BLANTERWISDOM101

The Greatest Demon Lord Volume 02 Chapter 34



Chapter 34: Mantan Raja Iblis Bingung dengan Adik Perempuannya

Untuk pertandingan kedua, aku kalah melawan Olivia karena bermain curang.
Setelah itu, Olivia rupanya mengunci diri di asrama staf karena malu, yang berarti dia juga didiskualifikasi... jadi tidak ada yang yakin siapa yang menang.
Berkat itu, arena menjadi lebih gersang karena semua orang menunggu pertandingan berikutnya dengan penuh semangat. Aku menyaksikan dari belakang lokasi dan menunggu pasangan berikutnya diumumkan. Ketika aku melakukannya, aku melihat pergeseran kristal besar mengambang di tengah arena.
"Baiklah, pertandingan ketiga kita adalah—," komentator meminta para peserta pertandingan berikutnya untuk muncul di kristal.
Dua nama.
Yang pertama adalah Ireena. Dan yang lainnya ...
Ginny.
"Putri Heroic Baron dan kuda hitam! Ini adalah pertandingan yang tidak boleh dilewatkaaan!"
Ketika stadion berubah menjadi kehebohan dengan panas, aku menyilangkan tanganku ketika aku menunggu gadis-gadis itu muncul.
Akhirnya, pasangan itu keluar dari koridor dan saling melotot dari seberang panggung tengah yang besar. Mereka bertukar beberapa kata yang tidak bisa kudengar karena keributan, tetapi aku bisa membaca bibir mereka.
"Kita terganggu selama Acara Pertempuran."
"Mari kita selesaikan kali ini."
Mereka berdua penuh keberanian.
Sedangkan aku, aku memiliki emosi yang campur aduk. Mereka adalah muridku... dan teman-teman terkasih. Dan sekarang mereka saling bertarung dalam pertarungan. Jika memungkinkan, aku ingin keduanya menang, tetapi aku tahu itu tidak mungkin. Dengan hati yang sedih— pertandingan dimulai.
"Hi-aaaaaaaaaaa!"
Menyelam dengan penuh semangat, Ireena membuat langkah pertama. Membuat langsung menuju lawannya, dia mengayunkan pedangnya di atas kepalanya.
Sebagai tanggapan, Ginny mengambil sikap defensif. "Feh...!"
Menurunkan pusat gravitasinya, dia menghentikan serangan Ireena. Saat percikan terbang di antara pedang mereka yang berbenturan, mata Ginny menyipit tajam, dan dia melangkah maju dengan dorongan.
"Hah!"
Memutar tubuhnya, dengan pedang mencengkeram erat saat dia mengalihkan bilah lawannya, Ginny menggunakan momentum untuk mengarahkan siku ke wajah Ireena.
"Agh...!" Ireena terhuyung maju kesakitan karena serangan yang keras itu.
... Saat ini, aku hampir melompat keluar dari tempat dudukku tanpa berpikir.
"Hi-ya!" Ginny mulai mengejarnya, mengambil keuntungan dari kondisinya yang melemah.
"Jangan...! Terlalu sombong!"
Sebuah pukulan, menggunakan kekuatan seluruh tubuhnya. Ireena melepaskan serangannya dalam garis vertikal, keras dan meledak dengan kekuatan.
"Cih...!" Ginny langsung beralih dari pelanggaran ke pertahanan.
Saat dia menghentikan serangan dengan pedangnya, itu mengeluarkan semburan bunga api disertai dengan gemuruh yang menggelegar.
Kekuatan fisik Ireena sangat kuat. Sekarang giliran Ginny untuk dihalangi; wajahnya kesakitan. Tanah di bawah kakinya hancur ketika pecahan terbang ke segala arah.
Setelah itu, itu adalah bolak-balik yang konstan, terlibat dalam pertempuran satu-lawan-satu yang tumbuh menjadi pertempuran dekat. Kerumunan berada di ujung kursi mereka, kegembiraan mereka yang meluap-luap tanpa mengenal batas.
Ketika semua orang, termasuk aku, menyaksikan hasil pertandingan, keseimbangan ini mulai turun dengan sendirinya.
Karena perlahan tapi pasti, Ireena mulai membuat kemajuan.
"Ngh...!"
Dan perbedaan dalam kemampuan dan kekuatan mulai membesarkan kepalanya.
Itu tidak bisa dihindari. Bagaimanapun, Ginny adalah succubus. Keahliannya adalah sihir serangan, yang tidak cocok untuk meningkatkan kemampuan fisik.
Di sisi lain, ras Ireena — para elf — memiliki perintah tertinggi dari semua sihir, meskipun mereka tidak memiliki keahlian khusus. Keahlian khusus mereka meningkatkan kekuatan fisik mereka.
Perbedaan antara kedua ras ini menjadi faktor dalam gelombang pertempuran saat ini. Ginny perlahan-lahan jatuh ke pertahanan, dan mulai menjadi jelas dia dibombardir. Namun, semangat juang di mata itu belum memudar sedikit pun.
"Kamu…! Menurutmu…! Aku akan kalah darimu?!" Dia mendorong ke depan dengan paksa dan pergi untuk mengunci pedang. Saat wajah mereka saling menempel, mereka bertepi kuat.
"Aku tidak akan pernah kalah darimu! Untuk seseorang yang mencoba mencuri Ard untuk dirinya sendiri!"
... Hmm? Ini berbelok aneh...
"Apakah kamu tidak melihat Ard sebagai teman? Dalam hal itu, seharusnya tidak ada masalah bahkan jika Ard dikelilingi oleh perempuan, termasuk diriku sendiri! Bagaimanapun, sebagai teman, itu bukan urusanmu!"
“Tidak ada urusankuuuu?! Apa-apaan ini dengan harem-mu ini?! Aku benar-benar tidak akan menerimanya! AKu satu-satunya yang bisa tinggal di sisinya!" Ireena balas berteriak, memberi tenaga.
Keseimbangan yang mereka berhasil serang di antara kedua pedang itu dibatalkan sekali lagi.
"Ngh...! Garis macam apa itu?! Kamu melihatnya sebagai lebih dari teman,kan?! Maka keluarlah saja dan katakan bahwa kau mencintainya— sebagai pria dan wanita!”
“Diam, tutup mulut, tutup mulutmuuuuuu! Itu tidak ada hubungannya sekarang!"
Dengan wajahnya memerah, Ireena mendapatkan keunggulan dalam duel. Terkalahkan, Ginny kehilangan posisinya di bawah serangan yang menghujani— tetapi dia tidak jatuh.
"Ard milik... semua orang!"
"Ard adalah milikku!"
Mereka berteriak ketika mereka terjun ke demonstrasi kekerasan lainnya.
... Itu menjadi terlalu memalukan untuk ditonton.
“Pertarungan karena seorang pria! Di sisi mana cinta akan menang?!”
Tolong jangan mendorong mereka. Aku memohon padamu. Untuk semua penonton yang menonton, berhentilah menatapku. Fokus pada pertandingan... Ugh, cukup. Aku berharap mereka segera bergegas.
Seolah-olah surga mendengarku, tiba-tiba berakhir.
"Agh...?!"
Ireena mendapatkan kakinya terperangkap dalam divot di medan perang yang mengamuk... dan kehilangan keseimbangan.
Tidak mungkin Ginny melewatkan kesempatan emas ini.
"Ard! Kami akan menerimamu!" Ginny menyiapkan pedangnya dan melangkah maju.
Pedangnya jatuh ke bawah, mengarah lurus ke kepala Ireena.
Tidak mungkin untuk lolos dari serangan langsung seperti itu. Pada saat itu, semua orang tahu hasilnya, termasuk aku.
"Aku tidak akan!” Teriak Ireena, sengaja melonggarkan sikapnya lebih jauh dan jatuh ke samping. "Aku tidak akan! Memberikan Ard! Kepada siapa pun!"
Pedangnya mengarah ke tenggorokan Ginny dari jarak dekat, dan tusukan itu benar-benar membuatnya lengah. Bahkan dalam ayunannya, aku bisa melihat Ginny terkejut, ketika dia melengkungkan senjatanya yang telah kehilangan beberapa ketajamannya—
Serangan mereka bertemu pada saat bersamaan.
Pedang Ginny menangkap bagian atas kepala Ireena, dan pedang Ireena ada di tenggorokan Ginny. Adapun pemenang...
"Aku... tidak akan..." Suara parau terputus.
Ginny kehilangan kesadaran dan pingsan.
Di sisi lain, Ireena tidak terluka. Meskipun dia telah mengalami pukulan besar di kepalanya, dia tidak menangkap bebannya dengan membuat dirinya sendiri tersungkur di medan perang.
Yang berarti keduanya pingsan di atas panggung.
Meski terlihat terguncang, Ireena segera berdiri.
Sementara itu, Ginny terus berbaring telungkup.
“G-Ginny tidak bisa lagi melanjutkan! Pemenang dari pertempuran ini adalah putri dari Heroic Baron! Ireena Litz de Olhyyyyyyyyyyyyyde!”
Pertandingan, selesai, dan berakhir.
Pada pengumuman ini, Ireena tetap tercengang untuk beberapa saat ketika dia menarik napas. "Aku... aku melakukannyaaaaaaaaa!"
Dia naik turun, berseri-seri dengan caranya yang menawan.
Aku merasa kasihan pada Ginny, tetapi jauh di lubuk hatiku, aku merayakan kemenangan Ireena.
"U-Ugh..."
Tak lama setelah keputusan akhir diumumkan, Ginny sadar, duduk dan mengerutkan kening— entah karena sakit leher atau frustrasi karena kalah. Ireena dengan cekatan mengulurkan tangan padanya... dan membantu Ginny kembali. Setelah itu, mereka berdua saling memuji upaya gagah berani satu sama lain dengan ekspresi murung.
… Aku tahu mereka adalah gadis-gadis luar biasa dengan kepribadian yang baik. Dari lubuk hatiku, aku bangga menjadi guru mereka.
"Dan sekarang! Sudah diputuskan siapa yang harus tinggal di sisi Ard!"
"… Apa yang sedang kau bicarakan? Itu tidak bisa diselesaikan dengan pertarungan pedang. Apakah kamu bodoh?"
"… Permisi?" Pembuluh darah di dahi Ireena berdenyut. “Dan Siapa yang kau sebut bodoh?! Dasar succubus kotooooooooorrr!”
"Kotor? Aku baik-baik saja dengan itu! Setidaknya aku berkembang dalam pikiranku dan bukan hanya tubuhku!"
Keduanya mulai melakukannya, dan staf mencoba untuk memecah mereka, tetapi mereka terjatuh, dan semuanya menjadi tidak terkendali.
... Nah, apa yang bisa kamu lakukan?
Mereka bersemangat, yang kupikir memang hal yang baik.
………
……
Setelah pertandingan ketiga selesai, mereka menyelesaikan empat putaran yang tersisa, dan fase pertama Turnamen Pertempuran Raja Pedang berakhir. Fase kedua akan dimulai setelah istirahat dua jam.
Selama waktu ini, para pejuang bisa melakukan apa yang mereka suka... Aku menuju ke restoran dengan sisa pemenang, Ireena dan Sylphy— ditambah Ginny, yang hanya kalah dengan selisih sedikit.
"Yah, ini mungkin agak terburu-buru, tapi... mari kita rayakan kemenangan Ireena dan Sylphy. Kamu luar biasa di luar sana.”
“Heh-heh! Serahkan padaku―"
"Jangan terlalu congkak. Kamu menang dengan keberuntungan murni."
"… Apa?"
"... Hmm?"
Ginny dan Ireena saling menatap. Aku mati-matian berusaha menenangkan mereka sebelum melirik Sylphy.
Aku tahu itu, sesuatu yang aneh terjadi padanya. Dia tidak senang atas kemenangan Ireena dalam sedikit dan meminum airnya tanpa sepatah kata pun.
Ada rasa tidak nyaman yang mengintai di hatiku.
Kemudian— Sylphy balas menatapku dan berbicara. "Hei, Ard. Aku akan memenangkan turnamen ini, tidak diragukan lagi. Lalu... ketika semuanya sudah berakhir, aku ingin kamu bertemu denganku di depan Pohon Raja Pedang. Ada sesuatu yang ingin kusampaikan kepadamu."
Aku tidak bisa menolak. Aku merasakan keinginan kuat di mata itu. Aku hanya bisa mengangguk sebagai tanda terima.
"… Semoga berhasil." Ginny menepuk pundakku dan memberiku acungan jempol.
"Grrr..." Ireena tampaknya sedang mempertimbangkan apa yang harus dia lakukan, menggertakkan giginya. Matanya terus melesat dariku ke Sylphy.
... Sylphy, apakah ini yang kupikir artinya? Jika ya, aku...
………
……
Setelah makan siang disia-siakan dalam penderitaan dan konflik, Turnamen Pertempuran Raja Pedang maju sekali lagi— membuka fase kedua dan ketiga. Jumlah peserta berkurang setiap putaran.
Kemudian, akhirnya, itu adalah pertempuran untuk menentukan juara utama tahun ini, babak final.
Dan berhadapan satu sama lain: Ireena versus Sylphy.
“Jika satu kata dapat digunakan untuk menggambarkan turnamen tahun ini, itu tidak terduga. Itu saja. Dimulai dengan Lady Olivia yang berpartisipasi dalam pertempuran, para unggulan tersingkir di babak penyisihan, dan kebangkitan beberapa kuda hitam, Turnamen Pertempuran Raja Pedang tahun ini berubah menjadi satu putaran demi putaran. Dan kemudian— ada daftar yang ditetapkan untuk naik ke tahap akhir! Tingginya ketidakpastian!”
Ketika komentator memicu kegembiraan penonton, Ireena dan Sylphy saling memandang di tengah panggung, di mana sepertinya Ireena memanggilnya, tetapi Sylphy tidak responsif.
Ireena pasti merasakan keseriusannya. Dia berhenti berbicara, memelototi dan mengerutkan bibirnya pada Sylphy dengan ekspresi serius. Saat mereka tetap diam, waktu berlalu—
“Dan sekarang saatnya untuk pertempuran terburuk kita yang terbesar! Final Turnamen Pertempuran Pedang Raja! Mulaaaaa— ”
Tepat sebelum komentator selesai dengan suara "—i", Sylphy telah menghilang.
Itu adalah caranya yang luar biasa untuk melangkah masuk— melompat ke depan dengan kecepatan yang cukup sehingga aku bahkan tidak bisa mengikutinya dengan mataku.
Seperti dia sekarang, Ireena tidak punya kesempatan untuk menangkapnya—
"Agh...?!" Leher Ireena dipukul dengan kekuatan besar, dan dia menjerit kecil kesedihan saat jatuh ke belakang.
Dan pingsan. Ireena berbaring telentang-elang, bahkan tidak satu jari pun bergerak. Hanya dua kata yang muncul di benak: berakhir.
Dengan Sylphy memenangkan pertandingan hampir secara instan, stadion diselimuti keheningan mutlak.
"Hah…? Pertandingan sudah berakhir...?” Komentator itu, yang perannya menyulut kerumunan, dengan ragu-ragu mengumumkan.
Begitulah acara terbesar festival sekolah berakhir dengan antiklimaks.
... Aku menyilangkan tanganku ketika aku melihat Sylphy menatap Ireena di tengah, dan aku berjanji pada diriku sendiri.
Sylphy. Jika kamu menganggap serius hal ini, maka aku akan menjawabnya dengan baik.
Aku akan memilih untuk menyakitimu.
Aku tidak akan lari atau bersembunyi lebih lama. Aku akan mengungkapkan kebenaran. Dan sebagai hasilnya—
Bahkan jika kamu membunuhku, aku tidak akan menyesal.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments