-->
BLANTERWISDOM101

The Greatest Demon Lord Volume 01 Chapter 19



Chapter 19: Mantan Raja Iblis dan Rencana untuk Menyerang

 ◊◊◊
Atau orang itu akan mati.
Jack adalah orang yang menyampaikan kata-kata gelisah ini kepadaku, dan aku mengikutinya dengan rasa cemas yang meningkat ke tujuan kami, kantor perawat di akademi. Hampir tenteram di sana, tidak seperti kekacauan yang saat ini mendatangkan malapetaka di kota.
Count Golde ada di sebelah tempat tidur, melemparkan mantra penyembuhan pada... Weiss dan terlihat sangat putus asa. Tapi begitu dia melihatku, itu menghilang menjadi harapan.
"Oh! Syukurlah kamu di sini, Ard! Kamu akan dapat menyembuhkan Weiss, kan?!"
Baik Golde dan Jack secara bersamaan mengeluarkan getaran “potong, potong! dapatkan!”, jadi aku mengangguk sekali dan mendekati Weiss, yang setengah telanjang tanpa luka luar. Aku berasumsi Golde telah menyegel mereka dengan mantranya, tetapi wajah Weiss pucat, dan dia tampaknya berada di ambang kematian.
Tapi itu bukan masalah besar. Aku menghadap telapak tangan kananku ke arah tubuhnya, melemparkan Heal, mantra tingkat rendah, dan menyaksikan warna kembali ke wajahnya dalam waktu singkat— sampai akhirnya dia membuka matanya.
"Di mana aku...?!" Tanya Weiss, duduk di tempat tidurnya dan mengamati ruangan dengan ekspresi liar.
Tetapi tidak butuh waktu terlalu lama baginya untuk menilai situasinya. Dia melirik Jack dan Golde sekilas, yang sama-sama gelisah karena gembira.
"Aku akan berterima kasih jika aku punya waktu," dia meminta maaf sebelum menoleh padaku. "Aku akan singkat. Putriku, Ireena... telah diculik. "
"... Ah, aku juga berpikir begitu."
Mungkin itu yang kuharapkan, tapi berita ini menusuk hatiku.
Weiss melanjutkan tanpa memperhatikan perubahan suasana hatiku. "Itu... Elzard, the Frenzied King of Dragons, yang mengambil Ireena. Sepertinya dia menyusup ke akademi yang menyamar sebagai Jessica, sementara itu bergabung dengan iblis dan merencanakan untuk menghancurkan dunia...”
… Jadi begitu. Jadi Jessica adalah pengkhianat, pikirku dalam hati, tetapi aku tidak terkejut dengan kebenaran. Aku perhatikan ada sesuatu yang mencurigakan tentang dia karena alasan yang tidak bisa dijelaskan. Tapi aku tidak punya bukti kuat, yang berarti aku tidak bisa mengambil tindakan drastis untuk mengusirnya keluar dari akademi.
Tapi... untuk berpikir bahwa wujud aslinya adalah Elzard.
"Wah, beri aku istirahat. Mula-mula Dewa Jahat, lalu the Frenzied King of Dragons? Satu musuh mistis itu terlalu banyak...,” kata Jack. Keringat di wajahnya menunjukkannya.
"Apa aku tidak melakukan kesalahan? Mungkinkah itu palsu seperti Elzard?” Usul Golde, tampak ragu.
Weiss menghela nafas berat dan menggelengkan kepalanya. “Kesadaranku melayang keluar-masuk, tapi aku berhasil menilai kemampuan bertarungnya. Aku katakan dia sebanding dengan Dewa Jahat yang kami hancurkan satu dekade lalu... Tidak, bahkan mungkin lebih kuat."
Golde terdiam, bersama dengan Jack. Ketiganya tampak sedih. Ketika sampai di situ, ini adalah situasi yang sulit. Meski begitu, apa yang harus kami lakukan adalah sederhana.
“Yang harus kita lakukan hanyalah memikirkan bagaimana mengembalikan Ireena. Kekuatan musuh kita tidak mengubah tujuan kita," aku bergumam sebelum mengajukan satu pertanyaan kepada Weiss yang telah menggangguku selama beberapa saat.
“Ngomong-ngomong, mengapa iblis-iblis itu menculik Ireena? Aku perhatikan mereka telah menargetkannya selama beberapa waktu. Aku menduga itu adalah untuk membalas dendam kepada para pahlawan yang mengalahkan Dewa Jahat, tetapi insiden ini terlalu jauh. Mungkinkah ada motif tersembunyi?”
Weiss terdiam sesaat.
"Kami membawa nama Olhyde... tapi itu alias. Semua pembicaraan tentang Baron Olhyde, yang memerintah desa-desa perbatasan yang terpencil, adalah sebuah kedok. Nama asliku adalah...” Dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan dengan pandangan tegas. “Laville. Dengan kata lain, keluarga kerajaan sejati bangsa ini."
"Hmm. Aku mengerti."
"... A-Apa kamu tidak terkejut?"
"Aku hanya tidak menunjukkannya."
Jika aku adalah manusia biasa, aku kira sekarang adalah waktu untuk mengekspresikan keterkejutan. Tetapi kamu harus ingat bahwa aku adalah mantan Raja Iblis yang hidup hampir seribu tahun di kehidupan lain. Ini tidak cukup untuk mengusirku dari permainan A.
"Meski begitu, Weiss, bahkan jika kamu adalah raja yang sebenarnya dan Ireena adalah puteri... itu masih tidak menjelaskan mengapa iblis akan mengambil hal-hal sejauh ini. Katakanlah mereka menculik Ireena untuk menggunakannya sebagai tawaran untuk alasan tertentu. Aku masih tidak tahu apa yang mereka cari. Yang membuatku yakin kamu menyembunyikan sesuatu yang lain. Apakah aku salah?"
Weiss menatap sedih dan tidak mengatakan apa-apa.
Golde menepuk pundaknya. "Kurasa kita bisa memberi tahu Ard sekarang. Bukan? Tidak ada yang lebih bisa dipercaya daripada dia," dia membujuk.
Weiss mengangguk dengan tekad yang baru ditemukan. "Kami... keluarga Laville... membawa darah Dewa Jahat...!"
Ekspresinya mengatakan dia berencana membawa ini ke kuburnya.
Di sisi lain, Golde dan Jack tampaknya tahu kebenaran ini, karena mereka tetap tenang dan menatap tajam ke arahku.
Terus apa? Itu adalah reaksi jujur ​ku​ terhadap semua ini.
"Apa kau tidak kaget dengan berita ini?"
"Aku terkejut, tapi... semuanya masuk akal sekarang. Dan itu melebihi keterkejutanku. Ireena menjadi sasaran karena dia membawa darah Dewa Jahat. Semuanya datang bersama. Aku menduga iblis berencana menggunakannya sebagai pengorbanan dalam upacara mereka untuk membangkitkan Dewa Jahat. Dia sangat cocok, karena dia membawa garis keturunan mereka, dan mereka menargetkannya karena kamu, karena dia belum matang sebagai penyihir. Ya. Semua bagian akhirnya pas,” aku menyimpulkan.
Ketiganya menatap dengan ternganga ke monologku yang deras.
“Bwa-ha-ha-ha-ha! Itu anakku, oke! Ya lihat, Weiss? Dia bilang tidak ada yang perlu dikhawatirkan!" Jack memukul punggung Weiss dengan tawa yang hangat.
"Aku tidak pernah membayangkan orang lain selain kita menerima berita ini dengan tenang... Yah, kurasa darah akan memberi tahu." Golde mengutak-atik jenggotnya dengan senyum masam.
"... Aku lega," gumam Weiss, tampak seperti beban berat telah diangkat dari bahunya.
Yah, aku kira ini akan menjadi wahyu besar bagi orang normal mana pun. Tapi bagiku, rasanya seperti, Dan? Bagaimana dengan itu?
Dalam kehidupan lamaku, aku bertemu sejumlah orang yang membawa darah Dewa Jahat, termasuk bawahanku sendiri... dan sahabatku di masa itu, Lydia the Champion, yang menjelaskan kurangnya reaksiku.
Weiss menjatuhkan lebih banyak informasi. “Karena kita memuja Raja Iblis sebagai dewa utama kita, segala hubungan dengan Dewa Jahat segera menjadi target untuk jijik dan kebencian total. Jika diketahui bahwa keluarga kerajaan membawa darah mereka dalam garis keturunannya... pemerintah akan digulingkan tanpa keraguan. Darah ini adalah berkah dan kutukan. Itu membuat keluarga kami berbakat. Karena itulah bangsa lebih baik di tangan kita."
Ini adalah kesulitan dari semua kesulitan: Jelas bahwa suatu bangsa harus dijalankan oleh individu-individu yang paling unggul, berkualitas, tetapi mereka adalah orang-orang yang paling didiskriminasi dalam generasi ini.
"Itulah sebabnya nenek moyang kita menciptakan sistem ini. 'Keluarga kerajaan' yang berhadapan dengan masyarakat umum terdiri dari boneka, menjalankan segala sesuatu di permukaan sementara keluarga kerajaan sejati memberikan masukan mereka pada semua keputusan besar dalam bayang-bayang... Aku pikir sistem baru sudah lama tertunda, tapi aku belum dapat menemukan solusi yang tepat."
Aku mulai melihat bahwa beberapa kesulitan hanya dapat dipahami oleh raja-raja sejati seperti Weiss, yang mengarahkan pandangannya ke bawah dan menghela nafas dengan sedih.
Aku menjawab dengan sederhana "Aku mengerti" sebelum kembali ke topik yang sedang dibahas.
"Yah, Weiss, aku ingin kamu memberiku akses ke gudang harta karun di istana. Aku tahu ini tidak sopan bagiku, tetapi aku harus menjelaskan bahwa ini adalah perintah, bukan permintaan. Aku minta maaf untuk menanyakan hal ini ketika kamu baru saja pulih, tetapi kamu harus pindah," kataku singkat.
Weiss tampaknya merasakan hal yang sama, menjawab, "Aku serahkan padamu," ketika dia diam-diam bangkit dari tempat tidur.
Ketika kami pergi meninggalkan ruangan, Golde memanggil dari belakang kami. "A-Apa yang kamu rencanakan, Ard?!"
“Apa yang akan aku lakukan? Mengambil temanku, dan itu saja."
"B-Bagaimana kamu bisa begitu tenang...?" Golde menatapku dengan pandangan kosong sesaat sebelum mengacaukan wajahnya. "Aku tidak ingin mengatakan ini, tapi kita bicara tentang Elzard, kau tahu? Bahkan kamu…"
Er, tentu. Lebih mirip, Elzard siapa?
Bagi Golde dan orang-orang lain dari zaman modern, Elzard adalah naga putih yang terkenal— entitas tunggal dengan kehadiran luar biasa. Tapi bagiku, dia tidak lebih dari kadal yang sangat besar. Seperti naga lainnya. Kemudian lagi, aku jauh lebih lemah sekarang daripada di masa kejayaanku. Pasti akan menjadi pertarungan yang sulit.
Meski begitu, aku tidak begitu lemah sehingga beberapa kadal bisa melemparkanku berkeliling sebagai mainannya. Bukannya aku akan mengatakan itu dengan lantang. Aku tahu ada masalah setelah aku membuat pernyataan seperti itu. Itu adalah apa adanya.
Aku mengulurkan dadaku. "Count Golde. Tolong izinkan aku untuk memberi tahumu," Aku menyatakan, keras dan bangga," Raja (Iblis) tahu, kata tidak mungkin tidak ada dalam kamusku."
... Berkat Weiss menarik beberapa benang, aku bisa memasuki gudang harta di bawah tanah dengan Weiss dan Ratu Rosa, yang sebenarnya adalah pendukung keluarga kerajaan yang sebenarnya. Gudang bagian dalam dilapisi dengan rak-rak yang menyimpan banyak harta nasional.
Beberapa dari mereka menonjol bagiku: mantel, warna kekosongan. Crimson Spear. Sepasang greaves kering abu-abu biru. Ini persis apa yang aku cari.
Mereka dikenal sebagai Armor Raja Iblis, atau peralatan sihir yang kuat yang terdiri dari 666 buah yang secara pribadi kubuat dalam kehidupan masa laluku.
Dalam kehendakku, aku akan menginstruksikan bahwa potongan-potongan ini tersebar ke setiap sudut dunia. Aku meninggalkan mereka sebagai kartu truf, jika Dewa Jahat mana pun bangkit setelah kematianku. Tampaknya bawahanku telah mengikuti instruksi ini dengan sempurna. Negara ini saat ini melindungi tiga dari mereka sebagai harta nasional.
"Ard Meteor. Apa sebenarnya yang kamu rencanakan dengan itu? Apakah aku aman untuk berasumsi bahwa kamu tidak dapat menggunakan Armor Raja Iblis?"
"Ya, tentu saja tidak. Itu tidak mungkin,” aku mengakui.
Bukan masalah aku menolak untuk menjadi pusat perhatian. Maksudku, bahkan dalam standar dunia lama, senjata ini dikonfigurasikan untuk tidak dapat digunakan oleh siapa pun selain penyihir tingkat sangat tinggi. Dengan tubuhku sekarang, kekuatan sihirku akan benar-benar mengering jika aku memegang senjata, apalagi tiga.
"Aku tidak bisa menggunakannya sebagaimana adanya, itulah sebabnya aku akan mengubahnya menjadi armor yang lebih tepat untuk kemampuanku saat ini."
""… Hah?""
Rosa menatapku dengan mata lebar— dan bahkan Weiss terkejut.
"Apakah aku mengatakan sesuatu yang mengejutkan? Ini mungkin disebut Armor Raja iblis, tetapi itu tidak berbeda dengan peralatan sihir lainnya, kan? Mereka persenjataan yang diilhami dengan karakteristik khusus menggunakan mantra atribusi, lebih atau kurang. Itu juga berarti mungkin untuk menulis ulang mereka untuk membuat sesuatu yang dapat digunakan."
"Tidak, tidak, tidak! Secara teori, mungkin, tetapi tidak ada yang bisa mencapai itu! Kamu harus tahu bahwa menulis ulang formula sihir membutuhkan pemahaman yang sempurna tentang cara kerja atribut-atribut ini!”
"Ditambah lagi, itu bukan penyihir acak yang bekerja pada senjata-senjata ini tetapi Raja Iblis itu sendiri, yang berarti mantera mereka harus kompleks dan aneh... Aku pernah mendengar bahwa banyak orang menjadi gila karena berusaha memahami mereka," Weiss menyuarakan dengan skeptis .
Rosa terlihat seperti dia benar-benar yakin bahwa aku tidak akan pernah bisa mengelola prestasi ini ketika aku mulai menulis ulang teknik di depan mata mereka.
“Open. Door of Essence.” Aku mengucapkan dua mantra, menyebabkan pola geometris terbang keluar dari tiga bagian, menciptakan lingkaran sihir enam-merel di depan satu sama lain.
Jika kamu mempertimbangkan fakta bahwa lingkaran sihir di era ini rata-rata kurang dari sepuluh celti, ukurannya melampaui dan di luar normal. Aku melirik ke empat formula sihir yang terkandung dalam lingkaran sihir ini, mengarahkan jariku ke arah mereka— untuk mulai menulis ulang dengan sangat lancar.
""Tunggu, tunggu, apa?"" Rosa dan Weiss sekali lagi selaras.
Aku mendengar potongan-potongan pembicaraan mereka ketika mereka mengetuk di belakangku: "Aku diberitahu bahwa tidak mungkin bagi siapa pun selain Raja Iblis untuk menguraikan teknik-teknik ini" dan "Bagaimanapun juga, aku akan menjadikanmu suamiku."
Aku mengabaikan semua komentar mereka, menulis dengan acuh tak acuh untuk menurunkan kapasitas senjata ke tingkat yang lebih tepat untuk diriku saat ini. Sedangkan untuk greaves, aku mengubah komposisi mereka sepenuhnya. Mereka awalnya dibuat untuk memungkinkan pengguna untuk bergerak dengan kecepatan tinggi, tetapi sekarang aku sedang menulis ulang formula sehingga mereka akan membiarkanku terbang sangat cepat sebelum melanjutkan dengan lebih banyak mod.
"Kau benar-benar menentang semua akal sehat," kata Weiss sambil tersenyum masam. "Itu pasti mengapa dia begitu diambil olehmu," tambahnya sebelum menghela nafas sedikit. "Mungkin sulit untuk percaya karena dia sangat berbeda sekarang, tetapi sampai dia bertemu denganmu, dia biasanya mengunci diri di mansion."
Pekerjaanku terhenti sejenak ketika aku menyadari apa yang dia katakan.
“Saat itu, orang asing adalah sumber ketakutan, karena dia tahu dari naluri bahwa tidak ada yang bisa mengetahui tentang rahasia kita. Dia yakin mereka semua akan menganiayanya suatu hari... Dia berubah terima kasih karenamu. Tapi itu sangat mengerikan ketika dia masih kecil."
Rahasia Ireena bukan masalah besar dari sudut pandangku. Tetapi sudah cukup baginya untuk menyesal dilahirkan dan memiliki kualitas khusus ini. Dan maksudku itu buruk.
Ireena tidak pernah membiarkan dia menanggung beban berat ini, memancarkan senyumnya yang cerah abadi setiap kali dia berada di kelompokku.
… Aku bertanya-tanya berapa banyak rasa sakit yang terletak tepat di belakang senyum itu, pikirku, merasa seolah jantungku akan terbuka dari dadaku.
"Setelah kalian berdua bertemu, Ireena mulai berkeliaran di luar setiap hari. Dan dia bahkan membuat keputusan untuk menghadiri akademi... Sejujurnya, aku menjalani hari-hari yang sama di masa laluku. Itu sebabnya aku resah, khawatir diriku muak tentang apakah dia bisa menjalani kehidupan yang penuh. Tapi sekarang, aku sama sekali tidak peduli. Aku tahu aku sudah mengatakan ini sebelumnya, tapi... itu semua berkatmu, Ard," dia menawarkan, tepat ketika aku selesai memodifikasi senjata ini.
Weiss bisa menebak apa yang akan terjadi dan menatapku dengan tajam. "Jika iblis berhasil, akan ada korban besar, dan bahkan lebih dari itu... Ireena akan mati. Aku menolak untuk menerimanya. Dia memiliki banyak hal untuknya. Maksudku, hidupnya baru saja dimulai,” ia melanjutkan dengan tinjunya yang mengencang.
Dia menundukkan kepalanya. "Aku tahu aku yang disebut Heroic Baron atau apa pun, tapi aku bahkan tidak bisa menyelamatkan putriku sendiri... Selamatkan dia di tempat ayahnya yang menyedihkan. Kumohon."
Ratu Rosa memanggil sebelum aku bisa menjawab. "Dia sebuah teka-teki. Dia berenang langsung ke hatiku. Ketika aku pertama kali bertemu dengannya, aku jengkel dengan sifat takut-takutnya... tapi sekarang dia satu-satunya teman sejatiku. Aku meminta ini kepadamu juga. Selamatkan Ireena,” dia selesai, menundukkan kepalanya di sebelah Weiss.
Aku tersenyum pada keduanya dan memberikan jawabanku. "Serahkan padaku. Lagipula, aku ingin menyelamatkan... temanku, yang lebih berharga daripada hidup itu sendiri."
Aku ingin melihat senyum itu lagi. Aku akan menyelamatkannya tidak peduli apa.
... Bahkan jika hubungan kita berakhir sebagai hasilnya.
Aku memperlengkapi diriku dengan Armor Raja Iblis sebelum meninggalkan gudang harta karun dan keluar dari halaman istana.
"Ard!" Aku mendengar seseorang berteriak dan melihat Ginny mendekatiku dengan rambutnya yang berwarna peach bergoyang-goyang di belakangnya.
Aku mengira dia telah berusaha menemukanku dan berlari-lari di sekitar, ketika dia datang ke arahku dengan napas yang terengah-engah dan keringat mengalir keluar dari tubuhnya seperti air terjun kecil.
"Kamu akan... menyelamatkan Nona Ireena... kan?"
"Ya, tapi keadaan akan menjadi berbahaya kali ini... dan aku tidak akan membiarkanmu menemaniku," perintahku.
Ginny menundukkan kepalanya ketika dia menunjukkan ekspresi keruh, tetap diam selama beberapa saat sampai dia akhirnya berhasil merangkai kata-katanya dengan perlahan.
"Kau membantuku menemukan kekuatanku, Ard... Kau memberiku kepercayaan diri... dan kupikir aku sudah berubah. Tapi... aku masih tidak bisa punya teman. Sejujurnya aku menyerah pada semua harapan dan berasumsi aku tidak akan pernah bisa memperbaiki satu hal ini... kupikir aku akan mati sendirian tanpa teman dan terus kesepian selamanya. Tapi..." Ginny berhenti sejenak ketika air mata mulai terbentuk di matanya.
"Tapi Nona Ireena... memanggilku temannya...!" Gumpalan besar air mata mengalir di wajahnya yang cantik, yang telah menjadi kusut karena kesedihan.
"Dia memanggil... seseorang sepertiku... temannya...! Itu sebabnya...!" Teriaknya, terisak sekarang. "Kamu harus menyelamatkan Nona Ireena!"
Dia menunduk dengan kekuatan, membungkuk di depanku. Aku menyapu mataku darinya ke menara jam di kejauhan dan memberinya senyuman terkecil.
"Hmm. Kami mungkin sampai pada waktu makan malam. Baiklah, Ginny. Bagaimana kalau kamu memasak kari sambil menunggu kami kembali? Aku kira Ireena akan kelaparan."
Saat aku membiarkan sihir mengalir ke dalam greaves armorku, aku mengucapkan mantra, naik dengan lembut ke udara. Aku bersiap untuk terbang ke langit ketika aku tiba-tiba teringat satu hal terakhir.
"Ah, benar. Kamu baru saja mengatakan kamu tidak punya teman. Apakah kamu tidak menyadari bahwa, bersama dengan Ireena, aku menganggapmu seorang teman juga?"
Ginny menatapku dengan mata bundar seperti piring.
Senyumku membentang sedikit lebih jauh ketika aku memanggilnya. "Ketika Ireena kembali, mari kita menjadi konyol dan tertawa lagi."
"... Ya!" Serunya dengan air mata berlinang, tapi aku tahu ini bukan karena kesedihan. Aku menyeringai melihat Ginny menyorotkan air matanya.
Dan kemudian aku berlari menuju langit malam yang diwarnai kegelapan, meluncur ke atas dengan sekuat tenaga.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments