-->
BLANTERWISDOM101

The Greatest Demon Lord Volume 01 Chapter 12


Chapter 12: Mantan Raja Iblis dan Kencan Pertama-Nya

Ginny berencana untuk membawa kami berkeliling ibukota kerajaan untuk kencan tiga arah kami, membimbing kami melalui beberapa landmark, karena aku tidak terbiasa dengan kota. Sejujurnya, dia melakukan pekerjaan yang lebih baik dari yang kuharapkan, memberikan kami petunjuk dan fakta yang sebenarnya.
Sementara itu, orang yang lewat menatap kami.
Aku kira itu tidak bisa dihindari. Bagaimanapun, mereka melihat seorang anak laki-laki yang bermartabat berkeliaran bersama dua gadis cantik. Tapi tatapan iri mereka tidak sampai ke kepalaku atau apa pun. Ada alasan khusus untuk itu.
“Istana itu harus dilihat, bukan?! Siapa yang peduli dengan perpustakaan tua itu?!”
"Oh-ho-ho. Kamu sama sekali tidak mendapatkannya, Nona Ireena. Dan untuk berpikir kamu menginginkannya untuk dirimu sendiri. Dengarkan. Ard adalah seorang intelektual— tidak sepertimu. Bagaimana kamu bisa berharap dia tertarik pada istana dari semua hal? Pengetahuan yang paling menggerakkannya. Benar, Ard?”
"Hah? T-Tidak, itu, uh."
“Kamu ingin melihat istana! Kamu tidak bisa menunggu untuk melihat luar biasa, luar biasa gemerlapnya, kan?!"
"U-um, itu, uh."
Ini sudah berlangsung beberapa saat sekarang. Perutku benar-benar membunuhku.
... Maju cepat untuk kita menyelesaikan tur kita dan memasuki teater untuk bagian kedua kencan kita. Menonton pertunjukan adalah kegiatan yang cukup standar, atau begitulah yang kudengar.
Acara dimulai tak lama setelah kami mencapai kursi kami.
Semua permainan memiliki alur cerita standar mereka, tidak peduli zaman atau lokasi. Laville Empire of Sorcery tidak terkecuali, dan kami memiliki dua tujuan: pertama, balada Raja Iblis, meskipun alur cerita ini tidak eksklusif untuk negara kami. Kedua, cerita berdasarkan legenda yang mengarah pada pendirian bangsa kita.
Rupanya, pendahulu negara kita saat ini adalah sebuah kerajaan yang telah dihancurkan oleh naga putih bernama Elzard. Dikenal sebagai "Frenzied King of Dragons," itu telah mendorong umat manusia ke jurang kehancuran, tetapi seorang pemuda mampu menghentikan skema jahatnya, memulihkan perdamaian di bumi. Setelah itu, dia menjadi kaisar pertama. Ya, itu adalah versi yang sangat disederhanakan dari peristiwa-peristiwa itu, dan sekarang sedang dilakukan di atas panggung di depan kami.
Adegan-adegan yang menggambarkan kekejaman yang dilakukan oleh Raja Naga sangat intens dan, jujur ​​saja, sedikit membatu. Di sampingku, Ireena pasti merasakan hal yang sama, karena dia berkeringat.
“Oh, Nona Ireena, kamu berkeringat. Apakah kamu setakut itu?”
“Ap-ap-ap-apa yang kamu bicarakan?! Aku-aku-aku-aku tidak takut sama sekali! Ti-Tidak ada Raja Naga yang bisa m-m-m-menakutiku!” Dia menegaskan dengan sangat ketakutan.
Ketika aku secara internal menyayanginya, bagian kedua dari permainan dimulai, berfokus pada... balada dari Raja Iblis yang heroik.
“Aku adalah Raja Varvatos yang Mahakuasa! Dewa Jahat, siapkan dirimu! Pemerintahan tiranimu akan berakhir — hari ini!"
Pertunjukan itu mulai menceritakan bagian di mana Megisa del Sol, salah satu Dewa Jahat, atau "Orang Luar" di zaman kuno, dikalahkan. Aku menghabiskan setengah hidup masa laluku melawan orang-orang ini.
Hasilkan lebih banyak iblis, kendalikan kemanusiaan, perlakukan mereka seperti budak: Itu adalah modus operan untuk pemerintahan tirani Orang Luar, tetapi aku ingin menciptakan dunia tempat kami menentukan dan mengukir sejarah dengan tangan kami sendiri.
Sebagai seseorang yang lahir tanpa apa-apa, aku melekat pada cita-cita itu, akhirnya membentuk pasukan pemberontak dengan Olivia dan menyatakan perang terhadap dunia. Setelah serangkaian belokan dan belokan, Dewa Jahat disegel, untuk sebagian besar, atau dikirim kembali ke dunia asli mereka.
Meski demikian, kemuliaan sama sekali bukan milikku. Aku memiliki kawan-kawan yang tak tergantikan yang keduanya bertarung dan jatuh bersamaku dalam pertempuran. Para Dewa Jahat tidak akan pernah bisa diberantas tanpa bantuan mereka... Mereka semua adalah orang-orang hebat sehingga aku tidak akan pernah bisa menilai mereka satu sama lain.
Namun, orang tertentu khususnya akan selamanya memegang tempat khusus di dalam hatiku.
“Kamu selalu melakukan apa yang kamu mau! Berhentilah meninggalkan aku tergantung pada seutas tali!” Seru aktris di atas panggung.
"... Lydia."
Lydia telah menolak Orang Luar dan berjuang untuk mengembalikan dunia ke tangan manusia, sama seperti aku. Tetapi metode kami sedikit berbeda— menyebabkan kami bertengkar lebih dari beberapa kali. Saat itu, kelompoknya telah dikecam sebagai pengkhianat, tetapi di dunia saat ini, dia ditampilkan sebagai contoh kepahlawanan dan diberi gelar Juara.
"Aku akui kamu bisa memanggil kekuatan luar biasa, tapi tolong! Andalkan aku sedikit lagi!”
"Benar, maaf. Aku tidak akan membiarkan itu terjadi lagi."
Ketika aku mengamati aktris dan aktor ini bertukar panggung di atas panggung sebagai Lydia dan diriku sebelumnya, itu tanpa sadar membawa kembali gelombang besar kenangan lama, menyebabkan seluruh tubuh menggigil di tulang belakangku. Yah, lebih tepatnya... tubuhku bergetar karena amarah. Aku tidak bisa percaya berapa banyak kebebasan artistik yang dilakukan penulis naskah untuk mendistorsi karakternya di luar proporsi.
Maksudku, ayolah. Mereka menempatkan meathead itu dalam posisi untuk memperingatkanku.
Tentu saja, aku tahu tidak mungkin bagi sebuah permainan untuk secara akurat menjabarkan setiap karakter dan garis. Itu tidak bisa 100 persen benar dalam sejarah. Tapi, seperti, ini terlalu banyak, terutama jika kamu menganggap bahwa karakter ini benar-benar bertukar kepribadian kami yang sebenarnya.
Kembali pada hari itu, raja orang bodoh itu terus-menerus melemparkan kunci pas dalam rencanaku...
“H-Hei! Tunggu! Berhenti! Jika kamu masuk sekarang, semua rencana kita akan—”
"Diam! Aku datang, kau sialaaaaaaaaannn!”
Seperti itu. Dan setiap kali dia merusak salah satu rencanaku, aku selalu harus menegurnya...
"Lihat sebelum kamu melompat, idiot! Bagiku, ini adalah misteri lengkap bagaimana kamu akan pergi seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa! Berhentilah bertingkah seperti orang idiot!”
“Apaaaaaaaa?! Siapa yang kau sebut idiot, tolol?! Katakan itu lagi— aku tantang kamu!”
Dia marah ketika aku meneriakinya karena gegabah, dan kemudian dia meninjuku untuk itu... Bagaimana aku bisa berteman dengan orang bodoh yang mengamuk itu adalah misteri terbesar dalam kehidupan masa laluku.
Oh, dan berbicara tentang perubahan kepribadian, tindakan dan perilaku Four Heavenly Kings berakhir dengan kocak yang tidak disengaja. Serius. Penulis naskah mengidealkan mereka sedikit terlalu banyak, bukan? Mereka tidak seperti para suci di atas panggung. Maksudku, mereka adalah kerumunan yang sulit untuk bertengkar sebagai bawahan.
Sebagai permulaan, yang terkuat dari Raja Langit, Alvarto, adalah orang yang kacau balau.
Adapun yang diproklamirkan diri sebagai "sarjana genius", Verda adalah seorang ilmuwan gila kecil yang kotor.
Dan kemudian, ada Lizer, yang tampak layak pada pandangan pertama, sampai kamu menyadari bahwa dia adalah seorang lolicon bengkok.
Yang terakhir, kakak perempuanku, Olivia, adalah yang paling kotor dengan semua brother complexnya.
“Ah, raja tersayang. Demi kesehatan Anda yang baik,” kata seorang aktor.
Alvarto tidak akan pernah mengatakan itu. Itu akan lebih seperti, Ah, rajaku. Untuk kematianmu yang mendadak. Ya, itu terdengar benar.
"Yang mulia! Saya, Verda, mungkin tidak layak, tetapi saya telah menemukan bentuk sihir baru!”
Kedengarannya tidak seperti Verda. Coba: "Hei! Hei, Var! Jenius favoritmu datang dengan supercool, karena itu jadilah kelinci percobaanku! Kumohoooooooooonn? Semuanya akan baik-baik saja! Kamu hanya akan menjadi gila saja!” Ya, itu jauh lebih baik.
"Yang Mulia. Saya ingin Anda meninjau undang-undang baru. Dewan Tujuh dan saya telah membuat beberapa amandemen yang membutuhkan ulasan Anda."
Salah lagi. Lizer akan berkata, "Yang Mulia. Dewan Tujuh menarik kotoran keluar dari hukumku. Itu seharusnya untuk kepentingan gadis kecil. Aku meminta izinmu untuk menghancurkan mereka." Seperti itu.
“Tolong tenang dan izinkan saya untuk menangani ini. Saya akan selalu mendukung anda."
Adapun Olivia... Yah, selain nada suaranya, permainan ini tidak terlalu jauh. Tetapi ketika aku membiarkannya "memiliki punggung ku" atau apa pun, dia diam-diam memotong sebagian rambutku untuk koleksi pribadinya, di antara hal-hal lain... Apa yang ingin aku katakan adalah bahwa di luar, ia memainkan bagian dari kecantikan tiada tara. Di dalam, dia busuk sampai ke intinya.
Ngomong-ngomong, baik Ginny maupun Ireena tidak tahu yang sebenarnya, dan dari kelihatannya, mereka menikmati permainan seperti orang lain, terutama kisah Rivelg, ksatria mawar, yang membuat mereka berdua menangis.
Dalam episode ini, ksatria menemui akhir yang tragis ketika mencoba menyelamatkan seorang gadis yang telah disandera, karena ia ditipu oleh pengikut Dewa yang tercela dan pemberontakan terhadap Raja Iblis, mematahkan kesetiaannya dengan dia.
Begitulah ceritanya seharusnya terjadi... tetapi sekali lagi, kebenaran telah terdistorsi. Tapi ini tidak bisa dihindari. Lagipula, aku membuatnya seperti itu. Aku merasa kecewa dengan pemberontakannya yang putus asa terhadapku... Tetapi untuk mempertahankan warisannya, aku memberikan perintah tegas untuk mencegah kebenaran agar tidak keluar ke dunia.
Mengingat peristiwa-peristiwa itu membuatku berpikir kapan tepatnya Rivelg mulai merencanakan pemberontakannya. Ada waktu tertentu yang terlintas di benakku.
Dia menjadi salah satu rekan dekatku, cukup kuat untuk menjadi kapten penjaga dan berpengalaman dalam pemerintahan. Dia punya bakat luar biasa.
Tetapi pada hari yang menentukan itu, Rivelg menatap belati ke arahku tanpa alasan, tepat karena aku ada urusan yang harus diselesaikan dengan Olivia. Itulah saat aku berpikir aku telah menyadari perasaannya yang sebenarnya: bahwa dia tergila-gila dengan Olivia.
Pada saat itu, aku menyambut wahyu ini dengan tangan terbuka lebar. Aku pikir sudah waktunya bagi Olivia untuk tenang, dan aku pikir dia ada di sekitar berarti dia akhirnya melepaskan adik laki-lakinya. Tapi Rivelg tidak bisa tidak meragukan sifat hubunganku dengannya. Untuk memperbaiki ini, aku telah menyiapkan tempat bagi kami untuk berbicara sendiri di kemudian hari.
"A-Apa kamu punya urusan denganku?"
"Ya. Aku pikir aku akan menjernihkan sedikit kesalahpahaman di pihakmu. Aku tidak memiliki hubungan yang kamu pikir aku lakukan dengan Olivia. Sama sekali tidak seperti itu."
"A-Apa itu benar?"
Itu tampak seperti beban besar telah terangkat dari bahunya. Dia pasti benar-benar menyukainya.
"Ya. Kamu tahu, Rivelg... Kamu mudah sekali dibaca."
"Apa—?!" Matanya membelalak ngeri, wajahnya licin karena keringat dingin. "A-Apa kamu...?! A-Apakah anda melihat menembus diriku, Yang Mulia...?!”
"Ya. Selanjutnya, Rivelg, aku menerima perasaanmu.”
"Hghwa?!"
Aku belum pernah mendengar suara seperti itu sebelumnya. Aku kira aku tidak akan pernah menyadari bagaimana bahkan pria paling keren dan paling terkoleksi pun bisa menjadi semua lembek dalam cinta dan aku menikmati penemuan baru ini.
"Aku tahu aku bisa mempercayaimu," Aku melanjutkan dengan keberanian. “Lagipula, aku tidak mendapatkan apa-apa selain pujian untuk penampilan akademis dan militermu— dan karaktermu. Bahkan di antara bawahanku, kamu jelas punya bakat serius. Rivelg, kau benar-benar percaya diri.”
"Y-Yang Mulia...! Aku tahu itu adalah pilihan yang tepat untuk mengikrarkan kesetiaanku kepada anda selama seratus tahun terakhir...!” Serunya, sambil menyemangati dirinya sendiri hingga ia mulai menangis.
Yah, dia selalu menjadi orang yang menarik kesimpulan. Maksudku, pada saat itu, kami masih belum tahu apakah Olivia memiliki perasaan khusus terhadap Rivelg, dan aku sudah bersiap-siap untuk menunjukkan hal itu, tetapi kemudian dia memukuliku sampai tepat.
"Memikirkan hari akan tiba ketika pantat manis Yang Mulia akhirnya akan menjadi milikku...!"
"……… Hah?"
Aku dapat mengingat saat yang tepat ini seperti kemarin, terutama bagian ketika aku menjadi benar-benar dibanjiri dengan sensasi yang sangat berbeda dari Apa yang sedang terjadi dengan orang ini?
"Tu-Tunggu. Aku berbicara tentang mempercayakan Olivia kepadamu," Aku menjelaskan.
"… Hah? U-Um, tapi bukankah kamu mengatakan kamu bisa melihat melalui perasaanku, Yang Mulia?"
"Kamu suka Olivia, kan?"
Tolong katakan ya. Aku mohon, aku memohon secara internal... Tetapi keinginanku langsung hancur.
"T-Tidak, kamu salah! Um, aku kira ini adalah kesempatanku untuk mengatakannya dengan keras dan jelas... Aku benar-benar terpikat oleh anda— dan pantat anda, Yang Mulia!”
Pada saat itu, aku sama sekali tidak tahu bagaimana cara meresponnya.
Aku bisa mengatakan aku memiliki pengalaman yang adil, tetapi ini adalah pertama kalinya pikiranku benar-benar hilang. Responku terbang keluar dari mulutku hanya berdasarkan insting murni.
"Tidak. Benar-benar tidak."
Dan itu... telah menyebabkan pemberontakan Rivelg.
Semuanya benar-benar disayangkan. Sebuah bencana. Aku kira itu hanya untuk menunjukkan bahwa kamu tidak pernah benar-benar mengenal siapa pun. Maksudku, aku tidak tahu dia gay.
Tentu saja, dia terlalu manis untuk pria muda tampan dan dilirik para kesatria berotot saat dia memukul bibirnya, tapi aku tidak pernah curiga dia tertarik pada pria.
"Awww, Tuan Rivelg yang malang..."
"Mati dengan orang yang kamu cintai di lenganmu... Sungguh tragis..."
Keduanya terisak-isak bersama dengan tamu-tamu lain... Aku merasa ingin menangis juga. Untuk lebih dari satu alasan.
Ginny tidak membuang-buang waktu untuk mengayunkan lengannya ke tanganku ketika kami keluar dari teater.
"Drama itu penuh dengan cerita yang sangat menarik!"
Jika aku benar-benar jujur ​​padanya, aku akan dengan keras menggelengkan kepala. Tapi aku melakukan yang terbaik untuk menanggapinya dengan tepat dan dengan anggukan mengangguk sebagai tanggapan.
Ginny memerah. "Tapi aku yakin aku tidak akan menikmati diriku sendiri jika aku pergi sendirian. Aku ingin tahu apakah itu karena kamu ada di sana bersamaku...? Hee-hee-hee, hanya bercanda,” dia menggoda, menjulurkan lidahnya dengan senyum kecil malu-malu.
Dia bertingkah imut... yang membuat darah mengalir deras ke pipiku.
Apakah dia benar-benar hanya membimbingku? Aku mulai bertanya-tanya apakah dia benar-benar naksir kepadaku. Meski begitu... Aku tidak tahu bagaimana harus menanggapi atau bertindak jika itu benar. Maksudku, aku selalu menjadi orang yang mengejar soal romansa... Atau tidak, tunggu. Ada satu pengecualian untuk aturan itu.
Ada seorang jenderal perempuan yang siap datang ke pikiran. Aku telah mengalahkannya dalam beberapa kompetisi atau pertempuran, dan dia mendatangiku, mengatakan segala macam hal, seperti "Aku jatuh cinta dengan sosok agung anda pada pandangan pertama..." Yah, aku kira aku tidak yakin jika dia benar-benar menyukaiku. Cukup baca salah satu surat cintanya, dan kamu akan mengerti.
Untuk Raja Iblis kesayanganku,
Aku telah mendengar berita tentang kesuksesan dan kemakmuran anda selama beberapa bulan terakhir, Yang Mulia. Tetap saja, aku jauh lebih kuat darimu.
Aku perhatikan belakangan ini semakin dingin. Bagaimana kabar anda? Aku kuat seperti biasa, terima kasih.
Musim berburu semakin dekat, dan rasanya baru kemarin aku memandangi kecemerlangan anda ketika anda mendaratkan tanda pertama. Aku berharap anda akan memerintah kembali, tetapi jangan lupa bahwa aku dapat mengalahkan anda kapan saja.
Selama kompetisi tahun lalu, anda sangatlah jantan dan gagah, benar-benar memikat seluruh stadion, Yang Mulia. Tapi aku harap anda akan selalu ingat nama orang yang paling menyihir. Itu adalah aku, Freya, Yang Mulia. Jantungku berdetak lebih cepat daripada orang lain, dan jika kau mengizinkanku menyebutkan satu hal lagi—
Ingat bahwa jika aku berusaha sekuat tenaga, aku akan selalu lebih baik dari anda.
Aku harap anda dan aku, Freya yang maha kuasa, dapat terlibat dalam kompetisi persahabatan sekali lagi tahun ini.
Dengan seluruh cintaku.
Terbaik (di kelas),
Wanita Terkuat di Dunia
Freya
... Pasukanku sudah sangat berbakat dan sama-sama penuh dengan orang aneh dan mesum.
"Ayo cari tempat makan! Kamu bisa menggunakan makanan, kan?" Ginny mendengkur.
Aku mengangguk.
"Aku tahu tempatnya! Aku mencarinya hari ini!" Dia menyeringai, menarik lenganku dan mendekatkannya ke payudaranya yang besar.
Aku bisa merasakan mereka bergoyang-goyang dan membentuk diri mereka di lenganku.
… Tahan. Apakah dia tidak memakai bra?
"Hmm? Ada apa? Apakah kamu memerah?" Ginny terkikik dengan malu-malu, menunjukkan sosok dari sebuah coquette.
… Aku menyerah. Aku sama sekali tidak tahu bagaimana menanggapinya, terutama karena aku tidak pernah berurusan dengan hal semacam ini sebelumnya. Tapi kelakuanku sepertinya memberi Ireena ide yang salah.
"Ayo, hentikan itu! Ayo berangkat!" Bentaknya, menarik lenganku dan merenggutku dari genggaman Ginny.
Itu seperti kakak perempuan yang menolak membiarkan yang lebih muda memonopoli waktu kakak mereka, yang benar-benar menggemaskan. Ya ampun, dia benar-benar lucu—
"... Cih. Aku tahu Nona Ireena akan menyebalkan."
Aku pikir aku mendengar suara jahat tepat di sampingku, tetapi itu pasti imajinasiku.
"Ayo pergi! Kari mereka adalah yang terbaik, kau tahu? Oh-ho-ho-ho!" Kata Ginny.
Yap, pasti imajinasiku. Tidak mungkin gadis yang murni dan polos ini bisa jahat, pikirku ketika kami terus mengobrol, berjalan di jalan utama. Saat itulah sesuatu menarik minatku.
"Sial, dia wanita yang keras kepala..."
"Tidak heran mereka menggembar-gemborkan dia sebagai utusan Dewi Suci atau apa pun."
"Yah, kalau sudah saatnya, ratu itu hanyalah manusia. Aku katakan sudah saatnya."
Ada beberapa bisikan rendah yang datang dari jalan-jalan belakang, percakapan aneh antara mereka yang disembunyikan dalam jubah hitam dan tampak sangat mencurigakan. Ireena dan Ginny tampaknya juga memahami hal ini.
"Orang-orang itu tampak mencurigakan, kan?"
"Aku bersumpah aku mendengar mereka mengatakan bahwa ratu itu keras kepala... Sepertinya mereka berusaha membunuhnya atau semacamnya ..."
Di samping pasangan itu, aku dengan ragu memeriksa pertemuan gang lagi.
"Yah, dia benar-benar senang ketika kita menyelesaikan lingkaran sihir itu... Ayo, mari kita lanjutkan," Perintah seorang pria— mungkin pemimpin mereka— dan kelompok teduh itu menurut.
"Apa yang harus kita lakukan? Aku berencana untuk mengikuti mereka, tentu saja,” kataku, terutama karena siapa yang tahu jika ini akan berkembang menjadi masalah yang sangat serius?
Tidak mungkin kita bisa mengabaikan ini. Plus... Aku tidak bisa membiarkan yang ini meluncur karena alasan pribadi. Jika kami akhirnya menghentikan sindikat kejahatan dari membunuh ratu, kami dapat menggunakannya sebagai chip tawar-menawar, yang berarti audiensi langsung dengannya dan kesempatan untuk mendapatkan lebih banyak dana untuk akademi. Tentu saja, tujuan utamanya adalah untuk menolak tampil di acara pertempuran yang menyebalkan itu.
"Aku ikut denganmu, Ard. Aku tidak bisa membiarkan apa pun terjadi pada ratu," kata Ireena.
"Sama. Aku pikir aku benar-benar dapat membuat perbedaan sekarang,” lanjut Ginny.
Mereka berdua mengangguk dengan keteguhan hati saat kami segera mulai dengan rencana untuk melacak kelompok yang mencurigakan.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

1 Comments

  1. Njir bawahanya abnormal semua,seharusnya yang dibuat novel latarnya sebelum rengkarnasi aja. Btw makasih min dah di TL nih novel

    ReplyDelete