar.
Aku tidak mungkin mengatakan aku tidak ingin pergi bersamanya, tuhan melarang hal itu. Maksudku, ayolah. Senyuman itu. Aku perlu melindunginya.
“Aku tidak keberatan. Aku akan bergabung dengan Ireena dan memasuki akademi."
"Bagus. Ini yang terbaik, aku yakin. Dan aku yakin kamu akan dapat memiliki banyak teman... Oh, dan, Ard, aku pikir ini akan menjadi kesempatan yang baik untuk menyesuaikan kembali kompas akal sehatmu."
Akal sehat? Aku memiliki akal sehat lebih dari siapa pun. Maksudku, aku pernah menjadi Raja Iblis yang agung. Aku tidak akan bisa menavigasi solusi diplomatik dan melakukan bisnis resmi lainnya jika aku tidak unggul dalam setiap aspek pengetahuan umum dan etiket.
Yah, Weiss mungkin hanya mencoba mengatakan bahwa aku masih anak-anak. Masuk akal. Aku mengangguk patuh... dan segera mengubah topik pembicaraan.
"Aku baik-baik saja dan mendaftar di akademi, tetapi apakah kita memenuhi kualifikasi mereka?"
"Hmm? Kualifikasi?"
“Aku menyadari bahwa aku tahu sedikit tentang akademi, tapi... apakah mereka menerima rakyat jelata? Aku mendapat kesan bahwa itu adalah lembaga yang dirancang untuk melayani kaum bangsawan."
"Tidak perlu khawatir. Tentu, para bangsawan dulu mendiskriminasi orang awam dimasa lalu, dan kami tidak mampu membayar uang sekolah, apalagi bersekolah. Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, pintunya terbuka untuk semua orang... Tapi itu intinya. Tidak ada tempat yang ditutup untuk kalian berdua."
“―? Apa maksudmu dengan itu?” Aku memiringkan kepalaku dengan sikap bingung, yang dikembalikan oleh Weiss dengan baik.
“... Hei, kalian. Apakah kalian belum memberi tahu anak ini sesuatu?" Dia bertanya, menatap orang tuaku.
“Ah, baiklah, kamu tahu. Aku juga suka mendengar dongeng tentang pelecehan, tapi...”


"Kami tidak suka berbicara tentang diri kami sendiri. Ini sangat memalukan." Orang tuaku tertawa gugup, dan Weiss menghela nafas, mengalihkan kembali pandangannya padaku.
"Dengar, Ard. Apa yang akan aku ceritakan adalah kebenaran penuh dan jujur." Dan kemudian... dia memukulku dengan penerangan yang mengejutkan.
"Orang tuamu adalah Great Mage yang terkenal, dan aku adalah Heroic Baron, meskipun rasanya agak murahan menyebut diriku seperti itu. Singkatnya, kami bertiga berada di luar grafik dalam hal kekuatan. ”
"Apa?" Aku mengucapkannya dengan menyedihkan sebelum aku sempat menghentikannya untuk keluar dari  bibirku. Ini terlalu banyak untuk diterima, tapi aku tahu Weiss benar-benar serius. Tidak ada pertanyaan bahwa apa yang dia katakan adalah kebenaran.
... Sejujurnya, aku punya beberapa masalah tentang seluruh situasi ini.
Aku menolak untuk dipisahkan. Aku membencinya sampai-sampai itu membuatku mundur dengan jijik melihat diriku begitu marah. Dalam kehidupan masa laluku, aku telah kehilangan begitu banyak karena menjadi Raja Iblis, karena menjadi "Istimewa." kau lihat, keunikan dan kesepian hanyalah dua sisi dari mata uang yang sama, dan aku tahu itu dengan sangat baik, itulah sebabnya aku benci untuk menonjol dan menghindarinya sebisa mungkin.
Tapi apa yang terjadi sudah terjadi. Aku dengan enggan menerima bahwa aku adalah putra Great Mage. Ditambah, tampaknya mereka adalah mutan, untungnya, berdasarkan teksnya. Secara umum, itu berarti mereka dilahirkan dengan kemampuan luar biasa yang melampaui batas spesies mereka. Tetapi kualitas-kualitas ini bukan keturunan, yang berarti mereka datang dan pergi dengan kelahiran dan kematian mereka. Ini adalah nikmatku yang menyelamatkan: Orang tuku mungkin istimewa, tetapi aku tidak berbeda dari yang lain. Aku tidak akan pernah dikenal sebagai Raja Iblis lagi.
Pertemuan berlanjut dan berakhir tanpa pertengkaran. Ketika makan malam hampir selesai, Weiss menatapku dengan ekspresi serius.
"... Aku percaya kamu akan menjaga Ireena di akademi, Ard."
Hanya ucapan orang tua yang khas. Tapi ada sesuatu yang menarik perhatianku.


Mengapa wajah Weiss memiliki begitu banyak ketakutan dan kecemasan?
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

1 Comments

  1. Terimakasih banyak min dan sangat di tunggu update selanjutnya dari LN ini

    ReplyDelete