-->
BLANTERWISDOM101

Kanzen Kaihi Healer no Kiseki Arc 02 Chapter 06



Chapter 06: Fairy Shop
Saat Pino dan yang lainnya telah mengeluarkan begitu banyak peralatan dan bahan-bahan untuk memasak, aku menyalakan api di depan pohon besar dan mulai memanggang daging.

Di mana mereka menyembunyikan semua benda itu?

Ada banyak jamur! Mari kita memasaknya sebagai foil yaki* dan tambahkan mentega.
*Foil yaki adalah hidangan atau metode memasak dengan membungkus bahan makanan menjadi satu dengan kertas foil. Biasanya terdiri dari jamur, sayuran, dan ikan, dibumbui dengan mentega, kecap, miso, atau sake, dan dipanggang bersama hingga lunak dan gurih.
Lusha memandang ke arah Pino, yang sudah maju dan mulai memanggang jamur sambil bersenandung untuk dirinya sendiri, tetapi dia dengan cepat menyingkir tepat di sebelahnya.

Ijinkan aku membantumu. Apa yang bisa kukatakan? Ada begitu banyak bahan di sini untuk dimasak...

Tentu saja! Makanan itu penting, kau tahu? Itu akan memperkaya hatimu!

Aku setuju dengan itu, tetapi akan sulit untuk mengikuti filosofi itu di Lautan Pohon. Tidak seperti party Pino, kami tidak menyiapkan peralatan memasak karena kami biasanya menggunakan makanan yang diawetkan. Pino berkata kita bisa makan bersama, tapi aku masih merasa seperti mengambil keuntungan dari mereka.

Liliana memperhatikan keragu-raguanku dan menatap mataku.

Apa yang salah?

Tidak ada, hanya saja... Aku tidak punya bahan makanan untuk berkontribusi. Party mu yang menangani semuanya.

Apakah itu masalahnya? Tidak ada yang perlu dikhawatirkan, Pino memiliki banyak bahan. Dia suka makan makanan enak, kau tahu.

Liliana dan Hassan tertawa bahwa meskipun mereka bertindak sebagai penjaga, mereka selalu makan enak.

Nah, skill memasaknya normal. Namun, dia tampaknya memiliki prinsip untuk tidak berprasangka terhadap bahan-bahan eksotis, jadi kadang-kadang kita berakhir dengan beberapa makanan aneh yang mengerikan.

Ha ha ha…

Omong-omong, itu sangat menyenangkan untuk mengambil jamur dari Jamur itu. Kami makan daging monster babi hutan, diburu oleh Hassan, dengan jamur mentega dan tumis. Aku terkejut Lusha bisa tahan memakan monster, tetapi ketika aku mencoba menggigit, aku lebih terkejut dengan rasanya yang lezat.





◆ ◆ ◆





Yah, sepertinya kita akan berpisah di sini, karena kita mengambil rute yang berbeda. Benua Iblis masih jauh, jadi harap berhati-hati, kalian berdua.

Tentu saja.

Keesokan harinya kami dan kelompok Pino berpisah.

Harus kukatakan, senang rasanya memiliki seorang Healer.

Ya, Pino sedikit energik sehingga dia lega memiliki Shield.

Ah... kalau begitu, lakukan yang terbaik untuk menjaganya.

Aku tertawa kering mendengar kata-kata Hassan dan Liliana. Akan sangat sulit untuk mengawal seseorang yang akan berkeliaran begitu dia melihat tumbuhan obat.

Khusus untukmu, kalau begitu - gunakanShield untuk terakhir kalinya. Dan terima kasih banyak untuk semuanya.

Terima kasih!

Kami bertukar rasa terima kasih saat aku menerapkan mantra Shield pada mereka.

Sekarang, kalian berdua, lakukan yang terbaik.

Hati-hati.

Sampai jumpa lagi.

Lusha dan aku balas melambai pada mereka bertiga saat kami berjalan sendiri menuju ke kedalaman Lautan Pohon.

Untungnya, Lautan Pohon memiliki cuaca yang baik hari itu, jadi kami memiliki waktu yang mudah berkat matahari yang menyinari pepohonan. Bahkan lebih mudah untuk melihat monster dari kejauhan, jadi dengan visibilitas yang meningkat, aku bisa yakin menghindari tanah yang tidak stabil yang akan hancur berkeping-keping. Kemungkinan.

Kabut itu terlalu parah sebelumnya, itu sebabnya aku mengambil langkah buruk... Aku benar-benar menyesal tentang itu.

Hmm?

Ya?

Saat dia berjalan dengan hati-hati, Lusha tiba-tiba mengangkat suaranya. Untuk sesaat, aku bertanya-tanya apakah sesuatu telah terjadi, tetapi aku tidak merasa tegang. Lusha memandang ke depan kami, dan sepertinya tidak ada yang aneh—

Sementara aku memikirkan itu dan mengikuti pandangan Lusha, tiba-tiba aku melihat sesuatu yang seharusnya tidak ada.

... Apakah itu toko?

Kami masih di Lautan Pohon, tapi disana jelas terlihat ada banyak barang yang ditata.

Tikar tersebar tepat di atas tanah, dan aneka barang dan peralatan disusun di atas lembaran tikar, seolah-olah itu untuk dijual. Aku hampir tidak dapat menemukan pemiliknya, tetapi kemudian mata kami bertemu.

Hah?

Aku tidak bisa menahan diri untuk berteriak kaget- pemilik toko itu seorang peri(Fairy), tingginya sekitar 60cm. Wajah aslinya disembunyikan oleh tudung yang dalam di jubahnya. Agak terhibur melihat dia terbang dengan sayap yang tumbuh dari punggungnya.

Peri itu menatap kami dan tersenyum.

Ahh, selamat datang! Kami memiliki banyak produk bagus yang tersedia di sini!

Y-Ya...

Aku tidak merasakan bahaya, jadi aku memutuskan untuk mengintip toko itu sekarang.

Ini adalah Toko Peri . Luangkan waktu kalian!

Aku baru saja melihat peri untuk pertama kalinya!

Aku juga.

Saat aku menatapnya dengan tajam, peri itu merasa malu.

Ah, benarkah itu? Merupakan suatu kehormatan untuk menjadi peri pertama kalian.

Sebenarnya, mengapa kamu membuka toko di tempat seperti ini?

Lusha mengajukan pertanyaan yang sah, tetapi peri itu menjawab dengan marah.

Ayolah, kamu harus sadar aku tidak membukanya sesering itu! Hanya mereka yang memiliki daun dari Great Tree yang dapat datang ke toko ini.

Oh? Apakah ini yang sedang kamu bicarakan?

Ketika Lusha menunjukkan daun yang ia terima dari Great Tree, peri itu mengangguk.

Ya, kami adalah orang yang berhati-hati, jadi kami hanya mengizinkan mereka yang diterima oleh Great Tree untuk menjadi pelanggan.

Apakah aku diizinkan berada di sini?

Kamu datang bersamanya, jadi kamu baik-baik saja.

Aku paham.

Aku merasa lega dengan penjelasan peri tentang bagaimana toko itu bekerja. Aku tidak benar-benar memiliki masalah dengan pembatasan pada pelanggan, tetapi karena kami tidak memiliki banyak uang, pertanyaan yang tidak terucapkan adalah apakah kami bahkan dapat membeli sesuatu.

Ketika Lusha memandang dengan gembira suatu barang, dia bertanya kepada penjaga toko, Apa ini?

Ini adalah peralatan yang sangat istimewa yang kami peroleh. Kualitasnya sangat tinggi, jadi harganya satu juta.

Begitu tinggi…

Ketika aku mendengar harganya, Lusha dan aku mengomentarinya secara bersamaan. Tidak ada ruang untuk mempertimbangkannya.

Lusha berkata, "Aku tidak sanggup," dengan sedih, telinga elfnya terkulai.

Kalau begitu, kembalilah dan beli ketika kalian menjadi petualang yang hebat. Atau, aku dapat menawarkan untuk meng-enchant tas kalian!

Meng-enchant tas kami?

Baik. Kami peri memiliki skill khusus yang memungkinkan kami untuk meng-enchant tas kalian dengan sihir spasial, menjadikannya lebih besar di bagian dalam. kalian mungkin terkejut mengetahui bahwa ada cukup ruang untuk menyimpan pohon persik ini! Nah, kalian bisa menaruh banyak hal lain di dalamnya juga.

Aku menginginkannya!

Begitu aku mendengarnya, aku sangat ingin memiliki tas seperti itu. Itu biasa disebut sebagai Inventory dalam game, bukan? Ini harus dimiliki oleh para petualang, memungkinkanmu untuk dengan mudah membawa pembelian atau bahan-bahan yang didapat dari monster dungeon.

Tiba-tiba, aku menyadari bahwa Pino mungkin memiliki tas seperti itu. Itu adalah penjelasan terbaik untuk sejumlah besar peralatan masak dan bumbu yang dimilikinya.

Hebat, aku melihat kalian mengerti betapa menakjubkannya itu! Hari ini, sebagai peringatan pertemuan pertama kami…. Eh, yah, karena ini adalah acara khusus, aku akan memprosesnya untuk sepuluh juta!

Itu tidak mungkin…

Aku pikir itu akan mahal karena itu adalah barang khusus yang tidak dijual di kota, tetapi pada harga itu, aku bahkan kurang mampu membelinya daripada barang lainnya.

Memang benar tas itu nyaman, tapi aku pikir itu sedikit berlebihan bagi kita sekarang.

Lusha berusaha untuk menyerah dengan senyum sedih, tetapi aku tidak berpikir itu masalahnya sama sekali. Jika kita bisa menyimpan semua barang bawaan kita di tas seperti itu, kita bisa makan makanan lezat di dungeon, dan kita bisa tinggal di dungeon untuk jangka waktu yang lebih lama tanpa dibebani oleh bagasi tambahan. Bukankah itu tepatnya yang diinginkan oleh para petualang pemula seperti kita?

Meski begitu, tidak ada nilai setara yang bisa kita gunakan untuk membayarnya.

... Jika ada sesuatu, mungkinkah itu barang Jepangku?

Hmm...

Aku mengambil itu dari tasku, termasuk hal-hal yang Ruri berikan kepada kami. Meskipun mereka dibuat di Jepang dan bukan di dunia ini, masih akan sulit untuk menukar mereka dengan produk senilai 10 juta, bukan?

Ketika bahuku terkulai ketika aku menyadari bahwa aku tidak punya pilihan selain menjadi kaya dan memulai lagi, aku mendengar suara bahagia peri penjaga toko.

Hei, benda apa itu yang sangat indah!

Apa,... sapu tangan ini?

Dari mana kamu mendapatkan saputangan yang begitu indah? Whooaa, sangat bagus!

Mata peri penjaga toko itu berkilau saat dia menatap saputangan renda yang Ruri berikan padaku. Dengan perincian yang begitu bagus, tentu saja itu adalah barang kelas tinggi bagi dunia di tingkat perkembangan ini.

Lusha, yang berdiri di sampingnya, memandang saputangan itu dan mengatakan bahwa itu bagus.

Jika kamu memberiku saputangan itu, aku akan memberimu tas sihir!

Baiklah, aku setuju!

Ah, aku sangat senang!

A-Apa !? Apakah baik-baik saja untuk memberikan saputangan itu padanya?

Lusha terkejut, tetapi kesepakatan sudah dibuat. Aku ingin menyimpannya jika aku bisa, tetapi efisiensi lebih penting sekarang. Jika kita memiliki tas sihir, pasti akan jauh lebih mudah untuk melakukan perjalanan melalui hutan dan dungeon untuk menemukan rumput aprikot.

Lagi pula, mengangkat kutukan Ren adalah prioritas utama kami.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments