BLANTERWISDOM101

The Greatest Demon Lord Volume 02 Chapter 35



Chapter 35: Mantan Raja Iblis Terkejut

“Dengan ini, festival sekolah kita telah berakhir. Mulai dari sini, Festival Roh yang terhormat akan dimulai. Sebentar lagi, anda akan dapat menikmati tarian roh yang memukau.”
Turnamen Pertempuran Raja Pedang telah berakhir, dan kerumunan orang berayun keluar dari area saat pengumuman ini melintasi sekolah.
"Aku ingin tahu program seperti apa tahun ini?"
“Tidak mungkin itu bisa mengalahkan yang terakhir. Itu menakjubkan."
Meskipun acara turnamen utama telah berakhir, masih ada tamu yang bercampur dengan para siswa ketika mereka secara kolektif melihat kanopi gelap di atas sebagai antisipasi. Saat mereka menunggu akhir festival, aku menuju ke Pohon Raja Pedang.
Untuk menepati janjiku dengan Sylphy.
... Aku menyeret kakiku yang berat. Ketika aku memikirkan apa yang menungguku, langkahku menjadi lamban. Dia mungkin sudah menunggu.
Aku takut aku harus membuatnya menunggu lebih lama.
"... Jujur, mengapa semuanya berubah seperti ini?" Aku menghela nafas dan melirik ke langit. Terlalu mudah untuk menyalahkan segalanya pada orang lain. Tapi…
Aku melakukannya. Aku harus bertanggung jawab.
"Aku tidak punya pilihan selain menerima hasil apa pun yang dilemparkan kepadaku."
Aku cemas dan takut ketika aku terus berjalan ke depan.
Tujuanku semakin dekat... Dan akhirnya aku tiba di Pohon Raja Pedang.
Dalam kegelapan, itu berdiri lurus dengan martabat, menjulang di atasku dengan kesucian tertentu. Daerah di sekitar Pohon besar itu kosong... kecuali Sylphy, yang menunggu di depannya sendirian.
Di dadanya, dia memegang replika Pedang Suci, hadiah untuk memenangkan turnamen... yang meniru model Lydia.
Aku bisa merasakan dadaku menegang. Pada saat yang sama, itu membuatku sadar bahwa inilah saatnya untuk menghadapi apa yang telah kualami.
… Ketika aku mempertahankan tekad yang suram ini, aku merasakan kehadiran di belakangku.
"Aku ingin tahu mengapa dia membawa replika Pedang Suci?"
"Jelas membuatnya memuji kemenangannya. Apakah kamu serius bertanya kepadaku hal itu?"
Itu adalah Ireena dan Ginny. Tersembunyi dari pandangan, keduanya penasaran ingin melihat apa yang sedang terjadi.
"Hei, Ard Meteor. Aku sudah mengawasimu sebulan ini," Sylphy memulai dengan suara pelan, membiarkan bibirnya membentuk senyum lembut. "Kamu selalu baik dan dapat diandalkan... dan kamu sudah membersihkan semua kekacauanku tanpa ada satu pun keluhan."
Dia tidak memujiku.
“Oh, ini benar-benar sebuah pengakuan. Tidak ada keraguan tentang itu. Aku tidak sabar untuk melihat bagaimana dia akan merespons!"
"... A-Aku akan menghentikannya!"
"Apa? Tu-Tunggu! Jangan menghalangi!"
"Biarkan. Aku. Pergi!"
Baik Sylphy dan aku memutuskan untuk mengabaikan keduanya yang bermain-main di belakang.
"Hei, Ard. Aku―"
Pada titik ini, aku tahu apa yang sedang terjadi, bahkan jika aku benar-benar tidak berdaya ketika datang untuk mencintai.
Sylphy berusaha menyampaikan perasaannya kepadaku.
"Ard, aku—"
Tidak mungkin aku bisa mengizinkanmu untuk memberi tahuku ini.
"Sylphy, dengarkan aku."
Aku bertanya-tanya apa yang akan terjadi setelah aku mengungkapkan semuanya.
Aku tahu betul, dan sudah saatnya.
Tetapi Sylphy memotongku, terus berbicara dengan ekspresi lembut: hal terakhir yang pernah kuharapkan.
"Aku— aku— aku tidak ada pilihan lain tetapi ingin membunuhmu."
Aku tidak bisa mengerti ini sama sekali. Aku tidak bisa melakukan apa pun kecuali berdiri tercengang.
Di sisi lain, Sylphy memberiku senyum haus darah dan kegilaan—
Sesaat kemudian, replika Pedang Suci di tangannya mulai memancarkan cahaya redup. Bersamaan dengan itu, Great Tree di belakangnya melepaskan aura putih keperakan.
"Ini adalah…!"
Kilau cahaya itu membangkitkan perasaan nostalgia entah bagaimana...
Aku merasakan denyut di dadaku.
Itu bukan hatiku. Tidak... Itu adalah jiwa Lydia yang merespons dari dalam diriku.
"Di Sini Aku Akan Memproklamirkan Pembebasanmu," teriak Sylphy.
Pada saat yang sama, replika Pedang Suci dan Great Tree meledak menjadi partikel-partikel cahaya, memancarkan massa penerangan yang menyatu menjadi satu koloni dan berkumpul di hadapan Sylphy.
Itu menjadi pedang raksasa tunggal dan mengungkapkan bentuk aslinya.
"Apa…?!" Mataku terbuka lebar.
Jantungku berdetak cepat, dan aku benar-benar basah oleh keringat.
Deg.
Deg.
Deg.
Selain itu, aku bisa merasakan jiwa Lydia memanggil. Itu adalah pertama kalinya dia bereaksi dengan cara yang jelas ini. Dan penyebabnya adalah benda itu melayang di depan Sylphy: pedang perak yang diukir dengan desain biru langit yang rumit. Ornamen sederhana dan siluet kasar.
"Pedang Suci Vald-Galgulus. Dan sebelumnya, senjata Lydia the Champion yang istimewa dan tercinta,” gumam Sylphy dengan dingin, dengan cara yang tidak manusiawi.
Dia mencengkeram gagangnya. "Yang sesungguhnya disegel di dalam Pohon Raja Pedang, dan replika adalah kunci untuk membukanya. Sekarang, mengapa akademi menyembunyikan ini? Sangat menarik. Apakah itu takdir? Mungkin. Bagaimanapun, aku telah mencapai salah satu tujuanku."
Nada itu jelas bukan milik Sylphy. Seolah-olah dia kesurupan... Tapi dia memancarkan keinginan untuk membunuh, dan itu bukan tipuan atau penipuan.
"... Demise-Argis," perintahnya, dan Pedang Suci lainnya dipanggil ke tangan kosongnya.
Pedang emas, Demise-Argis.
Pedang perak, Vald-Galgulus.
Pedang Suci di kedua tangan...
Itu membuatku berpikir tentang Lydia the Champion, mantan temanku.
Dadaku terasa sakit... Bisa jadi jiwa Lydia di dalam diriku membangkitkan sesuatu dengan Pedang Suci.
"Sylphy...! Kamu…!"
Apa yang kamu rencanakan? Sebelum aku memiliki kesempatan untuk berbicara, dia memperjelas niatnya.
"Arstella. Glisten, Wahai Jiwaku. Fotoblis. Jadilah Cahayaku... Tenneblick! Dan Usir Kegelapan!”
Dengan mantra kuno, pola biru yang diukir di Pedang Suci Vald-Galgulus berkedip-kedip. Lalu seluruh tubuhnya terbungkus aura perak — seperti baju zirah — dan dia melangkah maju saat mata itu menyala dan berkilau dengan cahaya buas.
"Kepalamu akan menjadi milikku, kau tahu, Ard Meteor."
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments