-->
BLANTERWISDOM101

Knight’s and Magic Volume 7 Chapter 98



Chapter 98: Desa Damai dan Kejadian yang Tidak Merusak

—Bukan seorang bangsawan, apalagi goblin.

Kepala desa tidak dapat menyembunyikan kebingungannya ketika Ernesti mencoba memperkenalkan dirinya.

" Lalu apa yang harus aku lakukan untuk memanggil anda?"

"Aku juga bermasalah. Karena itu, biarkan saja sebagai traveler.”

Mereka saling memandang satu sama lain, mengungkapkan ekspresi bingung.

“Seorang traveler Aku pikir kata seperti itu tidak ada hubungannya dengan kita yang tidak bisa pindah dari sini.”

Kepala desa bergumam sambil tersenyum. Karena dunia yang mereka tahu hanyalah tempat sempit ini.

"Aku ingin tahu, siapa sebenarnya kalian?"

Ketika mereka mengedepankan tubuh mereka, mereka menggelengkan kepala setelah menanyakan pertanyaan itu.

“Kami tidak benar-benar tahu tentang hal-hal rumit itu. Namun, kami telah tinggal di sini dari generasi ke generasi dan kami dipanggil sebagai goblin sejak saat itu."

Di wajah kepala desa, yang telah diukir dengan banyak kerutan, tidak ada keraguan atau penolakan sama sekali. Meskipun, mereka mungkin tidak tertarik sejak awal. Bagi mereka, tinggal di sini adalah hal yang paling alami di dunia.

"Kakek buyutku juga tidak tahu sudah berapa lama kita tinggal di sini. Bahkan jika seseorang mengajukan pertanyaan yang sama, aku yakin tidak ada jawaban lebih dari itu.”

"Begitukah kalau dipikir-pikir, kamu selalu membuat peralatan untuk raksasa di desa ini, kan?"

"Ya. Meskipun bukan hanya desa kami, tetapi banyak desa selain kami yang harus melakukan itu, kurasa.”

Eru mulai memiringkan kepalanya.

"Apakah kamu mengatakan ada desa lain seperti kalian?"

"Ya, dari apa yang kami dengar. Karena kita tidak bisa pergi ke tempat lain, kita tidak tahu banyak tentangnya."

Dalam benaknya, rasa tidak nyaman mulai naik lagi.

Banyak desa terpencil di tengah hutan, dan orang-orang yang tidak tahu dunia luar—— tidak ada kebaikan terhadap manusia di Bocuse Lautan Pohon, meskipun ada juga manusia lain yang telah tinggal di sini.

"Dari apa yang aku dengar, bukankah kau dilindungi oleh raksasa?"

"Ada 'bangsawan' yang tinggal di kota atas bersama dengan raksasa. Mereka datang ke tempat kami hanya dalam kesempatan langka.”

Jadi itu sebabnya mereka terkejut, kata kepala desa menjawab pertanyaan Eru.

"Lalu, mengapa desa ini membuat baju besi raksasa? Itu tidak seperti kamu berada dalam perlindungan mereka juga.”

“Meskipun mereka tidak membantu kita secara langsung, kita juga menerima berkah mereka dengan hidup dekat dengan mereka.”

Kepala desa mengatakan itu tanpa merusak ekspresi tenang. Dapat dikatakan, semua itu adalah sesuatu yang absolut tanpa ruang untuk meragukannya.

"Tidak berbahaya bagimu untuk hidup di hutan ini dengan beberapa demon beast ya?"

"Itulah alasan mengapa para bangsawan melarang kita untuk pergi ke sana."

"Apakah kalian tidak kesulitan menemukan berkah hutan? Apakah kalian menerima makanan hanya di lapangan? Sebenarnya, kami juga kesulitan menemukan daging sejak tiba di sini.”

Wajah-wajah kepala desa yang tenang sampai sekarang, menggelengkan kepalanya pada kali pertama. Meski hanya sedikit, ada kerutan pahit di wajah.

“Kami tidak punya pilihan tidak ada‘ ksatria ’di antara kita. Satu-satunya pihak yang tinggal di kota atas bersama raksasa hanya 'Knight Runner' yang termasuk dalam urutan ksatria. Kami tidak dapat memasuki hutan jika hanya ada di antara kami
Bersamaan dengan desahan panjang yang dihembuskan di antara kata itu, Eru perlahan mengangkat wajahnya.

" Apakah kamu mengatakan Knight Runner?"

Dengan kata yang tidak mungkin salah dengar. Eru telah menghadapi kepala desa dengan tampilan yang tidak biasa.

“Aku ingin tahu mengapa aku mendengar kata-kata seperti itu. Namun, sepertinya itu sangat berbeda dari yang aku tahu. Orang macam apa para bangsawan dan knight runner itu?”

"Knight Runner dan rekan mereka adalah bangsawan dalam waktu yang bersamaan. Mereka tinggal di kota atas dan saling bercakap-cakap dengan para raksasa.”

Pada saat itu, kepala desa yang telah menjawab pertanyaan Eru sampai sekarang, telah mengubah pandangannya.

"Bolehkah aku mengkonfirmasi bahwa kalian adalah seorang musafir yang datang dari tempat yang berbeda?"

"Ya. Kami datang dari negara yang jauh di barat.”

Eru telah menutup matanya dan memikirkan tempat yang jauh. Dia bertanya-tanya tentang keselamatan kapal levitate yang lolos setelah dia dan mesin kesayangannya jatuh. Meskipun, dia tiba-tiba khawatir tentang itu.

"Tidak ada raksasa di negara itu dan ada juga orang seperti kami seperti kalian yang memiliki tubuh kecil dan hidup dalam sebuah angka"

"Tempat di mana tidak ada raksasa Kurasa, sulit untuk membayangkannya."

Kepala desa bergumam dan tenggelam dalam pikiran setelah membayangkan cerita Eru.

“Sama seperti di sini, kami bertemu banyak demon beast di sana. Tapi, dengan kekuatan Silhouette Knight —— sang ksatria raksasa, kita bisa melindungi tanah dan orang-orang kita.”

Kepala desa dan sekitarnya memandang satu sama lain. Mereka bisa merasakan pusing di antara kebingungan seolah-olah mereka mencoba membayangkan negara Eru.

“Kamu bilang mereka akan melindungi kita. Tapi kami tidak punya apa-apa "

"Kalau begitu, apakah kamu ingin membangunnya sendiri?"

Kepala desa mengangkat wajahnya tanpa berpikir setelah mendengar kata yang tak terduga.

"Aku tidak tahu ksatria macam apa yang mungkin kau inginkan, tetapi, aku memiliki pengetahuan untuk menciptakan eksistensi yang dapat bertarung ujung-ujungnya dengan para raksasa."

Eru dengan riang menunjukkan senyumnya tanpa memperhatikan keraguan kepala desa. Dia adalah sesuatu yang lebih dari seorang goblin, penduduk desa atau bahkan bangsawan. Memang, bisa dikatakan dia lebih seperti bentuk makhluk hidup yang heterogen.

"Apa yang sedang kamu coba lakukan?"

“Maksudku, aku butuh seseorang yang akan bertindak sebagai tangan dan kakiku. Aku tidak bisa melakukannya sendiri bahkan jika aku memiliki pengetahuan dan keterampilan."

Eru berdiri di antara penduduk desa yang sibuk.

"Ayo lihat. Lebih cepat jika kalian melihatnya, silakan datang ke sini.”

Setelah dia mengatakan itu, mereka meninggalkan rumah kepala desa. Meskipun penduduk desa yang bingung masih ragu-ragu, tetapi setelah mengetahui bahwa kepala desa telah berdiri, segera mereka mengikuti Eru setelah itu.

Tujuan di depan mereka adalah kereta yang telah dikirim sebelumnya.

"Apakah kamu mencoba melakukan sesuatu lagi?"

Di tengah jalan mereka, pelayan Bermata Satu mengeluh kepada mereka sambil berjalan di samping. Dia telah belajar jika Eru terlibat dalam sesuatu maka itu akan berubah menjadi sesuatu yang tidak baik sama sekali.

Dengan demikian, para penduduk desa yang datang ke gerobak besar itu tampak tidak nyaman, karena mereka tidak akan tahu benda apa yang tersembunyi di sana.

"Bagaimana itu? Apakah kalian mengenali apa ini?"

Sang pelayan menghela nafas setelah diminta oleh Eru untuk mengangkat sesuatu di atas kereta dengan tulus. Benda itu adalah reruntuhan—— mayat logam yang nyaris tidak terlihat seperti tubuh bagian atas seseorang. Itu adalah tubuh bagian atas dari Syrphirne yang hancur.

Penduduk desa terhenti. Bibir kepala desa sedikit bergetar ketika dia membuka matanya yang telah terkubur dalam kerutan.

"Apakah, apakah ini seorang ksatria, kurasa?"

“Seperti yang kupikir kau sudah mengenalinya. Maka kalian mungkin tidak, itu tidak penting sekarang.”

Saat Eru menggelengkan kepalanya sedikit, sekali lagi dia melihat ke orang-orang di sekitarnya.

“Inilah yang mereka sebut Silhouette Knight. Sayangnya, itu rusak dalam perjalananku ke sini. Tujuan kami adalah untuk memperbaiki ini.”

Setelah mendengarkan penjelasan Eru, setiap penduduk desa saling memandang satu sama lain. Mereka masih tidak yakin tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya, akhirnya garis pandang mereka berkumpul di satu tempat. Pada pandangan mereka, ada kepala desa yang telah membuka mulutnya dengan tekad setelah bibirnya masih sedikit bergetar.

"Ahh bahkan itu benar-benar seorang ksatria. Aku kira kami masih tidak dapat membantu Anda karena kami tidak memiliki keterampilan untuk melakukan itu.”

"Kamu sudah memiliki keterampilan dalam pandai besi untuk membuat baju besi raksasa. Sisanya, jika beberapa dari kalian mungkin tahu tentang alkimia.”

Kepala desa perlahan menggelengkan kepalanya.

"Kami tidak memiliki pengetahuan apapun dalam alkimia satu-satunya orang yang tahu tentang itu hanyalah bangsawan."

Eru mengangguk setuju dengan ringan dan menyilangkan lengannya.

"Jika kita tidak tahu apa-apa tentang alkimia maka kita mungkin kekurangan Crystal Tissue. Namun, aku tidak punya pilihan untuk mencari alternatif. Sekarang setelah kalian menyebutkannya, aku ingin tahu apakah bahan untuk baju zirah raksasa masih tersedia.”

“Ya, itu disimpan di gudang desa. Jika anda mau, aku akan membawa anda ke sana.”

"Kalau begitu, silakan lakukan."

Kepala desa memanggil orang-orangnya dan membimbing Eru ke gudang.

Setelah mereka pergi ke gudang, semua orang yang tinggal di desa telah berkumpul ke sisi kepala desa yang masih tinggal di sana.

“Apakah baik-baik saja membawanya ke gudang? Di dalam gudang itu—— bukankah itu milik kita tetapi milik para bangsawan bukan? Apa yang akan terjadi jika mereka menemukannya di inspeksi berikutnya

“Semua orang di desa berterima kasih atas ongkosnya. Tapi itu tidak berarti "

Setelah mendengarkan pendapat mereka satu demi satu, kepala desa akhirnya mengangkat wajahnya.

"Bahkan jika kita terus hidup seperti ini, apakah kita akan kelaparan lagi?"

Dengan satu kata itu, orang-orang di sekitarnya terdiam.

"Apakah kamu masih bergantung pada para bangsawan yang telah membantu kami sampai sekarang. Kemudian, para raksasa yang telah tiba di sini jauh lebih baik daripada mereka.”

"Mungkin benar, tapi,"

"Bahkan jika kita tidak memiliki ksatria, jika kita dapat berbicara dengan para raksasa kita mungkin dapat menyatakan keinginan kita untuk tinggal di kota atas kepada raja (Oberon). Bahkan jika kita tidak bisa mengarsipkan itu, kita bisa mengubah sesuatu.”

Ketika kepala desa berbicara dengan lambat, dan lihat sekeliling kepada semua orang yang hadir.

"Pertama-tama, mari kembalikan niat baik yang kita terima. Kemudian, cari solusi lain di hari lain.”

Sementara penduduk desa mendiskusikan sesuatu, Eru dan Addy menjelajahi gudang desa. Sebuah gudang yang luar biasa besar dibandingkan dengan ukuran desa. Alasan itu bisa dipahami dalam satu tatapan di dalam.

“Woow! Ada banyak material demon beast di sini!"

"Begitu, tentu saja akan seperti ini membuat peralatan untuk para raksasa."

Untuk memudahkan penduduk desa, bahan-bahannya belum menumpuk terlalu tinggi. Karena itu, mereka membutuhkan area yang luas untuk menumpuknya.

Eru berjalan di sekitar rak berjajar dan bahan-bahannya. Sementara Addy mulai memiringkan kepalanya ke samping.

"Eru-kun, apakah kamu menemukan sesuatu yang berguna?"

"Ya, akan baik jika kita memiliki perak tetapi, variasi logam tidak sebanyak yang kukira."

"Perak, ya."

"Jika kita memiliki piring perak, setidaknya kita bisa membangun beberapa Silhouette Arms."

"Ah, itu bukan sesuatu yang kami ukir pada Grafik Magius Jet Engine’s Emblem, kan ahh, itu pasti sulit untuk dilakukan. Tetapi bahkan jika kita membuatnya, kita tidak memiliki unit untuk melengkapinya, kan?"

Silouette Knight mereka masih dalam kondisi rusak. Tidak peduli berapa banyak mereka dapat membangun silhouette arms, tidak ada cara bagi mereka untuk menggunakannya dengan baik. Namun, Eru memiringkan kepalanya ke sisi lain.

"Tentu saja. Itu sebabnya aku membutuhkan raksasa untuk menggunakannya.”

"Ehh."

Setelah mendengar kata-kata yang tidak terduga itu, Addy tiba-tiba menghentikan kakinya.

“Karena mereka memiliki tubuh besar yang dekat dengan kelas duel, mungkin mana mereka juga cocok untuk mereka. Lalu yang tersisa adalah, bagaimana cara memanfaatkannya.”

“Ehh!? Aku tahu, tapi mengapa begitu tiba-tiba?”

"Mari kita membuat semua yang kita bisa di sini. Kita dapat mengambilnya kembali jika kita membutuhkannya dan itu juga akan memperkuat mereka. Karena itu, senjata semacam ini nyaman.”

Namun, setelah melihat melalui gudang, Eru mengeluarkan sedikit kekesalan sambil menghela nafas.

“Karena itu, kami tidak memiliki material. Setelah ini, mari kita menjelajahi daerah sekitar desa."

Ketika mereka berdua meninggalkan gudang, mereka datang ke tempat titan.

“Pahlawan-san! Kami ingin menjelajahi desa sekitar untuk sementara waktu.”

"Hmm. Apa yang kamu coba lakukan pahlawan goblin?”

"Aku pikir kita harus menemukan senjata untuk digunakan oleh raksasa."

Pahlawan Kursi Mata Tiga telah menunduk dan mengangkat keraguannya pada Eru kecil.

"Senjata, katamu? Bisakah kita menggunakan senjata yang dibuat oleh goblin?”

"Tidak masalah, bukankah mereka membuat baju besi untuk kalian?"

Sang pahlawan sekarang menyilangkan lengannya dan berpikir dalam-dalam. Goblin kecil ini selalu mengatakan sesuatu yang berlebihan tentang perbedaan tubuh mereka. Meskipun, memiliki senjata apa pun tidak berarti mereka jelas tidak diuntungkan.

"Yah, aku tidak tahu bagaimana, tapi tidak apa-apa jika kamu ingin membuatnya. Pelayan, tolong lakukan.”

"Ya, mengerti."

Tentu saja, orang yang akan membantu mereka adalah peran pelayan Bermata Satu. Eru berterima kasih padanya dengan gembira.

"Kalau begitu, kita harus pergi kalau begitu."

"Ah, kita harus menyiapkan makan siang sebelum itu!"

Addy yang entah bagaimana dengan semangat tinggi mulai membawa berbagai persiapan. Pada akhirnya, mereka tidak pergi pada hari itu.

Sebaliknya mereka pergi pada hari yang lain, Eru dan Addy yang telah membuat persiapan, memasuki hutan dengan pelayan dalam kelompok.


Hanya ada hutan hijau pekat yang mengelilingi desa. Kadang-kadang mereka baru saja menemukan beberapa demon beast yang konyol. Untuk memenuhi rasa lapar setelah menemukan manusia kecil, demon beast itu terbunuh dengan kecepatan luar biasa. Mereka mengeluarkan kemarahan mereka pada demon beast, karena mereka tidak menemukan apa pun.

Mereka bertiga sedang beristirahat di pohon setelah berjalan di sekitar sampai matahari telah melampaui titik tengah hari.

"Haa. Kami tidak mendapatkan apa-apa               

"Setidaknya kita bisa mendapatkan sesuatu untuk dimakan hari ini."

Demon beast akan menjadi makanan mereka. Dapat dikatakan bahwa sendirian tidak sia-sia. Meskipun, apa yang mereka temukan setidaknya paling tidak dari yang mereka perkirakan.

“Tidak peduli bagaimana penampilan mereka, itu hanya hutan. Mengapa tidak membuat beberapa silhouette arms dengan tulang demon beast yang terukir sebagai gantinya.”

“Eru-kun berangsur-angsur berubah dan memiliki selera yang buruk!? Entah bagaimana aku tidak menginginkannya "

Addy yang telah membayangkan senjata yang terbuat dari tulang demon beast, segera menunjukkan ekspresi kecewa.

"Umumnya, sejak awal konduktivitas mana pada demon beast tidak terlalu tinggi, itu akan menjadi pilihan terakhir kita jika kita harus melakukannya."

"Seperti yang aku pikirkan, itu alasannya."

Jika mesin telah terpasang, sedikit rasa tidak enak tidak akan membuat Eru tidak semangat sama sekali. Hanya sedikit harga yang harus dibayar. Namun, untuk saat ini, mereka tidak memiliki niat untuk mengambil cara seperti itu. Sambil mengeluh tentang itu, wajah Eru berbalik ke atas.

Mereka bersandar dan beristirahat di pohon. Meskipun dia melihat ke atas untuk sementara waktu dengan tampilan yang ceroboh, tiba-tiba dia bangkit dan menabrak permukaan pohon lalu mengkonfirmasi tekstur permukaan. Setelah itu, dia tiba-tiba menarik keluar Winchester dan melepaskan kayu. Setelah memeriksa kulitnya yang pecah, dia sekarang membelai permukaan di bawahnya. Agak ada keyakinan di wajahnya dan tersenyum lebar.

Addy dan pelayan itu secara mengejutkan melihat gerakan tiba-tiba Eru yang dengan gembira mengangkat kulit pohon yang sudah dikupas itu.

“Eru-kun. Apa yang terjadi begitu tiba-tiba?”

"Addy, pohon ini. Bukankah pohon ini! Apakah kamu tahu tentang pohon ini?"

"Hmm?"

Addy tidak benar-benar mengerti tetapi, untuk saat ini dia mencoba untuk melihat kulit pohon itu. Di permukaan putih, agak halus. Ketika dia mencoba mengingat tanaman dengan karakteristik seperti itu, entah bagaimana, dia berhasil mengingatnya dari dasar ingatannya.

"Mm. Ah! Begitu, aku sudah mendengarnya dari pelajaran di kelas. Ini yang mereka sebut 'White Mist', bukan?"

"Apakah kamu ingat apa karakteristik mereka?"

"Errr. Biasanya, kayu sulit untuk mengalir mana, kan? Pada titik itu, perak adalah logam terbaik yang lebih mudah untuk dilewati. Tapi aku dengar White Mist adalah pohon yang memiliki konduktivitas mana yang bagus dengan sangat baik.

"Itu benar!"

Eru bertepuk tangan dengan gembira dengan sukacita. Karena dia terlihat sangat imut, untuk sementara waktu Addy memeluknya erat.

“Untuk alasan itu, pegangan tongkat menggunakan jenis pohon ini ini benar-benar tangkapan yang bagus.”

“Ehh, Eru-kun. Apakah kamu mencoba menggunakan pohon ini?"

Keduanya memandang ke atas di balik pohon. Eru segera melihat ke belakang dan berbicara dengan titan bermata satu.

Pelayan-san! Aku mempunyai sebuah permintaan."

"Apa yang kamu butuhkan, pahlawan goblin?"

“Mari kita potong pohon ini dan membawanya kembali.

"Apa?"

Itu adalah tawaran yang sangat tidak terduga, meskipun sang pelayan hanya memiliki satu mata, dia tanpa berpikir menatap pohon itu. Pohon itu sendiri telah tumbuh cukup baik. Tidak mudah baginya untuk membawanya kembali.

Pohon ini? Aku rasa Kamu serius tentang ini.”

Melihat Eru, tidak ada tanda-tanda dia mengatakan lelucon. Sang pelayan sekarang berpikir tentang bagaimana melakukannya, sambil menghela nafas tanpa henti.


" Boleh aku bertanya padamu pahlawan goblin. Apa yang kamu coba lakukan dengan ini?”

Kebingungan dari pahlawan tiga mata ketika dia melihat sang pelayan yang seharusnya menjelajahi daerah sekitarnya, kembali dengan putus asa dengan membawa pohon. Memang itu terlalu berat bahkan untuk seorang titan, pelayan yang baru saja kembali dari hutan berakhir dengan napas compang-camping dan membawa pohon. Pada saat yang sama, ia juga harus membawa binatang buas yang diburunya.

Pemandangan itu sendiri sangat empatik. Bahkan sang pahlawan melihatnya pergi tanpa mengatakan apa pun padanya.

Selain itu, tanpa mempedulikan kesulitan titan. Suatu hal kecil tertentu (Eru) entah bagaimana bersemangat tanpa alasan.

“Untuk sementara waktu, agar mudah digunakan, kita masih perlu mengolah kayu ini menjadi papan terlebih dahulu Pahlawan-san! Tolong pinjami aku tanganmu!"
“Aku berkata, apa yang kamu coba lakukan!? Apakah kamu memberi tahuku bahwa kayu ini adalah senjata!?”

Sang pahlawan tidak tahu apa yang Eru coba lakukan. Dia bingung membayangkan alasan apa yang dia butuhkan untuk menebang pohon ini.

"Tidak. Setelah memproses ini menjadi papan, aku akan mengukir grafik lambang di sini. Untuk semua orang di Klan Kaellous. Aku akan meminjamkanmu ilmu sihir taktisku (Overed spell).

Meskipun titan itu menatapnya dengan tajam, Eru tidak takut sama sekali. Atau lebih tepatnya, dia bahkan lebih melawannya dengan kuat.

Meskipun mereka ragu tentang itu, titan setidaknya membantu Eru. Itu karena kepercayaan mereka pada Eru yang telah membawa mereka ke titik ini. Dia bersikeras untuk melakukan itu, bagaimanapun mereka memutuskan itu tidak akan sia-sia sama sekali pada akhirnya.

Meskipun titan tidak benar-benar memiliki keahlian khusus dalam menangani itu, di atas semua itu mereka memiliki teknologi pemrosesan sendiri—— kekuatan mereka.

Karena penduduk desa dan titan pergi keluar, papan selesai dalam waktu singkat.

Masalahnya adalah, mereka harus mengukir grafik lambang di permukaan papan keputihan. Lebih dari segalanya, masalahnya adalah tidak ada yang lain selain Eru yang telah menghafal Overed Spell. Untuk sementara waktu, mereka harus menulis grafik di tempat lain dan kemudian mengukirnya di papan bersama.

Seperti yang diharapkan, tentu butuh waktu tapi, bagaimanapun mereka telah menyelesaikan peralatan baru.

"Ini Jadi apa ini?"

Titan tiga mata melihat itu dengan bingung.

Tentu saja, itu mengambil bentuk seperti kotak. Kotak kayu persegi panjang. Tidak ada penjelasan akurat selain itu.

Di dalam kotak, ada sejumlah besar Overed Spell berukir di permukaan. Secara harfiah, itu hanya penuh sesak. Selain itu, katalisasi kristal yang telah ditarik keluar dari demon beast terlampir di bagian luar kotak, setidaknya fungsinya cukup memuaskan.

Ada pegangan di luar sementara mereka juga bisa memegangnya. Meskipun penanganannya tidak baik sama sekali, setidaknya mereka bisa membidiknya.

Tapi itu tidak cocok untuk memukul sesuatu. Sebaliknya, itu adalah sesuatu yang lebih rapuh dan tidak bisa digunakan untuk bertarung. Untuk seseorang seperti sang pahlawan atau temannya, itu hanya dapat digambarkan sebagai benda misterius daripada dikategorikan sebagai senjata.

"Pahlawan-san. Tolong hadapi pohon itu sambil memegang itu.

Kata Eru sambil menunjuk ke pohon di kejauhan.

Sang pahlawan mengikuti perintahnya dengan gerakan yang tidak jelas. Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu hanya sosok titan yang memegang kotak yang agak tidak dikenal.

"Sekarang, tuangkan sedikit mana di atasnya!"

"···· Apa itu?"

Pada saat itu, Eru telah berhenti bekerja. Dia perlahan-lahan memutar lehernya ke sekitarnya dan agak menunjukkan ekspresi memalukan sambil tersenyum pada sang pahlawan yang menatap tajam.

“Gerakan macam apa yang menumpahkan MP mana di atasnya? Aku tidak bisa mengerti jika kamu menggambarkannya dengan buruk.

"Bagaimana mungkin mungkin para titan tidak terlalu mengetahui tentang mana?"

Ada juga mungkin jika dia memikirkan hal itu. Untuk Eru; untuk manusia yang memiliki tubuh kecil, mereka harus memoles kebijaksanaan mereka untuk teknik sihir.
Tapi untuk para titan. Tubuh besar yang bisa bertarung ujung jari sampai ujung kaki dengan demon beast kelas duel. Memiliki kekuatan dan daya serang yang tinggi. Bahkan jika mereka tidak melakukan apa-apa, mereka sudah membangun kekuatan mereka dengan tinggal di hutan. Dengan demikian, tanpa memoles keterampilan, mereka tidak tahu cara menggunakan mana atau sihir.

“Ini merepotkan Tidak. Omong-omong, ada seseorang di antara raksasa yang bisa menangani mana.

Segera, Eru mengingat sesuatu. Ada seseorang di antara para raksasa yang telah dipanggil sebagai sorceress.

Sebelum menjawab pertanyaannya. Seseorang telah datang dari kelompok Klan Kaellous.

"Sang pahlawan. Tolong pinjamkan itu padaku.

"Hm. Apakah itu kamu Sorceress muda (Parva Marga)."

Seorang gadis kecil (di antara titan) yang mewarisi nama Sorceress.

Dia berdiri di depan sang pahlawan dan mengulurkan tangannya. Awalnya, sang pahlawan itu bermasalah untuk sementara waktu, akhirnya dia menyerahkan kotak di tangannya padanya.

Meskipun kotak itu dibuat untuk sang pahlawan, itu sedikit terlalu besar bahkan untuknya. Entah bagaimana, dia bisa menahannya dan mulai membuka mulutnya.

"Pahlawan Goblin. Tidak banyak di antara kita yang bisa menggunakan sihir.

“Sepertinya begitu. Aku sama sekali tidak memikirkannya.

"Meskipun aku masih belum berpengalaman. Setidaknya aku bisa menuangkan sedikit mana di atasnya. Apa aku harus melakukan ini kyaa!?”

Pada saat Sorceress muda telah menuangkan sedikit mana di atasnya. Cahaya yang kuat menimpa mereka. Itu adalah White Mist yang merupakan kayu yang dapat dengan mudah menyerap mana. Dengan mana yang telah bergerak di atas grafik yang diukir, itu akan membuat sihir melalui serat kayu. Segera setelah mencapai puncak katalis, sebuah fenomena akan muncul di dunia ini.

Luminescence unik segera mengambil bentuk seperti bola api oranye. Jenis skrip yang telah dituliskan adalah sihir jenis ledakan yang disebut 'Spear of Flame (Carbalion)'.
Itu berjalan sesuai dengan naskah dan terbang ke udara. Dalam cahaya redup, peluru yang menyala menyerang pohon di ujung lintasan. Segera berubah menjadi api yang meledak dan hancur setelah mengenai belalai kemudian meledak berkeping-keping.

"·····Apa?"

Sorceress muda yang telah membuka keempat matanya, menjadi ketakutan dengan mulutnya yang terbuka. Meskipun sang pahlawan juga menunjukkan ekspresi heran, kali ini dia langsung diturunkan dengan sukacita.

“Tidak kusangka kamu telah mempelajari sihir yang sangat hebat (Magia), Sorceress muda! Dengan ini, Sorceress juga akan bangga padamu!!”

Tidak, itu bukan aku. Apa sebenarnya ini?

Gadis titan muda itu melihat senjata yang dipegangnya dengan gugup.

Itu adalah sesuatu yang dia rasakan pertama kali meskipun menjadi sorceress. Meskipun dia tidak membangun sihirnya sendiri, fenomena sihir itu masih terjadi. Ada ketidaknyamanan luar biasa bersama dengan sesuatu yang mustahil terjadi. Tetapi yang lebih penting, dia segera memahami arti 'senjata' ini.

Dia sekarang menatap orang yang telah membuat senjata ini dengan semacam kekaguman. Tapi orang yang tepat yang membuatnya; Eru bermasalah dengan menyilangkan lengannya.

“Mumumu, karena menurutku itu bisa digunakan jika kita bisa menuangkan beberapa MP dengan benar. Tapi aku tidak berharap bahwa raksasa tidak pandai menangani mana. Sekarang apa yang harus dilakukan muu.

Meskipun Sorceress muda tampaknya tertegun untuk sementara waktu, akhirnya pada garis pandangannya, dia mendapatkan kembali kekuatannya. Dia ingat tentang apa yang harus dia lakukan dan satu-satunya yang bisa dia lakukan.

"Pahlawan Goblin. Apakah tidak apa-apa untuk mengajar semua orang tentang bagaimana menggunakan mana?"

Eru mulai menatap wajahnya.

“Aku akan diselamatkan jika kamu bisa melakukan itu. Jika kamu melakukan yang terbaik, setidaknya aku bisa menyiapkan beberapa silhouette arms untuk semua orang.

"Jadi, kamu mengatakan bahwa semua orang akan dapat menggunakan ini jika aku bisa melakukannya "

Itu mungkin sesuatu yang hebat untuk seseorang seperti seorang Sorceress. Dapat dikatakan bahwa itu mungkin baginya untuk melepaskan perannya yang menjadi ahli dalam ilmu sihir. Namun, pada saat yang sama, dia tahu ketidakdewasaannya.

Dia bahkan tidak perlu waktu untuk memutuskan. Sorceress muda itu berbalik dan melihat ke sekeliling teman klannya.

Pahlawan, semuanya. Tolong, buka matamu dan dengarkan aku. Jika kita bisa menggunakan sihir tanpa menjadi seorang Sorceress. Itu berarti siapa pun akan dapat menggunakan sihir. Senjata ini pasti akan menuntun kita yang memiliki kekuatan lebih sedikit.

Pada sosok Sorceress yang belum dewasa dan muda yang memegang silhouette arms, sang pahlawan telah membuka matanya. Meskipun dia masih kecil, sebagian perilakunya menunjukkan sekilas Sorceress - orang yang memimpin klan mereka.

Setelah beberapa saat, sang pahlawan mengangguk setuju.

"Aku akan percaya pada apa yang kamu lihat, Sorceress muda. Kami membutuhkan kekuatan untuk kami yang masih dalam jumlah kecil.

Semua orang dari Klan Kaellous mulai berkumpul. Mereka percaya pada tekad Sorceress muda dan membuat kehendak mereka sebagai satu.

Sejak hari itu, titan mulai berlatih setiap hari. Itu bukan berarti melangkah maju sama sekali.
Mereka hanya perlu mengenali mana di dalamnya.

Jika mereka dapat mempelajari cara menuangkan mana, apa yang tersisa dapat ditangani oleh silhouette arms. Itu adalah sesuatu yang revolusioner untuk titan yang bisa menggunakan sihir tanpa menjadi seorang Sorceress——.


Sementara titan dengan penuh semangat melatih untuk menguasai silhouette arms, setiap warga desa di desa goblin sibuk mengerjakan pembuatan silhouette arms.

Gaya hidup mereka dengan asumsi makanan juga telah meningkat secara dramatis, karena para raksasa mendukung mereka. Bahkan itu aneh bagi mereka, untuk menjadi sangat seimbang satu sama lain.

Dengan situasi itu, Eru dipanggil oleh Sorceress muda. Sebelum titan muda, Eru duduk di sana. Meskipun dia masih muda, tinggi badannya dengan mudah mencapai dekat 5m—— yang tiga kali lebih besar dari Eru.

Meskipun dia tidak melakukan apa-apa, atmosfir intimidasi yang aneh keluar pada murid-murid empat matanya yang terang-terangan. Namun, Eru tampaknya tidak peduli sama sekali.

"Umu, Meskipun, dia imut, pasti dia besar!"

Dan Addy, orang lain yang anehnya duduk di bahu Sorceress muda sambil merajut rambutnya. Selain rambut yang besar, tampaknya cukup kuat dan keras.

"Aku dengar kamu tahu banyak hal, pahlawan goblin."

"Ya, aku mungkin terlihat seperti ini, tetapi aku telah memimpin satu Ordo Kesatria di negaraku."

Meskipun jawabannya tidak cukup jelas untuk dipahami oleh Sorceress muda, setidaknya dia bisa memahami perilaku dan rasa percaya dirinya yang sama sekali tidak berdasar.

Aku belum mewarisi sebanyak itu dari para pendahuluku. Karena aku masih muda untuk belajar pendahuluku sudah pergi ke sisi Hundred Eyes.

Addy mulai mengintip Sorceress muda yang sedih yang memandang ke tanah. Ketika dia terganggu sejenak, Sorceress muda mendapatkan kembali kekuatannya dan menatap Eru.

Untuk bisa membuat sesuatu seperti itu. Kamu benar-benar Sorceress di antara sang pahlawan.

"Yah begitulah. Aku ingin tahu apakah itu dalam kasus seperti itu jika itu dari perspektif titan.

Eru memiringkan kepalanya ke samping. Memang, perseptif semacam itu adalah budaya unik titan.

Pada saat itu, Kursi Empat mata Sorceress muda telah memperbaiki postur tubuhnya. Menghadapinya dengan sikap tulus dan mengabaikan perbedaan tinggi badan mereka.

"Lalu aku ingin kamu mengajariku. Pengetahuanmu tentang sihir.”

"Itu bahkan bagiku, aku tidak tahu apa-apa tentang sihir titan?"

"Meski begitu, aku tidak memiliki kekuatan yang cukup sebagai Sorceress. Aku tidak bisa lagi menerima pengajaran seperti itu lagi

Dia memegang tangannya dengan kuat. Bahkan untuk titan dewasa seperti dia, dia tidak bisa meminjamkan kekuatannya dalam situasi di mana klannya dalam bahaya.

"Aku juga berpikir tidak apa-apa untuk tetap seperti ini. Sihir yang telah digunakan oleh senjata-senjata itu. Aku pikir hanya dengan mengetahui itu bisa menjadi kekuatan.

Setelah mendengarkan kesungguhannya, Eru mengangguk.

"Jadi begitu. Sekarang aku mengerti, aku akan melakukan yang terbaik untuk mengajarkanmu pengetahuanku.

"Aku mengandalkanmu, pahlawan goblin."

Di saat yang sama, Addy yang masih di atas bahu Sorceress muda, tiba-tiba mencuat keluar.

"Kalau begitu, panggil kami 'Master' mulai sekarang!"

"Err, Addy?"

Mengesampingkan si kembar yang telah diajarkan sihir oleh Eru. Bagi Addy, ia adalah murid pertamanya atau agak seperti juniornya. Dan ternyata, dia sangat menyukainya.

"Aku mengerti, master (Magister)"

"Master! Fufufu, panggilan yang sangat bagus!”

"Addy apakah kamu baik-baik saja dengan itu?"

"Meskipun dia agak besar, tidak apa-apa karena dia imut!"

"Ya, kadang-kadang aku tidak bisa mengerti Addy sama sekali."



Meskipun itu sedikit tak terduga, Eru tidak menghentikannya. Karena Eru adalah orang yang cukup yang tidak akan menghentikan tindakan orang lain. Dengan demikian, Eru telah memperoleh murid baru di usia di samping si kembar.

Setelah itu dia ingin memulai pelajaran untuk Sorceress muda yang bersemangat dan berkata.

"Bisakah kau tunjukkan padaku sihir titan itu lebih dulu? Tidak apa-apa jika itu sesuatu yang sederhana. Tolong gambarkan seperti apa skrip yang kamu gunakan.

Sorceress muda itu mulai mengangguk dan mengambil sebatang tongkat lalu mulai menggambar bentuk di tanah.

"Hm. Pada dasarnya tidak ada perubahan. Sangat menarik. Tapi, seperti yang diharapkan bagi titan untuk menggunakan output tinggi semacam ini. Namun, ada banyak hal yang tidak berguna. Aku bertanya-tanya apakah itu karena mereka dapat menembus output tanpa mempertimbangkan pentingnya efisiensi.

Eru menatap tanah, tetapi segera dia mengambil tongkat kayu di tangannya.

Ketika dia berjalan di sekitar, dia telah menulis ulang skrip di tanah. Lebih tepatnya, ia membuatnya lebih efisien. Sambil memampatkan makna naskah berkali-kali.

Senjata mutakhir yang tak terhitung jumlahnya di Kerajaan Fremmivira. Orang yang telah menyusun skrip yang tepat untuk itu tidak lain adalah Ernesti sendiri. Meskipun, baru-baru ini dia mendapatkan pekerjaan lebih sebagai komandan ksatria dan sebagai knight runner, keterampilan semacam itu sangat tertidur di dalam dirinya.

Untuk waktu yang lama, dia belum menunjukkan dirinya sebagai seorang programmer.

Skrip intinya terlalu naif. Itu tidak harus terhubung sebanyak itu, untuk alasan itu mari kita perluas saja. Bahkan dengan ini, kekuatan tidak akan berkurang jika apinya menyebar "

"Ma-Master ?"

Di depan matanya, tekniknya akan ditulis ulang. Yang bisa dilakukan Sorceress muda hanyalah mengawasinya. Karena, dia tidak bisa memahami apa yang Eru lakukan. Dia telah mengerti dengan jelas bahwa sesuatu yang dia pelajari dari Sorceress sebelumnya sangat berbeda.

“Bagaimanapun, mengapa tidak menggunakan sihir lebih efisien. Bukankah sihir titan ini sudah cukup bagus. Mereka dibuat dengan tubuh yang kokoh.

Eru mulai berdiri sambil tersenyum puas.

Jadi tidak ada yang tahu, sesuatu yang hebat akan dimulai ————.




________________________________________

 

Bagi mereka yang tidak tahu tentang ini.
ini adalah konsep awal dari ikaruga yang telah diunggah oleh author-san.

Mengesampingkan perbedaannya, ikaruga dikenal sebagai dewa sengit bertopeng. seperti yang kamu lihat jaringan kristal tampak seperti otot di mana baju besi ditempatkan seperti kulit, memungkinkan setiap sendi bergerak bebas. Aku pribadi tidak suka konsep modern, sih ya ilustratornya yang banyak membuat desain gundam dan aku sangat suka gundam. tetapi dalam arti makna dewa ganas terjebak dalam konsep awal dari yang modern.
Yah ya, ini hanya pendapatku saja. jika kamu memiliki sesuatu untuk diketahui, tanyakan langsung pada author-san.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments