-->
BLANTERWISDOM101

The Greatest Demon Lord Volume 02 Chapter 29



Chapter 29: Mantan Raja Iblis dalam Pertunjukan Terkenal

Akademi Sihir Nasional Laville membentang sebidang tanah yang tidak perlu, yang menampung stadion besar. Aku bertanya-tanya kapan kita menggunakannya, dan itu tampaknya untuk Turnamen Pertempuran Raja Pedang.
Sekarang, kembali ke situasiku saat ini.
Aku berada di ruang tunggu dengan peserta lain, menyesali semua ini. Ruangan ini cukup besar untuk memenuhi hampir seratus orang, dan di tengahnya berdiri bola kristal raksasa yang menyiarkan seluruh arena pada permukaan pantulannya. Itu adalah proyektor sihir, yang tampaknya merupakan terobosan terbaru dalam ilmu-ilmu sihir. Kristal itu menggambarkan stadion yang penuh sesak dan komentator membangunkan mereka. Kepala Sekolah, Golde, mungkin berada di samping dirinya sendiri dengan gembira karena kehadiran yang luar biasa.
"Daaaaan Turnamen Pertempuran Raja Pedang ada di sini! Tidak ada perubahan pada aturan atau prosedur! Kalian hanya bisa mengandalkan pedang untuk melakukan pertempuran dan sihir untuk memperkuat tubuh secara fisik! Apa pun selain itu akan segera didiskualifikasi!" Setelah menjelaskan aturan, komentator pergi ke bagaimana turnamen akan bekerja. “Hari ini menandai hari pertama turnamen pendahuluan. Para peserta akan dipisahkan menjadi delapan blok. Hanya pemenang dari masing-masing blok yang akan mendapatkan hak untuk bersaing dalam pertempuran di hari terakhir festival!"
Penyisihan akan berlangsung selama tiga hari. Aku yakin mereka bisa menyelesaikannya dalam sehari; ini adalah cara licik untuk mendapat untung dari biaya masuk multiday.
“Tidak ada perubahan pada aturan, proses, dan hadiah yang diberikan kepada pemenang— tapi! Jangan takut! Kalian bahkan tidak akan punya waktu untuk merasa bosan. Adapun alasannya... Di antara peserta kami ada tiga yang jauh melampaui normal!"
Sebagai tanggapan, mereka yang dianggap sebagai peserta yang dimaksud mengambil ekspresi baru.
Pertama adalah Ireena berdiri di sampingku, membusungkan dadanya dengan ekspresi bangga yang praktis menjerit Itu aku, hee-hee. Super-menawan.
Dan agak jauh dari kami, Olivia bersandar di dinding dengan tangan bersedekap dan merenung. Dia menghela nafas seolah-olah mengatakan kau pasti bercanda.
Adapun peserta terakhir...
"Melampaui normal, ya? Sanjungan tidak akan membawa mereka ke mana pun!"
Sylphy tersenyum malu-malu.
“Dua orang yang melampaui normal pertama kami terdaftar di akademi kami sendiri! Kalian pun mengenal mereka: putra dan putri dari Pahlawan Besar kita! Dengan insiden iblis terbaru yang melibatkan mereka, jantungku berdebar-debar mengantisipasi apa yang akan mereka tunjukkan selanjutnya! Dan terakhir! Apa ini?! AAku tidak bisa mempercayainya! Itu adalah mitos, legenda hidup! Puncak yang membuka jalan bagi semua pejuang pedang! Ya, itu benar— salah satu dari Empat Raja Surgawi! Lady Olivia vel Viiiiiiiiine!”
Arena menahan napas sejenak sebelum bersorak sorai. Sementara semangat itu mengguncang suasana, para pesaing yang bersiaga di ruang tunggu merasa sangat gembira.
"Olivia vel Vine... Itu tidak mungkin berarti yang sungguhan?"
"Untuk menantang master pedang...! Tidak ada kehormatan yang lebih besar dari itu...!"
Olivia mengambil gairah panas mereka dengan tenang. Dia pasti cukup terbiasa dengan itu. Matanya tetap tertutup, dan pose merenungnya tidak berubah sedikit pun.
... Di sisi lain, ada Sylphy, yang telah mendapatkan harapannya dan kemudian berlari tanpa hasil.
"Hah? B-Bagaimana denganku? Hei, bagaimana denganku?"
"... Yah, pertahankan kepalamu. Aku yakin ada sesuatu yang hebat di luar sana menunggumu suatu hari nanti." Ireena menghibur Sylphy, yang gemetaran menangis.
… Baiklah kalau begitu. Dengan pembukaan pembukaan, hari pertama persiapan dimulai pada akhirnya. Satu demi satu, peserta naik ke panggung dan terlibat dalam permainan pedang— di antara mereka adalah master dan pro berbakat lainnya... Dan ada empat yang harus diwaspadai khususnya. Anehnya, mereka semua terhubung satu sama lain.
Pertama, ada seseorang.
"Raaaaaaargh!"
Ya, aku berbicara tentang Ireena, gadis berbakat yang telah kulatih sejak kecil. Jelas, dia secara sihir sangatlah terampil, dan skill pedangnya cocok dengan para ahli.
Itu adalah kemenangan yang mudah, dan dia maju ke hari kedua.
Untuk peserta kedua.
“Oh, Aaaaaaard! Apakah kamu menontoooooooon?! Aku menang!" Ginny si Succubus menyeringai, memberiku tanda perdamaian di sebelah musuh yang jatuh.
Lawannya bersemangat, dan aku mengharapkan pertarungan yang sulit... tapi Ginny membalikkan situasinya dan membuktikan dirinya dengan kemenangan cepat.
Tidak ada sedikit kerapuhan di wajahnya, tidak seperti pertama kali kami bertemu. Kalau terus begini, dia akan berjuang keras untuk meraih keunggulan.
... Dan peserta ketiga.
"Kamu tahu— Aaaaaaaagh!"
Si tolol itu, er, yah, Sylphy. Sedangkan untuknya, sudah pasti dia akan menang.
Meskipun dia sangat disayangkan tentang siapakah dia, Sylphy berasal dari dunia kuno. Sepanjang yang bisa kuingat, dia selalu bertarung sebagai anak didik Lydia sejak Lydia mengambilnya. Dia tidak memiliki catatan pertempuran yang panjang, tapi itu tidak kurang dari brilian... Jika dia tetap di tentara, dia akan memantapkan dirinya sebagai god slayer. Bukannya Lydia akan cukup gila untuk mempercayakan Pedang Suci kepada Sylphy sebaliknya.
Siapa yang tahu? Mungkin dia bahkan akan memimpin kelompok calon pemenang.
... Dan yang terakhir. Kamu tahu siapa itu.
"Haah. Aku tahu ini akan membosankan."
Kakak perempuanku, Olivia atau Vine.
Dengan kemasyhuran yang mengguncang bumi, ia terkenal sebagai pejuang pedang terbesar dalam sejarah. Reputasi itu tidak dibesar-besarkan. Sebenarnya, tidak ada yang lebih hebat sebelum dia dan tidak ada yang akan mengejarnya. Dengan penurunan energi sihir, kekuatannya tidak seperti dulu di masa kejayaannya... Tapi meski begitu, tidak ada seorang pun di era ini yang cocok dengannya.
Lawannya adalah seorang pejuang pedang yang terkenal tetapi kalah saat dia muncul tanpa membuat gerakan, seolah-olah yakin akan perbedaan dalam kekuatan mereka.
Alhasil, Olivia menang tanpa harus bertarung sama sekali.
... Dan kemudian ada diriku, acara utama. Jika aku kalah pada pendahuluan ini, Olivia pasti akan tahu itu disengaja. Itulah sebabnya aku ikut bermain dan maju terus ke hari kedua. Aku akan melakukan pertempuran yang sebenarnya. Pergi melawan Ireena atau Ginny dan kalah. Itu skenario yang ideal.
... Tapi hidup cenderung membenciku, jadi aku tidak menahan nafas.
Masa bodoh.
Hari pertama Turnamen Pertempuran Raja Pedang berakhir tanpa masalah untuk dibicarakan.
Setelah aku berhasil melewati hari kedua turnamen yang secara tak terduga aku dilempar ke dalamnya, aku berdoa agar segalanya akan berjalan lancar pada hari ketiga festival sekolah. Tetapi aku tahu itu akan sulit.
Bagaimanapun, itu adalah hari pembukaan drama kelas kami.
"A—Aku punya peran yang kecil... tapi a-aku sangat gugup."
Kami berada di belakang panggung. Ginny disiram keringat ketika dia mendengarkan para hadirin masuk. Dia bukan satu-satunya yang seperti itu. Seluruh kelas, dari bangsawan hingga rakyat jelata, sepertinya tidak bisa santai.
Khususnya…
"A—A—A—A—A—Aku ingin tahu a-a-a-apakah aku akan melakukannya dengan b-b-b-baik?”
"K-K-K-K-K-Kau akan baik-baik saja. I-I-I-I-Ini bukan apa-apa. A-A-A-A-Ayo kita kerahkan semuanya."
Dari tiga karakter utama pertunjukan, penjahat dan heroine memiliki demam panggung yang paling banyak.
Ireena dan Sylphy. Keduanya banjir keringat, dan tubuh mereka bergetar dengan kecepatan yang cukup untuk meninggalkan afterimage.
“... Tolong cobalah untuk tenang. Tidak perlu khawatir melakukan pertunjukan yang sempurna atau memenuhi harapan penonton. Mereka akan cukup senang melihat dua gadis bercahaya di atas panggung. Yang perlu kalian lakukan adalah melafalkan kalimat yang telah disiapkan dan menempel pada beberapa gerakan yang sesuai. Dan kemudian semuanya akan berakhir. Harap tenang..."
“B-B-B-B-benar! I-I-I-Itu sama seperti yang Ard k-k-k-katakan..."
“A-A-Aku benar-benar kembali santai lagi s-s-s-s-sekarang! T-T-T-Terima ka-ka-ka-si-sih-...]
Kami benar-benar hancur.
Aku tidak bisa membantu tetapi merasa lengkap dan panik. Jika memungkinkan, aku berharap kami tidak pernah memulai. Tapi waktu itu kejam dan berlalu... Dan akhirnya, tirai menyingkap panggung kami.
Awalnya, semuanya berjalan sesuai naskah. Kami mencapai titik di mana para pahlawan utama, Raja Iblis dan Sang Juara, menekan Dewa Jahat Avia Desa Virus.
“J-J-Jika kamu bisa mendengar suaraku! Berdiri dan bertarung! Aku tidak akan menyerah!"
Hadapi pasukan musuh-musuhnya dan bangun pasukannya sendiri yang setengah hancur. Itulah adegan yang ditugaskan oleh Ireena.
Dia sangat gugup sebelum tirai naik, tetapi semuanya berjalan bagus sejauh ini.
Hal yang sama berlaku untuk Sylphy.
“M-mwa-ha-ha-ha! Meringkuklah dalam ketakutan, kalian prajurit rendahan!" dia membawakannya dengan nada monoton, tetapi pertarungannya yang pura-pura itu sempurna. Semua tentangnya adalah otot, bahkan sampai ke otaknya. Tubuhnya bergerak sendiri terlepas dari emosinya.
AKu berharap untuk melanjutkan dengan kecepatan ini sampai akhir.
“Kekuatan militer kita akan menghantam musuh! Ikuti aku, Raja Iblis, ke dalam pertempuran!"
I-Ini sangat memalukan! Lebih buruk daripada yang kuperkirakan...! Mengapa aku harus memainkan versi diriku yang kelam dan dipuja ini?
"Eeeeek! Ard, kau luar biasa!"
"Kamu seperti Raja Iblis sungguhan! Sangat keren!"
Jeritan melengking ini mencapaiku selama penampilanku...
Aku ingin kalian tahu, Raja Iblis yang asli tidak keren dalam cara, bentuk, atau bentuk apa pun selama pertempuran.
... Argh, ini membuatku mengingat hal-hal di luar kemauanku.
Avia Desa Virus adalah salah satu Dewa Jahat... yang dulu dikenal sebagai Orang Luar. Detail yang mengarah ke penindasan mereka tak terlupakan.
Setiap Orang Luar memiliki kekuatan abnormal di ekstrem. Tidak ada yang tahu berapa banyak tragedi yang akan terjadi setiap kali kami bertarung melawan mereka.
Kami kehilangan sesuatu yang berharga setiap kali.
Dalam hal sejarah panjang kita yang dilanda pertempuran, perjuangan untuk menekan Avia Desa Virus sangatlah berbeda.
Itu sudah lama sekali. Untuk menjatuhkan seseorang yang bersembunyi di dalam kastil yang dia bangun di tengah-tengah gurun, kami telah membangun penghalang di sekitarnya untuk mencegahnya melarikan diri dan mengadakan dewan perang untuk merencanakan langkah kami selanjutnya. Yang berkumpul di sana adalah pasukan Lydia dan pasukan utama yang melayaniku. Total kami ada dua belas: Masing-masingnya cukup mengerikan untuk menghadapi seribu orang. Setiap dari kita dapat secara independen menggulingkan negara besar dengan mudah.
Ketika aku melirik figur-figur terkenal ini, aku berbicara. “... Awal akan sama seperti biasanya. Lydia dan aku akan bergegas masuk dan mengumpulkan intel tentang musuh. Mereka yang keberatan, angkat tangan.”
Yang keberatan adalah Sylphy yang berusia dua belas tahun.
"Aku tidak bisa mempercayaimu untuk mendapatkan kembali kakakku! Itu sebabnya aku akan—"
"Tutup mulutmu," Lydia memperingatkan dengan dingin, menyebabkan Sylphy gemetaran.
Dalam keadaan normal, Lydia tidak akan pernah berbicara dengan Sylphy, yang seperti adik perempuan tercinta, sedemikian rupa. Itu hanya karena dia telah didukung ke sudut mental.
Itu masuk akal. Lydia telah kehilangan banyak orang yang dicintai dalam perang melawan Dewa Jahat. Dia adalah wanita yang, dalam setiap pertarungan biasa, akan merusak rencanaku dan melanjutkan dengan ceroboh, pengabaian bodoh... tapi dia bisa membaca getaran dalam situasi semacam ini.
"T-Tapi!"
"... Aku sudah bilang padamu untuk diam. Apakah kamu tidak mendengarku?"
Katakan lebih banyak, dan aku akan membuatmu tutup mulut, wajahnya memperingatkan.
Ekspresi Sylphy jatuh saat matanya basah oleh air mata.
... Ini adalah bentuk cinta Lydia. Itu memastikan Sylphy tidak bisa bertindak di luar garis, yang berarti kemungkinan kehilangan dia dalam pertempuran akan menjadi lebih kecil.
Apa yang tampak sebagai ketidakpekaan telah lahir dari cinta untuk adik perempuannya. Tetapi Sylphy bahkan lebih muda pada saat itu dan merasa sulit untuk menyatukan niat Lydia yang sebenarnya.
"Tapi aku... aku...!" Dia menundukkan kepalanya, dan air mata mulai mengalir dengan frustrasi.
Aku ingin mengatakan satu atau dua kata, tetapi tidak ada waktu. Kami berada tepat di tengah-tengah wilayah musuh. Kami tidak tahu kapan mereka menyerang. Aku mengeraskan hatiku dan melanjutkan dewan.
"Sementara kita bertarung... Verda, kamu menganalisis musuh. Teliti setiap sudut dan celah.”
"Aku mengerti! Hatiku deg-degan! Hanya bercanda! Hyuck-hyuck-hyuck!" otak pasukan kita, salah satu gadis di Empat Raja Langit, terkekeh dengan gelap.
"Olivia. Kamu bersiap untuk segala situasi yang tidak terduga. Jika Lydia dan aku dibawa keluar, dan Verda masih belum menemukan solusi untuk mengeluarkan kalian, ambil tempat kami."
"… Baik. Serahkan padaku." Dia mengangguk patuh dan membuka matanya. Kau tidak akan salah mengira dia selain dari pejuang kawakan.
"Lizer. Kamu menangani logistik. Cadangkan Lydia dan aku, atau jika itu yang terjadi, Olivia. Aku meninggalkan metode tersebut terserah padamu."
"Aku mengerti dengan sempurna." Dia mengangguk dengan penuh semangat. Veteran tua yang ditugaskan mengelola Empat Raja Surgawi adalah orang yang terus bekerja di belakang layar. Dengan dia di sini, aku bisa melanjutkan tanpa khawatir.
... Lalu, aku melihat ke arah seorang pria tertentu. "Alvarto. Kamu... lakukan sesukamu. Berlari melintasi medan perang sesukamu,” kataku.
Dia memiliki kecantikan feminin yang tak tertandingi. Wajahnya berubah menjadi senyum gila. "Oh-ho. Sepertinya anda tahu caraku beroperasi. Kalau begitu, kurasa aku harus melakukan apa yang diperintahkan tuanku. Aku pasti akan mengirim mereka dalam perjalanan kelas satu ke neraka."
Pria ini awalnya adalah musuh... yang telah bergabung dengan barisan kami untuk memiliki tembakan yang lebih dekat daripada siapa pun yang membunuhku. Aku tidak mempercayainya sedikit pun, tetapi aku benar-benar memercayai kekuatannya. Itulah sebabnya aku menjadikannya salah satu dari Empat Raja Langit.
Aku tahu keinginannya yang gila akan pertumpahan darah akan menghancurkan medan perang lagi. Setelah itu, tidak ada keraguan bahwa kami akan memusnahkan musuh dengan satu langkah terakhir.
Lydia telah mengarahkan posisi pasukannya sendiri.
"Ha-ha. Kalian cacing sangat bersemangat,” gema suara dalam benak kami. Ya, ini adalah musuh. "Aku akan menunggu sampai besok siang. Maju dan buat skema rumit kalian... Malam ini, makan makanan favorit kalian, dan bagi mereka yang memiliki kekasih, pegang erat-erat sampai mereka tidak tahan lagi. Besok, kalian tidak akan pernah melakukan hal itu lagi. Ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha!"
Tawa itu berhenti... dan menghilang.
Setelah itu, seperti yang dikatakan musuh, kami membuat rencana kami dan bubar.
Itu terjadi ketika aku melewati malam sendirian di kamp.
“H-Hei, Var. Bisakah aku berbicara denganmu sebentar?" Sylphy bertanya dengan lemah lembut, yang jarang baginya.
"Ada apa? Aku yakin kamu akan bersama Lydia."
"Aku ingin bersamanya... tapi dia menjaga jarak denganku..."
"Hmm. Berarti kamu hampir tidak bisa mendekatinya... Tapi kenapa datang padaku?”
Sylphy mengepalkan tangannya dengan erat. "Apakah tidak mungkin bagiku untuk menggantikannya...? Bahkan pada pertemuan dewan perang, aku disuruh menunggu di siaga dengan penjaga belakang... A-Apa aku tidak berguna untuk kalian berdua...?”
Mata besar itu berkilau dengan air mata yang bisa meluap kapan saja.
"Bahkan aku... Bahkan aku bisa melakukan hal yang benar...! Aku tidak akan menjadi beban... Aku cukup kuat sekarang untuk melindungi semua orang...!"
Kata-kata itu keluar darinya atas kemauannya sendiri.
... Aku biasanya cukup keras ketika berurusan dengan dia.
Tapi aku tidak ingin bertindak seperti itu. "... Kami benar-benar mengakuimu. Lydia dan aku. Kami sepenuhnya sadar akan hal itu."
"Lalu mengapa?! Kenapa aku selalu ditinggalkan?!”
"Itu karena kami tidak ingin kehilanganmu, terutama Lydia... Aku dilarang mengatakan ini, tetapi mengingat situasinya, aku pikir tidak apa-apa," aku berpura-pura, menatap lekat-lekat ke mata Sylphy. “Lydia berharap untuk menjadikanmu penggantinya suatu hari nanti. Menurut pendapatku, aku ingin kamu menjadi yang berikutnya untuk mengambil pasukannya juga. Kamu sama pemarah dan bodohnya seperti dia... tapi tidak ada yang lebih mau bertarung demi orang lain. Itu sebabnya kami tidak bisa membiarkanmu mati."
Itu membuat Sylphy kaget. Wajahnya mengisyaratkan aku tidak percaya kau memikirkan itu tentang aku. Tetapi jelas dia mengalami kesulitan menerimanya, mungkin karena masa mudanya.
"T-Tapi... aku ingin berada di sana lagi... bersama dengan kakakku Lydie... jadi aku bisa memiliki kesempatan untuk berguna bagimu!"
Berguna bagimu. Itu adalah pertama kalinya dia mengatakan hal seperti itu.
Aku menganggapnya sebagai hama bodoh yang mencoba menantangku berduel dengan semua hal kecil. Tapi ketika dia menunjukkan sisi ini, aku tidak bisa membencinya.
Seolah-olah dia tiba-tiba malu dengan ucapannya yang mengoceh, wajahnya menjadi merah seperti apel, dan dia mengerang seolah menyesali dia mengatakannya.
Melihat ini, Sylphy membuatku tersenyum. Aku mendekati tubuh mungilnya dan menepuk rambut merahnya.
"Dan itu baik-baik saja. Ketika saatnya tiba, lakukan apa yang kamu inginkan. Lydia mungkin memarahimu nanti, tetapi... ketika saatnya tiba, aku akan berada di sana untuk membelamu. Bertindak sesuai keinginanmu. Aku yang akan bertanggung jawab."
“V-Var...! Terima kasih! Aku akan melakukan yang terbaik!" Dia menempel padaku menangis. Aku mengusap punggungnya.
"Tapi pikirkan kesehatanmu terlebih dahulu dan terutama. Jika kamu mati... Yah, itu akan membuatku sedih juga." Sentimen yang tidak biasa ini membuatku memerah.
... Pada saat itu, aku pikir itu bagus kami akhirnya bisa melakukan percakapan yang menghangatkan hati.
Aku tidak pernah bermimpi tentang situasi yang akan terjadi.
... Hari berikutnya, musuh keluar dari kastil untuk menghadapi kami pada siang hari seperti yang dijanjikan.
Avia Desa Virus memakai baju besi merah. Wajah yang mengesankan menakuti semua orang yang menatapnya. Rata-rata orang akan menjadi pingsan dari kontak mata.
Benar saja, pasukanku dan pasukan Lydia menderita banyak korban pada saat kedatangannya. Kami bahkan belum sempat bertarung. Aku tahu pertempuran ini akan menjadi perjuangan keras menuju kematian.
Dengan pemikiran ini, kami menyiapkan diri kami sendiri.
"Heh-heh. Kalian telah menjatuhkan banyak saudaramu sampai sekarang, tetapi... kemajuan kalian berakhir hari ini," gumam musuh, yakin akan kemenangan dan melepaskan kilat dan tepukan guntur dari tangan. "Pedang Suci Demise-Argis. Aku akan membantai kalian dengan harta terbesar yang kumiliki."
Sebagai orang yang hampir menjadi dewa, monster menyiapkan pisau emas besar, meludah, “Ayo, hama. Aku akan mengajari kalian keputusasaan sejati," dan melangkah lebih dekat.
Beep.
Kupikir aku mendengar suara aneh.
Detik berikutnya, lingkaran sihir besar terwujud di bawah kaki musuh, dan...
Booooooooooom! Dengan ledakan yang memekakkan telinga, seluruh tubuh Avia Desa Virus terbakar.
Apaaaaa...? Semua rahang kami jatuh kebingungan.
Dan kemudian panas mulai mereda.
"U-Ugh... I-Ini..."
Apaaaaa...? Mulut kami tetap kendur ketika kami menyaksikan baju besi musuh kami yang hancur berantakan berhadapan dengan kami...
Lalu terjadilah.
Lydia tertawa keras dan melompat maju untuk menyerang. "Raaaaaah!"
"Apa? Tu-Tunggu... Aaaaagh?!” Pekik musuh, yang pasti menderita kerusakan luar biasa.
Lydia mengiris musuh dengan satu pukulan — baju besi merah dan semuanya — tanpa memberikan kesempatan untuk menghindari ayunan pedangnya yang hebat.
… Avia Desa Virus.
Kata-kata sekarat musuh kita: "M-Mustahil! B-Bagiku untuk...! Untuk menderita kematian yang memalukan ini...!”
Namun pada akhirnya ...
“Grrrrrrgh…! Aku menyesali semuanya...! Dipenuhi dengan penyesalan yang cukup untuk membuat orang gila...!”
... Itu adalah tampilan yang menyedihkan, bahkan untuk musuh.
“Bwa-ha-ha-ha-ha-ha! Aku melakukannya! Aku benar-benar melakukannya! Jebakanku membuat Orang Luar itu mampus!” Sylphy datang untuk berdiri di sampingku pada titik tertentu, membusungkan dadanya yang kecil dengan bangga.
... Ini akan menjadi momen untuk memberikan pujian padanya... jika ini orang lain selain Sylphy.
“Grrrr…! Sylphy Marheaven! Kau sudah melakukannya sekarang! Kau benar-benar telah menyia-nyiakan pertempuran yang telah diantisipasi!” pekik Alvarto, yang pasti menaruh harapan tinggi pada pertarungan ini.
Wajahnya yang cantik terpelintir marah saat dia menginjak. "Bagaimana kamu akan menebus tubuh hangus ini?! Sekarang setelah sampai pada titik ini, Tuanku, kita harus membuatnya—"
Lalu terjadilah.
Beep.
Itu terdengar lagi... dan lingkaran sihir membentang di bawah kaki Alvarto. Detik berikutnya, lautan api meletus dari tanah, seperti sebelumnya.
Setelah beberapa saat, panas akhirnya mulai mereda, mengungkapkan sosok hangus dari yang paling gila di pasukanku, yang telah meringkuk dalam tampilan kotor.
“““Masterrrrrrrrrrrr?! Sialan kau—!””” Pekik gerombolan idiot gila perang seperti Alvarto, meluncurkan diri ke arah Sylphy.
Beep. Beep. Beep. Beep. Beep—beep—beep—beep—beep.
BOOOOOOOOOOOOM!
Prajuritnya jatuh ke tanah sebagai mayat hangus. Pipiku mulai bergerak-gerak karena situasinya, dan aku berbalik untuk menghadapi Sylphy.
“... Hei, Sylphy. Kamu yang mengatur perangkap ini, kan?"
"Ya! Heh-heh! Aku akan membawa pulang semua kemuliaan kali ini!"
"Ya persis. Kamu sepenuhnya benar. Tapi aku ingin mengkonfirmasi satu hal sebelum itu."
"Hah? Apa itu?"
"... Aku yakin kamu ingat di mana kamu meletakkan setiap jebakan, kan?"
"Apa? Jangan bodoh. Tidak mungkin aku bisa mengingat semuanya. Maksudku, aku mengaturnya di setiap sudut medan perang. Seperti, lebih dari seribu— atau dua ribu. Tidak mungkin aku bisa—"
“Ha-ha-ha-ha-ha! Ha-ha-ha-ha-ha-ha! Aku mengerti. Kalau begitu, bantu aku dan katakan pada si idiot tua besar ini, Sylphy: Bagaimana kita bisa keluar dari sini?”
"Ah. I-Itu akan menjadi... dengan, um, semangat juang—”
"Ya benar, kau bodoooooooooohhh!" Aku memberinya oukulan keras ke kepala kecilnya sebagai hadiah terima kasih.
... Setelah kami semua selesai berurusan dengan bencana dramatis yang terjadi ketika kami melintasi medan perang, aku tersisa dengan dua pertiga dari pasukanku di luar komisi... Sejujurnya, ini adalah pukulan terbesar yang pasukanku pernah alami.
"Musuhmu yang sebenarnya lebih dekat daripada yang kau kira, ya... Kata-kata bijak dari ahli strategi masa lalu... Aku belum pernah mengalami ini lebih jelas sampai sekarang...," gumamku kelelahan.
Sylphy melotot di sebelahku di ambang air mata. "U-Ungh... Hic... a—aku tidak bisa percaya ini... Bagaimana kamu bisa memperlakukan MVP dengan cara ini...?! Kaulah yang mengatakan kamu akan bertanggung jawab...! Kamu pembohong…! Kamu iblis sesat...!”
Kepalanya menumpuk tinggi dengan tonjolan dan benjolan dan kekalahan dari semua ukuran, dan dia berjalan dengan gaya berjalan yang aneh, seolah pantatnya sakit karena pukulan berulang.
“... Masih ada ruang untuk mengeluh? Sepertinya kamu belum bercermin sama sekali. Mungkin Olivia seharusnya memberimu tiga putaran hukuman neraka penuhnya—”
"Aku minta maaf!" Aku berjanjiiiii! Aku telah merefleksikan tindakanku! Tolong jangan membuatku melewati itu lagi!" Dia berseru dengan sepenuh hati, menangis tersedu-sedu seperti air mancur.
Aku menghela nafas sebagai tanggapan. Saat aku mengatasinya, Lydia datang ke sampingku dan dengan ringan mendorong bahuku.
"Beri dia sedikit kelonggaran. Kita telah melewati neraka, tetapi berkat Sylphy, kita tidak kehilangan satu kawan pun."
"Hmph..."
"Ketika kamu memikirkannya, bukankah itu sebuah keajaiban?... Heh, adik perempuanku ini membuat omong kosong menjadi menarik dengan kejutan satu demi satu.” Lydia dengan sayang menyapukan jari-jarinya ke rambut Sylphy.
“H-heh-heh! Kamu lebih baik dalam hadiah dan hukuman daripada orang lain!"
“... Lydia. Kamu terlalu lembek padanya. Jangan menyisihkan kebodohannya."
"Ha-ha. Sebanyak ini tidak apa-apa, bukan?" Lydia membiarkan rambutnya yang perak terurai angin. "Hei, Sylphy. Kamu―"
Drama itu terus dibuka saat aku membenamkan diri di masa lalu, sampai aku mengalihkan perhatianku dari ingatan ke masa kini. Kami memiliki sebuah situasi di tangan kami.
"Uh... Um... Ah..."
Kekalahan Dewa Jahat. Kami mencapai klimaks.
Sylphy seharusnya mengatakan kalimatnya, tetapi semua gerakannya terhenti. Saat aku melihatnya, jelas dia lupa semua yang seharusnya dia katakan.
Para penonton mulai bangkit dengan jeda yang tiba-tiba.
"Sylphy...?" Ireena memanggilnya dengan tenang, tetapi Sylphy hanya bisa berkedip dengan ekspresi khawatir.
Dia dalam mode panik total. Pikirannya tampak benar-benar kosong. Para tamu balas menatap dengan bingung. Teman sekelas kami di belakang panggung menatapnya dengan khawatir.
Semua mata tertuju padanya. Itu mendukungnya ke sudut mental, mendorongnya lebih jauh ke bawah dalam lingkaran yang kejam.
... Ya ampun. Dia tidak bisa diharapkan. Tiga tahun pelatihan dan masih susah dikendalikan.
Sungguh adik perempuan yang bodoh, orang bodoh ini.
"Ada apa, Dewa Jahat?! Apakah kau begitu takut kepadaku, Raja Iblis, sehingga kamu kehilangan suaraku?! Hmph! Aku tidak pernah menyadari bahwa kau adalah musuh yang lemah!"
Sylphy. Jika kamu tidak lupa...
“Dewa Jahat— aku menerimamu adalah musuh yang tangguh. Percayalah pada dirimu sendiri,” aku menyatakan.
Atau seperti yang dikatakan Lydia: "Aku menerimamu, wanita. Percaya pada dirimu sendiri.”
Ingat kata-katanya dan bergeraklah. Ingat matahari terbenam itu, ketika kamu berbicara dengan Lydia:
"Kamu sudah mendapatkannya.”
"Tapi kamu punya kecenderungan untuk melakukannya secara berlebihan.”
“Kau tahu, ingin menjadi berguna. Berusaha melindungi semua orang. Kamu tidak harus memikul beban itu.”
“Serahkan itu pada kami. Sedangkan untukmu—”
“‘Bertindaklah tanpa berpikir. Jika kamu melakukannya, aku yakin semuanya akan berjalan dengan baik.’”
Aku telah menggemakan kata-kata Lydia, dan mata Sylphy menjadi lebar... sebelum dia mengeluarkan tawa kecil.
"Seolah aku akan kalah dari orang-orang sepertimuuuuuuuuuuuuu!” Dia meledak, bergerak dan bertindak dengan cara yang jauh dari naskah aslinya.
Setelah itu, semuanya diimprovisasi. Sylphy bertindak sesuka hatinya, dan Ireena dan aku mengambil isyarat untuk mengikutinya.
Seperti dulu.
Drama itu benar-benar kacau balau, tetapi penonton sepertinya menikmatinya, menghujani kami dengan lebih banyak tepuk tangan dari sebelumnya atas penampilan kami yang tergeser.
“Gweh?! Aku sudah tamat...! T-Tapi aku akan dilahirkan kembali—Gah.”
Pada titik ini, dia hanyalah Sylphy. Dia bahkan tidak berakting lagi.
Tapi itu tidak masalah. Teater meletus dengan tepukan tangan, bersorak, terus dan terus.
Setelah pertunjukan, kami melangkah ke belakang panggung, tempat Sylphy mendekatiku. Wajahnya sedikit memerah, dan dia tampak malu dengan apa yang akan dia katakan. Aku tahu dia akan berdiri selamanya tanpa berusaha membuka mulutnya ketika dia seperti ini. Aku membantunya.
“Kerja bagus, Sylphy. Improvisasi itu pada akhirnya sangat bagus.”
“Y-Ya. Terima kasih... Itu semua karenamu.”
"Tidak semuanya. Kaulah yang mewujudkannya."
"... Kamu sangat baik, jujur, tidak seperti dia... Yah, kurasa dia adalah yang paling sopan," dia mengakui dengan senyum lembut, terlihat seperti sedang mengenang.
Sylphy menunduk. “Aku menyebabkan banyak masalah untukmu dan Ireena lagi. Aku sangat menyesal."
Pada permintaan maaf yang khusyuk ini, mata semua orang di kelas melebar.
Di antara mereka, Ireena berteriak. "Untuk apa? Ard dan aku bersenang-senang di akhir karenamu! Tidak ada masalah sama sekali. Sebenarnya, aku harus berterima kasih padamu. Benar kan, Ard?”
“Seperti kata Ireena, aku punya waktu yang luar biasa. Aku yakin para penonton merasakan hal yang sama tentang pertunjukan kita. Aku mengaitkan keberhasilannya denganmu, Sylphy."
Kepalanya yang tertunduk mulai bergetar... Seolah tidak mampu menghadapi kami, dia berbalik.
“Kamu benar! Aku memang membawa pulang kemuliaan! Ya, kupikir aku akan melakukan patroli sebentar! Fiuh, aku sibuk dengan pekerjaan!" Sylphy berlari kencang.
Aku terus menatapnya.
Mudah dipahami, seperti biasa. Aku tersenyum memikirkan hal ini.

◊◊◊
Saat itu senja, dan sekolah dipenuhi cahaya oranye matahari sore ketika Sylphy berjalan-jalan. Hatinya penuh dengan sukacita.
Ard Meteor. Ireena Litz de Olhyde. Wajah mereka terukir di benaknya.
Terutama Ard Meteor... Dia membuat jantungnya berdetak... Sama seperti dulu dengan Lydia.
“... Untuk bersikap baik padaku, meskipun aku menyebabkan masalah. Aku tidak pernah berpikir aku akan bertemu seseorang seperti itu lagi," gumamnya pada dirinya sendiri, mengingat peristiwa permainan dalam pikirannya.
Ketika dia lupa dialognya dan panik, dia mengulangi sesuatu yang pernah dikatakan Lydia padanya. Yang akan menjelaskan mengapa dia memproyeksikan Lydia padanya.
Tapi... Dia akan selalu dan selamanya menjadi Ard— bukan Lydia.
"Ya ampun. Kemana dia pergi?... Jika pertunjukan ini membuat orang berdengung, mungkin dia akan mendengarnya. Mungkin... dia akan—"
Datang menemuiku, Sylphy baru saja akan mengatakan ketika matanya melihat seorang wanita dari belakang dengan rambut perak yang berayun.
"K-Kak...?!" Kaki Sylphy secara naluriah mulai bergerak saat dia berlari ke arah wanita itu. "Itu kamu…! Itu kamu…! Betul; dia suka festival...! Tidak mungkin dia tidak akan datang ke... kepadaku!"
Sudut matanya berkaca-kaca. Selama tiga tahun, dia ingin melihatnya lagi. Dan perasaan ini sangat kuat baru-baru ini.
Ada begitu banyak yang ingin dia katakan padanya.
"Kak!" Sylphy memanggilnya.
Ketika wanita itu berbalik, mata Sylphy membelalak ke wajah di depannya.
"...? U-Um, ada yang bisa saya bantu?”
Itu adalah orang lain.
Meskipun warna rambutnya sama persis, wajah di depannya bukan Lydia. Gelombang kekecewaan menghancurkan Sylphy, merampas semua kata dan emosinya.
Saat keheningan berlanjut, wanita berambut perak itu memandangnya dengan gelisah dan akhirnya pergi.
"… Ha ha. Aku sangat bodoh." Matanya sedikit berkabut, tapi dia menahan diri.
Menatap langit yang gelap, dia berbicara pelan pada dirinya sendiri.
"Aku ingin melihatmu, Kak..."
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

1 Comments