-->
BLANTERWISDOM101

Ore no Isekai Shimai ga Jichou Shinai! Volume 2 Chapter 1-5



Chapter 1-5: Ibu Mertua

"...... Kamu?"
Milli memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu ketika Alice berlari ke arahnya.
"Senang bertemu denganmu, Ibu. Aku Alistair."
Alice meraih ujung roknya dan dengan sopan membungkam.
Gerakannya elegan, tetapi situasi ini aneh. Kapan Milli menjadi ibumu? Mungkin, apakah yang ia maksud adalah ibu mertua?
Saat aku memikirkan ini, Alice mengambil hiasan rambutnya dan melepaskannya.
Aku tidak tahu karena di belakang, tapi aku menebak bahwa warna matanya telah berubah. Hiasan rambutnya memiliki sihir tulisan di atasnya, dengan menghapus ornamen itu warna sebenarnya dari matanya terungkap. Milli dan Michelle keduanya tersentak.
"Mata itu...... apakah kamu salah satu high elf yang legendaris?"
"Aku adalah nutasi genetik, jadi aku memiliki kekuatan high elf. Tolong, panggil aku Alice."
"Alice... sama?"
"Tidak, cukup Alice saja tidak apa, bu."
"Tentang kamu memanggilku ibu....."
Dan Milli dengan cepat melirik ke arahku.
"Ya, aku sudah sangat akrab dengan Leon."
Muaaaaa, gadis ini, dia mnyerang saat aku lengah! Sudah terlambat dengan kerusakan yang sudah terjadi!
Milli dengan gembira mulai berbicara dengan Alice dengan, "Begitukah!?" Saat aku melihat mereka dengan wajah pahit, Alice berlari ke sampingku.
"Leon, kenalkan aku dengan benar pada ibumu."
Aku seharusnya tidak memperkenalkanmu sama sekali. Jangan berpikir aku akan memaafkanmu hanya karena kamu memiringkan kepalamu ke samping.
"Hei, hei, cepatlah."
"Apa, berhenti menarik lenganku."
Meskipun aku berjuang, Alice menyeretku ke depan Milli.
"..... Leon-sama, sudah lama sekali."
"Ah... ya."
Aku masih tidak bisa memaksakan diri untuk mengatakan apa pun- Ketika aku berdiri di sana tanpa bisa berkata apa-apa, Alice menyodokkanku ke samping dengan sikunya.
Apa― itu sakit, itu sakit sekali! Alice secara paksa menusukkan sikunya ke arahku, kita tepat di depan Milli, ah, apa dia menertawakanku!?
Ah, a-aku mengerti, aku mengerti!
"Ahem....... Sudah lama sekali. Juga, kamu tidak perlu menggunakan kehormatan, umm..... Bu."
Milli menahan napas mendengar kata-kataku. Sekarang aku sudah mulai berbicara, aku hanya akan menceritakan segalanya padanya.
"Meskipun kamu mungkin pernah mendengar dari Michelle, banyak hal telah terjadi sejak kita terakhir melihat satu sama lain. Banyak hal baik, dan bahkan lebih banyak hal buruk, tetapi tidak perlu lagi bagimu untuk berpura-pura menjadi pengurusku, Ibu."
"..... Leon? Benarkah, benarkah tidak apa-apa?"
"Ya, itu kebenarannya, Ibu. Untuk semuanya...... aku minta maaf atas semua kesulitan yang aku sebabkan padamu."
"Aaa~! Leon, Leon!"
Milli memelukku erat-erat.
"Ibu....."
Michelle membawa Milli kepadaku, atas instruksi Claire.
Aku berterima kasih kepada Alice karena mendorongku untuk berbicara dengan baik dengan Milli. Aku membiarkan diriku menikmati kehangatan Milli, yang tidak kurasakan selama beberapa tahun.
Setelah reuni yang emosional.
Setelah kami menenangkan diri, kami memutuskan untuk berbicara sambil minum teh.
"Milli, kamu telah menghabiskan beberapa tahun terakhir di kota asalmu, bagaimana kabarmu?"
"Hmm, apakah kamu sudah berhenti memanggilku ibu?"
"..... Mungkin di waktu yang berbeda."
Itu membuatku malu memikirkan aku memeluk dan menangis bersama Milli. Penampilanku mungkin berusia sepuluh tahun, tetapi usia mentalku hampir tiga puluh.
Alice tahu ini dan aku semakin merasa malu saat dia ada.
Ah, tapi aku bisa bilang aku menangis dengan pas dengan tubuh kekanak-kanakan yang aku miliki. Ya, aku bisa mengatakan itu pada Alice.
"Jadi, bagaimana kehidupan di kota asalmu?"
"Oh, benar. Untungnya, aku punya uang yang dihemat dari bekerja di mansion, jadi ini bisa menutupi biaya hidupku. Aku menghabiskan sebagian besar waktuku di sana untuk membantu Kepala desa."
"Membantu Kepala desa?"
"Ya. Aku membantu melakukan berbagai hal di sekitar desa. Aku melakukan pekerjaan serupa ketika aku adalah pelayanmu, Leon."
"Aku mengerti....."
Milli tahu matematika dan bisa membaca, jadi dia bisa sangat membantu desa. Bagaimanapun, tingkat pendidikan dunia ini cukup rendah.
"Ketika aku pergi menjemputmu, kamu dikelilingi oleh laki-laki dari desa, kan?"
"Apa....."
Aku menerima kejutan yang luar biasa dari kata-kata Michelle.
Dengan Milli― bayangan seorang lelaki dengan ibuku? Tidak, ayahku, Robert, tidak lagi ada di dunia ini. Selain itu, Milli telah lama diabaikan karena dia adalah selir Ayah.
Jika Milli ingin memulai keluarga baru, haruskah aku mendukungnya? Tidak, jika mereka mengejar uang Milli atau tubuhnya, aku tidak bisa mengizinkannya.
Pertama-tama aku harus menguji mereka untuk menentukan apakah mereka pasangan yang cocok― Ah, tapi itu sama saja seperti dipaksa menikah secara politik, mengabaikan keinginan Milli bukan!?
—― Kuu, haruskah aku menyerahkan keputusan pada Milli? Tapi itu membuat aku merasa tidak nyaman tentang itu! Uwaaaaaaa, apa yang harus kulakukan!?
"Leon? Ada apa denganmu?"
“Tidak, aku belum mempersiapkan diri untuk percakapan ini."
"Aku akan berada di sini untuk menyaksikanmu tumbuh dewasa, jadi kamu tidak perlu khawatir tentang apa pun, oke?"
"Aku senang, tapi kemudian kebahagiaan Milli....."
Sebaliknya, apakah Milli bahagia hanya dengan mengawasiku? Tapi itu mungkin aku terlalu mudah menafsirkan kata-katanya. Berpikir tentang Milli sendiri―
"..... Otouto-kun menderita seperti biasa."
"Bukankah itu jelas!? Tentu saja, aku ingin Milli menjadi sebahagia mungkin! Tapi, bukan aku yang akan membuat Milli paling bahagia! Aku harus mempercayakan itu kepada orang lain! Itu sangat menyebalkan― Ap- Claire!? Kapan kamu sampai di sini!?"
Akhirnya aku sadar dan menyadari Claire ada di sini.
"Aku ikut dengan Michelle. Aku membaca suasana hati kalian dan memutuskan untuk tetap diam."
"Apakah begitu...."
Apakah aku mengatakan "Ibu, Ibu" di dekat Claire? Baru sekitar dua bulan sejak dia kehilangan orang tuanya?
"Claire. Umm..... maafkan aku."
"Hmm? Oh..... keluargaku adalah Michelle dan kamu. Jadi, jangan khawatir tentang aku, aku baik-baik saja."
Dia mengatakan ini dan tertawa sedikit kesepian. Apa ini? Aku masih khawatir tentang dia.
Tapi, jika aku terus mendorongnya, itu mungkin akan membuat Claire semakin sedih. Baiklah..... kali ini aku akan memanfaatkan kebaikan Claire.
"Umm, ngomong-ngomong, Michelle, terima kasih sudah membawa Milli."
"Terima kasihmu lebih dari yang pantas untuk aku terima. Tapi, ada berita yang ingin aku bagikan denganmu. Ini Hal-hal yang aku lihat dan dengar saat di jalan saat menjemput Milli-san."
“Hmm? Apa sesuatu terjadi?"
Sebenarnya― dan Michelle memberi tahu kami tentang peristiwa yang terjadi di wilayah Grances. Tampaknya ada kekurangan makanan, dan ada juga kasus anak-anak dijual sebagai budak untuk mengurangi jumlah mulut yang harus diberi makan.
"Apa penyebab kekurangan makanan?"
"Selain kurangnya hujan tahun ini, ada wabah influenza lain, karena ini, toko makanan hampir sepenuhnya habis."
"..... Karena wabah influenza, makanan hampir habis?"
Aku tidak mengerti bagaimana keduanya terkait.
"Bukankah sumber makanan utama selama musim dingin adalah dari berburu?"
"Seperti yang dikatakan Alice-san."
Ah, itu masuk akal. Toko makanan akan meningkat dengan berburu selama musim dingin, tetapi dengan jumlah orang yang membutuhkan istirahat di tempat tidur meningkat, ada lebih sedikit makanan yang dibawa oleh para pemburu.
"Kita bisa mencoba menurunkan pajak..... tapi itu tidak akan membantu dengan situasi saat ini. ― Apa kita bisa menyediakan makanan?"
Bagian terakhir itu aku arahkan ke Claire.
"Kekurangan makanan hanya mempengaruhi daerah Grances dan wilayah sekitarnya, jadi kita masih bisa membeli makanan."
"Yah, kali ini kita bisa melewati ini dengan membeli makanan...... Mengapa jumlah panen yang dipanen sangat rendah? Bukankah seharusnya ada tindakan yang diambil untuk mencegah situasi seperti ini?"
"Aku harap kita bisa menerapkannya nanti, tetapi sekarang mereka biasanya hanya bisa membersihkan tanaman mati dan menanam kembali tanaman yang sama di ladang yang sama. Kemungkinan besar panen akan menurun lagi dalam beberapa tahun."
"Lalu, apakah itu..... kerusakan penanaman berulang?"
Aku menanyakan ini pada Alice setelah mendengar penjelasan Claire, dan dia mengangguk kecil padaku.
Jadi itu masalahnya. Aku tidak yakin, karena aku tidak sepenuhnya memahami pertanian dunia ini, tetapi Alice telah menjelajahi dunia ini selama bertahun-tahun, jadi itu pasti benar.
"Umm, apa itu kerusakan penanaman berulang?"
Claire mengajukan pertanyaan yang tampaknya ada di pikiran semua orang.
"Secara kasar, jika kamu terus menanam tanaman yang sama di ladang yang sama, hasilnya akan berkurang. Juga akan ada kekurangan nutrisi, tetapi ada cara untuk memperbaikinya."
"Aku belum pernah mendengarnya, tapi... jika otouto-kun mengatakannya, itu pasti benar."
"Benar, Alice seharusnya bisa memberimu informasi yang diperlukan untuk mencegahnya. Sekarang, pertanyaan sebenarnya adalah apa yang harus dilakukan tentang anak-anak yang sudah dijual. Bahkan jika kita dapat menyediakan makanan, orang-orang itu yang telah terjual tidak dapat dikembalikan...."
Setelah aku mengatakan ini, Michelle tampak bingung.
"Kenapa? Jika mereka punya makanan, bisakah orang-orang tidak menggunakan uang yang mereka dapatkan untuk menjual anak-anak mereka, untuk membelinya kembali?"
"Perbudakan masih merupakan bisnis. Kurasa akan ada kenaikan harga untuk menjaga budak tetap hidup. Aku ragu mereka akan bisa membelinya kembali dengan harga yang sama."
Sebaliknya, mereka menjual anak-anak mereka karena putus asa. Jika mereka menjualnya dengan harga murah, aku kira mereka akan membutuhkan lebih dari dua kali lipat untuk membelinya kembali.
"Lalu.... bisakah kamu membelinya untuk menjadi pelayan keluarga Grances?"
"Jika hanya beberapa orang, itu mungkin saja. Tapi, untuk banyak orang? Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu tidak mungkin. Selain itu, aku tidak bisa mempekerjakan puluhan orang ketika saat ini tidak ada pekerjaan untuk mereka. jika aku melakukan sesuatu seperti itu, semua orang akan berpikir mereka bisa membawa anak-anak mereka dan meminta keluarga Grances merawat mereka."
"Kamu benar......"
Michelle menunduk sambil menggigit bibirnya. Aku bisa berempati dengannya, tetapi aku ingin tahu apa yang dia lihat ketika dia pergi menjemput Milli.
Pasti ada sesuatu di benaknya...... apakah tidak apa-apa hanya bertanya langsung padanya? Mungkin aku bisa bertanya kepada Claire tentang itu nanti.
Jadi masalahnya adalah, apa yang harus dilakukan terhadap anak-anak. Aku tidak bisa tenang mengetahui anak-anak ini telah dijual sebagai budak. Aku perlu kembali ke wilayah Grances dan serius memikirkan beberapa solusi.
"Aku sudah memutuskan. Aku akan kembali ke wilayah Grances lusa. Sesampainya di sana, aku akan menemukan cara untuk membantu anak-anak itu."
"Kamu ingin..... membantu mereka?"
"Seperti yang kukatakan di awal, masalahnya adalah apa yang harus dilakukan pada anak-anak. Masalahnya tidak cukup sederhana untuk diselesaikan hanya dengan uang, tetapi aku akan mencoba memikirkan hal lain. Jadi, tolong tunggu sebentar."
Jika aku memikirkan anak-anak sebagai prioritas pertamaku, aku harus kembali sekarang dan menemukan cara untuk membantu mereka. Tapi, Sophia penting bagiku. Aku tidak bisa meninggalkan Sophia begitu saja.
Jadi, besok aku akan mendedikasikan seluruh waktuku untuk Sophia. Setelah Sophia diselamatkan, aku akan kembali ke rumah dan menemukan cara untuk menyelamatkan orang-orang di wilayah Grances.
Jadi, misi selesai.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments