-->
BLANTERWISDOM101

The Greatest Demon Lord Volume 01 Chapter 03



Chapter 03: Mantan Raja Iblis dan Misinya untuk Membuat Seratus Teman

Seminggu kemudian, Ireena dan aku mengucapkan selamat tinggal kepada orang tua kami dan menaiki gerobak. Perjalanan ke ibukota kerajaan Dycaeus memakan waktu beberapa hari.
Ketika kami tiba, aku langsung melihat tempat itu sangat berbeda dari kehidupan masa laluku. Aku kira itulah yang diharapkan. Hal pertama yang pertama, tidak ada dinding atau gerbang yang terlihat. Kembali pada zamanku, kami semua sepakat bahwa ibukota perlu dibentengi secara maksimal, tetapi era ini jelas memiliki gagasan lain. Itu, atau kota ini sudah gila. Itu serius tampak seperti pemandangan kota yang ramai telah dibuang ke lapangan terbuka dan dibiarkan di sana tanpa memikirkan pertahanan militer. Seluruh konsep itu adalah asing bagiku.
Ngomong-ngomong, setelah kami mencapai zona drop-off dekat pintu masuk dan mengucapkan terima kasih kepada kusir, kami berdua masuk ke dalam ibukota kerajaan dengan segala kemuliaannya.
"Ya... Ini benar-benar luar biasa."
Seolah-olah aku memasuki dunia lain sama sekali: Ibukotanya tidak seperti desa kami di kampung halaman. Ada beberapa bangunan batu dan bata, yang aku kenal baik, tetapi sebagian besar bangunan dibangun dengan cara yang tak terduga menggunakan bahan membingungkan. Aku akan kehilangan akal jika aku melihat beberapa bangunan ginormus menusuk langit di atasku pada zamanku.
Ini adalah bagian terbaik dari reinkarnasi, sama klisenya dengan yang terdengar.
Dengan mengatakan itu, bukan seolah-olah kita bisa berdiri di sekitar mengambil pemandangan selamanya. Pertemuan kami berikutnya melibatkan pertemuan dengan kepala akademi, yang bukan sesuatu yang bisa kami beri jaminan. Kami berbaris berdampingan dan berangkat, berjalan di jalan utama. Itu ramai dengan aktivitas dan bangunan terjepit erat di kedua sisi jalan batu, tempat di mana orang-orang berlalu-lalang. Kami berjalan menuju akademi dengan berjalan santai. Damai akhirnya.
... Yah, kecuali untuk banjir konstan tatapan vulgar yang diarahkan pada Ireena.


"Hei, cewek itu lucu sekali... Berani taruhan jika aku bicara dengannya?"
“Menyerahlah, bung. Dia mengenakan seragam akademi. Aku yakin dia bangsawan atau orang kaya."
"Ya ampun, dia jauh dari ligaku."
Bajingan itu punya satu hal yang benar: Kami berdua berseragam, meskipun kami belum secara resmi mendaftar di sekolah. Mereka dikirim untuk kami kenakan sebagai siswa, meskipun penerimaan kami secara teknis di udara dan bergantung pada beberapa hal. Tidak ada apa pun tentang seragamku yang layak disebutkan, tapi Ireena... sangat terbuka untuk sedikitnya.
Berkat desain yang licik ini, paha tebal Ireena dan payudara yang indah terbuka lebar. Ditambah dengan kecantikannya yang tak tertahankan, ia membuat dua belas dari setiap sepuluh orang melakukan pengambilan ganda.
"Heh-heh-heh, mereka tidak bisa mendapatkan cukup dariku!"
"Itu tidak bisa dihindari. Kecantikanmu akan selalu mengundang perhatian, Ireena."
Aku tampak sopan dan pantas di luar, tetapi aku marah di dalam. Siapa pun yang mengarahkan hasrat jasmaninya kepada putriku yang manis akan menghadapi kematian karena dosa-dosa mereka.
Mungkin aku harus setengah telanjang dan mengalihkan perhatian mereka.
Aku baru saja siap untuk secara serius mewujudkan rencana ini.
"Berisik! Yang kulakukan hanyalah membunuh kucing liar yang bodoh!” Ejekan dari sebuah suara tidak pastiyang menyebabkan kami berhenti di jalur kami.
Aku tahu ini akan menyebabkanku terjerat dalam kekacauan yang menjengkelkan, tetapi aku menghibur mereka dan berbalik ke sumber suara tersebut. Di dekat dinding di sudut jalan utama, beberapa anak laki-laki orc sedang membayangi... seorang gadis cantik yang tampak berusia sekitar delapan belas tahun.
Karena dia tidak memiliki karakteristik tubuh atau aura yang memberi kesan sebaliknya, aku menduga dia adalah manusia. Bagaimanapun, penampilannya segera menarik perhatianku. Wajahnya halus seperti boneka dan dibingkai dengan kunci pirang platinum panjang. Dia tampak sangat istimewa.
"... Yah, kupikir kalian jauh lebih berharga dari ‘kucing liar yang bodoh’ itu."
"Apa?! Coba saja dan katakan itu lagi!” Seru seorang orc dengan aura membunuh.
... Mereka sudah sangat jauh sehingga aku tidak akan bisa menjelaskan situasinya dengan berbicara.
"Aku harus membantunya!" Ireena berteriak, mencoba untuk bergegas ke tempat kejadian, tetapi aku menahannya.
"Tunggu dulu, Ireena. Kamu cukup menyaksikan. Aku yang akan melihatnya."
Sebagai teman dan muridku yang terkasih, dia harus tahu aturan pertempuran.
Dikatakan, dia tidak tepat di tingkat di mana dia bisa menghadapi sekelompok orc. Terutama karena mereka dikenal keras kepala. Hal itu meninggalkanku dengan satu pilihan: Sudah waktunya bagi mantan-Raja-Iblis-sederhana-yang-menjadi-penduduk-desa-ini untuk masuk.
Ireena menurut, dan aku berjalan ke arah kelompok itu — Menyerang orc terdekat di belakang kepalanya dengan KO satu pukulan. Raut wajah pada kelompoknya memucat karena serangan mendadak ini. Melihat peluang, aku dengan cepat berbalik untuk menyelesaikan sisanya.
Serangan telapak tangan ke dagu. Tendangan depan ke pangkal paha.
Dua jatuh dalam satu pukulan. Tiga yang tersisa berbaris di depanku.
"Siapa kau?!" Pekik seorang.
Mereka berjalan tertatih-tatih, didorong oleh amarah dan bersiap-siap ketika mereka mendekat... tapi aku bergegas ke arah mereka, menutup jarak di antara kami dalam sekejap, dan menabrak setiap kepala secara berurutan. Mereka jatuh ke tanah dalam tumpukan kusut.
"Dasar tdak sopan," Aku meludah ketus sebelum berbalik ke gadis itu. "Apakah kamu baik-baik saja, Nyonya?"
Dia berkedip kaget sesaat. “Ya, semuanya berkatmu. Itu beberapa langkah yang cukup mengesankan tadi,” komentarnya sambil tersenyum.
Ireena menimpali. “Aku tahu, kan?! Bukankah dia sangat keren?! Ard adalah temanku, kau tahu!" Serunya dengan bersemangat seolah-olah dia yang dipuji oleh orang asing ini. Ireena benar-benar seorang malaikat.
“Ya, itu benar-benar sesuatu. Maksudku, bukan sembarang orang yang bisa melakukan sihir buffing. Aku tidak bisa menahan semangat saat aku melihatmu mengalahkan mereka—"
"Maaf, tapi perselisihan itu tidak melibatkan sihir sama sekali."
"Apa? … Kamu pasti bercanda. Kamu manusia, bukan? Manusia tidak mungkin bisa mengalahkan orc dengan tangan kosong,” Ia berseru dengan ekspresi tidak mengerti yang menempel di wajahnya.
Aku tersenyum dan menggelengkan kepala. “Ini semua tentang bagaimana, di mana, dan kapan kamu menyerang. Setelah kamu mengetahuinya, itu sederhana."
"T-tapi, eh, caramu bergegas masuk? Maksudku, kamu bergerak lebih cepat dari yang manusia bisa.”
“Trik cerdas lainnya. Aku tahu bahwa para amatir ini tidak memiliki pemahaman tentang sihir. Aku pikir itu akan sulit untuk membuat mantra pada mereka, itulah sebabnya aku memilih untuk melibatkan mereka dalam pertarungan tangan kosong.”
"Aku mengerti..." Mata gadis itu menyipit.
 Aku menggigil ketika hawa dingin merambat di punggungku.
Apa yang sedang terjadi? Seharusnya tidak ada alasan dia membuatku merasa seperti ini.
Ketika kecurigaanku tentang dirinya meningkat, dia dengan keras memukulku dari belakang. “Ha-ha-ha, kau cukup ganas, ya? Aku suka kamu!"

Segera, dia mengubah topik pembicaraan. “Ngomong-ngomong, kalian berdua. Seragam itu. Apakah kalian adalah siswa di Akademi Sihir?"
"Aku takut tidak. Aku masih belum mendaftar. Hal yang sama berlaku untuk Ireena di sini.”
"Hmm. Ah, kalau dipikir-pikir itu, aku mendengar mungkin ada dua siswa dengan penerimaan tambahan bergabung tahun ini. Pasti kalian. Dalam hal ini, aku ragu kita akan mendengar keluhan."
"... Mungkinkah kamu terhubung dengan akademi?"
"Itu benar. Aku akan menjadi instruktur tahun ini. Yang termuda dalam sejarah akademi," Dia membual, memancarkan tatapan kemenangan yang jelas mengatakan, Apa yang kamu pikirkan tentang itu?
"Aku Jessica. Jessica von Velgr la Melldies de Rainsworth. Aku anak ketiga dari seorang marquis, tetapi tidak perlu bertindak secara formal denganku, oke?” Dia memberi kami senyum ceria dan mengulurkan tangannya dengan tegas.
Aku menerimanya, dan kami memperkenalkan diri sebagai balasan.
"Ard dan Ireena, ya? Ya, aku juga punya urusan di akademi. Kenapa kita tidak pergi bersama?"
Kami berjalan berdampingan satu sama lain ke tujuan kami dan melewati gerbang ke jalur yang tepat. Akademi Sihir Nasional Laville adalah sekolah terbesar di negara ini, dan memiliki kurikulum yang mutakhir. Bagian dasarnya membentang lebih jauh dari penampilan luarnya... Dan sejujurnya, kampus yang luas itu mengejutkan kami berdua.
Jessica terkikik. "Beri waktu tiga hari, dan itu akan terasa seperti berita lama... Yah, aku harus pergi ke ruang staf, jadi ini adalah tempat kita berpisah. Lain kali kita bertemu, kita akan menjadi guru dan murid."
Dengan perpisahan yang ringan ini, dia melambai pada kami dan pergi.


Setelah Jessica pergi, kami menanyai beberapa siswa di kampus ketika kami mencoba mencari jalan ke kantor kepala sekolah. Ketika kami berjalan melintasi lapangan, aku melihat dua variasi dari seragam kami, yang menandakan status. Berdasarkan info ini, aku bertaruh ada sisa-sisa tingkatan sosial yang memisahkan antara orang kaya dan orang miskin.
Aku merenungkan hal ini saat bepergian melalui gedung sekolah dengan Ireena sampai kami akhirnya tiba di pintu kantor, di mana aku memberikan beberapa ketukan cepat dengan buku jariku sebelum masuk.
"Oh, kamu sudah berhasil. Terima kasih sudah datang,” kata sang kepala sekolah, seorang lelaki tua bernama Golde, ketika dia mengantar kami dengan ramah dan mengambil posisi di depan sebuah meja di tengah ruangan yang luas itu.
Dia tampak seperti tidak lebih dari beberapa hari lagi untuk mencapai umur seratus tahun, tetapi dia dipenuhi dengan vitalitas yang menolak penampilannya. Dia adalah seorang count dan memegang posisi keenam dari mageship, yang dikenal sebagai "Hexagon" —hanya satu peringkat jauhnya dari puncak. Ada kurang dari sepuluh orang yang mendapatkan gelar ini di seluruh negara. Tidak mungkin bagi warga desa biasa (aku) dianugerahi kehormatan ini, meskipun itu tidak akan menjadi kasus di masa kejayaanku.
Di sebelah Count Golde adalah seorang wanita muda yang menarik. Aku kira dia adalah sekretarisnya atau semacamnya. Dia tetap diam sampai sekarang, menatap tajam ke arah kami.
“... Seperti yang diharapkan dari ketiganya. Irregular. Orang tua dan anak sama saja,” gumamnya pelan.
Wanita ini memiliki penilaian karakter yang buruk. Apa maksudnya dengan kita yang Irregular?
"Ooh, ya, cukup menakutkan. Sepertinya mereka akan melakukan jauh lebih baik daripada yang diperintahkan kepada kita."
... Rupanya, mata sang Count perlu diperiksa, ya, terutama jika dia mengharapkan sesuatu dari bocah desa yang normal dan seorang gadis yang kurang biasa-biasa saja.
“Kami telah mendengar tentang kepahlawananmu. Kalian akan dibebaskan dari ujian praktis. Tidak ada yang mengherankan jika kalian akan menerima nilai penuh. Terutama kamu, Ard. Jika kamu melawan pengawas ujian, dia akan mati jika dia tidak hati-hati. Ya memang. Bakat menakutkan seperti itu."
Itu semua adalah basa basi. Dan aku tidak ada hubungannya dengan itu. Orang tua kami terkenal sebagai beberapa pahlawan terbesar dalam sejarah, sehingga akademi tidak bisa menolak anak-anak mereka.
"Namun. Kami meminta kalian untuk mengikuti ujian tertulis. Aku pikir ini akan menjadi tugas yang cukup mudah bagi kaian berdua, tetapi... Aku khawatir aku tidak dapat mengizinkan kalian untuk mendaftar sebaliknya."
Aku mengerti. Itu akan menguji pendidikan dasar kita. Mereka tidak pernah bisa membiarkan dua siswa yang tidak berpendidikan masuk ke sekolah mereka. Kami berdua mengangguk patuh.
"Sangat bagus... Ini sedikit preemtif, tapi mungkin aku harus mengatakannya sekarang. Selamat datang di Akademi Sihir Nasional Laville. Aku merasa terhormat memiliki kalian di sini bersama kami."
Duh, bicara tentang sesuatu yang berlebihan. Ireena dan aku benar-benar berada dirata-rata. Yah, mungkin kurang dari rata-rata.

Beberapa hari kemudian, aku tepat sedang menulis melalui ujian tertulis di akademi, bergabung dengan beberapa siswa lain.
Aneh. Benar-benar gila. Tesnya terlalu mudah. Pasti ini yang mereka sebut pertanyaan jebakan, aku yakin.
Itu harus menjadi salah satu masalah di mana kamu menekan jawaban dengan membaca yang tersirat dan kata-kata dan spasi. Ya. Itu pasti itu. Maksudku, kalau tidak, anak tiga tahun bisa lulus dengan mudah.
Itu sudah jelas. Bagaimanapun, akademi ini berdiri di garis depan semua lembaga lain di negara ini, didirikan pada masa-masa awal bangsa untuk memberikan pendidikan yang menyeluruh.
Masuk akal bahwa mereka akan memiliki beberapa masalah rumit pada pengujian mereka. Bagus. Ini akan menyenangkan.
Pada pagi hari setelah ujian, aku menuju ke akademi dengan Ireena di belakangnya.
Hasilnya diposting di papan nama di gerbang depan, penuh dengan kerumunan siswa — tersenyum atau terisak-isak dengan gaya paska ujian.
"Yah! Jelas tidak mungkin kita akan gagal! Kita akan meraih posisi teratas!" Ireena mendorong maju, membusungkan dadanya dengan percaya diri.
Aku membuntutinya dan memperhatikan hasilnya.
Tidak butuh waktu lama untuk mengonfirmasi bahwa kami telah masuk. Lagi pula, kedua nama kami berada di bagian paling atas daftar. Ireena mencetak poin penuh. Luar biasa. Gadis kecilku tersayang sangat pintar.
Aku, di sisi lain...
"Hei. Hei, Ard. Bukankah ini aneh?"
"M-Memang. Aku juga tidak mengerti," kataku, bingung.
Itu tidak masuk akal. Aku mencetak total... nol poin.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

1 Comments