-->
BLANTERWISDOM101

The Greatest Demon Lord Volume 02 Chapter 37



Chapter 37: Mantan Raja Iblis dan Awal yang Baru

Insiden Sylphy dikaitkan dengan iblis. Atau lebih tepatnya, Ireena dan aku menggunakan koneksi kami untuk menutupinya. Jika kita tidak melakukannya, Sylphy akan dibuat menjadi penjahat. Untuk mencegahnya, kami memberi tahu semua orang bahwa dia adalah korban dalam skenario... Terlalu dini untuk mengatakan apakah cerita ini akan bertahan.
Pada nada yang sama sekali berbeda, Pedang Suci Vald-Galgulus disegel dengan cara yang hampir sama seperti sebelumnya. Itu terlalu berbahaya. Itu memberikan kekuatan yang tak terbayangkan, tetapi di sisi lain, itu datang dengan biaya tinggi. Aku tidak berniat membiarkan siapa pun menggunakannya lagi.
... Tapi selalu ada kemungkinan langka itu. Mempertimbangkan hal ini, aku menambahkan sedikit hasil karyaku sendiri... meskipun aku berharap itu tidak terjadi.
Sekarang, kembali ke masa sekarang.
Festival sekolah telah berakhir beberapa hari yang lalu, tetapi suasana riangnya masih melekat pada para siswa yang telah membuat raket yang riuh setelah sekolah.
Di tengah semua itu, aku berjalan kembali ke asrama dengan Ireena, Ginny... dan Sylphy di belakangnya.
"U-Um, teman-teman... Aku benar-benar membuatmu banyak masalah. Lagi. Tolong izinkan aku untuk meminta maaf," Sylphy memulai, mengatakan sesuatu yang hampir mengagumkan, yang luar biasa, sangat luar biasa.
Ireena dan Ginny menganga padanya seperti hewan langka. Sementara itu, mata Sylphy terpaku padaku.
"Tentang itu... Sejujurnya, aku tidak ingat apa yang terjadi sama sekali. Kesadaranku kabur... tapi aku ingat pernah menyerangmu."
Itu adalah karya sihir musuh dan efek samping dari memegang Vald-Galgulus. Berarti pengetahuan bahwa aku adalah Raja Iblis telah sepenuhnya terhapus dari ingatannya.
... Dengan kata lain, mengenai Sylphy saja, dia hanya tahu apa yang nyaman bagiku.
"Tidak perlu khawatir. Semuanya sudah berakhir sekarang."
"Aku masih minta maaf. Aku bukan diriku sendiri. Di benakku aku tahu kau adalah Raja Iblis dan mencoba membunuhmu.”
"... Dan jika itu benar?"
"Hah?" Sylphy menatapku dengan tatapan kosong.
... Aku pasti menanyakan sesuatu yang seharusnya tidak kulakukan. Itu bukan pertanyaan untuk dibuang begitu saja. Aku harus menikmati kedamaian dan meninggalkan masa lalu di tempat itu.
Namun, bahkan ketika aku mengerti itu, aku tidak bisa tidak bertanya: "Jika aku adalah reinkarnasi dari Raja Iblis... apakah kamu akan membunuhku? Apakah kamu... membenci Raja Iblis?"
Sylphy berpikir sebentar. Keheningan yang panjang ini mengembalikan rasa sakit perut lamaku... dan aku berkeringat tanpa sadar.
Jawabannya akhirnya datang. "... Sejujurnya, aku membencimu. Aku ingin membunuhnya, dan itu bukan sesuatu yang akan hilang dengan mudah. ​"
"A—Aku mengerti."
Itu adalah jawaban yang paling jelas. Aku seharusnya tahu itu tanpa mengonfirmasi. Apa yang aku lakukan Apakah aku ingin dia memaafkanku? Bodoh sekali. Tidak mungkin—
"Tapi kamu tahu, aku ingin membunuhnya, tetapi aku tidak mau. Aku benci dia, tapi... suatu hari aku akan membiarkan itu pergi. Lagipula, kakakku Lydie pasti tidak ingin aku menyimpan dendam."
Mataku membelalak karena terkejut. Dihadapanku, Sylphy mencengkeram kedua tangan dengan erat ke dadanya.
"Meskipun dia membunuhnya, aku tidak berpikir dia membencinya... Aku pikir dia mengatakan orang-orang yang ditinggalkan tidak boleh membencinya, juga. Dan... bahwa jika aku tidak mendengarkannya, dia akan memukulku di dunia berikutnya. Itu yang kupikir dia maksudkan."
Seolah mengenang Lydia, Sylphy mulai menangis. Dia mengambil napas dan menggelengkan kepalanya, lalu menatap lurus ke arahku.
"Bahkan jika kamu adalah reinkarnasi dari Raja Iblis, aku tidak akan melakukan apa-apa. Aku bahkan tidak akan bertanya tentang masa lalu. Kau tahu, dia berkata sepanjang waktu bahwa hidup akan menjadi bodoh jika kamu terus menahan setiap kebencian... Aku ingin menjadi seperti dia. Aku ingin hidup seperti dia. Dan..." Sylphy tersenyum lembut, menangis.
“Lain kali aku melihatnya, aku ingin kita tertawa dari lubuk hati kita. Itu sebabnya aku tidak menaruh dendam padanya."
Aku tidak bisa mengatakan apa-apa. Aku tidak bisa berkata-kata, meninggalkanku dengan perasaan yang bahkan tidak bisa kumengerti.
Dia terkekeh. "Bagaimanapun! Aku akan menikmati hidupku sebagai murid secara maksimal! Aku menantikan kegiatan ekstrakurikuler kita, Kak!"
"Sepakat! Tidak ada pekerjaan, semuanya adalah bermain!”
"... Um, jangan lupakan aku. Oh, jadi kamu akan mengabaikanku? Jadi begitu. Aku khususnya tidak keberatan, kau tahu."
Ireena dan Sylphy menjerit bahagia. Ginny memelototi mereka.
Aku tidak bisa menahan senyum.
Hidup sebagai siswa dengan Sylphy. Itu adalah masa depan yang sebenarnya aku—
BOOOOOOOOOOOM!
... nantikan, itulah yang akan kukatakan.
Tapi sebelum aku bisa menyelesaikan pikiranku, bagian dari gedung sekolah meledak dan hancur.
"Aaaaaaaaaaah!"
"Apa?! Apa itu tadi?!"
Saat hembusan kemarahan dan jeritan ketakutan mengelilingi kami, aku secara alami menatap Sylphy. "… Apa yang kamu lakukan?"
"A-Ada apa dengan tatapan itu?! Tidak semuanya salahku!”
"... Kamu bilang tidak ada hubungannya dengan ini?"
"Tidak! Ini bukti bahwa seseorang memicu jebakanku!"
"… Perangkap? Ada jebakan di akademi?”
“Tepat sekali! Selalu sulit untuk memberi tahu teman dari musuh! Itulah sebabnya aku memasang perangkap di semua tempat teduh! Hee-hee! Sepertinya kita sudah punya satu! Layani mereka dengan benar!”
Kurasa itu untuk melindungi Ireena dan teman-teman sekelas kami, tapi itu benar-benar menjengkelkan. Tidak masalah bagaimana kau melihatnya.
Dan siapa yang terjebak dalam perilakunya yang nakal kali ini?
"Gaaah! Syyyyylphyyyy! Di mana kau, kau idiiiiiiiot?!”
Kakak perempuan kita, Olivia vel Vine.
Raungan yang dipenuhi amarah memenuhi seluruh sekolah ketika sosoknya yang acak-acakan datang menderu ke arah kami seolah dia menggunakan sihir deteksi. “Sialan kauuuuuuuu! Kau punya keberanian membuat perangkap di ladang kentang rahasiaku di sekolah! Ini adalah perang terakhir! Bersiaplah, karena aku akan mengirismu menjadi lebih baik!"
"Aaaaaaaargh?!"
Permainan kejar-kejaran berbahaya dimulai antara Raja Surgawi dan Raging Champion. Melihat keduanya terbang dengan keributan yang riuh, aku menghela nafas ketika aku berpikir. Aku merubah pikiranku. Bisakah gadis ini pergi ke tempat lain?
Setelah debu mereda, dan ketika aku menggendong Sylphy di punggungku sejak dia pingsan karena ketakutan, Ireena, Ginny, dan aku berhasil sampai ke depan asrama. Aku berani bertaruh hari-hari sibuk ini akan terus dari sini. Jujur saja, itu menjengkelkan sekali.
Aku tersenyum kering pada diriku sendiri saat ini.
"Um, Ard. Mungkinkah aku punya waktu sebentar?" Ginny memanggilku. "Ada sesuatu yang menggangguku... Apakah kamu keberatan jika aku menanyakan sesuatu padamu?"
"Tidak semuanya. Jika aku dapat membantumu, maka tentu saja."
"... Ini tentang malam ketika kamu menghentikan Nona Sylphy."
Tidak ada keraguan tentang masalah pertanyaannya.
"Nona Sylphy berbicara dengan ilusi itu... Seorang Champion, kan? Apa-apaan itu?”
Aku telah dilemparkan ke pengadilan yang kuat— sesuatu yang jelas perlu kutangani.
"... Ard, apakah kamu adalah Raja Iblis?"
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments