-->
BLANTERWISDOM101

Toaru Majutsu no Index - NT 16 Chapter 01



Chapter 01: Mengamankan Keamanan dalam Panas yang Menyengat.

Water_Hunt.


Part 1

Bah, gwah….!!!???”
Bukannya berbaring di tempat tidur, Kamijou Touma merasa lebih seperti mengangkat kedua tangan ke atas dari dasar bak mandi penuh. Sayup-sayup dan suara-suara di sekitarnya teredam dan anehnya terdistorsi, seperti ada lapisan air yang tebal di antara mereka dan dia.
Penglihatannya hanyalah serangkaian warna yang aneh ketika suara-suara menghampirinya dari obrolan sekitarnya.
Kita dapat membacanya, tapi lemah! Beri dia balasan lain!!” "Kau bercanda? Kita beruntung aki mobil ini masih berfungsi
padahal sekarang terlalu panas. Jika kita terus begini, Kami-yan mungkin akan meledak ...”
"Tapi kita tahu dia akan mati jika kita tak melakukan apa-apa!
Mundur!!"
Dengan kejutan yang luar biasa, seluruh tubuh Kamijou membentuk lengkungan. Panas yang menyengat mulai dalam hatinya dan menyebar ke setiap bagian tubuhnya. Rasanya seperti gumpalan sutra dihapus dari tenggorokannya. Kepalanya yang runcing akhirnya meninggalkan alas dan dia bisa menghirup oksigen ke paru-parunya sendiri.
Batuk, agh ... !? Apa…? Ini ... rumah sakit?"
Ketika dia menggelengkan kepalanya yang goyah dan melihat sekeliling, dia melihat Fukiyose mengenakan bikini hitamnya dan Aogami Pierce di celana renangnya. Cukup menakutkan, Fukiyose yang bermata berlinang memegang klip buaya besar di tangannya.

Kabel dihubungkan ke aki mobil yang mengembang seperti melon hitam.
K-kau pasti bercanda. Aku bukan hibrida ramah lingkungan..."
Apakah kau!! Pikir !! Betapa khawatirnya kami!? Kau tak bisa berhenti begitu saja saat sedang di depan!!"

"Gyaaaah !! Aku mengerti bahwa kau merasa emosional, tetapi lepaskan klipnya sebelum memelukku!!"
Kamijou baru saja akan berlayar menuju Nirvana, tapi entah bagaimana ia menghindarinya menjadi panggangangan listrik.
Mereka entah bagaimana selamat. Dia dan Fukiyose sama- sama aman.
Dalam hal ini, dia tahu apa yang harus dikhawatirkan terlebih dahulu.
"Apa yang terjadi dengan air?"
Saat itulah ketukan sederhana datang ke pintu rumah sakit.
Setelah pintu terbuka, Si Jumpy Bunny dan seorang bocah berkacamata menusuk kepala mereka. Mereka anggota dewan siswa sekolah tempat Kamijou dan yang lainnya meminjam ruang kelas setelah kehilangan sekolah mereka sendiri. Mereka juga menyerah akan panas karena Si Jumpy Bunny sedang menghadapi krisis dalam sepotong merah muda berenda dan lelaki berkacamata itu karena suatu alasan memilih speedo.
Mereka memegang beberapa botol 500 mL.
K-Kami sudah mendistribusikan air ke semua orang. Ini bagianmu."
"Jangan beri tahu siapa pun, kalian semua mendapatkan sedikit lebih banyak karena kalian bekerja paling banyak."
Kamijou menghela nafas dan perlahan bangkit dari tempat tidur.
Dia meringis ketika rasa sakit menjalar melalui perut bagian bawahnya yang diperban dan Aogami Pierce dengan panik memanggilnya.
H-hey, Kami-yan…”

"Aku baik-baik saja. Aku tak bisa tidur di tempat yang bagus selamanya. Orang-orang terkena sengatan panas.
Semua di dalam gym pengap, bukan? Aku tak bisa menyia- nyiakan ruang ini untuk diriku sendiri."
Itu sebabnya Tsukuyomi Komoe, Yomikawa Aiho, dan guru- guru lainnya tidaksini. Mereka ingin mengakhiri perilaku berbahaya siswa, tetapi mereka melakukanpenuh merawat orang sakit dan tidak bisa berpatroli di gedung sekolah dengan sangat baik.

Jika mereka tidak fokus pada mereka yang ada di gym, beberapa dari mereka bisa kehilangan nyawa mereka.
Kamijou melihat sekeliling lagi.
Ruangan itu hanya remang-remang, tetapi bukan karena lampu LED di langit-langit sangat payah.Semua jendela di luar ditutupi dengan barikade dadakan. Merekatidak sepenuhnya yakin bahwa hanya menumpuk meja dan kursi sudah cukup untuk menjaga Elemen itu keluar jika mereka melakukan serangan serius, tapi itu lebih baik daripada tidak sama sekali.
Kamijou meminjam salah satu botol plastik tanpa label yang dibawa oleh dewan siswa.
"Berapa liter air yang kau butuhkan dalam sehari lagi?" "Jika iklan minuman olahraga dipercaya, sekitar 2-3 liter"
Bocah berkacamata itu hanya bisa tersenyum pahit ketika dia menjawab.
Kamijou menggelengkan kepalanya dan berjalan ke aula.
Semua jendela di sini juga tertutup dan barikade diblokir di lorong sana sini. Anak laki-laki dan perempuan dari sekolah yang sama bersandar di dinding dan melewati waktu di tengah panas yang hebat namun mereka bisa. Tak ada yang punya ambisi nyata, jadi itu terlihat seperti adegan dari rumah sakit lapangan.

Namun, barikade itu tidak sempurna.
Ada celah di beberapa tempat dan mereka membiarkan pemandangan keluar, seperti celah panah kastil.
Lorong yang berbatasan dengan halaman memberikan pemandangan struktur beton.
Biasanya, itu tidak akan pernah terlihat cahaya selama hari musim dingin.
"Kalau saja kita bisa minum air kolam itu." "Ya, tapi itu adalah air Desember hijau."
Tidak ada air yang terlihat, tetapi bukan karena tidak ada air di sana.
Agar tidak menguap sebanyak mungkin, mereka meletakkan selembar besar di atasnya. Itu adalah kain tebal yang datang dari gym. Itu biasanya digunakan untuk menjaga kaki kursi lipat dari merusak lantai selama kelulusan.
"Kita sudah mencoba merebusnya, menjalankannya melalui filter yang terbuat dari batu dan kerikil, dan sterilisasi kimia menggunakan klorin. Sebagian besar klub kimia melakukan pengujian, tetapi risiko keracunan makanan tetap terlalu tinggi. Itu karena begitu banyak kuman semuanya memiliki macam resistensi hari ini. Ini adalah kerugian bagi semua orang yang menggunakan banyak semprotan anti bakteri."
Tetap saja, itu cukup untuk apa pun selain air yang untuk diminum: untuk mencuci tubuh mereka, untuk mencuci pakaian mereka, atau untuk kamar mandi. Mereka telah mencapai jalan buntu, tetapi mereka mungkin telah diberkati lebih dari yang lain karena mereka “hanya” harus khawatir tentang air yang dapat diminum.

(Aku benar-benar khawatir tentang Misaka. Tetapi ponsel kami tidak berfungsi, jadi aku tak punya cara untuk menghubunginya.)
Pikiran itu datang kepadanya tanpa alasan yang jelas. Ini melampaui tidak bisa makan sesuatu yang jatuh di lantai.
Dia punya perasaan bahwa seorang gadis sekolahan menengah akan menjadi lebih rapuh daripada orang biasa dalam situasi seperti ini.
Gelombang panas aneh telah mengarungi dan Elemen menutupi tanah.
Standar harapan Academy City pada bulan Desember telah hampir hancur juga dengan mudah.
Si Jumpy Bunny dalam pakaian renang merah muda berenda berbicara dengannya.
"U-um, Mie-chan dan yang lainnya ingin berbicara denganmu tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya, jadi jika kau bisa bergerak, aku ingin kau mampir ke ruang OSIS."
''Baiklah''.
Kamijou bukan wakil dari sekolahnya, tetapi bagi bocah berkacamata dan Akikawa Mie, dia akan menjadi orang yang paling mudah diajak bicara. (Meskipun Si Jumpy Bunny merasa sepertinya dia bahkan belum pernah bertemu Kamijou karena Kihara Yuiitsu menggantikannya sebelumnya.) Jika mereka ingin berbicara dengannya, itu harusnya masalah yang cukup rumit.
Si Bikini Hitam Fukiyose keluar dari rumah sakit.
"Aku juga akan pergi. Dia masih dalam kondisi berbahaya, jadi aku tak tahan melihatnya berjalan sendiri."
"Tidak terlalu buruk, aku harus meminjam pundakmu ..." Tapi dia merasa ini bukan saatnya untuk menekan masalah.

Begitu dia menopang dirinya di pundaknya, aroma manis mencapai hidungnya. Kemungkinan itu rambutnya atau keringatnya dan itu membuat wajahnya tak terlukiskan.
Plus, ini memberinya banyak kontak kulit tanpa malu dengan gadis bikini. Dia tidak ingin mengangkat suhu tubuhnya lebih dari 55 derajat, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan. Dan jika dia memperhatikan, dia mungkin tanpa ampun akan menghukumnya dengan tinju meskipun cedera, jadi dia melakukan yang terbaik untuk menahan reaksi tubuhnya.
Kebetulan, sejumlah teori dengan sedikit landasan sebenarnya telah menyebar di antara para gadis yang memiliki banyak pilihan untuk dipilih. Beberapa mengatakan baju renang yang menutupi lebih banyak tubuh akan melindungi mereka dari cedera dan sinar UV.
Beberapa mengatakan lebih banyak kain berarti lebih banyak yang bisa robek dan air mata terkecil dapat menyebar seperti merembas di kaus kaki dan merusak seluruh pakaian renang.
Beberapa mengatakan bahwa menutupi terlalu banyak kulit, seperti dengan ruam penjaga, akan menimbulkan sengatan panas. Tapi melihat dari luar, Kamijou tidak mungkin tahu apa yang membuat Fukiyose memilih bikini.
Sementara itu, dia bukan satu-satunya yang diperhatikan tatapan sensitif yang menusuk mereka dari semua yang melewati lorong yang gelap dan suram. Mata itu berkumpul di botol air mereka dari pada Kamijou dan Fukiyose sendiri.
Pikirkan saja situasinya di sini.
Sekolah Kamijou hanya meminjam ruang kelas di sini, jadi untuk siswa sekolah asli, mereka menguras sumber daya mereka untuk yang tidak perlu.
Ketika Kamijou memasuki ruang OSIS dengan bantuan gadis bikini hitam, dia menemukan Gadis SMP Modern Akikawa Mie yang (tanpa diperhatikan) pada dasarnya mengambil alih dewan siswa atas nama Jumpy Bunny. Dia mengenakan baju renang sekolah standar.
Dia menatap bocah berkacamata itu, Jumpy Bunny, Kamijou, dan Fukiyose (yang merupakan wajahnya baru bagi Akikawa).
Bocah berkacamata itu melambaikan tangan untuk mengatakan tidak apa-apa untuk berbicara dan Akikawa Mie mengangguk.
Ya, hanya itu yang ada di sini.
Fukiyose tidak mungkin untuk mengetahui, tetapi seseorang hilang.
Kamisato Kakeru.
Bocah yang kehilangan tangan kanannya tidak ada lagi di sini. ''.           ''
Gelombang panas mencairkan aspal dan Elemen-elemen misterius telah muncul. Sudah cukup dibuat panik sehingga semua asumsi normal hancur. Tanpa ponsel atau internet, mereka tidak bisa berkomunikasi dengan siapa pun. Itu mungkin membuat Kamisato berlarian dalam kekacauan ini dan dia mungkin akhirnya berlindung di sekolah lain.
Tapi...
Bagaimana jika bukan itu masalahnya? (Apakah ini kau yang lakukan juga?) Kamijou tidak punya bukti tentang itu.
Tetapi memang benar bahwa anak laki-laki itu diposisikan terbaik untuk menghancurkan beberapa "tempat suci".
Spekulasi mungkin tidak ada artinya.
Dia harus fokus mengatasi rintangan di depan matanya.

Dan Gadis SMP Modern Akikawa Mie paling akrab dengan rintangan itu sejak dia mengelola tempat penampungan dan semua masalahnya.
Setelah mengumpulkan orang-orang yang bisa dia percayai, dia langsung ke pokok permasalahan.
"Kami tidak punya cukup air."
!! Apa kau tahu seberapa besar bahaya yang kami lalui!? Dan sekarang kami keluar dari smokescreens dan flash granat untuk evakuasi darurat!!”
Fukiyose.”
Kamijou memanggil nama teman sekelas yang meminjamkan pundaknya saat dia berteriak marah.
"Itu karena aku mengacau. Itu bukan salahnya." “Kh.”
Dewan Siswa sedang melakukan banyak pekerjaan administrasi untuk menjaga perdamaian dunia kecil ini yang dikenal sebagai tempat berlindung. Itu benar-benar perlu, tetapi divisi tertentu telah muncul diantara siswa di sini.
Tempat penampungan berisi siswa dari dua sekolah yang berbeda (secara teknis tiga sekolah karena sekolah asli adalah sekolah SMA dan SMP), jadi satu sekolah melindungi gedung sementara yang lain keluar untuk mengamankan air. Ada alasan sederhana untuk itu dan itu keputusan telah dibuat pada hari pertama gelombang panas.
Sekolah Kamijou tiba kemudian, sehingga siswa asli mungkin merasa tidak adil jika siswa baru hanya menerima sumber daya yang sama seperti orang lain. Untuk menghindari konflik apapun yang tidak perlu saat tempat penampungan terbelah dua, sekolah Kamijou perlu membuktikan bernilai.

Mereka perlu menjelajah ke "sisi luar" yang berbahaya dan mengumpulkan air yang berharga menjadi roda penggerak yang sangat diperlukan dalam mesin.
Tapi Fukiyose memberi anggota Dewan Siswa ekspresi curiga. “Kami menempatkan diri kami dalam bahaya untuk mencapai
'kesetaraan'. Jika kalian pikir itu sudah hierarki yang mapan dan kami hanya akan melakukan apa pun yang kalian inginkan, kalian mendapatkan semuanya ini di belakang. Kami telah melaporkan semuanya dengan jujur. Jika kami mau, kami bisa mengkonsumsi lebih banyak dari air yang kami temukan dan bersikeras kami hanya menemukan sedikit."
"Tentu saja."
Akikawa segera mengangguk. Dia tidak punya niat untuk menolaknya.
Tapi diwaktu yang sama…
"Tapi jika kami lelah sedikit demi sedikit, ada risiko pengaturan hierarki yang keliru dalam benak semua orang. …
Aku pikir mengumpulkan air saja sudah cukup dampaknya, tapi aku terlalu naif. Kami membutuhkan dampak yang lebih besar untuk melepaskan diri dari atmosfer ini. Itulah yang ingin aku diskusikan."
“…”
"Baik. Fukiyose, mari kita dengarkan dia."
Atas bisikan Kamijou, Fukiyose cemberut dibibirnya tetapi enggan mengalah. Karena dirinya cedera, anak laki-laki berambut runcing adalah kunci utama kemarahan mereka. Jika dia mengkritik dewan siswa, yang lain akan bergabung.
Jika dia mengatakan itu baik-baik saja, yang lain tidak punya alasan untuk berdiri menantang.

Maaf.”
Akikawa membungkuk meminta maaf dan membentangkan sehelai kertas besar di atas meja.
Tampaknya itu adalah diagram SMP dan SMA. "Apa ini?"
"Aku tidak tahu bagaimana Academy City secara keseluruhan akan menyelesaikan ini, tapi kurasa kita hanya bisa menunggu untuk saat ini. Sederhananya, kita tidak bisa pindah dari sini.
Sekarang, yang paling kita butuhkan adalah air. Dan maksudku lebih dari sekadar mengumpulkan nilai beberapa hari yang kita butuhkan. Jika kita bisa mendapatkan hampir seperti berenang di air, lalu, um, Kamijou-san, kupikir sekolahmu akan dianggap sebagai pahlawan."
Jari telunjuk gadis SMP modern mengetuk bagian diagram.
Itu adalah area persegi panjang yang terpisah dari gedung sekolah.
"Kolam renang, hm?"
Itu adalah kolam renang luar ruangan di bulan Desember, jadi penuh dengan lumut dan kulit serangga. Dan bakteri resisten membuatnya menjadi pertaruhan nyata. Tetapi jika kita dapat minum air ini, situasinya akan benar-benar berubah."
"Tapi bukankah si Empat Mata mengatakan kalian sudah mencoba beberapa hal, tetapi kalian tak bisa menyingkirkan bakteri resisten itu dan risiko keracunan makanan tetap ada?"
"Yah, um, semua upaya kami cukup amatiran." Akikawa cukup buntu.
Dia mungkin tipe orang yang suka mengubah hobi dan berhenti dari sesuatu tanpa pikir panjang ketika sampai di situ.
Selanjutnya dia menyebar peta Distrik 7 secara keseluruhan.

Departemen Air Distrik yang terletak dekat sekolah ini di ujung selatan Distrik 7. Ini tidak akan ada gunanya dengan listrik padam, tetapi mungkin ada peralatan pemurnian air profesional jika kita beruntung. Jika kita dapat menemukan media kultur untuk tangki mikroba organik yang mengonsumsi bakteri ... yaitu, sejenis lumpur khusus, seharusnya membuat segala pekerjaan jadi singkat, termasuk bakteri resisten itu."
Kamijou dan Fukiyose bertukar pandangan dari jarak dekat.
Akikawa menunjuk dengan ibu jarinya ke tumpukan tebal dokumen yang tertutup label yang dia telah tarik dari perpustakaan sejak elektronik telah dibuat tidak berguna oleh panas.
Seluruh Dewan Siswa menyelidikinya. Kami tentu saja akan menjalankan beberapa tes dengan tes tabung dan mikroskop terlebih dahulu, tetapi seharusnya tidak menjadi masalah. Setelah mikroba memakan bakteri resistennya, kita bisa menggunakan klorin, mendidihkan, dan filter untuk ukuran yang baik. Lalu kita seharusnya bisa minum semua air kolam."
"Hanya lumpur? Yang kalian ingin kami bawa hanyalah lumpur?”
"Iya. Tentu saja, akan dibutuhkan sedikit untuk mikroba pemurnian untuk menutupi keseluruhan kolam lima puluh meternya, jadi pasti mirip dengan perburuan air sebelumnya. Namun," peringatan Akikawa Mie. “Ini tentu saja akan mengharuskan keluar.
Dan sementara ini akan menyelesaikan masalah air kita saat ini, itu juga merupakan moment mengejutkan yang dimaksudkan untuk menjadikan sekolah kalian sebagai pahlawan. Kami tidak dapat membantu kalian sampai ini selesai. Apakah kau baik-baik saja?"
Fukiyose tidak menunggu sedetik pun.

Dia berbicara sambil meminjamkan bahunya kepada bocah berambut runcing yang mungkin memiliki lubang serius di perutnya.
"Beri kami waktu sebentar untuk membicarakan ini." "Tentu saja."
Dengan bingung, “Hei?”, Kamijou diseret keluar dari ruang Dewan Siswa oleh Fukiyose.
Gadis dahi berambut hitam itu menyilangkan tangan dan bersandar ke pintu seolah-olah ingin menutup yang lain di dalam ruangan.
Mungkinkah mereka membuat cerita yang nyaman untuk mengirim kita ke kematian dan mengurangi beban sumber daya mereka?"
"Dia tidak selihai itu. Pikiran itu mungkin terpikir olehnya, tapi dia tidak akan menyerah untuk emosi dan menjalaninya."
"Maaf, tapi aku tidak tahu dewan siswa mereka dengan baik!" "Tidak apa-apa," Kamijou merentangkan tangannya dan
membalikkan telapak tangannya ke arah Fukiyose. "Fukiyose, kau tetap berdiam di perburuan air berikutnya. Kita selalu menjadi sukarelawan, jika kau tidak ingin untuk pergi. Jangan angkat tangan dan itu saja."
Kamijou…?”
"Aku pergi. Pilihan apa lagi yang kumiliki? Jika hunian ini terbelah, kita akan menjadi seperti diusir. Mereka SMP dan SMA, jadi jumlah mereka lebih banyak dari kita dan kita tidak memiliki kesempatan ketika datang ke akademisi atau pengembangan esper.
Jika menjadi ke konflik serius, kelompok siswa yang gagal akan musnah dalam waktu singkat. Dan bahkan jika kita berhasil melakukan perlawanan, kita hanya akan tersandung satu sama lain dan menghancurkan kita berdua.Tidak mungkin kita benar-benar bisa menang."
Apa kau lupa jantungmu benar-benar berhenti!? Apa pun yang kita pilih, kaulah yang pertama perlu tetap di belakang!!”
Mungkin.
Tapi Kamijou menggelengkan kepalanya.
Ini tentang lebih dari sekedar sekolah untukku. Ini tentang Index, Othinus, dan juga kucing belacu. Para asuhan dari asramaku menguras sumber daya di sini. Aku harus membayar mereka karena menerima ketiganya.”
“…”
"Jadi aku tidak bisa lari. Ini seperti masalah keluarga. Aku membawa itu untuk diriku sendiri, jadi kau tak perlu khawatir tentang itu, Fukiyose."
"Ohhh!! Sejujurnya!!"
Teman sekelas bikini hitamnya menggaruk kepalanya dan menjerit.
Dan setelah menghela napas panjang, dia dengan kasar menusukkan jarinya tepat di depan hidungnya.
"Baik, aku akan pergi denganmu sekali ini saja! Memang benar tak ada yang lebih baik daripada menyelesaikan kedua masalah air kita dan sekaligus keseimbangan daya antar sekolah.
Tapi aku masih memikirkan ini semua terdengar agak terlalu nyaman!!”
Kamijou sejujurnya merasa punya teman baik di dalam dirinya.
Jadi dia meraih ujung jari yang menusuk ke arahnya dan berjabat tangan dengan teman sekelasnya yang selalu memperhatikannya.

Ketika Fukiyose cemberut dibibirnya dan melangkah menjauh dari pintu, si Jumpy Bunny mengintip di luar.
"Jadi, apa yang akan kalian lakukan?"
"Kami akan melakukannya," jawab Kamijou. "Tetapi jika itu seharusnya menjadi kejutan, kita harus melakukannya diam diam.
Butuh waktu untuk merencanakannya tanpa sekolahmu mencari tahu dan mendapatkannya sambil menyembunyikan apa yang kita lakukan."
Fukiyose memotong dengan nada lebih rendah daripada saat berbicara dengan Kamijou. Suaranya agak melunak, tapi dia tidak bisa sepenuhnya menghilangkan ketidakpercayaan dirinya.
Kami juga perlu membangun rute ke departemen air karena kami tidak bisa pergi menelusuri dengan riang di tanah."
Tak ada yang akan setuju dengan ini jika kita tidak bisa menjelaskan bagaimana ini membantu kita. Aku ingin tahu lebih banyak tentang mikroba yang dibicarakan gadis itu. Aku pada dasarnya akan menjalankan sebuah infomersial dimana orang membayar dengan nyawanya, jadi aku ingin menghafal sebanyak mungkin tentang produk yang aku bisa dalam waktu yang terbatas."
"Setengah hari." Fukiyose mengangkat jari telunjuknya. “Persiapan setidaknya akan panjang. Tidak apa-apa, kan? Kami membawa cukup air setidaknya untuk hari ini. Dan mempertaruhkan hidup kami."
"Y-ya." Si Jumpy Bunny mengangguk beberapa kali sambil menyusut seperti kura-kura masuk ke cangkangnya.
"Tentu saja. Tentu saja. Silakan lakukan semua persiapan yang kalian butuhkan. Kami tidak bisa pergi di sini bahkan jika kami ingin, jadi kami tidak dapat membantu kalian. Kami juga tidak bisa keluar untuk menyelamatkan kalian. Jika kami lakukan, itu akan merusak legenda kepahlawanan kalian. Jadi tolong beri tahu kami jika kalian membutuhkan sesuatu „sebelum itu'. Kami akan membantu dengan cara apa pun yang kami bisa."
“…”
Fukiyose tampak terkejut.
Sekolah lain tidak bisa meninggalkan tempat ini walaupun mereka mau.
Jika mereka memberikan uluran tangan, itu akan membangun hierarki di antara sekolah dan berlaku tekanan yang menentukan bagi sekolah Kamijou.
Dia mungkin tidak memikirkan kemungkinan itu sampai sekarang.
Dengan desahan ringan, Kamijou meletakkan tangan di kepala si Jumpy Bunny.
Dia pikir ini mungkin terlalu ramah, tetapi ada sesuatu yang ingin dia katakan.
Tak apa-apa. Jangan khawatir. Kami akan mengakhiri semua ini di sini. Begitu kita bisa minum air kolam, kita dapat melewati ini.
Setelah itu, kita tinggal menunggu orang penting bersama dengan lukisannya di dinding untuk memecahkan masalah mendasar.
Itu sebabnya kami memiliki ... um, mereka dipanggil apa lagi? kau tahu, dewan direktur bayaran tinggi."
"Ya ya…"
Si Jumpy Bunny mengangguk dan menyaksikan Kamijou dan Fukiyose berjalan menjauh dari ruang dewan siswa.
Setelah menuruni tangga dan keluar dari pandangan, bahu Fukiyose terkulai kelelahan.

"Apa kau pikir aku terlalu keras pada mereka? Mungkin aku sedikit terlalu cemas."
"Idealnya, kau akan mengatakan itu pada mereka."
"Cukup benar," kata teman sekelasnya yang berambut hitam. "Kamijou, aku akan menarik beberapa rute ke departemen air di peta.
Aku ingin beberapa opsi yang berbeda jika kita menjalankan sesuatu yang tidak terduga. Kau melihat spesifikasi mikroba pemurnian air.
... Akan lebih baik meletakkan dasar kerja untuk mengumpulkan seluruh sukarelawan sekaligus sedikit demi sedikit. Serang mereka dengan banyak informasi sekaligus dan mereka tak akan bisa memeriksanya dengan cermat."
"Kita akan mengandalkan satu sama lain di luar sana, jadi aku tak ingin menipu mereka."
"Kaulah yang mengatakan ini seperti menjalankan infomersial dimana orang membayar dengan hidup mereka. Mengatakan mereka akan menerima panggilan sampai setengah jam setelah siaran tersebut cukup banyak hal yang sama. Kita harus bergegas bersama mereka.”
Seorang individu bodoh tidak bisa mengumpulkan semua lumpur yang mereka butuhkan dari air tangki pemurnian departemen.
Mereka membutuhkan tenaga ahli tertentu untuk itu.
Dan ini adalah setelah hati Kamijou berhenti, jadi suasana ketakutan bisa muncul jika mereka menghabiskan terlalu lama memperdebatkan ini.
Ini akan mengakhiri semuanya. Tidak, kita akan mengakhirinya. Jadi kita perlu melakukan sesuatu.”

"Benar." Kamijou mengangguk dan mengambil langkah besar dari Fukiyose. “Setengah hari kemudian berarti setelah tengah malam.
Kita akan melawan panas di tengah malam."
"Yang paling penting bagimu adalah tidur siang untuk mendapatkan kembali kekuatan sebanyak kau bisa."
"Sebelum itu, aku ingin menyingkirkan beberapa penyesalan.
... Dengan begitu aku bisa fokus pada pertarungan final ini."

Part 2

Oh, ini Touma!”
Saat dia mengangkat suaranya dengan gembira, tubuh kecil Index terkandung dalam tubuh putih sepotong baju renang.
Dia mungkin ingin mempertahankan harga diri sebagai biarawati karena dia masih mengenakan kerudung biasa.
Dikatakan, dia akan pingsan karena panas. Kamijou belum tiba di suatu ruang pengap, dia berada di bawah sinar matahari langsung dari atap sekolah.
Tunggu, kenapa kau memiliki perban di sekitar perut!? Apa kau terluka lagi!?”
"Ini tak apa-apa. Jangan khawatir tentang itu."
Dia beruntung dia masih bisa berdiri dengan dua kakinya sendiri dan berjalan-jalan. Di neraka yang berakhir 55 derajat ini, itu terasa seperti bakat dalam dirinya sendiri.
"Kau tidak harus bekerja di sini, tahu?"
Sinar matahari langsung adalah musuh mereka, tetapi itu juga pelindung.
Itu tidak lagi penting setelah mereka bertemu Elemen, dan mereka cenderung suka bersembunyi di tempat gelap atau dingin.

Jadi, secara relatif, sinar matahari lebih rendah dari dua kejahatan.
"Tapi kurasa mungkin tak ada ruang kosong lain untukmu." Gym telah menjadi klinik darurat yang dipenuhi oleh orang-
orang yang pingsan dari sengatan panas dan ruang kelas sekolah dipenuhi dengan persediaan dan para siswa sendiri, jadi tidak ada ruang untuk bekerja dengan apa pun yang relatif besar.
Beton panas itu pasti terlalu panas untuk kulitnya yang telanjang karena Index sedang duduk di salah satu kasur yang digunakan untuk kotak kubah. Alat-alat pertukangan rumah tersebar di sekitarnya. Beberapa kelompok kecil lainnya telah terbentuk dan mereka memerangi kayu lapis dan pipa logam.
Itu tampak sangat mirip dengan persiapan untuk Daihaseisai atau Ichihanaransai, tetapi mereka sedang membangun barikade untuk melindungi diri dari Elemen dan tali pengikat digunakan untuk menyeberang antar gedung.
Seluncuran kawat yang digunakan sama kurusnya dengan jari kelingking seseorang, tetapi dengan menenun jalinan kawat tembaga atau kabel pencegah copet, sesuatu buatan tangan sudah cukup baik. Ketebalan yang tidak rata bisa menciptakan "will-o'- the-wisp" yang bisa membawa mereka tiba-tiba berhenti di antara bangunan, jadi mereka harus berhati-hati.
Kucing belacu itu berbaring telentang di kasur. Tubuhnya tampak tidak wajar. Dan meskipun kucing peliharaan itu selalu mengejarnya, Dewa Sihir seukuran telapak tangan sedang meletakkan saputangan terlipat di dahi kucing.
"Binatang buas terkutuk, apa kau pikir semua orang akan memanjakanmu jika kau berbaring terlihat lucu di sana?
Dan perubahan dari energi berlebihanmu yang biasa ini membuatku khawatir karena aku tak dapat memprediksi apa yang akan kau lakukan."

Meskipun mengeluh, dia tidak berhenti merawat kucing itu. Dan pandangan jauh memenuhi mata Kamijou.
"Kenapa kau terlihat lebih normal dengan bikini, Othinus?"
"Karena kau mencoba untuk menilai dewa berdasarkan standar manusia."
Kesombongannya tampaknya tidak berubah. Itu mengatakan, melegakan mengetahui dirinya yang normal bahkan dalam gelombang panas yang hebat ini.
Ngomong-ngomong, apa yang kau buat, Index? Itu tidak seperti barikade lainnya."
"Ya, aku membuat apa yang diminta padaku!"
Untuk suatu alasan, Index membusungkan dadanya dengan bangga sambil duduk.
Ketika Kamijou melihat butiran keringat di lehernya menetes ke pakaian renangnya, dia terisi dengan perasaan yang agak berdosa.
Tanpa sadar, Index terus berbicara.
"Heh heh. Ini adalah senjata rahasia !! Itu rahasia, jadi kau harus menunggu untuk mengetahui apa itu!"
''Sungguh''??
"Ini akan membuat pertarunganmu jauh lebih mudah, Touma."
Index bertarung dengan ... sesuatu. Itu dibuat dari beberapa pipa logam dan kain serat sintetis. Itu bukan payung atau tenda.
Dia sepertinya tidak tahu bagaimana itu digunakan. Lalu orang lain berjalan mendekat.

Itu adalah Si Bikini Hitam Fukiyose yang kulitnya agak memikat. Dia mungkin memakai cukup krim tabir surya.
"Hm? Jadi, ini tujuanmu?”
"Fukiyose, bukankah kau seharusnya menatap peta itu?" "Aku mengumpulkan persediaan yang kita butuhkan." Hanya itu yang dia katakan.
Dia kemudian melihat ke Index yang mengutak-atik senjata rahasia misterius di matras.
"Gadis ini pada awalnya tidak bisa melakukan apa-apa, tetapi dia cepat belajar. Kau hanya harus menunjukkan padanya sekali dan dia menghafal semuanya, sehingga tidak butuh banyak usaha. Ini banyak membantu dengan pekerjaan konstruksi yang aku butuhkan."
Ya, dia memang memiliki ingatan yang sempurna, pikir Kamijou.
Itu mungkin membantu Index menggunakan kunci pas dan obeng kuno perkakas listrik.
"Aku membuat senjata rahasia!" “Good girl, good girl.”
Fukiyose menepuk kepala biarawati berambut perak.
Apakah itu berarti Fukiyose telah menyusun rencana untuk ini dan itu bukan sesuatu yang Index telah pikirkan?
Atau apakah tidak ada sajak atau alasan di baliknya?
Ekspresi bangga pada wajah Index mensugesti itu memiliki arti. Paling tidak, memang begitu lebih baik daripada melawan tekanan berada di jalan dalam keadaan yang keras ini.
Semua orang ingin menjadi berguna.

Semua orang menginginkan tempat di mana mereka berada. “…”
Elemen misterius itu berkeliaran di permukaan selama gelombang panas yang tidak wajar ini.
Kamijou sekali lagi tahu dia harus melindungi tempat ini bahkan jika dia tidak punya dasar solusi dan bahkan jika mereka bisa berlubang di sini. Ini bukan waktunya untuk konflik dengan orang lain yang berlindung di sekolah yang sama. Untuk menyatukan mereka semua, dia harus mengatasi rintangan terbesarnya: air. (Ini akan mengakhirinya.)
Keduanya pasti rukun karena Index dan Fukiyose tersenyum dalam mengobrol. Pemandangan itu memenuhi Kamijou dengan keteguhan hati.
(Kita tidak perlu khawatir tentang apakah kita termasuk di sini dan kita tidak perlu takut menjadi seperti diusir. Kita akan memiliki kelonggaran yang diperlukan untuk menerima semua orang seperti biasa. Satu-satunya cara untuk melakukan itu adalah sampai ke departemen air dan membawa kembali lumpur mikroba pemurnian air itu. Maka kita akan memiliki kolam yang penuh air.)
"Ada apa, Touma?"
"Tidak ada." Dia menggelengkan kepalanya dan sengaja tersenyum. "Tak apa."
Menuju ke sisi luar menakutkan. Tidak ada yang tahu berapa lama tali buatan tangan itu akan bertahan dan dia tidak memiliki apapun dalam dirinya untuk menghadapi Elemen-elemen raksasa, tembus cahaya, dan suka meniru ini. Tetapi rasa takut itulah yang membuatnya harus melakukannya. Dia harus memperbaiki situasi yang memburuk sebisa mungkin agar mereka tidak kehabisan kekuatan sebelum mencapai saat final.
Saat berbicara dengan Index dan Othinus, Si Bikini Hitam Fukiyose tampaknya masih curiga terakhir berbicara melalui

ventriloquism, tetapi Kamijou merasa beberapa beban meninggalkan perutnya untuk pertama kalinya dalam beberapa saat.
[ventriloquism : tindakan seniman panggung di mana seseorang (ventriloquist) mengubah suaranya sehingga tampak bahwa suara itu datang dari tempat lain, biasanya alat peraga dalang, yang dikenal sebagai "boneka". Tindakan ventriloquism adalah ventrilokuizing, dan kemampuan untuk melakukannya biasanya disebut dalam bahasa Inggris kemampuan untuk "melemparkan" suara seseorang.]
Hal-hal yang harus dia lindungi dengan segala cara bukanlah beban.
Menemukan itu memberinya kekuatan besar.
Dia berpisah dengan Index yang masih memiliki pekerjaan untuk dilakukan dan dia mulai kembali ke dalam ruangan.
Si Baju renang Aogami Pierce (pemandangan yang tidak pernah diminta siapa pun) menatap di kejauhan dekat pintu.
"Kau hanya merasa perlu untuk melindunginya, bukan?" "Aku tahu yang kau maksud."
"Ya, siapa pun seusia kita akan berkelahi dengan dunia untuk beberapa gadis baju renang."
"Aku salah berpikir aku setuju denganmu."

Part 3

Kamijou mengajukan pertanyaan tentang teman sekelas di sebelahnya.
Hey, Aogami.”
Yeah?”

Saat itu malam dan mereka tidak berada di dalam gedung sekolah yang remang-remang dengan pintu-pintunya dan jendela disegel oleh barikade darurat. Mereka berada di dekat tempat parkir fakultas di belakang. Tempat sampah untuk SMA dan SMP ada di dekatnya dan insinerator yang dimilikinya menyebabkan begitu banyak masalah beberapa hari sebelumnya masih teriris menjadi dua.
Elemen dengan tubuh transparan dan suka mimikri adalah ancaman, tetapi anak-anak lelaki punya alasan sederhana untuk pergi keluar meski ada bahaya.
"Apa yang menurutmu adalah kemewahan terbesar?"
Duduk dalam kepanasan ini dan dengan santai makan ramen instan yang kita menangkan. Heh. Kita pastinya beradab karena merebus air kita yang terbatas untuk makan makanan panas dalam cuaca 55 derajat ini. Kita adalah kelas intelektual."
Sederhananya, mereka sedang memasak. Dengan gas pembakar di ruang kimia dan kompor gas di ruang tata boga, sekolah memang memiliki ruang kelas khusus dengan sumber panas. Di sana akan menjadi dapur skala yang lebih besar di belakang meja kafetaria.
Tapi tidak ada yang bisa digunakan. Kipas ventilasi listrik tidak bekerja dan menggunakan api dengan semua jendela dan pintu disegel memperkenalkan masalah lain.
Yaitu, karbon monoksida.
"Kau tidak bisa bertahan hidup hanya dengan melawan Elemen. Semua orang melakukan yang terbaik untuk tetap hidup."
Kamijou menghela nafas berat.
"Sialan. Aku merasakan kegembiraan hidup dari produk berizin lima pack. Tidak ada sayuran atau bahkan telur. Kenapa aku begitu mudah terombang-ambing!?”

Setidaknya kau punya nafsu makan. Kalahkan itu dan kau akan berada di gym setidaknya."
Area terbaik ada di luar, tetapi para siswa umumnya terbatas pada ruang yang tinggi seperti atap dan pendaratan tangga darurat untuk menghindari Elemen. Sebagian besar siswa akan menggunakan teropong untuk memeriksa Elemen di luar lorong jendela. Jika mereka melihatsebuah peluang, mereka akan menuju ke luar yang berbahaya untuk memasak dan mengisi perut. Tentu saja, jika ada tanda bahaya, mereka harus meninggalkan semuanya dan lari kembali ke dalam.
Selain Kamijou dan Aogami Pierce, kelompok kecil anak laki- laki dan perempuan baju renang lainnya sedang bekerja memasak. Untungnya,
Elemen tidak kelaparan atau tidak manusiawi dikarenakan indera pengecap dan penciuman mereka tidak menarik aroma masakan.
Kamijou dan Aogami mendidihkan air dengan kompor portabel, panci yang caranya dilipat, dan barang-barang berkemah lainnya yang dikumpulkan Aogami, tetapi yang lain memiliki rekayasa metode mereka sendiri. Beberapa menciptakan tiga sisi persegi dengan balok beton atau batu bata dan melemparkan sekelompok sumpit bekas ke kompor darurat. Yang lain telah memodifikasi pegangan logam di ruang teknik dan menempelkannya ke kompor gas portabel untuk memanaskan bagian bawah panci dengan api seperti pembakar.
Kamijou menyodok panci mereka dengan garpu dan berbicara dengan seorang anak yang dikenalnya yang bekerja di dekatnya.
Apa yang kau lakukan, mata empat? Memeriksa siaran satelit?"
Sungguh!? Kita mungkin mendapatkan kembali infrastruktur anime larut malam!? Kalau begitu, aku harus selamat dari kiamat
ini!!”

Bocah Dewan Siswa yang selalu membantu si Jumpy Bunny tampak tidak yakin bagaimana caranya menanggapi kegembiraan Aogami saat ia mengarahkan payung terbalik ke arah matahari.
Bagian dalam payung ditutupi dengan aluminium foil, sehingga tampak seperti parabolaantena.
"Tidak. Dengan panas ini, kupikir bisa mengumpulkan sinar matahari untuk membuat kompor solar."
Oh?”
"Cih. Jadi hidupku yang tertutup harus menunggu ... Yah, bagaimanapun, itu terdengar bagus. Serahkan saja pada dewan siswa intelektual. Kau bahkan mungkin menemukan cara untuk menghasilkan listrik. Oh jika kita bisa memperbaiki peralatan di ruang AV, aku yakin kita bisa membuatnya bermain optik cakram!"
Apa yang telah kau bawa dalam semua kebingungan ini, Aogami? Apa kau menyukai pria yang pergi keluar jalan untuk memakai beban di turnamen seni bela diri untuk menentukan penguasa dunia?"
Karena hampir semua elektronik telah dirusak oleh panas, listrik saja tidak akan membantu banyak. Selain kualitas air, mereka perlu mengubah air yang berharga menjadi uap jika mereka ingin mengubah turbin. Mereka tahu itu, tetapi listrik adalah simbol peradaban mereka. Tidak ada lagi yang bisa memberikan dukungan psikologis yang lebih besar.
Tapi bocah berkacamata itu mengangkat speedo-nya (yang tidak ingin dilihat siapa pun).
Yah, alangkah baiknya jika semudah itu. Seperti yang kau lihat, aku belum beruntung. Itu perhitungan mengatakan aku harus mengumpulkan cahaya, meskipun,
"Mungkin itu hanya batas perangkat buatan tangan yang cepat dan kotor."

"Jadi, apa yang ada di dalam panci yang melekat pada gagang?"
Kari yang sudah dikemas. Ini lebih mudah daripada memasak sayuran dari awal dan kau bisa memanaskannya selagi paket tertutup dalam air kotor dan kemudian makan dengan baik."
Sialan, aku akan bantu! Serahkan saja beberapa kari itu saat dimasak. Kita bisa membuat kari Ramen dengan panci perkemahan kita!!”
"Hah hah. Kau tidak layak untuk itu, jadi tidak, terima kasih." "Tapi kari? Bukankah itu membuatmu ingin air?"
"Aku bisa makan jenis pedas biasa tanpa air."
"Hah? Mata Empat, jadi kau suka makanan pedas?”
"Tidak, aku hanya ingin fokus pada rasa makanan selagi aku memakannya. Tidak masalah dengan sup atau rebusan, tetapi aku tidak ingin mencairkannya atau mencampurkannya dengan air atau teh. Bisa dibilang aku suka minum minumanku sebagai minuman.”
Bahkan jika mereka tidak dijanjikan bagian, Kamijou dan Aogami Pierce masih mulai membantu dengan Prototipe Solar Cooker Mk. 1.
Mereka tidak pernah menemukan kesuksesan, tetapi bekerja dengan tangan mereka membantu membebaskan mereka dari tekanan yang menekan mereka.
Empat mata, memasak kari itu enak, tapi bagaimana dengan nasi? Mencuci dan memasak nasi menggunakan banyak air, bukan?"
''Ya, itu sebabnya aku akan memakannya dengan roti." "Aku paham. Kari Barat, ya?”
"Jangan terlihat sombong saat kau salah, Aogami Pierce. Kari barat juga menggunakan nasi.”

Mereka mengobrol sambil bekerja, tetapi tidak ada tanda- tanda perbaikan. Sudut bingkai payung mungkin buruk untuk mengumpulkan cahaya atau area permukaan mungkin tidak memadai. Mereka harus meneliti masalah-masalah itu jika mereka berharap untuk melanjutkan.
''Kau terlihat bahagia karena gagal sebanyak itu, mata empat." ''Aku senang bisa bekerja untuk diriku sendiri untuk menemukan apa yang perlu kulakukan. Kemudian lagi, ini mungkin seperti menemukan manga sambil membersihkan kamarmu dan membacanya daripada membersihkannya.”
"Aku mengerti, tapi bagaimana dengan kari?" "Mungkinkah aku meminjam peralatan kemahmu?" "Kari ramen kalau begitu?"
Negosiasi selesai.
Bocah berkacamata itu mendapatkan kari panas dan dua lainnya memiliki topping baru.
"Oh man. Wortel dan kentang cincang ini luar biasa. Ah! Aku tersentuh oleh wortel, kehadiran konstan dalam tiga sayuran terburuk !!
Hei, Kami-yan, apakah anak laki-laki SMA pecinta daging benar-benar sadar kesehatan ini?”
"Wortel adalah bagian yang tak terpisahkan dari nasi goreng dan sup putih, bukan !?" Selain itu, Kamijou-san adalah pria modern seimbang yang menyukai tahu dan rumput laut!! ... Kalau dipikir-pikir, kapan kita bisa begitu pandai dalam hal ini?"
"Apa?"
"Saat negosiasi atau tawar-menawar atau apa pun. Aku merasa seperti kita menjadi lebih kuat atau lebih berani atau sesuatu."

"Orang yang dengan keterampilan bertahan hidup terbaik adalah kau, Kami-yan. Kau sedang makan dan kau tidak menyiapkan alat atau makanan apa pun."
Uuh…”
"Yah, anak-anak sekolah dasar diajarkan tentang ekonomi dan pasar saham akhir-akhir ini, jadi aku tidak berpikir itu hal yang buruk."
Mereka dengan rakus melahap berbagai pesta mereka.
Mereka membuang kari kari yang sudah dikemas ke mie rebus di kompor dan panci untuk satu orang. Kemudian Kamijou dan Aogami Pierce mulai memasukkan garpu mereka untuk makan. Sup yang tersisa milik Aogami karena peralatan memasak itu miliknya. Pemandangan itu akan membuat teriakan ahli gizi yang berkualifikasi.
Setelah berpisah dengan Aogami Pierce dan bocah berkacamata itu, Kamijou kembali ke gedung sekolah yang dibarikade.
Saat itu malam, tetapi tidak ada yang cukup naif untuk mengharapkan suhu turun. Panas neraka akan terus berlanjut bahkan setelah matahari terbenam. Dan penantian itu tampaknya berlangsung selamanya di neraka yang panas itu. Itu akan memanggang saraf mereka seperti plastik mengembang di panas.
Gelombang panas 55 derajat telah memusnahkan semua mesin, jadi sulit untuk menemukan jam yang berfungsi dan yang mungkin membantu mengacaukan perasaan waktu mereka.
Mungkin itulah sebabnya kepala sekolah dan wakil kepala sekolah mengumpulkan banyak perhatian untuk arloji tangan kuno mereka.
(Jika aku meminjam salah satu dari jam itu, aku yakin bisa membuat jam matahari.)
Tapi Kamijou merasa dia lebih baik daripada yang lain.

Paling tidak, final sudah terlihat baginya. Dia punya tujuan. Itu adalah departemen air dan mikroba pemurnian.
Itu saja sangat berarti. Pikiran siapa pun akan mengibarkan bendera putih jika mereka harus menderita melalui panas yang tidak pernah berakhir sementara semuanya tampak terjebak dalam lingkaran yang tak terbatas.
Dan ketika dia memikirkan hal itu, seseorang memanggilnya. "Hei."
?"
Seorang anak laki-laki menyosor ke lorong dinding yang remang-remang seperti mayat. Karena itu itu, Kamijou sepenuhnya mengabaikan kehadirannya. Dan dia tidak mengenali bocah itu.
Bocah itu memiliki beberapa botol plastik yang berjejer di lantai berukuran 500 mL stereotip. Jika botol-botol itu berada di balik pintu kaca di sebuah toko serba ada, mereka pasti akan penuh dengan es dingin.
Tetapi tidak ada tanda-tanda itu di sini.
Label telah terhapus dan mereka penuh dengan pasir kering yang kemungkinan digali dari kotak pasir.
Butuh filter air? Dengan salah satu dari ini, kau dapat mengubah air lumpur menjadi air minum murni. Aku bersedia memberi satu hanya untuk air seharga satu botol. Kau dengar itu? Hanya satu. Satu botol berharga dan kau bisa mendapatkan air sebanyak yang kau inginkan. Kesepakatan yang bagus, bukan begitu?"
Kamijou mengabaikannya. Ini seperti iklan infopreneur meragukan yang mengklaim setengah jam kelas mereka dapat mengajarkan kau teknik-teknik investasi yang diperlukan untuk menjadi seorang jutawan. Jika mereka benar-benar memiliki teknik-teknik itu, mereka tidak perlu menjualnya kepada orang lain. Mereka bisa menggunakan teknik sendiri. Itu berarti mereka menghasilkan uang dengan cara lain.
Hal-hal itu hampir selalu palsu.
Banyak lembaran plastik berkibar-kibar ditiup angin kencang sambil menggantung di halaman depan sekolah seperti mengeringkan pakaian.
Dengan meletakkannya di tanah, uap air yang menguap dari tanah konon akan berkumpul di sana sebagai tetesan air. Namun, halaman sekolah sudah kering dan retak. Tidak ada yang tahu siapa yang memiliki itu lagi, tetapi seseorang pasti telah menukar botol air untuk sesuatu dan kemudian menangis karena ditipu.
(Aku berharap Misaka tidak tertipu juga ...)
Saat dia memikirkan itu, beberapa anak laki-laki turun ke tangga.
Bangunan mereka hampir sama dengan Kamijou, tetapi mereka mungkin dari sekolah lain. Hampir semua anak laki-laki mengenakan celana renang biru, tetapi desainnya agak berbeda.
Anak-anak itu tertawa ketika mereka berbicara satu sama lain. “Ngomong-ngomong, aku mendengarnya karena dia punya tiga botol air, tapi menurutmu apa yang dia inginkan? Baju renangku. Dia ingin aku menjualnya kepadanya."
"Apa apaan!? Kenapa kau ingin baju renang pria!? Dan yang bekas pula!!”
"Jangan terjebak dalam detail. Dan apakah itu berarti kau akan membeli baju renang perempuan?"
"Aku tidak mengatakan itu!"

Tapi secara realistis, kau pikir dia ingin berpura-pura dari sekolah kita? Maksudku, sekolah mereka dalam kondisi yang cukup menyedihkan.”
Kamijou melewati anak-anak lelaki yang tertawa. Dan salah satu dari mereka secara terang-terangan menabrak bahunya dalam proses itu.
“…Ughh.”
Apakah ini dunia pasca-apokaliptik?
Dan ini hanya "uji coba". Apakah mereka pikir keributan ini akan berlangsung selama satu dekade atau satu abad? Apakah mereka tidak menyadari bahwa kurangnya pengendalian diri selama masa darurat hanya akan membuat mereka mengalahkan hukum standar kedua dan ketertiban dikembalikan?
(Apa yang harus kulakukan sampai malam? Aku merasa seperti terjebak di loker yang dimasak dari luar dan itu akan membuatku gila.
Mungkin aku harus mencari sesuatu yang bisa kubantu seperti yang dilakukan Index.)
Itu sebabnya kekerasan tidak merajalela meski lingkungannya tidak bisa lebih buruk. Hati orang akan menyerah pada tekanan jika mereka tidak fokus pada pekerjaan yang produktif dan langsung.
Tidak jelas apakah semua siswa yang pergi berburu air berbahaya benar-benar melakukannya demi efisiensi dan logika kebutuhan air.
Kamijou ingat bocah berkacamata yang menikmati bermain- main dengan kompor matahari yang mungkin bermanfaat atau mungkin tidak.
(Jadi aku harus pergi ke dewan siswa Jumpy Bunny, atau ...)
Ketika dia berkeliaran dalam pikiran, dia melihat seseorang bergerak di ruang kelas yang kosong dengan jendela barikade.
Itu…

"Kumokawa-senpai?"
Si semangat bebas itu adalah kakak kelas di sekolah Kamijou, tapi agak tidak jelas ketika dia benar-benar pergi ke kelas. Dia memiliki rambut hitam sebahu dengan poni yang diikat dengan ikat kepala. Gadis dewasa (?) tidak pernah lupa untuk memiliki senyum berani di wajahnya.
Dia tidak bisa membayangkan kehidupan seperti apa yang dia jalani. Bagi anak lelaki SMA seperti dia, dia tampak hidup di dunia yang sama sekali berbeda, sama seperti mahasiswi atau guru perempuan.
''Oh,” kata kakak kelas yang berdada itu ketika dia memperhatikannya.
Namun…
Untuk beberapa alasan, dia mengenakan celemek kerja dan tidak ada yang lain.
“…………………………………………………………………………………………………………………………………………Hm? Hmmmm!?”
Pada awalnya, Kamijou tidak tahu bagaimana harus bereaksi.
Dia mempertimbangkan kemungkinan bahwa dia berhalusinasi setelah menyerah pada sengatan panas.
"Hei, ada apa dengan pandangan mata terbelalak itu? Apakah aneh melihatku dengan pakaian selain seragamku?”
"Oh tidak. halusinasi sedang berbicara padaku sekarang.
Tidak, tunggu Ini bukan halusinasi! Tapi itu berarti dia mengenakan celemek telanjang di sekolah!! Itu sangat berbahaya dengan cara yang sama sekali berbeda!!"
Apa, apakah kau merasa frustrasi secara seksual? Yah, kurasa aku tidak bisa menyalahkanmu dalam situasi ini."

Dengan napas putus asa, Kumokawa Seria berbalik sedikit ke samping.
Itu mengungkapkan kebenaran.
Dia mengenakan celemek di atas baju renang perempuan seperti Fukiyose dan yang lainnya. Dia hanya terlihat telanjang jika dilihat dari depan.
Kumokawa juga memegang sesuatu yang aneh bagi seseorang yang mengenakan pakaian renang atau seseorang yang mengenakan celemek.
Itu adalah pompa tangan yang digunakan untuk memompa minyak tanah dari tangki plastik. Pemandangan itu hanya mengisi pikirannya dengan hal-hal sepele yang tidak ada gunanya seperti fakta bahwa penemu asli telah mengembangkannya untuk mentransfer kecap bukan minyak tanah.
Ingatannya bertingkah aneh dan dia khawatir bahwa dia mendapatkan sedikit gaya panas.
"Kau ingin tahu untuk apa ini?"
"Iya. Apa yang kau lakukan, Senpai?"
Kumokawa melambaikan pompa tangan untuk memanggilnya ke ruang kelas yang kosong. Setelah dia memiringkan kepalanya dan menutup pintu geser di belakangnya, dia menggunakan pompa untuk menunjuk ke sudut ruang kelas.
"Menurutmu apa itu?" "Um, pemanas?"
"Ya, tapi bukan yang biasa." Kumokawa menyeringai dengan celemek telanjang semu yang sebenarnya adalah celemek pakaian renang.

Ini adalah sistem pemanas air panas. Itu mendidihkan air, mengirimkannya melalui pipa yang mengalir di antara ruang
kelas,dan menggunakan panas untuk menghangatkan udara.” "Air panas…"
Kamijou mengulangi kata-kata itu seakan merenungkan suaranya.
''Ah!?"
"Jadi, kau sudah tahu. Ya, ada air di dalam sini. Perangkat tidak berguna dengan mati listrik, jadi itu tidak mendidih."
Kumokawa telah melepas tutup di bagian atas perangkat berbentuk kotak. Dia memasukkan pompa tangan ke dalam dan mulai mengisap cairan bening.
Dia mengisi botol dua liter dalam waktu singkat. "W-wow ... Ada banyak sekali!"
"Tapi agak meragukan apakah kita bisa meminumnya. Karena untuk pemanasan, itu akan ditinggalkan di tangki selama berbulan- bulan.
Mereka mungkin mengisinya untuk menggantikan apa yang menguap, tetapi itu hanya sedikit demi sedikit. Mereka tidak benar- benar mengganti semuanya. Itu berarti itu bisa penuh dengan kuman. Bahkan, aku akan kagum jika itu tidak benar-benar busuk," Kumokawa tertawa.
"Tetapi air memiliki kegunaan bahkan jika kau tidak bisa meminumnya. Kamijou Boy, Little Miss Hardhead di kelasmu mungkin tidak memikirkannya, tetapi hadiah yang jelas lebih penting daripada pembenaran jika kau ingin mengundang orang- orang ke kemungkinan kematian. Jika mereka tahu mereka bisa mandi sebelum berangkat, kau pasti akan mendapatkan lebih banyak sukarelawan. Terutama dari para gadis.”
"B-bisakah kita benar-benar mendapatkan sebanyak itu. ?"

Kamijou skeptis. Atau lebih tepatnya, dia memasang pertahanannya untuk melindungi dirinya dari kekecewaan jika itu tidak berhasil.
Tanggapan Kumokawa adalah dengan santai mengambil salah satu botol dua liter dari lantai. Dengan ukuran empat kali lipat botol 500 mL, barang langka itu cukup berharga untuk diperdagangkan dengan gel tubuh mint atau tenda yang menghalangi sinar matahari.
Dan dia membuangnya di atas kepalanya tanpa berpikir dua kali.
Dia melakukannya dengan berani seperti pemain baseball atau sepak bola merayakan kemenangan.
Cairan bening itu memercik dan menetes ke rambut, wajah, celemek, baju renang, paha, dan kaki kakak kelas yang seksi itu.
Dia menggelengkan kepalanya seperti anjing besar setelah mandi.
"Yah, kamu mendapatkan fotonya. Dan aku juga mengizinkan hadiah karena aku yang benar-benar menemukan dan mengambil air, bukan?"
"S-Senpai ..."
Kamijou menelan ludah saat menyaksikan air yang terbuang itu.


Tidak…
Semua sudah tembus pandang. O-oh, tidak. Benar-benar cabul, Senpai!!"
"Hm?"
Kumokawa terlihat bingung dan melirik dadanya sendiri.
Celemek kerja telah menyerap air dan tumbuh tembus pandang, sehingga warna di bawahnya terlihat jelas. Tapi…

"Ya, tapi aku mengenakan pakaian renang di bawahnya."
''Aku tahu itu! Ya, tapi ini terasa seperti bonus tambahan.
Berbeda dengan hanya melihat pakaian renang! Tu-tunggu sebentar, Senpai!
Beri aku waktu sebentar untuk menganalisis mengapa aku merasa ini sangat panas! Aku ingin mengkategorikannya dengan benar!!”
Kamijou Touma, si pencari kebenaran berambut runcing, memasuki zona fokus yang intens menyaingi pemain shogi profesional dan terjun ke dalam trans yang begitu dalam sehingga dia pikir dia bisa melihat ujung-ujung alam semesta. Pandangan jauh memasuki mata Kumokawa Seria saat dia berdiri di depannya.
Dia pasti sedikit terganggu oleh kelembaban di dalam pakaian renangnya karena dia meraih pantatnya dan memperbaiki pakaian renangnya.
"Hmm. Anak laki-laki masih menjadi misteri.”
"Itu juga cabul, Senpai!! Tapi yang kau lakukan hanya dengan santai memperbaiki pakaian renangmu!?”
"Apa, apakah semuanya cabul bagimu?"
"Oh, aku mengerti. Itu bukan fenomena atau tindakan nyata di depan mataku! Mungkin kau sendiri yang cabul!!"
Kamijou membuka matanya dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga orang hampir bisa mendengar efek suara aneh.
Itulah yang menyebabkan Kumokawa mengangkat pompa tangan ringan sebagai persiapan untuk menyerang.

Part 4

Saat itu pukul dua pagi.
Gelombang panas neraka tidak menunjukkan tanda-tanda memudar bahkan setelah matahari terbenam.

Panas malam musim panas yang sengit memenuhi udara secara merata.
Sekolah itu memiliki beberapa bangunan dan kelompok pemburu air Kamijou berkumpul di atap sekolah SMP karena paling dekat dengan pagar luar.
Sebuah kawat logam setebal jari-jari kecil mereka telah dilemparkan ke pagar dan secara diagonal terhubung ke atap gedung multi-sewa di luar pagar.
Jenis kait tebal berbentuk S yang digunakan untuk menggantung peralatan besar di garasi telah sedikit ditekuk untuk menangkap roda kecil sepatu roda atau skateboard untuk membuat katrol. "Tali" ini akan membawa mereka langsung ke sisi lain. Rute mereka kembali membentang dari atap gedung multi-penyewa ke jendela di gedung Sekolah SMP.
Mereka akan pergi pada misinya.
Begitu berada di luar, jatuh ke permukaan akan berarti kematian instan atau kematian yang lambat dan menyakitkan.
Namun, rute yang lebih tinggi di ketinggian masih jauh dari aman.
Kamijou, Fukiyose, Aogami Pierce, dan anak perempuan dan anak laki-laki lainnya yang mengenakan pakaian renang, sarung tangan, dan syal dikumpulkan bersama seorang gadis SMP dari keseluruhan sekolah lainnya.
Itu Akikawa Mie.
Dia juga mengenakan pakaian renang, tetapi dia tidak memiliki sarung tangan dan syal yang dimaksudkan untuk menyentuh logam yang dipanaskan.
Di satu sisi, dia tidak diperlengkapi dan tidak berdaya. Dia membungkuk dalam-dalam pada Kamijou dan yang lainnya.
"Terima kasih. Kami mengandalkan kalian di sini."

"Tentu. Air ini juga sangat penting bagi kami.”
Kamijou dan yang lainnya melambai tanpa melihat ke belakang dan kemudian melompat keluar ke langit yang gelap.
Pertama-tama mereka meluncur di atas tali untuk mencapai gedung multi-tenant tetangga. Mereka kemudian pindah ke tali yang lain yang membawa mereka ke tangga darurat di tengah dinding gedung lain. Untuk penerangan, mereka membungkus perban di sekitar ujung bats dan menaburkan desinfektan etanol untuk obor primitif.
Mereka takut untuk menghasilkan cahaya mereka sendiri dengan Elemen yang tak terhitung jumlahnya yang mengintai di sekitar mereka dan mereka pikir mereka akan membakar tangan mereka sendiri sambil memegang obor dan katrol berbentuk S pada saat yang sama, tetapi mereka dapat dengan mudah jatuh ke kematian mereka jika mereka mencoba menavigasi tempat-tempat gelap yang tinggi ini selagi buta.
Listrik padam dan lampu LED mati, jadi kota itu sangat gelap. Mereka merasa seolah dunia ditutupi dengan tinta tebal,
tetapi mereka melihat sumber cahaya yang berkedip-kedip di kejauhan.
Dengan obor di tangan, Kamijou menginjakkan kaki di tangga darurat dan akhirnya membuatnya fokus pada lingkungannya.
"Apa itu? Siswa dari sekolah lain?”
Dia secara singkat memikirkan seorang gadis SMP Tokiwadai kelas tiga. Dia cukup yakin dia tinggal di Distrik 7 juga.
Tapi Fukiyose lebih skeptis.
"Aku tidak yakin. Pada jarak ini, mereka pasti lebih seperti penyembur api daripada obor. Tingginya juga aneh. Itu mungkin api yang diledakkan dari tanah."
Dengan kata lain, itu adalah Elemen Api.

Mereka belum melakukan penelitian terperinci tentang bentuk kehidupan (?) itu, tetapi mereka sepertinya menyukai mimikri.
Itu berarti mereka biasanya tidak menarik perhatian pada diri mereka sendiri. Jika mereka menyemprotkan api seperti itu, maka mereka mungkin berada dalam pertempuran.
Tapi dengan apa?
Apakah Elemen saling bertarung atau mereka menyerang manusia?
"Ini bukan waktunya untuk mencari tahu." "Tapi…"
"Mungkin ada Elemen yang memancing orang keluar seperti ini. Jika mereka menggunakan mimikri, itu berarti mereka cukup pintar untuk memanfaatkan bagaimana kita akan bereaksi terhadap apa yang kita lihat."
"Jadi, kau mengatakan itu seperti footballfish yang menggunakan cahaya untuk memikat mangsa mereka?"
"Ini akan menjadi satu hal jika ini tepat setelah gelombang panas dimulai, tapi kita sudah 72 jam sekarang. Betapa bodohnya seseorang untuk secara langsung menghadapi Elemen pada titik ini?"

Sekarang dia menyebutkannya, itu tampak aneh.
Itu adalah jawaban standar, tapi mungkin aneh menemukan standar dalam keadaan yang tidak standar.
Juga, Elemen lebih suka tempat gelap dan dingin.
Itu berarti mereka pada umumnya aktif di malam hari.
Kecuali mereka memiliki tujuan yang pasti layaknya mengekspos diri mereka terhadap ancaman seperti itu, tak ada yang akan menginjakkan kaki di permukaan pada malam hari. Panas yang mendidih tetap ada bahkan tanpa sinar matahari langsung, jadi tidak ada yang didapat dengan keluar di saat ini.
Belum lagi kelompok Kamijou tidak dapat mengambil rute langsung untuk mencapai siapa pun atau apa pun ini. Mereka harus menggunakan rute bundaran yang disediakan oleh tali pengikat yang ditempatkan secara tidak teratur dan bahkan mungkin tidak ada tali pengikat yang menuju ke sana.
Ngomong-ngomong, Fukiyose, apa yang terjadi pada tangga itu? Kau tahu, orang yang menyeberang di antara gedung-gedung."
Kita tidak membutuhkannya saat ini. Kita menggunakan ini sebagai gantinya."
Fukiyose menunjukkan benda panjang di punggungnya. Itu dibungkus dengan bahan serat sintetis bukannya menunjukkan logam yang terbuka.
(Apakah itu yang sedang dikerjakan Index di siang hari?) "Kau akan segera melihat."
"?"
Kamijou tampak bingung dan dia membawa salah satu botol dispenser air cadangan yang mereka dapatkan sebelumnya. Itu seukuran boneka daruma besar.
Itu ringan sekarang, tapi itu akan menjadi beban neraka di punggung begitu penuh dengan lumpur.
Setelah naik ke puncak tangga darurat di dinding luar, mereka berada di atap dua kali ketinggian yang sebelumnya. Dari sana, mereka melewati beberapa bangunan lagi.
Kamijou tidak tahu di mana departemen air itu karena dia tidak pernah memikirkannya, tetapi menurut Fukiyose, yang telah merencanakan rute mereka, itu tidak jauh.
"Hanya sekitar lima ratus meter saat burung gagak terbang."

Saat burung gagak terbang, hah?"
Tali pengikat dipasang di tempat yang nyaman pada saat itu, jadi tidak ada rencana keseluruhan. Satu-satunya aturan tidak tertulis adalah bahwa tidak ada tali yang dihapus setelah itu diatur. Mungkin saja mereka harus berputar-putar dalam spiral yang semakin mendekat.
Kamijou mempersiapkan diri untuk kemungkinan itu saat mereka melanjutkan.
Tapi itu terlalu naif. "…Tunggu."
Mereka semua berhenti.
Aogami Pierce berbicara dengan suara serak bahkan tanpa menyentuh pagar logam.
"Seperti burung gagak terbang atau tidak, tidak ada tali pengikat yang menuju ke departemen air sama sekali!"
Dia memang benar.
Mereka memiliki obor darurat yang dibuat dengan membungkus perban di sekitar bats dan merendamnya dalam alkohol dan mereka memiliki reflektor darurat yang dibuat dengan menempatkan aluminium foil di bagian dalam payung plastik, tetapi mereka tidak dapat menemukan kabel apa pun bahkan setelah memfokuskan obor di sana-sini.
Departemen air adalah bangunan beton datar berpagar dan bangunan tinggi persegi panjang yang kemungkinan berisi beberapa tangki septik yang ditumpuk secara vertikal. Dari atap, mereka tidak bisa melihat tali yang mengarah ke sana. Dan bukan hanya dari gedung ini.
Mereka tidak melihat apa pun dari arah mana pun. Itu lebih dari lima puluh meter jauhnya.

Dengan terlalu banyak perbedaan ketinggian, mereka akan mengambil terlalu banyak kecepatan pada slide kawat.
Itu berarti ketinggian adalah faktor lain yang harus mereka pertimbangkan, tetapi itu tidak masalah sekarang.
"Tunggu. Kita tidak membawa apa pun untuk membangun tali atau bahkan tangga yang hanya bisa membawa kita seperlima dari jarak itu.
Tidak ada yang bisa kita lakukan selain duduk di sini dan menatap celah!"
"Jangan terlalu yakin."
Di malam yang sangat panas, Fukiyose menurunkan benda di pundaknya ke beton. Dia membawa itu menggantikan tangga biasa. Itu adalah senjata rahasia yang Index telah bantu buat.
Koleksi pipa logam dan kain serat sintetis tidak berbentuk seperti payung atau tenda.
Fukiyose membengkokkan sendi di pipa logam, membentangkan kain, dan memperbaiki beberapa kait dengan jari- jarinya. Ini menciptakan bayangan seperti ikan pari selebar dua meter.
Sekarang setelah dia akhirnya menyadarinya, Kamijou mengerang jawabannya.
"Paralahyang ..."
Jika mereka bisa meluncur melalui langit malam, tidak adanya tali pengikat tidak akan lagi menjadi masalah.
"Tapi apakah kau gila? Yang asli tidak sekecil itu. Bukankah sayapnya harus benar-benar besar untuk membuat satu orang
mengapung!?”
"Sekali lagi, jangan terlalu yakin."
Fukiyose sepertinya sudah memperhitungkannya.

Dia menggunakan bagian belakang sarung tangannya untuk menyeka keringat dari alisnya.
Memang benar kau membutuhkan sayap yang cukup besar untuk mendapatkan daya angkat yang cukup dalam keadaan normal, tetapi suhu udara sendiri adalah 55 derajat saat ini. Panas di aspal pasti lebih buruk. Dan udara panas itu akan naik. Apakah kau mengerti jika aku mengatakan seluruh kota dipenuhi dengan perubahan konsep yang lembut?"
"Oh."
Kita hanya harus meminjam kekuatan yang sudah ada di sana. Dan itu berarti kita bisa mengecilkan ini ke ukuran portabel."
Gelombang panas yang intens lebih dari sekadar gangguan.
Mereka dapat menggunakan rintangan terbesar itu untuk terus maju.
Bahkan mengabaikan metode khusus mengabaikan medan saat mereka terbang di langit, cara berpikir sendiri tampak seperti terobosan besar.
Itu seperti cahaya jalan keluar yang ditemukan setelah berkeliaran melalui gua setelah dikubur hidup-hidup.
Lalu Fukiyose menghela nafas.
Kita tidak bisa membuat cukup untuk semua orang, jadi kita harus mengendarainya berdua sekaligus. Maaf jika itu membuat siapa pun menetap, tetapi kalian bisa berjaga-jaga di sini. Jadi aku mungkin tidak menyukainya, tapi ayo pergi, Kamijou!!"
"Eh? Tunggu! Wah!?”
Ketika gadis-gadis lain menyebar layang-layang yang sama, si pakaian renang Fukiyose meraih batang logam horizontal dan mulai berlari, seolah-olah menunjukkan bagaimana hal itu dilakukan. Ini terlalu banyak bagi Kamijou yang dipaksa bersamanya. Dia melemparkan bats dan obor perban ke samping, meraih palang, dan menggerakkan kakinya agar tidak diseret. Pagar logam di tepi atap tepat di depan mereka.
Sebelum mencapai itu, tubuhnya melayang.
Telapak sepatunya dengan lembut mengelus pagar dan pikirannya menjadi kosong dengan sensasi mengambang yang sama anehnya ketika mengendarai roller coaster.
Kita terbang!? Kita benar-benar terbang!?”
"Kita telah menangkap updraft lebih dari angin. Jika perhitunganku benar, kita dapat terus terbang tanpa batas.”
Jika demikian, itu luar biasa.
Mereka sangat dibatasi oleh medan dan Elemen, tetapi ini akan memungkinkan mereka untuk melakukan perjalanan lebih jauh. Bahkan, mungkin saja mereka bisa melarikan diri ke luar Academy City.
Tetapi ketika dia memikirkan hal itu, sebuah pertanyaan muncul pada Kamijou.
"Hah? Lalu mengapa kita repot-repot menggunakan tali seperti biasa untuk sampai sejauh ini? Kita bisa terbang langsung dari atap sekolah.”
Sebagai ganti hanya meluncur ke bawah, mereka sebenarnya bisa naik seperti ini, jadi mereka seharusnya bisa melakukan apa saja.

Tapi ketika Fukiyose berkeringat dengan bikini hitam di sebelahnya, dia merasa tidak semua keringat berasal dari panas. Bahkan, dia jelas melakukan yang terbaik untuk tidak menatap matanya.
Kemudian dia membuat pengakuan dengan bisikan yang hampir tidak terdengar.

(Dengan pembaruan konstan di mana-mana, kita bisa naik, tetapi kita tidak memiliki cara untuk turun...)”
"Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa aaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!?"
J-jangan goyang, Kamijou! Kita akan kehilangan keseimbangan kita!!"
Tapi, itu artinya, tapi!? Jadi ini seperti mengikat balon raksasa ke pinggang kita dan melayang ke langit!?
Bahkan penemu Pra-Wright Brothers tidak seburuk ini!
Kenapa kau menyeretku dalam penerbangan dengan peluang 100% jatuh!?”
"Aku tidak habis pikir ... meski!!"
Dia mendengar suara logam di belakangnya.
Pada saat dia menyadari Fukiyose telah menendang sesuatu dengan tumitnya, dia mendengar suara gulungan pancingan dengan cepat.
Dia melihat ke bawah dan melihat kawat logam setebal jari kelingkingnya. Menggantung dari itu adalah jenis kait logam berbentuk J yang digunakan pada ujung crane.
Itu menghantam aspal, terseret di sepanjang tanah, dan menyebarkan percikan oranye dalam kegelapan beberapa kali. Tiba-tiba, pesawat layang itu ditarik untuk berhenti.
"Gwah !?"
"Jangan dilepas, Kamijou! Itu rem tangkap!!”
Mereka telah dijahit ke tempat ketika kail tertangkap pada penyangga berhenti atau pagar pembatas di permukaan.
Menggunakan analogi balon Kamijou, ini seperti tali yang diikat ke cabang pohon.

"Tunggu sebentar ... Jadi ini lebih seperti terikat pada layang- layang raksasa daripada naik pesawat terbang! Bukankah itu lebih banyak ke dunia komedi daripada drama sejarah!?”
Jika kita selamat dari ini, kita bisa mengirimkan nama kita untuk rekor dunia. Dan ini tidak akan menjadi komedi jika kita terus berjalan dan kemudian jatuh."
Dengan kata lain, mereka bisa terus terbang tanpa batas, tetapi jika mereka melangkah lebih jauh dari ini, mereka tidak bisa lagi turun dengan selamat. Setelah parahlayang melewati ketinggian kawat, mereka tidak bisa lagi menggunakan rem. Takut akan kejatuhan tak terhindarkan dari kematian mereka, mereka akan dipaksa untuk terus naik bersama parahlayang.
"Tapi apa yang kita lakukan sekarang?"
Bahkan jika mereka tidak naik lebih jauh, mereka masih tak punya cara untuk turun ke tanah juga.
Ketika dia mencoba mencari tahu rencana, Fukiyose menjentikkan kait pada jeruji logam. Dia membiarkan persendian bergerak sekali lagi.
Dengan kata lain, dia melipat sayapnya.
Setelah area menyusut, jumlah daya apung dan daya angkat juga akan menyusut.
Ini jauh dari penurunan pesawat atau helikopter yang stabil.
Itu lebih seperti pendaratan darurat yang tidak bisa dihentikan begitu dimulai.
"Oh, ohhhh, ohhhhhhhhhhhhhh !?"
Cukup dengan suara-suara aneh! Jika aku mengacaukan ini, kita tidak akan bisa mengendalikan kejatuhannya!!"
"Tentunya kau cukup memahami hati manusia untuk mengetahui hal yang menakutkan!
Ooooooaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhh!?”

Mereka tidak memiliki pendaratan yang cantik.
Mereka hampir jatuh ke samping tetapi berhasil menjaga keseimbangan ketika mereka meletakkan kaki mereka di atap datar departemen air.
Mereka turun dalam lengkungan kecil di sekitar kail, sehingga mereka tidak kehilangan kecepatan mereka. Jika mereka tersandung, mereka akan terkoyak seperti kain di sepanjang atap beton. Setelah terombang-ambing, mereka berhasil menyingkirkan kecepatan mereka dengan menabrak rak pengering pakaian yang kemungkinan digunakan oleh para pekerja.
Kamijou pingsan di tempat meskipun lantai terasa seperti batu hangus setelah semua panas yang diserapnya.
Dia tidak jatuh di punggung, jadi wadah untuk lumpur itu aman.
"Aku merasa nilai hidupku telah turun akhir-akhir ini." "Itu lebih baik daripada kehilangan itu, kan?"
Saat dia berbicara, Fukiyose menarik korek api murah dari belahan bikini hitamnya. Dia kemungkinan telah meminjamnya dari ruang fakultas.
Demikian pula, dia menekuk jari telunjuknya seperti kail, meraih ke pinggul bagian bawah bikini, dan mengeluarkan kain seukuran sapu tangan.
"K-kau ..."
Pilihan apa yang kupunya? Baju renang tidak dilengkapi kantong saku."
Dia mungkin berusaha tetap tenang, tetapi wajahnya memerah.

Gadis bikini itu berjongkok di tempat, menggunakan korek apinya dengan rasa malu untuk dibawa, dan menggunakan api sebagai tanda dan sinyal.
Pelarian sukses memberi orang lain lebih banyak momentum.
Semakin banyak layang-layang gantung seperti layang-layang terbang dari gedung yang berlawanan.
Fukiyose mengambil sebuah tiang panjang dari platform jemuran pakaian yang mereka hancurkan dan melemparkannya ke Kamijou.
"Untuk berjaga-jaga jika kail tidak jatuh ke tanah, tusuk atau membuatnya menangkap sesuatu di atap!!"
"Kau bercanda kan? Aku akan terbunuh jika salah satu dari kait yang berat itu mengenaiku di kepala!"
"Aku lebih khawatir tentang seseorang menjatuhkan kawat terlalu dini dan menabrak tanah."
Dia tidak bisa menghentikan tekanan hatinya dari tantangan yang tidak dipraktikkan ini, tetapi tidak ada penerbangan teman- teman sekelasnya yang berakhir dengan bencana. Beberapa dari mereka tersandung di atap, terseret di sepanjang atap, atau tangki dispenser air mereka pecah, tetapi mereka semua berhasil mencapai departemen air.
Kita harus melakukan ini setidaknya sekali lagi dalam perjalanan kembali, bukan? Dan akan semakin sulit untuk menyeimbangkan dengan lumpur mikroba penjernihan air di punggung kita.”
"Oh tidak. Aku harus mematikan hatiku dengan fokus pada mimpi gadis baju renang di sebelahku, merasakan jantungnya berdetak kencang berkat efek jembatan gantung atau semacamnya."

Menghadapi perbedaan antara gadis-gadis berkemauan keras modern dan penglihatan yang lebih moe, Kamijou secara refleks membungkam
Aogami Pierce dengan sebuah pukulan di kepala.
Pintu atap departemen air dikunci, tetapi mereka berhasil dengan bekerja bersama. Ketika Kamijou dan empat atau lima bocah lelaki lainnya menendang serempak, pintu membungkuk dan kunci logam meledak.
Gelap di dalam pintu dan udara sejuk keluar.
Hidup di dunia dengan 55 derajat mungkin telah menghilangkan akal sehat mereka. Mungkin masih di atas 40 derajat di dunia digital dan mungkin lebih panas daripada mandi.
Tapi Kamijou merasakan menggigil di sekujur tubuhnya.
Itu menggigil protes atas kemewahan yang tak terduga ini secara tiba-tiba tanpa peringatan.
"Apa ini? Apa yang sedang terjadi?"
"Apakah kita bisa meminumnya atau tidak, mungkin masih ada air di sini. Mungkin panas evaporasi menurunkan suhunya?”
Mereka menggabungkan perban pertolongan pertama dan etanol dengan tiang pengering pakaian untuk membuat obor.
Mungkin untuk membagi siapa yang membawa apa, tetapi gadis- gadis itu terus menarik semua persediaan dari pakaian renang mereka dan Kamijou tidak yakin bagaimana harus bereaksi.
Ketika mereka berjalan melalui departemen air dengan lampu darurat mereka, mereka menemukan lantai lorong itu lembab secara tidak wajar.
"Oh, panasnya pasti sudah menghilangkan bagian penyiram yang lebih mudah dicairkan. Sayang sekali…"

Karena mereka telah melakukan perjalanan dari gedung ke gedung, mereka dengan cepat berpikir untuk memeriksa tangki penyimpanan air di atap, tetapi semua tangki itu kosong karena sistem sprinkler yang tidak berfungsi. Sistem ada di sana untuk mencegah bangunan terbakar, sehingga tidak dibuat untuk menghemat air.
Kamijou merasa pusing oleh harga barang mewah itu. "Daripada meratapi hadiah bonus yang hilang ini, mari kita ke mikroba pemurnian air. Jika tangki air itu juga kosong dan lumpurnya kering dan pecah, kita dalam masalah besar."
Departemen air memiliki dua bangunan: satu datar dan satu tinggi. Mikroba akan berada di gedung pemurnian dengan tangki ditumpuk secara vertikal. Kamijou dan yang lainnya mengikuti lorong ke arah itu.
Di tengah perjalanan, suhu terus menurun.
Untuk sesaat, Kamijou memiliki visi tentang semua yang terbuang di tanah dan rencana mereka hancur.
Tapi bukan itu masalahnya. "Ohh ..."
Aogami Pierce hanya bisa bereaksi keras.
Tidak ada dinding internal yang membelah lantai. Sebuah lubang persegi besar mengambil seluruh area bangunan.
Itu lebih dari lima meter kali empat puluh meter, panjang dan lebar. Itu tampak seperti kolam dengan air yang menghilang, tetapi masih ada beberapa genangan air di bagian bawah.
Dan distribusi genangan air yang tidak merata adalah bukti bahwa itu bukan beton datar di bagian bawah.
Ada lapisan lumpur cokelat di sana.

Jika informasi yang dikumpulkan Akikawa Mie dan yang lainnya akurat, itu adalah media kultur untuk mikroba pemurnian air.
"Kita selamat ... Ini benar-benar ada!" Aogami Pierce bersukacita. “Jika kita meraup lumpur dari bagian basah itu, seluruh kolam penuh air adalah milik kita! Kita mungkin benar- benar berhasil!!”
Mereka memeriksa sekeliling tangki dan menemukan tangga logam untuk pemeliharaan di sepanjang dinding. Mereka menyentuhnya dan mendapati itu hampir sangat dingin. Itu mengingatkan mereka pada segelas soda dingin.
Sudah waktunya bagi anak laki-laki untuk mulai bekerja.
Mereka menuruni tangga dengan tangki dispenser air, botol air, kaleng gas, dan wadah kosong lainnya yang mereka temukan.
Kaki mereka tenggelam sedalam pergelangan kaki bahkan di bagian yang tampak kering. Itu berarti lumpur itu masih "hidup".
Dipenuhi dengan sukacita, mereka mulai menyendok lumpur ke dalam wadah dengan kedua tangan.
"Ha ha."
Semakin mereka mengisi wadah, semakin sulit akan naik kembali ke tangga.
Tetapi mereka lupa tentang semua itu dan Kamijou mendapati dia tertawa.
Ah ha ha ha ha ha!! Ha ha ha ha ha ha ha ha ha!!” Tenggorokannya kering dan setiap tetes keringat terbuang sia-
sia, tetapi dia melupakan semua itu dan bahkan membiarkan air matanya mengalir deras. Sekarang mereka telah sampai sejauh ini, mereka akan baik-baik saja. Mereka telah memenangkan taruhan.

Perasaan lega yang luar biasa itu membasahi tubuhnya.
Bahkan seorang gadis SMP Tokiwadai kelas atas yang diberikan perawatan VIP di sebuah kasino dalam perjalanan ke luar negeri akan merasa senang.
Mereka telah mempertaruhkan hidup mereka dan akan kembali dengan apa yang diperlukan untuk menyelamatkan begitu banyak nyawa orang lain. Hanya rakyat jelata seperti mereka yang bisa membuat pertaruhan besar tanpa memikirkan risikonya.
Beberapa teman sekelasnya jatuh ke sisi mereka di lumpur. Beberapa berguling-guling dan tertawa seperti orang idiot meskipun ada wadah lumpur di punggung mereka. Sensasi dingin dari lumpur pasti terasa menyenangkan.
"Kita terselamatkan ..."
Dengan berat botol dispenser air di punggungnya, Kamijou memaksakan diri untuk terus tertawa.
Lumpur itu lebih berat dari air. Itu lebih berat dari seorang gadis.
Tapi itu tidak terasa seperti beban. Dia membawa "keselamatan" di punggungnya.
Kita bisa bertahan hidup sekarang. Kita bisa melindungi sekolah kita! Semuanya akhirnya akan menjadi lebih baik!! Kita telah beralih ke satu set rel baru!!"
Kamijou menyeret tubuhnya yang berlumpur, meraih tangga dengan tangannya yang licin, dan mengepalkan giginya saat dia memanjat.
Dengan setiap anak tangga, dia merasakan sukacita tumbuh dalam hatinya sampai dia berpikir dadanya akan meledak. Dia merasa seperti telah meraih benang laba-laba yang menjuntai ke neraka. Ketika dia melewati anak tangga terakhir dan melemparkan dirinya dengan aman ke lantai, rasanya hampir terlalu mudah.

Si Bikini Hitam Fukiyose berjongkok untuk mendekat kepadanya dan berbicara.
"Kerja bagus, Kamijou. Mungkin kita seharusnya menemukan tali dan menarik wadah. Seperti permainan tarik-menarik.”
"Jangan konyol ... Itu seperti menambahkan lift ke puncak Everest. Kau akan mengerti jika kau melakukannya sendiri.
Jangan singkirkan kesenangan hidup."
Cara Kamijou tertawa mungkin tampak menyeramkan dalam keadaan normal, tetapi Fukiyose menyipitkan matanya dan tersenyum kembali.
Aogami Pierce dan anak-anak lelaki lainnya menaiki tangga satu per satu, tampak seperti zombie berlumpur. Mereka semua kelelahan, tetapi mereka menyeringai seperti orang idiot. Mereka tampak seperti baru saja mendaki gunung yang besar.
"Ayo kembali ... Ayo kembalikan semuanya ke normal."
Ini membuatku muak hanya untuk berpikir untuk kembali ke panas itu. Mungkin lebih baik untuk pergi sebelum kita terbiasa dengan hal ini.”
Ketika mereka mendiskusikan apa yang harus dilakukan, Kamijou dan yang lainnya mulai menuju lorong ke gedung lainnya.
Departemen air tidak lagi digunakan oleh mereka. Satu- satunya tantangan yang tersisa adalah parahlayang.
Mereka tidak tahu apakah mereka bisa menjaga keseimbangan mereka dengan lumpur tebal di punggung mereka, tetapi selama mereka bisa melakukannya, mereka hanya harus meluncur ke bawah kabel kembali ke sekolah.
Atau begitulah yang mereka pikirkan.
Namun, sesuatu telah menyelinap di pikiran mereka berkat kelelahan yang nyaman dan rasa prestasi.

Elemen lebih suka tempat gelap dan dingin.
Itulah sebabnya orang-orang sangat terpojok saat gelombang panas dan mengapa tempat persembunyian mereka sangat terbatas.
Nyala api berkedip-kedip di ujung jemuran pengering pakaian.
Tidak, pemandangan di balik api berkilauan. "Oh tidak! Itu adalah Eleme- ... !!"
Sebelum Kamijou bisa selesai berteriak, bentuk raksasa muncul dalam jarak lima meter dari kepalanya yang berambut lancip.
Itu menghalangi jalan mereka di lorong.
Serangga aneh itu memiliki delapan kaki, beberapa mata, dan mulut mendecak. Itu memodelkan maneki-gumo, seekor laba-laba yang unggul dalam mimikri.
Itu Kelas 2, monster itu panjangnya enam meter. Sinar kuning samar-samar terlihat di tengah.
(Kuning !? Ini bukan Api yang biasanya kita lihat! Itu adalah inti Angin!!)
Sesaat kemudian, benda itu mengeluarkan sesuatu selain racun atau jaring aneh.
Itu lebih seperti dinding kokoh daripada hembusan angin.
Memegang obor jemuran pakaian di kedua tangan membuktikan kesalahan. Dia menikam monster di mata dengan tiang berapi bukannya tangan kanannya, tapi itu tidak cukup.
Itu hanya sedikit mengalihkan jalur serangan.
Dia dan sekitar sepuluh anak laki-laki dan perempuan lain dilanda angin yang mengamuk. Begitu dia memperhatikan kakinya terangkat dari lantai, semuanya berakhir. Mereka terlempar ke samping, kaca di sekitar lorong hancur, dan mereka benar-benar terlempar ke udara kosong.
"Ohhhhhhhhhhhhhhh !?" Mereka hanya kelas dua.
Wadah penuh lumpur yang lembut di punggungnya mungkin juga membantu.
Tetapi ketika dia mendengar suara squishing dan merasakan pukulan melunak, dia tahu tangki dispenser air telah pecah.
Visinya menjadi gelap karena itu lebih berharga daripada hidupnya sendiri.
Sementara itu, maneki-gumo masih di lorong.
Mereka tidak bisa menghabisi Elemen tanpa Imagine Breaker.
Jika teman sekelas dengan lumpur yang bisa digunakan diusir, kolam sekolah akan tetap tidak berguna bagi mereka. Apakah orang-orang di sana akan layu atau mereka akan minum air yang berbahaya dan menjadi lemah karena keracunan makanan? Dia harus membawa opsi ketiga ke meja.
Dia perlahan bangkit di tengah lumpur yang lengket dan meraih tiang jemuran pakaian yang masih terbakar berkat etanol.
Dia melemparkannya seperti lembing ke arah lorong yang rusak.
Itu tidak memberi kerusakan nyata, tapi itu mengarahkan perhatian maneki-gumo ke arahnya.
Kamijou mengabaikannya dan berteriak ke gedung. "Lanjutkan!! Kita tidak bisa lepas dari jalan buntu ini tanpa
membawa lumpur itu kembali ke sekolah!!" "Kami-yan!?"

Aogami Pierce balas berteriak padanya, jadi Kamijou menghela napas lega bahwa bocah itu aman.
Kemudian laba-laba enam meter melompat ke tanah. "...!!!???"
Kamijou entah bagaimana berhasil keluar dari jalan meskipun seberapa banyak kekacauan itu dibuatnya. Tanpa menggunakan cakar atau taring apa pun, berat laba-laba itu saja mengirimkan retakan tebal yang mengalir melalui aspal.
"... Gh ..."
Sementara itu, Si Bikini Hitam Fukiyose Seiri mengerang dari tanah.
Tanpa wadah lumpur untuk menahan benturan, jatuhnya mungkin lebih sulit baginya.
"Apa yang akan kita lakukan, Kamijou ...?"
Pada siang hari, Kamijou telah menghadapi Elemen dan terkena serangan kejutan yang menyakitkan, jadi dia ingin menghindari menghadapinya secara langsung. Dia ingin mengusirnya dan melarikan diri ke tempat yang lebih tinggi.
Kau masih punya pesawat terbang layang tanpa batas itu, kan? Kita harus pergi ke atap dan naik ke udara.”
Fukiyose belum pulih dari jatuhnya, jadi dia mendukungnya saat dia membuat saran.
Sementara itu, sesuatu yang lain berjalan di permukaan.
Itu adalah gurita dengan delapan tentakel dan kepala raksasa. Karena mereka menyukai mimikri, mungkin itu adalah gurita biasa.
Dan ada sinar biru bercahaya di tengah-tengah kepalanya yang bulat dan menggembung.
Itu Kelas 3, tingginya dua belas meter.

Bagian atas kepalanya naik lebih tinggi dari lorong di atas. (Itu Air-…)
Dia tidak punya waktu untuk menyelesaikan pemikirannya.
Air bertekanan sangat tinggi menyembur keluar seperti sinar laser dan memotong tanpa ampun melewati lorong.
Itu adalah tebasan vertikal dari atas ke bawah.
Untungnya, Aogami Pierce dan yang lainnya entah bagaimana melarikan diri ke gedung multi-tenant.
Tetapi sekarang setelah mereka berada dalam pemandangan ini, melarikan diri ke langit adalah bunuh diri. Mereka bisa meluncur selamanya berkat pembaruan gelombang panas, tetapi akan lambat. Siapa yang bisa mengatakan berapa kali mereka akan ditembak sebelum mencapai atap yang lain?
Untuk mengulangi, Kamijou tidak bisa membiarkan semua orang terbunuh di sini. Seluruh sekolah akan mengering tanpa air kolam yang dapat diminum dan dia tidak akan membiarkan dirinya kehilangan teman sekelasnya di sini.
(Kh ...)
Saat Elemen itu sendiri bereaksi terhadap suara keras itu, Kamijou membantingkan tangan kanannya ke Elemen Angin arachnida yang mendekat dengan cukup dekat. Cahaya kuning di dalam menghilang, ia berhenti bergerak, dan runtuh ke tanah seperti robot blok dengan sendi-sisinya dihapus.
Dia meragukan hal-hal ini bisa memahaminya, tetapi dia berteriak pada yang lain.
"Di sini, monster!! Aku satu-satunya yang memiliki kekuatan untuk membunuhmu!!”
"Tunggu! Kamijou!? ”
Dia tidak menunggu jawaban Fukiyose.

Dia berlari ke arah yang berbeda dari dia. Dan dia memastikan untuk menendang kepala mayat maneki-gumo yang tidak bergerak di jalan.
Dia tidak tahu apakah Elemen memiliki rasa persahabatan atau jika mereka memiliki konsep tidak hormat kepada orang mati, tetapi
Elemen gurita air jelas mengubah taktik.
Tanpa melihat ke arah anak lelaki berambut runcing yang melarikan diri, ia dengan giat mengejarnya dengan tentakel banyaknya.
Dia tidak pernah bisa melarikan diri dengan berjalan kaki.
Dan…
"... !!!???"
Itu serangan khusus lainnya.
Sebuah laser dari air bertekanan sangat tinggi menembus malam. Dia tidak punya waktu untuk mengarahkan tangan kanannya, jadi dia menyelam ke tanah dan entah bagaimana berhasil menghindarinya.
Ketika dia melihat ke belakang, ada sesuatu yang tidak beres.
Fukiyose dan yang lainnya yang telah terlempar ke luar seharusnya di lorong yang rusak di belakang gurita, tetapi daerah itu diselimuti oleh sesuatu seperti massa raksasa yang terdiri dari permen kapas putih.
(Apa ...?)
Dia segera menemukan jawabannya.
Beberapa aliran air kehilangan momentum dan menghujani jalanan.
Itu hanyalah air.

Bagi kelompok Kamijou, itu adalah simbol berkah.
Tetapi aspal telah menyerap panas sebanyak tungku batu, sehingga perubahan yang dahsyat terjadi di atas air saat bersentuhan.
Dalam sekejap mata, cairan itu menjadi uap putih dan menyebar ke seluruh area.
"Wah, Uhukk, uhukk !!"
Pembacaan dari termometer tubuhnya jelas berubah.
Suhu yang jelas di sauna disesuaikan dengan membuang air di atas batu yang dipanaskan. Suhu udara sebenarnya tidak berubah, tetapi gas dan cairan dapat mengubah panas pada kulit dan tingkat kelelahan seseorang.
Stamina mereka akan cepat habis dengan air yang berserakan tanpa pandang bulu.
Kekuatan terbesar gurita bukanlah meriam anti-udara.
Dengan menyebarkan uap ke area yang luas, ia menurunkan stamina orang dan menciptakan tabir asap. Kemudian serangan yang kuat dan cepat bisa menghabisi mereka.
(Tetapi bahkan sebelum itu ...)
Tubuh raksasa gurita meledak melalui dinding uapnya sendiri ketika mendekat.
Tentakelnya lebih tebal dari balok baja dan meraih untuk mengambil dan memintir tubuh bocah itu.
"Oooooaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhh hhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh !?"
Segera setelah tentakel melilitnya dan mengangkatnya, Kamijou secara refleks menggunakan tangan kanannya untuk meninju tentakel yang tembus cahaya.

Apa pun yang bisa dilakukan, Elemen ini bisa dihentikan dengan Imagine Breaker.
Tapi kemudian seluruh tentakel jatuh di pangkal.
Tidak, sudahkah itu diputus untuk mencegah kekuatannya menyebar ke sisanya!?
(Oh tidak…)
Bahkan jika itu telah dihancurkan, dia tetap tidak bisa bergerak dengan tentakel di sekitar tubuhnya.
Kemudian gurita dengan will-o'-the-wisp biru menargetkannya di luar jangkauan lengan.
Gurita tidak menunjukkan belas kasihan karena tembakan air bertekanan sangat tinggi.
(Apakah ini akhirnya?)
Apakah kelompok Fukiyose baik-baik saja dalam itu semua? Apakah kelompok Aogami Pierce baik-baik saja di dalam gedung flat?

Apakah mereka akan mendapatkan lumpur mikroba pemurnian air kembali ke sekolah untuk mengamankan air kolam? Apakah semua orang di sekolah akan baik-baik saja? Akankah Index dan Othinus baik-baik saja?
Tidak ada yang pasti.
Dia mengepalkan giginya.
Dan pada saat itu, sejumlah besar cahaya jatuh dari atas kepala dan menembus gurita Kelas 3 dengan sangat mudah.
Kamijou tidak tahu apa yang terjadi.
Itu hampir tampak seperti pemboman presisi terpandu dengan akurasi hingga beberapa lusin sentimeter. Tubuh raksasa gurita hancur seperti kaca dan tentakel yang mengikat tubuh

Kamijou hancur berkeping-keping. Bocah itu terlempar ke aspal yang panas, tetapi dia tidak bisa bangun dan hanya menatap ke langit malam sambil berbaring telentang.
Tirai uap telah diterbangkan dan bulan terlihat.
Suatu bentuk aneh yang dipotong di atas kepala seolah memotong benda surgawi yang terang itu.
(Apa itu?)
Itu terbang dalam garis lurus.
Itu terbang dalam suatu seperti rute invasi sambil meluncurkan hujan lebat serangan. Beberapa tampak seperti tameng logam dan yang lain tampak seperti sinar laser. Serangan yang menargetkan Elemen lain di tanah. Meskipun terjadi ledakan hebat, tidak ada tanda-tanda bangunan itu runtuh.
Gelombang panas seharusnya meruntuhkan semua senjata elektronik generasi berikutnya yang digunakan Anti-Skill.
Tapi bukan itu yang paling mengejutkan Kamijou.
Dia menatap senjata yang merobek begitu banyak target pada serangan pertamanya saat ia berbelok dengan tenang di langit malam.
(Itu bukan jet tempur atau helikopter serang. Siluet itu ... Itu manusia!?)
Ya.

Armor yang ditambahkan ke anggota badan dan meriam yang tak terhitung jumlahnya menjulur dari belakang, tetapi sebagian besar tampak seperti siluet manusia dengan bagian lain ditambahkan. Dan ini bukan senjata humanoid raksasa. Kurva feminin memikat yang pasti bisa dilihat di garis tubuh yang diterangi oleh cahaya bulan.
Itu adalah seorang gadis dengan rambut cokelat pendek.
Itu adalah gadis yang mengenakan baju renang balap sekolah.
Itu adalah gadis dengan percikan putih kebiruan yang datang tidak hanya dari poninya tetapi dari seluruh perangkat yang melekat pada berbagai bagian tubuhnya.
Kamijou akhirnya mengingat apa yang telah mereka lihat dalam perjalanan ke departemen air.
Mereka samar-samar melihat cahaya jauh yang mungkin merupakan penyembur Elemen Api. Mereka merasa aneh bahwa ada orang yang akan muncul di permukaan menghajar sekelompok Elemen pada malam hari ini, jadi mereka berspekulasi bahwa Elemen memikat orang keluar dengan api seperti ikan football.
Namun, bukan itu masalahnya.
Benar-benar ada esper yang bisa memburu Elemen dan merebut kembali zona aman.
"Misaka ... Mikoto!?"
Dia adalah Academy City # 3.
Dia adalah ace yang dikenal sebagai Railgun. Tetapi ada sesuatu yang berbeda.
Di atas baju renang balap yang kemungkinan besar ia kenakan untuk menghadapi gelombang panas, baju besi menutupi anggota tubuhnya, meriam yang tak terhitung jumlahnya memanjang dari punggungnya, dan cahaya putih seperti plasma memancarkan cahaya ke belakang saat ia melepaskan diri dari cengkeraman

gravitasi. Saat Kamijou menatapnya di bawah sinar bulan, dia tidak melihat penyelamat. Dia melihat…
Tetapi sebelum dia bisa menyelesaikan pikiran itu, dia mulai merasa pusing.
Dia merasa seperti terkena racun, tapi bukan itu masalahnya.
Itu adalah ancaman yang lebih sederhana.
(Oh ... tidak ... Uap membuatku ... pusing ...) Sengatan panas.
Dehidrasi.
Pada saat dia menyadari apa yang terjadi, rasa sakit yang luar biasa membengkak dari dalam kepalanya. Tidak bisa melawan itu, visinya dipenuhi dengan kegelapan yang samar-samar.
Pada saat-saat terakhir, bayangan samar menguasai pikirannya.
Itu adalah seorang gadis di bawah sinar bulan.
Itu adalah kekuatan luar biasa yang mampu membunuh Elemen.
Tetapi baginya, itu tampak seperti ... (Ah iblis bersayap ...)
Lalu dia pingsan.
Seperti seseorang telah menekan tombol power TV.

Diantara Baris 2

"Nyah, nyah."
Seorang gadis kecil berbicara di panas Distrik 13. "Ini sangat panas ..."

Namanya Fremea Seivelun. Dia memiliki rambut pirang panjang bergelombang dan mata biru.
Distrik ini terkenal dengan banyak sekolah dasar. Gelombang panas yang hebat telah membawa suhu mendekati 60 derajat dan Elemen-elemen misterius menyerang kota. Distrik itu seharusnya menjadi yang pertama jatuh ke ancaman ganda, tapi bukan itu yang terjadi. Fremea mengenakan pakaian renang sekolahnya dan dia sama sekali tidak terluka. Handuk kolam besar yang bisa dia gunakan saat ganti telah direndam dalam ember air garam di kakinya dan dia mengipasi dirinya dengan itu. Dia menggunakan panas penguapan untuk mendinginkannya sebanyak mungkin.
"Nyah," katanya kepada teman sekelas di sebelahnya. "Pokoknya, Azumi, apakah ini benar-benar akan membuatku merasa lebih keren?"
Se-seharusnya begitu. Itu tertulis di buku teks."
Gadis berkacamata dengan kuncir itu pasti pemalu karena handuk kolamnya dililitkan di sekelilingnya seperti jubah untuk menyembunyikan tubuhnya yang mengenakan pakaian renang dari pandangan. Wajahnya merah, tapi itu bukan karena gelombang panas. Kulit dan rambutnya menunjukkan bahwa itu juga bukan masalah kesehatannya.
Ada dua alasan utama mengapa mereka berdua masih hidup.
Pertama, sebagian besar siswa dan guru sekolah dasar dengan cepat dievakuasi ke Core Belajar, tengara di Distrik 13, tak lama setelah masalah dimulai. Itu adalah bangunan yang kokoh dan tinggi dengan lahan yang luas dan banyak fasilitas pendidikan yang berbeda: kebun binatang, akuarium, perpustakaan, museum, museum seni, lapangan olahraga, kolam renang indoor, dll. Ada banyak persediaan darurat dan akuarium dan kolam renang indoor sangat membantu. Dengan itu, dibutuhkan banyak tempat untuk mengering.

Kedua, seseorang telah merasakan bahaya langsung dan mengambil tindakan nyata segera setelah masalah dimulai. Dan tentu saja mereka membawa cukup banyak personel untuk melindungi tempat itu dari bahaya.
Singa seharusnya menjadi raja hutan, tetapi mereka pingsan karena panas. Bukankah mereka berasal dari Afrika?"
Ketika beberapa anak lelaki mengobrol celana renang lewat lorong, Si pemalu Azumi memegang handuk kolam lebih erat di sekelilingnya dan menyesuaikan baju renang.
"Nyah!"
Fremea mengenakan handuk kolam basahnya seperti jubah dan memperhatikan sesuatu di luar jendela. Dia berlari menuruni eskalator yang berhenti dan menuju pintu masuk.
Tidak ada barikade di tempatnya.
Seorang temannya masuk melalui pintu kaca yang diperkuat. “Bagaimana keadaan di luar? Apakah kau baik-baik saja?" "Aku baik-baik saja."
Itu adalah gadis yang sedikit lebih tinggi dari Fremea, tetapi tidak ada orang dewasa yang akan melihat perbedaan tinggi badan yang nyata.
Dia memiliki rambut putih panjang dan mengenakan baju renang yang dipaksakan padanya, tetapi dia tidak menunjukkan tanda-tanda keringat.
Namanya Fraulein Kreutune.
Menurut dokumen rahasia Academy City, dia adalah seorang gadis abadi. Dengan demikian, gelombang panas hampir 60 derajat dan Elemen sengit menjadi perhatian kecil baginya. Tidak hanya dia bisa melawan mereka, tetapi (bahkan jika itu adalah rahasia Fremea dan yang lainnya) dia bisa bertindak sebagai umpan sesering yang diperlukan. Dia akan menarik Elemen-elemen menjauh dari Core Belajar dan mengumpulkan persediaan dari sekolah dasar yang kosong dan asrama siswa di sekitar, sehingga tidak ada sekutu yang bisa lebih andal.
Fraulein menepuk-nepuk pakaian renang putihnya seolah ingin membersihkan debu.
Saat dia melakukannya, sesuatu seperti pecahan kaca berserakan dari tubuhnya yang pendek dan ramping.
Tak perlu dikatakan, itu adalah fragmen dari "sesuatu". “Aku mengalahkan mereka bertiga saat sedang berpatroli. Vee."


"Nyah. Itu terdengar menyenangkan. Aku ingin keluar juga." "Kau perlu belajar, Fremea."
"Nyah! Pertama, ini tidak seperti kau tidak harus belajar juga!!"
Ketika mereka berbicara, mereka menaiki eskalator yang berhenti. Saat itulah seekor ayam putih bulat berlari di koridor menuju mereka.
Si Pemalu Azumi mengejar ayam yang melarikan diri dan berjuang untuk menangkapnya. Ayam itu akhirnya menempel pada kaki telanjang
Fraulein Kreutune. Itu rupanya temannya (?).
Dia menatap burung putih dengan mata dingin dan tanpa emosi.
Kalau dipikir-pikir, aku melihat kumbang badak di luar sana. Itu putih besar."
"Nyah! Jadi dia ada di sana juga. Pertama-tama, tidak adil semua orang kecuali aku mendapatkan semua kesenangan!!"

Aku mengalahkan mereka bertiga, tetapi dia mengalahkan enam. Lalu dia berkata, "Sungguh merepotkan" dan mulai menembaki Flower Mantis dan laba-laba yang meniru semut."
"?"
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments