-->
BLANTERWISDOM101

Toaru Majutsu no Index - GT 01 Chapter 03



Chapter 03: Konspirasi Gelap dan Penghalang Hilang

Enemy_Use_XXX.

Part 1

Penglihatan Kamijou berputar dengan liar.
Jika dia menabrak tanah, dia sudah mati. Pisau khusus yang menusuk ke sisinya akan merusak organ dan pembuluh darahnya jika itu terjadi. Dia tahu itu, tetapi dia tidak bisa hanya menumbuhkan sayap dan terbang. Begitu kakinya meninggalkan tanah, dia tidak bisa pulih.
Namun, itu tidak terjadi.
Karena…
"Apa kamu baik-baik saja? Tanya Misaka untuk mengkonfirmasi kondisimu saat menangkapmu."
Sensasi lembut telah menyelamatkan hidupnya.
Ini bukan hanya kulit lembut seorang gadis. Tidak hanya dia menangkapnya tanpa menyentuh pisau, dia juga menggunakan tubuhnya seperti pegas untuk menghilangkan dampaknya.
Tapi dia tidak ingin berterima kasih padanya sekarang.
Dia mengabaikan tubuhnya yang sakit dan menunjuk lurus ke atas sementara gadis muda itu memegangnya. Ini seharusnya jalan aspal yang datar, namun sekarang ada tebing dua atau tiga lantai di sana.
"Kumohon! Tolong Last Order!!”
Misaka Imouto tidak menanggapi.
Bahkan, dia dengan lembut menurunkannya ke tanah dan mulai memeriksa lukanya.
"Hei?"
“Dengan menyerempet pada hatimu, itu menusukkan jarum di antara beberapa pembuluh darah yang berbeda. Lokasi ini mungkin sengaja dipilih untuk membuatnya sulit dihilangkan, kata Misaka sambil meringis karena kekejamannya.”
"Apa yang sedang kamu lakukan? Lupakan aku! Kamu perlu mengejarnya atau kita akan kehilangan mereka!!"
"Misaka tidak bisa melakukan itu." Gadis itu menggelengkan kepalanya tanpa emosi di matanya. "Misaka akan menghormati kehendak bebas dari unit kami yang lebih tinggi dan membiarkannya melakukan apa yang diinginkannya, tetapi pendapatnya masih mencapai Misaka melalui Misaka Network, jelas Misaka."
"Apa yang sedang kamu bicarakan?"
“Dia tidak ingin menghargai kebaikanmu dengan meninggalkanmu. Dan Misaka ini setuju, kata Misaka untuk membangun pendapatnya sendiri."
Dia merapatkan giginya begitu keras hingga dia pikir itu akan patah.
Dia meraih sisinya sendiri dan meraih gagang pisau tersebut.
Lebih dari rasa sakit yang membakar, dia merasakan es dengan tulang belakangnya membentuk getaran kecil yang menembus tubuhnya melalui senjata. Ini memberitahunya dengan sangat baik bahwa benda asing telah merobek tubuhnya dan logam tajam itu masih berada di sana. Sensasi yang tidak realistis itu menyebabkan penglihatannya menjadi gelap seolah-olah dengan statis dan napasnya bertambah cepat. Pikirannya tidak seimbang. Tidak lama kemudian, dia akan terjatuh ke belakang dan kekuatan itu akan menyebabkannya untuk membakar dirinya sendiri.
"Oh."
Tetapi sebagai gantinya, dia mencengkeram erat pegangan pisau dan menariknya tanpa ampun.
"Ohhhhh!!!???"
Dia merasakan sensasi yang licin, tetapi apakah itu darah? Terus terang, kemungkinan yang lain akan menjadi lebih buruk. Melepaskan bilah yang menyumbat luka menyebabkan dia mulai berdarah lebih banyak, tetapi dia harus mengabaikan itu sekarang. Dia membuang pisau yang tidak perlu.
Bernafas dalam-dalam hanya akan membahayakannya di sini.
Dia menahan napas sebentar dan ilusi statis perlahan memudar dari penglihatannya. Dia rupanya mulai hiperventilasi.
Dia basah oleh keringat meskipun udaranya dingin dan dia menatap Misaka Imouto.
Dunia bergoyang di sekelilingnya.
Jika dia kehilangan fokus, dia akan segera pingsan.
Tapi.
Dia harus mengatakan ini.
"Kah, ah... A-Apakah ini cukup baik? Sekarang kamu tidak perlu merawat bajingan yang tidak berguna ini."
"Itu bahkan tidak jauh-"
"Diam!! Aku tidak menjaga kalian semua karena aku ingin imbalan apa pun! Aku hanya melakukan apa pun yang aku inginkan, jadi berhentilah menempelkan label harga padanya dan mencoba mengatur semuanya!! Siapa yang menjadikanmu polisi yang baik? Kamu mungkin juga mencari kesalahan pada setiap hal kecil yang dilakukan oleh orang-orang!”
Semua teriakannya tidak menghasilkan apa-apa.
Dia goyah dan hampir pingsan, jadi dia dengan lembut mendukungnya.
"Misaka akan menjahit lukamu. Perban tidak cukup untuk menghentikan tingkat pendarahan ini, kata Misaka untuk menyatakan fakta objektif.”
"..."
“Misaka benar-benar ingin memberikan obat penghilang rasa sakit atau memberikan transfusi terlebih dahulu, tetapi apakah kamu bersedia menjalani ini seperti apa adanya?  Misaka meminta untuk menerima konfirmasi terakhirmu."
"Lakukanlah. Aku hanya perlu menjaga tubuh sialan ini bergerak selama satu menit atau bahkan sepuluh detik. Selama itu membuatku menyelamatkan anak itu.”
Gadis kacamata menarik sesuatu seperti peralatan menjahit dari saku roknya. Alat yang sebenarnya mungkin tidak jauh berbeda, tetapi itu disegel dalam plastik. Ini adalah kotak P3K sekali pakai.
“Kami tidak punya waktu untuk menyiapkan lingkungan yang steril di ruang operasi yang tertutup rapat, jadi Misaka akan memberikan sterilisasi obat lapangan. Ini akan sangat menyakitkan, Misaka memperingatkan.”
"Lakukan saja."
"Lalu nikmati percikan etanol yang sangat besar ini."
Dia menjerit dan penglihatannya dipenuhi dengan bayangan seperti kembang api.
Ini lebih dari sekadar rasa sakit, tapi dia dengan tenang menahan tangan dan kakinya untuk memastikan pria itu tidak lagi merobek luka di sisinya.
“Misaka akan menjahit lukanya begitu kejang-kejangnya berhenti. Itu berarti Misaka akan melewati jarum itu melalui luka yang sudah sensitif dan menjahitnya ditutup dengan benang, jelas Misaka. Melakukan ini tanpa obat bius akan menjadi neraka hidup, jadi anggap dirimu sudah diperingatkan.”
"D-Dan jika kamu menggunakan anestesi?"
"Kamu mungkin akan bangun sekitar jam ini besok di rumah sakit steril."
Dia mengalami kesulitan bernapas, tetapi dia masih menggerakkan satu jari dengan gemetar.
Mengangkat jari tertentu itu membentuk gerakan yang seharusnya tidak pernah diarahkan pada seorang gadis seperti ini.
"Tidak."
"Kamu sangat keren, kata Misaka sambil menggenggam jarum di antara pinset."
Sekali lagi, dia menjerit.
Merasakan ledakan rasa sakit di atas luka yang sudah menyiksa adalah pengalaman yang langka. Giginya bergetar ketika dia mencoba merapatkannya dan menanggung dengan apa yang terasa seperti panca inderanya hancur menjadi jutaan keping. Dia nyaris tidak sengaja menggigit lidahnya.
"Jangan khawatir, kata Misaka untuk menyatakan kesimpulannya."
"Apa maksudmu?"
“Misaka tidak akan menerima tanpa syarat setiap bagian dari Academy City, tapi dia tahu bahwa kedalaman sisi gelapnya cocok dengan kehangatan sisi lembutnya. Jadi jangan khawatir. Kami dapat mengejar mereka tanpa kamu membawa semua beban itu sendiri, kata Misaka. Kota ini mengandung peluang semacam itu juga.”
Dengan kata lain…
“Kamu bukan satu-satunya pahlawan. Itulah yang ingin aku katakan, jelas Misaka dengan mengedipkan mata.”

Part 2


Gadis kostum Santa itu berdiri di atas tebing aspal yang relatif landai dan agak miring.
"Sekarang, kalau begitu."
Tidak berdaya seperti sandera ini, dia tidak ingin gadis itu melawan.
(Kepalaku begitu panas dalam topi dan wig ini. Tapi aku harus tetap menggunakannya untuk beberapa saat lagi.)
Gadis berusia 15 atau 16 tahun itu melempar gulungan perban yang menyebar sendiri sebelum mengenai tanah. Ini adalah tali kendali yang bisa mengikat, mengerut, dan membunuh dengan sendirinya. Awalnya itu adalah lakban yang dapat membungkus dengan aman dan menutup kebocoran di pipa gas atau uap di lokasi kecelakaan yang akan terlalu berbahaya bagi seseorang untuk didekati. Saat dia menyaksikan tali secara otomatis mengikat anggota tubuh dan mulut Last Order, gadis itu menarik kain seperti sapu tangan dari bagian dada kostum Santa-nya. Dia membentangkannya untuk memperlihatkan jenis tas putih besar yang sering terlihat di adegan Natal.
Butuh waktu kurang dari dua menit untuk mengepak "kado" malangnya.
Gadis cosplayitu meraih sisi rok mini dan menarik smartphone dari atas kaus kaki putihnya.
"Maidono di sini. Segalanya berubah menjadi lebih baik, jadi saya berharap bisa bertemu langsung dengan anda dan menjelaskan hasilnya. Apakah sekarang waktu yang tepat untuk anda?"
Kata-kata dari mulutnya dan kekerasan di sekitarnya seperti pertentangan kutub.
Tanah aspal telah naik, struktur di bawah beton itu banjir, dan bangunan-bangunan di dekatnya bergetar seperti cabang-cabang pohon willow tertiup angin. Semua ini tentu saja diperhatikan, sehingga sirene berbunyi ketika kendaraan Anti-Skill bergegas masuk dari segala arah.
(Kedengarannya seperti V10 dengan ledakan hidrogen, tetapi sedan sport Fugaku ini umumnya tidak memiliki E-charger yang terpasang. Ini adalah model khusus untuk pegawai negeri itu, bukan untuk penggunaan sipil. Ini pasti kendaraan pengejar tak berawak yang diperkenalkan akhir-akhir ini. Bukankah mereka disebut Hammerhead Sharks?)
Mereka tampak seperti mobil sport ramping yang dibuat rendah untuk mengurangi hambatan udara sebanyak mungkin, tetapi mereka benar-benar memiliki mesin di belakang dan kapnya diisi penuh dengan campuran armor. Senjata-senjata di atas roda itu dimaksudkan untuk menghentikan pengendara yang mengamuk dan pengendara yang berbahaya dengan cara dengan aman dan dengan cepat mengejar mereka tanpa ada orang di dalamnya dan kemudian menabrak kendaraan target untuk menghentikannya. Setelah konferensi pers mengumumkan mereka, mereka telah diejek sebagai kebijakan "mata dibalas mata".
Dengan beberapa dari mereka terhubung melalui internet nirkabel berkecepatan tinggi, senjata-senjata itu bahkan dapat memaksa truk 20 ton keluar dari jalan.
Mereka tidak dimaksudkan untuk digunakan terhadap orang yang tidak dilindungi.
Tetapi gadis yang bernama Maidono itu melemparkan tas itu ke punggungnya dan menggunakan tangan lainnya untuk menempelkan telepon di antara pipi dan bahunya. Dengan tangan yang sekarang bebas, dia hanya menarik jari telunjuk ke arah dirinya sendiri seolah menyuruh mereka mendekatinya.
Hanya itu yang dia lakukan.
Beberapa saat kemudian, tanah aspal naik bersama dengan tanah yang gelap dan struktur beton di bawahnya. Tidak dapat menanggapi jalan darurat pada waktunya, Hammerhead Sharks terbang melewati kepalanya, menabrak jendela lantai tiga bangunan terdekat, dan berhenti bergerak.
Ini adalah mesin tak berawak, jadi apakah itu hanya dimaksudkan untuk mengetahui seberapa kuat dia?
Unit berawak akan datang berikutnya.
"Ya ya. Anda mungkin baru saja mendengar ledakan, tetapi itu tidak perlu dikhawatirkan. Hanya membersihkan beberapa hal setelahnya. Saya telah mengamankan hadiah itu. Sejujurnya, jika kita hanya ingin membuat Accelerator hancur, bukankah lebih mudah untuk hanya memeras lehernya dan membunuhnya? Eh? Kita tidak bisa? Saya punya perasaan bahwa anda akan mengatakan itu. Saya akan mengirim hadiah ke tempat yang ditentukan."
Mereka pasti telah merencanakan untuk menyerang dari keamanan langit setelah menggunakan Hammerhead Sharks tak berawak untuk mengamankan tanah. Dia menatap rotor helikopter yang berisik dan melihat total empat powered suit lengkap yang melekat pada helikopter pengamatan bulat, dua di setiap sisi.
Dengan wajah tertutup sepenuhnya, dia tidak bisa menilai usia atau jenis kelamin mereka, tetapi dia dapat dengan mudah membayangkan raut wajah mereka. Emosi ketakutan dan kebingungan mengalir dari celah di baju besi mereka.
Dia tidak peduli jika mereka bisa melihatnya.
Dia telah mengubah sampel warnanya dengan wig dan lensa kontak berwarna.
Riasannya tebal karena dilihat dengan mata telanjang, tetapi dia telah menerapkan pola nyata untuk dilihat melalui kamera dan sensor, seperti aktor kabuki. Dia hanya harus memastikan mereka tidak bisa menggunakan pengenalan wajah atau berbagi foto untuk menemukan data resminya. Masyarakat pengawas era digital telah menghilangkan kejahatan? Tidak, itu hanya menciptakan dilema baru di mana kejahatan yang tidak meninggalkan catatan elektronik tidak dapat dibuktikan dengan standar hukum. Jika sebuah toko serba ada dirampok di siang hari bolong, apa yang akan terjadi jika kamera keamanan tidak berjalan? Orang-orang akan curiga bahwa pegawai yang malang itu ada di balik semuanya.
"Ya, saya sedang menghadapinya sekarang."
Dengan lambaian jarinya, Maidono merobek robot pencuci jendela berbentuk wagon dari sisi bangunan dan melemparkannya. Helikopter pengamat haruskah cukup bermanuver, tetapi itu terbang di antara bangunan dan teman-temannya yang terbuka menempel di kedua sisi. Itu tidak bisa membuat gerakan tajam apa pun yang bisa membuat mereka lepas. Tetapi keraguan itu mencegahnya menghindari massa baja, memungkinkan serangan langsung yang membuat mereka semua jatuh ke permukaan sebagai bola api raksasa.
“Kapan aku akan selesai? Aku sudah menyelesaikannya.​​"
(Ini adalah model post-Denmark, sehingga sebagian besar kecelakaan dan ledakan tidak cukup untuk membunuh mereka. Meskipun, aku tidak bisa mengatakan hal yang sama untuk pilot helikopter tersebut.)
“Kita bisa menangani Anti-Skill dan Judgment dengan cara biasa. Jika anda mengirim cukup banyak kekerasan ke arah mereka, kebingungan menyebabkan rantai komando mereka hancur. Internet akan menjadi sedikit gila karenanya, tetapi ada banyak 'ahli' bengkok di sana. Kemungkinan orang dewasa yang kotor itu akan berbohong dan tidak mengklaim apa pun yang terjadi, semuanya seperti itu sehingga mereka dapat menutupi kesalahan mereka dalam penyelidikan awal. Jika kita membuat mereka cukup ribut, itu akan menciptakan kamuflase yang sempurna untuk menyembunyikan keterlibatan kita sendiri. Tidak ada yang akan melihat kebenaran."
Dia biasa dengan membersihkan kekacauan.
Ketenangan pikiran tidak lebih dari mangsa yang dipancing menggunakan kehancuran sebagai umpan.
"Ya. Mengingat apa yang kita hadapi di sini, jumlah perhatian yang dibutuhkan akan cukup tinggi, tetapi itu bukan masalah. Itu masih dalam batas yang dapat diterima."
Dia mendapatkan poin dengan sepenuhnya menghilangkan orang-orang dan hal-hal yang menghalangi tuannya. Dia meraih kegelisahan untuk mencari, menyambar, dan menawarkan ketenangan pikiran kepada tuan itu. Dia akan menggunakan konser, festival, parade, dan acara lainnya dengan rutinitas keamanan yang tidak normal dan di mana banyak orang luar akan hadir dan kemudian dia akan memilih kostum mencolok yang benar-benar membantunya berbaur dengan latar belakang.
"Saya tahu itu," katanya riang.
Dia adalah tipe orang yang akan berjalan melewati orang tua yang sekarat sambil disibukkan dengan teleponnya.
"Saya setuju bahwa kita tidak bisa menghilangkan sisi gelap dari beberapa tingkah idiot. Tidak semua orang di dunia mengharapkan dunia tanpa kejahatan. Academy City hanya mempertahankan keunggulan besar di seluruh dunia dengan membangun dan melestarikan ruang terisolasi di mana aturan tidak perlu diterapkan. Anda telah melihat itu di dunia uang dan saya di dunia tinju. Tak satu pun dari kita yang bisa bertahan tanpa sisi gelap, bukan?… Oh, ayolah. Setidaknya saya tahu itu benar bagi saya karena anda membuat ulang saya seperti itu."
Dia bisa terlihat seperti yang dia suka.
Bahkan, itu hanya berfungsi sebagai kamuflase jika terlihat.
Rasanya seperti melangkah melampaui batas kenyataan dan berkeliaran di mimpi buruk. Dengan menciptakan dunia yang aneh dan psikedelik, dia bisa memastikan bahwa kenyataan yang membosankan tidak bisa mengimbangi.
Festival malapetaka sudah dimulai.
Hari ini adalah hari untuk menendang kembali dan menikmati perayaan.
(Dengan menghancurkan pipa-pipa khusus itu, departemen air akan menutup beberapa pintu air untuk mencegah air kotor bocor. Aku memiliki kendali atas aliran air, jadi setelah mengonfirmasi bahwa tasnya kedap air, aku dapat melemparkannya ke sungai dan membiarkan tim pengumpul memancing sampahnya di hilir. Tapi skenario mengatakan aku perlu menaruh perhatian mereka di permukaan sehingga mereka tidak memperhatikan itu.)
Apakah dia menggunakan kata sampah karena dia diingatkan tentang dirinya sendiri?
Tanahnya jauh dari kata bersih. Itu dipenuhi dengan pecahan kaca dan pecahan logam, serta tas dan telepon dijatuhkan oleh pelajar yang melarikan diri. Retakan mengalir melalui aspal dan naik di beberapa tempat. Tetapi ketika dia melihat beberapa sumpit jatuh di kakinya, dia diam-diam mendecakkan lidahnya.
"Satu pertanyaan."
Rambut pirang panjangnya berayun ketika dia melihat ke atas dengan telepon masih dipegang di antara pipi dan bahu.
Tapi dia tidak melihat helikopter lain.
“Saya bisa mengabaikan keseimbangan kekuatan yang tak terlihat kali ini, kan? Jika seseorang mencoba menghalangi pekerjaan saya, saya dapat menghabisinya dengan paksa tanpa menghitung biaya yang diperlukan?"
Dia menatap salah satu gedung pencakar langit yang bergoyang tertiup angin seperti rumpun bambu yang terbuka ke arah angin.
Alih-alih atap, dia melihat ke gadis yang menempel di dinding dan menatapnya dengan tenang.
"Misalnya, saya bisa melanjutkan dan membunuh siapa saja yang menentang saya, bahkan jika mereka salah satu dari Level 5?"

Part 3

# 3 Academy City adalah gadis terkuat dalam hal pembangkit listrik murni.
Dengan kata lain, ini adalah Misaka Mikoto.
"Kamu menikamnya."
Dia menggunakan kekuatan magnet untuk menempel di dinding di lantai 44 sebuah bangunan yang mencakup ruang kantor di lantai bawah dan apartemen di lantai atas, tetapi magnet bukanlah satu-satunya hal yang bisa dia lakukan. Bepergian di sepanjang tanah akan memakan waktu terlalu lama mengingat kebingungan dan kerusakan yang ekstrem di sana, jadi dia memilih jalan lain ini. Level 5 dapat mencapai tingkat kebebasan ini tanpa alasan lain selain itu.
“Dan pada malam Natal ketika kita menikmati diri kita sendiri!! Kamu biasa merusak mood, bukan!?”
Situasi di sini adalah persis seperti apa yang Kamijou Touma prediksi sebelumnya.
Membagi menjadi dua tim memberi mereka keuntungan. Sementara penjahat mengejar bocah itu, tim Mikoto berhasil melacak mereka dan bergerak dari belakang.
Misaka Imouto telah dikirim untuk mendukung bocah itu di permukaan, tetapi dia tidak perlu memberikan pukulan akhir kepada penjahatnya. Setelah dia menyuruh bocah itu menyingkir, Mikoto bisa menangani sisanya.
Dia pindah dari lantai 44 ke lantai 38 gedung lain dan dari lantai 38 ke lantai 52 gedung lain.
Dia bahkan menggendong seorang gadis sambil bergerak bebas di antara gedung-gedung di udara.
Kucing calico kecil di lengan gadis berambut perak itu melawan, mungkin karena gelombang EM.
Berbeda dengan para Sister yang terlatih, akan sangat berisiko untuk membiarkannya bergerak di tanah sementara itu berserakan dengan kaca dan puing-puing.
"Rambut pendek!! Monster Santa itu membelok di tikungan, tapi itu bukan masalah terbesar. Apa kamu melihat alun-alun di seberang jembatan itu? Ada apa dengan negara ini!? Sepertinya penuh dengan Santas merah! Dia akan berbaur dengan mereka pada tingkat ini!!"
(Tidak, jika dia hanya ingin bersembunyi dari sudut pandang kita yang tinggi, dia hanya perlu pindah ke dalam atau di bawah tanah. Apakah dia sengaja tetap terlihat untuk mengalihkan perhatian kita dari sesuatu yang lain?)
Mikoto menyadari sesuatu dan berlari dengan kecepatan penuh di sepanjang dinding vertikal sambil memegang Index di kedua tangan. Sebuah serangan mematikan meledak melalui kaca tebal yang diperkuat tepat di bawah mereka. Mobil-mobil sport terbaru yang berjajar di area tampilan yang dipoles dengan baik itu menabrak jendela satu demi satu.
Tidak ada gemuruh dari mesin mereka.
Bunyi karet tebal akan berasal dari penarikan paksa mobil dengan kekuatan sementara ban mereka tidak berputar.
# 3 tidak akan terkena serangan seperti itu, tapi itu memang menghancurkan kaca yang dia gunakan sebagai pijakan, membuatnya sulit untuk terus menempel di dinding di sini. Dia menggunakan magnet untuk melompat ke dinding gedung yang berlawanan sambil mendecakkan lidahnya.
"Cih!!"
Dia adalah esper kuat yang bisa menggunakan gaya Lorentz untuk meluncurkan koin arcade lebih dari tiga kali kecepatan suara.
Daya magnetnya cukup kuat untuk menghentikan mobil yang membajak ke arahnya.
Namun bahkan dia terpaksa tetap dalam pelarian. Kekuatannya berada di atas angin ketika hal-hal seperti luasnya aplikasi yang dimasukkan, tetapi ketika sampai pada kekuatan sederhana untuk memindahkan objek, dia tidak bisa bersaing dalam permainan tarik tambang ini. Musuh mereka memiliki output daya yang lebih besar. Jadi jika dia masih belum dianggap sebagai Level 5...
(Apakah dia jenis jenius yang hanya bisa menggunakan kekuatannya untuk memata-matai atau menguntit atau sesuatu? Di mana esper yang kuat seperti itu bersembunyi di bayang-bayang selama ini!?)
Gadis itu adalah ancaman, tetapi Mikoto tidak bisa melupakan apa yang sebenarnya adalah penting.
Santa berambut pirang itu tidak harus mengalahkannya dalam perkelahian. Faktanya, melelahkan dirinya sendiri dalam pertarungan ini pastinya merupakan pengeluaran tak terduga untuk gadis itu. Pertarungan adalah pilihan berisiko yang tidak dapat menghindari penyebaran bukti material di semua tempat dan meningkatkan jumlah keterangan saksi. Tidak berkelahi harus menjadi pilihan terbaik jika tersedia.
Menang atau kalah, pertarungan ini hanya akan berhasil melawannya.
Jadi untuk gadis yang berkamuflase paling mencolok di dunia ini, apa hasil yang ideal dan apa kondisi kemenangannya?
Mikoto hanya tahu satu hal untuk saat ini.
(Dia pasti mengincar Last Order.)
Mikoto benci betapa dinginnya dia bisa mengerjakan perhitungan pada saat-saat seperti ini.
# 3 selalu berdiri di perbatasan.
Dia adalah salah satu dari sedikit orang yang bisa terlibat dalam sisi cerah dan gelap Academy City. Tentu saja, sama seperti semua orang yang telah mengintip ke sisi gelap, dia tidak berakhir pada posisi itu karena pilihan.
(Dia memiliki kemampuan yang sangat kuat, tetapi dia memastikan untuk tidak melukai gadis itu. Itu berarti membunuh dia bukan tujuannya. Dia tidak ingin kita menyelamatkan Last Order atau tembakan melenceng yang tanpa sengaja membunuhnya. Itu berarti dia akan menjadi mengambil Last Order di suatu tempat yang aman tidak peduli apa yang diperlukan. Itulah tujuannya! Jadi di mana Last Order!?)
Semua tindakan mencolok itu adalah kamuflase. Ketika seorang pesulap panggung melakukan gerakan besar, mereka benar-benar menarik perhatian penonton saat mereka melakukan trik di bawah meja.
Di sinilah seorang gadis dengan ingatan sempurna itu berguna.
"Tasnya hilang."
"?"
"Monster Santa membawa tas putih sebelumnya, tapi itu hilang!"
(Apakah dia membuangnya di sungai itu!? Tetapi air itu harusnya membeku!)
Mikoto mulai melihat ke hilir sungai berlubang beton yang berpotongan di sudut kanan dengan jembatan yang digunakan penyerang berkostum Santa, tapi dia menghentikan kepalanya.
Gadis Santa menyingkirkan telepon yang telah dia gunakan untuk berbicara dengan seseorang, mengibaskan tangannya ketika dia berbalik ke arah Mikoto. Rambut pirangnya yang panjang menyebar di belakangnya seperti sesuatu dari iklan sampo. Dia meletakkan pantatnya yang memakai rok mini di atas robot pembersih berbentuk drum yang terletak di dekatnya dan menyilangkan kakinya sambil mengarahkan tangannya ke langit.
Dia membuat tembakan jari.
Kedua jari telunjuk diarahkan tinggi pada bangunan tempat Mikoto berada dan dia mengedipkan mata.
Itu saja mungkin terlihat seperti isyarat main-main, tapi...
"Ini dia," kata Mikoto.
Pesulap panggung tidak berlatih hanya ketika segalanya berjalan dengan baik.
Jika demikian, pertunjukan mereka akan sedikit berbeda dari pertunjukan boneka jarum jam.
Para pro akan menyiapkan beberapa skenario pemulihan jika upaya mereka untuk menarik perhatian penonton gagal dan trik mereka akan segera terungkap. Jika itu terlihat seperti anggota penonton telah melihat melalui trik, mereka akan memanggil orang itu, menarik mereka ke dalam skenario, dan mengubah kegagalan dekat menjadi bahan bakar untuk kejutan baru.
Dengan kata lain, musuh sekarang akan menghubungi mereka dengan sungguh-sungguh.
"Ini dia!!!!!!"

Part 4

"Tidak buruk. Sudah lama sejak seseorang menghindari tiga seranganku berturut-turut," bisik gadis yang duduk di atas robot pembersih acak.
Dia menikmati situasi.
Dia ingin sisi gelap terus berlanjut karena dia tidak bisa hidup tanpa kegembiraan semacam ini.
Dia merobek benda-benda dari bangunan dan melemparkannya ke lawannya: pertama crane di atas bangunan yang sedang dibangun, kemudian antena parabola penyiaran raksasa, dan terakhir kolam kaca bening yang menjorok keluar sebagian bangunan. Tapi tak satu pun dari mereka yang mengenainya. Dia akan menang segera jika lawannya bertindak karena kesombongan dan mencoba kompetisi kekuatan secara langsung, tetapi begitu lawan itu mulai khawatir dia mungkin bukan tandingan gadis ini dalam output daya murni, dia hanya berfokus pada menghindari. Itulah satu-satunya alasan dia masih hidup.
Maidono memperhatikan # 3 memutar kepalanya dengan arah yang berbeda sambil melayang di udara. Mereka saat ini terlibat dalam pertempuran mematikan, sehingga nyawa gadis itu dalam bahaya. Tidak ada yang bisa melihat ke samping ketika mereka tiba-tiba menemukan sebuah truk sampah sedang menuju ke arah mereka.
Jadi dia pasti melihat sesuatu yang penting.
Sesuatu yang dia pikir harus diprioritaskan daripada kematian yang mendekatinya.
(Jadi apakah dia menyadarinya?)
Jika demikian, bergegas ke alun-alun yang ramai dan menghilang ke lautan Santa tidak akan cukup. Dia harus membunuh gadis itu untuk sepenuhnya memotong jalur investigasi itu.
Tetapi yang lebih penting...
"Bagaimana aku harus menghabiskan malam Natalku?"
(Aku benar-benar ingin menyelesaikan semua ini pada jam 7 malam ini. Kehidupan sekolahku mungkin dibangun di atas kebohongan, tetapi aku telah membuat beberapa janji. Aku ingin memotong donat itu dengan garpu plastik murah sehingga kita semua dapat membagikannya bersama-sama.)
Cahaya menyala di langit.
Dia tidak bisa menghindari kilat dengan mulai berlari setelah melihat cahayanya. Atau dia seharusnya tidak bisa. Tetapi dia bahkan bersenandung ketika dia menghantamkan tumit sepatu botnya ke sisi robot pembersih yang dia tunggangi, menyebabkan kerusakan pada rutinitas penghindaran robot dan membuatnya bergerak ke samping. Itu hanya memindahkan panjang satu langkah manusia ke samping, tapi itu cukup untuk menyebabkan perubahan yang tidak wajar pada petir yang jatuh secara vertikal ke arahnya. Alih-alih membelah pohon Natal yang terletak di dekatnya. Untuk secara sengaja menggunakan pohon sebagai penangkal petir, ia hanya perlu membayangkan segitiga siku-siku yang dibentuk oleh tanah, bagian atas pohon, dan posisinya sendiri dan menyesuaikan sudutnya untuk menentukan jarak yang aman bagi dirinya sendiri.
Dia bahkan sepertinya mendengar bunyi decak lidah dari atas kepalanya.
Dan sekarang giliran dia.
"Ketemu."
Untuk tujuan keamanan kebakaran, beberapa kotak kayu besar dibawa ke atap menggunakan jendela yang mencuci gondola, bukan tangga atau lift dalam ruangan. Dia "meraih" mereka dan meluncurkannya ke samping. Wadah itu seukuran gadis ramping, jadi si # 3 harus meluncurkan tombak bertegangan tinggi dari poninya untuk menghancurkannya menjadi potongan-potongan.
Tetapi apakah # 3 menyadari kotak-kotak itu berisi alat kerja seseorang?
Natal Jepang jauh dari suasana malam suci yang khusyuk.
Serangan listrik itu telah memicu kembang api profesional yang dimaksudkan untuk acara hitung mundur pada malam hari.
"Whew!!"
Gadis Santa itu bersiul sambil menyaksikan ledakan yang luar biasa.
Dengan ledakan yang memekakkan telinga, langit tengah hari dikaburkan oleh layar asap keputihan. Itu mungkin tidak cukup untuk membunuh gadis itu, tetapi kembang api menggunakan prinsip di balik pengujian nyala apinya, di mana bahan tertentu akan membuat api warna tertentu ketika dinyalakan. Dan bahan yang digunakan untuk kembang api umumnya adalah tembaga bubuk, lithium, timah, atau logam lainnya.
Berarti…
(Setelah ledakan awal dan kilatan cahaya, dia harus berjuang melawan tabir asap. Itu akan membutakannya dalam pengertian biasa dan itu juga akan berfungsi sebagai sekam logam yang akan mengacaukannya dengan radar microwave apa pun yang mungkin dia gunakan! Dan pada ketinggian itu , penundaan satu detik bisa mematikan!!)
Ledakan itu juga menghancurkan tanda atap, tapi gadis itu hanya mengangkat dirinya di atas kepala jari telunjuk. Tanda yang terbuat dari logam harusnya memiliki berat lebih dari 20kg, tapi itu sudah cukup untuknya berhenti total di udara. Ketika dia dengan ringan mengayunkan jarinya ke samping, tanda itu dengan tajam menusuk ke dinding beton di dekatnya. Dia melakukan semuanya dengan santai seperti mengoperasikan layar sentuh smartphone.
Telekinesisnya cukup kuat untuk secara langsung mengambil struktur bawah tanah yang menyebar di seluruh kota dan mengguncangnya cukup keras untuk membuat garis patahan baru, jadi ini sebenarnya memenuhi syarat sebagai pekerjaan rumit baginya. Menghentikannya bukanlah bagian yang mengesankan, menahannya di tempatnya tanpa menghancurkannya.
Telekinesis, alias psikokinesis.
Itu adalah kemampuan yang begitu populer sehingga dianggap sebagai salah satu dari dua kategori utama kekuatan esper: PK dan ESP. Jika seseorang membuat situs atau pamflet yang ditujukan untuk penonton luar, contoh utama mereka kemungkinan akan menggunakan PK untuk menekuk sendok dan ESP untuk membaca kartu tertutup. Bahkan, beberapa akademisi bahkan menggunakan telekinesis sebagai istilah umum untuk semua kekuatan yang memiliki efek fisik, termasuk teleportasi dan pemikiran. Dalam bentuk yang paling sederhana, itu adalah kekuatan untuk memindahkan objek dengan pikiranmu.
Dari mereka yang bisa menghasilkan kekuatan dari ketiadaan, miliknya mungkin yang terkuat.
Satu-satunya alasan dia tidak diberi gelar Level 5 adalah karena orang dewasa tidak melihat kegunaan alternatif atau nilai ekonomi dalam kekuasaannya.
Kekuatan itu terlalu khusus untuk membunuh dan menghancurkan.
Sampai-sampai mengumumkan keberadaannya ke dunia dapat menyebabkan banyak risiko internasional seperti mengumumkan kepemilikan senjata NBC mereka.
"Sekarang, kalau begitu."
Santa pirang itu memandang ke atas.
Sebagian dari kaca yang dipoles rusak, jadi gadis target (yang membawa seorang biarawati berambut perak) menyerah untuk menempel pada dinding halus dan sebagai gantinya telah melompat ke dalam ruang secara acak. Itu bukan tanpa persiapan yang buruk, tapi itu terlalu meremehkan kekuatan gadis Santa.
Siapa yang pernah mengatakan dia tidak bisa menghancurkan seluruh bangunan berlantai 50?
"Perkiraan jumlah kematian akan di bawah 2000. Aku sangat suka dibebaskan dari batasan biasaku tentang hal-hal seperti itu "
Maidono menyeringai dan mengarahkan jari telunjuk kanannya ke seluruh bangunan. Dan dia menarik jari itu lurus ke bawah.
Pencakar langit itu menyusut sekitar setengah dari tingginya.
Kehancuran itu seperti menghancurkan kaleng kosong di bawah tumit sepatumu.
Tapi itu bukan serangannya yang sebenarnya. Dia hanya mengatur panggung dengan menekuk semua pintu dan jendela untuk menutup targetnya di dalam sangkar raksasa. Manusia di dalamnya tidak akan mati. Belum. Pencakar langit memiliki lebih banyak celah dari apa yang diperkirakan oleh orang-orang. Ada saluran pipa, struktur isolasi dasar, jalur kabel, dan pipa saluran air. Membagi dua ketinggian itu tidak cukup untuk menghancurkan orang-orang di dalamnya. Tentu saja, mereka tidak akan bisa berdiri dan dipaksa merangkak dan pintu-pintu logam akan dihancurkan dan tertahan di tempat, sehingga pasti akan terasa sempit.
(Tidak ada tanda-tanda target memaksa membuka jalan keluar dan muncul. Yah, dia tidak bisa bergantung pada rencana asli lagi. Aku yakin dia bisa menerobos dengan meledakkan melalui dinding beton, tapi aku yakin dia takut akan menggoreng orang yang dikubur hidup-hidup di di sana. Tentu saja, keraguan itu hanya akan membuat semua orang di gedung hancur segera. Hidup ini penuh dengan ironi, bukan?)
Dia hanya perlu mengarahkan jari telunjuknya ke arah gedung juga.
Telekinesis karya Maidono Hoshimi dapat menghancurkan gedung pencakar langit 50 lantai itu sampai seukuran softball. Panas hebat yang disebabkan oleh kompresi akan membuatnya bersinar seperti lava, tetapi itu bahkan tidak akan dibiarkan menetes ke bawah sebagai cairan. Sama seperti inti bumi yang seharusnya terbuat dari besi dan nikel cair, namun tetap berhasil menjadi padat.
Tapi sesaat kemudian, dia mengayunkan tangan kirinya ke samping dalam pose yang sama persis. Pistol jari itu terlihat konyol, tapi itu adalah senjata absolut yang berasal dari Maidono. Sesuatu telah terjadi yang memaksanya mengarahkan pelatuk kedua ke tempat lain. Gadis Santa itu membisikkan pertanyaan sambil membidik dua sasaran sekaligus seolah-olah dia sedang memegang pistol ganda.
Pantatnya naik dari robot pembersih dan sepatunya menyentuh tanah.
Waktu bermain sudah berakhir.
Ketidakteraturan ini berada di luar apa yang bisa ditangani oleh skenario pemulihan dari pesulap panggung.
"Apa yang membawamu kemari?"
Ancaman itu berbentuk kepada anak laki-laki.
Kamijou Touma yang berdarah pergi ke depan dan menjawabnya.
Dia menggunakan kata yang sama sekali tidak cocok dengan Malam Natal, ketika semua orang dimaksudkan untuk tersenyum bersama.
"Balas dendam."

Part 5

Bagaimana dia bisa tetap tenang?
Jantung Kamijou Touma berdegup kencang dan tenggorokannya terasa sangat kering sehingga dia bisa bersumpah ada sebuah film tak terlihat yang melapisinya. Dia merasa suaranya akan pecah jika dia tidak hati-hati.
Ditambah lagi, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk menghapus fakta bahwa dia telah ditikam.
Lawannya adalah tipe orang yang akan melakukan hal semacam itu tanpa mengedipkan mata.
Luka di sisinya hanya didesinfeksi kasar dan dijahit. Darahnya yang hilang belum digantikan dan rasa sakit yang berdenyut terus mengganggu pikirannya. Bahkan, jika kehilangan darah tidak membuatnya merasa pusing, dia mungkin telah menggeliat-geliat karena sakit.
Namun demikian, ia berhasil sampai di sini.
Dia ada di sini untuk menghargai niat baik para gadis yang telah mengambil alih saat dia keluar dari pertarungan.
Dan.
Dia ada di sini untuk merebut kembali Last Order dari kekejaman yang tidak masuk akal ini.
Itu semua bisa menjadi gertakan, tetapi dia harus mengumpulkan setiap ons tekad dan keberanian yang dia miliki.
Mengungkap kelemahannya tidak akan memperbaiki apa pun di sini. Dan jika keadaan menjadi lebih buruk, sesuatu yang dia tidak boleh kehilangan akan hancur. Hal-hal telah jatuh ke titik yang bahkan seorang amatir pun bisa mengatakan itu. Itu sangat menyakitkan.
Jadi.
Dia harus memastikan itu tidak terjadi.
"Apakah kamu yakin kamu tidak punya prioritasmu di belakang sini?"
Gadis Santa itu tersenyum pelan sambil mengarahkan jari telunjuknya di dua lokasi berbeda.
Napas anak laki-laki itu benar-benar terasa di tenggorokannya.
Dia tidak ragu-ragu untuk menargetkannya dengan senjata yang jauh lebih menakutkan daripada pisau.
"Kamu harus memilih antara mengalahkan musuhmu dan menyelamatkan teman-temanmu, jadi apakah kamu yakin ingin membuang waktu bermain denganku di sini?"
"Jika itu benar, kamu tidak akan begitu cerewet," katanya sambil menarik perhatian gadis itu.
Dia membentuk pistol jari dengan tangan kanannya dan mengarahkannya ke robot pembersih berbentuk drum yang telah diduduki Santa Claus sebelumnya. Dengan kebebasannya dikembalikan, mesin itu perlahan-lahan bergerak lagi.
Jangan gemetar.
Jangan berpaling.
Cukup berusaha agar kata-katanya tetap mengalir dengan lancar agar bisa mengubah keadaan. Dia bisa meraih apa yang terlepas dari genggamannya dan mengangkatnya kembali. Dari perspektif lawannya, ini harus menjadi pemandangan yang menakutkan. Itu tampak seperti tentara musuh yang telah dia kalahkan dan bahkan menusuk di perutnya telah kembali seperti tidak pernah terjadi apa-apa padanya.
Dia harus membuat dirinya terlihat seperti sesuatu yang tidak masuk akal.
Jika kehadirannya di sini tidak masuk akal, maka dia bisa membuat wanita itu kehilangan keseimbangan.
Ini adalah Academy City, di mana orang menolak menerima esuatu yang tidak ilmiah atau hanya dapat menerimanya dengan menyatakannya kembali dengan terminologi ilmiah.
Tetapi pada saat yang sama, Kamijou Touma benar-benar percaya pada keberuntungan.
Meskipun itu terutama memukulnya dalam bentuk kemalangan yang kejam.
“Tas yang kau lempar ke sungai itu adalah gertakan. Saat kamu memiliki sesuatu untuk disembunyikan, kamu tidak akan memindahkannya dengan cara yang dapat dilacak seseorang dengan mudah. Itu sebabnya kamu perlu membuat setidaknya dua rute pelarian yang berbeda. Skenario pemulihanmu adalah untuk mengumpulkan perhatian di sungai saat kamu membiarkan robot yang berisi Last Order melarikan diri ke tempat yang aman. Benar?"
Suaranya tidak pecah.
Dia masih bisa melakukan ini.
Kemauan tidak cukup untuk mengatasi kehilangan darah, jadi dia jujur ​​merasakan keringat dingin di dahinya dan dikuasai oleh pusing yang hebat dengan setiap napas yang dia ambil.
Dia mendengar bunyi bunga api.
Robot pembersih telah mengubah arah.
Tidak, itu telah dibajak. Seorang gadis dengan rambut cokelat pendek berdiri tidak jauh dari situ. Dia tampak seperti Misaka Mikoto tetapi itu bukan dia. Bahkan klon militer yang diproduksi secara massal yang dikenal sebagai Sisters dapat membajak kendali robot pembersih.
"Maidono."
Gadis Santa itu perlahan-lahan menggerakkan jarinya.
Dia memindahkan jari telunjuk kanannya dari bangunan yang jauh dan mengarahkannya ke arahnya. Itu menempatkan kedua pistol jari padanya. Dia tampaknya melihatnya sebagai ancaman yang cukup untuk membutuhkan semua yang dia miliki.
“Namaku Maidono Hoshimi. Senang bertemu denganmu."
"Gertakan lagi."
Jangan biarkan dia menarikmu masuk.
Dia membayangkan pertukaran kata-kata mereka seperti debur ombak. Dia harus menariknya. Jadi, bahkan jika itu tidak seperti dia, dia harus menyeringai dan menanggapi dengan tampilan yang benar-benar tahu segalanya.
Kamijou Touma menjaga pikirannya agar tidak jatuh ke dalam kegelapan dan melafalkan kata-kata ajaib.
“Seorang kriminal tidak akan pernah menggunakan nama aslinya di tempat kejadian. Tetapi menambahkan lebih banyak kamuflase di sini pasti berarti kamu bahkan lebih takut daripada yang aku kira."
Pertempuran mematikan dimulai dengan apa yang terdengar seperti kota itu sendiri dihancurkan.
Dia bisa menebak kekuatannya adalah Telekinesis.
Dia telah menunjukkan kekuatan yang cukup untuk mengiris bangunan, mengangkat jalan dan tanah di bawahnya, dan dengan bebas merobek pipa air dan gas.
Kanan dan kiri.
Memiliki dua titik untuk menggunakan kekuatannya memberikan kekuatan itu aplikasi yang lebih luas.
Apa yang telah terjadi barusan?
Sebuah station wagon yang diparkir di trotoar terangkat ke atas dan kemudian dirobohkan di tengah seperti seseorang mengiris roti lunak. Bahan bakar diesel di dalam tangki bensinnya terciprat ke mana-mana. Percikan dari baterai memicu hal itu dan api mengalir deras. Kamijou berhasil keluar dari jalan, tetapi sisa sisa potongannya bergegas masuk dari kiri dan kanan seperti sarung tinju raksasa.
Imagine Breaker di tangan kanannya bisa menekan kekuatan supranatural, tapi kemudian reruntuhan yang tidak terkendali akan menghancurkannya.
Jadi dia terus menjaga momentumnya dan menyelinap di bawah pagar pembatas yang memisahkan jalan dari trotoar. Dia memutar tubuhnya agar terus berputar sehingga dia bisa menggunakan salah satu penyangga tebal sebagai perisai alih-alih panel logam horizontal panjang.
Struktur logam penyerap goncangan menghentikan bagian depan station wagon, tetapi dia tidak punya waktu untuk menghela nafas lega.
Dengan suara tumpul, penglihatannya kabur dan dia mendapati dirinya terlempar lebih dari 5m ke udara. Tanah di bawahnya secara eksplosif bangkit untuk berfungsi seperti lereng.
5m mungkin tidak terlihat terlalu tinggi, tetapi seperti yang terlihat di Ippon Seoi Nage dari judo, bahkan satu meter pun bisa menjatuhkan seseorang jika mereka tidak siap untuk jatuh ke tanah. Lebih buruk lagi, ini adalah tanah aspal yang tertutup pecahan kaca dan serpihan logam berat.
"Kh!!"
Dia segera meraih dan mengambil batang salah satu pohon pinggir jalan yang dihiasi Natal. Kabel cahaya tebal robek dan mengayun seperti cambuk dan, begitu dia memblokirnya, pohon itu patah di batangnya. Tapi itu tidak jatuh seperti biasa. Itu diputar secara tidak wajar secara vertikal seperti terbalik 180 derajat terbalik.
Jika itu terus berlanjut, dia akan tergencet seperti serangga yang ditabrak palu, tetapi itu tidak terjadi.
Dengan melepaskan batang pohon alih-alih mencoba bertahan, ia tidak terjebak dalam rotasi vertikal dan malah terlempar menjauh. Secara khusus, dia menabrak dengan punggungnya terlebih dahulu ke tengah dekorasi hadiah Natal polyurethane raksasa di depan sebuah toko permen.
Dengan pistol jari kanannya masih siap, gadis Santa Maidono memutar jari telunjuk ramping itu menjadi lingkaran kecil.
Dia bisa menunjukkan target yang sama dengan kedua jari.
Dengan menarik jari-jarinya terpisah, dia bisa merobek target. Dengan menyatukan mereka, dia bisa mengompresnya. Tetapi dengan menggeser titik-titik kekuatan sedikit tidak sejajar, dia bisa memberikan rotasi. Kekuatannya akan cukup berbahaya jika dia hanya bisa menetapkan target dengan ujung jarinya dan menunjukkan gerakan dengan gerakan menjentikkan, tetapi dengan menggunakan kedua tangan, dia juga bisa mengubah vektor.
Rambut pirangnya yang panjang bergoyang ketika dia dengan tenang menilai penampilannya.
"Kamu tidak pernah diam, ya?"
"Kamu tentu melakukannya. Apa kamu itu meriam stasioner?"
Dia bisa melakukan ini.
Tabir itu masih berfungsi. Baik atau buruk, penyerang berkostum Santa telah menunjukkan terlalu banyak kekuatannya. Itu haruslah menjadi tanda ketakutannya. Dia takut esper dengan kekuatan yang tidak diketahui.
Jadi dia ingin percaya bahwa memamerkan kekuatannya akan menyebabkan musuhnya mengungkapkan kekuatan mereka, atau bahwa kekuatannya yang murni dapat mengakhirinya tanpa perlu menyelesaikan misteri itu.
Kekerasan konyol itu tentu saja menakutkan.
Tapi begitu dia melihat ketakutannya di sana, bahkan kekerasan itu terasa seperti topeng.
Semakin kuat serangan yang dia gunakan, semakin ketakutannya terlihat.
(Aku masih bisa memenangkan ini. Akulah yang membuat ombak yang cukup untuk menariknya.)
Gadis itu menunjuk jari telunjuknya tinggi-tinggi di langit. Itu hampir terlihat seperti sedang berpose untuk foto, tapi itu sebenarnya adalah tanda pemboman udara yang akan datang. Dia "meraih" sesuatu di langit dan mengayunkan kedua tangannya ke bawah untuk membantingnya ke arahnya.
Dia tidak bisa memikirkan itu sebagai ruang kosong di atasnya.
Ada udara di sana.
(Dia tidak terbatas pada padatan?)
Kamijou merasakan roda gigi pikirannya macet. Ini buruk. Sesuatu yang tidak dikenal selalu menelan orang dan membuat pikiran mereka kosong.
Dia telah mengguncangnya.
Tubuhnya sudah dalam kondisi buruk, jadi jika hal yang sama terjadi pada pikirannya, dia tidak memiliki peluang untuk menang.
Dia harus memikirkan ini dan cepat.
Dia tidak bisa berhenti di sini. Dia harus melumasi roda pemikirannya.
Kalau tidak, dia akan ditelan dan dihancurkan.
(Ini sama sekali bukan lelucon!!)
"Cih!!"
Dia dengan cepat melepas ikat pinggangnya dan melilitkannya di sekitar pohon di pinggir jalan sebagai garis hidupnya. Massa udara yang jatuh dari atas mungkin cukup untuk memberinya gegar otak ringan, tetapi setelah angin menghantam ke tanah, itu akan tersebar di semua 360 derajat untuk mencari jalan keluar. Jika dia hanya bersiap untuk benturan dari atas, kakinya akan diambil keluar dari bawahnya dan dia akan dikirim jatuh selama puluhan meter.
Ditambah lagi, jalan dipenuhi dengan potongan-potongan kecil aspal dan pecahan kaca.
Bagaimana jika angina tersebut mengumpulkan mereka dan melemparkannya ke arahnya?
Jalan itu diselimuti ledakan yang bahkan lebih mengerikan daripada tambang terarah yang menghamburkan bola-bola logam yang tak terhitung jumlahnya dalam bentuk kipas untuk secara instan meniadakan tuduhan yang dibuat oleh 50 pasukan musuh. Ini seperti membersihkan pipa air bak mandi.
Dia hanya bisa berpegangan pada bagian belakang pohon tebal dan bertahan dengannya.
Kulit keras itu dilucuti seolah-olah oleh cakar raksasa dan kabel lampu Natal dan cabang-cabang kecil dirobek menjadi angin. Jika dia mengambil hanya satu langkah dari belakang batang itu, tubuh darah dan dagingnya tidak akan bertahan bahkan untuk satu detik.
Tapi bukan itu yang sebenarnya penting.
Dia mengangkat suaranya sambil terdengar di ambang batuk darah.
“Misaka Imouto!! Kamu baik-baik saja, kan!? Kalau begitu jangan lepaskan pandanganmu dari robot pembersih itu dan kejar ia!!"
Ya.
Gadis yang menggunakan nama samaran Maidono tidak benar-benar mencoba untuk membunuh Kamijou di sini. Dia hanya berusaha pergi dengan wadah yang membawa Last Order. Dan dia harus menghentikan semua pengejar. Serangan mencolok ini tidak lebih dari pesulap panggung yang bersiap untuk melakukan sesuatu di bawah meja.
Itulah seluruh tujuan dari ledakan angin yang sembarangan ini.
Dia tidak tahu apakah dia berasumsi robot pembersih itu bisa bergerak melalui badai kaca dan logam karena tidak merasakan sakit atau jika dia berniat untuk meluncurkan robot menjauh dengan angin, tetapi dia harus melakukan lebih dari sekadar menanggung = ancamanmendadak ini. Mengalahkan gadis ini tidak ada artinya jika robot berhasil lolos.
Dan dia telah menyadari sesuatu dari ini.
(Selama ini, dia tidak pernah "meraih" dan melempar orang yang sebenarnya dengan Telekinesisnya.)
Jika dia hanya perlu menghapus Last Order dari tempat kejadian, itu akan menjadi metode tercepat. Baik dengan melemparkan sandera atau dengan menggunakan kekuatannya pada dirinya sendiri untuk terbang. Bahkan ketika dia meluncurkan Kamijou ke udara, dia melakukannya secara tidak langsung, dengan mengangkat tanah di bawahnya ketika akan lebih mudah untuk langsung meraih dan melemparkannya.
Namun dia belum melakukan itu.
Tidak.
Begitu badai mereda, ia melepaskan sabuk yang melilit pohon dan bergegas keluar dari balik batang pohon.
Dia mulai melaju sepanjang rute terpendek menuju Santa pirang itu.
Dia tentu saja mengarahkan kedua jari telunjuk padanya, tapi...
"Kamu tidak bisa melakukannya," dia segera mengumumkan.
Ini sebagian besar tampak seperti upaya untuk meyakinkan dirinya sendiri tentang fakta itu untuk menenangkan dirinya.
Dia harus memahami ini atau dia akan ditelan. Dia harus mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dialah yang membuat ombak dan menyerangnya. Dia bukan satu-satunya yang ingin unggul secara psikologis dan yang bersedia berbohong untuk mempertahankannya. Tapi begitu dia mempertimbangkan mengapa dia ingin membuat gertakan seperti itu, dia benar-benar bisa mengatasi ketakutannya.
Dia memaksakan diri untuk menelanjangi taringnya saat pergi untuk melawan psikologis.
Ya.
"Paling tidak, kamu tidak bisa 'menangkap' manusia hidup!! Mungkin ini tentang material, seperti protein atau sesuatu, dan mungkin pikiran orang lain membuat kekuatanmu macet, tetapi itu sesuatu!!”
Jika itu benar, dia tidak akan bisa langsung menghentikan tuduhannya.
Kekuatannya mungkin mirip dengan poltergeist yang menyebabkan furnitur bergerak sendiri di rumah tua. Dikatakan bahwa kasus-kasus itu seringkali merupakan pekerjaan esper alami yang belum ditemukan yang dikenal sebagai Gemstone, terutama anak kecil yang kekuatannya secara spontan meletus selama periode tekanan tinggi. Gadis ini mungkin bisa secara sadar menggunakan kekuatan yang sama.
Dia bisa mengambil sesuatu dan memindahkannya.
Dia harus menghentikannya dengan serangan tidak langsung dan itu akan membuat penundaan sesaat.
Jadi dia hanya harus tiba sebelum itu terjadi.
Dalam jarak dekat, pisau lebih kuat dari pistol. Demikian pula, dia tidak perlu takut pada kekuatannya begitu dia tepat di depannya!!
"Jadi?"
Saat itulah dia memisahkan jari telunjuknya.
Dia memindahkan mereka jauh ke kanan dan kiri.
Dia sedikit lebih cepat. Dia telah "menangkap" sesuatu dan kemudian dia mengarahkan kedua jari itu ke arahnya lagi.
Sama seperti rahang yang menutup dengan cepat.
"Mengapa itu penting?"
Getaran tumpul mengikuti.
Dua bangunan raksasa di kedua sisi mereka sobek dari pondasi mereka dan tanpa ampun menabrak bersama-sama dengan Kamijou Touma di antaranya, menghapusnya dari tempat kejadian seluruhnya.

Part 6

"Fiuh."
(Aku mungkiiiin sudah berlebihan. Aku bisa mencium bau gas bocor.)
Maidono Hoshimi menghela nafas.
Dia tidak memiliki batasan saat ini, yang berarti dia dapat membunuh sebanyak mungkin orang untuk mencapai tujuannya. Tapi serangan itu jelas berlebihan dan tidak berarti. Dari perspektif sulap panggung, itu seperti pesulap meneriaki para penonton dalam kemarahan ketika mereka akan menemukan triknya.
Dia telah menggeser dua gedung pencakar langit selebar dua bangunan ke samping dari kiri dan kanan. Bangunan-bangunan itu terlalu berat bagi crane untuk memindahkannya dan terlalu tidak stabil bagi pekerja untuk memasukinya, sehingga mereka harus dihancurkan untuk membersihkan jalan utama ini. Dan karena dia telah merobeknya dari pondasinya, dia juga telah merobek garis listrik, gas, dan air. Saluran gas sangat bermasalah. Karena dia bisa merasakan bau artifisial yang ditambahkan, dia berisiko diledakkan jika kondisinya benar.
Tidak ada yang lebih bodoh daripada melakukan trik sulap "memotong diri sendiri" dan secara tidak sengaja melakukannya.
Sangat penting untuk selalu memastikan keselamatanmu sendiri terlebih dahulu.
Dalam hal itu, gadis Santa adalah ilusionis kelas dua karena gagal untuk segera mengkonfirmasi keselamatannya sendiri.
"..."
Setelah keheningan singkat, dia memalingkan muka.
Wig pirang-nya menyebar ketika dia berbalik 180 derajat dari jahitan antara dua bangunan yang hancur begitu erat bahkan tidak ada selembar kertas yang bisa masuk di antara mereka.
(Keduanya harus merangkak keluar dari gedung yang setengah hancur itu dengan cepat. Mungkin akan lebih aman untuk menunggu mereka keluar dan memastikan aku membunuh mereka daripada menghancurkan bangunan dan menganggap aku melakukannya. Jika aku tidak sangat yakin mereka sudah mati, mungkin akan mengkhawatirkan klienku.)
Tetapi lebih dari itu, dia tidak bisa mengalihkan pikirannya dari hal lain.
Tidak ada sebab dan akibat langsung di sana. Itu membuatnya kesal karena masih merasa takut pada seseorang yang seharusnya dikalahkannya, tetapi dia harus mendengarkan apa yang dikatakan alam bawah sadarnya.
(Anak laki-laki itu memberikan kloning biasa itu beberapa instruksi. Aku perlu berurusan dengannya, mengambil robot pembersih, dan menyelesaikan pengangkutan Last Order. Apakah itu semua? Itu harusnya mengakhirinya. Ini terlihat lebih dan lebih seperti Natal yang kesepian bagiku.)
"Aku harus makan salah satu donat berlapis krim itu di suatu tempat. Menggunakan pisau dan garpu untuk memecah cokelat ungu kemerahan dan menara krim matcha akan menghilangkan suasana hati yang buruk ini.”
Sementara dengan agak kesal memeriksa rencananya, dia memperhatikan sesuatu yang lain.
Ponselnya bergetar sedikit sekarang.
Dia meraih perangkat seluler yang bergetar dan tepat seperti yang dia harapkan.
"Itu tidak perlu," kata orang di telepon.
"Anda pikir saya tidak tahu itu?" Jawabnya.
"Lalu mengapa kamu melakukannya?"
"Diam. Kalian orang dewasa yang membuat saya seperti ini.”
Dia terbakar dengan amarah yang tenang.
Tapi diam tidak membuatnya menjadi kurang berbahaya.
"Saya tidak bisa menggunakan sumpit."
Itu adalah hal yang aneh untuk dikatakan oleh seorang gadis SMA.
Dan itu disertai dengan nada kebencian yang mendalam.
"Apakah itu tidak terdengar banyak bagi anda? Mungkin tidak bagi kalian yang mengambilnya dari saya, tetapi ketika anda tidak dapat melakukan sesuatu yang orang lain bisa lakukan, itu mengikat hati anda jauh lebih banyak daripada yang bisa dihitung dari apa yang bia anda perhitungan! Saya hanya bisa memanipulasi sesuatu dengan jari telunjuk saya. Karena kamu membuat saya seperti itu. Anda memberikannya kepada saya tanpa peringatan, menyebutnya tidak lebih dari 'optimasi' untuk kekuatan saya!!"
Dia adalah perwakilan kelas yang bisa melakukan apa saja.
Dia tidak terlalu pintar dari orang lain dan dia jelas bukan orang yang paling atletis. Tetapi ketika datang ke hal-hal sepele atau sopan santun, dia selalu menjadi yang paling mudah untuk melakukannya. Dia telah menemukan tempat untuk dirinya sendiri di sana.
Jadi dia tidak akan pernah membiarkan dirinya tersandung dalam hal-hal biasa itu. Dan lagi…
“Rasanya seperti saya adalah anak kecil. Setiap kali kami mengobrol di sekolah atau makan di luar sekolah, saya selalu meraih garpu atau sendok sambil meringkuk dalam ketakutan bahwa mereka akan menyadari kebenarannya!!"
Dia memperhatikan orang di telepon menjadi diam.
Tapi itu bukanlah seseorang yang bisa dikuasai sampai terdiam. Keheningan ini hampir pasti berasal dari kekesalannya. Mereka tidak cukup bodoh untuk menyingkirkan personel yang berguna karena alasan emosional murni, tetapi ini masih merupakan kesalahan di pihaknya.
Dia dengan sengaja mengatur napasnya sebelum melanjutkan.
“Saya akan melakukan seperti yang diperintahkan karena saya juga membutuhkan sisi gelap. Tapi tolong jangan berharap lebih dari itu dari saya. Sesuai dengan masyarakat? Adaptasi dengan situasi? Saya tidak bisa. Anda harus tahu itu sebagai salah satu yang menghilangkan kemampuan itu dari saya sehingga anda dapat memanipulasi saya dengan lebih mudah. Jadi saya akan melakukan ini dengan cara paling sederhana yang saya bisa. Sama seperti anda yang dengan egois berharap saya akan melakukannya."
Dia bisa tahu beberapa perintah panjang masih datang, tetapi tatapan bingung muncul di wajahnya saat dia memegang telepon.
Kemudian dia diam-diam mendecakkan lidahnya.
"Permisi," kata Santa berambut pirang.
Dia membenci orang itu, tetapi dia juga tidak bisa meninggalkan pekerjaannya tidak selesai. Kelas dan latar belakang keluarga tidak berguna di sisi gelap. Itu semua tentang hasil. Dia tidak bisa membiarkan itu tergelincir jika dia ingin bertahan hidup.
"Saya masih punya banyak hal untuk dikatakan, tetapi saya harus kembali ke pekerjaan."
Dia punya cukup alasan untuk menutup telepon sekarang.
Yaitu…
"Aku akan memberitahumu mengapa itu penting."
"..."
Dia mendengar suara.
Suara pria yang luar biasa sederhana datang dari belakangnya.
Tapi bagaimana caranya? Bagaimana bisa dia???
Selama perkelahian mereka sebelumnya, dia tahu anak itu berkeringat dan menggertak di setiap langkah. Itu sebagian untuk memberikan tekanan psikologis padanya, tapi itu pasti juga untuk menjaga dirinya setelah ditusuk dan dipukuli begitu banyak. Metode itu tentu bisa efektif, terutama di Academy City di mana pertempuran sering didasarkan pada kekuatan esper. Dan sebagai metode standar, mudah bagi Maidono, seorang ahli trik licik, untuk melihatnya.
Tapi apa ini?
Apakah ada trik lain yang belum dilihatnya?
Atau apakah situasinya benar-benar dan benar-benar bergerak melampaui taktiknya?
Seseorang selain dirinya berbicara dengan lancar dan dengan tenang sehingga sulit untuk berpikir itu sepenuhnya dihitung atau sama sekali tidak dihitung.
Yang mana itu!?
“Jika Telekinesismu hanya bisa memindahkan benda mati, maka itu semua masuk akal. Aku bertanya-tanya mengapa kamu tidak dihitung sebagai Level 5 dengan kekuatan sebesar itu, tapi kupikir aku mengerti sekarang. Aku tentu tidak menginginkan kekuatanmu. Kekuatan Misaka yang kudengar desas-desusnya sangat mudah beradaptasi dan kekuatan psikologis # 5 terdengar seperti opsi yang jauh lebih menarik jika aku bisa bertukar kekuatan dengan seseorang selama sehari. Tidak mungkin aku bisa melihat kekuatanmu berada pada peringkat tertinggi yang sama."
“………………………………………………………………………………………………………………”
Roda gigi di pikiran Maidono Hoshimi terhenti.
Jadwal yang direncanakannya benar-benar berantakan di sini.
"Kamu tidak bisa menyelamatkan siapa pun dan kamu tidak bisa membuat orang tersenyum. Yang bisa kamu lakukan adalah menghancurkan."
Dia terdengar hampir menyesal, seolah dia melihat orang lain terluka parah.
“Bagaimana kamu bisa berakhir seperti itu?... Aku memang mendengarmu mengatakan sesuatu tentang tidak bisa menggunakan sumpit.”
Dengan gerakan kaku boneka berkarat, dia berbalik 180 derajat lagi. Dia seharusnya yang berinisiatif di sini, namun orang lain memaksanya untuk berbalik.
Dan di sanalah dia.
Bocah yang sangat biasa itu berdiri di sana seperti biasa.
Dengan darah membasahi sisinya.
Dia berkeringat dalam jumlah yang mengganggu untuk cuaca Desember dan wajahnya lesu dan pucat.
Namun dia menolak untuk pingsan.
Ditambah lagi, tulang-tulangnya bahkan tidak harus tetap utuh. Serangan itu bukanlah sesuatu yang bisa kau atasi melalui dorongan psikologis beberapa gertakan.
"Bagaimana kau melakukannya?"
"Bagaimana menurutmu?"
“Aku menggunakan dua gedung pencakar langit yang tingginya lebih dari 50 lantai! Apakah batas berat maksimumku 100 ribu ton tidak cukup, atau apakah kau mengatakan bahwa kamu dapat menahan kapal induk nuklir dengan tanganmu!?”
"Aku tidak terjebak dalam perangkap jarum jam dari beberapa reruntuhan kuno. Bangunan-bangunan itu memiliki jendela dan pintu di lantai dasar. Atasi salah satu dari itu dan ada lantai kosong untukku di sana. Jika kamu akan melakukan itu, kamu harus terus berjalan sampai kedua bangunan itu rata, seperti pengerjaan logam dengan daun emas. "
Dan selain itu.
Atau karena itu.
Dia telah mendengarnya menyebutkan sumpit.
Dia hanya menyalahkan dirinya sendiri karena tidak memeriksa mayatnya, tapi tetap saja.
Dia telah berbohong kepada teman-temannya dan menipu semua orang dalam kehidupannya sehari-hari untuk merahasiakannya, tetapi hal itu dengan mudah menyelinap ke sini.
Tekanan psikologis?
Dorongan psikologis?
Ini melampaui apa pun kata-kata seperti itu dapat mempengaruhi.
"Aku akan membunuhmu."
"Kamu dapat mencobanya."
"Aku akan membunuhmu!!!!!!"
Kemungkinan besar, emosi ini tidak benar-benar diarahkan pada anak laki-laki SMA berambut runcing di depannya. Dia hanya baru saja terjebak dalam baku tembak. Tapi dia tidak bisa menahannya lagi. Dia telah berendam di sisi gelap sampai tidak bisa kembali. Dia tahu betul bahwa itu hampir membuatnya tertawa, tetapi ini adalah sesuatu yang dia tidak tahan.
Dia merasa semua itu hanya buang-buang waktu saja.
Bahkan rasa sakit yang menyakitkan itu selalu dirasakannya di dalam hatinya.
Bahkan kehidupan sekolah campur aduk yang dia jalani bersama dengan menipu orang-orang bodoh itu.
Dia bisa merasakan suara yang tidak dapat dikenali muncul dari kedalaman pikirannya. Dia bisa merasakannya, tetapi dia tidak bisa menghentikannya. Ini adalah bagian yang menjengkelkan dari jiwa manusia. Hal-hal telah tergelincir lebih jauh daripada yang dia bayangkan.
"Ya!! Ya, itu benar!! Aku tidak bisa melakukan sesuatu yang orang lain anggap remeh. Aku tidak bisa memanipulasi dua tongkat kecil itu di satu tangan dan aku tidak bisa mengambil makanan dengannya! Aku tidak bisa menggunakan sumpit!! Yang bisa kulakukan adalah menahan mereka di tanganku dan menusuk makanan seperti anak kecil!! Tetapi kamu tidak akan mengerti bagaimana rasanya jika orang dewasa mencuri darimu apa yang tidak pernah dipikirkan orang lain!!”
"Dicuri darimu?"
“Teknologi modern dapat menghapus informasi spesifik dari otak tanpa merusak sel-sel otak itu sendiri. Secara teknis, ada peluang untuk pulih, tetapi aku membayangkan satu-satunya orang yang benar-benar bisa melakukan itu adalah Academy City # 5."
Rasanya seperti kepalanya membengkak.
Suhunya terus meningkat dari dalam, yang membuang irama napasnya.
Air mata mengalir di sudut-sudut matanya saat dia berteriak padanya.
“Tetapi jika kau mengirim sejumlah besar informasi ke bagian otak tertentu untuk menulis ulang dan kemudian mengulangi proses itu berulang-ulang, kau dapat membiarkannya benar-benar di luar pemulihan. Ini dikenal sebagai metode slide sinyal. Pikiranku dioptimalkan untuk menggunakan kekuatan ini. Dengan menghapus apa yang tidak perlu!!"
Jadi dia tidak bisa menggunakannya.
Semuanya sehingga dia bisa sepenuhnya memfokuskan saraf pada dua jari telunjuknya.
Dia tidak bisa lagi melakukan tugas yang dia kelola dengan mudah sebelumnya- dan bahkan anak TK pun bisa melakukannya.
"Membuatmu ingin tertawa, bukan?"
Bibirnya mengendur.
Tetapi bukan karena dia tersenyum.
Ada anak-anak di luar sana yang tidak bisa menulis atau mengerjakan tabel perkalian mereka. Dan setelah menabrak penghalang jalan pada titik yang dilewati semua orang tanpa masalah, mereka tidak dapat membuat kemajuan lebih lanjut dan jatuh dari rel kehidupan sekolah mereka.
Dia sama saja.
Dan takut terhadap apa yang akan dikatakan orang-orang jika mereka tahu, dia merahasiakannya.
“Yang kuinginkan adalah menikmati makan bersama teman-temanku tanpa harus khawatir tentang semua ini. Yang kuinginkan adalah makan di restoran tanpa membungkuk dan takut semua orang memperhatikanku. Itu saja yang kuinginkan, tetapi hal berikutnya yang kutahu, kakiku terperangkap dalam pasir hisap dan aku tidak bisa melarikan diri!!"
Sesuatu bisa terdengar mengiris di udara.
Dia mengarahkan jarinya ke salah satu pecahan kaca di kakinya dan meluncurkannya ke sasarannya dengan jentikan jarinya.
Batas berat maksimumnya adalah lebih dari 100.000 ton.
Setelah menggunakan dua gedung pencakar langit keseluruhan, dia sekarang menggunakan jarum bening hanya beberapa milimeter.
Indera manusia akan beradaptasi dengan rangsangan dan melakukan koreksi tanpa orang tersebut secara sadar menyadarinya. Orang biasa akan ditusuk melalui dahi sebelum mereka bisa menyesuaikan diri dengan perubahan skala yang tiba-tiba ini.
"Jadi begitu."
"!?"
Ini aneh.
Bocah itu tidak terguncang.
Tiba-tiba, tangan kanannya terangkat dengan telapak tangannya yang biasa diarahkan ke arahnya. Hanya itu yang diperlukan untuk itu menjadi hancur berantakan. Pecahan kaca yang seharusnya menembus targetnya dari hanya beberapa meter jauhnya jatuh tanpa daya ke tanah.
Dia telah memecahkannya.
Dia telah menerobosnya.
Dia telah menghancurkan kekuatan Maidono Hoshimi itu sendiri, yang merupakan sesuatu seperti kereta gantung yang tak terlihat.
Namun dia tidak mengatakan apa-apa tentang itu.
Tetapi bukan karena dia tertarik dalam menyembunyikan kartu asnya.
Sepertinya dia punya sesuatu yang lebih penting untuk dikatakan.
"Lalu, apakah kamu merasa sedikit lebih baik sekarang?"
"Hah?"
Dia tidak mengerti.
Tapi kata-katanya sepertinya memaksa masuk ke dalam kekosongan di benaknya.
"Maksudku, kamu belum bisa memberi tahu siapa pun tentang semua ini, tetapi kamu baru saja melepaskan semuanya. Jadi bagaimana? Mungkin itu menyakitkan dan memalukan dan mungkin itu membuatmu ingin menginjak-injak dan menggeliat, tetapi apakah kamu merasa lega telah mengeluarkan semuanya di sana?"
Kenapa dia terdengar seperti dia tahu apa yang dia bicarakan?
Orang-orang yang bertindak seperti yang mereka pahami seharusnya menjadi hal yang paling menyebalkan, namun kata-katanya menghantam balik.
Setelah beberapa pemikiran, dia terdiam sebentar.
Dia tidak punya bukti objektif tentang ini, tetapi mungkinkah?
"Kamu juga?"
"..."
"Apakah kamu kehilangan sesuatu juga? Tidak, apa kamu memiliki sesuatu yang dicuri darimu juga!?”
Dia bisa menebak bahwa ada sesuatu yang istimewa tentang tangan kanan bocah ini. Dan itulah yang dia gunakan sekarang.
Dia membentuk pistol jari dengan itu dan membidik pelipisnya sendiri.
"Ingatanku."
"Tidak."
"Aku kehilangan segalanya sebelum musim panas yang lalu. Selama 15 tahun penuh."
Dia tidak berbicara terlalu keras.
Dia tidak membuat gerakan besar apa pun dan dia tidak menambahkan nada dramatis apa pun pada suaranya. Jika dia memainkannya dengan cara itu, seorang pro seperti dia akan langsung melihatnya. Tapi dia tidak melihat itu. Itulah sebabnya dia merasakan beban dari kata-katanya.
Suara realistis itu sepertinya membuat udara itu sendiri mengeras.
Kebenaran bukanlah hal yang baik.
Dia tahu itu sangat baik sebagai seseorang yang melindungi dirinya sendiri dengan berendam di sisi gelap. Bahkan, dia tahu kebenaran yang tidak dipernis dapat digunakan sebagai senjata untuk melukai jiwa orang.
"Meskipun itu ternyata hanya kenangan episodik, jadi tidak seperti dirimu, itu tidak benar-benar mempengaruhi keseharianku. AKu tidak bisa membuktikannya secara objektif, seperti halnya sumpitmu."
Apakah itu mungkin?
Bagaimana itu diizinkan?
Dia memiliki hal-hal yang harus dipertahankan untuk mendapatkan dukungan. Bahkan ketika dia telah membunuh orang saat bekerja untuk sisi gelap, dia masih fokus pada melindungi hubungannya dengan orang lain. Koneksi itulah yang membuatnya malu dengan apa yang tidak bisa ia lakukan, membuatnya berbohong untuk menyembunyikan hal-hal itu, dan membuatnya semakin tenggelam ke dalam pasir hisap.
Tapi.
Apakah dia ingin berhenti hanya karena itu sulit? Tidak.
Tidak peduli berapa banyak itu telah menghancurkan hatinya, dia tidak pernah ingin kehilangan ingatan yang dia buat dengan orang-orang itu. Koneksi-koneksi itulah yang memberinya kekuatan untuk terus berjalan dalam kegelapan. Dia ingin menyimpan cahaya kecil itu di dalam dirinya.
Namun itu sudah diambil darinya?
"Lalu bagaimana?"
Kata-kata itu keluar darinya.
Dia telah menghindarinya dari awal hingga akhir, tetapi sekarang dia mendapati dirinya mencari jawabannya.
“Bagaimana mungkin kamu bisa terus berjalan!? Kasusmu jauh lebih buruk dan kamu tidak dapat mengambil kembali apa yang hilang darimu, sekeras apa pun upayamu, jadi bukankah lebih mudah membenci siapa pun yang melakukan ini padamu!? Bagaimana!?"
Dia adalah anak laki-laki normal.
Dia mungkin terbiasa bertarung secara tidak normal, tapi dia masih terlalu naif.
Ketika seseorang basah kuyup di sisi gelap, dia bisa mengatakan itu dengan sangat baik. Hanya memiliki tempat tinggal lain membuatnya secara fundamental berbeda dari dia.
Siapa yang melakukan itu padanya?
Jawabannya jujur ​​tidak masalah. Ketika kamu kehilangan sesuatu, itu seperti diberi alasan untuk membenci seluruh dunia di sekitarmu. Lagi pula, tidak ada yang memperhatikan apa yang terjadi, tidak ada yang melindungimu, dan sekarang sudah terlambat. Kamu bisa meneriakkan hal-hal itu untuk memaafkan apa pun yang kamu lakukan. Dia pada dasarnya telah diberikan hak istimewa mutlak untuk menjadi korban.
Tapi.
Bocah itu menggelengkan kepalanya.
"Itu tidak akan menjadi lebih mudah."
"..."
Dia hidup di dunia yang berbeda.
“Jalan itu menyakitkan. Aku pikir aku tidak tahan. Itu sebabnya aku menyembunyikan kehilangan ingatanku begitu lama. Meskipun itu tindakan yang mengerikan dan penuh lubang, sehingga beberapa orang masih mengetahuinya. Tapi itu sebabnya aku tidak akan bergantung pada hal-hal yang tidak berwujud seperti kenangan lagi. Maksudku, kita punya seluruh dunia di luar sana. Aku akan kehilangan jika aku tidak menikmatinya bersama dengan orang lain. Tersenyum dan berlari bersama adalah jalan yang jauh lebih mudah."
Nilai-nilainya secara fundamental berbeda.
Itulah sebabnya mereka tidak bisa mencapai pemahaman.
"Jadi, bagaimana denganmu?"
Namun suaranya tidak mau meninggalkan telinganya.
Dia tidak bisa mengusir kata-kata itu dari benaknya meskipun itu tidak masuk akal baginya.
"Kita kehilangan berbagai hal dan dengan cara yang berbeda, jadi aku akan bertanya seperti apa rasanya. Apakah benar-benar nyaman selamanya terikat oleh apa yang hilang darimu? Kamu tidak dapat menggunakan sumpit dan tidak ada perubahan untuk itu. Tapi bukankah kamu ingin menjadi seseorang yang bisa melihat itu dan berkata 'jadi apa'?"
"Aku tidak bisa."
"Kamu bisa."
"Ini tidak semudah itu!! Kau tidak bisa hanya menambahkan sesuatu yang baru untuk mengisi kekosongan!! Ini bukan kasus sederhana di mana satu tambah satu sama dengan dua!! Jumlah data yang sama tidak berarti konten yang sama. Ini pasti berat bagimu juga, jadi berhentilah mencoba memaksanya. Maksudku, aku tidak bisa membayangkan betapa sulitnya kehilangan ingatanmu. Itu jauh lebih buruk daripada tidak bisa menggunakan sumpit! Kamu harus jauh lebih mati di dalam daripada aku!!!!!”
“Aku kehilangan ingatanku dan mereka tidak pernah kembali. Lalu? Aku sudah sampai sejauh ini, meskipun kuakui butuh beberapa saat. Tapi dimana kamu sekarang? Bagian mana dari jalan panjang ini yang paling nyaman bagimu?"
Lalu apa yang menjelaskan hal ini?
Di mana mereka berdua berbeda?
Ini bukan kata-kata dari orang luar yang tidak mengerti rasa sakitnya.
Benar-benar ada seseorang yang lebih buruk darinya.
Jadi bagaimana bocah itu bisa membuat keputusan ini?
"Aku tidak berpikir bahwa aku benar-benar memiliki alasan."
"… am."
“Aku kehilangan sesuatu. Aku memiliki sesuatu yang diambil dariku. Ya, itu menyakitkan, tetapi itu tidak memberiku hak untuk melakukan apa pun yang kuinginkan. Sebenarnya, ini bahkan bukan tentang apa yang menyenangkan atau apa yang menyakitkan. Aku hanya tidak ingin menjadi orang seperti itu."
"Diaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaam!!!!!!"
Tanah meraung lebih daripada udara. Kemudian aspal naik tepat di sebelah Maidono Hoshimi. Dan itu tidak berakhir di sana. Itu hanyalah ketapel. Sebuah terowongan didorong dari atas. Seluruh jalur kereta bawah tanah terlempar ke permukaan.
Tidak ada peluit peringatan.
Berdasarkan semua lensa dan sensor yang ditambahkan ke depan, itu mungkin kereta tanpa awak. Itu mungkin kereta barang yang membawa produk-produk Natal, tetapi itu tidak menjadi masalah bahkan jika itu berawak.
Massa 8 mobil dari logam membungkuk dan merobek udara sambil tanpa ampun melaju menuju Kamijou Touma. Dalam hal kekuatan penghancur fisik murni dan tidak lebih, ini lebih kuat daripada Railgun # 3 Academy City. Dan ini bukan berdasarkan kekuatannya. Kereta itu sendiri hanya bergerak dengan motor listriknya.
Tapi.
Bagaimana pun.
"Aku sudah melihat banyak orang, bahkan setelah kehilangan ingatanku."
Dia bergerak satu meter ke kanan.
Hanya sedikit gerakan kakinya yang dia lakukan.
Dia hanya mengesampingkan jarak rel yang telah ditentukan sebelumnya.
Dia mengabaikan deru kehancuran yang memekakkan telinga saat dia menatapnya.
“Aku telah melihat elit Level 5 dan aku telah melihat anak-anak putus sekolah yang tidak dapat membuat kemajuan apa pun, tidak peduli seberapa banyak mereka berjuang. Aku telah melihat seorang penyihir perokok yang tidak dapat melindungi orang yang paling ia sayangi dan aku telah melihat seorang Saint yang selalu diikuti oleh tragedi karena kesalahannya sendiri. ... Itu bukan hanya kita. Semua orang membawa rasa sakit yang tidak akan dipahami orang lain, tetapi mereka mengertakkan gigi dan terus berjuang. Ini bukan dunia yang cukup kecil untuk menjamin merobeknya berkeping-keping hanya karena alasan pribadi kita sendiri!!”
Kemudian.
Lalu apa yang harus dia lakukan?
Mengubah perasaannya tidak akan menyebabkan dunia memihaknya.
Realitas yang kejam akan tetap tidak berubah.
Setelah semua yang dia lakukan, dia tidak pernah bisa meninggalkan sisi gelap. Melihat kembali ke jalan berdarah yang telah diambilnya membuatnya merasa mual. Dia membutuhkan kebencian yang mengatakan bahwa dia dibenarkan dalam tindakannya. Dengan hanya melihat ke depan, dia dapat percaya bahwa dia dapat mencapai masa depan yang konyol di mana dia suatu hari akan tertawa dengan teman-temannya tanpa ada kekhawatiran ini.
Meskipun, jauh di lubuk hati, dia tahu itu tidak mungkin setelah dia membunuh orang pertamanya.
Jauh di lubuk hati, dia menyerah pada saat itu, membuatnya lebih mudah untuk membunuh yang kedua dan ketiga.
"Ya."
Dia mendengar suara aneh.
Ini tidak datang dari kekuatannya. Dia tidak melakukan apa-apa sama sekali.
"Jadi, jika kamu akan menderita atas semua ini sendirian dan jika kamu akan menyia-nyiakan peluang yang diberikan padamu karena kamu membiarkan hal-hal tak berwujud mengikatmu..."
Lalu apa yang membuat suara itu?
Dia mendongak dan melihat bocah itu diam-diam tetapi dengan kuat mengepalkan tangan kanannya.
Dia melihatnya membentuk kepalan.
Dan dia mendengar kata-katanya.
"Lalu aku akan menghancurkan ilusi sialan itu sampai tidak ada sisa yang tersisa."

Part 7

Satu langkah.
Kamijou Touma hanya membutuhkan keberanian untuk mengambil satu langkah itu dan dia bisa mengakhiri pertempurannya.
Dia telah ditusuk dari samping dan pekerjaan menjahit cepat Misaka Imouto jauh dari sempurna. Kemudian dia dengan paksa memutar tubuhnya untuk mengelak dan bertahan melawan serangan Maidono. Dia bahkan tidak bisa membayangkan hal-hal seperti apa di bawah pakaiannya sekarang. Lukanya bahkan mungkin lebih buruk daripada ketika dia awalnya ditusuk.
Tapi.
Walaupun demikian.
(Aku akan mengakhiri ini.)
Dia harus menyelamatkan Last Order apa pun yang terjadi.
Kurangnya ingatannya dan ketidakmampuan Maidono untuk menggunakan sumpit bukanlah kesalahan Last Order.
Dia harus menghentikan Maidono Hoshimi.
Menambah kejahatannya tidak akan mengembalikan hal yang diinginkannya. Semua yang akan menantinya setelah pertempuran ini lebih dari kenyataan pahit yang sama. Tetapi jika dia tidak berhenti di sini, dia tidak akan pernah bisa kembali. Dia tidak bisa membiarkannya bergerak lebih jauh dari dunia yang dia impikan.
Tidak ada lagi ruang untuk trik.
Mereka berdua tahu di mana yang lain berdiri. Mencoba menarik satu sama lain dengan kata-kata lebih lanjut tidak akan menghasilkan apa-apa. Dia hanya harus membawa ini ke bentrokan habis-habisan.
Dia mengerti dia dan dia mengerti dia.
Pemahaman itu lebih dari cukup.
Jadi.
Mereka tidak membutuhkan sinyal terakhir.
“Aku bersumpah akan mengakhiri ini! Disini dan sekarang!!"
Dia mengarahkan dua pistol jarinya ke arahnya.
Ini adalah musuh yang tanpa harapan.
Mereka hidup di dua dunia yang berbeda.
Tapi entah kenapa, sepertinya dia tersenyum. Wajahnya berkerut di ambang air mata, tetapi dia masih tidak bisa melihat senyum di bibirnya.
Akhirnya.
Untuk pertama kalinya.
Sepertinya dia telah menemukan seorang teman yang bisa dia ungkapkan kebenarannya yang buruk dan kejam.
"Ohhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!"
"Ohhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!"
Mereka berdua meraung.
Kamijou Touma mengepalkan tangan kanannya dan berlari ke depan sementara Maidono Hoshimi memegang kedua jari Telekinetiknya yang bisa menggerakkan seluruh kapal induk nuklir.
Tanah naik dan pipa yang rusak terbuka.
Api dan gelombang kejut meletus di sekitarnya, tetapi bocah itu merunduk rendah dan mengepalkan giginya untuk menyerang sementara layar besar yang dipasang di dinding bangunan jatuh seperti alat pemenggal kepala. Pecahan kaca dan logam berserakan ke segala arah dan luka merah muncul di pipi Maidono sendiri. Dia tidak mengharapkan ini sendiri, tetapi itu tidak lagi berarti baginya. Layar jatuh ke tanah, hancur, bengkok, dan terlempar kembali sementara dia sekali lagi "menagkap" itu dengan dua jari telunjuknya. Dia memisahkan kedua jari dan perangkat LCD yang lebih besar dari bus tur itu lebih mudah robek daripada roti panggang dan kedua bagiannya diangkat seperti kepalan tangan raksasa.
Awan debu abu-abu memenuhi udara.
Itu mengancam akan menyembunyikan segalanya, tetapi itu tidak terjadi.
Kamijou Touma berlari dengan kecepatan penuh menuju gadis Santa yang menghilang di balik tirai abu-abu.
Dia akan diselimuti oleh sisi gelap yang tidak berwujud dan diambil di luar jangkauan siapa pun.
Dia menolak untuk membiarkan itu terjadi.
Dia bergerak seolah memberikan pikirannya bentuk yang nyata.
"Apakah kamu abadi!?" Teriaknya, meskipun kemungkinan menyadari sebaliknya.
Dia melemparkan sebuah kait kanan dan kiri. Lengan-lengan itu bisa saja menabrakkan mobil rata-rata ke atap gedung pencakar langit, tetapi Kamijou menghindarinya hanya dengan mengayunkan tubuhnya.
Ini bukan kemampuan khusus. Dia tidak mempercayakan ini pada keberuntungan atau keistimewaan.
Dia akan melindungi.
Dia akan menyelamatkan.
Dan itu berlaku tidak hanya untuk Last Order yag diculik tetapi juga untuk Maidono Hoshimi. Jika yang dia harus lakukan adalah menjangkau orang di depannya, dia bisa menekan goncangan kakinya. Ketika kamu sampai di sana, hanya kepalan tangan kanannya saja yang ia perlukan. Jika dia akan mengakhiri ini, dia harus mendekat. Jadi dia akan melakukannya. Ledakan kuat dan pecahan kaca dan logam tajam yang terbang di sekitar tidak relevan. Jika dia tidak bisa menyelamatkannya tanpa menjangkaunya, maka dia akan memastikan dia cukup dekat untuk melakukannya. Dia mengepalkan giginya dan menelan rasa sakit.
Ya.
Tak perlu dikatakan, dia basah oleh darah.
Dia tidak lolos tanpa cedera ini. Luka di sisinya bukan akhir dari itu. Dia dipukul oleh gelombang kejut dan ditusuk oleh potongan seperti pisau. Darah merah gelap bocor dari seluruh tubuhnya, tetapi dia telah memutuskan sejak awal bahwa dia akan mengambil satu langkah ini di sini. Keputusan itu memungkinkan dia untuk pindah. Hanya itu yang ada di sana.
"Jangan khawatir."
Tidak masalah jika hanya 10 detik, 5 detik, atau 1 detik.
Dia hanya harus menjaga tubuhnya bergerak sedikit lebih lama.
Jika dia berhasil, dia bisa menghancurkan rantai tragedi yang telah menjebak Maidono Hoshimi di jaring laba-laba!!
"Kamu mungkin tidak akan pernah lagi menggunakan sumpit, kamu mungkin memiliki segalanya diambil darimu, dan kamu mungkin berakhir di balik jeruji besi, tetapi aku tidak akan pernah meninggalkanmu!!"
Suara yang sangat tumpul - yang lebih keras dari yang diperkirakan - bergema di jalanan yang rusak.
Tinju kanannya menabraknya.
Apa yang ada di pikiran si pembunuh sisi gelap ketika serangan tumpul itu mengenai pipinya?
Dia bahkan tidak berteriak sekali pun.
Gadis itu, yang ingin menjadi normal lebih dari siapa pun, jatuh ke tanah.

Part 8

Seberapa jauh kamu harus menahan esper yang kuat dengan benar adalah pertanyaan yang sangat sulit, tetapi cukup jelas dalam hal ini pemicunya adalah jari telunjuknya. Kamijou meminjam beberapa lakban yang pasti telah terguling dari lokasi konstruksi di dekatnya, melipat tangan Maidono Hoshimi yang tidak sadar menjadi kepalan tangan, dan membungkus lakban di sekelilingnya hingga pergelangan tangan. Lalu dia meletakkan tangannya di belakang dan mengikatnya di sana.
(Maidono, ya?)
Dia mengintip wajahnya sementara masih berjongkok.
Gadis itu tidak bisa melakukan apa yang orang lain bisa lakukan.
Jika Kamijou tetap terpaku pada ingatannya yang hilang, dia bisa saja berakhir seperti dia.
(Apa yang bisa dilakukan oleh anak SMA normal sepertiku untuknya?)
"Touma!!"
"Whoa! Itu bukan kostum Santa, jadi mengapa pakaianmu begitu merah!?”
Sementara itu, gadis-gadis lain berkumpul.
Misaka Mikoto menuruni dinding bangunan sambil membawa Index.
"Aku lebih terkesan bahwa kamu berhasil melewati itu tanpa goresan padamu. Dan kamu keluar sementara lift tidak berfungsi."
“Ugh, rambut dan mantelku sangat kotor. Aku sangat berharap tempat itu tidak menggunakan asbes. Kita tidak dapat melakukan apa pun tentang beton yang setengah runtuh dan kombinasi pipa gas yang rusak dan kabel listrik benar-benar mengerikan! Butuh beberapa upaya meretas menara pintar dan mematikan gas. Tanpa itu, aku akan berada di sini sedikit lebih cepat."
Misaka Imouto juga kembali sambil menyeret robot pembersih dengan tali konstruksi kuning dan hitam.
"Apakah Last Order ada di sana?" Tanya Mikoto.
"Kemungkinan begitu, tapi kita tidak bisa membukanya dengan sembarangan sebelum memeriksa jebakan nonelektronik menggunakan sekring kaca, kata Misaka untuk memamerkan betapa berguna dirinya."
Pada titik tertentu, klon itu telah mempelajari trik retorika yang sama dengan pekerja kantor yang ingin keluar dari melakukan pekerjaan nyata.
Tapi bagaimanapun juga...
"Urus ini, oke?"
Kamijou melemparkan telepon yang dia temukan pada Maidono, tetapi untuk beberapa alasan, kedua gadis dengan wajah yang sama mulai berebut.
"Ini adalah tugas yang sulit di mana output daya penuh tidak relevan, jadi kamu melukai Misaka dengan menyiratkan dia tidak akan membantu di sini, kata Misaka sambil memastikan untuk memamerkan bahwa dia tidak seperti the Original yang berperilaku buruk."
“Lalu bagaimana kalau kita mengadakan kompetisi patokan serangan cyber? Kamu dapat menghubungkan dirimu ke seluruh Misaka Network jika kau mau. Juga, siapa yang kamu panggil berperilaku buruk?"
“Maka hadiahnya bisa menjadi salah satu donat yang modisitu. Misaka akan memesan satu melalui bike delivery dan kita bisa melihat siapa yang membuka kuncinya sebelum mereka tiba, saran Misaka.”
"Sepakat. Tapi bukankah itu gunanya untuk dihiasi dengan warna keberuntunganmu sendiri?"
Mereka terus bertengkar sambil menempelkan pipi dan menatap layar ponsel. Mereka mungkin berlomba-lomba untuk melihat siapa yang bisa memecahkan kode sandi terlebih dahulu, tetapi mereka lebih mirip dua saudara perempuan yang ramah.
Kemudian Index memotong dari samping.
"Bukankah itu 58051?"

"Kamu tidak bisa menebak angka acak dan berharap itu- ehh!? Kamu bercanda kan! Mengapa analisisku mengatakan itu juga 58051!?”
"Serahkan saja pada gadis gaib untuk memamerkan kekuatan gaib, kata Misaka sambil gemetar pada fenomena paranormal ini. Misaka telah mendengar bahwa astrologi dan peramalan menggunakan matematika dan statistik, tetapi apa yang sebenarnya terjadi di sini?”
"Yay, donat untukku " teriak Index.
Item yang terlihat beracun yang tercakup dalam krim kocok dikirim dengan sepeda dan sudah berada di dalam perut Index dengan cepat. Ini menempatkannya di pihak mereka juga. Perayaan Natal mereka yang terlalu terang menyilaukan bagi anak berambut runcing untuk dilihat dari posisinya di bayang-bayang.
Telepon adalah harta karun informasi.
Mereka tidak tahu apa-apa tentang Maidono Hoshimi, termasuk nama aslinya.
Jika dia bertindak sendiri, ini akan menjadi akhir, tetapi jika dia bekerja dengan orang lain, ancaman terhadap Last Order belum berakhir. Bisakah mereka menyerahkan gadis ini ke Anti-Skill, menghela napas lega, dan kembali menikmati Malam Natal, atau apakah mereka harus tetap berjaga-jaga? Bahkan jika mereka adalah amatir dan mereka menyia-nyiakan kekuatan otak mereka dalam memikirkan hal ini, mereka tidak bisa tenang tanpa mencari tahu terlebih dahulu.
Tapi.
Mikoto melemparkan telepon kepadanya tanpa melihat layar.
"Nih."
"?"
"Aku tidak tahu apa yang terjadi, tetapi kamu satu-satunya yang memiliki hak untuk melihat ini."
Apakah itu benar?
Dia suka berpikir begitu, tapi sejujurnya dia tidak yakin.
Memata-matai ponsel orang lain adalah hal yang bodoh untuk dilakukan. Tautan ke ebooks dan video tentang etiketlah yang paling menonjol. Kemungkinan itu ada hubungannya dengan menggunakan sumpit. Dia tampaknya menghindari buku-buku yang dimaksudkan untuk anak-anak kecil, mungkin karena itu akan melukai harga dirinya.
Dia bisa merasakan kemanusiaan remaja mentah mengalir dari garis-garis teks digital biasa.
Album ini berisi beberapa foto, tetapi anehnya gadis berambut pirang itu tidak ada di sana. Dia awalnya mengira ini semua foto yang diambilnya dari teman-temannya, tapi dia akhirnya menyadari dia menyembunyikan identitasnya dengan wig dan lensa kontak berwarna.
Ketika dia berjongkok dan melepaskan wig dari gadis yang tak sadarkan diri itu, dia menemukan seorang gadis yang tampak tidak bersalah dengan potongan rambut bob.
Gadis yang sama adalah orang yang paling umum terlihat di album.
Ponsel itu sepertinya tidak mengandung nama aslinya di mana pun, tetapi mungkin saja mengungkapkan identitasnya dengan menganalisis orang-orang dan objek latar belakang dalam foto. Dia tidak bisa memikirkan alasan untuk melakukan itu.
"..."
Semua gadis di foto tersenyum.
Tapi semua adegan itu adalah sesuatu yang dia ciptakan untuk menutupi dan menyembunyikan kompleknya.
Maidono Hoshimi pasti merupakan nama palsu.
Dia telah menjalani kehidupan seperti seseorang yang selalu harus memilih pakaian yang akan menutupi tato yang telah mereka dapatkan sejak lama. Kecuali dalam kasusnya, seseorang telah memaksanya ke dalam situasi itu.
(Ini semua adalah hal-hal yang tidak dapat kamu komunikasikan dengan apa pun selain kepalan tanganmu.)
"Misaka."
"?"
"Aku sudah memeriksa sebagian besarnya, tapi itu terlalu normal. Sepertinya dia juga tidak punya telepon lain. Aku tidak benar-benar tahu dunia seperti apa sisi gelapnya, tetapi kamu memerlukan beberapa alat untuk membiarkan orang-orang menghubungimu jika kamu bekerja di sana, bukan? Ponsel ini pasti memiliki ruang rahasia yang tersembunyi di dalamnya.”
"Aku akan melihat, tetapi apakah ada tempat yang harus kuperiksa dulu?"
"Tidak ada apa pun di log panggilan atau buku alamat, jadi aku hanya ingin tahu siapa yang dia hubungi."
"Mengerti," kata gadis sekolah menengah itu sambil dengan santai menerima telepon dan tugas itu.
Dan tak lama...
"Tidak ada apa-apa."
"Apa?"
Sepertinya aneh baginya bagi Mikoto untuk segera menyerah.
Tapi untuk beberapa alasan, dia menyeringai.
“Pada dasarnya, ponsel ini hanya digunakan untuk terhubung ke server khusus yang bertindak sebagai kotak kunci digital jarak jauh untuk semua dokumen dan kontak kerjanya. Jadi, bahkan jika dia menjatuhkan ponselnya atau dicuri, dia hanya perlu memutuskan satu baris itu untuk mencegah informasi sensitif bocor.”
“Jadi kita menemui jalan buntu? Sepertinya dia mengirim Last Order ke suatu tempat, jadi pasti ada orang lain yang menjemputnya.”
"Ya, dalam kasus biasanya."
Mikoto mengedipkan matanya dan mengguncang telepon yang dipinjam.
Itu mengeluarkan bunyi monoton.
"Dan kita masuk. Oke, kamu lagi."
"Tidak, aku ragu ada sesuatu dari kehidupan pribadinya di sana. Dan jika ini info pekerjaan, kita semua bisa melihatnya."
Ponsel menampilkan layar yang tidak dikenali dan berisi daftar nama file. Bahkan ekstensi file pada akhirnya tidak dikenalnya. Dia mencoba mengetuk beberapa, tetapi teks di dalamnya tidak bisa dimengerti olehnya. Itu tidak sama dengan kontrak hukum yang akan ditandatangani oleh orang dewasa, tetapi tingkat kebingungan yang dia rasakan hampir sama. Itu dipenuhi dengan begitu banyak logat khusus dan ungkapan bundaran sehingga dia tidak bisa memasukkan semua itu ke kepalanya dalam bentuk yang masuk akal.
"Harusnya Misaka meringkasnya untukmu?"
"Kumohon."
"Pada dasarnya, ini terkait dengan Ketua Dewan, kata Misaka untuk membuatnya singkat."
"Dengan dia?"
Kamijou terdengar bingung.
"Dia" di sini bukanlah manusia yang dikenal sebagai Aleister. Itu adalah orang yang telah mengambil alih posisi itu setelah Aleister.
Orang itu memiliki hubungan yang kuat dengan Misaka Mikoto dan Misaka Imouto.
Dan yang lebih penting, ke Last Order.
“Ya, berasumsi file ini akurat.” Mikoto mengangguk dengan lembut. “Ini mengatakan Ketua Dewan yang baru telah mulai menghilangkan sisi gelap Academy City, tetapi orang-orang yang lebih nyaman di sisi gelap atau tidak dapat melarikan diri menentang keputusan itu. Jadi mereka ingin tawar-menawar yang efektif."
"..."
Rencana Ketua Dewan lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.
Bahkan jika kamu mengumumkan cita-cita itu, orang-orang yang gemetar ketakutan mungkin tidak maju untuk bersaksi dan orang lain mungkin menentang ideal itu sendiri. Dan begitu semuanya berantakan dan upaya itu gagal, target retribusi pertama adalah mereka yang telah mengibarkan bendera dan memimpin serangan.
Dan dia segera menunjukkan seberapa jauh dia bersedia untuk mengambil ini.
"Pertama, dia akan mengungkapkan kejahatannya sendiri," lanjut Mikoto.
"Apa?"
“Sepertinya dia bersungguh-sungguh. Dia akan mengungkapkan semua yang dia lakukan, terutama lebih dari 10.000 klon yang dia bunuh dalam percobaan itu. Dengan begitu dia bisa menunjukkan tidak ada pengecualian. Dia tampaknya berpikir bahwa itu satu-satunya cara untuk menyeret skeptis yang ketakutan keluar ke bawah sinar matahari. ... Dan dia sebenarnya menyerahkan dirinya di stasiun Anti-Skill."
"Dia menyerahkan diri!?"
"Dia tentu tidak membuatku mengangap bahwa dia adalah tipe orang yang melakukan itu, tetapi ternyata itu benar."
Hukumannya tidak akan diubah oleh kondisi dan waktu tindakan ini. Begitu kejahatannya terungkap, ia harus membayarnya. Dan sepertinya tidak mungkin dia akan muncul lagi dari balik jeruji.
Misaka Imouto memiringkan kepalanya sambil melihat-lihat file.
“Apakah ini berarti Ketua Dewan yang baru mengundurkan diri dari jabatan sebelum tahun ini berakhir? Tanya Misaka. Dan apa gunanya upaya ini jika Ketua Dewan berikutnya mengembalikan sisi gelap?"
“Ketua Dewan memiliki hak untuk mengundurkan diri dan memilih penggantinya, tetapi sistem tidak dibuat untuk siapa pun di bawahnya untuk mengeluarkannya dari posisi itu. Sama seperti guru yang memberikan suara di ruang fakultas tidak bisa membuat kepala sekolah atau ketua dewan sekolah dipecat."
Academy City adalah sistem pendidikan raksasa yang diciptakan Aleister untuk mencapai tujuannya sendiri, jadi dia tidak akan membangunnya dengan cara yang membiarkan orang lain mengganggu tindakannya.
Berarti…
"Jadi, apakah dia pikir dia bisa melakukannya jika dia menggunakan wewenangnya sebagai Ketua Dewan untuk menjalankan kota dari balik jeruji besi?" Tanya Kamijou.
“Dia pasti berniat melihat ini sampai akhir. Ada apa dengan orang-orang di puncak kota ini yang menutup diri di balik tembok tebal?”
Lagi pula, mereka sekarang tahu mengapa seseorang menginginkan Last Order.
Satu sisi ingin menghancurkan sisi gelap Academy City dan sisi lain ingin menghentikannya.
Itu sangat mirip bentrokan langsung antara sisi terang dan sisi gelap kota. Itu berarti seluruh bagian kota akan mengincar Last Order. Maidono Hoshimi hanya menjadi pelopor. Berbalik kembali sekarang bukanlah solusi mendasar.
"Apakah tidak ada lagi?"
Tanpa berpikir, Kamijou Touma mulai mencari musuh.
"Apakah tidak ada orang lain? Seperti dalang yang jelas di balik itu semua!? Jika ini hanya gelombang sporadis dari penjahat serigala menyerang, maka kita tidak akan pernah bisa beristirahat lagi!”
Pesan error tiba-tiba membanjiri layar.
Seseorang telah menyadari mereka.
Tapi alih-alih memutus koneksi, itu lebih seperti data itu sendiri sedang dihapus.
“Ada satu orang yang mengelola semua frustrasi itu. Dan aku bertaruh mereka yang menyediakan uang dan senjata yang dibutuhkan untuk mengambil tindakan."
Tapi itu tidak menghentikan Mikoto.
Mereka tidak tertarik pada bukti yang bisa mereka gunakan di pengadilan.
Mereka hanya perlu tahu nama dalang di balik kejadian ini. Dan penghapusan data server yang tergesa-gesa ini tampaknya hanya mengkonfirmasi bahwa data di sana sah.
Jadi Misaka Mikoto membaca data dengan keras bahkan saat itu dihapus.
“Neoka Norito. Salah satu dari 12 di Dewan Direksi."

Part 9

Dengan letupan keras, Misaka Imouto berhasil melepaskan tutup bundar di bagian atas robot pembersih berbentuk drum yang telah ia tangkap. Dia pasti tidak mendeteksi perangkap yang dia khawatirkan. Kamijou terkejut melihat mereka terbuka seperti itu. Sepertinya mereka biasanya membutuhkan obeng khusus selain Phillips atau flathead, tapi dia rupanya langsung memutar sekrup menggunakan magnet.
Bagian dalamnya hampir seluruhnya hampa, menyediakan ruang yang cukup bagi anak kecil untuk masuk sambil meringkuk. Tapi karena tidak ada sampah di dalamnya, ini pasti salah satu yang disiapkan Maidono (mis. Dicuri) untuk mengangkut Last Order.
Bagaimana pun.
Last Order tidak sadarkan diri, tetapi dia tampak tidak terluka ketika Misaka Imouto meraih ke bawah lengannya dan menariknya keluar.
Anggota badan dan mulutnya diikat oleh tali khusus yang dikontrol, tetapi itu tampaknya bukan jebakan. Dan perangkat elektronik seperti itu bukan tandingan Mikoto.
"Hm? Tetapi jika klon seperti dia tidak bisa melepaskan tali yang dikontrol secara elektronik darinya, apakah itu berarti aku benar-benar lebih unggul dalam hal serangan cyber???”
"Mengapa kegagalan unit yang lebih tinggi meragukan kualitas Misaka secara keseluruhan? Tanya Misaka sambil gemetaran mendengar spekulasi yang tidak disukai ini. Menara komando sebaiknya belajar pelajarannya."
Untungnya, Last Order pastilah sandera yang berharga karena dia tidak memiliki luka yang nyata. Bahkan jika itu digunakan untuk tujuan jahat, itu masih keberuntungan karena kerusakan besar yang Maidono Hoshimi lakukan terhadap kota Malam Natal di sekitar mereka.
Index mengajukan pertanyaan dengan kucing calico masih di kepalanya.
Dia bertanya tentang persimpangan jalan pasti yang mereka dekati.
"Touma, apa yang harus kita lakukan sekarang?"
"Pertanyaan bagus."
Jika dia jujur, anak lelaki SMA yang sederhana seperti dia tidak bisa melihat gambaran besar di sini.
Dia membayangkan itu ada hubungannya dengan apa yang diinginkan orang dewasa dan keseimbangan kekuatan secara keseluruhan di dalam kota, tetapi itu tidak berarti dia bisa melihat secara spesifik. Kamu tidak dapat melakukan operasi atau melucuti bom berdasarkan perasaan yang samar-samar tentang "Aku pikir aku, agak mengerti". Mungkin mustahil baginya untuk mencapai jawaban yang benar menggunakan logika murni pada titik ini.
"Pertama, aku ingin tahu orang seperti apa Neoka ini."
Kamijou Touma bukan tipe yang mengingat siapa yang mengelola kota atau bahkan siapa kepala sekolahnya sendiri. Ini tidak ada hubungannya dengan kehilangan ingatannya; dia tidak pernah berinteraksi dengan mereka. Dia tahu tentang dua belas orang ultra VIP di puncak Academy City. Mereka mungkin adalah sesuatu seperti kepala kabinet negara, tetapi itulah mengapa dia tidak tahu siapa mereka. Orang-orang cenderung tidak banyak mengingat di luar presiden atau perdana menteri yang sebenarnya di puncak.
Dia tidak akan pernah perlu tahu siapa mereka jika dia hidup normal.
"Info yang dirilis secara resmi mengatakan dia nama besar di industri keamanan," jelas Mikoto. “Dengan bigshots seperti Dewan Direksi, mereka sebagian besar sudah cukup tua, tetapi dia sebenarnya cukup muda untuk grup. Meski begitu, dia bukan anak kecil seperti kita."
"Jadi begitu. Apakah orang-orang penting seperti itu memiliki daftar pencapaian di situs web pemerintah atau semacamnya?”
"Malah, dia punya akun media sosialnya sendiri."
Kamijou sudah kesulitan untuk mengikuti. Apakah dalang kriminal ini seharusnya terselubung dalam misteri di dasar pangkalan rahasia bawah tanah atau apa?
Tetapi ketika dia melihat telepon Mikoto, dia melihat halaman yang terlihat sangat resmi. Itu semua sangat teratur, rapi, dan bersih sehingga tidak memiliki kehangatan manusia yang nyata untuk itu. Bahkan tanda di depan gedung kantor pusat perusahaan akan terasa sedikit lebih hangat dari ini.
Pria muda itu terlihat bagus dalam setelan jas, tetapi ia tidak memiliki tampang pebisnis.
Dia lebih seperti pengusaha atau aktor film terkenal. Mungkin karena dia terlihat terlalu muda untuk menjadi salah satu eksekutif berjas dan mungkin itu adalah nada otot yang terlihat bahkan melalui pakaiannya. Kemudian lagi, siapa yang bisa mengatakan betapa jelasnya editan foto di halaman media sosialnya. Bahkan mungkin saja pria di foto itu bertubuh ganda.
“Apa yang kamu maksud dengan industri keamanan? Apakah itu cara lain untuk mengatakan dia menjual senjata? Tanya Misaka sambil memiringkan kepalanya dengan imut.”
"Diamlah, kamu menggoda," bentak Mikoto. “Dan tidak, bukan itu. Sepertinya karyanya ada di bidang pemadam kebakaran dan pencegahan bencana. Dia menyumbangkan banyak uang untuk program amal dan sukarela. ... Tentu saja, itu mungkin kamuflase untuk menyembunyikan warna aslinya."
Ini bukan kasus kejahatan penindasan yang baik.
Juga bukan kasus menciptakan kejahatan yang lebih kuat dari keadilan sehingga mereka bisa tenang.
Orang-orang yang benar-benar putus asa akan bersekutu dengan baik dan adil. Mereka akan memanipulasi hal-hal itu untuk keuntungan mereka sendiri dan, ketika itu tidak cukup, mereka akan menulis ulang sistem itu semua.
"Pemadam kebakaran dan pencegahan bencana tidak terdengar sangat berbahaya pada pandangan pertama, tetapi kamu bisa melakukan hal-hal menakutkan dengan menyalahgunakan sistem itu," kata Mikoto. "Robot penyelamat bencana dapat dikonversi menjadi senjata, atau kamu bahkan dapat membuat bencana buatanmu secara buatan."
Apa pun masalahnya, dia adalah salah satu dari dua belas VIP yang mengelola Academy City.
Maidono Hoshimi hanya menjadi pelopor.
Dia pasti memiliki sesuatu pada dirinya sendiri. Dia berdiri di puncak Academy City yang menguasai semua ilmu pengetahuan dan teknologi dunia, jadi dia terikat untuk memiliki segala macam teknologi aneh untuk dirinya sendiri.
Dia duduk di Dewan Direksi.
Sebenarnya, mereka hanya berpura-pura tahu seperti apa dia berdasarkan rumor dan informasi online. Karena bertarung melawan entitas yang tidak dikenal terlalu menakutkan. Dalam kasus terburuk, ini bisa menjadi pertarungan yang tidak pernah berakhir tidak peduli berapa banyak mereka berjuang.
Mereka tidak bisa menantangnya dengan bertingkah.
Mereka seharusnya berusaha menghindari kontak dengannya dengan cara apa pun.
Tapi…
"Jika dia menipu sistem, dia harus berada dalam posisi yang membuat itu diperlukan."
"Touma?"
“Kita tidak dapat 'melihat' kekuatan politik, tingkatan sosial, atau keseimbangan kekuatan orang dewasa mana pun dan tidak mungkin kita dapat langsung merasakannya. Tapi kita tahu bahwa Neoka Norito telah menjalani kehidupan yang baik dengan melemparkan kekuatan yang tak terlihat itu. Dia yakin akan menggunakan kekuatan tak terlihat itu sebelum mengepalkan tinjunya. Dia menggunakan trik kotor, melemparkan uang ke sana kemari, menyalahgunakan wewenangnya, dan menggerakkan begitu banyak orang, tetapi itu tidak cukup. Itulah sebabnya dia akhirnya menggunakan kekerasan.”
Itu sudah jelas.
Itu adalah fakta yang paling dasar, tetapi menggunakan kekerasan datang dengan risiko. Direktur Neoka dapat menggunakan kekerasan untuk melindungi posisinya, tetapi itu tidak akan berarti baginya jika penggunaan kekerasannya terungkap dan ia ditempatkan di bawah tekanan sosial. Penjahat itu jelas berjuang untuk dirinya sendiri, jadi dia tidak ingin membawa perdamaian ke Academy City dengan mengorbankan dirinya sendiri.
Yang berarti…
"Kita melawan." Itu adalah keputusan Kamijou Touma. "Jika kita membiarkan hal seperti ini terjadi, siapa yang tahu kapan ini akan berakhir. Musuh akan mencoba menyerang berulang kali dan kita akan mati begitu kita membiarkan pertahanan kita turun bahkan untuk sesaat. Kita tidak bisa meninggalkan ini dalam situasi di mana satu kesalahan mengeja malapetaka kita. Jadi sekarang adalah satu-satunya kesempatan kita. Kita tidak dapat melihat keseimbangan kekuatan orang dewasa, sehingga tidak ada di antara kita yang dapat mengatakan jika kondisi yang memberi kita kesempatan ini masih akan ada besok atau lusa."
Mereka tidak bisa membiarkan ini terjadi pada Last Order. Atau untuk Maidono Hoshimi. Dan hal yang sama mungkin bisa dikatakan untuk musuh yang masih tak terlihat yang akan menyerang selanjutnya, dan yang berikutnya.
Neoka Norito.
Sepotong sampah itu telah membuat kembali amal dan pekerjaan sukarela ke dalam pelurunya sendiri dan menyatukan dirinya dengan kebaikan dan keadilan sehingga ia dapat menciptakan tragedi yang tak terhitung jumlahnya tanpa mengotori tangannya sendiri. Bentuk kebersihannya yang bengkok telah merampok begitu banyak orang dari kemungkinan mereka dan mengubah hidup mereka.
Sisi gelap.
Jika dia benar-benar ingin melindungi utopia bayangan itu, dia harus berdiri di garis api sendiri.
Maidono tidak bisa menggunakan sumpit.
Kamijou membayangkan wajahnya saat dia menggigit bibir dan menahan air mata karena rasa sakit yang tidak dimengerti orang lain.
Sama seperti Accelerator memiliki Last Order, Maidono Hoshimi memiliki kompleks sumpitnya.
Orang dewasa yang keras kepala itu menggunakan benda-benda itu sebagai tameng untuk memanipulasi anak-anak sesuai keinginannya. Dia tidak mengepalkan tinjunya, mengadu kehendaknya melawan musuhnya, atau bergabung dalam pertempuran apa pun. Dia mencuri kehidupan orang dan menggunakannya untuk tujuannya sendiri, tetapi dia menganggap itu sebagai tanda kecerdasannya sendiri dan tidak melihat perlunya repot untuk berinteraksi dengan mereka.
Tragedi tidak akan berakhir kecuali dia dihentikan.
Apa pun yang terjadi.
"Mari kita akhiri ini."
Musuh saat ini sedang melemah.
Aturan orang dewasa telah gagal di sini, jadi dia dipaksa untuk tunduk pada aturan anak-anak dan kekerasan remaja. Berarti dia telah memilih untuk menculik Last Order muda dan menggunakannya sebagai sandera.
Tetapi jika dia telah turun dari menara gadingnya yang tidak terjangkau dan dia sekarang berada dalam jangkauan...
"Kita perlu mencengkeram kerahnya sebelum dia bisa keluar dari jangkauan sekali lagi." Itulah jawaban dan kesimpulan Kamijou. “Ini mungkin hanya akan menjadi pilihan hari ini. Dia lemah karena ada orang lain yang bertarung di sana, tetapi kita tidak bisa mengatakan kapan dia akan pulih dari itu. Jadi kita harus menggunakan kesempatan ini dan menyelesaikan apa yang orang lain mulai. Jika tidak, kita akan segera kembali ke titik awal. Last Order akan ditangkap, rencana Accelerator akan gagal, dan seseorang akan dicabut nyawanya sehingga mereka akan bertindak sebagai pion baru di tempat Maidono. Satu-satunya orang yang tertawa adalah Neoka si gila bersih!!”
"Misaka baik-baik saja dengan itu, kata Misaka untuk menyatakan persetujuannya." Gadis kacamata tanpa ekspresi itu memiliki banyak hal untuk dikatakan. “Mengesampingkan bagaimana kamu berniat untuk menemukan dan menyerang Neoka, sungguh ajaib bahwa ini telah disederhanakan sampai-sampai bisa diselesaikan melalui pertempuran. Menyelesaikan masalah secara paksa hari ini kemungkinan akan menjadi pilihan yang jauh lebih efektif dan optimal daripada membiarkan kesempatan ini pergi dan mencoba lagi ketika kondisinya diliputi oleh politik dan ekonomi, kata Misaka untuk lebih menjelaskan alasannya."
"Jadi, apakah ini jangkauan dari kavalerinya?" Tanya Mikoto. "Menghitung Last Order yang tidur di sini, kita hanya 5. Oh, kurasa 6 jika kita memasukkan kucing di kepalamu di sana. Dia pasti akan sangat membantu."
"Eh? Aku senang tidak sendirian saat ini, "kata Touma. "Aku tidak terbiasa memiliki begitu banyak bantuan."
"..."
"..."
Entah kenapa, Index dan Mikoto memelototinya. Tekanannya sangat kuat.
Sendirian sangat menyedihkan.
Dan…
"Tentang itu." Misaka Imouto mengangkat tangannya. “Karena Neoka Norito mencoba menangkap menara komando, bukankah itu adalah bunuh diri jika membawanya bersama kita? Apa pun bentuk pertarungan itu, Misaka berpikir kita harus menjauhkan Last Order darinya, saran Misaka.”
"Tapi bukankah berbahaya meninggalkannya sendirian?" Jawab Mikoto. "Kita tidak tahu berapa banyak orang yang disembunyikan Neoka di sini, sehingga ia selalu bisa diculik lagi saat kami sedang bertarung."
“Karena itulah Misaka akan mencantumkan apa yang kita butuhkan. Pertama, kita perlu petarung untuk mengalahkan Direktur Neoka Norito. Tetapi jika kita membiarkan menara perintah melarikan diri, kita tidak bisa meninggalkannya sendirian. Itu berarti kita juga membutuhkan petarung untuk melindunginya, jelas Misaka sambil mengangkat dua jari. Jadi bukankah lebih baik membagi menjadi dua tim?"
Dia membuatnya terdengar sederhana, tetapi siapa yang akan ada di setiap tim?
Kamijou dapat meniadakan semua bentuk supernatural dan Index memiliki kemampuan intersepsi yang tidak ada duanya ketika datang ke sihir, tetapi mereka berdua lemah terhadap senjata api normal. Misaka Imouto kuat terhadap senjata dan pisau, tetapi dia tidak bisa berurusan dengan kekuatan gaib yang ekstrem. Mikoto memiliki kekuatan yang tampaknya kuat, tetapi mengeluarkannya dari garis depan akan mengurangi peluang mereka mengalahkan Neoka Norito. Mereka adalah tim yang sangat bervariasi ketika bersama-sama, tetapi pro dan kontra mereka menonjol begitu mereka terpisah.
Namun, Misaka Imouto punya ide tentang ini.
"Misaka berpikir akan lebih baik menggunakannya sebagai pengawal menara komando, kata Misaka sambil menunjuk wajahnya sendiri."
"Eh? Kamu?” Kata Kamijou.
"Keragu-raguanmu mengganggu Misaka, jadi dia akan mengingatkanmu tentang keahliannya dengan semua senjata api dan kemampuannya untuk menggunakan keamanan kota dengan kekuatan listriknya."
"Tapi bisakah kamu mengalahkan seseorang pada level Maidono seperti itu?" Tanya Mikoto. "Kamu tidak bisa, kan?"
“Bangunkan sampah itu segera saat ini. Misaka ini akan menendang pantatnya dalam waktu singkat, kata Misaka sambil menggulung lengan bajunya untuk menunjukkan betapa bersemangatnya dia.”
Dia agak terlalu termotivasi di sini, jadi Kamijou dengan cepat menahannya. Tinju yang tidak akan melindungi senyum siapa pun sama sekali tidak ada artinya.
Gadis yang diproduksi secara massal tanpa ekspresi berjuang (sambil masih dipeluk dari belakang), tetapi dia juga terus berbicara.
“Lebih penting lagi, Neoka Norito tidak ingin kejahatan Ketua Dewan yang baru - yaitu, proyek masa lalu dimana Misaka menjadi bagian darinya - untuk terungkap, benar? Misaka bisa bertarung dengan menggunakan dirinya sendiri sebagai sandera. Kami berdua adalah klon, menara komando dan nomor seri biasa, jadi jika Misaka bertarung sambil menarik perhatian menggunakan tembakan dan kekuatan Radio Noise, itu akan memberi mereka beberapa masalah, kata Misaka untuk mencantumkan kondisi pertempuran yang diharapkan.”
Dia benar.
Kamijou tentu saja setuju bahwa mereka tidak bisa membawa Last Order dengan mereka ke garis depan. Menggantung mangsa di depan mata penculik akan sangat bodoh.
Tapi itu masih belum cukup.
Logika Misaka Imouto hanya bekerja pada asumsi bahwa pihak Neoka Norito sedang mencoba untuk menyelesaikan ini secara rahasia dan dengan demikian penyerang mereka akan mundur daripada mengambil risiko mengungkapkan tindakan mereka kepada masyarakat luas. Misalnya, mereka akan mengakhiri serangan jika mereka melihat siaran langsung adegan itu dari kamera stasiun TV atau streaming langsung dari telepon.
Namun.
(Dia memberi begitu banyak kebebasan kepada Maidono Hoshimi.)
Ya, mereka tidak bisa mempercayai asumsi itu.
Tidak peduli seberapa besar ini, kamu masih bisa menutupi semuanya jika kamu memiliki kekuatan yang cukup. Jadi jika Neoka memutuskan dia hanya harus melewati hari ini, tidak peduli apa yang diperlukan, rencana Misaka Imouto tidak akan berhasil. Bahkan di depan kamera TV atau telepon langsung, dia atau pasukannya akan bergerak masuk untuk membunuh atau menculik gadis-gadis yang melarikan diri.
Jadi mereka membutuhkan sesuatu yang lebih.
Mereka harus memainkan beberapa kartu kuat lainnya untuk mencegah musuh mereka.
"Ini mungkin penolakan total atas pekerjaan dan upayanya, tapi kami tidak berkewajiban untuk ikut bermain."
"Touma?"
"Misaka Imouto, kami akan meninggalkan Last Order bersamamu, tapi bisakah aku menyarankan tujuan untuk melarikan diri?"
"Misaka mungkin tidak menggunakannya, tetapi kamu bebas untuk membuat saran."
Kamijou Touma menghembuskan napas masuk dan keluar.
Dan dia menghancurkan rencana seseorang dengan senyum.
Accelerator bersembunyi di stasiun Anti-Skill, kan? Ambil Last Order di sana dan pertahankan dirimu di sana juga. Maka Academy City yang terkuat akan melawan pasukan Neoka untukmu."
# 1 tidak bisa meninggalkan dirinya sendiri.
Dia akan percaya pada kemampuan Academy City untuk memurnikan dirinya.
Itu semua baik dan bagus, tetapi itu hanya berarti mereka harus mengatur situasi di mana Accelerator dapat melindungi Last Order sementara masih di balik jeruji besi. Dia bisa tetap di sana di gedung yang sama dan berjuang untuk melindungi dirinya dari para penyerang. Dan jika dia kebetulan menyelamatkan beberapa warga sipil yang kebetulan ada di sini? Ya, itu hanya kebetulan.
Kamijou Touma tidak mengerti semua politik orang dewasa yang rumit dan yang lainnya.
Dia pikir Ketua Dewan itu luar biasa karena meninggalkan dunia kekerasan murni dan bertempur di dunia yang lebih kompleks itu.
Tapi.
Walaupun demikian.
Accelerator lah yang seharusnya melindungi anak itu. Bahkan tidak menghitung masalah efisiensi dan logika, itu memang seharusnya. Kamijou Touma untuk sementara menjaga Last Order, tetapi ada dunia lain di mana dia seharusnya merentangkan tangannya dan berlari bebas. Dia harus memastikan bahwa aturan itu diikuti. Apa pun yang terjadi.
"Uh," erang Last Order dengan matanya masih tertutup.
Memikirkan kembali, ini aneh sejak awal.
Apakah dia meninggalkan tempat yang biasa dan mencari aslinya, Misaka Mikoto, karena dia telah menyadari apa yang terjadi dan datang mencari bantuan? Apakah ada sesuatu yang hanya bisa dilihatnya dengan menggunakan mata tajam seorang anak kecil yang Kamijou, Mikoto, dan yang lainnya sudah hilangkan? Mungkin begitu dan mungkin juga tidak. Mungkin juga dia merasakan ketakutan yang kabur dan hanya berlari-lari tanpa tujuan. Persis seperti seorang anak mondar-mandir dengan bantal mereka setelah mengalami mimpi buruk.
Tapi lalu bagaimana?
Apa bedanya jika ini datang dari kenyataan kejam atau mimpi tanpa dasar?
Kamijou tidak ingin meninggalkan orang yang takut dan menderita. Dia dan yang lainnya telah menemukannya, jadi mereka harus memperhatikan apa yang terjadi padanya dan mereka harus bertindak berdasarkan pengetahuan itu. Mereka mungkin tidak bisa menyelamatkan seluruh dunia segera, tetapi mereka bisa menyelamatkan orang-orang yang mereka lihat tepat di depan mereka, satu per satu.
Seorang manusia di luar sana bertaruh pada fakta bahwa skala seluruh dunia akan miring sedikit jika semua orang berusaha melakukan hal-hal yang bahkan dapat mereka capai. Ketika semua bagian baik dan buruk di dunia ditimbang satu sama lain, dia bertaruh itu akan sedikit miring ke arah sisi terang.
Jadi mereka akan menunjukkan kepadanya bahwa dunia yang dia harapkan memang ada.
Di dunia yang diimpikan # 1 Academy City, mungkin tidak ada yang akan disesatkan lagi untuk keperluan orang lain seperti yang dilakukan Maidono Hoshimi. Dan kalaupun ada, mungkin mereka bisa menciptakan masyarakat yang cukup baik untuk memberi mereka kesempatan kedua. Mereka tidak bisa hanya berharap orang lain akan melakukannya. Kamijou dan yang lainnya harus menjadi beberapa gigi kecil di dalam Academy City yang akan membantu mewujudkannya.
Mereka harus percaya.
Mereka harus membuat taruhan sendiri, sama seperti dia.
Kamijou Touma memandangi masing-masing wajah mereka secara bergantian: Index, Misaka Mikoto, Misaka Imouto, dan Last Order. Dan kemudian dia membuat pernyataan perang yang tumpul.
"Mari kita beri mereka neraka."

Part 10

Tiba-tiba ada banyak suara.
Yomikawa Aiho telah berbicara dengan Accelerator di ruang interogasi rahasia stasiun Anti-Skill, tetapi dia sekarang menghubungi orang lain.
Dia dengan ringan mendecakkan lidahnya sambil duduk di seberangnya dengan kaki di atas meja yang bersih.
"Jadi, tentang apa semua ini?"
“Seorang gadis baru saja tiba di pintu masuk utama dengan Last Order. Dan saat membawa salah satu anak didik Neoka, yang tidak sadarkan diri."
Dia hampir jatuh kembali ke lantai di kursi murahannya.
Tablet khusus Yomikawa memajang rekaman kamera keamanan, jadi dia tahu ini bukan lelucon. Alih-alih kamera stasioner dipasang di dekat langit-langit, ini adalah kamera tubuh yang melekat pada dada petugas.
Seorang gadis tanpa ekspresi menyatakan tujuannya di sini sambil membuat tanda perdamaian ganda untuk beberapa alasan.
"Boom. Misaka mengirimkan bukti individu dan elektronik terkait dengan aktivitas ilegal oleh Direktur Neoka Norito. Server itu sendiri dibersihkan dan ponsel ini hanya menyimpan sedikit jejak data, tetapi melihat melalui itu harusnya mengungkapkan informasi di pangkalannya, jelas Misaka dengan cara yang cukup menyeluruh untuk memastikan bahkan orang idiot pun akan mengerti. Hore."
“Kau baru saja mengatakan semua yang Misaka ingin katakan! kata Misaka sambil Misaka menatap kaget pada pencuri garis!”
“Lagipula Misaka semuanya adalah satu raksasa Misaka. Tapi jangan salah. Misaka ini ada di Tim Level 0, kata Misaka sambil mengedipkan mata dan menyerang pose dengan tangan kanannya. Kerpow
Si # 1 mengerang sambil mengepalkan giginya begitu keras hingga dia takut dia akan mematahkannya.
"Apakah klon-klon itu tidak pernah mendengar tentang membaca keadaan?"
"Tapi mereka telah menggerakkan segalanya." Yomikawa pasti muak dengan formalitas berlebih karena dia menanggalkan jaket hitamnya. “Anti-Skill tidak dapat mengusir orang yang mencari perlindungan dan kami akan sangat berterima kasih untuk menerima beberapa bukti meyakinkan tentang Neoka. Ini akan membuat kita keluar dan menyerang bukannya secara pasif memperkuat pertahanan kita.”
“Tidak akan semudah itu. Kami berbicara tentang bedebah terbesar dari mereka semua dengan akar yang dalam di sisi gelap. Dia akan memiliki sesuatu di lengan bajunya."
"Apakah kamu menyarankan dia memiliki lebih banyak esper seperti yang baru saja di bawa kepada kami?"
"..."
“Jika demikian, aku akan mengingatkanmu bahwa menyelamatkan anak-anak itu adalah bagian dari pekerjaan kami. Kami tidak bisa mengabaikan ini."
Accelerator menarik napas dari hidungnya.
"Kau bodoh," gerutunya.
“Apa yang kamu bicarakan? Kamu yang bertaruh pada kekuatan semacam ini yang ada di samping semua kegelapan di Academy City. Dan aku menolak untuk mengecewakanmu di sana."
Dengan jaket yang dilepas di tangan kirinya, Yomikawa Aiho menyatukan kakinya, berdiri tegak, dan memberi hormat dengan tangan kanannya.
“Kepala Anti-Skill Yomikawa Aiho melapor untuk bertugas. Sekarang saya akan berangkat dengan penempatan darurat untuk mengakhiri semua ini."
"Lakukan sesukamu."

Part 11

Malam telah tiba.
Berdasarkan informasi yang mereka ambil dari telepon Maidono Hoshimi, Neoka Norito memiliki markasnya di sebuah bangunan raksasa di Distrik 15, yang bertindak sebagai distrik perbelanjaan terbesar di Academy City. Dengan pusat perbelanjaan dan gedung bioskop di lantai bawah, kantor-kantor perusahaan mewah di lantai tengah, dan apartemen mewah di lantai atas, gedung pencakar langit adalah simbol kekayaan dan kekuasaan. Lantai paling atas bertindak sebagai rumah besar Direktur.
"Sama seperti orang-orang kuat di masa lalu." Misaka Mikoto meletakkan tangannya di pinggul sambil menatap bangunan 70 lantai dari bawah. "Tuan yang bodoh menatap kota dari atas kastilnya yang menjulang tinggi. Atau mungkin dia berharap bisa hidup di masa yang lebih tua itu.”
"Aku tidak yakin apa yang kamu maksud, tapi aku selalu berpikir bahwa para korupsi dan orang kaya benar-benar berhati-hati tentang kehidupan mereka sendiri," kata Kamijou. “Bagaimana kamu melindungi tempat itu? Dengan bangunan setinggi itu, bukankah dia takut terjebak dalam kebakaran atau serangan?"
"Dia akan memiliki pesawat VTOL pribadi di atap. Ada banyak ruang seperti dek penerbangan helikopter di sana, jadi dia punya ruang. Dia juga dapat mengirim beberapa yang dikendalikan jarak jauh bersamanya untuk membuatnya lebih sulit untuk menargetkannya dengan rudal anti-udara.”
"Yah, bukankah dia kaya."
Index melihat sekeliling sambil membawa kucing calico di kedua tangan.
"Aku melihat orang itu sebelumnya," katanya.
"Index?"
"Sama dengan wanita itu dan orang itu yang memakan es krim. Mereka memakai pakaian yang berbeda sebelumnya.”
"Lalu Anti-Skill sedang membuat pergerakannya," kata Mikoto.
Kamu tidak bisa menipu memori sempurna Index. Petugas Anti-Skill pasti telah mengambil posisi di daerah tersebut sambil menyelinap melewati pengawasan mekanik dengan sering mengganti pakaian dan makeup mereka. Karena teknologi tersedia baik dan buruk, mengelilingi target sambil menghindari deteksi menjadi sangat sulit.
Bangunan itu tidak diragukan lagi adalah kastil Neoka Norito, tetapi itu bukan miliknya sendirian. Mal di lantai bawah, kantor di lantai tengah, dan apartemen di lantai atas berarti banyak orang biasa akan datang dan pergi, memungkinkan siapa pun untuk bergerak hampir ke lantai paling atas.
Ada pintu tebal di jalan dan lift memiliki beberapa lapisan keamanan diterapkan, tetapi mereka masih bisa menerobos langit-langit dari lantai di bawahnya untuk menjangkaunya. Itu tidak seperti Anti-Skill bermaksud untuk hanya menyerang pintu masuk utama.
"Jadi apa yang kita lakukan?" tanya Kamijou.
“Kita bisa membiarkan Anti-Skill naik dari bawah seperti biasa. Kita tidak akan mencapai lebih dari mereka jika kita mengambil rute yang sama." Mikoto menunjuk lurus ke atas. "Jika dia akan melarikan diri, itu akan menggunakan pesawat VTOL di atapnya. Jadi jika kita dapat mencapai atap sebelumnya, itu akan memiliki dampak keseluruhan yang besar. Dan tidak ada yang akan memperhatikan kita jika kita memanjat tembok dengan magnet. Jadi…"
Sesaat kemudian, api bahan peledak meletus dari jendela-jendela pada tingkat tertinggi bangunan yang dia tunjuk.
Mereka terengah-engah karena tidak tahu apa yang baru saja terjadi.
Kejadian yang tidak dapat ditentukan ini hampir saja membuat pikiran Kamijou kosong. Sama seperti komputer yang secara paksa mencoba membaca file yang rusak. Peristiwa tak terduga ini dengan kejam memakan pikirannya, menelan pikirannya, dan mencoba menyeretnya ke kedalaman air yang mematikan.
Neoka Norito.
Dia telah melihat sekilas siapa pria itu sebelum benar-benar melihatnya. Tidak seperti Maidono Hoshimi, pria ini haruslah seseorang yang menciptakan ombaknya sendiri. Gelombang kecil yang bisa dibuat oleh anak seperti Kamijou dengan mengumpulkan semua keberanian dan tekadnya akan dihancurkan dengan sangat mudah.
Namun…
"Apa-?"
"Jangan hanya berdiri di sana, Misaka!! Kacanya jatuh!!”
Dia harus memaksakan dirinya untuk terus berjalan.
Tidak peduli apa yang mungkin terjadi, mereka dilakukan untuk itu jika mereka berhenti dan pikiran mereka macet. Waktu akan dengan kejam melewati mereka dan penundaan itu akan memaksa mereka untuk menerima kesimpulan yang mengerikan untuk itu semua.
Jadi.
Kata-katanya bertindak seperti tamparan ke pipi.
Setelah dia berteriak padanya, Mikoto dengan panik mengambil tindakan. Dia menggunakan magnet untuk memindahkan secara paksa beberapa dekorasi Natal seperti stoking raksasa dan hadiah Natal besar dan dia meletakkannya di atas plaza dan jalan utama di depan gedung. Kalau tidak siapa yang tahu berapa banyak darah yang akan membasahi tanah di sekitar kerumunan di sana.
Tidak ada kerusakan langsung yang dilakukan, tetapi ada beberapa kekacauan. Seseorang dengan kostum manusia salju berguling-guling liar di sepanjang jalan dan seorang gadis rusa yang menjual donat berwarna beracun dari truk makanan dengan cepat mematikan gas, mungkin takut kerusakan sekunder akibat panik.
"A-Apa yang baru saja terjadi?" tanya Index yang bingung.
Kamijou menggigit bibirnya karena ide buruk baru saja terjadi padanya.
Sama seperti dengan Maidono Hoshimi, ini adalah sulap dari pesulap panggung. Ledakan itu akan memotong rute standar pengejaran.
"Neoka memperkirakan Anti-Skill akan tiba di istananya."
"Jadi dia membakar rumahnya!?"
“Tepat ketika Anti-Skill muncul. Bagaimana jika ternyata Anti-Skill tidak mendapat kerusakan, tetapi dia sendiri yang menderita kebakaran di rumahnya?”
Dia belum pernah berbicara dengan salah satu Direktur, tetapi dia telah melihat potongan-potongan bagaimana mereka melakukan sesuatu.
Mereka adalah jenis orang aneh yang memutar yang tidak pernah ingin mengotori tangan mereka sendiri, jadi mereka selalu memiliki "perisai" yang siap memungkinkan mereka untuk menang dengan aman.
Dan jika kamu melihat situasi ini dari perspektif itu...
"Dia menggunakan aturan sebagai perisai. Itu metode paling efektif melawan orang-orang yang seharusnya melindungi perdamaian di sini. Dia akan membalik ini sepenuhnya di kepalanya dan menjadikan dirinya sendiri sebagai korban. Anti-Skill tidak melakukan apa-apa, tetapi apa yang terjadi jika dia menunjuk mereka dan mengklaim bahwa mereka hampir membuatnya terbunuh ketika memaksa masuk ke rumahnya sebagai bagian dari penyelidikan tidak sah dengan bukti yang tidak cukup untuk mendukungnya? Anti-Skill akan mengambil semua kesalahan, penyelidikan akan berakhir, dan dia akan tetap bebas untuk berkeliling menghancurkan semua bukti yang tidak nyaman!"
Metode yang dimaksudkan untuk memberdayakan yang baik justru akan digunakan untuk menyerang yang baik.
Dan Anti-Skill tidak dibayar cukup untuk terus mencari penjahat yang bahkan mungkin tidak ada.
Bahkan sebelum mencapai dia, mereka sudah bisa melihat betapa jahatnya musuh ini.
"T-Tapi kami menyerahkan Maidono Hoshimi ke Anti-Skill," kata Mikoto. "Ponselnya punya bukti nyata, jadi bukankah Anti-Skill mengikuti prosedur yang tepat untuk datang ke sini!?"
"Itulah sebabnya dia perlu membeli cukup waktu untuk pergi dan menghilangkan Maidono sekarang karena dia telah lolos dari sisi gelap."
Kamijou tidak menunggu bahkan sebelum menjawab dan bahkan Mikoto menjadi pucat dan terdiam mendengar jawabannya.
Neoka tidak bertindak sendiri. Dia memiliki banyak petarung di tingkat Maidono dan dia akan melepaskan mereka ke kota. Sesuatu akan bergerak menuju stasiun Anti-Skill tempat Misaka Imouto dan Last Order pergi. # 1 ada di sana dan akan butuh banyak untuk menerobos penghalang itu, tetapi tidak ada jaminan bahwa Neoka tidak bisa menyediakan banyak.
Mereka tidak bisa membiarkan rencananya berlanjut.
Mereka tidak merasakan keseimbangan kekuatan orang dewasa, jadi mereka harus mengakhiri ini hari ini sebelum itu menjadi masalah sekali lagi. Mereka tidak pernah bisa membalikkan ini.
(Berpikirlah.)
Kamijou menggertakkan giginya.
Mereka tidak bisa membiarkan kebingungan menyapu mereka. Pasti ada cara untuk mengambil kembali kendali.
Mereka tidak bisa menyerah pada rasa takut.
Tidak perlu mempersempit jangkauan kebebasan mereka pada tahap berpikir. Mereka harus datang dengan ide-ide berdasarkan versi ideal dari diri mereka sendiri, seperti mereka adalah bintang Hollywood atau unit pasukan khusus yang misterius.
Jawabannya pasti disembunyikan di luar lompatan logika itu.
Terutama di Academy City di mana begitu banyak kegilaan bisa diwujudkan dengan teknologi.
(Jika dia akan keluar dari sini dengan tindakan murahan, dia harus membuatnya terlihat bagus. Dalam istilah sulap panggung, ini adalah trik pelarian seniman. Melarikan diri dari kotak sebelum meledak maka semuanya baik-baik saja, tetapi penonton tidak akan puas jika dia hanya berdiri di sana di tempat lain.)
"Dia ada di dekatnya."
"?"
“Neoka Norito ada di sekitar sini!! Menunjuk Anti-Skill dan menuduh mereka akan paling efektif di depan penonton yang besar, jadi dia akan memamerkan cedera yang dia berikan pada dirinya sendiri dan menggunakannya sebagai perisai untuk memukul mereka dengan dengan menyalahkan pada serangan mereka!!"
Dalam hal ini, mereka kurang lebih sudah memiliki jawabannya.
Jika niat Neoka adalah untuk mempengaruhi pandangan orang tentang situasi untuk membalikkan posisi penyerang dan korban, membuat orang-orang di sisinya, dan melemparkan penyelidikan ke dalam kebingungan, maka dia akan ingin orang-orang melihat Anti-Skill sepenuhnya tanpa cedera sementara semuanya berdarah. Itu berarti dia harus melukai dirinya sendiri. Tetapi bisakah seorang amatir benar-benar melakukan itu pada dirinya sendiri? Dia tidak ingin kehilangan darah terlalu banyak dan Anti-Skill dan para dokter ahli dalam melihat cedera. Mereka mungkin akan melihat melalui luka yang disebabkan diri hanya dimaksudkan sebagai tindakan.
Jadi apa yang paling dia inginkan saat ini?
Luka tusuk di sisi Kamijou mulai berdenyut dan membuat kehadirannya diketahui.
Dia tidak membutuhkan pengetahuan khusus untuk yang satu ini. Dia hanya harus menggunakan pengalaman pribadinya sendiri.
Ya.
"Fasilitas medis," kata Kamijou.
Dia tahu dia tidak bisa melukai dirinya sendiri seperti itu sebagai bentuk penyamaran. Jika ia secara tidak sengaja menusuk arteri atau organ penting, lukanya akan dengan cepat berakibat fatal.
Tentu saja dia akan ketakutan.
Dia ingin mengandalkan seorang medis profesional.
Neoka kelihatannya ahli dalam pemadaman kebakaran dan pencegahan bencana, tetapi ini tentang wewenangnya sebagai bagian dari Dewan Direksi. Sama seperti kepala atau pengawas umum polisi bukanlah petugas polisi terbaik, dia mungkin tidak memiliki keterampilan aktual dari bidang itu sendiri. Dan bahkan jika dia melakukannya, dia tidak akan mau menjahit lukanya sendiri dengan jarum jahit yang kotor dan tali pancing yang dia miliki di sekeliling. Itu bahkan dapat menyebabkan infeksi. Pengetahuan sebagian akan menyebabkan rasa takut dan dia akan mendapatkan bantuan orang lain untuk menebus kesenjangan dalam pengetahuannya.
Jadi…
"Jika dia akan melukai dirinya sendiri, dia akan menginginkan lingkungan yang steril dan seorang dokter dengan semua pengetahuan yang tepat. Dan ini perlu dilakukan dalam kerahasiaan yang absolut. Bangunan itu adalah kompleks raksasa tunggal, jadi pasti memiliki klinik, ruang medis untuk mengobati siapa pun yang jatuh sakit, atau..." Mata bocah itu berhenti pada titik tertentu. “Atau setidaknya alat P3K!! Apakah garasi parkir berada di bawah tanah? Sejumlah luka ringan yang mengejutkan terjadi di sana, karena orang-orang mendapati jari mereka terperangkap di pintu mobil atau menjatuhkan barang bawaan mereka ketika mencoba memuatnya ke dalam bagasi, sehingga mereka mungkin memiliki beberapa peralatan darurat khusus bersama dengan alat pemadam kebakaran dan AED!"
Dia mulai berlari bahkan sebelum dia selesai berbicara.
Itu tidak akan memberikan lingkungan yang steril, tetapi mungkin layak bagi Neoka untuk memiliki sesuatu yang bisa dibawa-bawa bersamanya atau telah dipindahkan dari tempat kejadian.
Kamijou berlari menuruni turunan dan memasuki ruang beton yang lebih besar dari lapangan sepak bola.
Tapi.
"Ti-Tidak ada yang seperti itu di sini," kata Index sambil melihat sekeliling.
Ada pemadam api di dasar pilar beton dan AED di kotak logam di dinding, tapi...
“Tidak ada kotak P3K. Mungkinkah dia sudah mengambilnya?"
"..."
Apakah Kamijou salah membaca ini?
Mungkin saja seseorang yang sangat kaya seperti Neoka akan memiliki dokter pribadi yang tidak pernah meninggalkan sisinya, atau dia bisa merasa lebih putus asa daripada yang mereka pikirkan dan telah memutuskan untuk melukai dirinya sendiri meskipun ada risiko.
Tapi Mikoto melihat ke atas.
"Itu mungkin bukan kotak P3K."
"Apa maksudmu?"
“Aku bilang atapnya seperti pembawa helikopter, bukan!? Jadi dia dapat memiliki ambulans udara yang diparkir di sana. Beberapa dari mereka memiliki peralatan lebih dari ruang medis rata-rata!!”
Mengapa dia mulai dengan meledakkan lantai paling atas?
Karena itu akan menghancurkan katrol elevator, membuat elevator tidak dapat digunakan dan menunda kedatangan Anti-Skill. Sementara itu, ia dapat melukai dirinya sendiri di ambulans udara dan kemudian helikopter itu sendiri terbang. Itu tentu saja akan membutuhkan perubahan data kontrol bandara. Itu mungkin terdengar tidak masuk akal, tetapi dia tidak akan membiarkan Maidono Hoshimi membuat kekacauan seperti itu jika dia berpikir dia bisa ditangkap. Dia pasti memiliki apa yang diperlukan untuk melakukan ini. Setelah petugas Anti-Skill yang kelelahan selesai berlari menaiki 70 anak tangga, ia bisa menunjuk mereka sementara semuanya berdarah dan mengucapkan kata-kata ajaib: Bagaimana kalian bisa melakukan ini!? Cidera ini salah kalian!
"Dia pasti memikirkan ini, tapi tidak cukup," kata Mikoto sambil menendang pintu lift di garasi parkir.
Lift tidak akan pernah tiba tidak peduli berapa banyak mereka menekan tombol, tapi itu tidak masalah baginya. Dia tersenyum agresif sambil menatap poros elevator yang tampak seperti mulut neraka menganga yang mengarah tinggi ke langit.
"Apakah dia lupa kita berada di Academy City? Aku bisa merobek penghalang kecil ini seolah bukan apa-apa!!”
Ya.
Dia adalah Level 5 # 3 Academy City, Railgun. Magnetisme hanyalah efek sekunder dari kekuatannya, namun hanya itu yang ia butuhkan untuk menempel di dinding gedung pencakar langit.

Part 12

Tidak butuh waktu sama sekali.
Poros lift dikelilingi oleh balok baja tebal di semua sisi, jadi mungkin lebih mudah untuk memanjat dengan magnet daripada dinding beton bertulang. Lift akan jatuh setelah kabel mereka putus, tetapi untungnya mereka tidak menghalangi. Rupanya ada ruang boiler dan fasilitas lainnya yang terletak di bawah garasi parkir.
Misaka Mikoto memegang Kamijou dan Index sambil melompat lurus ke atas seperti ini semacam perjalanan.
Gedung itu tingginya sekitar 70 lantai, tetapi mereka butuh waktu kurang dari satu menit.
Tidak perlu menghancurkan pintu lift di atap. Ledakan sudah menekuk semuanya ke luar bersama dengan gearbox.
Apa yang mereka temukan di luar rupanya sebuah heliport.
Aspal abu-abu menutupi area yang sama besar dengan garasi parkir - yang berarti ukuran lapangan sepak bola - dan garis-garis putih digambar di atasnya dalam pola yang sulit dipahami oleh seorang amatir. Mikoto mengatakan itu berfungsi seperti pembawa helikopter, tapi itu hampir terlihat seperti landasan pacu untuk Kamijou.
Dia mengatakan dia akan memiliki beberapa pesawat VTOL dan sebenarnya ada tiga pesawat tempur, seperti sesuatu dari film, berhenti di tepi atap. Namun, garis putih membentuk kotak-kotak besar di sekitar mereka, jadi apakah itu lift hanggar seperti yang ada di kapal induk?
Mikoto mengatakan mereka bisa dikendalikan dari jarak jauh dan daya tembak murni mereka juga menakutkan.
Namun, kelompok Kamijou perlu fokus pada sesuatu yang lain terlebih dahulu.
Pesawat militer abu-abu itu disertai dengan yang putih murni. Helikopter ini jauh lebih besar daripada helikopter empat penumpang yang digunakan oleh kru TV. Jika empat penumpang analog dengan mobil biasa, ini lebih seperti sebuah van.
Itu ambulans udara.
"Misaka !!"
"Itu adalah bukti penting, jadi mari kita bersikap pandai tentang bagaimana kita mengambilnya."
Dengan sengatan tumpul, asap hitam menyembur dari dasar rotor utama. Dia rupanya mengacaukan tingkat rotasi untuk merusak mesin. Jika tidak bisa terbang sendiri, itu tidak bisa dihapus dari tempat kejadian. Dan dengan peralatan medis yang tersisa, tindakan murahan Direktur akan jauh lebih tidak meyakinkan.
Kelompok Kamijou melintasi dek penerbangan kapal induk dari atap dan mendekati helikopter putih.
Pintu geser terbuka dan seseorang menunggu mereka dengan senyum.
“Mungkin aku seharusnya sudah melakukan cedera sebelum ledakan. Tetapi aku tidak akan memiliki penjelasan untuk cedera jika ledakan gagal dipicu, jadi aku ingin memastikan itu berhasil terlebih dahulu."
"Kamu Neoka Norito, bukan?"
"Akulah Direktur Neoka Norito. Lagipula, aku ada di Dewan."
Wajah lelaki itu berubah menjadi senyuman sambil duduk di atas tandu dan dengan pergelangan tangannya diulurkan ke arah dokter wanita di sebelahnya.
Ini adalah orang yang sama di foto di halaman media sosial yang mencurigakan bersih.
Apakah itu berarti dia belum mengedit foto atau menggunakan badan ganda?
Dia tampak mungkin berusia 30 tahun. Sekarang setelah mereka berhadap-hadapan dengannya, dia jelas merasa seperti orang dewasa, tetapi dia lebih mirip guru wali kelas yang ramah daripada kepala sekolah atau wakil kepala sekolah. Dia mengenakan setelan mewah dan berpenampilan seperti pengusaha muda yang hanya pernah mengetahui kesuksesan sejak dia dilahirkan.
Dia juga tampak seperti tipe orang yang agak aneh. Mungkin itu karena melihat apa yang terjadi dengan Last Order dan Maidono, tetapi dia tidak terlihat seperti seseorang yang akan mendedikasikan dirinya untuk kegiatan amal dan sukarela.
Mikoto menyamakannya dengan orang-orang kuat di masa lalu.
Atau sebagai seseorang yang berharap dia bisa hidup di masa yang lebih tua itu.
Para lansia semuanya mengatakan bahwa generasi muda terlalu mudah melakukannya, tetapi komentar itu terhenti di beberapa titik. Pria ini adalah salah satu yang kuat dari era yang lebih baru itu.
Listrik berderak dan percikan tegangan tinggi tersebar dari poni Misaka Mikoto.
"Ngomong-ngomong, aku senang kita tiba di sini sebelum kamu bisa melukai dirimu sendiri. Kau sadar ini skakmat, bukan? Bahkan jika kamu meledakkan kamarmu dengan peralatan Anti-Skill sungguhan yang kau peroleh secara ilegal, kamu tidak akan pernah bisa menepis kecurigaan dengan ambulans udara ini di sini. Tidak peduli seberapa pintar pernyataan yang kau tulis untuk konferensi pers, kau akan kesulitan menjual yang kau dapatkan pertolongan pertama dilakukan di ambulans udara yang kebetulan sedang menunggu di atap sebelum ledakan."
"Mungkin begitu." Dia mendengus tertawa. "Yang berarti aku harus membunuh kalian semua. Kalian bisa menghindari nasib ini jika kalian tidak memata-mataiku di sini. Di sisi lain, beberapa anak yang mati untuk disalahkan pada Anti-Skill pasti akan membuat rakyat awam yang bosan di sisiku semakin mudah.”
“Bagaimana kamu berniat melakukan itu? Aku adalah # 3, jadi kuharap kau tidak berpikir menembakkan peluru kepadaku akan mencapai apa pun."
Neoka tampak terpana dia bahkan akan menyarankan hal seperti itu.
Masih duduk di atas tandu, dia memiringkan kepalanya dan menjawabnya.
"Maksudku, aku selalu bisa melakukan ini."
Ledakan menakutkan lainnya meletus, tetapi yang satu ini tepat sasaran di Misaka Mikoto.
Itu terjadi begitu tiba-tiba sehingga dia tidak mungkin bereaksi tepat waktu.
Jika Index tidak menarik lengannya dengan kedua tangan dan jika Kamijou tidak memegang telapak tangan kanannya di depan, tubuhnya mungkin telah dilenyapkan tanpa bisa dikenali.
Tapi apa itu tadi?
Apa yang baru saja terjadi!?
Dia tidak memegang senjata apa pun, tetapi sesuatu pasti telah terjadi.
"Mundur!!"
Kali ini, Misaka Mikoto meletakkan koin arcade di ibu jari kanannya.
Ini adalah Railgun.
Level 5 # # Academy City dinamai untuk itu. Tidak bisa lebih jelas apa yang akan terjadi jika massa logam menembaki tiga kali kecepatan suara menabrak manusia darah dan daging, tetapi fakta dasar itu mungkin telah menyelinap di benak gadis itu. Dia telah memutuskan bahwa orang di depannya cukup berbahaya untuk menjaminnya.
Dan dia tidak salah.
Kalau bukan karena fakta bahwa ini pun tidak cukup.
"Bangun port fiksi antara Au dan Cu, alias Path 14."
Dengan dering tinggi di telinga mereka, dunia menjadi kabur.
Elit dari Dewan Direksi sesaat lebih cepat karena kurangnya keragu-raguannya.
Dia hanya berbicara satu kata.
"Feuerel."
Kali ini.
Kali ini sesuatu benar-benar terbang dengan kecepatan supersonik dan menghancurkan jiwa Misaka Mikoto.
Senjatanya dilenyapkan.
Apa yang diaktifkan perintah suara itu? Koin arcade di ibu jarinya dimaksudkan untuk menghasilkan daya tembak yang hebat, tetapi sesuatu yang masif menimpanya dan melebur menjadi warna oranye.
Serangan itu ditembak tepat di pipinya dan menghanguskan udara.
Kamijou telah menonton dari samping, tetapi dia tidak berhasil melihat apa yang telah terbang.
(Apa?)
Neoka.
Neoka Norito bahkan belum bangun dari tandu.
(Apa yang baru saja terjadi!? Para Direktur adalah beberapa orang dewasa elit yang mengendalikan Academy City, jadi apakah dia menyembunyikan semacam teknologi yang dapat mengalahkan kita!?)
"Sekarang, kalau begitu."
Pria itu perlahan berdiri dari tandu. Dia melepas arlojinya yang terlihat mahal, meletakkannya di samping, dan mengenakan jaket yang diberikan dokter kepadanya.
Tidak ada yang bisa melakukan apa pun.
Monster itu mengambil langkah santai dari ambulans udara.
Dengan satu kata, dia telah mengendalikan sesuatu yang tak terlihat dan membengkokkan sesuatu yang tidak bisa diganggu gugat atas kehendaknya. Dia sepertinya mengatakan akan bermain sesuai aturan kekanak-kanakan anak-anak seperti Kamijou sampai dia mengajari mereka pelajaran menggunakan kekerasan ini.
Apa sainsnya?
Kamijou tidak dapat menemukan apa sains orang ini.
"Apa yang kamu lakukan?"
Dia telah tertangkap basah dengan tangan kanannya masih berada di depan.
Bukan saja serangan misterius itu mengejutkan, tetapi tangannya juga telah meniadakan yang pertama. Jadi apa pun ini, Neoka Norito menggunakan kekuatan supranatural.
Mengapa Maidono Hoshimi tetap berjuang dalam kegelapan ketika dia memiliki begitu banyak kekuatan?
Dia merasa seperti dia mengerti sekarang. Paling tidak, Neoka Norito tidak akan digigit anjing peliharaannya sendiri. Dia akan mampu mengalahkan Level 5 dengan paksa dan menempatkan rantai di leher mereka!
Direktur muda itu mengangkat bahu.
"Kamu datang bergegas ke arahku siap menyerang dan kemudian kamu bertindak semua tersinggung ketika aku melawan?"
"Apa yang kamu lakukan!? Kupikir pengembangan esper Academy City hanya berhasil pada anak-anak!!
Monster Academy City dapat dibagi menjadi dua kategori umum.
Yang pertama adalah anak-anak dengan kemampuan yang kuat, seperti Accelerator dan Misaka Mikoto.
Yang kedua adalah orang dewasa yang menemukan penggunaan militer dari teknologi generasi berikutnya yang dikatakan lebih dari 30 tahun lebih maju dari dunia.
Tetapi pria ini berbeda. Apakah dia tidak termasuk ke dalam kedua kategori itu!?
"Itu sederhana," katanya sambil merentangkan lengannya seolah dia menyambut musuh-musuhnya. "Feuerel. Bangun pelabuhan fiksi antara Au dan Cu, alias Path 14."
"!?"
Api besar muncul dari udara tipis sebelum berputar dan berkumpul di sekitar tangan kanan pria itu.
Apakah ini kekuatan esper?
"Tidak!"
"Wasserel. Bangun port fiksi antara Hg dan Ag, alias Path 20.”
Itu tangan kirinya saat ini. Air pasti telah dikompresi sedikit untuk meningkatkan tekanannya karena menghasilkan suara yang tegang seperti tali tua saat berkumpul di sekitar tangannya.
Ini buruk.
Kamijou tidak tahu apa ini, tapi dia bisa tahu itu adalah berita buruk!!
Lalu pria itu membuat gerakan biasa. Dia menyatukan kedua tangannya di depan dadanya. Hampir seperti dia bertepuk tangan sekali saja untuk menarik perhatian para pendengarnya.
Dan dia membuat pengumuman.
“Keduanya berbeda, tetapi esensinya sama. Jadi mari kita gabungkan mereka untuk sampai pada solusi baru.”
Hanya itu yang diperlukan untuk ledakan uap air yang menakutkan untuk meletus dan untuk menutupi seluruh atap dalam uap yang cukup panas untuk merebus ayam putih dalam tiga detik.
Petarung VTOL berhenti di tepi atap yang berderit dan ambulans udara yang ditinggalkannya sesaat sebelum berguling ke sisinya. Uap tersebut harus melewati penghalang 100 derajat beberapa kali lipat, jadi jika seseorang mengontaknya tanpa jenis peralatan khusus, itu akan seperti dilemparkan ke dalam oven uap.
"Windel. Bangun port fiksi antara Pb dan Fe, alias Path 8.”
Angin pemurni berputar untuk memungkinkan Neoka Norito berdiri di tengah ledakan tanpa mengedipkan mata.
Dan…
"JAdi begitu. Jadi ini Imagine Breaker yang sudah banyak kudengar.”
“!!”
Kamijou menggertakkan giginya sambil mengulurkan tangan kanannya untuk melindungi kedua gadis itu.
Ini terlalu banyak.
Orang dewasa yang menggunakan kekuatan esper melanggar aturan sejak awal, tetapi ia telah menggunakan api, air, dan angin, satu demi satu. Satu kekuatan per orang adalah aturan absolut, tetapi apakah dia juga telah menembus penghalang itu sementara dia berada di sana untuk menjadi Dual Skill yang secara teori tidak mungkin!? Apakah kekuatannya begitu besar sehingga dia harus membaginya menggunakan kontrol suara itu!?
"Apakah ini benar-benar mengejutkan?" Orang yang telah menembus penghalang membuatnya terdengar sangat sederhana saat dia tersenyum dan berbisik. "Ini tidak lebih dari Teori Tabrakan Minimum."
"?"
"Misalnya, mengekspos atom nitrogen ke sinar alpha yang kuat akan menyebabkan jumlah proton runtuh. Akibatnya, kau akan memiliki elemen yang sama sekali berbeda, seperti hidrogen atau oksigen. Tidak perlu mengandalkan Personal Reality untuk memanipulasi fenomena yang terlihat."
Lalu apakah ini produk ilmu pengetahuan?
Apakah itu tidak meninggalkan kategori itu?
Kamijou menjadi semakin bingung, tapi...
“Tidak peduli seberapa kompleksnya dunia ini, kamu hanya perlu menyederhanakan berbagai hal dengan memotongnya menjadi ukuran yang bisa diatur. Sama seperti partikel elementer yang hanya terdiri dari begitu banyak partikel berbeda. Dan seperti halnya cahaya hanya memiliki dua keadaan- gelombang atau partikel. Aku hanya menyederhanakan hal-hal dengan cara yang memungkinkanku untuk melihat komposisi semua hal dari sudut yang berbeda. Menggunakan Teori Tabrakan Minimum."
(Tidak.)
Itu terdengar seperti penjelasan, tetapi itu tidak.
Contohnya tentang nitrogen tidak terhubung dengan apa yang dia tunjukkan. Dia secara paksa memasukkan semuanya ke dalam satu kotak besar, tetapi apakah kategorisasi itu benar-benar akurat?
Bukankah dia memasukkan sesuatu yang sama sekali berbeda ke dalam kotak yang salah?
Selain itu, kekuatan esper Academy City adalah cara untuk secara paksa mengubah cara seseorang mengamati kenyataan dengan memandang dunia di depan matamu dengan serangkaian nilai yang hanya ada di kepalamu sendiri.
Itu mungkin terdengar sangat kuat, tetapi hanya menyediakan satu filter. Jadi esper yang mengendalikan api tidak akan memiliki filter untuk air dan esper yang mengendalikan air tidak akan memiliki filter untuk angin. Mencoba membawa kedua filter sekaligus hanya akan mengurangi tingkat "pergeseran" dalam pengamatanmu dan kamu akan gagal menghasilkan kedua kekuatan tersebut.
Itu bukan sesuatu yang bisa kau ubah antara menggunakan perintah yang diaktifkan suara. Personal Reality-mu akan melekat padamu sepanjang hidupmu. Sulit untuk mengendalikan bahkan untuk esper miliknya, jadi banyak anak mengalami kesulitan mengembangkannya dengan baik. Bahkan kekuatan psikologis terkuat # 5 tidak akan dapat dengan bebas mengalihkan ini bolak-balik. Jika dia bisa melakukan itu, dia kemungkinan akan dikenal dengan nama esper yang berbeda. Karena jika dia berhasil dalam hal itu, dia bisa mengembangkan lebih dari sekadar kekuatan psikologis itu.
Dengan kata lain…
"Kau tidak menggunakan Personal Reality?"
"Aku yakin aku sudah mengatakannya."
"AKu tahu itu! 'Kotak' yang kau buat untuk diri sendiri bukan itu intinya!!”
Kotak itu jelas keliru.
Tapi apakah benda di dalam kotak itu bahkan bukan kekuatan esper?
Seorang dewasa menggunakan kekuatan supranatural yang hanya bisa digunakan oleh anak-anak. Dia juga mengabaikan pembatasan satu kekuatan per orang dan secara bebas beralih di antara berbagai jenis kekuatan.
Atau bukankah itu yang terjadi?
Apakah dia bahkan bukan esper Academy City? Maka pembatasan terhadap orang dewasa dan banyak kekuasaan tidak lagi penting. Tetapi dalam kasus itu, mengapa dia membagi benda-benda dengan unsur kimia untuk memanipulasi unsur klasik apa pun yang dia inginkan?
Teori Tabrakan Minimum.
Apa yang dia berikan pada label yang salah itu?
"Hidrogen Dan helium "
Kamijou mendengar suara nyanyian. Itu milik gadis yang seharusnya menjadi orang luar dalam situasi ini- biarawati putih. Dan apakah dia hanya mengulangi lagu ilmu pengetahuan yang dia dengar seseorang bernyanyi di keramaian kota?
Atau…
"Au, Cu, Hg, Ag, Pb, Fe."
Bahkan elemen-elemen kecil itu dapat membentuk ikatan.
Dan dalam hal ini, ikatan-ikatan itu dibentuk dengan pengetahuan dalam semua grimoires gadis itu.
“Emas adalah matahari, tembaga adalah planet Venus, merkuri adalah planet Merkurius, dan perak adalah bulan. Tidak, proses ini bukan memanipulasi logam. 6, 7, 8, 9, 3, 5. Apakah mereka ditugaskan ke 10 Sephiroth untuk mencapai 32 saluran yang menghubungkan mereka dan dengan demikian untuk mengendalikan pohon?"
Semua pikiran lenyap dari pikiran Kamijou.
Tapi itu masuk akal.
Itu akan menjelaskan banyak keanehan yang terlihat di sini. Itu menjelaskan bagaimana orang dewasa seperti Neoka bisa menggunakan kekuatan supranatural dan mengapa dia mengabaikan tingkatan sosial Academy City dengan mengalahkan Misaka Mikoto.
Tapi ini seharusnya tabu.
Orang-orang di kota ini tidak mungkin menggunakan hal semacam itu.
Itu pasti bagian dari aturan yang Kamijou belum pernah lihat sendiri. Tapi perjanjian itu antara Aleister Crowley dan Lola Stuart, keduanya sudah pergi sekarang.
Jadi mungkinkah itu?
Mungkinkah?
Mungkinkah?
"Apakah kau menggunakan sihir!?"

Part 13

Situasinya sangat buruk.
Tapi Kamijou Touma punya alasan untuk tidak kembali ke sini.
Sebelum datang ke sini, dia telah bertukar kata dengan seseorang.
"Um, maukah kamu mendengar apa yang dikatakan Misaka?"
Itu ide yang konyol.
Beberapa gadis klon pernah muncul di hadapannya. Ketika dia mengetahui percobaan yang dimaksudkan untuk membunuh semua 20.000 dari mereka, dia telah diliputi kemarahan dan mempertaruhkan nyawanya untuk menghentikannya. Tetapi bahkan dia hanya melihat sesekali sisi gelap Academy City, jadi dia tidak memiliki perasaan untuk apa dunia itu sebenarnya.
Apa artinya menghancurkan itu dan menyingkirkannya sama sekali?
"Bisakah Misaka menanyakan sesuatu tentangmu?"
Tapi itu mungkin bukan yang sebenarnya penting.
Seorang gadis telah ditangkap, dipukul sampai pingsan, dan kemudian diikat cukup erat hingga meninggalkan memar, tetapi Last Order memastikan untuk mengatakan ini sebelum menggosok kulitnya yang mentah, gemetar ketakutan, atau terisak.
Jadi dia tidak perlu dua opsi di sini.
Yang satu sudah cukup.
Maukah kamu berjuang untuk menyelamatkannya? Tanya Misaka sambil Misaka memohon padamu!
Kamijou tidak tahu bagaimana ini akan menyelamatkan bocah itu.
Bahkan jika dia mengalahkan bajingan ini di Dewan Direksi, Accelerator akan tetap di balik jeruji atas kehendaknya sendiri. Mungkin itu adalah hal yang benar untuk dilakukan, tetapi itu tidak akan pernah menjadi kehidupan yang bahagia. Kamijou hanya bisa bertanya-tanya apakah Accelerator tidak akan harus membuat pilihan itu jika hanya satu orang di luar sana yang secara serius mencoba menghentikannya.
Tapi.
Walaupun demikian.
Dia tidak tahu apakah itu benar, jadi dia tidak ingin menolak keputusan bocah itu terlalu cepat. Ini adalah jalan yang seseorang temukan untuk dirinya sendiri, jadi dia akan merasa salah dengan menginjaknya. Mungkin Accelerator akan mempertimbangkannya kembali jika seseorang menghentikannya, tetapi beberapa masa depan bisa gagal terjadi jika dia berhenti.
Kamijou bisa memberi tahu Accelerator tahu ini bukan hal yang mudah tetapi siap untuk melakukannya.
Maka tidak ada pengecualian.
Sama seperti Kamijou dan Index yang memiliki jalur untuk berjalan, Accelerator dan Last Order memiliki jalur untuk berjalan.
Itu tidak mudah, tetapi tidak perlu dipikirkan ulang.
Dia hanya harus meletakkan timbangan di depannya.
Akankah dia meningkatkan keberaniannya di sini dan menjalani sisa hidupnya dengan kepala terangkat penuh kebanggaan, atau akankah dia memilih keselamatan di sini dan menjalani sisa hidupnya membungkuk karena malu?
Yang mana yang dia pilih?
Jawabannya jelas.
"Jadi, uh, bagaimana aku harus mengatakan ini? Ya, aku tahu apa yang harus kulakukan di sini.
Maka bocah itu tersenyum dan menjawab.
Karena dia ingin menjadi seseorang yang bisa tersenyum pada saat seperti ini.
"Kami akan menuju ke tempat penjahat dan mengalahkannya, jadi kamu tunggu saja kabar baiknya."

Dia tidak bisa gagal untuk memenuhi janji itu.
Kekuatan politik yang hebat dan kekuatan militer yang konkret dapat memungkinkan orang menginjak-injak segala macam aturan.
Tetapi kekuatan manusia sejati ditemukan di tempat lain.
Jadi Kamijou bisa melakukan ini.
Tekad yang tak lebih dari seorang bocah lelaki bisa menjaga manusia lain di jalan yang telah mereka pilih.
Dia tahu apa yang diinginkan # 1 dan Ketua Dewan Academy City yang baru.
Sudah waktunya untuk melindungi mimpi Accelerator.

Diantara Baris 4

Dewan Direktur Academy City memiliki 12 anggota di bawah Ketua Dewan di bagian atas.
Mereka masing-masing memiliki bidang spesialisasi masing-masing dan terus-menerus berusaha untuk saling menguasai wilayah masing-masing. Struktur kompleks dan antagonis yang mereka bentuk menciptakan sejarah yang tak terhitung tentang pengembangan senjata baru dan teknologi baru yang digunakan di atas dan di bawah papan. Dan senjata yang disebutkan di sini tidak harus berupa bilah atau senjata api sederhana. Bagi para lelaki dan perempuan tua yang memperjuangkan sepotong kue yang lebih besar di dunia orang dewasa itu, keadilan dan kedermawanan tidak lebih dari peluru sekali pakai.
"Menyedihkan. Sepertinya seorang idiot telah mendorong yang lainnya.”
Seorang gadis sekolah menengah berbisik di bawah bayang-bayang.
Dia sendiri bukan salah seorang Direktur. Dia adalah otak yang bekerja di bawah salah satu pria tua itu.
"Mantan elit regu penyelamat, ya? Aku tidak tahu di mana dia salah belok, tapi aku yakin dia jauh lebih atletis daripada penampilannya."
Itu telah hilang dalam kebingungan Accelerator menyeruduk masuk sebagai Ketua Dewan yang baru, tetapi lelaki tua tempat dia bekerja menyebutkan seorang "pemuda" yang mencoba mencuri inisiatif selama mantan Ketua Dewan Aleister tidak hadir.
Apakah dia melakukan langkah berani itu karena dia punya alasan memaksanya untuk melakukannya?
Pekerjaan penyelamatan melelahkan dan bahkan lebih sulit di dalam Academy City. Sejumlah besar risiko yang tidak dapat dipercaya dapat ditemukan di kota metropolitan yang berpenduduk padat ini: bahan kimia, bakteri, gelombang elektromagnetik, teknologi generasi baru yang aneh, dan kekuatan esper mengamuk.
Tentu saja, tidak ada yang pernah sampai ke berita. Academy City hanya bertahan dalam bisnis selama itu tetap menjadi kota yang ideal di mana orang tua merasa nyaman meninggalkan anak-anak mereka. Tidak ada yang akan menandatangani di garis putus-putus jika kontrak secara terang-terangan menyatakan bahwa kota itu tidak bertanggung jawab jika anak-anak di bawah asuhan mereka berakhir mati.
Seseorang terus-menerus menghadapi bahaya tersembunyi itu.
Jadi bagaimana dia berkelana ke dunia uang dan politik, naik di atas begitu banyak monster lain, mengambil salah satu dari 12 kursi di Dewan, dan tumbuh begitu terpaku pada sisi gelap di mana begitu banyak orang tenggelam ke kedalaman tragedi? Sebagai sesama Direktur, Kaizumi memiliki otoritas yang sama dengan pria itu, tetapi bahkan komputernya tidak cukup untuk mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu.
"Sekarang, kalau begitu," desah gadis SMA itu. “AKu perlu menulis laporan tentang pro dan kontra dari campur tangan dan tidak campur tangan di sini. Meskipun seperti biasa, sepertinya tidak ada jawaban yang benar. Pilihan mana pun datang dengan rasa sakit, jadi itu benar-benar tergantung pada memilih mana yang kau sukai.”
Ketua Dewan yang baru ingin menghilangkan sisi gelap.
Ketika anggota Dewan lainnya mendengar itu, mereka hanya memeriksa untuk melihat bagaimana itu akan menguntungkan atau menyakiti mereka secara pribadi. Tentu saja, tidak satu pun dari 12 VIP tidak memiliki keterlibatan dalam sisi gelap. Wanita tua bernama Oyafune Monaka adalah yang paling lembut di antara kelompok itu dan menghindari transaksi curang, tetapi bahkan dia berhenti dengan hanya menutup mata ke sisi gelap secara keseluruhan. Tetapi karena mereka semua berurusan dengan sisi gelap secara berbeda, kerusakan yang akan mereka ambil dari eliminasi berbeda.
Mereka yang akan menerima sedikit kerusakan akan menyambutnya, mereka yang akan menerima banyak kerusakan akan menentangnya.
Mereka tidak terlalu peduli jika upaya untuk menghilangkan sisi gelap benar-benar berhasil atau tidak. Mereka hanya tertarik menyerang Direktur lainnya ketika gelombang besar itu mengguncang mereka.
Dalam hal itu, Neoka Norito telah menjadi target terbesar.
Dia terlalu memihak sisi gelap dalam mengejar kepentingan pribadi. Jika upaya ini menghancurkan pondasi ekonomi itu dari bawahnya, ia akan kesulitan menghabiskan uang yang dibutuhkan untuk mempertahankan kedudukan sosialnya. Dan begitu dia dilemahkan, anggota Dewan lainnya akan menyerang. Mereka akan menggigitnya, mencabik-cabiknya, dan melahapnya. Tidak ada persahabatan di antara 12 Direktur itu.
"12 pasukan itu terlalu sibuk untuk saling menyerang untuk menghentikan upaya penghapusan sisi gelap."
Ini akan selalu menjadi perjuangan keras bagi tim Neoka Norito.
Dia pasti mengira ini adalah satu-satunya pilihan jika dia ingin pulih. Bahkan jika itu adalah teori yang tidak berdasar dan dia belum cukup bodoh untuk berpikir itu akan berhasil.
“Lagipula, aku tidak pernah menyangka dia akan bergabung dengan organisasi di luar kota. Itu memenuhi syarat sebagai mengundang dalam ancaman asing, jadi aku bertanya-tanya bagaimana dia bermaksud untuk mengakhiri ini.”
Neoka Norito menggunakan jenis teknologi yang gadis ini dan Kaizumi tidak sepenuhnya mengerti.
Tapi itu bukan sesuatu yang dia miliki secara eksklusif.
Beberapa hal telah bergerak sedikit sekarang.
(Acara menarik memiliki cara untuk jatuh pada Malam Natal, bukan?)
Kopi yang dipanggang dan kopi kental duduk di meja samping di sebelah sofa kulit yang dia gunakan.
"Donat khusus yang dihiasi dengan warna keberuntungan berdasarkan ulang tahunmu, golongan darah, dan semacamnya, ya?"
Biasanya, omong kosong semacam itu tidak akan menemukan tempat untuk dirinya sendiri di kota ini.
Tapi itu malah menjadi tren besar.
Tidak ada tanda-tanda jelas perusahaan mendorongnya, seperti ada ide memberikan cokelat kepada orang-orang pada hari Valentine, namun ada sesuatu yang tumbuh bengkok di sini.
Academy City pada umumnya ateis dan mencoba menyelesaikan semua hal dengan persamaan ilmiah, tetapi mungkin tidak terlalu mengejutkan bahwa sesuatu okultisme telah menemukan jalannya pada hari ini.
Donat itu sendiri bukanlah konspirasi.
Jika ada, itu lebih seperti tes lakmus yang dimaksudkan untuk mengukur hati orang.
Jika produk konyol seperti ini bisa menyebar begitu cepat, maka itu juga mungkin bagi orang-orang di kota ini untuk meraih sesuatu yang biasanya tidak pernah mereka miliki.
Hati orang-orang bisa terombang-ambing.
Seperti ketika mereka melihat lukisan religius atau katedral, atau ketika mereka melihat meteor raksasa jatuh dari langit. Hanya percaya pada matamu sendiri adalah kelas dua sebagai taktik defensif. Kamu mungkin juga memberi tahu orang-orang bahwa kamu akan mudah ditangkap oleh okultisme selama itu ditunjukkan kepadamu dalam bentuk yang terlihat.
Dengan kata lain…
“Mengumpulkan pasukan lokal melalui internet? Kita hidup di zaman yang sangat buruk.”
Gadis itu menekan tombol pada komputer khusus seukuran papan gambar dan karenanya terlalu besar untuk memanggil laptop. Dia menampilkan sesuatu pada layar LCD ukuran TV rata-rata.
“R&C Occultics. Perusahaan IT raksasa baru yang berspesialisasi dalam sihir, ya?”
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments