BLANTERWISDOM101

The Greatest Demon Lord Volume 02 Chapter 31



Chapter 31: Mantan Raja Iblis Menertawakan Kelompok yang Berbuat Curang

Tersisa dua hari festival lagi.
Selama perjalanannya, ada satu situasi muncul di kampus demi satu... dan orang yang meninggalkan dampak terdalam adalah Sylphy, siswa pindahan yang meledak ke dalam kehidupan kita dengan energi badai, menimbulkan kekacauan ke mana pun dia pergi.
Sekarang aku memikirkannya, sebagian besar festival tampaknya melibatkan penanganan tumpukan keluhan.
Olivia berulang kali memerintahkannya untuk menunggu dalam keadaan siaga, tetapi rasa keadilan Sylphy begitu kuat sehingga dia mengabaikan semua instruksi dan pergi berpatroli hampir setiap hari. Dia membuat kekacauan dan kehancuran di seluruh sekolah.
Yang membawa kami ke sini. Aku menajdi rajin membuat putaran patroli serta putaran permintaan maaf.
Aku berangkat ke toko-toko tempat si bodoh itu menyebabkan masalah dan menundukkan kepalaku ke setiap orang. Itu mengingatkanku pada masa lalu. Dalam kehidupan masa laluku, aku terus-menerus menundukkan kepalaku dan mengambil tanggung jawab atas kesalahan Sylphy dan Lydia... Aku bertaruh generasi ini tidak akan pernah membayangkan bahwa: Raja Iblis, bersujud di hadapan rakyat jelata dengan tulus.
... Selain itu. Ketika aku berkeliling untuk menyampaikan permintaan maafku, ada orang-orang yang memanggilku— di antara mereka adalah orang-orang yang mendidih denga rasa permusuhan, tetapi sebagian besarnya ramah.
"Tolong lakukan yang terbaik di Turnamen Pertempuran Pedang Raja! Aku mendukungmu!"
“Terima kasih atas saranmu sebelumnya! Bisnis kami sedang meledak sekarang!"
Penuh dengan suara hangat mereka, aku menyadari sesuatu. Aku sekarang menjadi bagian dari lingkaran mereka.
Itu tidak terjadi di dunia kuno, di mana aku telah dikenal di mana-mana sebagai Raja Iblis. Pada saat perjalananku untuk membunuh Dewa-Dewa Jahat sudah mendekati tahap akhirnya, aku telah menjadi legenda... yang berarti aku tidak dapat membentuk persahabatan karena semua orang gemetaran di kaki mereka.
Aku masih ingat ketika aku mencoba untuk bergabung dengan beberapa pangkat dan barisan tentara yang hanya menembak angin...
"Aaaah?! Bukankah anda adalah R-R-R-R-Raja Iblis?!”
"A-A-A-A-Apa yang membawa anda ke sini?!"
“Tidak perlu gugup. Aku hanya—"
"G... GUURGH."
"Oh tidak! Daniel muntah karena kegelisahannya— GUURGH!”
... Mereka semua sangat takut padaku sehingga mereka terlempar ketika melihatku. Itu membuatnya lebih dari sedikit sulit untuk mengadakan percakapan.
Jika ada, jika mereka bisa muntah saat melihat seseorang, bukankah itu membuat mereka menjadi orang yang lancang?
Ini semua membuatku menyembunyikan gelar Raja Iblisku ketika aku terdaftar di akademi. Tapi itu tidak mengubah apa pun.
"U-Um. Festival sekolah akan datang. Apakah kamu tertarik pada—?”
"Apa? Siapa kamu?"
"Yah, kita di kelas yang sama—"
“Tidak tertarik. Tinggalkan aku sendiri, kau menjijikan. Kkkkkkkkr... PLEGH." Siswa itu meludahiku dengan air liur alih-alih melemparkan makanan terakhir mereka.
Aku ingin mati.
Hari-hari yang menyakitkan ini terus menumpuk. Dan pada akhirnya, aku memilih jalan keluar dengan reinkarnasi...
Dan aku sangat senang bahwa aku membuat pilihan ini. Diberi kesempatan lain untuk terhubung dengan orang lain.
Aku menikmati nasib baikku ketika aku berjalan-jalan di sekitar kampus untuk menyampaikan permintaan maafku, yang jelas-jelas membuat orang lain mencaci-makiku: “Untuk apa kamu menyeringai? Apakah kamu bahkan menyesal?" Tapi aku tidak peduli. Saat ini adalah yang paling bahagia yang pernah kualami.
“A-Ard! K-Kta punya masalah!”
Aku benar-benar sangat gembira ketika suara Ginny yang melengking memanggilku. Aku bisa mendengar stres dan kegelisahan dalam jeritannya, dan kelucuan dalam hatiku berubah menjadi tegang.
"… Apa masalahnya? Apakah ada masalah?"
"A-Aku akan menjelaskan detailnya nanti! Cepatlah!”
Itu pasti mendesak. Ginny menarik lenganku ketika aku berlari melewati sekolah.
Apakah iblis-iblis itu bergerak? Tidak, itu akan menimbulkan reaksi magis. Aku juga tidak merasakan bahwa sekolah itu sedang diserang. Apa yang sebenarnya Ginny bicarakan...?
Sepertinya kami tiba di tempat kejadian ketika aku sedang berpikir. Ginny berhenti menarikku dan berhenti.
Dan tujuan kami adalah stan kelas kami, Kafe Maid Erotis. Ginny berjalan masuk, langsung menuju dapur. Aku mengikuti tepat di belakangnya... dan pemandangan yang mengerikan memenuhi pandanganku.
Apa yang berserakan di lantai adalah sayuran, hancur menjadi berkeping-keping.
Dan di atas meja dapur berjajar gumpalan daging dan ikan hangus. Siapa— apa— kapan— di mana— bagaimana ini bisa terjadi?
Dan di pusat adegan kuliner yang malapetaka ini...
Waaaah! Aku minta maaf! Ini seharusnya tidak terjadi!" ratap Ireena, jatuh ke lantai, terisak dalam aliran air yang deras.
Teman-teman sekelas kami berkumpul dan memandang malapetaka seolah-olah akhir dunia ada pada mereka.
"… Tidak, sungguh. Apa sebenarnya yang terjadi di sini?”
Saat itulah akhirnya Ginny memberiku penjelasan. “Kelas A belum melakukan yang terburuknya...! Lihat ini." Dia menunjuk ke sebuah peti kayu... Di dalamnya terdapat sayuran yang dihaluskan.
Tapi itu bukan hanya bahan-bahan yang telah terbuang sia-sia.
Semua daging ditutupi oleh lapisan putih salju. Cetakan, ya. Ini pasti sihir.
Adapun makanan laut, itu dalam keadaan yang sama dengan sayuran— benar-benar dilenyapkan, termasuk hidangan unggulan kami, sirip ikan cat shark. Tidak ada bayangan kecantikan atau daya tarik mereka sebelumnya. Terlebih lagi, air tua dari sumur di akademi kami telah ditimbun oleh tepung kami, yang membuatnya menggumpal dan mengubah warna kuning yang tidak menggugah selera.
"Seperti yang kau lihat, bahan-bahan kita hancur. Nona Ireena mencoba menegaskan operasi dapat dilanjutkan untuk mendorong kita... Ini semua dimulai ketika dia mengatakan bahwa kita bisa menggunakan sayuran yang dihancurkan... Dan sekarang kita di sini dengan kekacauan lain." Ginny mengarahkan pandangannya ke Ireena dalam keadaan canggung dan menghela nafas. "Karena keterampilan memasaknya adalah tingkat merusak yang mengerikan."
... Ah, jadi itu yang terjadi.
“Tidak ada dari kita yang bisa mempercayainya. Untuk dapat menghancurkan setiap bahan terakhir... Hampir membuatku bertanya-tanya apakah itu disengaja, kau tahu... Di satu sisi, dia jenius. Tidak ada yang bisa mengambil bahan terbaik kami dan membuatnya lebih buruk dari... sampah," kata Ginny dengan jijik. Pandangannya ke arah Ireena agak menajam.
"… Bagaimanapun. Kami kehabisan stok. Dengan tangan Nona Ireena, pada dasarnya kami telah kehilangan segalanya... tanpa apa pun untuk dilayani di toko."
"Hmm. Itu sebuah kesulitan. Titik penjualan kita adalah dapat berinteraksi dengan para gadis, tetapi itu saja tidak cukup. Kami bisa mendapatkan untung karena pengalaman ini dipasangkan dengan makanan enak."
"Betul. Pada tingkat ini, pelanggan kita akan berkurang, dan... Kelas A akan dinyatakan sebagai pemenang dengan selisih yang sempit.
Apakah kamu tidak punya rencana untuk mengeluarkan kita dari kekacauan ini? Aku mendapatkan getaran ini dari tidak hanya Ginny. Memandang sekilas ke wajah semua siswa sudah cukup untuk memberitahuku bahwa mereka ada di kondisi yang sama.
Sylphy mendekati Ireena. “I-Itu tidak apa-apa! Ini semua tentang memasak dengan cinta, kan?! Lihat? Bahkan sampah mentah ini bisa menjadi makanan yang layak!”
"S-Sampah mentah...?!"
"Tidak apa-apa— asalkan itu penuh dengan cinta! Itu tentang memasak! Tambahkan cinta, dan hidangan paling jelek dan paling kotor akan menjadi oke!”
“Y-Yang paling jelek, paling busuk...?! W-Waaaaaaah!”
Kukira si idiot berusaha menghiburnya, tetapi tidak ada yang berubah, bodoh.
Sylphy menjadi bingung— tanpa kesadaran bahwa dialah yang akan memberikan Ireena pukulan terakhir. Akhirnya, dia sepertinya menabrak sesuatu dan bertepuk tangan.
“A-Aku mengerti! Kita akan meminta stan lain membagikan bahan-bahannya dengan kita!"
Mendengar ini, para siswa secara kolektif berkata "Ah!" Ini adalah sekolah dengan martabat. Bahkan rakyat jelata datang dari keluarga penting, belum lagi bangsawan. Inilah sebabnya mereka secara tidak sadar terhalang dari apa pun yang dapat mengorbankan martabat mereka dan memberi orang lain kesempatan untuk tidak menghormati mereka.
"Itu benar! Jika kita bisa meminjam bahan dari kelas lain...!”
"T-Tapi kebanggaan kita..."
“Kita tidak punya waktu untuk itu sekarang! The Excellency Award hanya dalam jangkauan kita! Dibandingkan dengan kemuliaannya, sedikit kesedihan bukanlah apa-apa!”
Menurut aturan mayoritas, kami akan memohon kepada kelas-kelas lain untuk meminjamkan kami beberapa bahan... tapi ada satu masalah kecil.
"Tidak mungkin! Kami tidak akan memberimu bahan!"
Setiap kelas menolak kami.
Alasannya? “Sylphy menjadikannya neraka bagi kita! Siapa yang mau bekerja sama dengan kelasnya?!”
Mereka adalah barisan persatuan.
Mereka membencinya dan tidak ingin berhubungan dengan dia— atau kelasnya.
Ini banyak yang harus dia atasi.
"K-Kalian... a—aku...," dia tergagap, kekacauan berkeringat, menatap lantai dengan ekspresi mendung.
Semua mata dilatih pada Sylphy.
Tapi... tidak ada yang menyalahkannya— baik rakyat jelata atau bahkan para bangsawan yang fanatik demi kemuliaan.
Mereka mengerti dia bukan hanya pembuat onar. Lagipula, mereka cukup berinteraksi dengannya untuk mengetahui bahwa dia adalah gadis yang baik hati yang selalu bertindak demi kepentingan orang lain.
"... Yah, kurasa tidak banyak yang bisa kita lakukan sekarang."
"Benar. Sayang sekali kami tidak akan mendapatkan tempat pertama."
Bahkan, sebagian besar siswa sangat memperhatikan perasaannya.
"T-Tapi...! J-Jika kita kalah... itu akan menjadi salahku, Kak...!"
Tidak salah lagi bahwa Ireena, yang telah dilemparkan ke dalam percakapan ini, akan pernah menyalahkan Sylphy. Dia hanya tersenyum sedih dan dengan tenang berkata, "Tidak apa-apa."
... Aku yakin akan lebih baik bagi Sylphy untuk dipojokkan. Bulu matanya basah oleh air mata rasa bersalah.
... Ya ampun. Sungguh adik perempuanyang merepotkan.
"Sylphy, apakah kamu lupa rencana kecil kami?" Aku bertanya.
Air matanya berhenti. "R-Rencana kita...?"
“Oh, apa itu membuatmu sadar? Tidakkah kamu memberi tahuku bahwa kamu telah melakukan tindakan pencegahan?" Aku tersenyum ketika dia memiringkan kepalanya dengan bingung. "Jika kamu lupa, izinkan aku untuk memperbaiki situasi untukmu."
Semua orang menatapku dengan tatapan kosong.
... Tenang, Sylphy. Aku akan menjadi orang yang melindungi rumah barumu.
 ◊◊◊
Hari keenam festival mendekati matahari terbenam, memberi isyarat saat yang akan mengeja kemenangan atau kekalahan.
Di ruang belakang Kelas 1, toko Kelas A, Kafe Gadis Bikini, pemimpinnya mengisap gumpalan tembakau dari pipa, menikmati obrolan kosong mereka.
“Penjualan kami dijadwalkan menjadi yang tertinggi dalam sejarah sekolah. Dengan kata lain…"
"The Excellency Award ada di dalam genggaman, dan pemandangan seorang putri dari seorang baron itu adalah berita lama."
Mereka semua tertawa getir. Ketika mereka melihatnya, kompetisi ini tentang Ireena sepanjang waktu. Penyebab utamanya adalah Sylphy, tetapi para bangsawan tidak bisa tidak peduli tentang nasib rakyat jelata. Kau lihat, kaum bangsawan hanya tertarik pada orang-orang dari kelas mereka sendiri.
Bagi mereka, Ireena dan keluarganya adalah cacat untuk kelas mereka. Mereka hanyalah Baron, pangkat terendah dalam tingkatan sosial mereka, dan berhasil dipuji sebagai pahlawan. Di atas itu semua, mereka punya cukup suara dan pengaruh sebagai Count.
Siswa bangsawan kelas menengah ini tidak tahan dengan perlakuan istimewa ini.
"Jika putri Heroic Baron menghilang... kita tentu akan menjadi kelompok dengan kekuatan terbanyak dari siswa tahun pertama. Ditambah, putra Count itu, Elrado, sama baiknya dengan dikeluarkan dari akademi ini.”
"Benar. Tapi... bagaimana dengan rakyat jelata lainnya?”
“Ard Meteor? Dia juga menyebalkan, tapi dia hanya orang biasa. Dia bahkan tidak bisa menyentuh kita."
Bagi pemimpin kelas, Ard Meteor adalah penduduk desa tua acak dengan beberapa keterampilan dalam sihir. Sekali rakyat jelata, tetaplah rakyat jelata. Sebagai bangsawan, mereka hanya dipotong dari kain yang berbeda— dengan kualitas yang lebih tinggi. Dia tidak punya alasan untuk takut pada karakter ini atau tidak peduli. Masyarakat mereka tidak begitu baik sehingga akan menerima dia hanya dengan kekuatan.
"Haaah... Apakah kalian tidak bosan duduk-duduk dan mengobrol? Aku punya ide yang menyenangkan. "
"Ya? Mari kita dengarkan."
“Mari kita lihat stan di Kelas C sebagai pelanggan. Maksudku, kita sudah akan menang, jadi mengapa kita tidak menunjukkan belas kasihan sedikit dengan memberikan sedikit peningkatan kepada pecundang dalam penjualan? Ironis kan?”
"Ha-ha. Bagus. Aku tidak sabar untuk melihat raut wajah mereka."
Dengan persetujuan, mereka bangkit untuk meninggalkan stan mereka sendiri dan menuju ke Kafe Maid Erotis.
Tidak ada antrian di depan. Festival ini memasuki tahap akhir, dan mustahil untuk mempertahankan bisnis pada saat ini. Kelas A berada di kondisi yang sama.
"Baiklah, mari kita lihat apa yang terjadi di dalam."
"Aku bertaruh tidak ada orang lain di sekitar sini."
"Jika itu benar, aku akan menertawakanku."
Sambil menyeringai, kelompok itu menginjakkan kaki di stan, tempat pemandangan yang tak terduga melonjak ke arah mereka. Bagian dalam toko penuh dengan aktivitas, melakukan yang jelas lebih baik daripada kegiatan mereka sendiri...
"""Selamat datang di rumah, Tuan!""" Sambut gadis-gadis dengan pakaian pseudo-maid yang sensual, mengeroyok anak-anak itu ketika mereka berdiri diam.
Mereka bersumpah tatapan gadis-gadis itu tampak hampir berjaya.
Pemimpin kelas membuka mulutnya, siap untuk memberitahu mereka.
"Terima kasih telah bergabung dengan kami hari ini." Suara elegan yang diproyeksikan dengan baik memenuhi telinganya.
Itu adalah Ard Meteor, tersenyum dengan tenang. "Semuanya dari Kelas A. Kami sudah menyiapkan akomodasi untukmu. Lewat sini.”
Seolah mereka sudah mengantisipasi kedatangan mereka. Ada sesuatu yang aneh tentang itu. Anak-anak itu semua setuju di sana.
Bagaimanapun, itu tidak seperti mereka bisa berkeliaran di pintu masuk. Mereka mengikuti Ard ke sudut toko dan duduk ketika seorang pelayan membawakan mereka menu.
"… Apa-apaan ini?"
Dari ujung ke ujung, menu mencantumkan hidangan yang tidak dikenal.
Aneh. Ini sama sekali berbeda dari yang mereka selidiki.
"Cih...! Bawakan saja sesuatu!”
Jika mereka meminta penjelasan tentang makanan, mereka mungkin juga telah mengakui ketidaktahuan mereka sendiri. Mengikuti petunjuk Ard, semua orang di meja memesan... sesuatu dengan acak. Ketika mereka menunggu makanan tiba, mereka saling bertukar pandang.
"Hei, ini sangat aneh."
“K-Kenapa begitu sibuk? Bahan-bahannya kan―"
"Ssst! Kami berada di tengah-tengah wilayah musuh. Jangan katakan hal bodoh!"
“Y-Yah, kurasa tidak ada masalah. Bahkan jika mereka mempermainkan kita—"
Makanan mereka tiba satu per satu. Tentu saja, karena menu utama stan ini adalah para gadis, setiap hidangan datang dengan semua jenis layanan tambahan. Tetapi daya tarik seks tidak akan memotongnya untuk pemimpin kelas dan kelompoknya.
Mereka sudah akrab dengan sentuhan seorang wanita dan sudah lama melewati titik untuk membuat para pemula bergerak dengan menyerah pada keinginan duniawi. Kelompok ini memiliki pengalaman yang cukup untuk mencemooh keramahan mereka...
Yang tidak terjadi ketika datang ke makanan.
“Rasa steak ini…! Ini luar biasa...!"
"Aku pikir kamu memainkannya dengan nama seperti pilaf emas... tapi... hidangan ini bersinar dan berkilau...! Dan itu istimewa...!"
"Ramen ini atau apa pun itu memiliki tampilan sup pasta... tetapi tekstur mie dan rasanya...! Aku belum pernah mengalami hal seperti itu...!"
Mereka mungkin bermaksud melecehkan Kelas C, tetapi mereka tidak bisa memaksa diri untuk menampar makanan. Akan sama baiknya dengan mengakui bahwa mereka tidak memiliki rasa yang enak...
Melihat mereka menggertakkan gigi karena frustrasi, Ard Meteor tersenyum lebar. "Bahan-bahan untuk makanan ini telah disediakan oleh pelanggan yang penuh dengan kebaikan."
Sentakan naik ke punggung mereka. Tidak… mungkin…!
"Apakah anda tahu tentang penuaan kering? Anda bisa meningkatkan rasa dan kekayaan daging dengan cara mengeringkannya. Terutama... varietas matang yang tercakup dalam cetakan putih, yang dikenal sebagai daging sapi tua. Rasanya dianggap sebagai keberangkatan baru dari makanan standar anda."
Cetakan. Bukankah itu bagian dari rencana kami untuk sabotase?
“Tentu saja, kami menjanjikan kebersihan yang lengkap ketika menangani semua produk makanan... Untuk melanjutkan, pilaf emas— dibuat dari sirip cat shark yang dihaluskan oleh seorang roh yang baik hati kepada kita. Kami menggunakannya untuk melengkapi presentasi dan rasa nasi. Bumbunya tidak perlu dipertanyakan, tetapi kilauan emas sirip hiu sama indahnya dengan permata. Tidakkah anda setuju?"
Mereka tidak tahu harus berkata apa. Ini... hanya bisa berarti satu hal.
"Dan ramen. Ini adalah bahan lain yang orang asing yang ramah bermurah hati direndam dengan air tua. Sumur di akademi pasti mengandung alkali, yang, kebetulan, sangat basa. Mencampur dan mengaduk air dengan tepung ini menghasilkan mie yang memiliki rasa yang unik.”
Orang-orang ini menggunakan setiap skema untuk keuntungan mereka...!
"Wow. Untuk berpikir dunia ini memiliki orang-orang dengan banyak pertimbangan ini. Kata-kata tidak bisa menggambarkan rasa terima kasihku. Terima kasih kepada mereka, kami telah melewati akhir festival sekolah... dan mendapatkan the Excellency Award." Ard tersenyum lembut.
Itu tenang, tetapi di balik ekspresi ini, pemimpin kelas bisa merasakan ketakutan iblis. Semua orang telah mengaitkannya dengan beberapa pemikiran tidak masuk akal: Kami benar-benar kacau dan Sungguh keberuntungan yang busuk.
Mereka telah salah. Tentu, mereka telah mengalami kemalangan, tetapi mereka seharusnya mengarahkan kekhawatiran mereka kepada bocah ini, Ard Meteor ini, pengetahuan dan kebijaksanaannya.
Daging berumur? Larutan alkali di dalam air? Pemimpin kelas belum pernah mendengar hal seperti itu. Jika ada jamur pada daging atau air dalam tepung, orang normal mana pun akan menganggapnya tidak dapat digunakan. Tapi bocah ini mengatasi rintangan ini dengan pengetahuan yang tidak dimiliki orang lain.
Adapun sirip hiu, ia telah meletakkan putaran baru di atasnya dan mengubahnya menjadi hidangan fitur baru di menu. Yang lain akan melihatnya dihancurkan, menilainya sebagai tidak berharga, dan dibuang. Tapi bocah ini...!
Aku meremehkannya sebagai rakyat jelata, tetapi mungkin sudah waktunya bagiku untuk mengatur ulang asumsiku.
Aku tidak perlu menyingkirkan Ireena— tetapi Ard Meteor…! Itu kau…!
Dia membayangkan rakyat jelata ini akan menjadi orang yang pada akhirnya mengganggu dunia bangsawan. Dengan pemikiran ini, pemimpin kelas memelototi Ard Meteor.
Aku akan mengakui kekalahan kali ini. Tapi... anggap kemenangan ini sebagai awal dari akhirmu.
Dia dinistakan di dalam dengan permusuhan... Tapi seolah-olah Ard bisa melihat menembusnya.
Butiran keringat mengaliri pipi pemimpin kelas.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments