-->
BLANTERWISDOM101

Toaru Majutsu no Index - GT 01 Chapter 01


Chapter 01: Persis Seperti Taman Hiburan

Red_Wear, Big_Bag, and_Flying_Sledge.

Part 1

Dia sangat menginginkannya menjadi mimpi.
Tetapi pikirannya yang kurang tidur dan otot-ototnya yang sakit mengatakan kepadanya bahwa kejadian malam sebelumnya terlalu nyata.
"Sungguh sial," gumam Kamijou Touma di kamar asramanya.
Ponselnya disandarkan di atas meja kaca menggunakan dudukan dan kabel dayanya dicolokkan. Itu secara secara tidak kasat mata terhubung dengan TV kamar dengan koneksi nirkabel jarak pendek, sehingga tampilan ponsel ditransfer ke layar LCD besar.
Dia sedang melakukan video chat.
Batas data bulan ini sedang diproses dengan cepat untuk menampilkan Tsukuyomi Komoe, seorang guru 135 cm dan berambut merah muda yang penuh dengan misteri. Dan mengingat tanggalnya, dia mengenakan pakaian Santa rok pendek. Dia tampaknya suka berdandan untuk acara-acara khusus seperti halaman teratas pada mesin pencari.
"Oke, saatnya untuk salah satu pelajaran tambahan khususku sejak Kamijou-chan di sini telah melewatkan terlalu banyak hari pelajaran."
Suaranya semanis permen, tapi ada sedikit racun tercampur. Senyumnya yang sempurna membuatnya takut. Tanggal 24 adalah bagian dari liburan musim dingin, jadi ini seharusnya menjadi liburan yang berharga bagi siswa dan guru. Dia mengeluarkan sebuah aura. Kemarahan dan kekesalannya pada pria itu yang merusak liburannya tampaknya berhembus dari tubuhnya seperti parfum gelap.
"Jika terlalu banyak kesulitan untuk membuat kita berdua di sekolah untuk ini, mengapa repot-repot dengan pelajaran tambahan?"
“Karena tanpa pelajaran ini, kamu harus mengulang tahun pertamamu lagi. Tetapi jika itu yang kamu inginkan, maka silakan saja. Jadi, um, apa yang akan terjadi? Jika kamu pergi untuk putaran kedua, kamu seharusnya bisa menjalani kehidupan seorang MC yang sangat kuat yang telah melihat semuanya sebelumnya."
“Pelajaran tambahan!! Aku tahu betul bahwa kehidupan yang 'dikuasai' oleh mengulang setahun tidak akan begitu menyenangkan! Semua orang di kelas pasti akan menjaga jarak!!”
Karena itu, ia harus menghabiskan liburannya untuk belajar. Academy City memang adalah kota sekolah. Mereka melakukan hal-hal yang sangat berbeda dari distrik perbelanjaan biasa di mana seorang pasangan akan memasuki kotak karaoke dan dengan bersemangat mendiskusikan apakah akan memilih kacamata hidung palsu atau ikat kepala telinga kucing untuk produk lelucon opsional yang disertakan dengan penyewaan kamar.
Dia ingin menjalani kehidupan itu. Apakah dia diizinkan untuk mengharapkan sesuatu seperti itu?
"Kekuatan esper Academy City memiliki dasar dalam fisika kuantum. Fisika kuantum bermanfaat dalam menggambarkan perilaku partikel subatomik seperti proton dan elektron serta empat gaya fundamental dari gaya kuat, gaya lemah, gravitasi, dan elektromagnetisme, tetapi kamu pasti hampir tidak akan pernah menyadari perubahan yang disebabkan oleh pengamatan yang kamu lakukan dalam kehidupan biasa. Lagipula, kamu tidak bisa membuat apel menghilang dengan cara keinginan untuk menghilang. Kamu bisa memikirkan perubahan itu seperti angka imajiner- mereka diperlukan untuk menjelaskan cara dunia bekerja, tetapi kamu tidak pernah benar-benar menyadarinya. Secara normal."
Dia mengeluh karena harus memberikan pelajaran tambahan ini, tetapi begitu dia melakukannya, dia membuktikan dirinya sebagai guru sejati.
Kata-katanya mengalir dengan lancar, tetapi dia mengubah intonasinya dengan istilah-istilah penting sehingga itu akan melekat dalam pikiran Kamijou.
Itu membuatnya mudah untuk membuat catatan dan menandai teksnya dengan stabilo. Itu memberikan rasa pencapaian yang aneh, jadi itu seperti mengerjakan struktur dungeon dalam RPG yang mengharuskan menggambar peta secara manual.
Tentu saja, ini tidak unik untuk pelajaran Malam Natal khusus ini. Komoe-sensei pasti selalu mengajar seperti ini di ruang kelas, jadi keadaan mengerikan dari catatan kehadiran Kamijou Touma bisa dilihat dari bagaimana dia hanya benar-benar memperhatikannya sekarang.
“Para esper Academy City secara paksa mengubah ini untuk menarik fenomena yang tidak dapat dijelaskan dengan fisika Newton. Dengan kata lain, fenomena supernatural. Obat-obatan, listrik, sugesti, dan metode lain digunakan untuk mendistorsi cara orang memandang dunia dan yang memaksa mereka untuk melakukan pengamatan di luar norma. Dengan membawa itu dari mikroskopis ke dunia makro, kami membuat kekuatan esper menjadi kenyataan. Ksh."
"Hm? Komoe-sensei???”
Rekaman itu telah menjadi pixelated untuk sesaat di sana.
Kamijou memiliki firasat buruk tentang ini dan memanggilnya, tetapi guru berkostum Santa itu sepertinya tidak menghitraukannya. Atau apakah suaranya tidak mencapai wanita itu?
"Filter yang digunakan untuk -ksh- mengubah persepsi esper dikenal sebagai Personal Reality mereka, tetapi semuanya unik dan tidak ada dua orang yang memiliki persepsi yang sama persis. Ksshh. Itulah salah satu aspek rumit pengembangan esper. Ksshh!! Tapi jangan khawatir! Tidak ada yang namanya usaha sia-sia!! Kamu mungkin berada diperingkat sebagai Level 0 untuk saat ini, Kamijou-chan -ksshh!?- tapi jika kamu bekerja pada poin kuatmu, kamu pasti akan-kssshhh!!
“Tunggu, tunggu, tunggu! Apa yang sedang terjadi!? Ahhh!"
Kamijou Touma menjerit.
Rekaman di TV sepenuhnya membeku selama beberapa detik dan kemudian berubah menjadi sekelompok teks alfanumerik putih dengan latar belakang hitam. Sekelompok teks bahasa Inggris yang tidak dapat dimengerti diikuti oleh hitungan mundur. Dia tampaknya harus memilih opsi dan dia diberikan waktu 10 detik untuk melakukannya.
Tapi ini baru.
Komputer adalah satu hal yang berbeda, tetapi dia tidak tahu bahwa OS ponsel memiliki layar macet. Dia tahu perangkat kerasnya rapuh, terutama layar LCD yang mudah rusak, tetapi dia mengira perangkat lunaknya cukup kuat dan hanya akan reboot dengan cepat jika mengalami masalah. Rasanya seperti melihat manajer asramamu yang biasanya dapat diandalkan berbaring di tempat tidur setelah terkena flu. Itu sebenarnya agak menggemaskan.
Juga, layar macet ponsel itu bukan yang biru seperti yang biasanya. Untuk menegaskan kembali, itu hitam. Kenapa dia mencoba menjadi begitu gaya selama keadaan darurat seperti ini? Apakah dia berdandan di tempat yang dia pikir tidak akan ada yang melihat? Itu seperti memutuskan untuk membantu dengan membersihkan keringat manajer asrama dan secara tidak sengaja melihat beberapa pakaian dalam yang mengejutkan. Itu aneh. B-Bu manager!! Kupikir kau lebih kepada tipe yang baik dan lembut!!
"..."
Sepuluh detik berlalu sementara Kamijou menggunakan pikiran konyol itu untuk menghindari kenyataan yang dihadapinya. TV dan teleponnya menjadi gelap dan menolak untuk melakukan apa pun.
Rasanya seperti semacam hukuman.
Apakah OS ponsel mutakhir tidak menyukai orang yang plin-plan? Apakah manajer asrama yang baik dan lembut itu (yang tidak bisa menyembunyikan daya tarik seksi yang tersembunyi di bawah permukaan) akhirnya menjadi muak dengannya? Jika demikian, hidupnya benar-benar tanpa harapan.
"Umm."
Dia tidak tahu harus berbuat apa.
Jadi dia memanggil seorang gadis bermain dengan kucing belacu di sudut ruangan.
"Index, bagaimana kalau kita keluar sebentar?"

Part 2

Ada seorang gadis yang dikenal sebagai Index.
Berbicara yang sesungguhnya, namanya adalah Index Librorum Prohibitorum.
Pada pandangan pertama, dia tampak seperti gadis kecil dengan tubuh kekanak-kanakan, rambut perak panjang, dan pakaian putih biarawati, tetapi dia sebenarnya adalah orang aneh yang bekerja sebagai perpustakaan buku sihir (grimoire) dengan menghafal setidaknya 103.001 buku sihir. Dia berasal dari Necessarius, Anggota ke-0 dari Gereja Anglican. Kamu mungkin bertanya-tanya apa itu, tetapi hal semacam itu tampaknya berada di dunia luas di luar tembok Academy City.
Yaitu, sihir.
Kekuatan supernatural lainnya itu berseberangan dengan kekuatan esper yang Academy City telah perkenalkan kepada dunia menggunakan ilmu pengetahuan.
"Waktu Natal Ini Waktu Natal "
Langit musim dingin yang cerah berarti cukup dingin untuk salju di hari sebelumnya menetap di tanah, tetapi gadis yang dimaksud itu tersenyum dan bernyanyi untuk dirinya sendiri dengan kucing calico yang menaiki tudung putihnya. Dia datang ke sini dari Inggris, tetapi lagu ini dalam bahasa Jepang. Kamijou tidak tahu dari mana dia mengambilnya. Karena dia memiliki ingatan yang sempurna, dia dapat menghafal semuanya dengan akurat dengan mendengarkannya sejenak saat musik di dalam toko diputar di toko elektronik yang ditampilkan di TV.
Kebetulan, seseorang yang telah menguasai semua bentuk sihir dikenal sebagai Dewa Sihir.
Dan tampaknya ada risiko bagi seseorang yang berubah menjadi salah satu dari itu jika mereka menggunakan semua buku sihir yang terkandung di kepalanya.
"Hm, hm, hmm Hidrogen Dan helium "
"Tunggu, Index. Apa yang terjadi pada Natal?”
(Sial, aku berhasil me-restart ponselku dengan menahan sedikit tombol aneh itu, tetapi itu tidak akan terhubung ke Komoe-sensei. Apa yang menyebabkan hal ini!? Apakah salah satu dari perangkat kita rusak!?)
"Dengar, Index. Kita harus mampir ke tempat Komoe-sensei dulu. Aku perlu bertemu langsung dengan guru sialan itu dan mencari tahu apa yang terjadi pada pelajaran tambahanku. Karena ini adalah masalah yang sangat penting yang bisa membuatku ditahan.”
"Touma, mari kita beli kalkun!! Sangat menarik melihat mereka menjualnya di pinggir jalan!!"
"Apakah kamu bahkan mendengarkanku!? Dan itu tidak seperti kue. Maksudku, bukankah itu membuatmu takut betapa murahnya mereka? Apakah kalkun yang mereka jual di toko diskon itu sungguhan? Mereka bisa mendesain bagaimana penampilan daging itu di pabrik, kan!? Toko-toko bahkan menjual ayam salad misterius ini yang semua tulangnya dihilangkan dan dibentuk seperti batangan emas. Seharusnya kalkun-kalkun itu mungkin menggunakan jenis daging lain, seperti bagaimana negitoro di tempat pengantar sushi mungkin sebenarnya adalah moonfish.”
Jika Kamijou Touma dari semua orang takut betapa murahnya sesuatu, kau tahu itu pasti buruk. Bagaimanapun, ini adalah raja barang bekas! Ketika keuangannya dalam kesulitan besar, ia akan mulai memiliki beberapa pemikiran berbahaya: "Jika kamu memasukkan banyak kulit telur ke dalam blender, dapatkah kamu memakannya? Hei, aku bertaruh itu tidak akan membunuhmu setidaknya!!" Perang penjualan Natal dibangun dari cinta, keinginan, dan ketidakpercayaan. Sama seperti produk yang dibeli di turnamen sepak bola global, barang-barang yang membuat kota bersinar begitu cerah akan membuatmu bertanya-tanya "Apa ini dan mengapa aku membelinya?" Hanya pada satu hari kemudian.
Beberapa gadis sekolah dasar membuat keributan di depan toko.
“Nyah!? Mereka memiliki peralatan untuk menangkap Santa!! K-Kapan Academy City menciptakan ini?”
"J-Jangan membelinya, Fremea-chan. Itu jelas dalah sebuah jaring penangkap serangga yang biasanya mereka tidak bisa jual selama musim panas atau bahkan musim gugur."
“Tuan, aku ingin salah satu dari ini! Aku akan membayarnya menggunakan ponselku - kaching!!"
"Ahh! Bagaimana kamu akan memancing Santa dengan getah jeli!?”
Sungguh menakutkan seberapa luas berbagai produk lelucon yang ada (sebagian besar yang hanya menambahkan "lelucon" sehingga mereka bisa lolos dengan itu yang tidak benar-benar berfungsi). Beberapa akan melihatnya sebagai bagian standar musim ini, sementara yang lain melihatnya sebagai penipuan kejam yang ditargetkan pada anak-anak. Itu mirip dengan game tembakan festival kuil dalam artian tersebut.
Tapi sekarang bukan saatnya untuk menikmati semua itu.
Tidak sampai dia tahu apa yang terjadi dengan pelajaran tambahannya setelah ponselnya membeku!! Guru kecil itu mungkin juga seorang dokter yang keluar dari OR dan pergi berlibur sementara perutku masih diiris terbuka untuk dioperasi!! erang Kamijou Touma sambil menggertakkan giginya.
(Sial. Ponselku reboot seperti biasa tapi aku masih tidak bisa menghubungkannya, jadi masalahnya pasti ada di ujung sana. Jika kesalahan pada bagian miliknya hampir merusak data ponselku, aku perlu mendapatkan permintaan maaf darinya. Dan aku perlu untuk menghindar dari ditahan. Bahkan jika itu berarti mengancamnya!!)
Dia melakukan pencarian cepat pada teleponnya yang masih berfungsi dan tidak melihat tanda-tanda orang lain mengalami masalah serupa.
Layar pada airship di langit biru tidak mengatakan apa-apa tentang gangguan komunikasi yang meluas.
Itu membuatnya takut untuk berpikir ini terjadi padanya dan hanya dia. Jika dia terinfeksi oleh sesuatu yang belum pernah didengar orang lain, bukankah itu akan melewati keamanan ponselnya?
(Tolong biarkan perangkat miliknya sepenuhnya rusak!!)
Dia tidak ingin menghabiskan Malam Natal-nya pergi dalam perjalanan instalasi penuh untuk memecahkan masalah teleponnya. Selain itu, dia tidak tahu bagaimana melakukannya dengan telepon yang berlawanan dari komputer. Reset pabrik biasa yang disebutkan di salah satu sudut layar pengaturan mungkin tidak akan memotongnya di sana. Tapi apa lagi yang ada di sana? Apa yang seharusnya dia lakukan!? Kerusakan mendadak pada perangkat seluler yang selalu ia gunakan hanya membawa kegelisahan. Tolong cepat sembuh, manajer asrama yang baik dan cantik!!
(Ng-Ngomong-ngomong, satu hal dalam satu waktu. Aku harus mulai dengan solusi yang bisa aku coba hanya dengan berjalan di sana.)
Dia cukup yakin Komoe-sensei tinggal di sebuah apartemen di Distrik 7 Academy City.
Itu adalah bangunan dua lantai dengan tangga dan lorong di luar. Lebih dari itu, mesin cuci dua bagian juga disimpan di luar. Tsukuyomi Komoe, guru setinggi 135 cm dari dunia fantasi, tinggal di alam ilahi di mana hanya seniman manga dan siswa ronin era Showa yang diizinkan.
Kamijou berjalan ke pintu yang tampak sangat tipis sehingga tinjunya akan pecah jika dia mengetuknya dan dia menekan bel pintu. Tapi dia tidak mendengar bel. Baterai atau kabel sudah habis. Dia tidak punya pilihan selain memaksa tinjunya ke pintu yang tipis.
“Maaf, nona!! Apakah anda menginginkan surat kabar!? Beli sekarang dan dapatkan dua kotak deterjen!!” Pilihan kata-katanya yang acak tidak mendapat tanggapan.
...
Dia punya firasat buruk tentang ini.
Pintu itu memiliki slot koran, jadi dia menepis seluruh konsep privasi dengan berjongkok dan membuka slot lebar dengan ujung jarinya. Tidak ada momen mesum di sini. Bukan hanya dia tidak berganti pakian di dalam, tetapi dia hanya menemukan ruang suram di mana waktu tampaknya telah berhenti.
(Mungkinkah.)
Pintu tetangga terbuka.
Wanita yang keluar mengenakan baju olahraga merah, mantel tebal yang sepertinya terbuat dari futon, dan kacamata spiral. Karena dia tinggal di apartemen ini dan berpakaian seperti itu, Kamijou memutuskan dia pasti adalah seorang seniman manga.
“Um, tetanggaku pergi ke suatu tempat tiga hari yang lalu. Dia memintaku untuk mengambil surat untuknya.”
……………………………………………………………………………………………………………………………
Dia cukup yakin dia tetap membeku selama 5 detik penuh.
Dan kemudian bocah berambut runcing itu berteriak di atas paru-parunya.
Tsukuyomi Komoe memegang nasibnya di tangannya, namun ia telah hilang. Guru itu telah menggunakan kostum Santa dan alat komunikasi untuk memberinya pelajaran jarak jauh dari mana pun dia pergi. Itu menjelaskan mengapa dia begitu enggan mengadakan pelajaran tambahan di sekolah. Plus, tetangganya mengatakan dia pergi "ke suatu tempat". Itu berarti wanita itu tidak tahu di mana dan dia tidak akan menerima petunjuk lebih lanjut di sini. Dia bahkan tidak tahu apakah dia masih di dalam Academy City, jadi ini akan menjadi pencarian yang terlalu sulit baginya.
Wanita yang mengenakan pakaian olahraga, mantel, dan kacamata spiral bukanlah tipe yang peduli dengan rasa sakit orang lain.
"Oh, ups. Aku perlu kembali ke perdagangan hari ini. Dengan gelombang besar dan aneh dari Waktu Natal dengan kekuatan penuh, aku tidak bisa mengalihkan pandangan dari layar sejenak. Aku dapat beristirahat setelah aku menjual semua sahamku dan dapat menonton hari perdagangan terakhir akhir tahun dengan senyum di wajahku! Sampai jumpa!!”
"Beraninya kamu berpakaian seperti itu ketika kamu kaya!!"
Dia mengabaikannya dan menutup pintu. Tempat ini memiliki sewa yang sangat rendah, jadi apakah dia menyewakannya sebagai tempat kerja yang terpisah dari rumah aslinya?
Tapi sekarang bukan saatnya diganggu oleh gaya hidup wanita tak dikenal itu.
Musim dingin benar-benar telah tiba untuk Kamijou Touma.
Dan musim dingin ini tandus seperti musim dingin nuklir.
"Touma, aku lapar."
"Ya, mungkin begitu."
Dia berbalik dengan gerakan sangat lambat.
Dia memiliki senyum bayangan di wajahnya.
Tertawa mungkin merupakan upaya terakhir dari orang yang kesepian yang telah ditinggalkan oleh dunia itu sendiri.
Raja iblis yang hebat telah muncul di dunia modern.
“Mwa ha ha ha ha!! Aku tidak peduli! Kenapa aku harus peduli lagi!! Baik, mari kita habiskan tanggal 24 menikmati diri kita sendiri! Ha ha, ah ha ha! Maksudku, jika masalahnya ada pada sistem orang dewasa, maka aku tidak bersalah!!!!!! Hah hah hah! Gwa ha ha ha ha ha ha ha ha ha!!”
Tidak, itu salah yang berambut runcing.
Hal itu di sana dikenal sebagai menangis.

Part 3

Dia memiliki sebuah kesempatan.
Kesalahan yang menyebabkan layar macet yang sangat bergaya benar-benar terjadi, jadi di mana pun itu disimpan dan apa pun yang sebenarnya terjadi, seharusnya ada catatan kesalahan di teleponnya. Dia telah mencoba sekuat tenaga untuk mengambil pelajaran tambahan itu, tetapi infrastruktur yang disiapkan untuknya tidak berfungsi. Pakaian dalam hitam manajer asrama yang tak terlihat adalah bukti yang ia butuhkan dari itu. Jadi tidak ada konflik di sini! Dia baik-baik saja!! Dia tidak akan ditahan!! Jika tanggal 24 akan melakukan perlawanan lagi, dia akan memanggil roh seorang wanita paruh baya yang tersembunyi jauh di dalam hatinya dan membuat rentetan argumen dalam pembelaannya. Kamijou Touma telah menjelajahi banyak negara dan wilayah dengan bahasa Jepang sebagai satu-satunya bahasa, jadi dia sudah membuktikan betapa kuatnya dia ketika dia menyerah.
Itu sebabnya dia memiliki kepercayaan diri dalam suaranya ketika dia selanjutnya berbicara.
Tapi itu aneh. Dia sangat bahagia di dalam, namun tanah aspal terus bergeser seperti terbuat dari kapas.
"Kemana kita harus pergi?"
"Di suatu tempat dengan banyak lampu!!"
Adalah suatu keajaiban bahwa Index belum mulai membuat daftar makanan yang berbeda. Malam Natal adalah waktu yang sangat jahat. Itu penuh dengan hal-hal tak terduga yang bahkan bisa disebut mukjizat kecil. Dia cukup yakin Natal seharusnya menjadi hari ulang tahun orang penting atau yang lain, jadi apakah benar-benar tidak apa-apa jika itu menjadi tahun yang jahat?
Tapi bagaimanapun juga.
Distrik 6 telah dibuat menjadi satu taman hiburan raksasa, tetapi mengunjungi salah satu tujuan wisata yang penuh sesak tanpa reservasi akan menjadi pengalaman yang mengerikan. Tidak perlu merangkak di bawah batu dan bersembunyi di hari seperti ini, tetapi masih lebih aman untuk pergi dengan tempat yang tidak membutuhkan tiket dan tidak memiliki antrian.
"Jadi, alih-alih pergi ke suatu tempat yang istimewa, mari kita periksa tempat-tempat biasa di Distrik 7. Tidak ada yang bisa memamerkan semangat Natal lebih lanjut."
"Mengapa?"
"Karena semua lampu dan dekorasi akan lebih terlihat ketika kamu tahu seperti apa itu biasanya."
Siswa sekolah menengah atas harus menjaga penampilan dan mempertahankan harga diri mereka, jadi ketika mereka memberikan alasan yang masuk akal untuk sesuatu, mereka seringkali menyembunyikan alasan mereka yang sebenarnya. Dalam hal ini, dia terlalu takut untuk pergi ke dekat distrik perbelanjaan modis Distrik 15. Area-area tersebut sudah memiliki pengaturan kesulitan yang cukup tinggi, tetapi pergi ke sana saat Natal, Halloween, atau Valentine dan akan ada dorongan peristiwa aneh untuk itu, membuatnya sama sekali tidak seimbang. Dia sudah bisa membayangkan dirinya hancur berkeping-keping seperti orang bodoh miskin yang secara tidak sengaja berlari melintasi pertempuran bos acara dalam game online!! Tapi tidak ada yang perlu dipermalukan, kata Kamijou Touma pada dirinya sendiri. Lagipula, dia ada di sini. Orang-orang yang dengan berani berjalan melalui area-area itu pada Malam Natal ditempatkan dalam kehidupan nyata yang setara dengan peralatan bayar untuk menang (tas bermerek, mantel bulu, dan sejenisnya), jadi dia tidak pernah punya kesempatan! Tidak ada alasan untuk bersaing dengan mereka!! Kalau saja produk kulit dan bulu mereka semua akan berubah menjadi plastik murah!!
"Touma, mengapa aku melihat bayangan dalam senyummu?"
"Tak ada alasan. Tidak ada yang aneh denganku, Index."
Itu adalah Malam Natal, jadi Kamijou tidak ingin merasa seolah dia seharusnya tidak meninggalkan rumah yang telah dia buat untuk dirinya sendiri dengan mengunyah pohon yang sudah lapuk, jadi dia fokus pada hal-hal yang sebenarnya bisa dia kelola. Menghabiskan Natal di dekat rumah baik-baik saja. Berjalan di luar bersama seorang teman sangat menyenangkan.
Mereka dapat menikmati diri mereka sendiri melihat betapa berbedanya kota dengan semua dekorasi.
Itu memberitahunya ke mana mereka akan pergi. Rumah-rumah biasa yang didekorasi dengan segala macam lampu untuk satu hari ini hanya sama menggelikannya dengan decotora (← yang mana yang merupakan penghinaan?), Tetapi area yang lebih padat masih akan menjadi yang paling dihiasi. Mereka berjalan ke daerah stasiun kereta untuk saat ini.
Kabel lampu hias belum terpasang ke bilah turbin angin. Itu cukup dingin, tetapi mereka menjadi kuat dan tidak membeku. Permukaan mereka berkilauan dari tetesan air yang menutupi mereka, jadi mereka mungkin telah dipasang dengan elemen pemanas untuk melelehkan salju.
Seseorang bahkan telah menempatkan kunci rantai sepeda di pilar penyangga sebagai pengganti karangan bunga Natal.
Sebuah truk melewati mereka dan mereka melihat ke atas untuk melihat kendaraan iklan yang sebenarnya hanya sebuah truk yang membawa layar LCD besar yang biasanya memutar iklan.
Yang satu ini memutarkan berita.
“Siapa yang ingin mencoba donat khusus yang dihiasi dengan krim!? Di sini, di New York, manisan ini lebih disukai daripada kue. Dengan penyebaran keluarga inti, seluruh kue memberikan jauh lebih banyak daripada kalori ideal per orang, jadi praktik ini dimulai oleh para dokter yang merawat penduduk kaya Beverly Hills. Bahkan Presiden AS Roberto Katze bergabung di media sosial oleh..."
"Pergi ke neraka!! Jangan paksa kehidupan pribadi kalian yang mewah pada kami dari seberang Pasifik! Jika kau mengkhawatirkan kalori, maka makanlah beberapa sampel makanan lilin!! Kau tahu apa yang terjadi ketika kamu benar-benar memotong semua kalori dari makananmu!? Kamu mati kelaparan!!”
"Touma, kamu membuatku takut.... Banyak orang jahat yang dikenal sebagai Legiun, aku melemparkanmu ke dalam binatang buas itu dan mengirimmu berlari dari tebing!"
Index menggenggam kedua tangannya dan mulai menggumamkan semacam penangkal terhadap kejahatan, tapi sayangnya, Kamijou tidak dirasuki oleh kejahatan apa pun. Sungguh tidak ilmiah. Mari kita abaikan fakta bahwa berperilaku seperti ini sementara mengendalikan dirinya jauh lebih memprihatinkan daripada penjelasan okultisme.
Tetapi begitu mereka tiba di dekat stasiun, mereka menemukan beberapa antrian aneh telah terbentuk.
Mereka ada di mana-mana.
Ada tanda-tanda tren sebelum liburan musim dingin, tetapi ini adalah sesuatu yang sepenuhnya berbeda.
Pada titik tertentu, sekelompok stan donat yang tampak serupa telah berlipat ganda seperti monster amuba. Seluruh donat direndam dalam substansi seperti puding manis dan lengket untuk melembutkannya seperti bavarois, kemudian krim, bubuk cokelat warna-warni, dan sirup berwarna-warni digunakan untuk menghiasnya namun pelanggan memintanya. Dan bagaimana pelanggan memintanya? Jika kamu menebak apa pun yang terkait dengan rasanya, kamu benar-benar naif. Namun mereka meminta itu akan terlihat terbaik di media sosial!!
Juga, ada sesuatu yang salah selama permainan telepon ketika mode melintasi Pasifik karena aspek-aspek ini tidak terlihat dalam aslinya. Negara ini cepat mengadopsi hal-hal baru tetapi tidak pernah peduli tentang membuat rinciannya dengan benar.
(Apakah itu benar-benar aman? Aku pernah mendengar dekorasi didasarkan pada tanggal lahirmu, golongan darah, warna keberuntungan, dan sebagainya, jadi tidak dapatkah orang mengetahui informasi pribadimu jika kamu memposting gambar online itu?)
Juga, mengapa orang berpikir keberuntungan dan warna ada hubungannya satu sama lain?
Jika sesuatu seperti itu bisa membuat perubahan signifikan dalam probabilitas dan data statistik, maka dia meragukan pengembangan kekuatan esper berbasis kuantum Academy City akan diperlukan sejak awal.
Juga, bisakah kamu benar-benar menyebut sesuatu sebagai donat ketika kamu tidak bisa membawanya ke mana-mana?
Donat diletakkan di atas piring kertas kecil dan banyak krim ditumpuk di atasnya. Mereka akhirnya tampak seperti kue pernikahan seukuran telapak tangan dan para pasangan dengan gembira berkumpul di sekitar mereka dan menggunakan ponsel mereka untuk mengambil banyak gambar donat yang diwarnai dengan campuran beracun biru langit dan merah muda. Beberapa bahkan memiliki kembang api yang menyulutnya.
Karena foto-foto adalah poin utama, pasangan akan saling menggoda satu sama lain tentang siapa yang akan memakannya dan mencoba mendorongnya ke mulut masing-masing. Mereka telah menghabiskan begitu banyak waktu mengantri untuk membelinya, namun memakannya diperlakukan seperti sebuah hukuman. Ini membuat Marie Antoinette terlihat masuk akal. Pada titik tertentu, orang sepenuhnya lupa bahwa makanan tidak boleh disia-siakan. Kamijou Touma bertanya-tanya mengapa orang-orang ini tidak disambar petir. Pikiran-pikirannya mungkin sangat ekstrem, tetapi semangat wanita paruh baya muncul dalam hatinya. Alih-alih manajer asrama yang baik hati, ini adalah pemilik restoran yang menolak untuk memberikan diskon tidak peduli seberapa keras seorang pelajar.
"Ah."
Dan Kamijou memperhatikan sesuatu tentang adegan di sekitarnya.
Tapi ini bukan tentang gadis-gadis dengan pakaian Santa merah yang hampir tidak tampak istimewa sekarang karena mereka berdiri di depan setiap toko, dari toko-toko dan toko roti yang menjual kue ke karaoke box dan bahkan restoran sushi tipe conveyer belt (!?) .
"Touma?"
“Ahhh!? Tunggu, katakan padaku bukan begitu!"
Toko ramen yang terselip di bawah rel kereta api sudah tidak ada.
Belum cukup bagus untuk masuk ke majalah atau ke situs gourmet. Ketika ditanya apakah ramen dibuat dengan ayam atau makanan laut, tempat mengerikan itu menjawab, “Aku tidak tahu. Apakah itu semacam bahan kimia?” Tepat di depan para pelanggan. Tetapi mereka telah menjual satu porsi ramen seukuran mangkuk nasi, membuatnya bahkan lebih kecil dari ukuran kecil biasanya. Itu adalah godaan yang tak tertahankan untuk Kamijou dan yang lainnya yang menginginkan beberapa restoran ramen dalam perjalanan pulang dari sekolah sebelum harus memikirkan apa yang harus dilakukan tentang makan malam. Namun… namun….
Ini aneh.
Itu tidak masuk akal. Itu tidak akan terasa begitu buruk jika sesuatu yang sama-sama unik telah terjadi, tetapi itu tidak lain adalah toko donat iseng lain tanpa sejarah atau kepribadian sama sekali! Mungkin akan dilupakan sehari setelah Natal dan pergi pada Tahun Baru!! Kamijou Touma menggantungkan kepalanya dan gemetaran pada saat ini. Aku tidak ingin warna keberuntunganku. D-Di mana kamu!? Di mana kamu, koki ramen tua!?
Dia tidak bisa masuk.
Itu tidak mungkin baginya. Itu menjadi jelas bahwa semua sekutu Natal adalah musuhnya. Dia mulai berpikir dia tidak seharusnya mengambil langkah di luar afro logam sarang burung yang dia ciptakan dengan mengumpulkan gantungan kawat. Musim dingin ini akan menjadi musim yang keras. Menyedihkan baginya bahwa ia pernah memutuskan untuk pergi pada 24 Desember.
Dia berhenti dengan depresi, jadi mungkin dia tidak bisa disalahkan karena tidak memperhatikan sekelilingnya.
Seorang gadis tiba-tiba menabraknya dari sisi di daerah para pejalan kaki menunggu lampu penyeberangan.
"Kyah!?"
"Oh, maaf-"
Dia meminta maaf pada refleks tetapi menghentikan dirinya sendiri. Ya, dia tidak memperhatikan, tetapi dia tidak bergerak satu langkah pun (karena dia dibuat tidak bergerak di bawah langit yang dingin oleh kejutan kehilangan toko ramen itu), jadi jelas bahwa gadis itu yang menabraknya. Juga, dia merasakan sensasi lengket di dada yang berisi jantungnya yang berat. Dia melihat ke bawah untuk melihat piring kertas kecil yang tersangkut di sana seperti kue krim dari sandiwara komedi. Itu adalah salah satu benda lengket yang terbuat dari krim dan madu- salah satu donat horor kosmik yang menghujat dan tak terlukiskan yang lebih tentang kepada mendapatkan foto daripada memakannya!
"Oh."
Kadang-kadang, kemalangan bisa menumpuk begitu tebal sehingga hatinya tidak tahan lagi.
Terlalu banyak hal menyedihkan yang terjadi hari ini.
Sementara diwarnai dengan warna keberuntungan orang asing, Kamijou Touma yang sial akhirnya tersentak.
“Tahan di sana, nona kecil! Aku ingin kamu mengetahui bahwa pakaian bagus ini terbuat dari poliester sederhana sehingga bisa mencegah hujan dan dicuci di mesin cuci biasa! Pernahkah kamu berbelanja di penjualan akhir tahun di Uniclo!? Aku pikir tidak! Bagaimana bisa kamu mengharapkan untuk membayar dandanan mewah 1980 yen ini!?”
Sementara menyombongkan diri tentang pakaian murahnya karena suatu alasan atau yang lain, kembang api yang menyala-nyala itu menempel di donat yang membakar jaketnya. Ini adalah hukuman ilahi-nya karena secara refleks membalas gadis itu alih-alih memeriksa tingkat kerusakannya. Dia dengan panik menanggalkan jaket dan mulai mengepakkannya untuk memadamkan api.
Dan ternyata gadis yang gemetaran itu adalah sosok yang baru saja dilihatnya kemarin.
Itu adalah Misaka Mikoto.
“Kupikir aku mendeteksi bau kematian di Natalku! Apa yang kamu lakukan di sini, Misaka!?”
Dia tidak mendengarkan.
Dia tanpa kata-kata terjun ke dada Kamijou Touma yang tanpa jaket dan menempel ke kemejanya dengan tangan kecilnya.
Pikirannya menjadi kosong dan biarawati putih di sebelahnya benar-benar lengah.
Lalu badai datang.
"Temukan pelarian itu!!"
“Jangan mengandalkan kamera keamanan dan robot! Dia memiliki kekuatan listrik Level 5!!”
"Dia pasti ada di sekitar sini di suatu tempat. Aku bisa mengikuti jejak yang ditinggalkan oleh Onee-sama. Huh heh heh. Karena aku bisa mendeteksi aroma samar yang ditinggalkan oleh rambutnya!!”
Kerumunan orang berbaris dengan kecepatan luar biasa. Apa-apaan itu? Itu campuran siswa dan guru, tapi sejak kapan SMP Tokiwadai menjadi gerombolan yang marah???
Apa yang dilakukan robot keamanan Academy City jika mereka mengabaikan pasukan monster itu?
Atau apakah perangkat berbentuk drum itu sudah dipasang dengan aturan khusus yang memudahkan mereka pada gadis-gadis manis?
Kamijou Touma telah mengepakkan jaketnya yang sudah dilepas untuk memadamkan api dan Misaka Mikoto telah bergerak ke dalam jaket, jadi itu menyebar seperti jubah matador dan menyembunyikan siluet gadis kecil itu dari pandangan massa.
"Misaka-san."
"Ya?"
"Jelaskan ini."
Itu mungkin tampak seperti permintaan yang masuk akal, tetapi dia bermaksud sedikit berbeda. Dia tidak memintanya untuk menjelaskannya kepadanya. Tidak, dia menyentakkan dagunya ke arah orang di sebelahnya sementara Mikoto terus memeganginya.
“Jelaskan ini pada Index!! Dan cepat karena dia sudah mulai menggeram!! Aku benar-benar tidak ingin menghabiskan Malam Natalku di rumah sakit dengan tanda gigi di tengkorakku!!"
Sudah terlambat.
Rahangnya menempel di kepalanya, namun lututnya yang menyerah.

Part 4

Itu adalah gadis sekolah menengah yang tak terkalahkan dan tak tergoyahkan.
Misaka Mikoto meletakkan tangannya di pinggul dan menghela nafas putus asa.
"Aku cukup yakin kau dilahirkan di bawah bintang kesialan atau semacamnya. Tapi alih-alih nasib buruk dengan wanita, aku pikir itu memberimu nasib buruk dengan gadis kecil."
"Misaka-san, kamu seharusnya tidak menyarankan itu di Academy City, markas besar sisi ilmu pengetahuan. ... Dan kamu mungkin telah menarik perhatianku jika itu adalah keberuntungan untuk para wanita muda dan itu membuatku berteman dengan semua wanita manajer asrama muda di luar sana, tapi ini aku menolak untuk menerimanya.”
"Sisi ilmu pengetahuan? Apa? Dan... ah!! Kalau dipikir-pikir, apa yang terjadi dengan gadis kecil itu kemarin!?”
"Jangan sekali-kali menanyakan hal itu! Orang bodoh apa yang akan menggali kembali kisah horor itu sekarang!? Aku tidak pernah ingin melihatnya lagi!!”
Kemudian Mikoto berhenti bergerak.
Dia melihat bergantian antara Kamijou dan Index.
"Jadi, haruskah aku melepaskannya darimu? Kau tahu, karena dia juga seorang gadis kecil?"
"Untuk lebih jelasnya, kamu termasuk dalam kategori 'lebih muda' juga."
"Aku mencoba membantu dan kamu memanggilku gadis kecil!?"
Bagaimanapun, SMP Tokiwadai yang bergengsi itu tampaknya sangat ketat tentang Natal.
Secara khusus, mereka memiliki acara musiman yang muram dan suram di mana para siswa dikirim ke udara dingin yang pahit sambil mengenakan rok mini (walaupun roknya yang pendek sepertinya adalah kesalahannya sendiri untuk mengubahnya) dan harus berjalan-jalan di kota mengumpulkan sampah selama 24 jam, siang dan malam.
Mereka ada.
Mereka benar-benar ada.
Mungkin mereka tidak ditemukan di bawah bebatuan, di dalam pohon tumbang, atau di afro gantungan kawat, tetapi itu tidak masalah. Mereka hidup di dunia yang berbeda dari Kamijou, tetapi dia bukan satu-satunya yang mengalami Natal yang menyedihkan!!
Seorang gadis seperti itu sudah muak dengan semua itu, melihat sebuah celah, dan berlari untuk itu, tetapi guru-gurunya dan Judgment telah memperhatikan dan dia menghabiskan malam Natal dengan mereka yang panas di jalannya. Seberapa panas? Cukup panas sehingga tertangkap mungkin juga berarti dibungkus dengan rantai dan dilemparkan ke dalam tungku ledakan.
Kamijou meraih pundaknya dan praktis memeluknya dengan mata yang bersinar.
Dia telah menemukan orang lain yang akan berjuang di sisinya melawan acara musiman yang memalukan ini.
Dia telah melihat sinyal asap menuntut pemberontakan.
"Kita mungkin membuat musuh seluruh dunia di sini, tapi mari kita merayakan Natal bersama diri kita sendiri bahkan jika kita harus melawan nasib itu sendiri!! Kita bersama dalam hal ini!!"
"Eh? Hah? Tu-Tunggu, apa kamu memaksakan rencanamu padaku atau sesuatu???”
Dia tersipu dan mulai bertingkah aneh.
Di dekatnya, Index meletakkan tangannya di pinggulnya dan membusungkan pipinya (karena menggigit bagian belakang kepalanya yang berambut runcing tampaknya tidak cukup untuk menenangkan amarahnya).
"Ugh, aku tidak suka ini, tetapi jika kamu ingin bergabung dengan kami, tidak bisakah kamu keluar dan bertanya langsung?"
“Index-san, sekarang saatnya untuk kebaikan. Ingat Little Match Girl? Jika hanya satu orang di luar sana yang berusaha membantunya, dia bisa menghindari nasib tragis itu!”
"Hei, tunggu, aku tidak mencari belas kasihan! Bahkan jika aku bersyukur kamu menyelamatkanku dari genggaman tentara itu!!”
Kamijou Touma tidak punya niat untuk mengusir Mikoto sekarang. Dia bahkan tergerak untuk emosi. Masa hidupnya yang menyedihkan tidak dapat disalahkan pada gaya hidupnya yang miskin dan kelas bawah. Itu terjadi di kelas atas juga. Gadis-gadis kaya itu bisa memperlakukan kehidupan nyata seperti permainan bayar-untuk-menang, jadi seberapa parah gadis ini salah menangani hidupnya sendiri hingga berakhir dengan Natal yang begitu menyedihkan!? Seseorang yang sangat tidak kompeten jelas membutuhkan bantuannya!!
Jadi Mikoto membuat permintaan.
“Aku ingin melakukan beberapa hal yang berhubungan dengan Natal. Karena aku akan dibunuh jika aku tidak bisa berbaur di sini."
………………………………………………………………………………………………………………………………
"Hm? Hah? Apa aku mengatakan sesuatu yang aneh???”
"Tidak, kamu baik-baik saja. Sangat baik."
Mikoto terdengar khawatir setelah melihat senyum membeku di wajah Kamijou, tetapi hanya respon kayu yang bisa dia kelola.
Apakah hal-hal yang berhubungan dengan Natal? Seperti dalam kegiatan Natal?
Dia tidak tahu apa itu. Dia bisa memikirkan banyak benda Natal seperti kue, kalkun, pakaian merah, dan janggut putih. Dia bisa memikirkan banyak tempat Natal untuk dikunjungi seperti jalan-jalan utama yang diterangi oleh lampu yang melilit pohon atau pohon Natal raksasa di alun-alun stasiun kereta.
Tapi kegiatan Natal?
Ini bukan trick-or-treat saat Halloween. Apa yang bisa kamu lakukan hanya pada saat Natal???
"..."
Tentu saja, bocah yang kebingungan itu bisa memikirkan satu hal. Kamu selalu bisa mengambil pelajaran dari pria berjanggut yang menerobos masuk ke rumah-rumah orang seperti itu adalah hal yang normal dan mendorong kotak terbungkus stocking mereka. Kamu selalu bisa bertukar kotak seperti itu.
Tetapi kamu hanya bertukar hadiah dan mengatakan Selamat Natal sekali saja, dan itu umumnya terjadi pada hari Natal. Dia tidak bisa memainkan kartu itu sebagai kamuflase setiap kali seorang gadis yang kejam menerobos ke dalam hidupnya.
Jadi apa lagi yang ada di sana?
Apa yang umumnya orang lakukan pada Malam Natal?
Menjadi gugup, dia melirik Index dan Mikoto untuk melihat mereka berdua memiringkan kepala dengan rasa ingin tahu. Bahkan, begitu pula kucing di kepala gadis berambut perak itu. Mereka tidak punya rencana apa pun dan mengandalkannya untuk mencari tahu. Dan jika dia bilang dia tidak punya apa-apa, mereka pasti akan memanggilnya tidak berguna. Secara stereo dari kanan dan kiri.
Itu akan menjadi satu hal jika seorang wanita muda dengan lembut berbisik "oh, kamu tidak berguna" di telinganya bersama dengan desahan kesedihan mengejek.
Tetapi ini berbeda.
Gadis-gadis muda ini akan memiliki ekspresi serius di wajah mereka ketika mereka mengatakannya.
Arti dan kehangatannya sama sekali berbeda!!
(Eh? Jadi, jika para gadis membentuk aliansi di sini, apakah aku akan dibiarkan sendirian di lautan pelecehan verbal? Jika begitulah akhirnya aku menghabiskan Malam Natalku, aku bahkan tidak bisa merangkak kembali di bawah batu nisan!)
Dia basah oleh keringat meskipun cuaca dingin Desember dan dia bahkan tidak lagi melihat dirinya sebagai serangga di bawah batu. Bahkan metafornya membelok ke arah yang berbahaya.
Dia memaksakan senyum dan mengeluarkan ponselnya.
"Hahahaha. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Serahkan semuanya pada Kamijou Touma, orang dewasa yang cakap dan terkenal.”
"Kemana kamu pergi?" Tanya Mikoto.
“Hanya memeriksa seberapa ramai beberapa tempat. J-Jadi tunggu sebentar, oke?”
Dia bersembunyi di bayang-bayang dan mengetik "Aktivitas Natal" ke mesin pencari di layar kecil ponselnya, tetapi yang dia lihat hanyalah komentar media sosial yang membuatnya ingin muntah, jadi dia dengan cepat meninggalkan rute itu. Ditambah lagi, suara-suara online penuh dengan kebohongan yang melebih-lebihkan sisi romantis dari hal-hal sekitar tiga kali lipat. Atau setidaknya dia sangat berharap itu semua bohong. Dunia yang digambarkan di sana sangat berbeda dari realitasnya sehingga ia ingin mengirimkan kutukan yang memastikan mereka semua benar-benar kesepian.
Dia ingin bantuan dari seseorang yang dia kenal dalam kehidupan nyata.
Setelah menemukan nomor teman pria di buku alamatnya dan memanggilnya, dia menunggu sebentar dan mereka mengambilnya.
“U-Um, Aogami Pierce? Aku ingin beberapa saran, sebagai teman sekelas."
"Maaf, Kami-yan, tapi saat ini tanganku penuh!!"
"Eh? Jangan beri tahu padaku bahwa jadwal Natalmu penuh sesak. Tidak! Tolong jangan tinggalkan aku di dunia yang menyedihkan ini!!”
“Aku sangat putus asa untuk merasakan kehangatan manusia. Aku memasukkan mousepad payudaraku ke dalam microwave, tapi ternyata jauh lebih panas dari yang kuharapkan! Jadi sekarang jariku terasa mati rasa!! Aku bahkan tidak bisa menjawab panggilanmu jika ponselku tidak duduk di meja dan tidak memiliki perintah yang diaktifkan melalui suara!!"
“Ini Malam Natal!! Itu hanya datang setahun sekali! Apa yang kamu lakukan jam 10 pagi!? Mungkin aku akan mengerti jika kamu menusuk mereka dengan ujung jari karena penasaran, tetapi apakah kamu baru saja langsung mengambilnya dengan kedua tangan? Mengapa kamu tidak bisa mengarahkan impuls-impuls ini ke arah yang produktif, seperti membuat roket atau sesuatu!!!???”
“Tapi VR begitu kesepian hanya dengan videonya. Aku ingin umpan balik taktil untuk membuatnya lebih mendalam! Tapi aku tidak ingin mereka menjadi dingin!! Aku membayar banyak uang untuk semua peralatan ini namun aku tidak bisa secara virtual menyentuh mayat!!”
"Biarkan aku mengulanginya: ini Malam Natal!! Apa yang kamu lakukan jam 10 pagi!!!???”
"Dengarkan aku, Kami-yan. Kamu tahu bagaimana kadang-kadang kamu berpikir bahwa kamu sudah memanaskan makananmu, tetapi masih dingin di tengah? Aku takut hal itu terjadi di sini, jadi aku memutuskan untuk memanaskannya sedikit lebih lama, tetapi ternyata silikon memanas dengan sangat baik! Benda ini benar-benar berbahaya!!”
Apakah teman yang mengerikan ini tidak tahu bahwa mereka menjual pot silikon untuk digunakan dalam microwave? Ini adalah hukumannya karena mengambil rute yang mudah dan tidak pernah memasak untuk dirinya sendiri. Juga, tidak ada gunanya mendengarkan seseorang mengeluh karena mereka gagal membaca peringatan di kotak. Kamijou mengabaikan ratapan si idiot dan menutup telepon.
Tetapi menyerah pada temannya tidak memperbaiki situasinya sendiri.
Pertanyaan: Apa yang dapat kamu lakukan hanya pada hari Natal? Dia masih terjebak dengan teka-teki mematikan yang terdengar seperti itu berasal dari Sphinx (yang asli, bukan kucing peliharaan). Jika dia mengacaukan ini, Aliansi Perempuan akan didirikan dan dia akan terjebak meringkuk di tanah sambil menangis. Pada Malam Natal.
"Touma."
"Hei kau."
Kedua gadis itu mengajukan pertanyaan yang tidak bersalah.
Gadis-gadis remaja itu tidak tahu seberapa besar tekanan yang diberikan harapan mereka padanya.
"Jadi apa yang akan kita lakukan?"

Part 5

Jangan khawatir.
Kamu tidak perlu memikirkannya terlalu keras.
Kenakan topi merah dan mainkan permainan pesta ala Barat dan kamu punya cukup uang untuk Natal ala Jepang.
"Kau memikirkan ini selama dua detik, bukan?"
"Diam. Aku tidak peduli apa yang kamu katakan."
Misaka Mikoto memberikan ulasan pedas dan Kamijou balas balas padanya. Namun, dia tidak bisa membiarkan siswa sekolah menengah tahu betapa lega dia tidak memiliki idenya yang sebenarnya ditolak.
Apakah itu dekoratif atau hanya bagaimana itu dibangun, eksterior bangunan tampak seperti beberapa wadah penyimpanan besar yang disatukan. Namun, bagian dalamnya memiliki estetika klasik lantai kayu, dinding kayu, dan kipas langit-langit yang berputar di atas kepala.
Index melihat ke sekeliling tempat yang remang-remang bahkan selama jam-jam larut pagi ini.
"Apa ini? Darts?"
"Ini adalah hal yang paling dewasa yang bisa dibuat oleh seorang siswa SMA dalam waktu singkat, jadi jangan tertawa, oke?"
Dia memastikan untuk mengatakan bagian itu dengan cepat dan diam-diam. Dia telah memutuskan untuk menghindari karaoke karena terlalu klise. Dia kadang-kadang melihat anak panah di fasilitas hiburan serba ada seperti lorong bowling atau kandang pemukul, tetapi tempat-tempat itu terlalu terang. Dia menginginkan sesuatu yang membuatnya tampak lebih dewasa!!
Begitulah.
Tidak ada yang sesuatu seperti pusat panah khusus, jadi ini mungkin adalah sebuah bar pada sebagian besar waktu. Seorang anak laki-laki sekolah menengah merasa begitu asing pada tempatnya di dalam sini sehingga melihat dekorasi interiornya buruk untuk hatinya. Tetapi mengingat waktu hari, mereka hanya menyajikan menu makan siang lebih awal. Jumlah camilan bar yang berlebihan di menu samping mungkin sekilas tentang bentuk asli tempat itu. Itu masih menyembunyikan cakarnya.
Sekarang, ketika Kamijou Touma berusaha terlihat dewasa, dia sendiri tidak tahu apa-apa tentang dart. Bagaimanapun, siswa sekolah menengah tidak pergi ke bar! Dia hanya punya ide umum bahwa itu adalah permainan di mana kamu melemparkan panah kecil ke papan target seperti pizza. Ketika dia menyewa meja untuk mereka, karyawan itu tampaknya menganggap semua orang sudah tahu cara bermain dan tidak memberikan penjelasan. Jika dia datang ke sini sendirian, dia mungkin benar-benar tersesat.
Dia akhirnya harus membuat Mikoto menjelaskan.
"Versi paling populer disebut 01 dan tujuan permainan ini adalah untuk mengurangi poinmu, bukan menghasilkannya."
"Apa?"
“Jangan terlihat begitu kaget. Kamu memiliki 301 poin untuk memulai, kamu melempar tiga anak panah per putaran, dan kamu melihat siapa yang dapat mengerjakan poin mereka terlebih dahulu.”
Penjelasannya hanya membuatnya semakin bingung. Dia cukup yakin bahwa kamu bergiliran melempar anak panah, tetapi apakah itu satu per satu atau apakah kamu melemparkan ketiganya untuk putaranmu secara berturut-turut?
"Aku bahkan tidak tahu ini adalah pertandingan yang kompetitif."
“Aku harus mulai dari sana? Aku kira itu mungkin membingungkan karena hanya ada satu papan, tapi ya, itu adalah permainan yang kompetitif. Kamu tidak akan pergi ke lapangan tenis sendirian kecuali jika kamu seorang profesional yang menyukai lapangan khusus itu, bukan? Ini pun sama."
Jadi jika dia datang ke sini sendirian, dia akan lebih dari sekadar sepenuhnya hilang. Karyawan itu akan memperlakukannya seperti seorang ahli padahal sebenarnya dia sama sekali tidak tahu apa-apa. Ilusi itu akan hancur dengan lemparan pertama dan kemudian penampilan hangat yang didapatnya akan membuatnya meringkuk dalam malu.
"Jadi yang terbaik adalah mengenai bagian tengah, kan?"
"Sekali lagi, tidak. Kamu bermain 10 ronde dan kamu hanya bisa melempar tiga ronde dan kamu menang dengan menjadi yang pertama untuk 'memeriksa' dengan mendapatkan 301 poin tepat ke 0. Jadi, jika kamu hanya mendapatkan poin sebanyak yang kamu bisa, kamu akan pergi terlalu jauh dan berakhir dengan poin negatif. Itu disebut 'bangkrut' dan skormu diatur ulang ke awal babak itu dan kamu harus mencoba lagi putaran berikutnya. Itu berarti kamu telah membuang seluruh putaran. Jadi bagian mana dari papan yang penting yang dapat berubah tergantung pada jumlah poinmu saat ini. Jika kamu berakhir dengan hanya 1 poin tersisa di lemparan ketiga putaranmu, kamu ingin membidik tempat yang memberimu nilai minimum 1 poin, kan?"
"Tapi, ayolah. Kamu seharusnya mengarahkannya ke pusat."
"Ya ya! Semua idiot suka fokus pada tepat sasaran di tengah karena mendapat 50 poin, tetapi kamu melihat cincin yang lebih besar di sekitar pusat?"
"Yang diiris seperti pizza?"
“Ya, itu. Tekan garis di tengah itu dan kamu mendapatkan tiga kali poin normal. Jadi dapatkan skor tiga kali lipat di mana skor normal adalah 17 hingga 20 dan kamu bisa mendapatkan lebih banyak poin daripada tepat sasaran di pusat. Itu bisa berguna di awal permainan ketika kamu ingin menurunkan poinmu dengan banyak."
Mikoto meraih anak panah sembari menjelaskan. Panjangnya 15-16cm. Itu terbuat dari logam, tetapi tidak terasa terlalu berat. Jenisnya seperti pulpen yang agak kokoh dengan fletching plastik terpasang.
"Aku lebih suka menggunakan koin, jadi ini benar-benar lebih kepada keahlian Kuroko."
"?"
Dia dengan santai mengarahkan titik ke papan kosong sebelum mereka menghidupkan skor.
Itu tampak seperti tindakan yang ceroboh, tetapi dia tampak betah melakukannya, memberi kesan bahwa dia telah banyak melakukan hal ini.
"Kau melemparkannya dari siku, bukan pundak. Dalam hal itu, mungkin mirip dengan melempar pesawat kertas."
Mereka mendengar suara pukulan.
Kucing di kepala Index mengangkat ekornya, mungkin ketakutan oleh suara itu.
Dia telah terlempar dari jarak kurang dari 3m, tetapi alih-alih jalan lurus, itu mengambil busur parabola yang melengkung dengan mulus. Ini sama sekali berbeda dari kunai ninja yang terlihat dalam drama samurai. Ini hanya dimaksudkan sebagai permainan, tetapi apakah ini benar-benar berfungsi sebagai proyektil?
Panah Mikoto telah mengenai tepat di tengah.
"Aku sebenarnya baru saja melewatkan bagian tengah, jadi itu 25 poin. Meskipun versi yang paling populer di Jepang menganggap wilayah luar itu sebagai tepat sasaran penuh."
Lalu mengapa bahkan menyebutkannya? Kamijou bertanya-tanya, tetapi ia merasa mengatakannya dengan keras akan menyebabkan penyimpangan lebih lanjut. Dia bisa mengatakan dia harus menurunkan dasar-dasarnya atau dia dalam kesulitan.
“Juga, sebagian besar permainan panah memiliki skor terlacak secara elektronik. Yang ini. Itu bisa nyaman, tapi jangan lupa bahwa kita semua menggunakan papan yang sama."
"?"
“Mesin tidak mengatur segalanya untuk orang berikutnya seperti dalam bowling. Kamu harus melepaskan anak panah dari papan sebelum menekan tombol untuk mengakhiri giliranmu. Tekan tombol dengan panah masih ada di sana dan itu akan menggunakan panahmu untuk skor orang berikutnya juga, yang benar-benar mengacaukan permainan. Mengerti?"
Kamijou melirik Index yang mendengarkannya. Dia khawatir bahwa dia adalah satu-satunya yang masih bingung.
Dengan kucing masih di kepalanya, Index meraih tiga anak panah yang berjejer di sana dan dia melemparkan semuanya dalam satu baris.
5 poin, 10 poin, 15 poin.
Itu bukan kebetulan. Dia sengaja mencetak peningkatan kelipatan 5.
Darts bukan hanya tentang mengenai bagian tengah papan. Menurut Misaka Mikoto, yang menjadi siswa sekolah menengah(?) yang menjadi aneh hari ini, kamu harus mencapai tepat 0 poin pada akhirnya atau kamu akan “bangkrut”. Jadi bukankah lebih penting untuk mengetahui cara menggunakan rem daripada gas!?
"Hmm."
"Tunggu sebentar, Index-san. Dari mana skill super ini berasal!?”
“Aku pikir aku hanya perlu mengetahui jarakku dari papan dan diameternya, tetapi masih ada sedikit kesalahan. Mungkin aku tidak mendapatkan cukup sampel visual. Kalau saja ada lebih banyak pelanggan untuk diamati."
Dia bergumam pelan tanpa melihat ke arahnya.
Permainan sudah dimulai.
"Oh tidak. Apakah dia menggunakan ingatannya yang sempurna untuk menghafal gerakan orang!? O-Oh, aku mengerti. Ini tidak akan berhasil untuk karate atau tinju, tetapi ukuran tubuh tidak masalah di panah karena hanya menggunakan siku. Jika dia memahaminya secara intelektual, dia benar-benar dapat melakukan ini... Ayo mulai game ini, Misaka! Jika kita membuang-buang waktu, Index akan berkembang terlalu cepat bagi kita untuk mengejar ketinggalan!!”
“Kamu akan mulai bermain tanpa memesan apa pun? Seberapa tabah kalian berdua? Ini tidak seperti kamu adalah pemain pro. Permisi, bisakah kita makan di sini? Oh, anda juga membuat donat itu di sini? Lalu aku akan punya satu dengan col keberuntunganku-"
"Kau tidak membawa barang-barang trendi itu ke meja kita!!"
"?"
Teriakan Kamijou Touma hanya membuat Mikoto memiringkan kepalanya. Dia mungkin mengira dia alergi. Sebenarnya, dia alergi terhadap hal-hal itu, tetapi dia tidak bisa memberi tahu siapa pun bahwa itu adalah alergi jantung, bukan tubuh. Jika gadis sekolah menengah yang cakap ini memukulnya dengan deadpan "kamu benar-benar idiot" sekarang, itu akan membuatnya ketakutan dan kemudian menghancurkannya menjadi jutaan keping.
"Lalu kita akan mengambil nampan makanan ringan pesta. Apakah kita perlu pergi ke konter untuk minum-minum?"
Minuman air mancur sangat murah karena kamu melayani dirimu sendiri, jadi apa gunanya meminta karyawan untuk melakukannya untukmu? Tapi sekarang bukan saatnya untuk menanyakan pertanyaan itu.
Di sisi lain, gangguan semacam itu mungkin sebenarnya menjadi rahasia untuk mengalahkan Index yang terus belajar seperti superkomputer menakutkan yang bersiap untuk menaklukkan dunia dengan masyarakat AI-nya.
Dengan kata lain…
"Aku membujuknya dengan makanan dan minuman dan bergerak untuk membunuh selagi dia terganggu!!"
"Kau benar-benar kejam untuk Malam Natal."

Part 6

Dengan itu, Malam Natal mereka yang menyenangkan telah dimulai.
Suara mereka bergema melalui bilah dart yang dibuat dari beberapa wadah penyimpanan bergabung bersama.
"Yay! Aku mendapatkan tepat sasaran!! Bagaimana dengan itu?” Kata Mikoto. "Tunggu, mengapa poinku tidak turun?"
“Wow, salahku. Aku lupa menekan tombol untuk mengakhiri giliranku,” kata Kamijou. "Ha ha ha. Maaf tentang itu."
"Kamu bodoh! Apakah cara menipu satu-satunya hal yang kamu pelajari dari pelajaranku!? Berhentilah menggunakan mesin mencetak untuk membuatku bingung!!”
"Oke, rambut pendek, itu artinya tepat sasaranmu tidak masuk hitungan," kata Index. "Nih, aku menekan tombol untukmu, sehingga kamu dapat mencoba lagi. Jangan khawatir. Kamu masih memiliki kesempatan untuk mengulanginya!"
"Dan mengapa kamu baru saja melepaskan anak panahku, kau biarawati bodoh? Jika kamu baru saja menekan tombol dan mengibaskan panah dengan jarimu, aku akan mendapatkan poin yang tepat! Itu tepat sasaran. A-Apakah tidak akan ada yang memihakku di sini!?”
Anak laki-laki dan dua perempuan itu menikmati diri mereka sendiri sambil melemparkan anak panah ke papan tulis. Segalanya menjadi lebih liar setelah mereka menetapkan aturan lokal bahwa kamu harus mendapatkan tepat sasaran untuk mendapatkan isi ulang minumanmu. Ayam goreng berminyak dan kentang goreng di piring di depan mereka adalah pemandangan yang menggiurkan, tetapi memakannya tanpa minum akan membuat mereka terlalu haus untuk berkonsentrasi. Dan segera setelah kamu mulai berpikir bahwa kamu benar-benar harus mengenai tepat sasaran di lain waktu, itu menjadi tidak mungkin untuk mengenainya. Kamijou mungkin berhasil karena keberuntungan pemula dalam keadaan lain, tetapi tidak ketika ada sesuatu yang menungganginya.
"Aku sudah hafal gerakan itu, jadi sekarang aku tak terhentikan," kata Index. "Perhatikan saat aku menurunkan skorku menjadi 32 poin."
"Oh lihat. Mereka memiliki piring makanan penutup yang ditutupi kue-kue kecil, "kata Mikoto.
"Aku harus menyukai bagaimana mereka mengeluarkan barang-barang begitu kau memesannya di Jepang," kata Kamijou. "Oke, mari kita klaim semua yang tampak paling lezat sebelum Index selesai dengan gilirannya. Aku tertarik pada kue pendek dan kue keju langka itu."
"Hm, kalau begitu aku akan memilih Mont Blanc dan puding karamel."
"Tidak mungkin aku membiarkan patung gula Santa ini pergi."
"Sungguh, aku lebih tertarik pada piring cokelat dengan pesan tertulis di atasnya. Oh, jangan biarkan kami mengganggu anda, si kecil. Silakan ambil waktu selama yang anda butuhkan. Meskipun begitu anda kembali ke sini, anda mungkin hanya menemukan satu-satunya yang tersisa adalah agar-agar dengan buah-buahan kaleng yang dibuang ke dalamnya.”
"Jangan bicara buruk tentang makanan kaleng, Nona Fancy. Jika kamu tidak menginginkannya, maka aku mengklaimnya. Hei, kucing. Sepertinya mereka bahkan memiliki kue kucing yang dirancang hanya untukmu.”
"Tunggu, di mana milikku!?" potong Index. "Beri aku waktu untuk fokus!"
Waktu berlalu dan mereka menjadi bagian lain dari kebisingan, sama seperti yang lainnya.
"Oh, kita hampir di akhir pertandingan kelima kita," kata Kamijou. "Lalu siapa pun yang menang yang satu ini harus mengatakannya."
"Hah!? Tunggu, kenapa tidak yang memenangkan paling banyak game!?” kata Mikoto. “Aku memegang kepemimpinan yang memimpin dalam hal menang, kan!? Iya, kan!?"
"Selamat Natal !!" kata Index.
"Hei, jangan hanya keluar dan mengatakannya tanpa menang terlebih dahulu!" Kata dua lainnya.
Mungkin itulah sebabnya mereka tidak memperhatikan.
Sementara tempat itu menyajikan makan siang yang sehat sekarang, itu biasanya sebuah bar dan dengan demikian jendela dibuat sehingga tidak ada yang bisa melihat dari luar. Itu sebabnya itu hanya memiliki pencahayaan tidak langsung yang redup di tengah hari.
Dan lagi.
Namun.
Mata seorang pengamat mengikuti setiap gerakan yang dilakukan oleh kelompok Kamijou.

Diantara Baris 2

Itu adalah ruangan tanpa jendela.
Hanya tidak bisa melihat ke luar sudah cukup untuk membuat tempat itu terasa terputus dari aliran waktu normal. Tidak ada yang menunjukkan bagian dalam ruangan itu yang dapat menebak bahwa saat ini adalah 24 Desember. Sebenarnya, mereka tidak bisa mengatakan apakah itu musim panas atau musim dingin, siang atau malam.
Namun monster telah memilih untuk menempatkan dirinya di sana.
Dia adalah # 1 yang benar-benar mengalahkan bahkan Level 5 lainnya di Academy City.
Namun dia juga mengklaim kekuatan Ketua Dewan sebagai miliknya.
"Ironis, bukan?" Ejek monster putih itu.
Tapi cemoohannya diarahkan bukan pada Yomikawa, tapi pada dirinya sendiri.
Berpikir kembali, dia selalu menjadi orang seperti ini. Semua orang memandangnya sebagai yang terkuat dan dia memerintah di puncak sebagai target ketakutan, namun hatinya selalu diperintah oleh keterasingan dan membenci diri sendiri. Mungkin itulah sebabnya gadis kecil itu menguncinya seperti itu. Pasangan itu bisa tampak aneh, tetapi mungkin itu adalah hal yang paling alami di dunia bagi mereka.
Gadis itu tidak ada di sini.
Tidak ada aliran udara di sini. Hanya perasaan dipenjara yang menindas.
Dengan kata lain…
“Aku benar-benar memiliki seluruh dunia dalam genggamanku, namun aku memilih untuk menyembunyikan diriku di sini. Mungkin manusia memiliki kecenderungan untuk mundur dari kebebasan, semakin banyak yang mereka miliki.”
Yomikawa Aiho, yang telah "diizinkan" untuk duduk di kursi di depannya, telah berbicara dengan monster itu sedikit sekarang. Belum lama, tapi sekarang bukan saatnya membiarkan hal itu mengganggunya. Bahkan, itu menakutkan bahwa dia bahkan diizinkan untuk melakukannya. Ekspresinya jauh dari cerah. Kata-kata Ketua Dewan akan secara langsung mempengaruhi nasib 2,3 juta orang di Academy City dan itu akan mengguncang kehidupan lebih dari 7 miliar orang yang bergantung pada ilmu pengetahuan dan teknologi.
Tidak ada jawaban mutlak yang benar di dunia teknologi.
Sebagai contoh, itu benar-benar dibenci untuk membasahi mikroplastik yang tidak akan pernah terurai, tetapi memproduksinya secara massal sebanyak sedotan dan cangkir kertas akan dapat menyapu habis hutan hujan Amazon dalam waktu singkat. Melakukan apa yang dianggap "benar" tidak selalu mengarah ke masa depan yang kamu inginkan. Dunia akan tumbuh terdistorsi. Satu pernyataan ceroboh dari Ketua Dewan yang baru bisa mengubah arah sejarah. Itu bisa dengan mudah mengarahkan seluruh dunia dari kanan ke kiri. Dan jalan itu mungkin membawa mereka ke laut yang tersedak plastik atau benua yang dikeringkan menjadi gurun. Dan sama seperti melakukan apa yang benar tidak selalu mengarah ke masa depan yang kamu inginkan, menghindari kesalahan di depan matamu tidak akan mengarah ke masa depan tanpa kesalahan.
Yomikawa Aiho sedang berbicara dengan seseorang yang menguasai dunia.
Suka atau tidak, dia berpartisipasi dalam permainan para dewa.
Tidak ada lagi kejahatan, tidak ada lagi penyakit, tidak ada lagi kecelakaan, tidak ada lagi bencana alam, tidak ada lagi perang, dan tidak ada lagi tragedi.
Semua orang bisa membuat perkataan itu, tetapi jika kamu benar-benar mengatakannya di sini, siapa yang akan menjadi target monster selanjutnya dan bagaimana hal itu memengaruhi seluruh dunia di luar sana? Dia harus mempertimbangkan hal-hal itu. Sekarang dia duduk di sini, dia tidak bisa mengklaim ketidaktahuan.
Ini bukan masalah dari memilih kartu dari setumpuk yang telah ditentukan.
Jika dia akan memandu Ketua Dewan yang baru ini, dia harus membuatnya membuat pilihan baru yang belum ada di meja.
Dan dalam pengertian itu...
(Pilihannya tentu saja sangat mengesankan.)
"Apakah kamu benar-benar yakin tentang ini?" Tanyanya.
"Tentang apa?"
“Aku benar-benar berpikir harus ada pilihan lain. Ini mungkin hal yang tepat untuk dilakukan, tetapi kamu jelas menerima beberapa tragedi di sini."
"Jangan membuatku tertawa."
"Aku tidak senang mendengarnya, aku bisa memberitahumu itu!"
"Lalu apa yang akan kamu lakukan tentang itu?"
Monster itu tersenyum sedikit.
Bibirnya diam-diam membelah bagian dan menyebar ke bentuk bulan sabit.
“Apakah kamu akan menghentikanku? Sebagai kebaikan khusus, aku bersedia mengesampingkan semua otoritas dewasaku. Tapi apa yang bisa kamu lakukan setelah turun ke dunia kita anak-anak?”
"..."
"Apakah kamu paham sekarang? Aku yakin kamu melakukannya dari awal. Kamu tidak takut dengan gelar Ketua Dewan, tetapi kamu juga tidak takut dengan nama julukan # 1 Academy City. ... Kamu sudah tahu bahwa ini adalah pilihan yang tepat. Kamu tahu bahwa kamu tidak bisa berdebat sebaliknya, jadi kamu tidak bisa mengambil kerahku untuk memberi ceramah kepadaku atau apa pun. Dan itu baik-baik saja. Kesombongan kecil itu adalah suatu kebajikan. Kamu tidak bisa memaksa diri untuk mengamuk di depan anak kecil, bukan? Kamu jauh lebih baik daripada para Kihara dan lainnya yang menyukai mereka."
"Tapi!!"
"Mari kita menjadi ambisius, oke?"
Ini adalah kata-kata remaja tetapi kejam dari anak yang diciptakan oleh orang dewasa.
Itu hampir seperti kehilangan kendali atas satelit yang mereka luncurkan dan membuatnya jatuh di kepala mereka. Dan karena satelit itu dibuat dengan teknologi manusia yang terbaik, ia dimuat dengan reaktor berbahaya yang dimaksudkan untuk digunakan di luar angkasa yang menggunakan pendingin natrium dan deuterium.
Yomikawa merasa seperti "hanya padang pasir" mungkin istilah terbaik untuk ini.
Tapi hanya padang pasir siapa?
"Pikirkan semua detail kecil yang menjengkelkan layaknya kau sendiri adalah Ketua Dewan sialan. Kalian orang dewasa telah banyak mengotak-atik otakku untuk tujuan kalian sendiri, jadi sekarang kalian telah membuang semua otoritas ini di pangkuanku, aku harap kalian siap. Karena giliranku sekarang. Kalian tidak berhak mengeluh jika aku menggunakan otak pintar ini yang kalian berikan kepadaku untuk memanfaatkan kekuatan baru ini sepenuhnya."
"..."
"Aku sudah memberimu banyak waktu, jadi aku yakin kamu sudah mengatur semuanya. Aku tahu kamu tidak akan menunjukkan wajahmu di sini sebaliknya. Aku di sini bukan untuk mengganggumu tentang kemajuanmu, jadi cepatlah dan beri tahu aku semuanya di sini. Itu sebabnya aku memanggilmu ke sini. Aku tahu kamu adalah yang terbaik untuk pekerjaan itu."
Yomikawa Aiho dengan lembut mengepalkan giginya.
"Ini akan mengubah segalanya."
"Itu akan."
“Tidak hanya untuk anak-anak di kota ini. Pilihan ini yang kamu buat sendiri akan mempengaruhi nasib seluruh planet ini yang terdiri dari 7 miliar orang!!"
"Tidak ada gunanya melakukan sebaliknya."
Dia tahu benar apa yang dia lakukan.
Yomikawa Aiho adalah bagian dari Anti-Skill, jadi dia dimaksudkan untuk melindungi anak-anak Academy City. Jika menyeret monster putih itu ke lantai dan meletakkannya di lengan akan menghentikan bola salju ini meluncur turun dari bukit, dia akan melakukannya tanpa ragu-ragu. Ini adalah # 1 yang jauh lebih kuat daripada Railgun # 3 yang dapat membuat dan mengendalikan arus lebih dari satu miliar volt atau # 5 Mental Out yang dapat mengendalikan pikiran orang. Dia tahu persis apa kekuatan menakutkannya, tapi dia masih akan meraihnya dengan tangan kosong. Tetapi dia mengerti bahwa melakukan itu tidak akan menghentikan apa yang telah dia mulai.
Itu tidak akan melindungi siapa pun.
Tidak memerlukan seorang genius untuk memahaminya, tetapi menyelamatkan orang tidak sesederhana itu.
"Pemicunya sudah siap untuk ditarik, bukan?"
"..."
"Aku bilang aku ingin kamu yang bertanggung jawab atas ini. Tetapi jika kamu tidak akan melakukannya, aku hanya akan mendapatkan orang lain. Apakah kamu akan menjadi bagian dari kesimpulan dunia, atau tidak? Pilihlah. Yang mana itu?”
Ketika sampai di situ, Yomikawa Aiho hanya seorang guru dan ini adalah Ketua Dewan baru yang memegang otoritas atas mereka semua.
Tidak peduli apa yang mereka pernah lakukan untuk satu sama lain, itu sekarang menjadi fakta yang tidak dapat dihindari.
Dia merasa malu.
Dia meludahkan satu hal terakhir sementara tidak berdaya untuk melakukan sesuatu yang lebih.
"Kamu telah berubah."
"Dan kau salah satu yang mengubahku."
Itu sudah mulai di bawah permukaan.
Rencana era baru ini dikenal sebagai Operasi Borgol.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments