-->
BLANTERWISDOM101

The Greatest Demon Lord Volume 02 Chapter 27



Chapter 27: Mantan Raja Iblis dan Mulai Festival Sekolah

Persiapan untuk festival sekolah berjalan dengan lancar... Tidak.
Kelas A telah menyabotase kami. Itu agak cerdik dan menyebabkan kami banyak kesedihan... Tapi entah bagaimana kami datang bersama dan berhasil sampai ke festival sekolah.
Yah. Itu ditetapkan untuk berlangsung selama seminggu, dan ini hanya hari pertama.
Dalam situasi normal apa pun, para siswa diharapkan untuk membantu proyek kelas mereka sendiri, mengintip apa yang telah disiapkan oleh kelas-kelas lain dengan waktu luang mereka, dan menikmati festival dengan sepenuh hati… kecuali Ireena, Sylphy, Olivia, dan aku bekerja di bawah keadaan yang berbeda.
Kami tahu ada kemungkinan iblis muncul selama festival, itulah sebabnya kami memutuskan untuk berpisah dan berpatroli di tanah itu.
"Hei, Ard! Ayo pergi ke toko itu selanjutnya!"
... Dari luar, kami tampaknya bersenang-senang, tapi aku bersumpah kami dalam mode pengawasan penuh.
"Makanan beku ini sangat lezat!"
"Ireena, kamu punya sirup di pipimu."
... Dan kuulangi, kami hanya berpura-pura bersenang-senang. Dengan cara ini, tidak ada yang akan menyadari bahwa kami sedang berjaga. Bukannya aku bersenang-senang di toko-toko dengan Ireena. Ini adalah bisnis serius atas nama kemanusiaan dan dunia.
... Oh, dia terlalu manis.
Di desa kecil kami, tidak pernah ada festival, yang bisa menjadi alasan mengapa ia berkeliaran, lebih seperti anak kecil dari biasanya. Aku tidak bisa membantu tetapi merasakan cinta dari pihak ayah untuknya. Aku mungkin setuju dengan apa pun yang dia minta dariku. Jika dia meminta setengah dunia, aku akan memberikannya padanya dalam sekejap. Betapa imutnya dia. Dan tentu saja, Ireena adalah target alami di festival, menawan luar biasa.
“Hei, Irinny! Lihatlah toko kami!”
“Tidak, kemari! Kami mendapatkan makanan yang lebih baik dari sini!"
Di setiap langkah, iring-iringan siswa memanggilnya.
Ireena tersenyum melihat situasinya. "... Aku merasa seperti sedang bermimpi. Aku tidak pernah berpikir aku bisa berteman dengan semua orang." Dia menatapku dan tersenyum. “Aku pikir hidupku berubah pada hari aku bertemu denganmu. Aku selalu mengurung diri di rumah sebelumnya... Aku menganggap aku akan sendirian sampai aku mati."
Itu masuk akal. Mempertimbangkan garis keturunannya, dia hanya bisa mengharapkan kesengsaraan seumur hidup— karena membawa darah para Dewa Jahat. Itu membuatnya menjadi sasaran terbesar diskriminasi. Dia pasti hidup dengan rasa takut yang terus-menerus bahwa teman-temannya akan menemukan identitas aslinya pada suatu saat dan menolaknya.
"Tapi aku tidak sendirian. Aku punya kamu, Ard... dan aku mulai berpikir mungkin ada orang lain yang akan menerimaku juga. Itu sebabnya aku dapat sangat bahagia... Semuanya berkatmu. Aku bersyukur."
Senyumnya menawan dan membuatku sedikit tersipu.
“... Oh, apa yang kamu katakan? Aku tidak melakukan apa-apa. Semuanya berdasarkan kebaikanmu sendiri. Kita yang membentuk ikatan yang kuat semua condong ke arah yang terhormat. Ini adalah pemeliharaan ilahi yang tidak diragukan lagi.”
Mungkin karena malu, aku mulai berbicara lebih cepat dari biasanya.
Ireena terkikik seolah tahu alasannya.
... Itu adalah momen yang sangat tenang dan pahit.
Kalau saja kita bisa hidup dalam damai tanpa khawatir tentang iblis. Itulah yang kuharapkan— dari lubuk hatiku.
Sejak saat itu, Ireena dan aku melanjutkan patroli kami saat kami menikmati festival sepenuhnya.
Kami melangkah ke halaman, yang merupakan ruang luas tanpa toko yang dapat ditemukan. Adapun alasannya, itu karena tempat ini suci.
"Pohon ini memberiku sensasi paling aneh setiap kali aku melihatnya," gumam Ireena pelan ketika matanya menyipit.
Pohon besar di tengah halaman adalah alasan mengapa tempat ini dianggap suci. Kamu harus menjulurkan leher untuk melihat keagungannya, yang secara resmi dikenal sebagai Pohon Raja Pedang.
"Legenda mengatakan bahwa penguasa ketiga Laville... the Great Sword King... menyegel sesuatu yang istimewa di sini. Itu melahirkan Pohon ini, yang sekarang melindungi apa pun yang tersembunyi... Aku yakin aku bukan satu-satunya yang penasaran untuk mengetahui apa itu," Aku menyimpulkan.
Aku melirik Ireena di sampingku dengan cepat. Dia mengangguk tetapi melipat tangannya, memiringkan kepalanya ke samping.
"Aku juga ingin tahu, tetapi bahkan ayah berkata dia tidak yakin."
Ireena adalah anggota keluarga kerajaan sejati bangsa ini. Ayahnya, Weiss, adalah raja yang sah, yang berarti, dengan semua langkah, bahwa ia memiliki akses penuh ke intelijen nasional yang paling rahasia sekalipun.
Jika dia tidak tahu... Mungkin saja jawabannya mungkin sepele.
Meskipun demikian, aku punya firasat buruk. Itu bijaksana untuk tetap waspada. Mengatakan bahwa iblis hanya menargetkan Ireena... tidaklah benar.
Itu terjadi ketika aku menatap Pohon dengan tegang.

* * *
BOOOOOOOOOM!
Sebuah ledakan keras terdengar di telinga kami. Berpikir bahwa itu bisa menjadi serangan iblis, Ireena dan aku terus waspada dan mengarahkan arah kebisingan.
Heeeeeeeeey! Kau seorang yang mencurigakan! Diam dan serahkan dirimu!”
"Eeeeeeeeeek?! T-Tolong berhenti! Dengarkan aku!”
... Sumber kegemparan yang konyol itu menampakkan dirinya, mendidih dengan kemarahan dan Demise-Argisnya di tangan di depan pria paruh baya yang gemuk. Kami berdua menghela nafas.
"Yah, bagaimanapun juga..."
"Haruskah kita berbicara dengan si idiot itu― maafkan aku― kepada Sylphy?"
Dan dengan itu, kami membuat pendekatan kami.
"Um, Sylphy? Apa yang sedang kamu lakukan?”
"Ard! Ireena! Orang ini iblis! Tidak diragukan lagi!"
“Tidak, tidak, tidak, tidak, tidak! Aku bukan! Apa yang pernah kulakukan padamu?!”
“Kamu terlihat mencurigakan! Dan mereka yang serupa denganmu adalah iblis! Sungguh permainan yang bagus dan tunjukkan kami sosok sejatimu!"
“Eeeeeeeek! T-Taruh pedang itu! Kumohon!"
Ketika Sylphy terus menciptakan kekacauan, Olivia berlari mendekat, setelah mendengar keributan. Ketika dia melakukannya, pria paruh baya itu berlari kencang dan bersembunyi di belakangnya.
“Lady Olivia! Tolong bantu aku! Psiko ini mencoba membunuhku di bawah kecurigaan palsuuuuuu!”
Apa? kata raut wajah Olivia sambil menatap kami. "…Hei. Jelaskan apa yang terjadi di sini."
Segera setelah aku memberitahunya tentang situasinya, dia segera menghela nafas berat.
"... Dia bukan iblis. Dia adalah karyawan restoran favoritku dengan menu fix prixe yang bagus. Kentang gorengnya kelas satu, itulah sebabnya aku dulu adalah muridnya. Aku bisa menjamin identitasnya."
Begitu, jadi itulah yang sedang terjadi.
… Tunggu sebentar. Murid? Restoran?
Kamu mungkin secara moral bejat, tetapi kamu masih salah satu dari Empat Raja Langit. Untuk berpikir kamu akan menjadi murid magang untuk belajar cara menggoreng kentang.
Sylphy berkeringat ketika mendengar sedikit tentang kecintaannya pada kentang oleh Olivia. "K—Kurasa aku mengacau lagi, ya?"
Saat acara berlangsung, mata Sylphy berkaca-kaca karena omelan keras Olivia.
"Haaah... Kamu sudah selesai berpatroli. Itu adalah kesalahan dalam penilaianku.” Olivia tampak seperti sakit kepala dan mendesah besar.
"… Secara jujur. Membuat masalah di sini di semua tempat, itu membuat darahku menjadi dingin.” Dia bergumam pada dirinya sendiri ketika dia melihat Pohon Besar. Ada rasa takut di mata itu...
"Lady Olivia, apakah anda tahu sesuatu tentang Pohon ini?"
Pertanyaan itu muncul secara alami. Olivia tampak bingung, jika hanya sesaat. Dia menggelengkan kepalanya dan memunggungi kami.
"... Aku tidak bisa membicarakannya, bahkan untuk kalian berdua."
"Biarkan kuulangi: apakah ini benar-benar penting?"
Olivia pergi tanpa menjawab.
"Seperti yang kamu sebutkan sebelumnya, Ireena, Pohon Raja Pedang membangkitkan emosi yang paling misterius."
Itu terasa nostalgia dan menjijikkan pada saat yang sama dalam beberapa hal.
Kami terus menatap Pohon Raja Pedang untuk beberapa saat lagi.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments