BLANTERWISDOM101

Toaru Majutsu no Index - GT 01 Prolog



Prolog: Di Persimpangan Awal Malam Natal

Prepare_for_Xmas_Eve!


>> 24 Desember 00:00 AM
>> Distrik 7 Stasiun Distrik Perbelanjaan, Academy City, Tokyo Barat
Tiga bilah baling-baling dari propeller itu berputar-putar.
Turbin angin itu dapat ditemukan di mana saja di kota ini.
Total hampir 200 samurai berjalan melintasi salju kota yang bertiup larut malam.
“Bagaimana mungkin ini adalah kegiatan Natal? Omong kosong eksploitatif macam apa ini?”
Maaf. Mereka sebenarnya adalah gadis-gadis sekolah menengah Tokiwadai yang bersinar dan bersinar. Salah satunya, Misaka Mikoto, (berkaki telanjang) dan mengenakan mantel tebal di atas seragam blazernya. Bibirnya biru dan matanya menatap ke kejauhan. Mungkin kaki telanjangnya selama malam bersalju yang harus disalahkan. Mereka sangat telanjang.
"Aku akan mati. Maksudku, mati."
"Onee-sama, jika kamu tidak tetap kuat, kamu benar-benar akan melakukan perjalanan ke sisi lain dari Sungai Sanzu."
Adik kelas twintail yang bersikeras menggunakan kiasan yang sangat Asia bahkan pada malam Natal adalah Shirai Kuroko.
Semua orang menyukai Malam Natal dan ini dia. Bahkan hewan hutan yang telah membuat berita dengan menemukan kamera digital dan mengambil selfie akan belajar bagaimana menikmati dirinya sendiri ketika dilemparkan ke lingkungan ini. Namun tidak ada kebahagiaan di sini, itu cukup dingin untuk genangan air menjadi membeku, dan para gadis terjebak dalam melakukan kegiatan sekolah yang membosankan.
Airship perlahan melayang di langit malam memberikan laporan cuaca di layar besar di perutnya.
“Tanggal 24 akan menjadi hari yang cerah, tetapi pagi dan malam hari mungkin akan turun hujan. Prediksi rendah adalah 5 di bawah titik beku, jadi- wow, kita mungkin memiliki Natal putih yang dinanti-nantikan!”
"Sudah turun salju," keluh Mikoto. "Dan itulah sebabnya aku akan mati kedinginan."
"Mari kita berhenti memikirkan kematian, Onee-sama. Bagaimanapun, ini sudah malam Natal.”
Ya.
Apa masalahnya salju? Untuk sekolah bergengsi dengan sejarah dan tradisi di belakangnya, Natal adalah kencan yang khidmat, sunyi, dan murni. Tidak ada yang bersemangat di sini. Mereka sibuk melakukan beberapa pekerjaan pelayanan khusus di luar. Dengan kata lain, mereka mengumpulkan sampah dari kota. Kau dapat menganggapnya sebagai sesuatu seperti rapat kerja ketahanan 24 jam. Ini jauh melampaui batas wajib belajar.
Robot pembersih berbentuk drum yang lewat jauh lebih ribut dari biasanya. Mereka mungkin telah diberi kemampuan untuk menyemprotkan udara panas ke tanah seperti pengering rambut untuk mencairkan salju. ... Meskipun jika mereka hanya melelehkannya dan meninggalkannya di sana, sepertinya itu akan membeku di jalan seperti es.
Mikoto menggunakan tong pengumpul sampah, yang menyerupai apa yang digunakan di toko roti, untuk mengambil sesuatu dari tanah. Sensor robot pembersih pasti melewatkannya dengan salju membuat tanah lebih bergelombang dari biasanya. Begitu dia mengambilnya, dia menemukan itu adalah pembungkus plastik untuk roti gulung manis yang diisi dengan krim. Lebih buruk lagi, roti manis yang setengah dimakan tetap berada di dalam dan beberapa krim dihilangkan dengan warna di antara putih dan kuning. Ini yang terburuk. Alih-alih sampah yang bisa dibakar atau tidak bisa dibakar, dia malah menemukan sampah dapur. Untuk sekali, dia berterima kasih atas cuaca Desember yang dingin. Jika ini tidak dibekukan, itu akan membuat visual yang jauh lebih mengerikan.
Dia akan memilah sampah nanti. Dia menghela nafas sementara, tidak seperti Santa Claus, dia mengisi karungnya dengan hadiah yang sepenuhnya tanpa harapan dan impian.
"Ugh. Bukannya Tokiwadai adalah sekolah misi, jadi mengapa kita melakukan ini? Apakah itu benar-benar layak untuk martabat dan status yang seharusnya dibawanya?”
"Pergilah ke rute itu dan pada akhirnya kamu akan menolak seluruh liburan Natal karena itu datang dari luar negeri juga."
"Aku pikir Academy City adalah semua tentang penyembahan sains dan ateisme digital."
"Ucapkan lebih banyak kata dan kami membatalkan Malam Natal dan pulang."
"Berada disisi siapakah kamu di sini!?"
"Di sisi yang membuatku kembali ke taman feminin dan menghangatkan diriku dengan panas tubuh seseorang, tentu saja! Dan seseorang itu adalah kamu, Onee-sama!!”
Respons yang rusak itu mulai menggeser fokus pembicaraan.
Namun, krisis ini juga merupakan peluang terbesar bagi Misaka Mikoto. Dia tidak akan menyia-nyiakan acara setahun sekali ini pada pekerjaan membosankan bagaikan dia di penjara.
Seluruh badan siswa keluar sekaligus.
Jika dia akan berpura-pura tersesat, sekarang adalah kesempatannya.
Tiba-tiba, dia merasakan jari menelusuri tulang punggungnya dan mendengar bisikan di telinganya.
"(Misaaaka-san )"
Dia menyadari seseorang berdiri tepat di belakangnya, tetapi dia tidak cukup bodoh untuk melihat ke belakang. Dia melihat ke jendela kaca di depannya dan melihat seorang gadis dengan rambut pirang panjang dengan santai menekannya.
Itu adalah Shokuhou Misaki.
Mikoto adalah Level 5 # 3 di Academy City dan ini adalah # 5. Kekuatannya adalah Mental Out, kekuatan psikologis terkuat.
Mikoto terus menatap jendela dan mengucapkan kata-katanya alih-alih mengucapkannya dengan keras.
"(Tidak bisakah kau mencuci otak semua guru dengan mudah menggunakan Mental Out?)"
"(Mereka tahu hal itu sama seperti kita. Lihat aksesori pada guru-guru yang dapat menggunakan tangan kosong untuk mengalahkan seorang gadis remaja yang dapat menggunakan senjata tingkat kapal perang. Mereka memiliki kamera 2mm pada pin dasi atau kacamata mereka yang telah diubah menjadi kacamata pintar. Mereka menutupi sisi buta mereka dengan menggunakan mata manusia dan mata mekanik.)"
Karenanya diperlukan kerja sama.
Para guru Tokiwadai telah membangun cara menggunakan angka inferior mereka untuk mengendalikan sekelompok esper yang kuat. Bahkan Misaka Mikoto tidak cukup naif untuk berasumsi bahwa dia bisa dengan brutal memaksa jalan melalui ini.
Mikoto bisa menangani mesin dan Shokuhou bisa menangani pikiran manusia. Keduanya tidak pernah akrab, tapi ini alasan yang cukup bagi mereka untuk bergabung.
"(Kamu benar-benar bekerja dengan cepat, Misaka-san. Kita ingin melarikan diri secepatnya, jadi aku tidak terlalu khawatir tentang para guru daripada gadis Judgement yang bisa Teleport setelah kita. Aku senang kamu menahannya untukku begitu cepat )”
"..."
"(Apa, tentu saja kamu tidak merasa bersalah pada detik terakhir. Untuk lebih jelasnya, aku meninggalkan gadis-gadis dari gengku. Bergerak sebagai kelompok besar akan memperlambat kita dan terlalu mencolok. Membiarkan emosimu menjadi lebih baik hanya akan mengarah pada kegagalan. Dan kemudian kita semua akan terjebak duduk di lorong untuk Natal dalam kesuraman yang maksimum.)"
Dia tahu itu.
Dia benar-benar melakukannya.
Tapi apa yang salah dari  apa yang Shirai Kuroko lakukan saat dia bersenandung riang bersama Mikoto? Dengan caranya sendiri, dia mungkin merencanakan Natal yang menyenangkan bersama teman sekamarnya. Apakah benar membuang semua itu? Sambil merasakan tarikan kebebasan dan tarikan tanggung jawab yang berlawanan, Mikoto melirik wajah indah adik kelasnya dan mendengar gadis itu berbicara pelan.
“Eh heh heh. Aku bisa menghabiskan hari istimewa ini sendirian dengan Onee-sama. Ya itu benar. Para guru begitu ketat dengan kami sehingga tidak ada yang bisa lolos dari asrama. Aku hanya bisa duduk dan menonton karena kami sedikit banyak terkurung di kamar kami. Antara Malam Natal dan Natal itu sendiri, itu berarti 48 jam dengan Onee-sama untuk diriku sendiri di ruang tertutup rahasia tanpa mata mengintip. Tidak ada yang bisa masuk dari luar untuk mengganggu kami, jadi aku bisa mengikat Onee-sama yang kucintai, membaringkannya di lantai, meletakkan penutup mata, headphone, dan lelucon untuk merampok indranya yang biasa, dan kemudian menggunakan banyak minyak khusus untuk - eh heh, geh heh - tidak hanya membuat orang dewasa kita berdua, tetapi untuk meninggalkan kemanusiaan kita seluruhnya sementara kita menabrak pintu XXX dan-"
"Shokuhou, lakukan sekarang!"
Mikoto menyela dengan perintah pada gadis lain.
Sambil masih menempel pada Mikoto dari belakang, Shokuhou Misaki menarik remote TV dari tas kecil yang dipakainya di atas bahunya dan dengan lembut menempelkannya ke belakang kepala Shirai Kuroko (melamun).
Dia menekan tombol diam dan kepala gadis kastanye twintail sedikit goyah.
Mental Out milik Shokuhou Misaki adalah kekuatan psikologis terkuat.
Tapi itu memiliki berbagai aplikasi sehingga sulit dikendalikan bahkan untuknya, jadi dia menggunakan remote yang berbeda sebagai bentuk sugesti diri untuk membuat kategori untuk kekuatannya.
Dan tentu saja…
"Hei."
Para guru tahu apa yang bisa dilakukan kekuatannya, jadi ketegangan mengalir melalui orang yang mengawasi mereka begitu gadis pirang itu meraih tasnya. Dia secara refleks memanggil dengan suara keras.
"Shirai, di mana kamu menemukan remote itu? Apakah perekam digital yang sebenarnya tidak dibuang bersamaan dengan itu!?
"Apa?"
Dia fokus pada remote, tetapi tidak di jalan yang benar.
Namun, sang guru tidak memperhatikan pergeseran dalam pikirannya sendiri.
“Remote apa? Ini adalah papan kamaboko.”
Tapi item dari gadis twintail kebingungan yang melindunginya adalah kotak cokelat kosong.
“Tidak, kamu pasti punya remote. Itu pasti ada di sekitar sana!”
"Sekali lagi, ini adalah papan kamaboko."
"Itu remote!!"
Mereka berdua menjadi sangat tidak wajar tentang sesuatu yang tidak berarti.
Sementara itu, gadis pirang madu dengan kendali jarak jauh itu tertawa. Dia tentu saja berada dalam bidang penglihatan kedua belah pihak, tetapi tidak ada yang menyebutkannya sama sekali. Seperti biasa, gadis itu punya bakat untuk kerusakan.
Pertengkaran kecil antara siswa dan guru menciptakan gangguan di barisan mereka ketika gadis-gadis yang terlindung berkumpul untuk menonton.
"Bagaimana dengan kacamata pintar?" Tanya Shokuhou dengan mengedipkan matanya.
"Sudah ditangani."
Bahkan jika mereka melarikan diri, mereka tidak bisa begitu saja membuang penjepit dan kantong sampah setengah penuh yang mereka gunakan, jadi mereka meninggalkannya di jalan utama tempat dimana robot akan menemukan mereka.
Sekarang sampai pada bagian yang sulit.
Mikoto memberikan respons santainya dan kemudian menyelinap keluar dari kerumunan ke gang di antara gedung-gedung berpenghuni.
Dia melepas pelacak GPS yang terkunci di pergelangan kaki kanannya dan melakukan hal yang sama untuk Shokuhou yang datang bersamanya dan dia melemparkannya ke celah antara kotak-kotak bir yang ditumpuk di dekatnya. Kemudian dia melingkarkan tangannya di pinggang kurus gadis pirang itu dan melompat ke atas. Dia menggunakan kekuatannya atas magnet untuk menggunakan dinding beton yang dikuatkan sebagai pijakan dan berlari sampai ke atap gedung berlantai 5. Itu seperti menggunakan magnet pengangkat raksasa yang digunakan crane untuk memindahkan mobil yang ditinggalkan di halaman bekas.
Ini adalah contoh kekuatan esper Academy City.
Teknologi aneh itu menggunakan listrik, obat-obatan, sugesti, dan semua pendekatan ilmiah lainnya untuk mendistorsi "realitas" yang dilihat seseorang agar secara sengaja membuat mereka melakukan pengamatan kuantum yang biasanya tidak mungkin dilakukan sehingga pengamatan mikro dapat menghasilkan fenomena makro.
"Tapi ini hanya Langkah 1 " kata Shokuhou sambil membungkuk di atas pagar atap.
Beberapa gadis dengan cepat berlari ke gang yang baru saja mereka tinggalkan. Ini adalah esper Level tinggi yang bisa dilihat sebagai penjaga kerajaan dari kelompok Shokuhou, yang terbesar di Tokiwadai.
Melarikan diri ke atap tidak cukup. Hanya 5 cerita yang tidak ada artinya ketika pengejar mereka dapat menemukan sejumlah cara untuk memanjat dinding vertikal dalam satu detik.
“Karena kamu mengambil risiko ini untuk melarikan diri dari mata Tokiwadai yang waspada, aku bisa berasumsi kamu ingin menikmati kemampuan kebebasanmu untuk tanggal 24 dan 25, kan? Maka kita harus benar-benar bekerja pada pelarian ini.”
"Hmm. Shokuhou?”
“Tentu saja, jika seorang gadis dengan kemampuan dadamu yang menyedihkan pergi ke kota sendirian di hari Natal, kamu mungkin akan depresi pada semua pasangan bahagia yang kamu lihat di sekitarmu. Peh heh heh."
"Ada banyak cara lain untuk menggoyang pengejaran, jadi mengapa kamu pikir aku segera memilih atap ini?"
"Apa?"
Gadis pirang itu berkedip beberapa kali dan iblis bernama Misaka Mikoto balas menyeringai padanya.
"Karena ini membuatku memutuskan hubungan kita dan kabur begitu saja saat aku tidak membutuhkanmu lagi."
"Ahh!? Tunggu, Misaka-san! Tentunya kamu tidak akan meninggalkanku di sini!"
Ketika Ratu Tokiwadai akhirnya sadar, dia mulai panik, tetapi Mikoto melompat dari tepi atap dengan senyum masih di bibirnya. Dia tentu saja sendirian saat ini. Dia dapat menggunakan magnet yang kuat untuk melompat dengan mudah dari gedung ke gedung karena dia adalah Level 5 # 3 di Academy City. # 5 tidak dapat melakukan hal yang sama.
"Ahh hah hah!! Bersenang-senanglah mengambil semua kesalahan untuk dirimu sendiri dan menghabiskan Natal suram yang duduk di aula, Shokuhou! Kemenangan adalah milikku!! Mwa ha ha ha ha ha!!”
“A-Aku benar-benar akan memberantasmu untuk ini!! Aku bersumpah aku akan melakukannya, Misaka-saaaan!!!!!!"
Hanya ada satu respons untuk tangisan putus asa itu: menjulurkan lidahnya.
Dia yakin Shokuhou juga bermaksud mengkhianatinya begitu mereka aman. Mereka tidak pernah akur dan kerja sama yang lahir dari kebutuhan tidak akan pernah berlangsung lama.
Academy City tampak begitu gelap dari tanah, tetapi dari atas sini, itu adalah lautan lampu hias. 80% penduduk kota adalah pelajar, jadi kereta dan busnya berhenti berjalan lebih awal, tetapi para mahasiswa dan guru masih pergi keluar untuk menikmati kehidupan malam. Guru-guru Tokiwadai mungkin telah memilih rute yang sengaja menempel di daerah yang lebih sepi sehingga siswa tidak akan tergoda oleh apa pun yang mereka lihat.
"..."
Realitas situasinya akhirnya menyusulnya.
Ini adalah waktu Natal dan dia bebas untuk melakukan apa yang dia suka.
"~~~!!"
Tulang mudanya gemetar karena sensasi pembebasan yang luar biasa dan dia hampir kehilangan kendali dan menabrak tembok bangunan. Dia menekan sol sepatu kulitnya ke dinding dan menggunakan magnet untuk mengurangi kecepatannya saat turun ke permukaan.
Dia mengangkat tangannya, meregangkan punggung, dan membiarkan udara malam yang bebas membasahi tubuhnya.
Dia berasumsi distrik perbelanjaan akan dibanjiri pasangan saat ini, tetapi ada banyak orang di sekitarnya. Dia melihat sekelompok gadis berjalan ke kotak karaoke dan dia melihat saudara kandung kembali ke asrama mereka dengan seluruh kue yang telah mereka beli. Berdasarkan kotak kardus kue, mereka tampaknya dihiasi dengan orang tua snowman dan anak snowman yang menjadi bintang film animasi 3DCG asing. Dia melihat banyak orang keluar sendiri di antrean panjang untuk mode terbaru: donat khusus dengan dekorasi berdasarkan tanggal lahirmu, golongan darah, dan warna keberuntungan.
(Hmm. Aku pernah mendengar di berita bahwa orang memperlakukan coklat Valentine sangat berbeda saat ini, jadi mungkin ini mirip.)
Tentu saja, tidak biasa bagi anak-anak sekolah dasar dan menengah untuk keluar dan sekitar tengah malam. Ya, tanggal 24 adalah hari yang tidak biasa. Orang-orang dewasa dari Anti-Skill, kelompok penegak hukum yang terdiri atas sukarelawan dari para guru, memegang megafon di tangan dan berteriak dari atas kendaraan mereka yang dimodifikasi dari SUV.
“Kalian bisa membeli kue jika mau, tetapi memakannya di sini melanggar peraturan sekolahmu. Aku ulangi, kalian hanya bisa membelinya dan pulang! Pweeee!! Kalian, pasangan yang bahagia di sana! Aku rela mengabaikan berpegangan tangan, tapi menggendongnya ala putri berada di luar batas!! Apakah kalian ingin aku membawa kalian ke tahanan pelindung sehingga kalian menghabiskan tanggal 24 di sel tahanan!?”
Bahkan para guru yang kaku itu membiarkan semuanya terjadi. Dan ceramahnya terasa sangat performatif, seperti intinya adalah bagi orang untuk mendapatkan video dan mempostingnya di media sosial.
Ada banyak pasangan bahagia yang Mikoto tidak sanggup melihatnya, tapi dia setidaknya tidak akan menonjol dan mengumpulkan perhatian karena keluar sendirian.
Ada banyak yang ingin dia makan dan lakukan.
Dia memeriksa jam di pinggir jalan dan melihat itu tepat tengah malam.
(Kebebasan ini hanya berlangsung selama 48 jam pada Malam Natal dan Natal itu sendiri. Aku harus berkeliling melakukan semua hal yang ingin kulakukan sendiri untuk menyia-nyiakan waktu sampai pagi. Itu akan menjadi tidak sopan untuk mulai memanggil orang idiot itu pada jam ini.)
Pikiran itu muncul secara alami di benaknya, tetapi kemudian dia tersentak.
Dia ingin mendorong batas kemampuannya. Ada banyak yang ingin dia coba. Paling tidak, dia muak dengan Natal yang sepenuhnya dikelola oleh orang dewasa.... Tapi mengapa idiot berambut runcing itu muncul di pikiran sebagai orang yang melakukan hal-hal itu bersamanya? Dan sekarang setelah wajahnya ada di benaknya, itu tidak akan hilang!? Kemudian lagi, memang benar dia adalah satu-satunya anak laki-laki yang bisa dia pikirkan siapa yang bisa dia seret untuk melakukan hal-hal ini!!
(Tunggu, tunggu.)
Dia memutuskan untuk tidak melihat di jendela pertunjukan.
Karena dengan begitu dia akan melihat wajahnya terpantul di sana.
(Tunggu, tunggu, tunggu!! Ya, dia hanya penampung. Seperti manekin! Ada hal-hal yang ingin kulakukan pada hari Natal dan kau perlu pasangan untuk melakukan hal-hal itu. Itu saja!!)
Tapi sepertinya Malam Natal sudah dimulai karena mukjizat tiba-tiba muncul di depan gadis yang bermimpi itu.
Itu berlari di persimpangan di depannya.
Kamijou Touma berlari dengan kecepatan penuh dengan ekspresi ngeri di wajahnya dan dengan seorang gadis kecil telanjang di tangannya.
"Apa-?"
Pikirannya berhenti.
Tapi jam itu masih berdetak dalam kenyataan. Sementara dia membeku dan ditinggalkan, bocah berambut runcing itu lari sementara menggendong ala putri seorang gadis kecil yang tidak dikenal dan dengan sekelompok besar penjahat yang mengejar.
“Ap-ap-ap-ap-ap-apa!? Tunggu dulu! Malam Natal macam apa yang kamu miliki!?”

Kamijou Touma sendiri tidak memiliki jawaban untuk siapa pun yang bertanya apa yang sedang terjadi di sini.
Pertanyaan: Apa yang dia lakukan?
Dia telanjang.
Kali ini, gadis itu sepenuhnya telanjang.
Apakah tidak ada batasan sama sekali untuk kemalangannya?
"Keh heh heh."
Gadis kecil di lengannya menatapnya dengan mata lengket dan bibirnya membentuk senyum bulan sabit. Dia adalah seorang gadis kecil berusia sekitar 10 dengan kulit putih susu dan rambut merah stroberi... tapi wajah jahat di wajah mudanya adalah kebalikan dari kepolosan seperti anak kecil.
Dia tampak senang membuatnya menggendongnya ala putri.
Apakah itu seprai atau gaun? Bagaimanapun juga, dia memegangi kain merah tipis dan sepenuhnya tidak memadai di dadanya sambil menendang kakinya yang telanjang dengan perasaan gembira.
“Eh heh. Eh heh heh heh. Malam Natal dengan fokus romantis? Ini hampir tidak dikenali seperti ini, tetapi penuh dengan kegembiraan yang tak terduga. Keh heh heh heh heh.”
"Tunggu dulu. Sesuatu tidak benar di sini. Kepribadian gila macam apa ini? Apakah selanjutnya, kamu akan mengatakan bahwa kamu adalah seorang ratu makhluk luar angkasa yang naik turun ke bumi menggunakan meteor untuk bersenang-senang!?”
Dia telah pergi mengunjungi toko serba ada setempat.
Dia telah mendengar sesuatu di belakang dan mengintip.
Dia telah menemukan seorang gadis kecil di sana.
Lebih buruk lagi, dia telah mengeluarkan sebuah telepon dengan berhasrat dan menggunakan tangan kecilnya untuk mengarahkannya ke sekelompok kenakalan yang sangat "intelektual" yang merusak serat optik ATM untuk mencuri nomor kartu dan PIN dari semua orang yang menggunakannya.
Juga, mereka tidak menanggalkan pakaiannya atau semacamnya.
Dia telah menanggalkan pakaian sejak awal. Gadis nakal itu dengan berani berjalan keliling kota pada malam hari dan secara diam-diam merekam anak-anak nakal dari sekitar sudut untuk menikmati situasi yang menyedihkan itu sendiri.
Apakah Academy City sepenuhnya hilang akal pada titik ini?
"Hei, kembali ke sini !! Apa kau baru saja merekam kami!? Tunggu!!"
“Awawa! Ini berita buruk, bos!! Kami mengacau jika dia mengunggahnya ke situs video!!”
“Lebih khawatir tentang Anti-Skill karena mereka memiliki borgol dan pistol!! Dan bukankah apa yang dia lakukan lebih buruk!? Bagaimana bisa kita orang jahatnya di sini!?”
Orang-orang itu punya banyak energi untuk orang yang memakai tank top selama musim dingin. Daftar item yang melengkapi mereka pastinya termasuk "otot tebal" disamping "celana" dan "pakaian dalam". Juga, alasan untuk berkelahi dengan seseorang tampaknya telah ditingkatkan untuk era digital. Jika kamu memutuskan untuk memfilmkan semua yang ada di sekitarmu hanya karena kamu memiliki telepon dan tidak ada yang lebih baik untuk dilakukan, kamu mungkin memicu pertengkaran dengan seseorang. Apalagi jika kamu menangkap mereka dalam tindak pidana!
Mengapa dengan seperti inilah aku menghabiskan Malam Natal? Kamijou bertanya-tanya.
Mengapa dengan seperti inilah kita semua menghabiskan malam Natal!? dia menambahkan.
"Ini musim dingin dan salju turun. Kita bisa melihat nafas kita, jadi apa yang sebenarnya kamu lakukan!?”
"Bukannya aku melakukan ini karena musim dingin. Sebenarnya, aku agak berharap musim semi akan tiba tak lama lagi.”
"..."
"Oh?"
Anak-anak mungkin tidak terlalu memperhatikan mereka, tetapi mereka sebenarnya bisa dengan cepat mengambil sedikit perubahan di atmosfer. Gadis kecil itu berhenti sejenak menendang kakinya yang telanjang.
Dia tidak bisa terlibat dalam obrolan ringan tentang musim semi.
Karena ingatannya hanya kembali ke musim panas.
Namun, menjelaskan itu padanya tidak akan menyelesaikan apa pun. Untuk saat ini, dia hanya kehilangan ingatannya dan dia masih ingat bagaimana membaca dan menulis dan apa yang telah dia pelajari di sekolah, sehingga itu tidak menyebabkan terlalu banyak kesulitan dalam kehidupan sehari-harinya. Dia secara sadar mengatur napasnya, tetapi musim menyebabkan masalah baginya lagi. Dengan napasnya yang tampak putih, rasanya seperti dia bisa melihat sebagian dari pikirannya.
Namun…
"Bagaimana caramu berencana untuk pergi?" Tanya gadis kecil lengket (?) Melalui senyum bulan sabitnya.
Dia hanya seorang gadis kecil, tetapi dia masih seorang gadis kecil. Kelebihan berat badan di lengannya memperlambatnya. Anak-anak nakal itu kelihatannya akan menyusul jika dia mencoba berlari dengan kecepatan penuh dalam garis lurus, jadi dia zig-zag melewati jalan kecil dan di sudut-sudut untuk mencoba melarikan diri dari pandangan, bukannya hanya sejauh mungkin dari pengejarnya.
"Ke mana mereka pergi!?"
"Kirimkan mobil! Kita punya mobil self-driving yang menunggu, jadi potong saja di sisi lain!!”
“Aku baru saja mengirim drone! Mereka tidak akan pernah bisa melepaskan diri dari jaring predator kami dengan mata celestial-ku yang mengintip ke bawah ke arah mereka!!”
(Ehh? Inilah mengapa kamu tidak harus memberi orang bodoh semua teknologi mewah ini!! Monyet yang mengambil selfie dengan kamera yang ditemukannya di hutan lebih baik daripada ini!!)
Juga, salah satu dari mereka tampaknya belum sepenuhnya melupakan fase chuuni-nya. Kalau saja mereka adalah gadis yang lucu dan tidak berbahaya sebagai gantinya.
Tapi bagaimanapun, ini adalah orang-orang yang telah merusak serat optik yang melekat pada ATM di belakang sebuah toko serba ada. Setelah gagal dari program pengembangan esper Academy City dan dicap sebagai Level 0, mereka mungkin telah memutuskan untuk mengandalkan trik dan alat sebagai gantinya.
Tetapi di sisi lain…
(Mereka mengandalkan teknologi seperti mobil self-driving dan drone. Kalau begitu...)
"Kereta bawah tanah!!"
Itu memungkinkannya untuk melarikan diri dari keduanya sekaligus.
Kereta Academy City berhenti berjalan ketika jam malam siswa diberlakukan, tetapi toko-toko dan lorong penghubung di dalam stasiun tetap buka sampai larut malam. Kamijou berlari menuruni tangga dengan gadis kecil telanjang di lengannya dan akhirnya menurunkan koper berkulit cerah itu.
Dia berjongkok untuk menempatkan dirinya sejajar dengan matanya.
Pengalamannya yang luas dengan kemalangan telah mengajarinya bahwa situasi hidup atau mati tidak selalu merupakan peristiwa yang dramatis. Tidak peduli seberapa bodohnya itu semua, kamu akan kehilangan nyawamu jika kamu tidak menganggapnya serius. Sekarang adalah waktunya untuk percaya pada suasana tegang yang dia rasakan.
“Dengar, ada 6 pintu keluar dari stasiun ini, tapi abaikan semuanya. Jalur penghubung di sini akan membawamu ke stasiun berikutnya, jadi kamu harus dapat meninggalkan stasiun itu dan berada di luar jangkauan pengawasan drone mereka. Aku akan mengumpan para idiot itu ke barat, jadi kamu menggunakan pembukaan itu untuk meninggalkan stasiun berikutnya dan lari ke suatu tempat dengan banyak orang. Hampir setiap stasiun utama yang bergabung dengan garis permukaan akan memiliki stasiun Anti-Skill. Hari ini adalah tanggal 24, jadi mereka pasti akan keluar di lapangan umum berpatroli. Mengerti?"
"Aku takut, Onii-chan."
"Oh, diamlah!! Aku tidak bisa berkompromi lebih dari ini!!"
“Juga, pertemuan strategi ini butuh waktu. Apakah kita benar-benar punya waktu untuk berdiri di sekitar berbicara?"
"...?"
Kamijou Touma akhirnya menyadari ada sesuatu yang salah.
Booooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooom!!!!!!
Raungan yang memekakkan telinga bergema di telinganya.
Tetapi tidak dari depan, belakang, kiri, atau kanan. Itu datang dari atas.
Rasa takut itu sepertinya menampar pipinya bukannya berdenging di gendang telinganya, jadi mungkin mirip dengan menyambar petir pada pohon besar yang tidak berjarak 5m.
Petir.
Arus tegangan tinggi.
Tapi dia tidak berdarah atau terbakar. Ini adalah stasiun kereta bawah tanah. Tak perlu dikatakan, tanah yang tebal melindunginya dari atas. Itu tidak segera terlintas dalam benaknya, tetapi itu mungkin karena pikirannya mengalami beberapa detik kebingungan yang mirip dengan terkena oleh granat setrum.
Ya, sesuatu telah terjadi di luar.
Kamijou menatap langit-langit beton.
"Kamu tetap tinggal di sini."
Sesuatu yang sangat tidak biasa sedang terjadi. Dia tidak bisa lagi melarikan diri dengan membabi buta dan berharap untuk melarikan diri. Jika dia tidak melihat ini dan memahami aturan tentang apa yang dia lawan, dia pasti akan mati. Bahkan di dunia sains ini, "firasat" itu merosot ke tengah punggungnya seperti jarum yang tidak terlihat.
Dia bahkan menahan napas ketika dia meletakkan kakinya di tangga beton yang dingin.
Satu langkah.
Dua langkah.
Tiga langkah.
Saat dia perlahan-lahan berjalan ke permukaan, perasaan berduri di kulitnya terus tumbuh. Dia mengira itu karena ketegangannya pada awalnya, tetapi dia salah. Ini secara fisik. Dia melihat cahaya redup seperti cat cahaya-dalam-gelap atau seperti cahaya neon yang kamu pikir telah dimatikan. Udara itu sendiri dialiri listrik.
Bau busuk mengenai hidungnya.
Bau busuk yang mengingatkannya entah bagaimana tentang obat pembasmi kuman. Itu mungkin ozon.
Dia harus tetap bersembunyi.
Dia tahu itu secara intelektual, tetapi dia tidak bisa menghentikan reaksi biologisnya. Dia menelan ludah.
Dan.
Begitu.
"Hei," kata suara seorang gadis.
Hanya itu yang ada. Orang-orang bodoh teknologi tinggi itu dipersenjatai dengan pisau, tongkat, dan bahkan busur dan anak panah non-logam yang dibuat dengan printer 3D, namun mereka semua terbaring tak berserakan di tanah di sekitar sebuah sosok tunggal. Massa logam duduk ternganga seperti perangkap beruang. Apakah itu mobil self-driving?
Satu orang telah melakukan semuanya.
Lampu-lampu jalan di dekatnya pastilah tersingkir dari komisi karena lebih gelap dari sebelumnya. Sesuatu seperti gumpalan putih kebiruan mengambang di sekitar, tetapi apakah itu api St.Elmo, suatu bentuk pelepasan korona? Saat memeriksa lebih dekat, dia bisa melihat itu adalah ujung dari tiga bilah turbin angin yang samar-samar bersinar.
Tapi sama seperti cahaya kunang-kunang tidak cukup untuk menerangi hutan yang gelap, beberapa titik cahaya itu tidak cukup untuk mencegah daerah itu ditelan oleh bayangan.
Jadi pada awalnya, dia hanya bisa melihat siluet orang yang berdiri di tengah-tengah itu semua.
Listrik putih kebiruan berderak seperti bug zapper dan menerangi sumber energi yang dapat memasok hingga satu miliar volt.
Dia melihat rambut cokelat pendek, mata penuh kemenangan, dan tubuh kecil.
Gadis berjaya itu mengenakan mantel bulu Sekolah Menengah Tokiwadai yang berbulu halus dan bagian bawah rok pendek dan kaki telanjangnya yang cerah mencuat dari bawah itu.
"Misaka?"
"Aku benar-benar ingin penjelasan untuk semua ini."
Dia akan menyukai salah satu dari itu juga. Apa yang dilakukan seorang gadis sekolah menengah dari sekolah bergengsi itu di luar asramanya dan berkeliaran di kota pada jam malam ini dan mengapa dia muncul entah dari mana untuk berurusan dengan para berandalan menggunakan arus tegangan tinggi?
Tidak semua perbuatan jahat adalah hasil dari rencana utama. Tempat ini penuh dengan senjata berbahaya yang bisa digunakan untuk membunuh sesaat.
Atau apakah tidak ada yang mendaftar sebagai ancaman terhadap gadis ini?
Level 0, Level 1, Level 2, Level 3, Level 4, dan Level 5.
80% dari kota, total 1,8 juta orang, peringkat ke dalam enam kategori dan dia adalah bagian dari kelompok di bagian paling atas.
Dia memiliki bakat yang hanya terlihat pada 7 orang di Academy City.
Dari 7 orang itu, dia # 3, Railgun.
Dia dikatakan sebagai yang terkuat ketika datang kepada kekuatan listrik murni.
“Ya, yah, menjelaskan ini bisa rumit. Kau tahu, aku terlibat dalam hal ini tiba-tiba dan hanya berlari untuk hidupku, jadi aku tidak benar-benar tahu apa yang sedang terjadi. Tapi aku pikir aku melakukan cukup baik untuk Level 0. Jadi-”
Dia tidak pernah menyelesaikan kalimatnya.
Seluruh tubuhnya dipukul, bukan oleh suara, tetapi oleh gelombang kejut yang dilepaskan setelah menembus isolasi udara. Namun Mikoto belum berusaha menyerangnya. Bahkan ini hanya kecelakaan. Dia hanya gagal mengendalikan kekuatannya dengan benar dan kekacauan listrik yang bercampur aduk telah meledak dari poninya.
Meskipun itu mungkin sudah cukup untuk membunuh seseorang jika itu mengenai mereka.
Tapi Kamijou Touma tidak terbunuh.
Sisa-sisa cahaya listrik meledak dari tangan kanan yang terulur di depan wajahnya. Dengan perkiraan hasil lebih dari satu miliar volt, rata-rata radar akan meledak dengan percikan jika ada di dekatnya ketika dia melakukan itu. Namun dia telah meniadakannya dengan darah dan daging yang tidak terisolasi.
Begitu…
“Level 0? Jangan beri aku omong kosong itu.”
Suaranya sangat rendah untuk seorang gadis cantik, bahkan jika dia menggantung kepalanya.
Ini adalah kekuatan satu-satunya anak lelaki itu- Imagine Breaker.
Itu hanya memengaruhi tangan kanannya hingga ke pergelangan tangan, tetapi itu bisa meniadakan setiap dan semua kekuatan supranatural.
Pandangan agresif memasuki matanya.
“Aku berharap untuk membagikan informasi apa yang kami miliki dan melakukan investigasi secara damai untuk memeriksa beberapa hal, tetapi sepertinya itu tidak akan terjadi.… Duh, dan aku benar-benar ingin menyimpan metode paksa ini untuk pilihan terakhir!!”
"Secara damai?"
Gadis itu mengulangi kata itu kembali kepadanya dan akhirnya dia mengangkat kepalanya.
 Si # 3 menatap lurus ke arah bocah itu.
“Bagaimana mungkin ini secara damai!? Siapa gadis telanjang itu!? Apa kau tahu hari apa ini!? Malam Natal sudah dimulai, jadi bagaimana kamu berakhir dengan melakukan ini!? Apakah kamu ingin menjadi bintang bersinar dari dunia cabul atau semacamnya!? Apakah kamu bodoh!? Apa kamu mencoba membuat dirimu terbunuh!? Dan kamu ingin melakukan investigasi!? Apa yang kamu harapkan untuk 'diselidiki' dengan membawa seorang gadis kecil telanjang ke stasiun kereta bawah tanah yang gelap dan dingin!? Nah, apakah kamu punya sesuatu untuk dikatakan sendiri!!!???”
"Oh, tidak,” pikir Kamijou.
Apa yang kulakukan? Gadis kaya dan kejam ini membuat beberapa poin bagus.
Mungkin aku melakukan beberapa kesalahan di sini.
Dan ketika dia berdiri di sana dengan linglung, seorang iblis mengintai dari belakang. Gadis kecil telanjang itu menempel di sisi pinggulnya dengan hanya kain tipis dan tidak memadai yang ditarik ke dadanya.
Bibirnya masih membentuk senyum bulan sabit bulan.
Mata Misaka Mikoto mulai berputar dengan panik.
"Aku takut, Onii-chan."
"Apa-?"
"Pergilah dan kalahkan orang jahat yang menakutkan itu. Lalu kita bisa jalan-jalan malam hari bersama, oke? Hee hee hee. Malam Natal hanya datang setahun sekali, tetapi baru saja dimulai.”
"...!!"
Semua rambut Kamijou berdiri tegak.
Sesaat kemudian, sesuatu meninggalkan Misaka Mikoto.
Atau lebih tepatnya, ledakan biru kecil meledak darinya ke segala arah.



Diantara Baris 1

Academy City memiliki populasi sekitar 2,3 juta, 80% di antaranya adalah pelajar.
Kota raksasa itu mengambil sepertiga wilayah metropolitan Tokyo dan peraturannya berbeda dalam banyak hal, di dalam dan di luar tembok yang mengelilinginya. Misalnya, penegakan hukum tidak ditangani oleh polisi. Sebaliknya, pekerjaan di seluruh kota ditangani oleh para guru Anti-Skill dan pekerjaan di masing-masing sekolah ditangani oleh para siswa di Judgement.
Itu sebabnya guru olahraga Yomikawa Aiho juga merupakan seorang perwira Anti-Skill dengan wewenang untuk menggunakan borgol dan pistol. Dia biasanya mengenakan baju olahraga hijau setiap kali dia pergi dan, bahkan ketika dia mengalahkan anak laki-laki dan perempuan kriminal dengan perisai transparan dan dengan senyum di wajahnya, dia bersumpah pada dirinya sendiri dia tidak akan pernah menodongkan pistol pada anak tidak peduli seberapa kuat esper mereka. Namun, dia melanggar salah satu aturannya hari ini.
Dia mengenakan setelan hitam, bukan baju olahraga.nya
Dia berharap dia tidak harus melanggar aturan lainnya.
Sangat berharap.
"Lewat sini."
Atas instruksi dari pemandu yang bersuara dingin, dia berjalan menyusuri koridor yang berliku. Akan mudah tersesat di sini dan akan sulit untuk mendorong boneka melalui itu. Prinsip dasarnya sama dengan rumah samurai tua, tetapi ide di sini bukanlah mempersulit penggunaan pedang atau tombak. Idenya adalah untuk menghambat pergerakan drone tempur dalam ruangan. Rintangan yang memantulkan sinyal EM dan IR secara tidak jelas itu bekerja ke dalam arsitektur dan lantai itu memiliki langkah-langkah yang tidak berarti ke atas dan ke bawah. Prinsip-prinsip kebajikan dari desain bebas penghalang pasti telah memutar kepala mereka untuk merancang rintangan yang tidak dapat dilewati oleh roda dan langkah kaki.
Dari sudut pandang teknis, itu mungkin terdengar cukup sederhana, tetapi arsitektur sesungguhnya tidak bekerja sama seperti rumah-rumah aneh yang dapat ditemukan dalam novel misteri. Pemerintah tidak akan pernah mengizinkan seseorang untuk mendesain sebuah bangunan yang dengan sengaja mencegah kursi roda dan tongkat penyangga untuk lewat. Itu berarti sesuatu yang bersembunyi di sini adalah yang membutuhkan perlindungan yang cukup sehingga melanggar aturan itu dianggap sepadan.
Tidak ada kamera keamanan.
Itu mungkin untuk menghindari risiko mereka diretas dan membocorkan informasi ke luar.
Seorang penjaga yang terpisah dari pembimbingnya berdiri di depan pintu armor komposit besar. Apakah dia menghabiskan sepanjang harinya di sini? Ada kursi lipat di sebelah pintu.
Yomikawa mengerutkan keningnya.
"Aku tidak mengenalimu."
"Saya rasa tidak. Anda tidak memiliki otoritas untuk melihat saya sebelumnya."
"Lalu, apakah kamu melayani salah satu dari 12 Direktur?"
Kaizumi.
Oyafune.
Nakimoto.
Shiokishi.
Yakumi.
Itu adalah beberapa tokoh legendaris yang bahkan Yomikawa sendiri hanya mendengar sedikit informasi tentangnya. Academy City memegang semua teknologi planet ini dan 12 monster dewasa itu membentuk kelompok dengan kekuatan paling besar atas kota. Tapi dia tidak punya cara untuk mengetahui apakah cerita yang dia dengar itu benar. Semua kisah itu sama tidak masuk akalnya dengan cerita tentang lelaki berkulit hitam yang berhubungan dengan alien dan Yomikawa secara pribadi memiliki perasaan bahwa kebenaran itu bahkan lebih buruk. Ini adalah VIP paling penting dari sudut pandang keamanan, jadi tidak selalu jelas kapan salah satu dari mereka meninggal atau digantikan.
"Tidak."
Tetapi pria yang menunggu di pintu seperti mesin itu menolak gagasan tersebut.
Dan…
"Saya bekerja hanya untuk satu-satunya Ketua Dewan dan tidak orang lain."
"..."
Ini berada di level yang lain.
Yomikawa terdiam dan pria itu berbicara dengan suara datar.
Itu kurang lebih dalah sebuah perintah.
"Anda membutuhkan pengecekan tubuh."
"Aku sudah melakukannya di pintu masuk."
"Sekarang."
Dia bahkan kurang bertele-tele daripada ATM bank. Sejarah pendidikan, keterampilan, kesehatan, latar belakang, dan perilakunya akan diselidiki secara menyeluruh sebelum ia diberikan pekerjaan ini, tetapi "jangan pernah mempertanyakan perintahnya" pasti merupakan salah satu kualifikasi yang diperlukan yang mereka cari.
Yomikawa mengangkat kedua tangannya dalam setelan hitamnya dan penjaga gerbang mengeluarkan benda berbentuk tongkat. Itu menyerupai lampu panduan warna-warni yang dipegang pekerja konstruksi di tangan mereka untuk memandu mobil, tetapi ini berbeda. Ini adalah sensor yang menggunakan radiasi terahertz. Penggunaannya dengan cepat menyebar sekarang sehingga senjata plastik dan senapan serbu dapat dengan mudah dibuat oleh siapa saja yang menggunakan printer 3D. Mereka dapat melihat menembus pakaian orang-orang untuk mendeteksi benda yang bahkan bukan logam.
Kekuatan Esper bukanlah satu-satunya hal yang ditakuti di Academy City.
Orang dewasa yang membentuk 20% populasi menggunakan teknologi generasi berikutnya untuk mengendalikan anak-anak yang membentuk 80% populasi dan memiliki kekuatan supranatural.
"Aku akan menahan teleponmu."
"Jika kamu harus melakukannya."
"Tolong lepaskan pin dasi anda. Dan apakah itu ritsleting samping rok anda?"
"Apakah kamu perlu menyita kait bra milikku juga?"
Pria itu menggerakkan sensor di sisi depan dan belakangnya sebelum menjawab dengan suara robot.
"Itu tidak perlu."
Pintu besar terbuka, tetapi tidak ada apa-apa di sisi lain. Hanya pintu lain. Dua lapisan pintu memberikan keamanan ekstra, tetapi mereka juga mencegah para penjaga memata-matai apa yang sebenarnya "di dalam".
Setelah Yomikawa melangkah ke ruang sempit itu, pintu menutup di belakangnya, penutupannya dikonfirmasi, dan tongkat pintu kedua terbuka.
Dia menemukan sebuah ruangan kecil di dalamnya. Itu pasti sudah cukup bagi penghuninya.
Itu hanya berisi meja yang bersih dan dua kursi murah.
Itu juga merupakan ruangan tanpa jendela.
"Ini sudah sangat lamaya," kata Yomikawa Aiho seolah dengan lembut melepaskan napas.
Orang dengan rambut putih pucat duduk di salah satu kursi dengan kedua kaki bersilang di atas meja. Mata merahnya balas menatap pengunjung itu.
"Jadi, apa yang membuatmu bertanya padaku secara khusus?"
Dia mungkin lebih dari satu dekade lebih muda darinya dan penghalang orang dewasa dan anak-anak berada di antara mereka, tetapi dia adalah orang yang perlu menunjukkan rasa hormat di sini. Dia tanpa berkata-kata menunjukkan itu dengan jas itu.
Ketika dia berbicara gelar baru bocah itu, suaranya membawa rasa kagum.
Dan juga beberapa kekecewaan.
"Ketua Dewan Kota Akademi Baru Accelerator-san?"
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments