-->
BLANTERWISDOM101

Ore no Isekai Shimai ga Jichou Shinai! Volume 2 Chapter 1-4



Chapter 1-4: Sekilas tentang Alice Cheat

Sore itu, kami memutuskan untuk menyerang ketika setrika masih panas.
Alice dan aku meminjam sudut dapur agar kami bisa membuat camilan. Aku akan mencoba membuatnya sendiri pada awalnya, dan jika semuanya berjalan dengan baik, kita bisa memakannya di pesta teh besok.
Ngomong-ngomong, para koki telah membentuk lingkaran luas di sekitar kita. Tampaknya karena mereka tahu aku akan membuat puding beberapa saat yang lalu.
"Jadi, Leon, apa yang telah kamu putuskan untuk dibuat?"
"Benar.... pertama aku ingin mencoba membuat puding dingin. Lalu, mencoba membuat kue krim segar dan es krim."
"Susu dan telur seharusnya cukup mudah..... Tapi, bagaimana dengan ekstrak vanila, krim segar, dan tepung kue?"
"Mungkin kita harus bertanya?"
Aku memandangi lingkaran koki di sekeliling kami.... mereka semua memandangi kami dengan rasa ingin tahu. Sepertinya mereka semua bingung karena kita telah berbicara tentang bahan-bahan yang kita butuhkan menggunakan kata-kata Jepang.
Setelah bertanya kepada para koki, kami dapat menemukan segalanya kecuali krim segar. Mari kita mulai segera.
"Yang tersisa hanyalah krim segar. Bagaimana kita bisa membuatnya?"
Aku memiliki kenangan dari kehidupanku sebelumnya tentang cara membuat krim segar. Aku ingat bahwa kamu perlu menggabungkan krim dan gula pasir, lalu mengaduknya dan menunggu lama agar krim terpisah.
Namun,
"Krim segar cukup sederhana, kita hanya perlu susu dan centrifuge."
Alice mengatakan ini, dan menyiapkan kendi besar susu.
"Apakah itu semuanya?"
"Ini sedikit lebih sulit dengan susu olahan."
Ah... itu masuk akal.
Di Jepang, di mana hanya susu olahan yang dijual, jauh lebih sulit untuk membuat krim segar. Tapi, di dunia ini, susu yang tidak diolah adalah hal biasa, jadi tidak ada masalah.
"Lalu..... haruskah aku menyimpan susu dalam kendi dan terus mengocok?"
Aku pikir itu akan menjadi satu-satunya cara untuk melakukannya tanpa centrifuge.
"Itu tidak perlu."
Alice tertawa nakal, lalu meletakkan tangannya, yang telah mengumpulkan kekuatan sihir ke dalamnya, di atas kendi susu.
"..... Eh, gumpalan keputihan melayang ke atas dengan kecepatan tinggi. Aku sudah meminta roh untuk memisahkan bahan."
"...... Ada apa dengan cheatmu."
Mengapa gadis ini begitu kuat? Sihir roh sudah cukup? Mengapa aku harus merasa sangat iri padanya?
Dia high elf dengan wajah yang menarik dan sosok yang hebat, dia telah meningkatkan persepsi dan berbagi indra, dan juga seorang penyihir roh yang ahli. Kemudian, dia juga memiliki pengetahuan dari dunia lain.
Yah aku juga punya yang terakhir juga, itu sebabnya aku bisa membuat camilan untuk Sophia.
.... Jika aku memikirkannya dengan tenang, Alice sedang menunggu jawabanku untuk pengakuannya, tetapi dia juga membantuku menghibur gadis lain.
Entah bagaimana, aku merasa menyesal pada Alice.
"Alice, umm..... maafkan aku."
"Fue?"
Ketika aku tiba-tiba meminta maaf, Alice memiringkan kepalanya dan menatapku kosong.
"Aku turut prihatin karena kamu membantuku menghibur Sophia."
"Apa ini, kamu tidak perlu khawatir tentang hal itu. Aku tidak bisa hanya bertahan melihat anak sekecil itu begitu sedih."
".... Alice sangat baik."
"Sebanyak ini cukup normal, haruskah kita mulai? Aku akan mulai membuat kue, Leon mulai dengan es krim."
"Baik."
Aku mencoba fokus dan mulai menyiapkan es krim.
Es krim, es krim. Aku hidup sendirian sejak kehilangan orang tuaku di kehidupanku sebelumnya, jadi aku punya banyak pengalaman memasak... tapi satu-satunya pengetahuan yang aku miliki tentang membuat makanan penutup adalah dari apa yang aku cari di internet.
Pertama, aku perlu mengocok krim.... Muu~, karena tidak ada mixer di dunia ini, itu cukup merepotkan..... Akhirnya, itu sudah berbusa.
Selanjutnya, campur putih telur dan gula dalam mangkuk dan mengocok..... Apakah ini cukup?
Akhirnya, kombinasikan semuanya dengan ekstrak vanila kecil.
Kocok sekali lagi, dan itu akan selesai setelah di dinginkan dengan sihir roh, tapi..... menggunakan sihir roh untuk mendinginkannya lebih sulit dari yang aku harapkan.
Biasanya ketika mencoba menggunakan sihir, aku menggunakan templat. Hanya dengan mengucapkan mantra dan membayangkan apa yang aku inginkan terjadi, aku bisa membuat sesuatu terjadi....... tetapi ketika aku ingin secara bertahap mendinginkan sesuatu, tidak ada gunanya menggunakan templat.
Aku hanya perlu membayangkannya dengan benar dan aku harusnya bisa mengelolanya......
Ketika aku mencoba untuk fokus menggunakan sihir roh, aku kembali bisa mendengar keributan di belakangku.
Orang-orang di sekitar kami tampaknya kagum bahwa seorang anak dapat menggunakan sihir seperti Alice tanpa rapalan, tetapi Alice pada tingkat yang sama sekali berbeda dariku.
Tolong berhenti menatapku seperti itu, jika kau memperlakukanku seperti aku pada level yang sama dengan Alice, aku akan merasa malu.
"Hei, hei, Leon."
Ketika aku sedang melalui trial and error untuk mendinginkannya, Alice berbicara kepadaku.
"Aku tidak bisa mendinginkannya dengan baik, apa yang harus aku lakukan?"
"Ah, aku sudah selesai mencampur. Kalau begitu, aku akan mendinginkannya sehingga itu akan menjadi es krim, Leon bisakah kamu mencicipi kue sementara aku melakukan ini?"
"Ah, tentu saja...... eh? Kamu ingin aku mencicipi bahan yang baru saja kamu campur?"
"Ya. Rasanya seperti kue bolu dan krim kocok."
"Itu tidak mungkin, kita baru mulai memasak dua puluh menit yang lalu― apakah ini benar-benar sudah dilakukan!?"
Ada kue putih murni di depan Alice. Tidak ada dekorasi di atasnya, tapi tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu adalah kue dengan krim kocok di atasnya.
Bahkan hanya waktu untuk memanggangnya harusnya akan memakan waktu sekitar satu jam atau lebih, jadi bagaimana mungkin dia.... ah, apakah dia menggunakan sihir roh?
"Yap, es krimnya juga sudah matang."
"Apa!?"
Aku melihat ke belakang dengan kaget melihat bahwa bahan-bahan yang telah aku kerjakan beberapa waktu yang lalu, sekarang telah menjadi es krim dengan tekstur yang sempurna.
"A-Apa yang kamu lakukan? Bagaimana kamu mendinginkannya sambil mengaduk?"
"Aku hanya meminta roh untuk mendinginkannya sambil perlahan mengaduk."
"................ Apakah begitu?"
Tidak ada gunanya mengatakan apa-apa lagi...... Tidak, biarkan aku mengatakan satu hal.
Apakah kamu berpikir dengan hanya mengatakan kamu bertanya kepada roh akan menjelaskan sesuatu!?
...... Fuu. Aku sudah sedikit tenang. Mari kita sisihkan cheat Alice untuk saat ini, dan coba kue dan es krim.
"Alice, bisakah aku memotong kue?"
"Ah, aku akan memotongnya."
"Ba-baiklah...."
Apa dia pikir aku akan mengacau saat memotong kue!? Bukankah kamu hanya perlu memotongnya dengan pisau seperti biasa? Ah, aku merasa sedikit menyesal karena bersikap defensif.
"Tetap saja, ini dilakukan dengan indah."
Aku bergumam sambil melihat kue setelah Alice memotongnya. Sejujurnya, sepertinya itu akan menjadi kualitas yang cukup baik untuk ditampilkan di jendela toko di kehidupanku sebelumnya.
"Fuufuu, aku senang mendengarmu mengatakan itu, sangat berharga untuk berlatih sejak masa kecilku."
"Sungguh, dari kamu masih kecil, ya."
Karena Saya kecil, dan tubuhnya lemah, dia tidak pernah punya banyak kesempatan untuk memasak. Jadi, Alice pasti sudah berlatih memasak menggunakan pengetahuan dari kehidupan sebelumnya sejak dia dilahirkan kembali di dunia ini.
Jadi keterampilan memasaknya juga tinggi. Sambil memikirkan ini, aku mengambil sepotong kue di ujung garpu ke mulutku. Rasa yang kaya menyebar ke seluruh mulutku.
"Ooh.... ini rasanya seperti kue 'stroberi', tetapi tidak ada 'stroberi'!"
"...... 'Stroberi', apakah kamu ingin mencari beberapa?"
"Jangan bercanda. Meski tidak ada buah, itu seperti kehilangan sesuatu."
"― Buah apa 'stroberi' ini?"
Koki kepala pasti mendengarkan dan memanggil kami.
"Umm...... Ini buah merah, montok dengan rasa asam manis, kurasa?"
"Apakah ini buah seukuran gigitan yang bisa dimakan apa adanya?"
"Apakah kamu tahu buah seperti itu?"
"Ya, kedengarannya mirip dengan buah yang disebut―"
Aku mengerti. Aku memastikan untuk mendaftarkan kata itu sebagai stroberi dunia ini di otakku.
"Baiklah, stroberi itu, bisakah kamu mendapatkan beberapa?"
"Ya, ini sebenarnya waktu untuk memanen mereka sekarang. Aku seharusnya bisa mendapatkan beberapa. Aku bisa mendapatkannya besok siang, apakah itu terdengar bagus?"
"Kedengarannya bagus, bisakah kamu mendapatkan beberapa?"
"Serahkan padaku. Hei, kalian―"
Koki kepala segera meminta salah satu bawahannya untuk memesan.
"Ngomong-ngomong, Leon-sama, kamu membuat manisan ini untuk menghibur Sophia ojou-sama, kan?"
Kenapa dia tahu....... eh? Mungkin dia mendengar Alice dan aku berbicara sebelumnya.
"Itu benar. Aku ingin tahu apakah aku bisa menghiburnya dengan mengadakan pesta teh."
"Seperti yang kupikirkan. Kalau begitu, izinkan kami untuk membantu juga."
"Aku baik-baik saja dengan kamu membantu....... tapi mengapa kamu mau?"
Kisah yang diceritakan kepada publik, adalah bahwa keluarga Grances diserang oleh ekstrimis dan ekstrimis yang sama menyerang keluarga Sfir, membunuh Carlos.
Tidak ada orang di sini yang seharusnya memiliki pendapat yang bagus tentangku.
"Orang-orang di sini telah melayani keluarga Sfir selama hampir sepuluh tahun. Bagi kami, Sophia ojou-sama seperti anak perempuan kami."
"Anak perempuan, ya. Aku diberi tahu bahwa Sophia sangat pemalu terhadap semua orang."
"Baru-baru ini itu benar, tetapi Ojou-sama dulu cerdas dan ceria. Dia akan memperbaiki suasana hati siapa pun yang berhubungan dengannya."
"Jadi, maksudmu, kamu ingin membantu menghibur Sophia?"
"Ya, Carlos-sama meninggal dan Elyse-sama telah terbaring di tempat tidur. Kami telah mendengar bahwa dia telah merajuk selama beberapa waktu sekarang, jadi kami ingin mencoba memperbaiki suasana hatinya."
"Jika kamu mengatakan kamu ingin membantu dengan pesta teh.... bisakah kamu merasakan ini? Aku ingin menyesuaikannya dengan selera Sophia."
"Ya, tentu saja― Kalian semua, kalian mendengar apa yang dia katakan. Ikuti instruksi mereka dan membuat kue, kita akan menghibur Sophia ojou-sama."
"― YA!!"
Semua koki dan karyawan lain di dapur menjawab serempak.
...... Apa ini. Sophia mengatakan dia tidak bisa mengandalkan orang lain, tetapi ada banyak orang yang peduli padanya.
Perasaan semua orang perlu disampaikan dengan benar.
Belajar membuat camilan baru itu sukses. Kami akan mengadakan pesta teh besok, dan ada seseorang yang memberi tahu Sophia waktu pesta teh.
Setelah itu, aku kembali ke kamarku dan menghabiskan waktu bersantai dengan Alice.
"Fuu~n, lalu Alice, apakah kamu juga mengumpulkan banyak pengetahuan saat kamu berada di rumah sakit?"
"Yap, ada banyak hal yang ingin aku lakukan jika aku memiliki tubuh yang sehat. Aku akan melihat pemandangan dari jendela dan membayangkan banyak hal setiap hari."
"Ah, pemandangan itu. Kamu dan aku hanya melihat taman kotak yang sama, sepertinya itu benar-benar bisa membuat imajinasi seseorang berjalan."
"Benar, aku tahu maksudmu—"
Alice tertawa senang.
Sudah canggung di antara kami untuk sementara waktu sekarang, jadi sudah lama sejak kami bisa menghabiskan waktu bersantai seperti ini... Ya, itu benar-benar menyenangkan menghabiskan waktu bersama Alice.
Ketika aku mulai bernostalgia, ada ketukan di pintu.
"― Ini Michelle, bisakah aku masuk?"
....... Michelle? Apa itu pelayan Claire, Michelle? Dia aman? Sebaliknya, aku bertanya-tanya berapa lama dia berada di rumah Sfir.
"Leon-sama, bisakah aku masuk?"
"Ah, pintunya terbuka, silakan masuk."
Aku bergegas dan menjawab. Aku menahan napas ketika dia masuk, itu adalah Michelle yang kukenal. Tanpa sadar aku berdiri dari sofa dan menyapa Michelle.
"Michelle, kamu aman."
"Maafkan aku karena ketidakhadiranku yang lama, Leon-sama. Oh, dan kamu juga, Alice-san."
"Sudah lama, Michelle."
Kami bertukar salam sederhana dan aku bertanya bagaimana keadaan Michelle.
"Sebenarnya, aku dibawa oleh keluarga Sfir bersamaan dengan Claire-sama."
"Eh, benarkah? Ini pertama kalinya aku melihatmu di sini."
"Ya. Aku pergi ke desa, mengikuti instruksi Claire-sama."
"..... Sebuah desa?"
Sebuah harapan samar muncul di benakku. Pada saat yang sama, Michelle memberi isyarat kepada seseorang di luar ruangan. Seorang wanita menjulurkan kepalanya ke kamar. Setelah aku melihat wajahnya, aku terengah-engah.
"..... Leon-sama, senang bertemu denganmu lagi."
Rambut cokelatnya bergetar lembut dan dia menunjukkan senyum lembut. Dia memiliki mata ungu yang khas, itu adalah orang yang aku harapkan untuk bertemu lagi suatu hari nanti, ibuku.
"Leon-sama? Apakah mungkin, kamu sudah melupakanku?"
"...... Aku..... aku tidak pernah bisa melupakanmu."
Aku baru tahu bahwa Milli adalah ibuku setelah kami berpisah setelah wabah influenza. Tapi sekarang aku tahu Milli adalah ibuku.
― Dia adalah ibuku. Sudah lama, bagaimana kabarnya? Aku ingin melihatnya untuk waktu yang lama. Meskipun kata-kata ini ada di pikiranku, aku kehilangan kata-kata.
Dan―
"Ibu!"
Orang yang berlari ke Milli meneriaki ini― adalah Alice........ Kenapa?
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments