-->
BLANTERWISDOM101

Toaru Majutsu no Index - GT 01 Chapter 02



Chapter 02: Kota Akademi yang Berubah, Malam Sebelumnya

the_24, Showdown.

Part 1

Aturan permainan kematian telah berubah.
Bajingan malang yang bangkrut dengan jatuh di bawah nol akan dihukum dengan cara tertentu.
"Hei tunggu! Aku tidak bisa!! Ini kostum rusa, bukan!? Tidak mungkin aku bisa melempar panah ke benda ini! Maksudku, lihat! Tangan itu seperti lampin!!”
"Lalu apakah kamu lebih suka menjadi kereta luncur, Touma?"
"Itu bahkan bukan kostum!! Itu hanya kotak persegi panjang!!"
Seorang pemain hanya akan bangkrut sebelum check out. Bahkan jika mereka gagal, mereka akan kembali menjadi hanya 16 atau 32 poin dari kemenangan, jadi mereka mungkin menyelesaikannya di babak berikutnya. Dengan demikian, tidak mengherankan bahwa peraturan lokal muncul untuk menjebak siapa pun yang menang.
Untungnya, ada banyak barang pesta di sini.
Itu memberi mereka banyak alat untuk mengacaukan siapa pun yang melakukan dengan baik.
"Heh heh heh." Tawa jahat keluar dari seorang gadis sekolah menengah. Misaka Mikoto memasuki mode raja iblis kecil. “Teruslah tersandung satu sama lain di malam Natal ini, dasar bodoh. Ya, teruslah berjuang sementara aku melemparkan tiga 10 berturut-turut untuk check out!! Ini tentu saja sama persis setiap waktu, jadi tidak ada yang bisa lebih mudah-"
"Ups, apakah tanduk rusa besar ini baru saja menabrak sesuatu?"
"Ahee!?"
Ketika stimulus aneh itu bergesekan di sepanjang punggungnya, Mikoto melompat lurus ke atas.
Tapi ada yang aneh.
Dia tersipu cerah, mengepakkan mulutnya, dan berbalik ke arahnya.
“K-K-K-Kau. B-B-B-B-B-Braku... k-k-k-k-kait braku. ”
“Eh, apa!? Aku bersumpah aku tidak bermaksud untuk melakukan itu!"
Anak panahnya terbang keluar jalur dan benar-benar menusuk tepat di tengah-tengah sasaran. Dengan 50 poin yang diambil dari 30 poin yang tersisa, dia bangkrut.
Tidak menyadari apa yang terjadi di bawah permukaan, Index memeriksa di dalam kotak kostum plastik.
“Oke, rambut pendek, kamu harus pakai yang ini. Ini Santa Claus!"
“Ugh, benarkah!? Yah, itu tidak terlalu buruk. Mantel dan celana merah seharusnya tidak terlalu mempengaruhi gerakanku."
"Versi Australia!!"
“Itu hanya bikini merah dan rok mini!! Bagian terburuknya adalah aku tidak berpikir kamu menjadi kejam dengan sengaja!!"
Mikoto menjadi agak menangis ketika set kostum itu didorong ke dalam pelukannya, tetapi hukuman ini tidak bisa dinegosiasikan. Itu membantu bahwa Kamijou Touma telah berubah menjadi rusa. Setelah memaksanya untuk melakukannya, dia tidak bisa mundur sendiri. "Sialan," gerutunya sambil menghilang ke belakang. Kamijou telah memberitahunya ke mana harus pergi- ruang ganti buatan tangan yang tampaknya dibuat menggunakan rel tirai yang dibeli di toko perlengkapan rumah.
"Giliranku sekarang. Sudah waktunya Kamijou-san untuk bersinar!!"
"Ooh, apa yang harus kulakukan pada Touma jika dia bangkrut lagi?"
Kemudian dia memperhatikan sesuatu.
"Kenapa anak panah ini lengket?" Dia meremas anak panah itu di tangannya. "Index, apakah kamu menggunakannya setelah menyentuh makanan ringan?"
"Eh? Kurasa tidak."
Itu terdengar cukup sederhana, tetapi dengan ingatannya yang sempurna, "Kurasa tidak" berarti dia benar-benar tidak melakukannya. Biarawati putih memiringkan kepalanya dan menyentuh anak panah itu sendiri.
"Rasanya tidak lengket bagiku."
"Tidak mungkin. Ini benar-benar menempel di jariku. Tidak ada anak panah lain yang seperti ini."
Dia mencibir bibirnya sambil membuka dan menutup tangan kanannya. Namun, kedua tangannya ditutupi oleh sarung tangan rusa yang mirip kostum rusa.
"Hei, Index. Apakah ada sesuatu di tangan kostum ini?"
"Bukannya aku bisa melihatnya."
“Lalu apakah kedua bahan itu pasangan yang buruk? Ini sangat aneh."
Menyeka mereka dengan sapu tangan kering dan tisu tidak menyelesaikan masalah. Dia ingat melihat beberapa tisu basah di kamar mandi dan dia tidak bisa memikirkan pilihan lain, jadi dia menelepon batas waktu dan berjalan ke belakang dart bar.
Setelah berbelok, dia melihat ruang kecil yang dikelilingi oleh tirai.
Itu adalah ruang ganti.
Tiba-tiba sesuatu terjadi padanya.
(Oh, ya. Misaka belum kembali. Apa yang membuatnya begitu lama?)
Dia tidak akan mendekati tirai yang tertutup rapat dan sedikit bergerak dari gerakan di dalam. Bagaimanapun, itu membuatnya takut. Sangat. Dengan kemalangannya, ruang ganti darurat itu adalah ancaman serius. Apa yang akan terjadi jika rel gorden jatuh dari langit-langit dan membuat orang tersebut berganti pakaian? Dia tidak bisa berharap dengan gesit menghindar dari kostum rusa ini dan tangan kanannya ditutupi oleh sarung tangan seperti sarung tangan kucing itu. Plus, ini adalah Academy City # 3, alias Railgun. Tidak ada yang selamat dari serangan "kyah, mesum!" Ketika itu mengepak pukulan yang sama seperti pistol kapal perang.
(Ya,yang  terbaik adalah untuk memberikan tempat tidur yang luas ini.)
Dengan itu, dia dengan aman menyelinap melewati ruang ganti dan membuka pintu ke kamar mandi yang uniseks.
Ingatannya lenyap setelah itu.
Semua yang bisa diingatnya hanyalah warna merah.
Hal berikutnya yang dia tahu, dia berbaring di lorong.
"???"
Dia benar-benar tidak tahu apa yang terjadi.
Ada celah yang jelas dalam film ingatannya.
Dia hanya menemukan dirinya berbaring telentang sementara Misaka Mikoto menaikinya dengan wajah memerah cerah. Alih-alih seragam blazernya, dia berpakaian merah karena beberapa alasan. Ya, dia telah bertransformasi menjadi Santa Claus belahan bumi selatan. Tapi…
"Apa itu tadi? Aku pikir aku membuka pintu dan seseorang berubah-”
"Berhenti, tidak!! Jangan mencoba mengingatnya!! Lupakan semuanya!!”
Dia memukulnya dengan tinjunya yang terkepal, tapi itu tidak cukup untuk menghilangkan ingatan dari kepalanya.
Lalu matanya terbuka lebar.

"Sekarang aku ingat! Kenapa kamu berganti di sana!?”
"Karena kamu menyuruhku untuk berganti ‘di belakang’."
"Ada ruang ganti yang jelas didirikan di sana!!"
“Aku seharusnya menggunakan itu!? Tapi itu terlihat seperti hanya sebuah staf!”
Bukankah tirai yang tertutup itu berkibar dari gerakan di dalam? Tetapi jika dia tidak berada di sana, lalu mengapa!? Kamijou menjadi semakin bingung dengan betapa tidak adilnya dunia ini, tetapi kemudian dia mendengar suara gemuruh dari langit-langit. Itu adalah AC. Udara hangat sialan itu bertiup di tirai.
"Hei, Misaka-san? Wow, wow. Memikirkan kembali sekarang... wow, wow, wow."
"Tidak, aku bilang lupakan semuanya!!!!!!!"
Santa berteriak keras saat mengendarai rusa.
Kecuali tidak ada kereta luncur di sini.

Part 2

"Fiuh," desah Misaka Mikoto.
Dia kembali mengenakan seragam blazernya.
Panas yang terkumpul di dalam pakaiannya masih sulit untuk dilewatkan.
Dia memutuskan dia perlu memikirkan sesuatu yang lain atau dia akan melintasi perbatasan 42 derajat dan mati.
(Ugh, aku merasa seperti kucing itu terus menghindariku. Apakah itu karena gelombang EM lemah yang aku keluarkan secara pasif? Itu selalu menyedihkan.)
Mereka telah memainkan beberapa permainan anak panah sejak saat itu.
Bukan saja dia memulainya dengan lebih banyak pengetahuan, tetapi dia terbiasa dengan mentalitas membidik dan menembak. Realitas Pribadinya disesuaikan ke arah itu. Ketika melihat skor keseluruhan, dia telah menghancurkan kompetisi. Dan terbatasnya jumlah kostum pria telah menimbulkan masalah bagi aturan khusus yang mereka buat. Mereka memiliki hukuman yang ditetapkan setiap kali seseorang bangkrut, tetapi setelah bocah berambut runcing itu melakukannya beberapa kali berturut-turut, mereka kehabisan kostum hukuman untuknya.
(Oh, Tuhan. Dan aku bisa menebak kenapa dia terlalu asyik bermain, jadi aku bahkan tidak bisa mengatakan apa-apa!!)
Dia baru saja ingat apa yang terjadi dan merasakan suhu tubuhnya mulai naik, jadi dia mengipasi pipinya dengan tangannya.
Mereka beristirahat sejenak di antara permainan, jadi dia menyelinap ke belakang untuk melarikan diri dari lantai utama tempat bocah lelaki dan perempuan lain berada. Pintu kamar mandi ada di sini, begitu pula toko kecil dengan beberapa barang khusus untuk dibeli. Mereka tentu saja panah. Itu tidak terlalu memengaruhi skor (dan jika bagian-bagian khusus benar-benar memengaruhinya, organisasi yang bertanggung jawab atas pertandingan yang disengaja akan melarangnya), tetapi orang-orang yang terlibat dalam permainan itu masih bisa secara khusus mengetahuinya. Mikoto baik-baik saja dengan panah yang disewa, jadi baginya, itu tampak sedikit berbeda dari bagian buatan sendiri untuk umpan pancing yang cerah dan bersinar.
Malam Natalnya berlalu tanpa insiden.
Atau begitulah tampaknya.
"..."
Tetapi pada saat yang sama, dia terus merasakan sensasi merinding di sepanjang tulang punggungnya. Ini adalah mata manusia, bukan mesin. Itulah sebabnya dia menghabiskan waktu berpikir lama sebelum setiap lemparan selama pertandingan terakhir mereka sebelum jeda ini.
Ketika dia melihat ke arah pintu keluar sekarang, dia tidak melihat apa-apa di sana.
Tetapi ketika dia memalingkan muka, dia sekali lagi merasakan kehadiran di sana.
Dia ragu ini hanya khayalan belaka.
Ketika dia menggunakan kamera keamanan jalan atau lensa robot keamanan untuk mengamati hal-hal di luar, dia tidak bisa melihat apa-apa, memberikan kesan bahwa siapa pun itu telah memilih sudut sempurna untuk bersembunyi.
Dia bisa tahu di mana mereka berada, tetapi mereka akan pergi dan bersembunyi begitu dia berbalik ke arah itu. Mereka jelas mengamatinya.
Dia menikmati kebebasannya saat melewatkan acara sekolah Tokiwadai, tetapi dia meragukan teman sekolah atau gurunya akan bersikap seperti ini.
(Ini sepertinya lebih berbahaya, bukan?)
Ada lebih banyak di Academy City daripada pamflet yang dibiarkan.
Ada ancaman nyata di sini.
Entah itu penjahat gang-gang belaka atau orang kaya yang memandang rendah kota dari gedung administrasi mereka, ada bayangan dan penjahat yang tidak menyenangkan di sini. Dan mereka tidak semua dipisahkan ke dalam kategori rapi; itu adalah kerumitan penjahat yang kompleks. Orang dewasa akan memerintah di sekitar siswa yang putus sekolah agar mereka melakukan kejahatan atau banyak peneliti akan melayani seorang jenius yang berbahaya.
Dalam hal itu, menjadi Academy City # 3 membuatnya mudah untuk terjebak dalam masalah semacam itu.
Dia bukan gadis terlindung yang takut akan kegelapan yang tidak diketahui di luar sana. Dia telah melihat proyek besar menggunakan peta DNA-nya sendiri.
(Aku perlu memeriksa ini.)
Inilah sebabnya dia menyarankan agar mereka beristirahat sejenak.
Dia benci betapa mulusnya dia bisa beralih antara bersikap terbuka dengan orang-orang untuk menjaga rahasia dari mereka, tetapi jika perhatian abnormal ini karena dia seorang Level 5, tidak masuk akal untuk melibatkan kedua orang itu.
"Dan pada malam Natal dari semua hari."
Dia menggerutu pada dirinya sendiri, melepaskan kunci elektronik pada pintu hanya staf di sebelah pintu kamar mandi, dan berjalan masuk. Pintu terkunci secara otomatis, jadi dia membiarkan pintu menutup sendiri dan kemudian membuka lubang asap stainless steel di dinding dekat langit-langit. Tingginya sekitar tiga meter, tetapi dia bisa bergerak bebas ke atas dinding dengan menggunakan magnet untuk melekat padanya. Dia dengan gesit memanjat ke luar.
Bagian dalam klasiknya sudah tidak ada dan sekarang dia melihat bagian luarnya yang tampak seperti beberapa wadah penyimpanan logam yang disatukan. Ini mungkin merupakan aplikasi konstruksi plastik menggunakan bagian besar yang dibuat dengan printer 3D. Dia bisa melekat padanya melalui magnet berkat rebar yang ditempatkan di dalam untuk meningkatkan kekokohannya.
Dan sementara dia tidak melakukan banyak hal, kebebasan bergerak adalah cara terbaik untuk kabur dari seseorang yang menguntitmu. Sama seperti kamu bisa melarikan diri dari pengejaran dengan lebih mudah dengan helikopter atau kapal selam.
Namun…
(Kamera keamanan lantai utama... tidak menampilkan apa pun.)
Dia menggunakan kekuatannya untuk mengirim rekaman kamera keamanan dari dart bar ke teleponnya, tetapi itu tidak membantu. Bahkan, rekaman itu sendiri membeku. Sekilas sulit, tetapi sudah dimodifikasi sehingga tidak ada yang tahu apakah ada yang lewat tepat di bawah kamera.
Dia harus memeriksa dengan matanya sendiri.
Dia masih merasakan tatapan menusuknya saat dia menggunakan pintu darurat belakang untuk kembali ke dart bar. Dia berputar untuk kembali ke pintu staf sebelumnya.
(Kunci elektronik dan lubang asap seharusnya menghentikan seseorang yang tidak memiliki kekuatan yang sama denganku. Aku tidak tahu mengapa orang ini mengejarku, tetapi sekarang aku bisa menyelinap di belakang mereka.)
Tentu saja, ada risiko mereka merasa terjebak dan menyerang balik. Dibutuhkan banyak hal untuk menjatuhkan # 3, tetapi bagian yang lebih gelap dari Academy City dapat memberikan banyak hal. Tidak ada yang absolut di bidang ini, jadi dia merasakan beban di perutnya saat dia mendekati pintu sebelumnya.
"Eh?"
Pintu hanya staf retak terbuka.
Kunci tidak rusak. Itu telah dibuka secara elektronik.
"Seperti yang kulakukan!?"
Dia melompat mundur dari pintu yang retak seolah dia melihat rahang buaya di sana.
Ini seharusnya tidak mungkin.
Dia adalah # 3 dari tujuh Level 5 di Academy City. Seharusnya tidak ada yang bisa menggunakan kekuatan yang sama persis dengannya.
Tidak memahami situasinya bisa mematikan dalam pertempuran dengan esper.
Itu seperti melihat shogi atau papan catur dan melihat mainan makan anak misterius di papan tulis. Tidak peduli seberapa besar keuntungan yang diberikan oleh pengaturanmu, kepingan itu dapat membawa rajamu dalam satu gerakan tergantung pada bagaimana itu bergerak.
(Ini buruk.)
Ini lebih buruk dari yang dia bayangkan.
Bahkan sebelum mempertimbangkan secara spesifik jarak, arah, jumlah, rintangan, dan metode serangan, orang misterius ini telah mencuri ide umum tentang "inisiatif" dan yang mencengkeram hatinya. Berapa banyak belokan yang dia tinggalkan dalam satu detik ini? Jika mereka dengan jahat memasang papan shogi dengan maksud merampas kebebasannya, mereka akan berada dalam posisi yang sempurna untuk menggorok lehernya setiap saat.
Musuh telah membuka kunci elektronik pintu staf only dan bergerak ke dalam. Tetapi bagaimana dengan hambatan lain- lubang asap? Daripada membuka pintu dan mengecek ke dalam, bukankah lebih baik meledakkan pintu dan menyerbu masuk?
Dia mempertimbangkan menggunakan Railgun-nya.
Dia memiliki daya tembak yang cukup untuk menjamin nama itu.
(Ini buruk!!)
Dia secara refleks meraih saku roknya dan mengkonfirmasi keberadaan koin arcade di sana dengan ibu jarinya.
Lalu…
"Oh."
Dia mendengar sesuatu melalui pintu yang retak.
Itu suara.
Dan yang mengejutkannya, ini bukan orang asing.
"Jadi begitu. Aku mengerti bahwa kamu tersesat, tetapi hanya pekerja yang seharusnya masuk ke sini. Mari kita keluar dan aku bisa membawamu kepada seseorang yang bekerja di sini."
Tersesat?
Kata dan nada suara itu menghilangkan suasana hatinya, tetapi dia juga mengenali suara itu sendiri. Itu milik bocah berambut runcing yang dia mainkan dengan anak panah tidak lama sebelumnya.
(Apa yang terjadi disini?)
Apakah ini esper yang mirip dengannya? Atau apakah mereka menggunakan senjata generasi berikutnya yang dapat mengubah seperti apa penampilanmu? Atau mungkin suara itu sendiri yang telah dimodifikasi.
Tapi ini berarti dia tidak bisa menembakkan koin arcade melalui pintu dengan kecepatan tiga kali lipat tanpa peringatan. Dia terlalu takut untuk melancarkan serangan tanpa memeriksa terlebih dahulu.
"..."
Sambil berusaha tetap diam-diam, dia meletakkan tangannya di pintu staf only. Kemudian dia secara bertahap memberikan tekanan untuk mendorongnya ke dalam. Retak antara pintu dan bingkai pintu melebar.
Bocah SMA itu merangkak seperti anjing dengan dominatrix kecil sekitar 10 berdiri di atasnya dengan kaki telanjang.
"Sekali lagi, kamu tidak bisa mencapai lubang itu! Terlalu tinggi! Jika kamu ingin keluar kembali, maka gunakan pintu dapur atau pintu darurat!!”
"Tapi Misaka dapat menyimpulkan bahwa the Original pergi lewat sini, kata Misaka ketika Misaka melihat logam bermagnet dan mengungkapkan betapa sempurna seorang detektif yang akan dibuatnya! Misaka tidak bisa mencapai kebenaran tanpa melewati lubang asap itu !!”
Bocah babi yang menerima berkat dari kakinya yang telanjang tidak memerlukan penjelasan lebih lanjut pada saat ini.
Gadis kecil itu, di sisi lain, memiliki rambut kastanye sebahu, ekspresi penuh kemenangan, dan mantel luar tebal yang dikenakan di atas gaun tipis. Itu membuat tubuh bagian atasnya sangat halus, tetapi kakinya benar-benar telanjang, memberinya penampilan yang tidak seimbang dan membuat pahanya yang sangat menyilaukan terlihat semakin agak bersifat cabul.
Mungkin Mikoto seharusnya mempertimbangkan kemungkinan begitu seseorang menggunakan metode yang sama dengannya.
Masuk akal kalau gadis ini bisa menggunakan kekuatannya karena dia memiliki peta DNA yang sama persis dengan Misaka Mikoto. Meskipun output daya aktualnya tidak bisa menyamai Mikoto.
Umurnya yang tampak sangat berbeda, tetapi bagian-bagian individual, seperti rambut cokelat dan wajah yang semarak, sama dengan Mikoto.
"Apa yang kamu lakukan di sini?"
"Hah!? A-Apakah ini kasus di mana pelakunya kembali ke TKP!? kata Misaka sembari Misaka berbalik dengan gugup.
"Menyingkir dulu dari bocah barbar itu!!"
Itu bukan cara untuk berbicara dengan seorang gadis muda, tetapi harus dikatakan terlebih dahulu dan terutama di sini.
Kecuali permintaan panik Mikoto menyebabkan gadis bertelanjang kaki itu terpeleset. Pinggulnya jatuh lurus ke bawah, menyebabkan pantat kecilnya mendarat tepat di anak merangkak seolah dia adalah kursinya.
“Gyah! Aargh!?"
"Oh, tangkapan bagus, kata Misaka sembari Misaka memberimu skor sempurna sambil terus duduk di atasmu."
Bocah berambut berduri (babi) bergetar dan sepertinya tidak bisa menanggapi.
Mikoto tidak bisa membayangkan betapa sakitnya itu, dan dia juga tidak mau. Pengalaman semacam itu tidak diperlukan untuk menjalani kehidupan yang penuh.
Juga, bukankah anak itu mengalami masalah dengan seorang gadis kecil yang berbeda pada malam sebelumnya? Dia tidak benar-benar percaya pada peramalan, tetapi apakah leluconnya tentang nasib buruk dengan gadis-gadis kecil sebenarnya adalah sungguhan?
Bagaimanapun…
(Apakah dia yang kurasa mengawasiku?)
"Aku tidak tahu apa yang terjadi denganmu, tetapi haruskah kamu benar-benar keluar sendiri? Apa yang dilakukan pengasuhmu?”
Dia meletakkan tangannya di pinggulnya dan mendesah pelan, tapi kemudian...
"Kamu benar, the Original. Itulah sebabnya Misaka di sini sedang mencari orang bodoh yang melarikan diri, lapor Misaka dengan sungguh-sungguh.”
Sebuah suara berbicara dari belakangnya.
Suara pelan tapi padat segera menyusul.
Bahu Mikoto melonjak dan dia dengan cepat berbalik untuk melihat seorang gadis berusia sekitar 14 tahun yang benar-benar terlihat persis seperti dia. Gadis itu menatapnya dengan mata tanpa emosi.
Dia mengenakan kacamata khusus di dahinya dan suara logam dari sebelumnya adalah dia perlahan-lahan mendekap palu pistolnya dengan ibu jarinya.
Tetapi sesuatu mengejutkan Mikoto lebih dari mainan berbahaya yang seharusnya tidak ada di ibukota Jepang.
“Tunggu, benarkah? Bagaimana kamu menyelinap di belakangku?”
"Memang benar kamu memiliki radar anti-personil yang menghilangkan titik-titik butamu dengan memancarkan gelombang mikro samar ke segala arah dan mendeteksi gelombang yang dipantulkan, tetapi ia memiliki kelemahan," kata Misaka sambil tersenyum lebar. “Gelombang elektromagnetik memang gelombang, jadi selama kamu mengetahui frekuensi yang digunakan, kamu dapat meniadakannya dengan mengirimkan gelombang fase terbalik. *Menyeringai*."
Terlepas dari apa yang dia katakan tentang nyengir, wajahnya tetap tanpa ekspresi.
Dia adalah salah satu dari para sister, klon militer yang diproduksi secara massal dari Level 5 # 3 yang dimaksudkan untuk mereproduksi Railgun secara artifisial tetapi tidak mampu menyamai kekuatan aslinya.
Juga, 20.000 Suster dihubungkan oleh jaringan gelombang otak yang lemah dan Last Order, sebuah unit khusus, telah diciptakan untuk mengendalikan jaringan dan mencegah para Sister secara keseluruhan memberontak. Last Order kemungkinan sengaja dibuat lebih muda daripada yang lain sehingga para peneliti bisa lebih mudah memaksakan peran itu padanya. Tujuannya sebagai tindakan pengamanan tidak ada artinya jika dia memimpin pemberontakan itu sendiri.
Academy City telah memusatkan sisi negatif ilmu pengetahuan dan teknologi seperti orang gila.
Tetapi faktanya tetap bahwa tidak ada yang akan terjadi tanpa tindakan bodoh awalnya.
Dia dapat dengan mudah mengidentifikasi Last Order sebagai # 20001, tetapi sulit untuk membedakan dia dengan sister lain, jadi dia mengajukan pertanyaan sederhana tentang gadis dengan kacamata tebal di dahinya.
"Apa nomor serimu?"
Untuk beberapa alasan, gadis yang sama membuka dada jaketnya dan memamerkan kalung berbentuk hati di sana.
"Misaka adalah # 10032, kata Misaka sambil menunjukkan sedikit kecenderungan monopolistik."
"Kenapa kamu tidak menatapku saat kamu mengatakan itu? Mengapa kamu menatap bocah babi yang menjadi kursi gadis kecil itu?"
“Haruskah Misaka mengulangi bagian tentang senyum lebar? Tanya Misaka. Karena dia akan melakukannya. Sebanyak yang diperlukan."
Para sister membentuk otak raksasa tunggal melalui tautan jaringan, tetapi Mikoto juga telah mendengar bahwa klon spesifik tumbuh lebih individual, semakin banyak yang mereka pelajari. Jadi apakah ini kasus di mana klon berkembang ke arah baru yang aneh? Dia mendapatkan pandangan yang baik tetapi kasihan pada seseorang melihat seorang gadis jenius yang memproklamirkan diri yang telah begitu terpaku pada menghafal pi atau nama-nama stasiun kereta sehingga dia gagal belajar bagaimana melakukan sesuatu selain itu.
"M-Misaka Imouto?"
"Ya?"
“Tolong lakukan sesuatu tentang tomboi ekstrem yang duduk di depanku ini. Lebih dari ini dan pinggulku... aargh... pinggulku tidak akan bertahan lama."
"Dimengerti. Misaka ini - # 10032-mu- akan menyelamatkanmu dari krisis ini sementara the Original berdiri sia-sia di sudut. *Senyum, nyengir*."
"Kamu tidak terinfeksi virus aneh, kan?" Tanya Mikoto. "Sebenarnya, bertingkah seperti ini tanpa virus mungkin lebih buruk."
Beberapa mengatakan bahwa lebih sulit untuk memperbaiki AI yang telah diajarkan secara tidak benar kesalahannya daripada yang memiliki kode atau parameter jahat ditulis ulang oleh virus. Mikoto menatap ke kejauhan sambil berharap dia bisa memperlakukan ini seperti keanehan dan bukan kelemahan.
"Misaka benci dibuat untuk bekerja demi kepentingan hal-hal itu, kata Misaka untuk menyatakan pendiriannya di sini. Dan sementara Misaka akan menghormati kehendak bebas Last Order dan membiarkannya melakukan apa yang diinginkannya, Misaka ini berpihak pada Level 0 berambut runcing, bukan Level 5 albino."
Ketegangan yang berkuasa di tempat ini lenyap seolah itu hanyalah ilusi belaka.
Sambil membuat catatan mental untuk melihat bagaimana radar anti-personilnya dapat dinegasikan, Mikoto senang melihat dia tidak segera dihadapkan dengan sisi gelap Academy City yang telah merasa gembira untuk membuat 20.000 klon.
Dia menghela nafas lega.
Dia terlalu berhati-hati di sini karena alasan yang sama bahwa para korban perampokan tidak pernah bisa santai sampai mereka memeriksa berulang-ulang untuk memastikan jendela dan pintu mereka terkunci sebelum mereka pergi. Dia tidak suka membawa bekas luka dari insiden lama seperti ini, tapi tidak ada salahnya untuk berhati-hati. Unit yang disebut bocah lelaki itu sebagai Misaka Imouto adalah # 10032 dan tidak ada lagi nomor sebelumnya yang ada. Mikoto tidak pernah ingin menemukan dirinya dalam situasi seperti itu lagi. Tidak akan pernah.
Misaka Imouto meletakkan tangannya di bawah lengan Last Order yang kecil dan mengangkatnya, akhirnya memberikan anak itu kebebasannya kembali. Dia meletakkan tangannya di dinding dan perlahan berdiri sebelum mengetuk punggung bawahnya seperti orang tua.
"A-Aku baru saja mendapati pinggulku hancur setelah seorang gadis yang sangat kuat menyerangku di malam Natal."
"Tolong ulangi lagi itu."
Original yang konyol. Ketika seorang anak laki-laki yang tidak bersalah tanpa sadar mengatakan sesuatu tentang hal itu, sebenarnya itu adalah teka-teki intelektual di mana kamu mengganti konteks dalam pikiranmu untuk kesenanganmu sendiri, kata Misaka ketika dia memberi tahu pemula ini tentang cara menghibur diri dengan benar. Kamu tidak boleh mengganggu permainan ini untuk wanita dan pria berkelas. Kamu hanya perlu tetap diam dan nyengir.”
Mereka masih harus mencari tahu mengapa Last Order meninggalkan rumah sakit atau apartemennya atau apa pun untuk berkeliaran di jalanan, tapi sudah waktunya untuk mengakhiri pertemuan kecil ini. Akan terlihat aneh bagi mereka untuk tetap berada di kantor khusus staf ini terlalu lama dan mereka akan lebih menonjol dengan tiga gadis yang terlihat persis sama (bahkan jika Last Order adalah usia yang berbeda). Mereka mungkin bisa mengklaim sebagai dua kembar dan seorang adik perempuan, tetapi klon dilarang oleh perjanjian internasional. Dan karena para peneliti mungkin dengan dingin memutuskan untuk membunuh klon dan menghilangkan bukti jika kata keberadaan mereka keluar, "mungkin bisa" adalah pertaruhan yang terlalu berisiko untuk dibuat ketika tidak benar-benar diperlukan.
(Jadi aku rasa kita tidak bisa menikmati bermain panah bersama saja.)
Dia benci harus mengecualikan klon seperti ini, tetapi mencoba memaksanya untuk terjadi memiliki risiko lebih besar untuk menghancurkan setiap kesempatan Malam Natal yang bahagia dan lancar. Bukan itu yang dia inginkan untuk para klon.
Suatu hari, bahkan mereka akan bisa berjalan bebas di tempat terbuka.
Membeli waktu agar hal itu terjadi akan menjadi pilihan terbaik di sini.
"Mari kita pergi dari sini. Siapa yang tahu kapan seorang karyawan akan datang ke kantor ini saat istirahat."
Paling tidak, tidak ada pengejar atau penyerang yang mencurigakan.
Percaya diri akan hal itu, Mikoto menghela nafas dan bersiap untuk mengakhiri ini.
Tetapi saat itulah hal itu terjadi.
Sesuatu menghantam gedung dari luar dan arsitektur modern kantor yang kokoh terbelah sepenuhnya.

Part 3

"Oh, wah."
Seseorang di suatu tempat dengan santai meletakkan tangan di atas mata mereka untuk mencegah sinar matahari.
Bayangan itu berbisik.
Lidah yang memikat menjilat krim dari bibir mereka, mungkin dari donat yang tampak beracun yang diwarnai warna keberuntungan mereka.
“Tidak cukup tepat sasaran di sana. Aku harus lebih berhati-hati."

Part 4

Seluruh adegannya menjadi miring.
Ada garis patahan yang jelas.
Kantor itu adalah ruangan panjang dan sempit, tetapi tiba-tiba terbelah antara depan dan belakang. Index dan Mikoto langsung menghilang dari pandangan. Wajah tebing raksasa menjulang di depan Kamijou. Apakah kedua gadis itu diluncurkan ke atas?
(Tidak!)
Dia menyadari itu sebaliknya ketika dia melihat apa bayangan besar menekan dari atas. Mereka tidak bangkit; dialah yang sedang tenggelam. Dinding, langit-langit, dan bahkan tanah telah diiris dan Kamijou dan Last Order jatuh di bawah tanah.
"Oh tidak!!"
Seluruh ruangan miring pada sudut diagonal.
Segalanya tampak berbeda sekarang dan tanah itu sendiri berguncang seperti perahu kecil dalam badai. Ini adalah bangunan beton bertulang yang dibangun di atas tanah datar, tapi sekarang merupakan lereng terjal. Dan Last Order tidak memiliki apapun untuk diraih, jadi dia berguling-guling dan jatuh.
Potongan-potongan tanah dengan berat lebih dari 100 ton hancur berkeping-keping.
Tepi potongan bergerigi raksasa itu masih bergerak. Sentuh itu dengan lengan atau kaki dan itu mungkin akan menggigit dan merobek anggota badan secara langsung.
Tapi ketakutan Kamijou tidak pernah menjadi kenyataan.
Mulutnya terbuka.
Tapi ini bukan tembok tanah. Ada ruang terbuka di bawah tanah. Mengingat ruang yang terbatas di Academy City, area bawah tanah penuh sesak dengan pengembangan. Mereka pasti membobol terowongan bawah tanah yang menghubungkan stasiun kereta bawah tanah. Mereka telah tenggelam secara tidak wajar, namun ujung irisan jalan di permukaan tanah bisa dilihat di sini.
Tampaknya hampir disengaja.
Setelah menelan Last Order, tanah bergetar seperti jungkat-jungkit. Setelah perbedaan ketinggian mendatar, mulut terowongan bawah tanah akan menutup.
(Ini bukan kecelakaan atau bencana.)
Itu sudah cukup jelas. Dia menolak untuk percaya ini adalah kejadian alami. Dia tidak yakin bagaimana tepatnya hal itu dilakukan, tetapi kejahatan manusia jelas terlihat di sini.
Mereka diserang oleh semacam kekuatan supernatural, jadi dia tidak punya alasan apa pun untuk membiarkannya berlanjut.
Sudah waktunya untuk mengambil keputusan.
(Aku tidak bisa meninggalkannya sendirian sekarang!!)
"Kau bodoh! Apa kamu tidak waras!?"
“Kamu pergi periksa Index untukku. Kumohon!!"
Mikoto berteriak dari tingkat atas, tetapi dia tidak bisa menghentikannya saat dia berada di tingkat bawah. Dia sebenarnya melepaskan pegangan tangannya dan meluncur ke lantai miring untuk menyelam ke terowongan bawah tanah.
Dia nyaris berhasil.
Sesaat setelah dia berada di dalam, rahang besar tanah tersentak menutup. Jika dia hanya tiga detik lebih lambat, berat ganas lebih dari 100 ton akan merobek tubuh bagian atasnya dari tubuh bagian bawahnya seperti seseorang menggigit hot dog.
"Apakah kamu baik-baik saja, Last Order?" Tanyanya dari lantai.
"Ya, Misaka tidak terluka, kata Misaka sambil Misaka melihat sekeliling dengan rasa ingin tahu."
Ini biasanya adalah terowongan bawah tanah yang sepenuhnya biasa, tetapi sekarang ada retakan di mana-mana dan tanah gelap tumpah dari celah di beton. Power system pasti telah padam karena lampu neon semua mati dan beberapa percikan listrik secara sporadis mengalir turun dari dinding dan langit-langit seperti kembang api.
"Hm."
Last Order menyapu pakaiannya dengan tangan kecilnya. Dia mungkin secara khusus ingin tetap bersih.
Terowongan itu gelap seperti gedung bioskop dan potongan-potongan kabel yang robek dan pecahan beton bisa ada di mana saja. Jika mereka tidak tahu di mana retakan itu, mereka bisa dikubur hidup-hidup oleh tanah. Itu berbahaya dalam gelap, tetapi mereka hanya memiliki lampu LED ponsel untuk menyala.
Gadis kecil itu mengangkat tangannya dan melompat-lompat.
"Misaka bisa membuat cahaya juga, kata Misaka sementara Misaka mengangkat kepalanya tinggi-tinggi"
"Apa? Bisakah kamu mengirim listrik ke lampu yang masih hidup?"
"Misaka bisa mengirim bunga api dari rambutnya!!"
Dia dengan sopan menolak tawaran itu. Dalam kegelapan, sumber cahaya akan menjadi hal pertama yang musuh targetkan. Membuat sumber cahaya itu kepala atau rambutmu adalah pilihan yang paling berbahaya.
Dia pasti khawatir karena dia mencengkeram pakaiannya dengan tangan kecilnya dan mengajukan pertanyaan.
"Apa yang harus kita lakukan sekarang? Tanya Misaka sementara Misaka meminta saran.”
"Pertanyaan bagus."
Jika mereka bebas bergerak, ke mana mereka harus pergi?
Apa yang bisa mereka lakukan untuk memastikan keselamatan mereka?
(Berpikirlah.)
Terowongan yang setengah rusak ini jelas berbahaya, tetapi permukaannya belum tentu lebih aman. Musuh mungkin memusatkan tembakan pada mereka begitu mereka muncul di area terbuka.
Jadi akan lebih baik untuk membuat rencana daripada berkeliaran secara acak.
Masalah pertama adalah...
(Jika ini adalah serangan yang disengaja, siapa targetnya?)
Itu bisa selalu menjadi Kamijou sendiri, tapi dia pikir itu sangat tidak mungkin. Dia tidak bisa menyalahkan kesialannya atas segalanya. Karena ini adalah Academy City, markas besar sisi ilmu pengetahuan, Misaka Mikoto # 3 akan menjadi yang teratas dalam daftar. Sister dan Last Order yang dikloning, menara komando mereka, juga akan berharga.
Tidak.
(Yang paling unik dari mereka adalah yang ini.)
"?"
Last Order memiringkan kepalanya seolah bertanya mengapa dia menatapnya.
Dia mulai berpikir itu bukan kebetulan bahwa bumi telah membuka rahangnya dan hanya menelan Last Order.
Sementara itu, ada orang penting lain di dart bar itu, meskipun penting karena alasan yang sama sekali berbeda.
Index.
Sisi sihir juga ada. Dia adalah perpustakaan grimoire yang telah menghafal setidaknya 103.001 grimoire dan tampaknya semua penyihir penjahat dunia mengejar pengetahuannya. Kalau begitu, bisa dibayangkan seseorang telah menggunakan Last Order untuk mengeluarkan Kamijou Touma dari Index.
Jadi, apakah itu ilmu pengetahuan atau sihir? Dari pihak mana pun musuh yang tidak terlihat itu akan sangat mengubah apa yang akan terjadi. Jika dia salah, dia akan memegang perisainya ke arah yang salah dan berakhir dipukul di belakang atau samping oleh tembakan musuh yang terkonsentrasi.
Dengan asumsi seluruh bangunan tidak runtuh dari serangan awal itu, maka Index akan membawa Mikoto dan Misaka Imouto bersamanya. Keduanya tidak akan dikalahkan dengan mudah.
Dia punya dua opsi utama di sini.
Yang pertama adalah mencapai permukaan secepat mungkin dan bergabung kembali dengan Index, Mikoto, dan Misaka Imouto. Apakah Index atau Last Order adalah target, dia akan tahu di mana musuh akan menyerang jika mereka berdua bersama. Dan apakah ancaman itu berasal dari ilmu pengetahuan atau sihir, mereka bisa bergabung dengan musuh dan menghilangkan ancaman begitu mereka menunjukkan diri.
Yang kedua adalah untuk memisahkan Index dan Last Order. Melihat yang dikejar penyerang akan memberi tahu dia apakah mereka berasal dari ilmu pengetahuan atau sihir. Dan jika dia bisa menghubungi kelompok Mikoto, mereka bisa mengambil keuntungan dengan berpisah. Sementara penyerang mengira mereka menyudutkan target mereka, Kamijou atau Mikoto bisa menyelinap di belakang mereka.
"..."
Setelah beberapa pemikiran, Kamijou Touma mengambil keputusan.
"Last Order, mari kita pergi dari sini sekarang."
"Jika kamu berkata begitu."
Ketika dia mulai bergerak, gadis kecil mengikuti sambil masih memegang bajunya. Dia tampaknya tidak punya niat untuk melepaskannya.
Dia telah memilih opsi yang terakhir.
Dia hanya bisa memilih untuk berpisah karena dia percaya pada keterampilan Mikoto dan Misaka Imouto. Dia ragu untuk melarikan diri atau bertarung tanpa tahu siapa musuhnya. Dari saat serangan itu, kelompoknya telah selangkah di belakang ketika datang ke informasi. Mereka tidak akan pernah bisa lepas dari lingkaran serangan setan ini kecuali mereka mengisi celah itu.
Apakah dia benar-benar menemukan kedamaian jika dia melarikan diri kembali ke kamar asramanya?
Jika dia pergi ke Anti-Skill dan meminta perlindungan, apakah benar-benar tidak ada kemungkinan stasiun Anti-Skill dihancurkan?
Paling tidak, dia ingin tahu siapa musuh ini.
Pilihan pengelompokan ulang sebelumnya mungkin tampak lebih aman karena mereka dapat mengumpulkan pasukan mereka untuk menutupi siapa pun yang menjadi sasaran, tetapi ada jebakan di sana. Jika musuh yang tidak dikenal memilih untuk bersembunyi dan menunggu, tidak ada yang dia dan yang lainnya bisa lakukan. Apa pun serangan lawan ini, itu cukup kuat untuk membelah bangunan dan mengangkat tanah. Tidak ada tempat mereka bisa bersembunyi dengan aman dari itu, jadi dia ingin menghindari bersembunyi di suatu tempat sementara penyerang yang tidak dikenal itu bisa dengan bebas berjalan-jalan di luar. Itu akan seperti terapung-apung di lautan di atas sekoci dengan hiu raksasa yang berputar-putar.
Dia harus menyeret pemilik taring itu keluar dari air.
Menemukan keamanan bisa menunggu sampai saat itu.
"Oke, ayo pergi."
"Kenapa tidak lari? Tanya Misaka sementara Misaka berharap untuk pergi lebih cepat."
“Ponselku adalah satu-satunya sumber cahaya kita, tetapi tanah ditutupi dengan potongan-potongan beton yang lebih tebal daripada buku telepon dan serpihan lampu neon. Jika kita tersandung dan jatuh, kita akan sangat menyakiti diri kita sendiri."
Jika terowongan ini menghubungkan stasiun kereta bawah tanah, di mana tangga terdekat kembali ke permukaan? Kamijou mencoba mengingat itu. Dia tidak tahu seberapa luas kerusakan dari serangan itu, jadi dia hanya bisa berharap tangga itu selamat.
Setelah kurang dari 10m kemajuan setelah membentuk tim baru mereka di sini, Kamijou dan Last Order dilanda getaran kuat lainnya.
"Wah!?"
"Jadi mereka mengejarnya, bukan Index!!"
Apakah suara patah yang dia dengar dari beton atau logam? Itu adalah suara yang tidak biasa sehingga dia bahkan tidak bisa membayangkan kehancuran seperti apa yang dia dengar.
Tapi keributan yang rendah sepertinya tidak pernah berakhir.
Bahkan, itu semakin keras.
Suara yang dalam cukup keras untuk mengguncang seluruh lantai.
"Sialan. Lari, Last Order.”
"Eh? Tapi kamu baru saja mengatakan-"
“Mereka dengan sengaja memecahkan semacam pipa air besar di sini!! Cepat! Satu ton air sedang bergerak!!”
Suara kerasnya sepertinya mendorongnya ke depan dan dia tersandung. Dia memeluk pinggulnya yang kurus dan mengangkatnya sambil berlari ke depan. Dia hanya memiliki lampu LED telepon untuk menyala, tetapi bahkan tidak banyak membantu dengan lengannya memompa di sampingnya. Last Order menendang kaki kurusnya saat dia menggendongnya.
“Seluruh terowongan bergetar! teriak Misaka sementara Misaka menjelaskan apa yang dia perhatikan!”
"Aku tahu. Aku harap itu tidak runtuh. Yah, letakkan tanganmu di atas kepala untuk melindungi dirimu sebaik mungkin!!”
Suara itu semakin keras.
Tidak, itu semakin dekat.
Dia merasakan gemuruh yang lebih dalam di perutnya daripada telinganya sekarang.
Berapa detik sampai itu menyusul dan menelan mereka seluruhnya? Dia tidak bisa melihat dalam kegelapan, jadi kepanikannya menyebabkan kakinya saling mengusut. Tidak ada harapan bagi mereka jika dia tersandung sekarang. Mereka akan ditelan tanpa daya dan tidak akan ada pemulihan darinya. Rasa takut membawa kematiannya sendiri meremas hatinya.
Itulah sebabnya dia hampir melewatkan semuanya.
Setelah lampu LED-nya yang terang menerangi ikon tangga, ia menginjak rem dan terjun ke sana. Masih memegang pinggul Last Order di lengannya, dia berlari ke pendaratan dua langkah sekaligus.
Kemudian kakinya hampir ditarik keluar dari bawahnya.
Banjir telah naik ke level mereka dalam sekejap dan hampir membawanya. Itu berhenti kurang dari setinggi lutut, tapi itu cukup untuk membuatnya tidak seimbang.
Ada lebih dari 10 langkah menuju permukaan, jadi terowongan yang sebenarnya harus sepenuhnya tergenang air. Tidak ada yang tahu berapa lama tangga ini akan bertahan.
"Kh!!"
Dia membanting dirinya ke dinding beton yang retak untuk mencegah dirinya jatuh. Lalu dia berlari menaiki tangga. Dia mendengar suara kehancuran di kejauhan dan jumlah air meningkat dengan cepat. Pipa air besar lainnya pasti rusak. Dia berlari menaiki tangga untuk menghindari ketinggian air yang naik untuk menelan pinggulnya.
Kakinya tergelincir pada akhirnya.
"Gah!?"
Dia meringkuk tubuhnya untuk setidaknya melindungi Last Order dari sudut tangga yang dingin dan keras. Dia mengepalkan giginya untuk menahan rasa sakit dan menggunakan kedua tangan untuk mendorong tubuh kecil itu ke atas beberapa langkah terakhir ke permukaan. Tapi bukannya berdiri, dia tetap merangkak dan mengulurkan tangan kecilnya ke arahnya.
"Bertahanlah! Cepatlah ke sini! Nhhh!!”
Usahanya mungkin tidak banyak berarti.
Jika dia tergelincir ke bawah, dia hanya akan menariknya ke bawah di tengah musim dingin bersamanya.
(B-Belum.)
Tapi.
Itu sebabnya dia memastikan untuk tetap bertahan sampai akhir.
(Masih belum!!)
Sambil fokus untuk tidak menariknya ke malapetaka bersamanya, dia memaksakan diri naik beberapa langkah terakhir dan ke permukaan.
Dia dan Last Order meluncur ke trotoar dengan ubin yang rusak.
Aliran berhenti tepat pada tingkat permukaan. Permukaan air surut, seperti binatang buas yang menyelinap kembali ke semak-semak setelah gagal menangkap mangsanya. Pasti ada celah atau lubang besar lainnya.
Segalanya juga menjadi buruk di luar.
Semua bangunan kokoh itu sekarang dimiringkan dan retakan membentuk Xs yang tidak menyenangkan di dinding beton bertulang. Apakah tanda-tanda bahaya kemungkinan keruntuhan? Robot pembersih berbentuk drum telah jatuh di sisinya dan tidak bisa bangkit kembali, meninggalkan bannya berputar tanpa hasil. Beberapa turbin angin berbilah tiga telah sepenuhnya runtuh dan menghancurkan pagar pembatas dan mobil-mobil yang diparkir di tepi jalan. Itu akan menjadi bencana jika ada salah satu dari mereka yang menabrak seseorang.
Itu semua diperburuk oleh musim Natal. Kabel-kabel lampu warna-warni yang dimaksudkan untuk menghias kota telah rusak dan menjuntai dan menyebarkan percikan api. Itu tidak seburuk kabel listrik kuno, tapi masih ada risiko orang akan terkejut atau kebakaran dimulai. Apalagi bila dikombinasikan dengan air itu.
Jalanan berkilauan di bawah sinar matahari seperti permukaan laut.
Mungkin karena kerusakan pada bangunan, jendela lantai yang lebih tinggi pasti rusak dan mengirim pecahan kaca jatuh ke bawah. Dia terkejut tidak melihat noda darah di mana-mana. Begitu mereka merasakan goncangan, orang-orang di negara ini cenderung bersembunyi di gedung-gedung yang kokoh atau di bawah mobil. Berbeda sekali dengan masalah-masalah kejahatan dan perang, ia pernah menyaksikan pertunjukan trivia bahwa Jepang adalah salah satu negara terbaik di dunia dalam hal pengetahuan tentang menanggapi bencana.
Last Order membuka mulut kecilnya dan memandang ke langit biru yang damai.
Airship yang mengambang dengan lembut di sana tampak terputus dari semua kekacauan. Layar di perutnya tidak memainkan laporan berita khusus apa pun.
M-Mungkinkah itu adalah esper yang mengendalikan gempa bumi? Misaka bertanya-tanya saat Misaka memiringkan kepalanya."
"Aku pikir tidak."
Itu adalah serangan yang sangat hebat, tapi dia merasa seolah penyerang itu berusaha menyesatkan mereka dengan membatasi metode serangan mereka sendiri.
Jika kekuatan mereka hanya mengguncang banyak hal, maka dart bar itu seharusnya sudah runtuh. Alih-alih mengangkat tanah, itu lebih terlihat seperti tanah telah diiris di mana bangunan itu berada. Itulah sebabnya tanahnya bergetar tetapi bangunannya belum runtuh. Karena sudah terbelah dua, itu belum bengkok dan patah.
Dan ini adalah jawaban yang lebih memprihatinkan.
Jika ini adalah pengguna Telekinesis yang umum digunakan, mereka akan memiliki lebih banyak opsi. Mereka bahkan mungkin bisa secara langsung menargetkan Kamijou atau Last Order dan merobek tubuh mereka menjadi dua. Persis seperti anak kecil yang kejam bermain dengan serangga yang mereka tangkap.
Kalau begitu, dikunci berarti kematian.
Tetapi di sisi lain…
(Mereka tidak melakukan itu.)
Jika mereka benar-benar memiliki kemampuan yang kuat, mereka tidak perlu membuat gertakan itu untuk menipu mangsanya. Perbuatan itu adalah bukti bahwa mereka takut. Mereka takut dikenali dan melakukan serangan balik. Jadi musuh mengatakan pada diri mereka sendiri bahwa, apa pun kekuatan mereka, jika kartu truf mereka teridentifikasi, itu saja akan membuat domino jatuh dan mereka akan kehilangan posisi menguntungkan mereka.
Dia tidak bisa membiarkan kebencian menelannya.
Dia harus membaca sesuatu yang tersirat dan mengubahnya menjadi harapan.
Insiden nyata tidak memiliki ramuan sihir dan amunisi cadangan ditempatkan di lantai begitu sering sehingga siapa pun bisa menang. Musuh akan menghilangkan apa pun yang akan membantunya dan memotong semua jalan menuju mereka sebelum melakukan serangan. Jadi jangan mengharapkan bantuan dari musuh. Dia perlu mengubah apa yang diberikan padanya. Sama seperti mengubah lumpur lengket menjadi desinfektan, dia harus menemukan informasi apa yang dia dapat dari kata-kata dan tindakan jahat yang dikirim kepadanya.
"Apa yang kita lakukan sekarang? kata Misaka sembari Misaka mengajukan pertanyaan.”
"Kita melihat ke atas," jawabnya terus terang. "Di mana seseorang bisa melihat segalanya, dari awal dart bar ke sini? Jika mereka menggunakan kekuatan tunggal selama ini, maka mereka pasti telah mengawasi kita."
"T-Tapi kita sebelumnya berada di bawah tanah."
"Karena mereka mengundang kita ke sana."
Juga, sulit untuk berpikir bahwa mereka telah kehilangan pandangan tentang Last Order setelah mengaturnya sendiri.
“Serangan di bawah tanah sepertinya jauh lebih tidak tepat sasaran daripada serangan awal yang membelah kantor dart bar. Mereka mematahkan pipa air industri di kejauhan membanjiri seluruh terowongan, kan? Mereka tahu di mana kami secara umum, tetapi tidak secara khusus. Dan itu tidak masalah bagi mereka.”
Dia tidak punya bukti nyata tentang ini, tentu saja. Ini hanya dugaan berdasarkan apa yang telah mereka alami dan apa yang akan dia lakukan jika dia adalah musuh.
Tapi dia akan kehilangan tujuan jika dia tidak membuat kerangka kerja seperti itu. Jika dia membiarkan emosinya mengambil alih dan berlari secara acak, dia tahu persis nasib apa yang akan menantinya. Kehidupan mereka dipertaruhkan, jadi dia ingin mempertahankan kebebasan yang cukup untuk membuka peta dan memutuskan tujuan.
“Jadi ini mungkin kesempatan kita. Semakin jauh kita, semakin tidak akurat musuh mengetahui posisi kita. Jika mereka tidak tahu apakah kita berada di terowongan yang banjir atau di sini, mereka akan terbuka untuk menyerang. Jika kita dapat mengetahui di mana mereka bersembunyi dan memandang kota, kita dapat menyelinap ke arah mereka dan menyerang balik."
Musuh menggunakan serangan skala besar, tetapi bukankah itu berarti mereka tidak bisa menggunakan kekuatan penuh mereka jika Kamijou tiba di atap gedung yang sama dengan mereka? Jika mereka menggunakan kekuatan mereka untuk menghancurkan bangunan tempat mereka berdiri, mereka juga akan terperangkap di dalamnya.
Seorang esper hanya bisa memiliki satu kekuatan.
Akan sulit untuk melindungi dirimu sendiri dengan kekuatan yang berfokus pada kehancuran ini. Itu akan seperti meraih telur mentah dengan lengan berat dari beberapa peralatan pembongkaran bangunan.
"Eh, apa? Apa yang terjadi di sini???"
Seorang gadis Santa yang menggunakan rok mini (mungkin paruh waktu) telah jatuh ke posisi duduk di tepi jalan sementara sepertinya lupa tentang rok pendeknya. Apakah dia mengecat rambut pirang panjang itu hanya untuk pekerjaan ini? Dia tampaknya tipe orang yang bahkan sekarang akan terus memegang tanda buatan tangannya untuk potongan 20% jika kamu membeli kue dan kalkun sebagai satu set.
"Ini tidak bisa dipercaya, tapi aku yakin aku akan disalahkan jika aku mengunggah foto."
"Jangan konyol. Kita perlu memberikan catatan akurat tentang apa yang terjadi!"
Pasangan yang telah dievakuasi ke kafe lantai dasar dengan jendela pecah akhirnya melangkah keluar dan melihat-lihat dengan campuran ketakutan dan jengkel. Seorang pekerja kafe menggaruk-garuk kepala sambil melihat ke lantai yang tertutup kaca. Donat warna keberuntungan pasti telah menjual dengan sangat baik karena mereka tampaknya tidak terlalu terganggu oleh gagasan harus membeli jendela baru.
Tak perlu dikatakan, ini adalah Malam Natal. Itu adalah waktu yang sibuk bahkan untuk liburan musim dingin. Esper misteri ini tidak bisa dibiarkan mengamuk lagi.
“Oke, Last Order. Sudah waktunya untuk memulai serangan balik."
“Bagaimana kita akan menemukan musuh? Tanya Misaka sementara Misaka memeriksa rencanamu."
Itu sudah cukup jelas begitu kamu mencobanya, tetapi kamu tidak bisa melihat apa yang ada di atap gedung tinggi sambil memandangnya. Berlari di sepanjang jalan melihat bangunan tidak akan memberi tahu mereka apa-apa, tetapi jika mereka naik ke puncak gedung tertinggi di daerah itu untuk melihat ke bawah, esper hanya perlu menurunkan bangunan itu. Mereka akan terjebak dalam keruntuhan dan kehilangan nyawa mereka.
Tapi Kamijou punya ide.
"Itu tidak ada."
"Hm?"
“Tidak ada tempat yang memberimu pandangan yang bersih dari segala sesuatu mulai dari panah ke sini. Untuk menghindari tabrakan drone, aplikasi peta modern akan menampilkan berbagai hal dalam tiga dimensi, bukan hanya peta datar. Satu pandangan di sini sudah cukup untuk memberi tahuku bahwa bangunan lain akan menghalangi pandangan musuh dan membuatnya tidak mungkin untuk menargetkan kita."
"Tapi mereka terus menargetkan kita, kata Misaka sembari Misaka membuat bantahan."
"Benar. Jadi ada beberapa trik yang berperan di sini," Dia menurunkan teleponnya ke level mata Last Order. "Jika kamu hanya melihat ketinggian bangunan, itu memang terlihat seperti pandangan mereka akan diblokir, tapi itu tidak benar."
"?"
"Turbin angin." Dia mengarahkan ibu jarinya ke fitur Academy City yang ada di mana-mana. "Mereka ada di mana-mana, kan? Ketika berputar begitu cepat, mereka dapat berfungsi seperti cermin bundar besar. Dengan salju yang mencair menutupi mereka, mereka dapat memantulkan cahaya dengan cukup mudah. Jadi garis pandang langsung mungkin terhalang, tetapi cermin sementara itu memberi musuh pemandangan di sekitar bangunan. Yang membuat kita terbuka."
Tentu saja, tidak banyak bangunan yang membiarkan seseorang menggunakannya.
Kamijou datang dengan jawabannya.
"Bangunan kantor Ragweed Real Estate terletak 300m di sebelah barat dari sini. Ini memberimu pandangan langsung ke dart bar dan cermin turbin angin memungkinkanmu melihat-lihat di sekitar kompleks bioskop. Itu satu-satunya tempat mereka bisa menunggu untuk menyerang kita!"
Mereka punya rencana.
Kamijou mendorong punggung kecil Last Order untuk mempercepat mereka sampai pada kesimpulan.
Tapi kemudian sedikit perasaan khawatir menusuk hatinya.
(Tunggu sebentar.)
Bukankah dia baru saja melihat sesuatu yang tidak pada tempatnya? Kafe dengan jendela pecah, karyawan yang tidak peduli, dan pasangan yang diungsikan semuanya cukup normal. Pecahan-pecahan kaca telah mengalir turun dari gedung pencakar langit, tetapi mereka akan lolos dari bahaya selama mereka berlindung di dalam sebelum jendela pecah. Kamijou dan Last Order aman karena mereka berada di bawah tanah.
Tetapi bagaimana dengan orang lain?
Tidakkah ada seseorang yang berada di luar sepanjang waktu tetapi belum pernah ditabrak kaca karena suatu alasan?
"Yah, kurasa kamu tidak bisa mengharapkan lebih dari itu dari deduksi amatir," kata sebuah suara.
Dia mendengar suara membosankan sebelum dia merasakan sesuatu.
"Gah?"
Pukulan tanpa ampun telah memukulnya di sisi kanan. Apa yang menusuknya di sana? Itu bukan bor atau alat pemecah es. Itu lebih tipis dari pena, tapi itu sebenarnya sebuah pisau. Mungkin dirancang untuk menyelinap melalui celah di jaket lapis baja untuk memukul seseorang di vital.
Tapi lebih dari itu, ada orang yang memegangnya.
Orang yang mendekat cukup dekat untuk merasakan panas dari napas mereka bukanlah seorang ninja kuno atau pasukan pembunuh yang menggunakan kamuflase elektronik untuk berbaur dengan latar belakang. Orang ini sudah terlihat jelas sejak awal. Mereka ada di sana, tetapi dia mengabaikan mereka.
Itu adalah gadis paruh waktu.
Santa rok mini itu membawa papan nama untuk toko kue.
"Sialan… kau!?"
“Tidak ada perasaan sulit, oke? Aku tidak memiliki dendam padamu; ini hanyalah pekerjaan. Jika aku mengacaukannya, aku tidak akan pernah mendengar akhirnya dari atasan."
Rambut pirangnya yang panjang bergoyang ketika dia berbisik tanpa emosi bahkan dalam situasi ini.
Selama Halloween atau Natal, kostum ekstrem adalah cara terbaik untuk menyembunyikan identitas seseorang. Menjadi orang yang paling mencolok mencegah siapa pun mengingat banyak hal tentangmu. Kamu dapat diserang secara langsung tetapi hanya dapat mengingat bahwa itu adalah seseorang dengan pakaian merah dan rok mini yang melakukannya.
(Dia tidak mengawasi kita dari jauh.)
Sesuatu memantulkan sinar matahari di langit Desember.
Itu sebuah pesawat.
Itu terlihat di seluruh Academy City dan ada layar besar di perutnya. Dan kaca pelindung tebal yang menutupi layar memantulkan cahaya. Tapi dia tidak akan pernah memperhatikan cermin besar itu dengan melihat aplikasi petanya.
Ada titik lain di mana seseorang dapat melihat seluruh area menggunakan cahaya yang dipantulkan dan dibiaskan.
(Dia ada di sini sepanjang waktu menunggu kita muncul!?)
"Last Order!!"
Dia mengumpulkan kekuatan terakhirnya dan mendorong gadis kecil itu sejauh yang dia bisa.
Tapi…
"Tidak berguna."
Sebuah celah mengalir di jalan, tetapi tidak dalam garis lurus; itu berliku dan jelas membagi Santa pembunuh dan Last Order dari Kamijou.
Tanah naik seolah menculik gadis kecil itu dan membawanya ke langit.
Tapi Kamijou tidak punya waktu untuk hanya menonton. Tanah jatuh seperti ledakan scattershot, mengirimnya berputar di udara.
Dia masih memiliki pisau di sisinya.
Jika dia menabrak tanah sekarang, dia tidak akan selamat dari ini. Kejutan itu akan menyebabkan pisau merusak bagian dalam tubuhnya.
Maka semuanya akan berakhir.
Pengejaran akan berakhir dan tidak ada yang tahu siapa yang telah mengambil Last Order.
"Sialan!?"
Tidak ada yang bisa dia lakukan.
Begitu kakinya meninggalkan tanah, dia sudah kehilangan hak untuk mengendalikan gerakannya.
Benda yang menempel di tubuhnya sudah mencungkil jiwanya bahkan sebelum dia menyentuh tanah.
Begitu dia terkena, dampaknya akan memutuskan semuanya.
Tidak ada yang bisa dia lakukan dengan lengan dan kakinya yang sekarang akan membantu.
Dia tahu hanya kematian bernoda merah yang menunggunya dalam tiga detik, tetapi semua indranya tampaknya menghilang.
Pada saat-saat terakhir, sarafnya sepertinya macet dan dia hanya merasakan sensasi selembut bulu.

Diantara Baris 3

Getaran rendah mencapai ruangan tanpa jendela itu juga.
"Jadi sudah dimulai."
"..."
"Kamu pasti sudah tahu apa artinya ini sejak awal, Yomikawa. Idealisme tidak berdaya melawan kenyataan, jadi jika kamu mencoba memaksakan cita-citamu pada kenyataan, pasti akan ada reaksi keras.”
Ketika Yomikawa Aiho pertama kali mengetahui siapa Ketua Dewan yang baru, dia berasumsi dia salah dengar.
Tetapi ketika dia mendengar apa yang dikatakannya, dia rela mengikutinya.
Dia mengatakan ingin menyingkirkan Academy City dari sisi gelapnya.
Dia mengatakan ingin menghapus semua eksperimen jahat dan tanpa harapan itu.
Itulah yang semua orang di kota ini inginkan tetapi tidak ada yang berhasil melakukannya.
Juga, banyak hal telah berubah begitu Accelerator mengambil posisi Ketua Dewan. Dia telah menciptakan Operasi Borgol. Dia adalah monster sejati yang tidak ada satu pun orang yang bisa menyentuhnya dengan kekerasan langsung atau pengaruh tidak langsung, namun # 1 itu masih mengatakan hal yang benar tanpa rasa takut sama sekali.
Tidak ada yang mau menciptakan tragedi.
Mungkin bahkan pria dan wanita berjas putih mempercayai hal itu ketika mereka mendedikasikan diri untuk penelitian mereka.
Dengan pengecualian para trueborn aneh seperti para Kihara atau para petinggi yang terpaku pada pengayaan dan pemberdayaan diri mereka sendiri, orang-orang tidak bisa lepas dari nurani mereka sendiri. Tidak peduli berapa banyak mereka membentengi diri mereka sendiri dengan logika untuk membenarkan tindakan mereka, mereka akan tetap dihantui dengan mimpi buruk para pelajar yang telah mereka korbankan. Setiap malam.
Jadi seseorang hanya harus menciptakan peluang.
Seorang pemimpin yang benar-benar kuat hanya harus memihak mereka.
"Semua orang sudah tahu apa kelemahanku."
"Last Order."
“Orang-orang yang lebih nyaman dalam kegelapan yang korup pasti akan menyerang di sana terlebih dahulu. Jika mereka tidak dapat membuat kemajuan melalui saluran belakang atau saluran resmi, mereka hanya memiliki satu opsi tersisa: bawa seseorang yang kusayangi sebagai sandera dan gunakan itu untuk bernegosiasi."
Tetapi jika Accelerator menjadi marah dan bergegas keluar, dia hanya akan mengulangi siklus itu. Monster putih itu tidak memanggil Petugas Anti-Skill Yomikawa Aiho di sini untuk membahas itu.
Ya.
"Kirim aku ke jaksa dan minta diriku untuk didakwa."
"Kh."
"Kamu pikir mengapa aku menyerahkan diriku? Ini pekerjaanmu, Yomikawa. Kamu satu-satunya yang kutahu yang bisa menangani sisanya."
Ini bukan markas rahasia Ketua Dewan yang baru.
Lab itu juga tidak misterius.
Kamar ini milik Yomikawa Aiho dan Accelerator adalah tamu tak diundang.
Ini adalah stasiun Anti-Skill. Secara khusus, itu adalah ruang interogasi rahasia yang tidak ditampilkan pada diagram resmi mana pun, di mana jumlah minimum petugas akan melakukan pemeriksaan akhir sebelum memulai penyelidikan aktual dari korupsi berskala besar, penyuapan, atau kasus-kasus lain yang membutuhkan kerahasiaan maksimal sebelum penegakan hukum membuat mereka pindah.
Dia tahu ini darurat.
Tetap saja, dia terkejut ketika melihat seseorang yang tidak dia kenal mengendalikan tempat kerjanya yang biasa.
Dialah yang bertanya kepada siapa penjaga itu bekerja.
Dia mengira sisa anggota Dewan telah mengambil alih dan mengirim salah satu pion mereka sebagai penjaga. Dia tidak pernah membayangkan pria itu bekerja untuk Ketua Dewan yang baru sendiri. Bahkan jika dia memiliki kekuatan # 1, itu tampak terlalu ceroboh.
Panggungnya belum diatur.
Tidak ada yang setuju, jadi pasti ada reaksi balik setelah kebingungan terjadi.
"Aku akan menyingkirkan Academy City dari sisi gelapnya dan aku tidak bisa meninggalkan pengecualian. Aku memintamu untuk menulis lembar tagihan, bukan? Aku telah membunuh lebih dari 10.000 manusia yang hidup, bahkan jika mereka adalah klon. Dan setelah itu, aku dengan tidak bertanggung jawab tetap tinggal di sisi gelap dan menembakkan senjata ke seluruh kota yang damai ini sambil mengaku membantu. Seseorang seperti itu tidak akan pernah diizinkan keluar di jalanan lagi. Aku harus ditempatkan di balik jeruji besi, siapa pun yang mencoba menghentikannya.”
“Ketua Dewan memiliki kendali penuh atas Academy City. 12 Direktur di bawahmu hanyalah untuk pertunjukan. Dan apa pun yang ingin kita pikirkan, aturan tidak pernah mengatakan bahwa Ketua harus menjadi orang yang baik. Aku belum pernah mendengar seseorang yang seberkuasa itu menyerahkan diri."
"Terus? Itu hanya berarti sistemnya selalu rusak. ... Jangan membuatku tertawa. Jika aturan berbeda dari apa yang semua orang inginkan, maka kamu jelas menemukan dirimu mengalami masalah dalam aturan yang perlu diperbaiki."
Siapa yang salah? Jawabannya jelas Accelerator.
Seorang Kihara telah mengembangkan kekuatannya dan Ketua Dewan yang lama, Aleister telah membimbing monster itu ke jalan pembunuhan untuk tujuannya sendiri, tetapi tetap saja Accelerator yang benar-benar melakukannya.
Tapi si # 1 terlalu banyak terlibat dalam kegelapan.
Berapa banyak tangan orang yang diborgol dari kesaksian anak laki-laki ini?
Tentu saja orang-orang akan keluar dari celah-celah untuk mencegah hal ini terjadi.
Bukan karena mereka adalah teman baiknya; karena mereka harus melindungi masa depan mereka sendiri.
"Kamu tidak akan pernah lagi meninggalkan penjara."
"Aku tahu itu."
“Bahkan jika kamu diadili saat remaja! Bahkan jika hukumanmu dikurangi untuk kerjasama dengan investigasi kami!! Itu tidak cukup. Komputer sudah menjalankan beberapa perhitungan pendahuluan. Kalau begini terus, hukumanmu akan selama 11.000 tahun!!”
"Terlalu pendek. Sekitar satu tahun per pembunuhan? Lelucon macam apa itu?”
"Kenapa?" Yomikawa bergumam pelan.
# 1 tidak memalingkan muka.
"Bukankah aku sudah memberitahumu? Aku tidak bisa meninggalkan pengecualian. Aku adalah # 1 dan Ketua Dewan, jadi aku harus memimpin dengan memberi contoh."
Yomikawa Aiho seharusnya menjadi pelindung hukum.
Tetapi ketika dia memborgol seorang esper yang lari mengamuk, itu agar mereka bisa direhabilitasi dan memiliki kesempatan kedua. Itu sebabnya dia tidak akan pernah menodongkan pistol pada seorang anak. Tidak peduli seberapa berbahaya esper mereka, dia harus menciptakan situasi di mana dia bisa mendengarnya.
Namun, Accelerator tidak akan memiliki masa depan.
Ini mungkin hal yang benar untuk dilakukan, tetapi lalu siapa yang akan menyelamatkannya?
"Bagaimana dengan klon?" Tanyanya. “Setelah ini semua diselidiki, keberadaan mereka akan terungkap. Itu sekitar 10.000 orang yang melanggar perjanjian internasional. Masyarakat mungkin tidak menerimanya.”
Apakah klon memiliki hak asasi manusia atau tidak?
Academy City pernah menjawab tidak dan mengulangi eksperimen kejam menggunakan mereka. Dan Accelerator adalah orang yang telah mengotori tangannya di sana atas desakan para peneliti. Mereka tidak diragukan lagi adalah korban di sana, tetapi orang-orang di dunia luar mungkin tidak melihatnya dengan cara yang sama.
Jika mereka juga menjawab tidak dan bahkan melihat klon sebagai ancaman, mereka bisa "dibuang".
Namun…
"Itulah sebabnya aku harus memastikan mereka aman."
"Apa maksudmu?"
"Apakah kamu pikir mereka aman sekarang? Jika mereka ditemukan, maka itu adalah akhir bagi mereka. Bagaimana itu aman? Aku perlu memperbaiki keseimbangan yang tidak alami itu dan memastikan mereka memiliki pijakan yang kokoh untuk berdiri. Mereka adalah korban dalam semua ini, jadi mengapa mereka harus terus menundukkan kepala dan bersembunyi? Tidak seperti diriku, mereka pantas hidup bebas di tempat terbuka."
Accelerator hanya memiliki satu harapan untuk mencapai itu.
Monster putih itu mengarahkan ibu jarinya ke dadanya sendiri.
"Aku akan menjadi penjahatnya."
Itu adalah hasil yang alami.
Sebenarnya, itu tidak wajar untuk itu belum terjadi.
"Aku akan mengumpulkan semua perhatian media dan masyarakat ilmiah dan menerima semua kritik untuk diriku sendiri. Aku adalah jenius yang konyol, aku mendapatkan semua kekuatan politik sekarang, dan aku bahkan mendapatkan uang juga. Persis seperti itulah orang-orang brengsek akan senang melihat turun di dalam api. Semua berita akan difokuskan padaku dan mereka hanya punya begitu banyak ruang untuk info dalam artikel mereka. Mereka akan bertujuan untuk dampak dan fokus pada orang yang berkeliling membunuh klon, bukan klon itu sendiri. Dan siapa yang peduli dengan orang-orang yang menyebarkan gosip? Banyak waktu akan berlalu sebelum media muak menyerangku. Dan kemudian itu akan menjadi seperti soda pipih. Berfokus pada klon setelah itu tidak akan menggerakkan massa untuk beraksi. Orang-orang melompat pada kereta musik ini karena mereka bosan dengan kehidupan mereka sendiri. Ini adalah orang-orang yang merasa bosan bahkan dengan semua kegembiraan di luar sana untuk ditemukan, sehingga mereka ahli dalam menjalani kehidupan yang membosankan. Begitu mereka bosan dengan suatu topik, minat mereka terhadap topik itu sudah mati selamanya.”
Itu sebabnya dia tidak bisa menipu sistem.
Dia tidak bisa menggunakan otoritas khusus sebagai Ketua Dewan untuk mengampuni dirinya sendiri setelah dinyatakan bersalah dan dia tidak bisa hidup di balik jeruji besi tetapi muncul sebagai Ketua Dewan heroik setiap kali ada masalah yang perlu diselesaikan.
Tidak ada pengecualian.
Orang yang paling pantas dihukum harus dihukum dengan semestinya dan itu harus ditunjukkan kepada Academy City dan seluruh dunia.
Mereka harus menunjukkan bahwa keadilan sejati ada di sini.
Mereka harus menunjukkan bahwa mereka telah bergerak melewati masa yang tidak masuk akal di mana kejahatan tertawa dan kebaikan ditinggalkan.
Kalau tidak, tidak ada yang akan berubah.
Jika dia mencoba menggunakan trik apa pun di sini, itu akan membuat distorsi dan mereka yang sadar akan akhirnya akan menciptakan kegelapan baru.
Dia selalu meludahi tindakan egois orang dewasa. Dia meninju dinding beton yang kotor dan berteriak dengan marah, bertanya-tanya bagaimana mereka bisa melakukan hal-hal seperti itu.
Dan sekarang anak itu memegang posisi Ketua Dewan.
Jadi sudah waktunya untuk menunjukkan kepada mereka.
Dia akan membiarkan dunia tahu dia tidaklah hanya berbicara.
Dia akan berjalan di jalur yang berbeda dari Ketua Dewan Aleister.
"Semuanya dimulai di sini," bisik Accelerator. Itu mungkin tidak jelas tanpa memperhatikannya dari dekat, tetapi # 1 dan Ketua Dewan baru merapatkan gigi belakangnya. “Ini juga masalah seberapa besar aku bisa mempercayai Academy City. Jika aku khawatir, tidak tahan lagi, dan menerobos dinding itu untuk menyelamatkan bocah itu, maka semuanya sudah berakhir. Itu akan membuat pengecualian dan orang-orang bodoh dari sisi gelap bisa mendapatkan jalannya sendiri. Jadi aku harus percaya bahwa sistem raksasa Academy City akan menyelamatkan bocah itu tanpa aku membuat pengecualian.”
Itu mungkin tidak lebih dari sebuah fantasi.
Accelerator sendiri telah sering mengintip ke dalam kegelapan. Dia tahu ada orang-orang yang benar-benar putus asa di luar sana dan itu tidak masuk akal untuk berpikir bahwa keadilan pada akhirnya akan menang. Semua orang tahu itu, tetapi melanggar aturan memberimu keuntungan. Semakin kurus seseorang, semakin banyak teknologi yang bisa kamu kuasai dan semakin tanpa ampun kamu bisa menembak orang-orang baik yang terikat oleh aturan. Setidaknya, itu selalu seperti itu di Academy City. Ada saat-saat ketika orang-orang baik tidak tiba tepat waktu dan orang-orang baik yang datang tidak selalu menang. Jika dia menginginkan kepastian yang pasti, maka dia tidak bisa mengandalkan orang lain; dia harus pergi menyelamatkan Last Order sendiri.
Dia memang monster, jadi ada bagian kekerasan dari dirinya yang menjadi liar di dalam dirinya sekarang. Itu memberitahunya bahwa aturan itu tidak masalah dan dia harus keluar dari sini sekarang juga. Penjahat akan selalu mengkhianatimu pada akhirnya. Beberapa pidato fasih tentang reformasi bahkan tidak layak untuk didengarkan. Dia perlu menjepit mereka, menghancurkannya, memisahkan mereka, dan meraih keselamatan untuk dirinya sendiri. Bahkan penjahat terhebat tidak bisa mengkhianatimu jika mereka adalah mayat. Dan pilihan apa lagi yang dia miliki jika dia akan melindungi kehidupan muda itu? Apa yang bisa membuat kisah yang lebih indah daripada mengotori tangannya untuk memungkinkan seseorang yang ia rawat menjalani kehidupan mereka di tempat terbuka?
Tapi.
Walaupun demikian.
"Aku akan mempercayainya," kata # 1 Academy City dan Ketua Dewan yang baru. Inkarnasi pembantaian itu berubah menjadi diktator menakutkan yang mengucapkan kata-kata seperti dia menekan magma yang menggelegak dalam dirinya sendiri. "Aku akan mempercayai kota ini. Aku akan percaya bahwa ada baiknya membuang sisa hidupku untuk dilindungi. Jika aku tidak bisa mempercayai kota yang kukuasai, maka aku tidak pantas untuk memerintah sejak awal."
Apakah Yomikawa yang mengatakan bahwa dia telah berubah?
Monster inilah yang mengatakan bahwa dia adalah salah satu yang telah mengubahnya.
Karena itulah monster ini telah mengambil kembali bentuk manusia dan bisa terus bertarung seperti ini.
Bahkan jika itu berarti merapatkan giginya dan menahannya sendirian.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments