-->
BLANTERWISDOM101

Toaru Majutsu no Index - NT 17 Chapter 03



Chapter 3: Atau Isolasi Melampaui Kelompok.

Engage_U.F.O.

Bagian 1 

Saat itu adalah tengah malam. Tanggal telah berubah.
Tetapi dalam pakaian penguburannya dengan belahan dada yang terbuka, Maya bahkan tidak berpikir untuk menjauh dari Sphere yang dibuka seperti bunga lotus. Dia melanjutkan perang informasi jangka panjangnya dengan dua rekannya: stik sayur dan smoothie berkualitas tinggi yang terbuat dari buah persik, susu, 100% madu akasia, ekstrak vanili, dan tanpa aditif buatan apa pun.
Hantu tidak tidur.
Tidur penting untuk pengaturan ingatan dan penting untuk pemeliharaan otak, tetapi itu tidak berarti apa-apa bagi Maya yang tidak bergantung pada tubuh fisik. Atau mungkin roh pendendam di sebagian besar cerita hantu begitu terpaku pada satu hal karena mereka tidak dapat melakukan pemeliharaan itu.
Dia berada di tempat penampungan kampus Distrik 7 bernama Academy.
Dia akan melakukan apa saja untuk Kamisato Kakeru. Bahkan menuruti seseorang seperti Kihara Yuiitsu.
"Hm, hm, hm, hmmm."
Dia bersenandung pelan sambil membungkuk ke depan. Dia menarik sepotong paprika kuning yang dipotong panjang dan tipis dari tongkat warna-warni di gelas kaca.
Untuk mengejar Kamijou Touma dan Karasuma Fran, dia menyebarkan informasi skala besar dari berbagai stasiun regionalnya untuk menimbulkan masalah di Academy City. Begitu keduanya terjebak dalam masalah, mereka pasti akan menggunakan semacam metode khusus untuk menghindarinya dan dia hanya perlu mengungkapkan jejak itu. Peperangan informasi semacam ini adalah keahliannya, tetapi ketika berhubungan dengan Sphere, dia mengembangkan obsesi yang mengabaikan efisiensi dan logika.
Benih yang dia tabur tidak selalu berbunga seperti yang diinginkannya.
Rumor akan berubah bentuk sedikit demi sedikit karena disebarkan dari orang ke orang. Dan begitu mereka melewati titik tertentu, mereka akan menjadi sesuatu yang sama sekali seolah-olah mengalami mutasi.
Dan karena Maya memiliki tujuan tertentu, dia tidak menginginkan perubahan yang tidak teratur dan tidak terkendali. Ketika perubahan melewati rentang yang dapat diterima, dia akan menyuntikkan informasi baru untuk mengubahnya kembali dan tentu saja benar. Tapi itu bukan total data yang ditimpa. Itu seperti memberikan berbagai jenis makanan kepada amuba yang memakan banyak untuk melihat ke arah mana ia tumbuh.
Dia merasa seperti membesarkan anak.
Sebagai hantu tanpa tubuh, dia mungkin memperlakukan ini seperti alternatif untuk itu, tetapi dia tidak mempelajari analisis diri sejauh itu. Dia masih hantu. Ingatan tentang kematiannya tidur di suatu tempat di dalam dirinya dan dia tahu dia tidak harus mengungkap itu.
Saat ini, ada tiga rumor utama yang berenang melalui jaringan kota yang dibuat antara Spheres tempat penampungan.
Pertama, gelombang panas disebabkan oleh gelombang mikro yang kuat yang dikirim oleh stasiun ruang angkasa pribadi Karasuma Fran dan itu sangat terkait dengan Elemen yang telah menyerang Academy City.
Kedua, gelombang panas disebabkan oleh angin matahari abnormal yang disebabkan oleh distorsi besar dalam aktivitas matahari. Penurunan dari 55 derajat ke bawah 0 tidak akan berakhir dan zaman es akan segera tiba.
Dan ketiga, gelombang panas dan Elemen tidak pernah benar-benar ada. Mereka semua adalah proyek realitas virtual berskala besar yang dijalankan oleh para pemimpin Academy City.
"Apa yang kita miliki di sini ...?"
Maya fokus pada rumor terakhir itu ketika dia mengibaskan rambut hitamnya yang panjang dan bermain-main dengan tongkat lobak di antara bibirnya seperti itu adalah rokok atau camilan yang dilapisi cokelat.
Tentu saja ada banyak topik diskusi kecil yang tak terhitung jumlahnya, tetapi semuanya akan meledak seperti gelembung sabun sendiri. Hanya teori realitas maya yang bertahan seperti gelembung yang benar-benar keras kepala.
Itu tidak terlalu besar, tetapi tidak akan muncul dan menghilang dengan sendirinya.
Bara itu memiliki kehadiran yang membingungkan, seperti puntung rokok yang dilemparkan ke hutan pegunungan yang kering selama musim dingin.
(Saluran saingan multi-stasiun? Apakah itu Fran? Tapi anehnya dia tidak melukis kita sebagai penjahat ...)
Dia menarik tongkat wortel dari cangkir, membayangkan gadis antena kelinci-telinga dalam benaknya, dan menggigit wortel dengan gigi depannya.
Dia agak mengerti bagaimana rumor semacam ini bisa menyebar begitu mudah.
Pertama, jika semuanya adalah realitas virtual, semua orang bisa berhenti mengkhawatirkan semua kerusakan sebelumnya. Alih-alih bekerja menuju pemulihan, mereka hanya bisa bangun untuk kehidupan normal mereka, jadi itu akan menjadi ide yang menarik.
Kedua, teori ini terbantu oleh fakta bahwa bertahan selama gelombang panas dan bertemu dengan Elemen yang dimodelkan setelah binatang mimikri terdengar seperti sesuatu dari video game.
Dan akhirnya, Academy City memiliki terlalu banyak misteri. Tidak ada yang tahu jika mereka memiliki teknologi praktis untuk realitas virtual, tetapi ada suasana umum bahwa "kota ini bisa melakukannya" atau "Aku benar-benar bisa melihat mereka mencobanya". Juga, sebagian besar anak laki-laki dan perempuan telah dilanda bencana tanpa daya, sehingga mereka ingin penjahat yang jelas untuk disalahkan. Dengan kata lain, semua tanggung jawab dialihkan kepada orang dewasa. Mereka mungkin ingin berteriak bahwa ini semua karena beberapa proyek aneh dan mengangkat tinju mereka untuk menunjukkan bahwa mereka tidak hilang begitu saja.
Dan apa yang sebenarnya akan disebarkan oleh rumor ini?
Atau lebih spesifik, apa untungnya bagi Karasuma Fran?
"... Ohhh, begitu."
Tak perlu dikatakan, semua orang akan berhenti berjuang jika mereka benar-benar percaya ini semua virtual. Mereka hanya perlu menunggu sampai mereka bangun, sehingga tidak perlu melalui pengalaman yang sulit. Mereka mungkin mati kelaparan dalam satu atau dua minggu seperti itu, tetapi Laba-laba Berguna bergerak di luar. Proyek 48 Hours to Restore Order mereka sedang berlangsung. Hampir satu hari penuh telah berlalu, sehingga infrastruktur listrik, gas, dan air yang penting akan kembali dalam sekitar 24 jam lagi. Para siswa dapat bertahan selama itu tanpa makan atau minum.
Ini akan menghentikan kerusuhan serentak yang dipicu di seluruh kota oleh rumor tak berdasar.
Jika itu prioritas utama Fran, maka itu yang efektif.
Dan "itu semua virtual" adalah yang cukup mudah beradaptasi. Maya bisa memunculkan segala macam cerita pintar, tetapi mereka semua akan ditelan oleh satu kalimat: "Tapi itu semua virtual, kan?" Dan karena tidak ada yang tahu tingkat sebenarnya dari teknologi Academy City , akan sulit untuk menemukan bukti untuk membantah pernyataan itu.
(Kelemahan terbesar adalah bagaimana dia bergantung pada orang asing di Useful Spider untuk melindungi kehidupan semua orang. Bukankah dia takut kita akan menyerang Spider Berguna dan memperlambat pemulihan sampai kelompok apatis itu kelaparan?)
Mereka bisa melakukan itu, tetapi mereka tidak perlu melakukannya. Dan di samping risiko kelaparan, ada kemungkinan orang-orang yang putus asa akan memulai kerusuhan yang lebih besar begitu mereka yakin ini adalah dunia virtual di mana mereka dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan. Apakah Fran berada di belakang rumor atau tidak, teori realitas virtual tidak akan mudah dihilangkan jika bermutasi ke arah negatif. Ini bisa menjadi peluang bagus untuk mengusir kelompok itu ke mana pun mereka bersembunyi.
(Aku tidak suka meninggalkan Salome dan yang lainnya dengan tiran itu, jadi aku mungkin harus memeriksanya sebelum memutuskan.)
Dia bisa melihat rumor yang dia buat dan sebarkan dan dia bisa melihat rumor lain yang mungkin atau mungkin tidak bermusuhan. Transformasi artistik macam apa yang akan terjadi ketika mereka dihubungkan bersama? Gadis dengan pakaian penguburan putih terkikik dan menelusuri ujung jari rampingnya di salah satu kelopak bunga lotus Sphere.
Dan begitu dia melakukannya, dia mendengar suara yang diperkuat oleh pengeras suara bahkan berpikir sudah lewat tengah malam.
"Ini Useful Spider. Kami sekarang memasuki Tahap 3 dari 48 Jam untuk Mengembalikan Order. Kami akan mengumpulkan senjata atau benda berbahaya apa pun yang dapat menghalangi pemulihan. Ancaman Elemen telah berlalu. Benda-benda yang disebutkan di atas terikat untuk memiliki pengaruh negatif pada kehidupan dan properti Anda, jadi kami menggunakan otoritas khusus kami untuk sementara membekukan hak asasi Anda untuk mengumpulkannya. ”
(Useful-…?)
Salah satu alis Maya terangkat, tetapi dia tidak punya waktu untuk berbalik.
Bangunan kampus yang cantik dan terbuat dari batu bata yang berat itu hancur berantakan seperti terbuat dari kertas Jepang yang tipis.
Pada awalnya, bahkan gadis hantu itu tidak mengerti apa yang telah terjadi.
Ketika dia melihat kehancuran mulai di satu sisi dan bahan-bahan terbang ke langit malam, dia akhirnya memikirkan atap besi yang dihancurkan oleh angin topan atau tornado.
Benar.
"Embusan angin ... !?"
Segera setelah dia menemukan jawabannya, gadis dengan pakaian penguburan putih itu meledak beberapa puluh meter ke langit. Maya menyebut dirinya hantu, tetapi keberadaannya bergantung pada benda-benda fisik yang dikenal sebagai Sensor. Drone terbang berbentuk derek itu diam-diam mengeluarkan aroma dan gelombang frekuensi rendah yang terlalu kecil untuk dideteksi oleh panca indera manusia. Itu akan mengacaukan pikiran orang dan Maya umumnya muncul di bawah mereka.
Dengan kata lain, tidak ada yang bisa dia lakukan jika Sensor sendiri terlempar tinggi ke udara.
Gadis hantu itu berputar-putar dan akhirnya mendapatkan kembali keseimbangannya di puncak atap gedung tinggi. Drone berpendar seperti gumpalan akan masih bisa terbang. Hiasan kepala segitiga dengan potongan yang membuatnya tampak seperti jantung telah bergeser dari tempatnya dan pakaian penguburan putih jatuh di beberapa tempat, jadi pahanya yang memikat dan payudara besar yang mengejutkan akan terlepas. Namun, serangga dan ikan kecil yang terperangkap dalam tornado rupanya bisa terlempar lebih tinggi dari Everest, jadi dia mungkin beruntung ini sebanyak yang pernah terjadi.
Tetapi dia tidak bisa benar-benar bersukacita.
“Oh, jujur ​​saja. Ke mana tongkat sayur dan smoothie ku pergi !? ”
Dengan suara tumpul, sesuatu yang besar melewati kepala Maya dari samping. Perangkat awalnya adalah bola 2 meter tetapi telah dibuka seperti bunga lotus untuk memungkinkan akses ke kontrol. Sphere telah terbang setinggi dia. Karena Sensor akhirnya stabil, Maya mengulurkan tangannya yang transparan saat mengambang di udara, tapi itu tidak ada gunanya. Gravity menarik perangkat presisi ke bawah menuju lokasi bencana larut malam.
Tatapan Maya mengikutinya dan dia melihat perangkat aneh.
Tempat penampungan Akademi menggunakan bangunan kampus, tetapi dia melihat sesuatu yang aneh di luar kampus. Itu adalah sebuah silinder raksasa selebar 20-30 meter. Ujung melingkar yang rata menghasilkan suara gerinda saat berputar dengan cepat, jadi gadis yang mengenakan pakaian penguburan awalnya adalah mesin bor terowongan yang besar.
Tapi ternyata tidak.
(Kipas raksasa ...? Apakah itu digunakan untuk percobaan terowongan angin?)
Terowongan angin adalah fasilitas yang digunakan untuk menguji hambatan udara pesawat terbang, kereta api berkecepatan tinggi, mobil sport, dan semacamnya sebelum benar-benar menggunakannya. Angin buatan yang diciptakan oleh kipas raksasa atau pompa vakum akan mensimulasikan hambatan udara yang akan ditemui dalam penggunaan, tetapi generasi terbaru tampaknya bisa mensimulasikan angin kencang (?) Yang diperlukan untuk kecepatan angin Mach 7 instan yang dilihat oleh para pejuang supersonik atau rudal balistik.
Jika itu digunakan terhadap bangunan, rumah jerami dan rumah batu bata akan mengalami nasib yang sama. Para siswa Akademi sedang mempersiapkan senjata pertahanan buatan tangan mereka seperti katapel raksasa yang terbuat dari tabung ban sepeda dan kerangka logam, tetapi kemungkinan itu sia-sia. Mereka akan mengalami kesulitan mendekati dengan kipas raksasa di depan mereka dan jalur balistik proyektil mereka akan jauh dari stabil. Bahkan, ada kemungkinan angin bisa mengirim proyektil itu kembali ke arah orang-orang yang telah menembakkannya.
Gadis hantu itu meletakkan tangannya di pinggul dan menatap kerajaannya yang hancur saat dia melayang-layang di bawah sinar bulan. Dia hanya meminjam stasiun kunci itu setelah membajaknya, tetapi ini masih tidak menyenangkan untuk ditonton. Dia masih memiliki beberapa Spheres dalam persediaan karena dia telah menggunakannya sebagai stasiun regional untuk serangan multi-stage, tapi dia meragukan Useful Spider menyerang hanya satu tempat. Jika hal yang sama terjadi di Academy City, dia bisa kehilangan semua Spheres-nya.
Sudah cukup buruk memiliki teori realitas maya yang mungkin bermusuhan tumbuh mengerikan di latar belakang, jadi dia ingin menghindari sepenuhnya terputus dari jaringan.
Tidak masalah seberapa banyak "musuh" tahu ketika mereka mengambil tindakan.
Yang penting adalah apakah itu akan menghalangi atau tidak dengan tindakan yang dimaksudkan untuk membantu Kamisato Kakeru. Itu semua bermuara pada gadis yang berpegang teguh pada dunia yang hidup bahkan setelah kehilangan tubuhnya.
Dan ketika matanya menatap tajam dari belakang rambut hitamnya yang acak-acakan, roh pendendam itu berbicara dengan suara rendah.
"Apakah kamu tahu dengan siapa kamu berkelahi, bodoh?"

Bagian 2 

Kamijou Touma juga basah oleh keringat yang tidak menyenangkan ketika dia memegang tubuh Mikoto yang lemas di lengannya dan menempelkan punggungnya ke dinding bangunan.
Mereka memiliki kesempatan menyelamatkan Kamisato Kakeru berkat pengorbanan Mikoto, tetapi mereka tidak bisa meninggalkannya di sana tanpa sadar. Bahkan jika itu membutuhkan waktu yang cukup lama, mereka telah memutuskan untuk mengirim Mikoto kembali ke rumah sakit dokter katak sebelum memulai upacara menggunakan AAA di halaman kontainer.
Sebagai anak SMA, Kamijou biasanya tidak memikirkannya, tetapi kekurangan mobil adalah masalah. Mereka tidak bisa memanggil ambulans dan mereka tidak bisa memindahkan salah satu kontainer industri berat.
Tetapi sesuatu yang lain terjadi lebih dulu.
Tepat setelah dia, Fran, dan Luca meninggalkan piramida wadah logam di Distrik 11.
Seluruh adegan tersapu oleh embusan angin yang kuat.
Targetnya adalah tempat perlindungan terdekat dan bukan kelompok Kamijou, tapi jelas apa yang akan terjadi jika ledakan menyasar mereka.
“Memulai penindasan yang tidak mematikan. Silakan letakkan senjata Anda dan menyerah. Ancaman Elemen telah berlalu. Useful Spider akan melindungi kehidupan dan properti Anda. Tidak perlu lagi kamu mempersenjatai diri dengan senjata dan benda berbahaya. ”
“Tidak mematikan ...? Apakah mereka hanya mengatakan tidak mematikan !? Mereka menggunakan kipas raksasa yang bisa menghancurkan beton bertulang atau bangunan kecil !! ”
"Masyarakat dewasa adalah tentang mengategorikan hal-hal," kata Fran. “Slingshot berburu dianggap tidak mematikan dan dengan demikian tidak melanggar Undang-Undang Kontrol Pedang dan Senjata Api. Meskipun memiliki kata 'berburu' tertulis besar di label. "
Mereka terdesak di sudut bangunan dan angin bertiup ke arah siapa yang tahu berapa ribu kilometer per jam yang terbang di sepanjang jalan di sekitar sudut itu. Bunga api oranye terbang dari truk besar yang ditinggalkan. Gadis Bajak Laut Luca menelan ludah dengan pakaian terentang ke titik meledak setelah tumbuh menjadi ukuran dewasa untuk lebih berat melawan angin.
"Ini pasir putih. Angin membawa sisa-sisa Elemen dan itu menggores logam seperti file. "
“Belum lagi mobil-mobil yang lebih ringan di sisi jalan terbang seperti daun. Terlalu berbahaya untuk menyeberang jalan seperti ini. ”
Setelah mempelajari pelajarannya tentang mendapatkan pasir di pakaiannya, Antena Telinga Kelinci Fran telah menutup ritsleting hoodinya sampai ke leher.
Betapa besarnya sebesar itu, itu masih kipas, jadi Kamijou menyaksikan waktunya ketika berputar-putar dan berlari keluar di seberang jalan dengan Mikoto di tangannya ketika embusan angin diarahkan ke arah lain.
Mereka tidak memiliki informasi terperinci tentang tempat penampungan yang diserang, tetapi mereka dapat mengatakan bahwa itu sama hebohnya dengan sarang tawon yang terganggu meskipun terlambat. Banyak siswa yang dipersenjatai dengan senjata air besar dengan pompa bertekanan, tetapi setelah gelombang panas itu, Kamijou ragu mereka dipersenjatai dengan peralatan yang akan membuang air.
Dia kemudian ingat bagaimana Fran dan Luca telah mencoba dan secara spektakuler gagal mencuci tubuh mereka dengan etanol sterilisasi.
"Apakah mereka menggabungkan senjata air yang penuh minyak atau alkohol dengan esper Pyrokinesis? Itu sangat berbahaya ketika kita tidak memiliki persediaan air yang siap! ”
"Mungkin nama tempat perlindungan mereka hanya Esper."
Apapun masalahnya, mereka kalah jumlah. Laba-laba yang berguna menggunakan angin kencang mereka untuk merobek bangunan. Angin dan api adalah pertandingan yang buruk. Menggunakan penyembur api sekarang dapat dengan mudah mengisi udara dengan panas dan memberikan angin dengan suhu yang mengukur dalam ratusan atau bahkan ribuan derajat. Menghirup angin mematikan itu akan melepuh paru-paru.
Kamijou tahu itu tidak ada harapan, tetapi dia melakukan lariat di leher seorang anak laki-laki yang berlari di sudut terdekat dengan dua pistol air di tangan. Sementara prajurit perlindungan yang terkejut itu berjuang untuk bernapas, Kamijou menyeretnya ke belakang gedung dan berteriak ke telinganya.
"Tidak berguna! Lihat, ada orang yang menyelinap di belakang. Penguasa kalian dan asistennya melarikan diri sendiri! Mereka mengirim kalian semua ke pertempuran yang tidak dapat dimenangkan untuk menjaga diri mereka aman !! ”
“Adik perempuanku ada di penampungan. Dia menderita asma dan tidak bisa berkeliaran, tetapi dia memiliki level 3 Pyrokinesis, jadi dia digunakan sebagai kunci kontak untuk kekuatan tempur kita! Dia tidak bisa pergi dengan semua orang berkumpul di sekitarnya seperti itu !! ”
"Kau bercanda kan? Kau sebenarnya bukan Tsuchimikado, kan? ”
"Siapa!?"
"Argh. Jika kau benar-benar peduli dengan keluarga mu, maka pegang tangan adikmu dan pergi dari sini. Dengan pilar kekuatan perlawanan mu hilang, semua orang dengan senjata air akan dipaksa mundur. Mengkhianati mereka semua untuk menyelamatkan mereka semua. Jika kau tidak ingin menyesali ini, pergilah! Cepat !! ”
Kamijou menampar punggung anak itu untuk mengirimnya pergi dan kemudian perlahan-lahan dihembuskan dengan Mikoto masih di tangannya.
Lalu dia berbicara.
"Mari kita mengumpulkan perhatian para bajingan Spider itu. Membantu kemenangan penampungan adalah penyebab yang hilang, jadi mari kita fokus untuk memberi mereka kerugian bersih sehingga mereka bisa mundur. Itulah bagaimana kita bisa menyelamatkan hidup mereka. "
"Aku mengerti, tapi apa sebenarnya yang kita lakukan?" Tanya Adult Luca dengan pakaiannya yang terbentang ketat di beberapa tempat.
Kamijou menunjuk payudaranya yang besar. Tidak, dia menunjuk ke sabuk kulit yang menekankan mereka seperti suspender seorang pelayan. Tak perlu dikatakan, dia fokus pada apa yang dipegang ikat pinggang: senapan bajak lautnya, wadah bubuk mesiu, dan kotak peluru yang dibuat menyerupai tulang lengan.
"Mereka berburu senjata yang kita miliki. Luca, kamu tidak benar-benar harus menembakkan pistol. Bisakah kau meledakkan bubuk mesiu agar terdengar seperti tembakan? Ini bisa menjadi sesuatu yang primitif seperti obat nyamuk, tetapi kau harus bisa menunda ledakan untuk membuat umpan yang aman. "
"Jadi begitu."
Ketika dia menanggapi, gadis dengan mantel tebal dan bikini meraih wadah tengkorak di ikat pinggangnya. Dia melompat sedikit untuk mengguncang wadah di pinggangnya.
"Karena tempat perlindungan terutama menggunakan penyembur api, harus ada bara di semua tempat, kan?"
Mereka punya rencana.
Tapi kemudian sebuah raungan seperti selembar kertas besar menghantam udara yang dilaluinya.
Mereka mendongak dan melihat beberapa helikopter pengangkut menggunakan kabel tebal untuk membawa perangkat silindris raksasa yang sangat mirip mesin bor terowongan.
"Mereka menuju ke tempat lain," kata Fran.
"Sialan," kutuk Kamijou. "Distrik 11 seperti itu."
Dan mengingat tindakan Useful Spider saat ini, kemungkinan yang sangat mengganggu muncul di benak. Mereka sedang dalam proses memburu semua senjata.
"Ini buruk. Jika kita tidak melakukan apa-apa, mereka akan menyita memo AAA !! ”

Bagian 3

Sinar bulan yang dingin jatuh di salah satu dari banyak atap gedung tinggi.
Di atas, beberapa helikopter pengangkut menggunakan kabel untuk membawa kipas besar yang dikenal sebagai Breath of Blessing, tetapi di atap itu, seorang lelaki kurus mengenakan seragam kerja lusuh menghadap penguasa kota.
"Bagaimana kabarmu, Ketua Dewan?"
"..."
"Ya ya. Jangan khawatir. Aku tidak keberatan sama sekali jika kau tidak mengenali ku atau mengingat nama ku. Faktanya, menjadi orang tanpa wajah membantu ku mewakili kehendak semua orang yang tak kasat mata. ”
Ini adalah orang yang menyedihkan yang telah diangkat sebagai penguasa Pengadilan di taman tertentu tetapi pada akhirnya hampir dieksekusi oleh orang-orang di tempat penampungan itu. Dan orang tak berwajah itu tidak menyembunyikan apa pun. Dia tidak menyegel kekuatan sejatinya dan dia tidak menipu semua orang dengan tindakan. Bahwa pria menyedihkan seperti itu bisa bertemu muka dengan kepala Academy City memiliki makna besar.
Ini adalah sesuatu yang gagal dicapai oleh Academy City # 2, tetapi pria biasa ini telah membuktikan bahwa itu mungkin bagi siapa pun.
"Manusia" menjaga target ini dalam posisi di mana dia bisa terbunuh kapan saja.
"Apa yang kamu inginkan dengan kota ini?"
"Tentunya seseorang dengan kecerdasanmu sudah tahu." Pria berseragam kerja membuatnya terdengar sederhana. “Aku bukan pion yang sangat berguna, jadi kamu tidak bisa menyelesaikan banyak hal baik kamu membunuhku di sini atau melakukan hal lain denganku. Kalau tidak, Anda bahkan tidak akan bertemu muka denganku seperti ini. Tidak, aku tidak pernah memikirkan hal yang menakutkan seperti menentangmu. ”
Dia tidak seperti GROUP atau ITEM yang di mana tempat bakat aneh berkumpul. Dia bahkan lebih rendah daripada Anjing Hound atau Pemulung yang melapor langsung ke Dewan Direksi. Dia adalah bagian dari organisasi yang sering dikirim untuk membersihkan setelah keluarga Kihara atau orang lain membuat kekacauan.
"Tapi yang penting tentang sejarah adalah, tidak ada yang benar-benar penting. Hal-hal sepele yang tampaknya dapat memiliki efek sangat besar. Jika tidak begitu panas atau tidak turun hujan, mereka mengatakan Nobunaga akan kehilangan pertempuran pertamanya. "
Saat membuat air meluap dari cangkir, hanya orang bodoh yang akan menyalakan keran dengan ledakan penuh. Orang yang pandai akan menunggu sampai orang lain mengisinya dengan air sampai tegangan permukaan hampir pecah dan kemudian mereka akan memasukkan setetes air sendiri. Mempersiapkan lingkungan seperti itu adalah satu-satunya cara bagi orang yang tidak penting untuk menggerakkan sejarah.
Untuk mengulang, dia hanyalah salah satu dari massa. Dia adalah orang tak berwajah yang tidak akan ada yang ingat. Biasanya, dia tidak akan pernah bisa melakukan sesuatu yang gagal dilakukan monster # 2 Academy City.
Lalu siapa yang mengisi gelas berisi air?
"Ini adalah bencana yang kau bawa pada dirimu sendiri," kata pria itu. “Kunci pencegahan bencana adalah prediksi dan penghindaran, bukan pemulihan setelah fakta. Dengan cara itu, dosa mu adalah kelalaian. Seseorang dengan kecerdasan seperti milikmu seharusnya sudah memperkirakan ini. Baik penampilan Elemen dan gelombang panas tidak alami yang digunakan untuk melawan mereka. "
"..."
“Kau tahu itu akan datang, tetapi kau mengabaikannya. Semua untuk tujuan dirimu sendiri. Maka itu adalah dosa. Yang aku lakukan adalah meletakkan setetes air dalam cangkir yang telah kau penuhi sampai penuh. ”
"Aku mengerti. Dengan kata lain…"
“Tidak seperti kau, aku tidak menonjol dan aku tidak punya ambisi besar. Jika aku memiliki kendali atas pemulihan, aku mungkin bisa membangun sistem sesuai dengan keinginan ku, tetapi menginginkan itu wajar saja. Setiap orang menginginkan masyarakat di mana mereka tidak perlu takut akan bencana. Dan untuk itu, aku ingin berdiri di depan pemimpin yang berdiri diam dan membiarkan bencana terjadi. Itu untuk semua ini. Dan tidak ada kebutuhan nyata bagi orang kosong seperti diriku untuk mengambil peran itu. 
"..."
"Membosankan, bukan? Tapi omong kosong tak berguna itu bisa menjadi celah yang akhirnya menghancurkan ambisi besar. Kau harus lebih sadar bahwa orang-orang hebatlah yang membangun dunia, tetapi orang-orang normallah yang secara bertahap mengubah dunia itu. ”
Beberapa helikopter lagi lewat di atas kepala. Bongkahan logam yang kasar itu akan dikalahkan dalam sekejap mata jika air, gas, dan listrik masih mengalir melalui Academy City seperti darah, tetapi sekarang beberapa alat itu dibawa ke kota.
“Bencana penuh dengan takhayul dan kutukan. Ketika gempa kuat menghantam, orang mengatakan bahwa lumba-lumba memperkirakannya dan itu adalah karya senjata gempa. Ketika badai menerjang daratan, orang mengatakan itu diarahkan oleh eksperimen pemboman pemerintah dan menyebarkan bahan kimia chemtrail. Rumor yang tak terhitung jumlahnya akan menyebar seolah-olah orang ingin mendramatisasi situasi tragis. "
Perangkat Breath of Blessing pada awalnya dirancang untuk secara artifisial mengubah arah angin dan mengarahkan asap beracun menjauh dari daerah padat penduduk ketika kebakaran kimia berbahaya dimulai di laboratorium Academy City. Tetapi situasi saat ini memperjelas bahwa penggunaan pemadam kebakaran tidak mematikan hanyalah alasan untuk dokumen. Dan proses yang mengarah pada pengembangan mesin yang sangat kuat itulah yang harus dilawan orang tak berwajah ini.
“Situasi bencana sangat berbahaya, jadi orang-orang harus dilucuti. ... Itu adalah takhayul lain tanpa dasar di belakangnya, tetapi tidak ada yang bisa mengguncangnya. Masalahnya, Aleister, kami memerangi orang-orang seperti dirimu sehingga kami bisa melepaskan hal-hal itu. 
Dia mungkin mengatakan apa yang ingin dia katakan.
Paling tidak, "manusia" itu memutuskan dia.
Atap yang dingin bergema dengan suara sesuatu yang basah dihancurkan.
Aleister bahkan tidak repot-repot menonton ketika sisa-sisa pria perlahan-lahan runtuh ke belakang tanpa mengucapkan teriakan. Tidak ada informasi lebih lanjut di sana. Mustahil untuk mengatakan dengan kepalanya hancur, tapi orang tak berwajah itu sepertinya tersenyum bahkan sebagai mayat.

Bagian 4 

Bubuk hitam Luca bahkan lebih efektif daripada yang diharapkan, jadi perhatian Useful Spider telah berkumpul cukup lama di tempat yang cukup bagi siswa perlindungan untuk melarikan diri dengan aman.
“Sial, Luca! Apakah kau benar-benar harus membuang 'petasan' di sana !? Mereka mungkin menangkap penguasa dan para pembantunya yang sudah melarikan diri !! ”
"Aku benar-benar lebih suka kamu menyebut itu rencana yang cerdas."
"Yay!"
Untuk beberapa alasan, gadis bikini hoodie dan topi bajak laut berbulu dan gadis berpenutup mata bertukar high five. Kamijou benar-benar berharap dia bisa bertanya pada Kamisato bagaimana dia memarahi gadis-gadis ini.
Beberapa penggemar besar telah dibawa ke Distrik 11 sementara mereka diam-diam membantu tempat perlindungan Esper, tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan mengenai hal itu. Bahkan jika mereka berhenti membantu dan fokus pada hal itu, mereka tidak mungkin mencapai helikopter transportasi udara.
Kamijou melakukan yang terbaik untuk menemukan sesuatu yang positif tentangnya.
"Apakah mereka benar-benar akan memeriksa seluruh halaman kontainer?"
"Apa maksudmu?"
Dia mendengar suara pelan menggoreskan logam. Dengan berakhirnya serangan angin, Fran telah membuka ritsleting hoodie-nya lagi. Kulit cerah dari dadanya yang rata ke bawah pusarnya mulai terlihat. Dia tampaknya tidak menyadari daya pikat muda yang dipancarkannya, jadi dia memiringkan kepalanya dengan mata yang tidak bisa dibaca.
“Mereka terus berbicara tentang 48 Jam untuk Order. Ngomong-ngomong, Fran, kau tahu jam berapa sekarang? ”
“Tepat sebelum jam 2 pagi. Sedikit waktu telah berlalu. ”
"Jika Useful Spider serius tentang ini, maka mereka hanya memiliki sekitar satu hari tersisa. Sementara itu, akan butuh waktu berbulan-bulan untuk memeriksa semua yang ada di halaman kontainer markas distribusi itu. Mereka akan berlari menembus batas mereka jika mereka melakukan pencarian nyata. "
"Lalu mengapa mereka mengirim unit ke Distrik 11 ...?"
"Jika mereka mencoba menyita senjata, mereka tidak benar-benar harus memeriksa semua kontainer. Mereka hanya perlu menutup seluruh halaman kontainer dan mencegah semua orang keluar. Itu akan memakan waktu jauh lebih sedikit daripada memeriksa masing-masing dari ratusan atau ribuan kontainer itu. ”
Dalam hal itu, upaya Kamijou dan para gadis tidak sia-sia.
Bahkan, tinggal di Distrik 11 dengan AAA mungkin telah membuat mereka dikelilingi oleh Spider Berguna dan tidak dapat melakukan apa pun.
Fran menggembungkan pipinya yang lembut.
"Tapi kita butuh sebongkah sampah itu untuk menyelamatkan Kamisato-chan."
"Aku tahu itu."
Mereka telah menghindari dikepung, tetapi sekarang mereka tidak bisa mencapai AAA yang merupakan kunci untuk menyelamatkan Kamisato. Mereka tahu senjata Berguna Spider terlalu baik setelah mendukung tempat perlindungan itu. Mereka merasa seperti diledakkan dari tata surya jika mereka menghadapi hal-hal itu secara langsung.
Tapi Kamijou punya ide.
"Ayo buat serangan kita sendiri."
"Maksudmu membawa pistol ke halaman kontainer yang penuh dengan tentara?" Tanya Luca yang kembali ke ukuran normal sekarang setelah ancaman itu hilang. "Apakah kita harus berdoa agar kavaleri muncul ???"
Kamijou menggelengkan kepalanya.
"Tidak bukan itu. Aku tidak tahu di mana markas Useful Spider, tetapi bahkan mereka harus memanggil bagian lain mereka jika raja mereka akan diambil. Jika kita menyerang markas mereka, pasukan di Distrik 11 akan mundur. Jika kita bisa membuat mereka panik seperti itu, sebuah lubang seharusnya terbuka untuk pertahanan mereka dari halaman kontainer.
Fran dan Luca saling pandang.
Dan kemudian mereka berbicara dengan jengkel dalam suara mereka.
"Bukankah itu sama dengan mengatakan bahwa kau takut dengan lebah di depanmu sehingga kau akan menghancurkan seluruh sarangnya?"
"Sepertinya kau menghindari mereka, tapi kau sebenarnya tidak menghindari apa pun."
Ya, tidak peduli apa, mereka tidak bisa menghindari pertarungan dengan Useful Spider. Rasanya seluruh dunia bekerja melawan kembalinya Kamisato, tetapi Kamijou dan para gadis tidak bisa mundur. Bocah itu telah menyelamatkan hidup mereka dan dia meminta Kamijou untuk merawat gadis-gadis itu, jadi Kamijou tidak bisa membiarkan Kihara Yuiitsu memanipulasi mereka lagi.
Tapi mereka juga harus khawatir tentang Mikoto.
Mereka berjalan kaki untuk membawanya dari Distrik 11 timur ke rumah sakit di Distrik 7. Dalam perjalanan, mereka menemukan beberapa upaya Laba-laba Berguna untuk mengumpulkan senjata. Mereka akan mendengar gemuruh bangunan dirobohkan dan mereka akan melihat helikopter pengangkut terbang di atas kepala.
"Kau tidak bisa menyelamatkan mereka semua."
"Aku tahu itu."
“Tapi kau masih akan mencoba, kan !? Aku tidak percaya dirimu! "
Tidak banyak yang bisa dia lakukan, tetapi dia masih memanggil anak-anak lelaki dan perempuan yang terpojok ke gang belakang, melewati mereka linggis berbentuk L, menyuruh mereka naik ke lubang got, dan sebaliknya membantu mereka mengungsi.
Beberapa kali, mereka melihat benteng runtuh dari angin para penggemar raksasa.
Seperti halnya pejabat pemerintah yang menggunakan alat berat untuk merobohkan barak-barak murah rakyat atas nama pemulihan, pemandangan itu menunjukkan keterputusan antara utilitas dan kebahagiaan.
Setelah puing-puing dibersihkan dan jalan yang bersih dibangun, akan ada toko-toko baru yang berbaris di kedua sisi, tetapi itu akan mengalihkan perhatian semua orang dari berapa banyak orang yang telah berkerumun bersama dan tinggal di sana.
Kamijou merasakan lebih banyak kekosongan daripada amarahnya.
"Terkutuklah mereka."
Perjalanan memakan waktu sekitar 3 jam. Pada saat mereka tiba di rumah sakit, hitam langit telah tumbuh menjadi gradasi ungu dan oranye.
Sudah lewat jam 5 pagi.
Mikoto masih tertidur lelap, jadi mereka meninggalkannya dengan dokter berwajah katak. Baru saat itulah Kamijou menghela nafas lega. Dia mungkin tidak punya alasan untuk bersantai ketika dia melihat Mikoto pergi dengan tandu, tetapi membawanya ke fasilitas medis khusus masih sangat berarti.
Dia hanya bisa percaya pada dokter itu untuk saat ini.
Dia ingin tinggal di sini sampai dia bangun. Dia ingin melakukan itu untuk memberikan pijakan yang aman bagi kelegaan sejati.
Tetapi dia tidak bisa.
Dia tidak bisa menyia-nyiakan kesempatan yang dia berikan padanya.
(Baiklah…)
Dia mengambil napas dalam-dalam dan kemudian mengeluarkannya.
Pikirannya terus mendidih, tapi masih bisa dikendalikan. Dia bisa terus berjalan. Dia memaksakan diri untuk berpikir seperti itu dan kemudian fokus untuk mengalihkan pandangannya dari pintu ke ruang perawatan.
Ada sesuatu yang harus dia lakukan.
Luca bersandar di dinding dan tidur siang sebentar dengan mulut kecilnya terbuka dan Fran duduk di lorong rumah sakit sambil mengintip ke layar kecil di tangannya.
“Ini rumah sakit. Kamu tidak seharusnya menggunakan peralatan komunikasi. ”
"Nn."
Dia memberikan pengakuan sekecil mungkin.
Karena dia terus menarik bagian bawah hoodie-nya sambil duduk di bangku, kakinya mungkin kedinginan dan dia mungkin tidak banyak tidur. Dia telah mendengar bahwa mendinginkan kaki seseorang akan membantu Anda tetap terjaga ketika Anda harus belajar sepanjang malam.
Ketika Kamijou melihat layar juga, gadis bikini hoodie akhirnya menjelaskan.
“Aku sedang memeriksa jalur semua helikopter angkut. Sepertinya sebagian besar tempat perlindungan diambil, tetapi yang tanpa senjata atau yang menyerahkannya pada peringatan pertama tidak tersentuh. ”
Kalau dipikir-pikir, rumah sakit baik-baik saja. Itu mungkin bermanfaat menggunakan perangkat kaca untuk mengalihkan Elemen dengan gelombang supersonik alih-alih melawannya.
"Kau bisa menceritakan semua itu?"
“Jangan meremehkan jaringan pelaporan akar rumput yang didirikan antara penguasa netral. Pernahkah Anda mendengar bahwa aplikasi sipil menangkap rute yang diduga rahasia dari pesawat pemerintah? ”
Fran mungkin sudah tahu banyak tentang ini karena ada jaringan pelaporan lain yang mengambil langkah lebih jauh dan melacak UFO. Kamijou tidak berharap banyak, tetapi dia bebas untuk berbicara tentang mimpinya sambil melihat aplikasi.
"Ada hasil?"
Gadis bikini hoodie memanipulasi layar untuk menggambar beberapa garis lurus di peta. Dia kemungkinan besar telah mengumpulkan dan memvisualisasikan penampakan helikopter dengan gugup yang dikirim oleh penguasa tempat penampungan di seluruh kota. Itu adalah masalah hidup atau mati bagi mereka juga, jadi mereka mungkin menginginkan informasi sebanyak mungkin tentang masalah baru ini. Tidak akan ada hierarki dan semua orang secara aktif mengunggah informasi.
Tidak semua dari mereka adalah pendukung Fran yang pada dasarnya adalah buronan. Tetapi karena gadis bikini hoodie meminjam Spheres milik orang lain, dia ragu dia menggunakan namanya sendiri. Namun kehadirannya sebagai stasiun utama masih lambat tumbuh. Apakah netral atau menentang, banyak penguasa akan bertindak jika dia membutuhkannya.
Garis-garis pada peta jelas terpancar dari satu titik.
Itu akan menjadi markas Berguna Spider.
"Distrik 21 ... Itu wilayah pegunungan. Ada bendungan dan observatorium astronomi di sana. "
“Ada juga observatorium meteorologi berskala besar. Ia memiliki kubah radar Doppler di bagian atas, sehingga ia harus memiliki pelindung elektromagnetik tebal untuk melindungi staf dan peralatan dari gelombang mikronya sendiri. ”
“Maksudmu kipas raksasa, helikopter pengangkut, dan senjata mereka disembunyikan di sana? Itu akan menjelaskan mengapa mereka tidak dihancurkan oleh gelombang panasmu. ”
"Jika Useful Spider awalnya didirikan untuk bantuan bencana, masuk akal bagi mereka untuk menjadi milik sebuah observatorium meteorologi yang dapat memprediksi bencana yang akan datang."
Itu menyelesaikannya.
Jika mereka menyerang di sana, pasukan berlebih yang menjaga halaman kontainer Distrik 11 akan jatuh kembali ke markas. Itu akan menjadi jalan terpendek untuk mencapai AAA
"Tapi,tapi. Distrik 21 dan Distrik 11 berjauhan, ”tandas Fran. "Butuh waktu berjam-jam untuk melakukan perjalanan dari gunung ke halaman kontainer, jadi bukankah keributan akan mereda pada saat kita tiba?"
“Kita tidak harus melakukannya secara real time, kan? Kita memulai 'petasan' dengan penundaan waktu yang primitif sebelumnya, ingat? Karena kita memiliki Luca yang bisa menggunakan bubuk mesiu, mari kita menakuti mereka dengan ledakan yang lebih besar kali ini. Jika kita memasangnya di pegunungan, berjalan kembali ke halaman kontainer, dan kemudian meledakkannya, kita bisa menyelinap masuk saat mereka keluar dari Distrik 11. ”
"Kau bisa sangat kejam."
"Kenapa ya? Mungkin itu karena film yang aku tonton. ”
Sama seperti dengan analisis simbol magis AAA dan menciptakan terowongan distorsi spasial yang sebenarnya, Pirate Girl Luca adalah kunci dari semua ini. Mereka membutuhkan gadis yang sedang tidur siang dengan punggung menempel di dinding, mulut kecilnya terbuka, dan air liur akan menetes keluar.
Luca bangun jam 6 lewat. Dia bahkan belum tidur satu jam penuh. Dan karena mereka telah menghabiskan hampir sehari penuh berjalan di jalan-jalan yang penuh dengan puing-puing dan pasir putih tanpa persiapan, itu tidak terlalu banyak.
Alasan sebenarnya dia terbangun adalah aroma lezat yang melayang di udara.
"Yawwwn ... Apaaa? Aku mencium bau sup miso… Tapi aku selalu makan roti dan salad di pagi hari. ”
Dia pasti setengah tertidur karena dia bergumam pelan sambil menggosok matanya dengan satu tangan.
Lalu…
"Tunggu sebentar."
"Hmm?"
"Apakah kamu baru saja membuka dan menutup penutup mata mawar hitam itu? Apa, jadi itu mode penutup mata? Itu sama sekali tidak mempengaruhi jalan seorang artis! Jika kau tidak memiliki keberanian untuk benar-benar menjalani kehidupan bermata satu, jangan mengenakan penutup mata sejak awal !! ”
"Aku benar-benar tidak yakin apa yang membuatmu sangat marah ..."
"Mode penutup mata sama buruknya dengan kulot yang berpura-pura menjadi rock !!"
Dengan air yang sulit didapat di Academy City, tisu yang diberikan di toko-toko ternyata sangat berguna. Mereka dibungkus dalam kantong plastik, sehingga kelembaban mereka tidak hilang selama gelombang panas. Sifat sekali pakai mereka adalah masalah, tetapi dengan cukup banyak dari mereka, Kamijou berhasil mencuci wajahnya.
Ketika mereka pergi ke area rumah kardus di depan untuk mendapatkan makanan, mereka mendapati para gadis kelas atas menyimpan bahan-bahan dengan memakan makanan yang lebih sederhana. Hidangan utama adalah nasi putih dengan sup miso babi dan lauknya adalah beberapa acar sayuran.
“Dengan ini dan kari kemarin, mereka menggunakan banyak sayuran. Aku ingin tahu dari mana mereka mendapatkannya. ”
"Sama seperti kemarin, aku yakin mereka menggunakan esper untuk membekukan mereka untuk penyimpanan."
“Bfff! Uhuk uhuk!! Aku lupa semua air di sini adalah air keringat perempuan !!!!! ”
"Bukannya mereka mengumpulkan uap air dari udara di sekitar gadis-gadis itu atau mengambilnya langsung dari tubuh gadis-gadis itu, jadi apakah itu benar-benar penting?"
"Kenapa kamu lebih terbiasa dengan Academy City daripada aku ...?"
Kamijou mengatasi rintangan mental dengan menafsirkannya sebagai "air yang diambil dengan metode khusus". Jika dia memikirkannya seperti air sumur yang mengapung dengan Psychokinesis alih-alih dalam ember, itu bukan masalah ... dia berharap.
Setelah Luca selesai menggerakkan mulutnya secara mekanis, pikirannya tampaknya akhirnya berubah menjadi gigi, jadi mereka memulai pertemuan strategi mereka.
Mereka menyerang markas Laba-laba Berguna di pegunungan Distrik 21 untuk menarik kelebihan pasukan menjauh dari halaman kontainer di Distrik 11. Kedua kabupaten itu berjauhan, sehingga mereka akan membuat bom waktu untuk meledak pada saat mereka mendekati Distrik 11.
"Sebuah detonator berwaktu sangat mirip perangkap kawat sehingga kau tidak bisa memprediksi siapa yang akan melihatnya sebelum meledak, tetapi itu seharusnya tidak menjadi masalah."
Itu 7:30 pagi sebelum mereka pergi.
Mereka telah melewatkan kesempatan mereka pada serangan malam hari atau dini hari, tetapi mereka tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Karena Useful Spider terpaku pada gagasan 48 Hours to Restore Order, tidak mungkin mereka akan mencari melalui semua kontainer, tetapi masih ada kemungkinan mereka tiba-tiba akan memeriksanya.
Grup Kamijou perlu mengambil konten sesegera mungkin.
"Jadi kita berjalan lagi hari ini."
"Fran, bagaimana kalau kita membuatnya membawa yang mana salah satu dari kita memenangkan permainan batu-kertas-gunting?"
"Sepakat. Mari kita ulangi permainan setiap turbin angin yang kita lewati. ”
"Hentikan itu! Kau tidak bisa memutuskan itu tanpa saran dariku! Dan aku jelas tidak akan membawa alien kelinci itu ketika dia mengenakan ransel raksasa penuh mesin !! Ada apa dengan semua itu? Apakah kau seorang wanita penjual tua? ”
“Aku bisa mengecilkan tubuh ku untuk mengurangi berat badan. Berapa umur yang kau inginkan? 10? 5? Berapa banyak yang bisa kau bawa? "
“Bukan itu masalahnya! Dan jika aku menggendongmu, aku akan menyentuhmu dengan tangan kananku dan kau akan kembali normal !! ”
Mereka pergi sambil terus berdebat.
Mereka masih tidak tahu apakah Mikoto akan baik-baik saja, tetapi mereka tidak bisa tinggal lebih lama lagi.
Begitu mereka meninggalkan halaman rumah sakit, mereka mendengar suara mesin bernada tinggi. Itu lebih ringan dari mobil normal dan lebih seperti skuter, mesin pemotong rumput, atau gergaji mesin. Bahu Kamijou secara alami menegang. Satu-satunya orang yang menjalankan mesin di kota yang tak berdaya itu adalah Spider Berguna.
Tapi tebakan itu salah.
Beberapa kendaraan kecil melewatinya. Alih-alih pria berseragam militer, mereka membawa anak laki-laki dan perempuan normal mengenakan pakaian renang dan mantel. Kendaraan itu bukan mobil atau motor. Mereka tampak seperti gerobak mainan dengan mesin terpasang.
Helikopter besar berputar di atas kepala.
“Agar orang dan persediaan dapat bepergian dengan lebih lancar, Useful Spider telah memulai layanan berbagi motor. Ini hanya berlaku untuk peraturan Academy City dan untuk kereta AT 50cc yang diklasifikasikan sama dengan moped, tetapi jika kau tertarik, jangan ragu untuk mengunjungi salah satu dari 152 SPBU yang bekerja sama. ”
Ketika Kamijou mengamati sekeliling mereka lagi, dia menyadari suara mesin telah kembali ke jalan puing-puing dan pasir putih yang sebelumnya sunyi senyap. Dia tidak bisa sepenuhnya merayakan pergantian peristiwa ini dan itu cukup berbahaya karena lampu lalu lintas masih padam, tetapi melihat kereta-kereta mengemudi melalui persimpangan besar adalah pengalaman emosional bahkan bagi seorang bocah lelaki yang tidak pernah bepergian dengan mobil.
Selain gerobak, ada lebih banyak orang berjalan di sekitar daripada hari sebelumnya. Dan mereka tidak diusir oleh kerusuhan atau penindasan. Kamijou bahkan bertukar anggukan dengan seorang lelaki tua berjalan keluar membawa anjing gemuknya.
"Pemulihan setidaknya membuat kemajuan."
Itu seharusnya sudah jelas, tetapi ini tidak lagi terlihat seperti bagian depan untuk plot jahat. Dia tidak dapat menyangkal bahwa itu mungkin cara meningkatkan reputasi seluruh organisasi, tetapi sepertinya itu tidak langsung menguntungkan Laba-laba Berguna dengan cara apa pun.
Meski begitu, dia harus melawan mereka.
Bahkan jika mereka tidak berusaha, dia tidak bisa membiarkan mereka mencuri AAA asli yang merupakan kunci untuk menyelamatkan Kamisato.
Masih dipersenjatai dengan pedang pendek dan senapannya, Luca membuat saran dengan tatapan nakal di matanya.
"Aku tidak suka menerima bantuan dari musuh, tetapi tidak masuk akal untuk tidak menggunakannya, kan?"
"?"
“Mari kita gunakan salah satu gerobak itu. Aku dilisensikan untuk apa pun hingga sepeda motor berukuran sedang. "
Dengan mengingat hal itu, mereka mengunjungi pompa bensin terdekat, menjejalkan mereka bertiga ke dalam kereta seukuran sofa satu orang, dan berangkat. Yang mengatakan, Kamijou dan Fran menempel di luar gerobak sambil berpegangan pada roll bar melewati kursi pengemudi.
"Aku takut, aku takut, aku takut, aku takut !!"
“Jangan khawatir, aku memperhitungkan seberapa luas ini membuat kita. Kepalamu tidak akan dilepas kecuali ada pohon di pinggir jalan dengan cabang aneh atau plang bengkok. ”
"Kau terlalu cepat !! Bukankah kau mengemudi dengan kecepatan tinggi di sini !? ”
“Kita ada tiga orang dan mesinnya 50cc seperti motor bebek, jadi tidak mungkin bisa melaju secepat itu. Hanya rendah ke tanah, jadi rasanya lebih cepat. ... Mungkin aku harus menurunkan usiaku yang tampak muda untuk sedikit meringankan beban. ”
Namun, mereka tidak bisa tetap terlalu optimis karena proses pemulihan masih berlangsung di Academy City. Ada tumpukan puing-puing dan pasir putih di seluruh tempat itu, pasir yang bertiup tipis di seberang jalan bisa membuatnya licin, dan lampu lalu lintas masih padam. Dan karena mereka memiliki tiga orang yang dijejalkan ke dalam kereta satu orang, itu tidak seimbang. Setiap persimpangan adalah risiko dan ban kecil sering memekik dan tergelincir di tikungan.
"Maaf, tapi jika aku mengencingi diriku sendiri, itu akan membuatmu semua dalam posisi ini."
"Lakukan itu dan aku benar-benar akan mengusirmu !!"
Sementara itu, mereka meninggalkan Distrik 7 dan mendekati pegunungan di Distrik 21.
"Hah? Ini bukan rute yang aku ambil ketika aku datang ke sini sebelumnya. "
“Kau berharap aku tahu jalan di Academy City? Di mana pun kita memasuki gunung, kita akan menemukan observatorium meteorologi jika kita sampai di puncak, kan? ”
Ketika mereka menaiki jalan berliku ke atas gunung, kecepatan mereka tampak menurun dan mesin seperti mesin pemotong rumput berteriak protes, tetapi entah bagaimana berhasil menaklukkan gunung.
"Kita mulai."
Luca menghentikan gerobak di area stasiun tengah yang kemungkinan merupakan titik umum dalam perjalanan ke sejumlah landmark: bendungan, observatorium astronomi, perkemahan, dll. Tidak ada orang lain yang bepergian di sekitar sini, sehingga daerah itu sepi . Pojok toko dan makanan kecil tidak tersentuh.
"Jika kita akan menyerang, kita tidak bisa mendekati dengan raungan mesin ini, jadi kita harus berjalan kaki dari sini."
“Brr. Anginnya sangat dingin ... "
Gadis bikini hoodie memberi panji takoyaki dan yakisoba tatapan pahit, tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan ketika toko itu tidak terbuka.
"Kita baru saja mendapat makanan."
"Sudah 9. Itu tidak 'adil'."
Menurut peta di tempat parkir, observatorium meteorologi berada di dekat puncak. Luca memprioritaskan keselamatan, jadi mereka masih punya cara untuk pergi.
“Seorang bajak laut seharusnya tidak harus berjalan kaki melewati pegunungan. Mari berharap itu bukan pertanda buruk. ”
"Uhh…"
"Hentikan, Fran," kata Kamijou. "Jangan mencibir bibirmu ke arahku."
"Gendong aku."
“Kau hanya lelah karena membawa semua omong kosong itu! Apakah kau akan membuat aku membayar untuk pilihan buruk mu? Lagipula, apa yang terjadi dengan balon UFO milikmu itu !? ”
“Itu sedang sibuk dengan hal lain sekarang. Jadi bawa aku. ”
Tetapi ketika Fran menempel padanya dan dia dengan paksa mengusirnya, Fran duduk tepat di tengah jalan dan menolak bergerak, jadi dia tidak punya pilihan selain mengambil tindakan darurat. Dengan Fran di punggungnya tas punggungnya yang bengkak di punggungnya, mereka memanjat jalan gunung seperti es krim tiga sendok.
“Gh !? Seorang gadis seharusnya tidak seberat itu. ”
"Nmh. Sangat hangat."
"Y-yah, itu bagus kurasa."
"Tapi kehangatan yang tiba-tiba ini menyebabkan kegemparan di perut bagian bawahku ..."
"Kumohon tidak!!"
Membawa seorang gadis baju renang biasanya akan mengingatkan sejumlah pemikiran, seperti dada di punggung atau paha dan bokong di tangannya, tetapi Kamijou terlalu banyak berjuang untuk memikirkan hal seperti itu. Dia belajar dengan keras pelajaran dari Konaki-jiji dan Onbu-obake: Orang-orang dapat menghancurkan diri mereka sendiri dengan bertindak berdasarkan emosi dan menanggung beban orang lain.
Hanya dengan berjalan di jalan aspal tidak akan ada tempat bagi mereka untuk bersembunyi jika sebuah mobil melaju dari observatorium meteorologi, sehingga mereka selalu memperhatikan apakah ada belukar yang nyaman di sekitar dan bekerja untuk berlari melalui daerah berbahaya. Meski begitu, butuh jauh lebih lama daripada berjalan normal.
"Apakah itu ...?" Tanya Kamijou.
Itu 2 atau 3 jam sejak mereka meninggalkan kereta, jadi matahari telah naik tinggi ke langit.
"Sepertinya begitu."
"Lalu aku akhirnya menjatuhkanmu, Fran."
Di kejauhan yang jauh dari pohon konifer yang dingin, mereka melihat bola raksasa yang terbuat dari segilima datar atau segi enam seperti bola sepak. Itu menyerupai antena di pantat gadis kelinci-telinga antena. Itu akan menjadi observatorium meteorologi. Ada beberapa bangunan berlantai satu di bawahnya. Mereka terbuat dari beton bertulang keputihan dan mereka akan menjadi fasilitas penginapan untuk staf atau fasilitas analisis untuk data yang dikumpulkan oleh radar Doppler.
Gadis Bajak Laut Luca mengintip melalui teleskop retro dilipat.
“Ya, mereka ada di sana. Aku melihat beberapa orang berbahaya dengan jaket mereka membengkak secara tidak wajar. Kita benar untuk tidak mendekati dengan raungan mesin. "
“Tapi kau melihat apa yang terjadi di kota tadi malam. Semua helikopter dan kipas raksasa itu tidak muat di gedung berlantai satu itu. ”
“Maka mereka pasti memiliki sesuatu di bawah tanah. Kedengarannya seperti suatu tempat Elemen akan menyerang, tapi ini adalah observatorium meteorologi lengkap dengan kubah radar. "
"?"
Dia tidak yakin apa yang ingin dikatakan Fran. Jika dia bertanya padanya, dia berharap dia menuntut dia membawanya lagi sebagai gantinya, jadi dia langsung ke intinya.
"Luca, kita tidak harus menghapus Useful Spider. Kita hanya perlu membuat mereka merasa cukup terancam untuk mengumpulkan unit mereka yang lain di sini. Apakah kau melihat di mana saja kita dapat menyerang dengan mudah? "
"Tunggu sebentar ... Ada beberapa gudang dan tank di tepi luar. Kita mungkin bisa menjangkau mereka tanpa masuk terlalu jauh. Dan sepertinya tidak ada orang di sana, jadi kita tidak perlu khawatir meledakkan seseorang dan meninggalkan rasa tidak enak di mulut kita. ”
"Itu sudah cukup."
Mereka tidak bisa mendekati jalan aspal, jadi mereka memanjat lereng yang diperkuat dengan beton untuk mencegah batu jatuh. Kemudian mereka memasuki hutan dan perlahan-lahan mendekati halaman observatorium. Biasanya mustahil untuk menyelinap ke benteng yang dilindungi oleh kamera keamanan dan penjaga yang berpatroli.
Tetapi Luca melihat sebuah bangunan kecil di luar pagar.
Para penjaga berpatroli di garis pagar, jadi mereka hanya mengamati daerah ini dari sana dan tidak akan berjalan sejauh ini. Kamera keamanan diposisikan sangat tinggi sehingga cabang-cabang pohon menghalangi. Dan bahkan tepat di luar pagar, hutannya cukup tebal. Setiap kabel atau sinar infra merah akan selalu tersandung oleh binatang buas.
"Hanya untuk memastikan, aku mengirim itu ke hutan di depan kita, tetapi itu tidak memicu alarm dan tidak ada yang datang untuk memeriksanya."
"Fran, apa maksudmu dengan 'itu'?"
Ketika Kamijou mengajukan pertanyaannya, makhluk hidup tak dikenal yang bundar menjulurkan kepalanya melalui celah di pepohonan. Tidak, itu adalah balon UFO Fran.
"Apakah ini yang kau katakan sibuk dengan sebelumnya?"
"Ada lebih dari itu," jawab Pirate Girl Luca.
Dia mengambil tabung gelas seukuran tongkat estafet yang ditempel di sisi balon ketinggian rendah.
Kamijou menangkap ketika dia melihat bubuk hitam di dalamnya.
"... Jadi itu bom buatanmu."
“Aku takut apa yang akan terjadi dalam serangan mendadak dari Ellen dan yang lainnya jika aku membawanya. Dan balon Fran tidak akan mengalami masalah mesin dan menabrak seperti drone murahan. ”
Tampaknya ada beberapa suku cadang untuk berjaga-jaga, tetapi mereka meninggalkan yang ada di balon. Balon akan terlihat jika terbang tinggi ke langit, sehingga mereka memiliki kendaraan Kelinci Grey yang menunggu di hutan.
Bangunan kecil itu terbuat dari balok beton dan pintunya tertutup dengan rantai dan kunci, tetapi pisau perkakas Fran sangat berguna di sana.
Tapi Kamijou tercengang ketika mereka membuka pintu.
"Apa apaan? Penuh dengan tangki propana. Apakah mereka membangun cadangan darurat karena pipa gas kota tidak mencapai di sini !? ”
"Itu sempurna. Ini akan membuat beberapa kembang api besar yang bagus. "
Luca menarik silinder kaca dari mantel angkatan lautnya. Itu yang dia ambil dari balon sebelumnya. Itu sedikit lebih panjang dan lebih tebal dari tongkat estafet dan itu diisi dengan bubuk hitam.
"Bagaimana kau akan menghitung waktu peledakan?"
"Jika kau tidak ingin ada masalah masuk ke perguruan tinggi atau mendapatkan pekerjaan, Kau lebih baik tidak tahu."
Gadis dengan topi dan penutup mata bajak laut masuk ke pangkalan propana. Dia berjongkok di dekat tank abu-abu besar seperti yang terlihat di belakang sebuah restoran dan dia mulai melakukan sesuatu.
Bagaimanapun, ini adalah satu lokasi.
Mereka perlu membuat pertunjukan yang lebih besar jika Spider Berguna salah mengira itu untuk serangan musuh dan memanggil semua unit mereka kembali ke sini. Untungnya, ada bangunan-bangunan kecil dan tank-tank besar di luar pagar, sehingga mereka bisa melingkari pagar dan memasang bom di tempat-tempat lain.
Tapi tepat ketika Kamijou memikirkan itu, sesuatu menghantamnya dari belakang.
Pada saat dia menyadari tubuh kecil Fran telah menanganinya, dia telah berguling di dalam pangkalan propana. Gadis itu tidak atletis dan tidak bisa naik ke sesuatu yang lebih tinggi dari pinggangnya, tetapi ransel yang terlalu empuk telah memberi beban aneh pada pukulan itu.
"Fran, apa ...?"
"Ssst."
Gadis antena telinga-kelinci dengan lembut menutup pintu dengan punggung menghadapinya. Dia tampak khawatir bahwa gerendel akan membuat suara.
“Luar biasa. Mereka jelas tidak mengikuti pola patroli sebelumnya. "
"Eh? Apakah kau yakin mereka tidak menemukan balon mu di hutan? "
Luca sudah berjongkok dan bekerja bersamanya kembali ke mereka, tetapi sekarang dia gemetar. Ketika Kamijou jatuh, pipinya telah mengenai sesuatu yang terasa lembut bahkan melalui mantel angkatan laut. Dia pasti merahasiakannya bahwa itu adalah pantat bulatnya, tapi itu sepertinya bukan masalahnya.
"…Aku menjatuhkannya."
"Hmm?"
“Aku menjatuhkan bomnya. Karena kamu tiba-tiba menabrakku dari belakang. ”
Mungkin untuk membantu drainase, lantainya miring dengan lembut ke satu arah dan selokan yang dilapisi kisi-kisi baja mengalir di sepanjang dinding.
Itu telah jatuh di sana.
Apa yang telah Kenapa, tongkat estafet yang penuh dengan bubuk hitam tentu saja.
"Lucaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ... mgh !?"
"Aku bilang sst!"
"A-A-A -apa yang harus aku lakukan, apa yang harus aku lakukan? aku tidak bisa mendapatkannya. Tanganku tidak pas. Aku sudah memecahkan segel, jadi aku tidak bisa menghentikannya. Apa yang akan kita lakukan? Kita harus keluar dari sini. Aku tidak ingin menjadi idiot yang ditiupkan ke kerajaan datang dengan bomnya sendiri ... "
Kamijou terjepit di antara pantat Luca di depannya dan dada Fran di punggungnya, tetapi gadis bikini hoodie itu akhirnya melepaskan tangan lembut marshmallow dari mulutnya.
"Pwah. Tenang, Luca. Kita harus pergi dari Distrik 21 ke Distrik 11, jadi batasnya harus beberapa jam. Kita harus pergi sebelum itu. ”
"Tapi keadaan di luar terlihat sangat buruk," kata Fran.
"Kalau begitu pergilah, Fran. Aku mulai berpikir kau lebih seperti koala daripada kelinci. "
Mereka masih berbaring di tumpukan, tapi Kamijou merangkak menuju pintu besi dan membukanya.
Ketika dia mengintip keluar, dia mendapati Useful Spider memang bertingkah aneh. Tidak ada sirene yang keras seperti serangan udara, tetapi area di balik pagar sama hebohnya dengan sarang lebah yang terganggu. Banyak laki-laki menggapai ke dalam jaket mereka yang bengkak dan mengeluarkan benda-benda hitam mengkilap.
"Apa? Mereka tidak menemukan kita, bukan? ”
Jika demikian, basis propana akan dikelilingi atau Laba-laba Berguna akan meninggalkan bangunan dan meledakkannya dengan satu granat seperti di FPS. Kamijou harus bertanya-tanya mengapa para ahli bantuan bencana dilengkapi begitu banyak. Apakah mereka juga ditugaskan melawan kaiju raksasa?
Apa pun masalahnya, ada satu poin utama.
“Mereka meningkatkan keamanan mereka dan kami tidak tahu pola patroli mereka. Jika kita dengan sembarangan keluar sekarang, kita akan terlihat segera, ”jelas Luca. “Tapi bom yang kujatuhkan di kisi akan meledak dalam dua setengah jam. ... Jika kita tidak memikirkan sesuatu sebelum itu, kita semua mungkin menjadi bintang baru yang berkelap-kelip di langit malam. "

Bagian 5 

"Mengapa?"
Suara seorang gadis yang kering dan gatal menggigil di bawah Gedung Tanpa Jendela.
Di kerajaan Tyrant, seseorang bisa kehilangan kepala jika gemerisik pakaian mereka dianggap menjengkelkan. Beberapa tatapan memohon padanya untuk berhenti, tetapi Raincoat Salome menatap Kihara Yuiitsu.
Sama seperti sebuah lengan yang terkubur dalam salju untuk waktu yang lama akan kehilangan semua perasaan, ketakutan gadis satu tangan itu mungkin telah memudar.
Dan Yuiitsu siap menjawab tanpa terlihat banyak berpikir.
"Ini adalah eksperimen."
"...?"
“Karena keadaan tertentu, aku harus menjadi Kihara unik yang melampaui guruku. Tetapi masalahnya adalah bagaimana tepatnya menentukan aku telah melampaui dia. "
Dia tidak berharap gadis itu akan mengerti.
Dia bahkan tidak repot-repot menjelaskan informasi paling mendasar.
“Metode paling sederhana adalah dengan pencapaian yang monumental, tapi kemudian proyek apa yang tidak bisa dicapai oleh Kihara lainnya? Itu akan sangat menyebalkan. ”Dia mengangkat bahu. "Tapi kemudian aku menemukannya."
"menemukan apa?"
"Kalian semua. Kalian terus-menerus dihadapkan dengan perintah ku yang tidak masuk akal, tetapi kau akhirnya mulai bekerja untuk menghindari ketakutan itu. Sama seperti kucing yang jatuh di bak mandi akan mulai menghindari di mana saja dengan air. Kau telah memperhatikan bahwa raut wajah ku dapat membebaskan kalian dari labirin ketakutan itu, bukan? Itu juga bisa dilihat sebagai transplantasi pola perilaku Kihara-esque, bukan? Kalian membenci ku, takut kepada ku, dan membenci aku lebih dari siapa pun, tetapi kau secara bertahap tumbuh lebih seperti diriku. Dengan menghubungi dan memahami ketidaknormalan seperti ku, Kau tumbuh menjadi sesuatu yang serupa tetapi tidak seperti diriku. "
Itu sangat mirip dengan eksperimen terkenal di mana orang dibagi menjadi sekelompok penjaga dan sekelompok tahanan.
Ketika ditempatkan di lingkungan khusus, orang akan menerima peran khusus.
Gadis-gadis itu merasakan ketakutan dan tekanan memiliki sesuatu yang lebih penting daripada kehidupan mereka diambil dari mereka jika mereka tidak patuh, dan itu meremas hati mereka lebih menindas daripada dinding penjara.
“Pola pikir yang menyebar tipis yang menjadi seperti milikku untuk menjilat pertolonganku pada akhirnya akan menyebar untuk mencakup keseluruhan Academy City. Sama seperti kamu takut padaku secara khusus, penduduk Academy City akan takut kamu sebagai sebuah kelompok. Mereka akan takut pada penjaga kerajaan yang telah dipengaruhi oleh gen tiran. Mereka akan takut pada orang lain selain diriku. ”
Itu terdengar seperti mimpi buruk.
Kebenaran itu hanya mengandung rasa takut dan sakit dan tidak akan membawa kebahagiaan bagi siapa pun.
“Ketika proses ini berulang, itu akan menyebar seperti cincin baumkuchen atau pohon. Dari Academy City ke Tokyo, dari Tokyo ke Kantou, dari Kantou ke Kepulauan Jepang, dari Jepang ke ... siapa yang tahu di mana. Pola pikir seorang Kihara akan berubah bentuk seperti amuba dan pasti akan menjadi sesuatu yang bahkan akan mengejutkan ku. Saat berita menyebar dari orang ke orang, aspek-aspek akan hilang atau dilebih-lebihkan berulang kali. ” [1]
"..."
“Pada akhirnya, setiap orang terakhir di planet ini akan dibuat kembali menjadi seseorang yang takut pada para Kihara tetapi merupakan bagian dari para Kihara. Bisa dibilang ini adalah eksperimen yang melampaui masyarakat pengawasan bersama dan membentuk masyarakat kejahatan bersama. Dalam masyarakat itu, orang akan nyaman mengotori tangan mereka karena mereka tahu tetangga mereka semua melakukan hal yang sama. Kihara di dalam diri kalian semua tidak akan sama dengan yang ada di dalam diriku. Ini tanpa henti akan menciptakan Kihara baru. Tentunya yang memenuhi syarat sebagai pencapaian besar tidak ada Kihara lain yang pernah mendekati pencocokan. Selama kita didefinisikan sebagai keluarga ilmuwan aneh, tidak ada Kihara - bahkan sensei - yang bisa tumbuh melampaui minoritas. ”
Dia terkikik.
“Lebih penting lagi, jika 6 atau 7 miliar orang di planet ini semuanya menjadi Kihara, bahkan Pengontrol Pola Dasar Aleister tidak dapat mencapai kita. Dia memiliki kekuatan untuk membagi bagian-bagian umat manusia dan mengadu mereka satu sama lain sesuka hati, tetapi ketika barat dan timur, belahan bumi utara dan belahan bumi selatan, kapitalis dan sosialis, dan setiap divisi lainnya memiliki faktor yang sama untuk menjadi Kihara, kita akan semua sama saja. Ini adalah ketakutan akan Kihara yang tidak sama dengan menjadi unik. Ini seperti terbagi namun tidak terpisahkan. Ini menciptakan dunia di mana meninggalkan para Kihara berarti menghancurkan semua umat manusia. Maka tidak peduli seberapa jelek dan kejam tindakan kita, kita akan menjadi mayoritas yang buruk yang tidak pernah bisa dihilangkan. Ya itu sempurna. Meskipun antara baik dan buruk, itu buruk, dan antara suka dan tidak suka, itu tidak suka

Bagian 6 

Bom itu dimaksudkan sebagai pengalih perhatian. Ledakan di markas Useful Spider dimaksudkan untuk tidak membunuh siapa pun belum meyakinkan mereka bahwa mereka sedang diserang dan dengan demikian perlu memanggil kembali unit mereka yang lain untuk pertahanan. Itu termasuk yang menjaga halaman kontainer Distrik 11 tempat AAA asli tidur. Kelompok Kamijou ingin menghindari pemborosan itu.
Mereka juga sangat ingin menghindari kegagalan melucuti bom yang mereka pasang sendiri dan diledakkan tanpa ada yang tahu. Itu akan mempertanyakan mengapa mereka bahkan ada di sana. Kamijou ingin percaya bahwa dia tidak dilahirkan untuk memenuhi tujuan seperti itu.
Jadi mereka secara alami ingin melarikan diri ke luar sesegera mungkin, tapi ...
"Sialan. Ini seperti perebutan raksasa yang melintas di sana. Apa yang mereka takuti? ”
Dia tidak tahu berapa kali ini berhasil, tetapi Kamijou mendecakkan lidah ketika dia mengamati pemandangan di luar melalui pintu yang retak.
Fran sedang melihat layar kecil yang terhubung ke tas punggungnya dengan tali keriting telepon rumah.
"Ini jam 2 siang ... Satu jam telah berlalu."
"Tunggu, tunggu, tunggu. Tidak bisakah kita mengalihkan perhatian mereka dari sini? ”
"Maksudmu menembakkan senapan Luca, atau melempar pedang pendeknya ke sana? Apa pun yang terjadi, perhatian mereka akan beralih ke tempat asalnya, bukan ke tempat asalnya. Itu hanya akan membuat ini lebih buruk. "
"Bagaimana dengan balonmu? Bukankah ada bom cadangan di situ? ”
"Jika aku bisa melakukan itu, aku sudah akan melakukannya. Blok beton murah ini diperkuat secara paksa dengan jaring kabel baja, jadi itu membelokkan sinyalnya dan aku tidak bisa menghubungi balon. ”
Dia pasti merasa bertanggung jawab karena Luca terus menyerang selokan yang membentang di sepanjang dinding pangkalan propana. Dia mencoba merangkak dan menjulurkan tangannya ke kisi-kisi logam dan dia mencoba mengangkat kisi itu sendiri, tetapi tidak ada yang berjalan dengan baik.
"Hei, Luca. Kau dapat mengubah usia mu dengan mengendalikan usia subjektif mu, bukan? Mengapa tidak berubah menjadi anak kecil untuk tangan dan jari yang lebih kurus? ”
“Aku sudah melakukannya. Tapi sepertinya itu bukan masalahnya ... ”
Kedua gadis itu merangkak dan mencoba melewati kisi-kisi logam di atas selokan. Namun, Luca telah menyusut sampai usia 10 dengan pakaiannya tetap sama, jadi mantel angkatan laut dan baju renangnya jatuh di beberapa tempat, menjadikannya pemandangan yang berbahaya. Sungguh aneh betapa cerahnya kulitnya.
Silinder itu ada di sana, tetapi tidak ada yang bisa menyentuhnya.
Muak dengan itu semua, gadis bikini hoodie akhirnya berdiri.
"Kita tidak punya pilihan ..."
"Fran?"
“Itu menggunakan bubuk hitam kuno, kan? Sama seperti dengan kembang api, basahi dan tidak akan berfungsi lagi. Tangan kita mungkin tidak mencapai, tetapi jika kita mengencinginya dari atas, kita bisa membunuhnya! "
“Tunggu, Fran! Ayo bicarakan martabatmu sebagai seorang gadis sebelum kau berjongkok di sana !! ”
"Belum lagi itu tertutup kaca, jadi kau tidak bisa membuatnya lembab dari luar."
“Kh. Tidak bisakah kau menempelkan pedang pendekmu melalui kisi-kisi dan menghancurkannya? ”
“Kejutan seperti itu akan membuatnya mati. Ini semacam mukjizat yang tidak meledak saat aku menjatuhkannya. ”
"Aku menelan rasa maluku dan menyelesaikan diriku, jadi mengapa kau harus membuat sesuatu yang begitu tidak perlu, Luca !?"
Untuk beberapa alasan, gadis bajak laut dengan penutup mata mawar hitam mengalihkan pandangannya. Dia mengembalikan usia fisiknya menjadi normal dan berulang kali menusukkan jari telunjuknya di depan dadanya yang tumbuh. Dan kemudian si idiot jujur ​​mengaku.
"K-karena kau bilang aku adalah kunci dari rencana. Ketika kau melihat diriku dengan banyak harapan di mata mu, tentu saja aku akan berusaha ekstra keras ... "
"Ya Tuhan, mengapa kau harus berusaha lebih keras di saat yang paling buruk !?"
Luca terhuyung-huyung seperti gadis UFO yang menusuknya, jadi Kamijou mendukung bahunya dari belakang tanpa berpikir. Jika tidak, gadis bajak laut yang gemetaran itu mungkin sudah mulai menangis.
Sementara itu, waktu berlalu.
"Ayo buat keputusan," Kamijou memulai. “Kita tidak bisa mengeluarkan bom dari selokan tidak peduli seberapa keras kita berusaha. Tinggal di sini hanya akan membuat kita meledak. Tidak ada yang kita lakukan yang akan mengubah itu. "
"Uuh ... Seseorang menguburku di tanah lembap yang jauh dari orang lain."
"Jangan terlalu sedih, Luca. Anda melakukan pekerjaan dengan baik. "
"Tapi jika kita pergi ke luar, Useful Spider akan menemukan kita dan mengubah kita menjadi keju Swiss. Dan semakin nyata kita mencoba pengalih perhatian, semakin banyak perhatian yang akan kita tarik untuk diri kita sendiri. "
"Itu hanya untuk masalah yang terlihat."
Kamijou perlahan menghela napas dan kemudian mengarahkan ibu jarinya ke tangki abu-abu yang mengisi bangunan kecil.
“Itu penuh dengan propana. Itu lebih berat dari udara. Mari kita bergerak satu di dekat pintu dan mengirim gas keluar melalui celah. Setelah itu mengalir melewati pagar, kita hanya perlu mengeluarkan percikan api. Luca. "
"Apa?"
“Terlalu cepat untuk menangis. Kita membutuhkan salah satu dari peluru mu. Tembakan satu tembakan ke tanah melewati pagar untuk menciptakan percikan dan ini mungkin akan berhasil. Jadi, singkirkan air mata, ingus, dan wajah ke depan. ”
"Gas tidak terlihat," tandas Fran. “Kita tidak memiliki cara untuk mengetahui sejauh mana penyebarannya. Bergantung pada medan dan arah angin, itu bisa tinggal di sini tanpa mengalir ke observatorium, jadi kita mungkin akan meledakkan diri kita sendiri. ”
"Tentu saja. Tetapi jika kita tidak melakukan apa-apa, ada kemungkinan 100% kita akan diledakkan bersama dengan gedung ini. Kau ingin bertaruh mana? ”
Mereka cepat bertindak.
Mereka membebaskan salah satu tangki abu-abu yang ditahan dengan rantai dan kait tebal, mereka memiringkannya secara diagonal, dan mereka menggulungnya ke pintu di sepanjang tepi bagian bawah silinder. Itu setinggi Fran. Karena itu juga merupakan wadah tahan tekanan yang tebal, itu bahkan lebih berat daripada yang terlihat.
Setelah mendekat ke pintu, mereka meletakkannya sepenuhnya di sisinya. Untuk memindahkan benda berat dengan lebih efisien, Luca meningkatkan usia fisiknya untuk memberikan tubuh dewasa yang membuat pakaiannya ketat di beberapa tempat. Dia menunjuk lubang logam yang dimaksudkan untuk selang menuju pintu yang retak dan Kamijou perlahan memutar katupnya.
Mereka mendengar suara seram seperti ular mendesis.
Bahaya tak terlihat meremas di hati mereka dengan tekanan berbeda dari pisau atau senjata yang jelas.
"A-apa kau mencium aroma aneh masuk ke sini?"
"Kau mungkin berhalusinansi."
"Hmm. Aku hampir bisa mencium baunya ... mungkin. "
“Hentikan, Fran. Kau akan menipu diri sendiri melalui sugesti diri. "
Jika dia jujur, bahkan Kamijou tidak tahu berapa banyak gas yang seharusnya mereka kirimkan. Terlalu sedikit dan itu tidak akan berhasil, tetapi terlalu banyak dan itu bisa terlalu kuat dan membunuh beberapa orang yang berlarian di balik pagar. Bahkan, ledakan itu bahkan bisa membuat dia dan gadis-gadis pergi.
Itu semua hanya dugaan.
Apakah telapak tangan seseorang akan berkeringat ini jika mereka dilemparkan ke pompa bensin swalayan di negara asing di mana mereka tidak dapat membaca peringatan apa pun?
Mereka tidak punya waktu untuk menjalankan beberapa percobaan kecil untuk membangun pengalaman. Dengan jari-jarinya di katup, Kamijou berbicara dengan gadis antena kelinci-telinga, satu-satunya yang tahu waktu.
"Fran, bagaimana keadaan kita berdasarkan waktu?"
"Sudah setengah jam sejak terakhir kali."
"Kau bercanda. Jadi kita punya kurang dari satu jam? ”
Meratap tidak akan menyelesaikan apa pun. Dan dengan tidak ada yang lain untuk melanjutkan, dia merasa bahwa "tanda satu jam" adalah sebuah tanda. Dia memutar katup untuk memotong aliran gas dan mereka menggulingkan tangki menjauh dari pintu. Rasanya jauh lebih ringan daripada ketika mereka pertama kali berjuang dengan itu. Dia merasakan hawa dingin merambat di tulang punggungnya pada pemikiran bahwa mereka telah berlebihan, tetapi tidak ada yang mengulanginya sekarang.
"Luca. Hitung sampai 30 dan kemudian tembak di tanah di luar pagar. Kesenjangan waktu seharusnya membuat sedikit gas mengalir dari bangunan ini ... aku pikir. Paling tidak, itu harus lebih baik daripada menembak segera. "
"Apakah ini benar-benar baik-baik saja ...?"
"Bagaimanapun, senapanmu adalah satu-satunya harapan kami."
"Kh."
"Ya, kau perlu belajar bahwa Luca yang menyanjung seperti itu adalah ide yang buruk," keluh gadis bikini hoodie itu.
Tapi Kamijou mengabaikannya dan berganti tempat dengan gadis bajak laut. Mungkin untuk menahan hantaman, pakaiannya sekali lagi ketat.
"(... Aku merasa pakaian renangnya akan terlepas dari recoil jika dia menembak seperti itu.)"
“Kau tidak bisa berharap itu terjadi, Fran. Kita berada di sisi yang sama di sini. "
Sambil berdiri di depan pintu yang retak, Luca mengambil wadah tengkorak yang melekat pada salah satu ikat pinggang yang dikenakannya seperti tali penahan pelayan. Dia mengocoknya, dan melepas tutupnya hanya dengan ujung jarinya. Tutupnya seperti untuk pelembut kain dan dia menggunakannya untuk mengukur cukup bubuk mesiu untuk satu suntikan. Dia menuangkan bubuk hitam ke moncong senapan dan mengompresnya dengan tongkat tipis yang dipegang di sarung yang sama dengan pedang pendeknya.
Dia juga menggeser sebagian case yang berbentuk seperti tulang lengan untuk mengeluarkan peluru bundar seperti tablet mint. Dia menggunakan ramrod untuk mendorongnya ke bawah juga. Dari sana, dia memegang pistol seperti di film-film. Stok yang sangat dipernis berkilau dengan cahaya kuning seperti biola tua ketika dia menekannya ke bahunya, dia menekankan pipinya ke pistol untuk mengintip melalui penglihatan, dan dia menggunakan ibu jarinya untuk mengangkat palu batu.
Dia fokus pada garis imajiner yang memanjang dari moncongnya dan membisikkan peringatan di tubuhnya yang sudah berusia kuliah.
"Kau harus menutupi telingamu."
Kamijou dan Fran bergerak untuk taat di ruang tertutup yang kecil, tetapi ada sesuatu yang terputus.
Sebuah ledakan besar menghantam mereka.
Dan itu tidak berlebihan.
Sementara dia menodongkan senjatanya dari pintu yang retak, Luca dipukul oleh pintu besi ketika diayunkan ke dalam dan dia dihempaskan ke belakang. Kamijou dan Fran tidak langsung ditabrak pintu, tetapi suara ledakan yang masuk melalui pintu bergema dari blok beton berulang kali. Tekanannya sangat besar sehingga mereka hampir pingsan.
Ketika Fran dengan berlinang air mata meringkuk di tempat seperti kura-kura, dia berteriak pada gadis bajak laut dewasa yang pakaiannya terlepas di beberapa tempat.
"Luca !!"
"Tidak! Waktunya mati! Ledakan itu bukan dari gas! "
Pintu telah robek dari engselnya, sehingga pemandangan di luar sepenuhnya terlihat. Ledakan itu terjadi di salah satu bangunan berlantai satu lebih jauh, bukan di tanah yang hanya melewati pagar.
Luca tergeletak secara seksual di tanah setelah terkena ledakan dan senapan di tangannya masih sarat dengan peluru dan bubuk hitam.
"Nn."
Sama seperti gadis bajak laut mengerang dan memutar tubuhnya, percikan oranye meledak dari moncongnya dengan suara yang memekakkan telinga. Peluru memantul di sekitar pangkal propana seperti pinball, tapi itu bergerak terlalu cepat untuk diikuti dengan mata telanjang. Kali ini, Kamijou dan Fran menyambar pembuat onar gadis bajak laut.
"Apakah kau mencoba membunuh kami, idiot !?"
"Ini sebagian kesalahan kita karena terlalu memuji dia," kata Fran. "Sedikit jijik mungkin tindakan yang lebih baik dengannya."
Sementara itu, semakin banyak keanehan datang.
Ledakan yang tidak bisa dijelaskan berlanjut. Banyak anggota Laba-laba Berguna membidik ke atas dan menembakkan senjata mereka dengan liar. Ada sesuatu di langit, tetapi kelompok Kamijou tidak bisa mengatakan apa sementara di dalam ruangan. Dan dengan orang lain mengumpulkan begitu banyak perhatian, mereka tidak lagi membutuhkan propana.
"Fran, Luca!"
Menuju ke luar ketika tembakan dan ledakan sepertinya tidak pernah berakhir lebih menakutkan daripada pulang dari sekolah dalam hujan lebat setelah kilat menyambar di dekatnya. Tapi ini kereta terakhir mereka. Situasinya jauh dari ideal, tetapi mereka tidak akan menerima kesempatan lagi.
Mereka bertiga mengambil keputusan dan menuju ke luar sambil tetap rendah ke tanah.
Sesuatu terpotong karena overhead. Mereka melihat benda terbang tak dikenal di luar dahan pohon yang gemerisik.
"Maya ..."
Gadis antena kelinci-telinga berbicara nama gadis lain.
"Tapi mengapa sekarang?"
Kamijou tidak tahu apakah itu benar, tetapi gadis itu mengaku sebagai hantu. Dia berspesialisasi dalam pengawasan udara dan peperangan informasi dan dia telah membuat mereka banyak bersedih melalui Spheres.
Apakah dia mengidentifikasi kelompok Kamijou atau dia hanya menghancurkan semua bangunan?
Mereka tidak perlu lama memikirkannya.
Massa besar jatuh di pangkalan propana yang telah mereka sembunyikan, sehingga banyak tangki bensin dan bom cinta mereka berkontribusi pada ledakan besar.
Kamijou benar-benar terlempar tiga meter ketika ledakan menghantam punggungnya.

Bagian 7 

Mereka salah melihatnya.
Ellen, Maya, dan sisa Fraksi Kamisato lainnya belum menyusun rencana untuk secara khusus menyerang observatorium meteorologi di puncak gunung Distrik 21 itu.
Mereka hanya menyerang pangkalan Useful Spider sendiri di sekitar Academy City dan mengejar mereka ke gunung ketika mereka mundur.
Sebagai contoh, ada seorang gadis menggendong sebotol penuh koin 10 yen tua seperti bayi. Dia memberi laporan sambil mencium asap hitam.
"Aku yakin kau membonceng Spheres di dekatnya, tetapi bisa menggunakan radio tentu saja nyaman. Ini Elza. aku pergi terlalu jauh dan menghancurkan mereka, jadi kita tidak mendapat petunjuk dari sini. Maaf, tetapi kau harus memeriksa dengan orang lain. "
Sebagai contoh, ada seorang gadis dengan cumi-cumi tebal atau tentakel gurita tertutup pengisap tumbuh dari punggungnya. Kecantikannya yang aneh akan membuat siapa pun yang melihatnya marah dan dia membisikkan laporannya.
"Milcah di sini. Aku telah menaklukkan stasiun siaran di Distrik 15. Beberapa helikopter berhasil lolos. Kau dapat menggunakan arah di mana mereka melarikan diri untuk mengetahui lokasi markas mereka. ”
Misalnya, ada seorang istri muda dengan baju renang dan celemek. Dia mengguncang jenis shaker yang digunakan oleh bartender sementara wajahnya yang memerah perlahan berayun ke depan dan ke belakang.
“Ini adalah Machina, Elemental Spirit Internal Summoner. Aku telah menaklukkan Bee Hoon Street di Distrik 4. Aku menurunkan kipas raksasa sebelum mereka bisa mengangkatnya ke udara. Hic. Tapi aku tidak menyentuh unit yang melewati overhead. Sepertinya mereka terbang ke barat dari Distrik 11. ... Sirkulasi ku tampaknya sangat baik hari ini. Salamander mengalir deras di darahku
Fran telah menemukan pola memancar dari informasi yang diunggah melalui Spheres, tetapi gadis-gadis ini mengambil rute yang lebih langsung menuju mengerjakan sarang musuh mereka.
Dan mereka tidak menghabiskan waktu lama untuk bersiap sebelum melakukan serangan. Ketika gadis “modern” terobsesi dengan senjata (dengan kata lain, dia tidak pernah terlalu terpaku pada satu hal dan terus memperbarui repertoarnya seiring waktu berlalu) Aileen memindahkan potongan-potongan di papan permainan, semuanya bergerak untuk mencocokkan.
Pertama, Gadis Hantu Maya, yang keberadaannya didukung oleh pesawat Pedupaan, dan Gadis Cosplay Olivia, yang terbang melintasi langit dengan tongkat sihir yang dilengkapi dengan mesin jet, mengebom markas besar sebagai gelombang pertama. Selanjutnya, Killer Patissier Berry dan Athlete Soldier Lemon tiba cukup dekat di tanah untuk melempar lempar gula dan palu melemparkan palu di sepanjang busur parabola yang menghujani markas. Ledakan dan gelombang kejut menyembunyikan pendekatan Mary seperti serigala di keempat merangkak melalui hutan dan pendekatan Lime pada kadal mekanik raksasa. Sebelum Useful Spider bisa melawan, mereka telah menginjak-injak pagar di sekitar halaman observatorium dan menyerbu masuk.
“Hati-hati dengan radar Doppler. Jika mereka memotong limiter dan menaikkan outputnya, itu dengan cepat menjadi senjata elektromagnetik anti-udara. Ini seperti versi stasiun Fran yang lebih lemah, jadi fokus untuk menghancurkannya dulu. ”
Tidak ada yang tahu jika ini benar-benar hal yang benar untuk dilakukan. Untuk satu hal, apa yang memenuhi syarat sebagai "hal yang benar untuk dilakukan" dalam operasi militer berbeda dari satu negara ke negara lain. Ini adalah kumpulan gadis-gadis terobsesi yang pada dasarnya hanya mengambil bagian paling menarik dari militer standar masing-masing negara. Mereka adalah sesuatu seperti "jet tempur sempurna" teoritis, jadi itu tidak pasti apakah mereka akan ada gunanya praktis. Satu-satunya alasan tidak semuanya hancur pada titik ini adalah karena kekuatan besar dari kekuatan dan kemampuan aneh dari 100 gadis mantan Fraksi Kamisato. Bahkan jika perintah mereka tidak cukup sesuai dengan situasi di depan mata mereka, mereka masing-masing akan menginjak-injak musuh.
Mengapa mantan Fraksi Kamisato mengubah target dan mulai memburu Spider Berguna sekarang?
"Kita ingin menggunakan media informasi kami semaksimal mungkin untuk memburu Kamijou Touma, Karasuma Fran, dan Toyama Luca yang merupakan zona abu-abu, tapi kami tidak bisa melakukan itu dengan tempat perlindungan Sphere yang terpesona," bisik Maya tinggi saat ia berputar di langit bersama dengan drone berbentuk lalat-nya. "Ditambah lagi, kita tidak bisa mengandalkan Spheres ketika mereka didirikan oleh Useful Spider untuk membuat para penguasa merasa mereka memiliki kekuatan. Aku seharusnya menyadarinya lebih cepat dan memotongnya di sumbernya. ”
Kihara Yuiitsu tidak secara langsung memberi mereka target ini, tetapi itu tidak penting lagi.
Useful Spider mengganggu pencarian mereka untuk Kamijou dan dengan demikian mengancam Kamisato, jadi mereka adalah musuh. Mereka perlu dihilangkan.
Pada ketinggian dan kecepatan ini, tidak mungkin suaranya bisa mencapai siapa pun. Bahkan jika dia memiliki radio, kepalanya sepenuhnya terbuka, sehingga hembusan angin akan menghalanginya.
Tetapi hal yang tidak mungkin terjadi. Seorang pahlawan anime tengah malam terbang di sampingnya terlalu dekat bahkan menyebutnya akrobatik. Namun, Maya cukup yakin pahlawan wanita sebenarnya tidak menggunakan mesin jet buatan tangan.
Versi aksi hidup kekerasan dari Magical Powered Kanamin berbicara.
“Awasi hal-hal di bawah. Mereka akan segera pulih dari keterkejutannya, jadi sudah waktunya untuk putaran bos dengan senjata Academy City mengerikan yang mereka sembunyikan di bawah tanah. ”
Gadis hantu dengan belahan dada yang terpapar menyihir mendengus.
Tanpa tubuh fisik, dia tidak takut dengan peluru. Tidak ada yang akan merasakan ketegangan saat memainkan permainan bullet hell sambil menggunakan kode cheat untuk mengurangi hitbox mereka menjadi nol piksel.
Ledakan tumpul muncul dari permukaan.
Fasilitas radar berbentuk kubah telah berhasil dibom. Sekarang tidak ada risiko drone yang berbentuk seperti gumpalan digoreng.
Maka dia mengucapkan satu kata tunggal.
"Sempurna."

Bagian 8 

Kamijou memiliki begitu banyak kesulitan bernafas hingga dia bahkan tidak bisa pingsan.
Dia berpegangan pada batang pohon di dekatnya, mengerutkan alisnya, dan memaksakan penglihatannya untuk pulih ketika kilat itu masuk dan keluar seperti lampu neon yang sekarat. Rasa sakit berpindah dari satu kuil ke kuil lainnya, tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa selain mengepalkan giginya.
Ketika dia entah bagaimana berhasil mengumpulkan kekuatan di kakinya dan melihat sekeliling, dia melihat Gadis Bajak Laut Luca tergeletak di tanah dan mengerang. Karena ransel penuh di punggungnya, Fran mengangkat pantatnya ke langit seperti seseorang yang tertabrak suplex Jerman saat terbalik. Dia tampak seperti hasil akhir dari model robot yang dirancang tanpa memikirkan pusat gravitasi.
"Hei, apa kalian berdua hidup ...? Aku hanya meminjammu, jadi jangan mati sebelum aku membawamu kembali ke Kamisato. Aku tidak ingin berhutang budi padanya. ”
Itu memiliki efek dramatis.
Nama Kamisato seperti brand bagi seseorang yang tersesat di gunung bersalju, jadi gadis-gadis itu menggelengkan kepala pusing dan memaksa mata mereka terbuka.
Ledakan tidak berhenti.
Dan situasinya tidak lagi bergerak secara sepihak demi mantan fraksi Kamisato. Para penggemar raksasa yang menyerupai mesin bor terowongan telah muncul dan helikopter besar dengan senapan mesin berat yang mencuat dari pintu kargo samping sedang mengejar hantu dan cosplayer di langit.
Fran menendang kakinya dengan liar sambil terbalik, jadi Kamijou membantunya berdiri dan mengeluarkan komentar kesal.
“Aku tidak yakin pihak mana adalah monster yang sebenarnya. Pokoknya, ayo keluar dari sini. ”
Tak perlu dikatakan, tujuan mereka adalah untuk mendapatkan unit Laba-laba Berguna di Distrik 11 untuk kembali ke markas sehingga mereka bisa mencapai AAA di dalam halaman kontainer. Tidak ada gunanya melanjutkan pertarungan melawan Useful Spider di sini. Dan tidak ada jaminan bahwa mantan Fraksi Kamisato tidak akan menemukan mereka di sini.
Mereka tidak bisa melupakan situasi. Kedua pihak yang menang di sini tidak akan membawa Kamisato Kakeru kembali. Jika mereka menuangkan energi mereka ke hal yang salah, mereka akan kehilangan kesempatan untuk sukses.
“Untungnya, mantan Fraksi Kamisato dan Useful Spider sangat sibuk bertarung sehingga mereka tidak memperhatikan kita. Dan dengan banyak ledakan ini, unit di Distrik 11 pasti akan diacak. Ayo kembali ke kereta dan pergi ke halaman kontainer. Lalu…"
Tapi Kamijou Touma seharusnya tahu lebih baik daripada mengatakan "untungnya".
Jika dia lupa, kemalangan adalah teman tetapnya.
"?"
Fran memperhatikan sesuatu dan melihat ke kakinya. Kamijou dan Luca mengikuti pandangannya.
Beberapa retakan aneh mengalir melalui tanah.
"Tunggu…"
Setelah ledakan yang cukup besar untuk mengguncang seluruh observatorium, tanah di bawah kaki mereka tampaknya mencapai batasnya. Itu hancur dan mereka ditelan.
"Owaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!"
Ya, bukankah Fran dan Luca menyebutkan bahwa Useful Spider mungkin telah menyimpan senjata generasi berikutnya di fasilitas bawah tanah yang ditutupi dengan pelindung elektromagnetik tebal?

Bagian 9 

"Hmm?"
Tracer Ellen memiringkan kepalanya sambil menyeret jas lab longgar di belakangnya.
Dia berjongkok dan fokus ke tanah.
"Hmmm…???"
"Apa yang kamu lakukan?" Tanya senjata "modern" yang terobsesi dengan Aileen. "Bukankah sebagian besar perlengkapan inspeksimu dihancurkan oleh gelombang panas Fran?"
Tapi keingintahuan Ellen tidak berkurang.
“Memang benar aku mengkhususkan diri dalam kromatografi gas dan penanggalan karbon menggunakan peralatan mutakhir. Aku sangat sadar bahwa keterampilan forensik ku tidak bekerja tanpa peralatan. "
Dia membentuk Ls dengan ibu jari dan telunjuk kedua tangan dan menciptakan sesuatu seperti bingkai foto untuk fokus pada tanah yang tampak biasa.
“Tapi tahukah kau bahwa indera manusia adalah jenis peralatan inspeksi? Ini bisa berupa hidung wangi atau lidah wangi peneliti bento. Ketika kau membuat sistem menggunakan indera lebih halus daripada mesin apa pun, itu dikenal sebagai analisis indera. "
"Bagaimana dengan itu?"
“Dan aku tidak hanya berbicara tentang nada yang sempurna. Indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa, dan sentuhanku adalah perangkat analisis indera sempurna yang memberikan bacaan yang dapat kuekspresikan secara numerik. Meskipun jika aku tidak sengaja menjaga pikiranku pada gigi yang lebih rendah, dunia tumbuh sangat membosankan dengan sangat cepat. ”
Seseorang telah menarik gadis itu keluar dari rawa abu-abu itu. Dia telah menunjukkan padanya warna yang tidak bisa dia ekspresikan secara numerik dengan indranya. Dia percaya itu adalah warna cinta.
Dia akan melakukan apa saja untuknya. Dia akan menghilangkan bahkan risiko terkecil baginya.
“Maya, Olivia, dan anggota kelompok udara lainnya. Radio kami mungkin macet sebelum kami memiliki pesanan lebih lanjut untuk Anda dan perintah apa pun mungkin diintip. Ikuti jadwal yang kami buat sebelumnya. ”
Tangan di lengan baju longgar Ellen memegang radio yang mereka curi dari musuh mereka.
Dia mendasarkan ini pada indra digitalnya sebagai pelacak.
"Fran akan ada di sana. Ancaman terhadap Kamisato-han menghabiskan sepanjang tahun menatap bintang-bintang dan mengejar benda terbang tak dikenal. Anda harus mengasumsikan dia akan mendeteksi gelombang radio Anda dan kilatan cahaya sekecil apa pun. Juga…"
Bibirnya terus berbisik.
Dia belum selesai.
“Sesuatu terasa aneh ketika aku berbicara dengan Fran sebelumnya. Aku mencoba menekan keraguan ku karena aku pikir kita adalah teman, tetapi tidak perlu lagi untuk itu. Dan sekarang setelah aku melihat ke belakang, ada banyak hal aneh tentangnya. ”
"?"
“Misalnya, mengapa aku bisa mendeteksi aroma aldosteron dan kortisol di keringatnya ketika dia akan berbicara dengan Kamisato-han? Mengapa dia melepaskan hormon adrenokortikotropik terkait stres? Ada bom besar bersembunyi di sana. Aku tidak akan menahan diri, Fran. ”

Bagian 10 

Segalanya berantakan total.
Sejak mantan Fraksi Kamisato muncul, tidak ada yang mereka rasakan seperti keputusan mereka sendiri. Mereka hanya bisa duduk diam sementara orang lain membuat keputusan untuk mereka.
Beberapa hal benar-benar tidak dapat membantu.
Kamijou dan yang lainnya telah jatuh ke ruang yang didukung oleh balok baja yang tak terhitung jumlahnya seperti gym sekolah atau hanggar bandara. Sambil berbaring telentang, Kamijou bergidik di kejauhan ke langit-langit. Dia tidak tahu apa yang meredam kejatuhannya, tetapi dia heran dia selamat.
"Fran, Luca ..."
Setelah menggelengkan kepalanya dan bangkit, dia melihat beberapa benda logam hancur oleh puing-puing. Beberapa adalah setengah truk dengan kaki dan tapak mekanis, ada yang pendek dan kokoh, dan yang lainnya adalah para penggemar raksasa. Masing-masing dari mereka cukup ancaman, tetapi parade yang benar-benar berbaris di sini. Lampu aslinya mungkin tidak cukup karena dia tidak bisa melihat sampai ke belakang.
Dan ini bukan waktunya untuk menatap jauh ke sana.
Pria berseragam kerja memberi mereka pandangan terkejut dari cukup dekat. Ketika mereka menyadari bukan hanya puing anorganik yang telah jatuh, mereka dengan cepat merogoh mantel mereka, tetapi ...
“!! Ini akan meledak !! ”
Kamijou mengangkat suaranya, meletakkan tangannya secara protektif di atas kepalanya, dan turun ke tanah, sehingga orang-orang melihat sekeliling dengan kaget. Kehadiran helikopter yang hancur dan berkilau meningkatkan tekanan di dada mereka.
Kemudian Luca berlari keluar dari balik tumpukan puing di dekatnya. Dengan para lelaki fokus di tempat lain, dia menyerang mereka secara langsung dengan pedang pendek dan senapannya. Dia menggunakannya sebagai senjata tumpul, bukan pisau dan senjata. Pemandangan itu merupakan pelajaran sejarah yang menyedihkan tentang bagaimana, dalam jarak dekat, lebih cepat untuk mengenai seseorang daripada meluangkan waktu untuk memuat bubuk dan peluru.
Yang pertama tertangkap benar-benar lengah dan tersingkir dalam satu pukulan.
"Kurang ajar kau!"
Sisanya menarik pisau panjang dan menyerang dari berbagai arah.
"Aduh."
"!?"
Setelah suaranya yang ceria, para pria diliputi kebingungan.
Mereka tidak merasakan darah dan daging yang mereka harapkan akan mengenai pisau mereka. Bahkan, target mereka sepenuhnya lenyap. Tapi kebingungan mereka wajar. Luca dapat dengan bebas memanipulasi usia subyektifnya, sehingga dia bisa mengubah usia tubuhnya yang tampak. Dia langsung menurunkan usianya dari 15 menjadi 10, jadi anggota tubuhnya dan tubuhnya menyusut dan musuhnya perlu menyesuaikan tujuan mereka.
Setelah tergelincir di bawah badai pedang, tubuh kecil itu tumbuh sampai baju renang itu hampir meledak dari dalam.
Dia menggunakan anggota tubuhnya yang panjang dan berat badan yang lebih besar untuk melumpuhkan para lelaki yang kebingungan itu dengan bagian belakang dari pedang pendeknya dan stok senapannya.
"Jangan takut. Aku menggunakan bagian belakang pedangku. ”
"Luca, aku benci mengganggu postur kemenanganmu di sana, tapi baju renangmu sudah turun. Cepat dan tarik ke atas. "
"Ups."
Setelah menghilangkan ancaman itu, Luca memperbaiki pakaian renangnya, mengembalikan tubuhnya ke normal, dan memutar kedua senjata panjang itu seperti sedang menyulapnya.
“Pekerjaan yang bagus mengganggu mereka. Kau akan menjadi bajak laut yang baik. "
"Aku pikir itu bukan pujian."
Fran berjongkok, mengambil salah satu senjata pria yang tak sadarkan diri, dan memegangnya dengan canggung, tetapi Kamijou menghentikannya. Orang cukup mudah menarik pelatuknya di film, tetapi itu jelas bukan sesuatu yang bisa ia tinggalkan dengan seorang gadis yang menutup sebelah mata dan mencoba mengintip laras. Dia takut dia tidak sengaja menembaknya di belakang.
"Ngomong-ngomong, di mana pintu keluarnya?"
Mereka tidak tahu di mana tangga atau lift mungkin, pintu keluar mungkin memiliki semacam kunci keamanan, dan itu bisa saja diblokir oleh keruntuhan sebelumnya. Mereka tidak punya alasan kuat untuk bertarung, jadi mereka ingin pergi sesegera mungkin, tetapi situasi tidak memungkinkan untuk itu. Kamijou selalu mengalami kemalangan, tetapi ia mulai mencurigai Kamisato memiliki sesuatu yang serupa.
Mereka tidak tahu di mana seseorang bisa bersembunyi saat mereka melintasi ruang seluas halaman sekolah. Mereka mengira jalan keluar ada di sepanjang dinding, jadi mereka pindah ke dinding dan melanjutkan kembali dari sana.
Pada umumnya sama dengan mengamuk di tempat parkir yang penuh dengan mobil. Mereka menggunakan setengah truk dan helikopter sebagai perisai, memeriksa sekeliling dan memastikan tidak ada yang berbahaya bersembunyi di balik penutup, dan kemudian pindah ke perisai berikutnya.
Sementara itu, Kamijou dan Luca mendengar suara kecil saat mereka bergerak maju. Mereka menoleh ke belakang untuk menemukan Antena Kelinci-Telinga Fran fokus pada perangkatnya.
Sebuah suara datang dari layar seukuran kartu yang terhubung dengan kabel keriting.
“Ksshhh! Fraaan, mengetahui dirimu, kau pasti akan mengambil sinyal ini padahal aku mengirim secara acak. "
(Ellen ...?)
Gadis itu terdengar yakin bahwa kelompok Kamijou berada di area yang sama. Jika pelacak itu mendeteksi jejak kaki mereka atau menangkap aroma mereka, itu akan menjadi masalah besar.
Berdasarkan semua yang terjadi melalui Spheres, jelas apa gunanya percakapan ini.
"(Fran, matikan! Kita tidak mendapatkan apa-apa dari ini dan dia mencoba memprovokasi kita untuk mengungkapkan lokasi kita. Dia bahkan mungkin mendengar suara radio yang kaumainkan suaranya!)"
Kamijou tidak tahu berapa banyak itu akan membantu, tetapi dia secara alami mulai berbisik. Tetapi Fran tidak menanggapi. Dia sepenuhnya fokus pada layar kecil.
“Anehnya aku ingin tahu mengapa kamu sendiri akan merespons secara berbeda. Kasus Luca tidak aneh jika aku melihat dirimu sebagai sumber dan dia sebagai infeksi sekunder. Ketika kau sampai ke sana, aku pikir singularitas kami adalah kau, Karasuma Fran. "
Dia tidak ingin tahu, tetapi dia merasa perlu untuk menghancurkan sedikit pun kekhawatiran. Mungkin ada pola pikir yang membuat orang mengetik nama mereka sendiri di mesin pencari meskipun tahu itu tidak akan menghasilkan hal yang baik.
"Hei, Fran. Mengapa kau tidak ditangkap oleh kutukan Kihara Yuiitsu ... tidak, kutukan Kamisato Kakeru? Bukannya seseorang mengeluarkanmu darinya. Hatimu tidak pernah terguncang sejak awal. Begitu aku mulai bertanya-tanya tentang itu, aku tidak bisa berhenti memikirkannya. Hal-hal lain dari masa lalu mulai terjadi pada diriku. "
"..."
“Kami tahu kau menghabiskan sepanjang tahun mengejar UFO. Apakah itu benar atau tidak, Kau tahu lebih banyak tentang benda-benda astronomi dan gelombang elektromagnetik daripada kita semua. Dan stasiun yang kau gunakan untuk menghasilkan gelombang panas Academy City itu nyata ... Tapi itu adalah peralatan eksternal, jadi kau belum benar-benar menunjukkan 'kekuatan' internalmu sendiri, bukan? ”
Tidak, itu bukan hanya gadis antena kelinci hoodie bikini.
Kamijou dan Luca mendapati diri mereka sama terperangkap oleh tali yang lengket dan tidak terlihat. Membalik kartu ini tidak akan menghasilkan apa-apa, itu hanya akan bekerja melawan mereka, dan itu seperti menggali ranjau darat sehingga bisa meledak di wajah mereka, tetapi mereka tidak dapat menghentikan suara yang datang dari perangkat.
"Fraaan," kata pelacak. “Kau sebenarnya penyihir, bukan? Dan karena kau anehnya terobsesi dengan maskot Inggris, kau mungkin bersama seseorang dari sana. Jadi bukankah masuk akal untuk berpikir kau hanya berpura-pura menjadi gadis UFO ilmiah untuk memantau tindakan Kamisato Kakeru, jika tidak benar-benar membimbingnya ke sini di Academy City? ”

Bagian 11 

Kata-kata itu sangat mengejutkan dada Pirate Girl Luca saat dia mendengarkan.
Seorang mata-mata.
Seseorang untuk memonitor dan mengendalikan tindakan Kamisato Kakeru.
Tapi ketika dia memikirkannya, akan aneh jika tidak ada yang mengumpulkan segala bentuk penanggulangan terhadap seseorang yang mampu membantai selusin Dewa Sihir. Kamisato sendiri mengaku sebagai bocah SMA normal yang bisa ditemukan di mana saja, tetapi orang-orang di sekitarnya tidak akan bisa melihatnya seperti itu.
Dan ini menimbulkan pertanyaan tentang kapan Luca direkrut di sini. Kamijou Touma tidak akan tahu siapa yang harus dipilih dari Fraksi Kamisato sebelumnya, jadi tentu saja itu adalah keputusan Fran.
Lalu bagaimana seorang gadis UFO dari sisi sains dapat memilih seseorang yang ideal untuk pekerjaan itu seperti Luca? Bagaimana dia tahu begitu banyak tentang sihir Luca?
Kedua pertanyaan itu bisa dijawab jika dia juga seorang pesulap.
"UFO," gumam topi dan penutup mata bajak laut. “Lampu misterius di langit malam pada awalnya diteliti sebagai bintang sial yang dianggap sebagai pertanda buruk. Gagasan bahwa mereka adalah kendaraan yang dikemudikan oleh alien dikembangkan dan diambil alih hanya dalam beberapa dekade, tetapi hal yang sama telah dilihat selama ribuan tahun. ”
"..."
“Fran, apakah kau penyihir seperti itu? Apakah kau membaca masa depan dari bintang-bintang, menyegel cahaya yang berkelap-kelip menjadi jimat dan jimat, dan menarik kekuatan itu ketika kau mau? Apakah kau dari sihir Gold Style yang memiliki masa kejayaannya pada awal abad ke-20 dan telah menjadi standar pada titik ini !? ”
Gadis antena kelinci hoodie bikini tidak menanggapi.
Ada beberapa hal yang menarik perhatian Kamijou juga. Ketika mereka bertemu dengan gadis bajak laut di plaza, gadis bikini hoodie menyarankan menggambar kode yang hanya bisa dipahami oleh Index dan Othinus dan kemudian mundur. Tetapi kode macam apa yang bisa "hanya" dimengerti oleh Index dan Othinus? Dia telah menggambar beberapa lingkaran dengan garis-garis horizontal dan vertikal di sepanjang tepi. Mereka tampak seperti lingkaran tanaman, tetapi mungkin ada cara lain untuk melihatnya.
Itu adalah rune kuno atau lingkaran sihir.
Dan antena yang mencuat dari ranselnya seperti bulu babi atau kastanye tampak jelas menyakitkan sekarang. Mereka hampir seperti duri jelek yang dimaksudkan untuk melindungi konten lezat dari musuh eksternal.
Kata-kata Ellen berlanjut seolah-olah merobek daging yang lembut itu.
“Kalau begitu, kami pasti tidak bisa menyerahkan ini padamu. Fran, kau mengerti, bukan? Jika kau memantau tindakan Kamisato-han dan memengaruhi keputusannya, maka sulit untuk mengatakan bahwa itu adalah peristiwa alami baginya untuk tiba di Academy City dan menemui nasib kejam itu. ”
"..."
“Fran, pengkhianatanmu membunuh Kamisato-han. Kehadiran orang luar seperti mu menghancurkan zaman kebahagiaan kita. Aku tidak tahu mengapa kau melakukan apa yang kau lakukan. Mungkin saja kau tidak berniat melakukan itu, tetapi kau tetap membawa kehancuran. Apa pun alasan yang kau buat, Kau memimpin Kamisato-han untuk mengambil tindakan pada fiksasinya dengan Dewa Sihir, Kau menghasut Sunny dan Rain untuk bertindak, Kau menciptakan gagasan bahwa Academy City curiga, dan kau membawa segalanya ke kesimpulan ini. "
“……”
“Kita tidak bisa meninggalkan nasib Kamisato-han dengan seseorang yang sama risikonya denganmu. Tidak peduli apa yang kau pikirkan sendiri, kau mungkin telah diatur untuk memutuskan sisa harapan terakhir ini. ”
“………………………………………………………………………………………………………………………………… ………………………………… ”
Dia telah disebut pengkhianat, tetapi dia tidak membantah.
Dia terlihat mungil. Cara dia mengintip layar di tangannya tampak seperti dia menggantung kepalanya dan dia tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan selama beberapa menit. Dia adalah pohon yang layu. Sekam berdiri. Luca tercengang oleh kejutan yang benar-benar tak terduga, tetapi kejatuhan gadis ini adalah diam, seperti dia melihat akhir yang dia tahu akan datang suatu hari nanti.
Luca bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan.
Bagaimana jika dia menyembunyikan sesuatu yang penting darinya dan itu terungkap? Apakah dia akan mengamuk putus asa? Apakah dia akan membuat permohonan putus asa dan mencoba memperbaiki hubungan? Apakah dia akan melepaskan semua harapan dan mengambil nyawanya sendiri? Tidak, bukan itu. Dia bahkan tidak akan menemukan energi negatif semacam itu. Dia pasti akan tetap berdiri, berhenti bernapas, dan berhenti berfungsi sebagai makhluk hidup.
"... Uhh ..."
Jadi tidak mungkin Karasuma Fran yang menentang kata-kata sepihak dan malapetaka itu.
"Ah ... hh."
"Sudah cukup, Fran."
Itu adalah orang luar berambut runcing yang menyela.
Gadis-gadis itu mengira dia akan dengan sia-sia mengatakan padanya bahwa dia tidak perlu mendengarkan lagi kata-kata menyakitkan itu dan dia harus mematikannya.
Tapi bukan itu yang dia katakan.
"Berapa lama kau akan duduk di sana menangis? Jika ada sesuatu yang ingin kau katakan, katakan saja. Jangan khawatir tentang apakah mereka akan menemukan kita dari sinyal. Aku akan menebusnya. Lebih penting lagi, apakah kau tidak peduli bahwa dia bisa mengatakan apa saja yang dia inginkan tentang mu? Tentu saja kamu peduli, kan !? ”
"...?"
Pohon layu di hoodie dan bikini tampak tidak yakin apa yang dia katakan padanya.
Tetapi cahaya yang kuat di mata bocah itu menjelaskan bahwa dia akan terus berbicara sampai itu sampai padanya.
“Apa kau tidak punya sesuatu untuk dikatakan !? Jika dia mengatakan bahwa mengkhianati orang selalu salah dan bahwa kau tidak bisa mempercayai seseorang yang mencoba menjadi teman semua orang, maka kau bisa membantah, kan !? ”
"Apakah kau…?"
“Pikirkan kembali, Fran! Pikirkan kembali semua yang telah kau lakukan !! ”
"Tapi ... kau tidak tahu yang sebenarnya. Aku terus tersenyum di wajahku selama ini supaya aku bisa melaporkan kembali ke Gereja Anglikan tentang Kamisato-chan ... ”
"Itu bukanlah apa yang aku maksud!! Bukan itu yang aku maksudkan sama sekali !!!!! ”potong bocah itu. "Aku tidak berbicara tentang apa yang tertulis di atas kertas atau apa tugas resmimu. Tidak masalah bagaimana itu dimulai! Apa yang kau pikirkan ketika kau benar-benar bertemu Kamisato dan bagaimana perasaan mu ketika tersenyum dengan Ellen dan Salome !? Bukankah itu Karasuma Fran sejati yang tidak dipaksakan kepadamu oleh orang lain? Kemudian! Jangan hanya berasumsi bahwa afiliasi mu, tindakan mu, dan rahasia mu adalah siapa kau sebenarnya !! ”
Dia meraih bahu rampingnya, menatap mata cekungnya, dan meraung padanya tanpa menyerah pada kekuatannya sebagai manusia.
“Dari awal sampai akhir, kau tidak pernah memikirkan apapun selain Kamisato Kakeru, kan !? Setelah mempertaruhkan nyawamu untuk itu berkali-kali, bagian Karasuma Fran mana yang goyah dan siapa yang telah kau khianati !? Jadi katakan padanya! Katakan padanya kau ingin membawa kembali Kamisato Kakeru lebih dari siapa pun di dunia! Katakan padanya kau siap melawan semua teman lama mu sendiri untuk melakukannya! Kau memiliki hak untuk mengatakan bahwa setelah berjalan melalui musim dingin, terkena ledakan, namun mengepalkan gigi mu untuk sejauh ini, Fran !!!!! ”
Itu sudah jelas.
Itu bahkan tidak layak dibahas.
Jika Fran benar-benar tidak lebih dari mata-mata yang dikirim dari kelompok luar dan jika dia hanya melihat Kamisato Kakeru sebagai ancaman, mengapa dia mencoba membawanya kembali setelah World Rejecter menghapusnya? Bukankah seharusnya dia bersukacita bahwa seseorang yang begitu berbahaya telah pergi? Atau jika dia tidak bisa mengabaikan tangan kanan yang bisa membantai selusin Dewa Sihir bahkan setelah Kamisato sendiri pergi, bukankah dia seharusnya bergabung dengan kelompok Kihara Yuiitsu ketika pemilik tangan kanan menjadi penguasa para gadis? Tapi dia belum melakukannya. Tidak peduli siapa yang memiliki tangan kanan, dia terus mengejar Kamisato Kakeru. Dia tidak tahu apakah itu mungkin, tetapi dia masih mempertaruhkan hidupnya pada benang tipis yang tipis itu. Gereja Anglikan tidak akan pernah memerintahkannya untuk melakukan itu.
Menentang gadis-gadis dari mantan Fraksi Kamisato bermaksud menentang Kihara Yuiitsu. Tidak jelas seberapa banyak Gereja Anglikan tahu tentang World Rejecter, tetapi mereka pasti merasa terancam untuk mengirim Fran masuk. Tetapi dia telah menyatakan keinginannya untuk menghadapi kekuatan yang menakutkan itu dengan menyelamatkan Kamisato dan dia telah membuktikan niat itu melalui tindakannya.
Bukankah itu menyelesaikannya?
Apa pun jabatan atau tugas resminya, bukankah sudah jelas siapa "afiliasi sejati" Karasuma Fran dengan jauh di dalam hatinya !?
"Jika kamu tidak akan mengatakannya, aku akan melakukannya."
Kamijou telah mengambil keputusan.
Bahkan jika jalan mereka tidak akan bertemu dan bahkan jika dia tidak akan pernah berjalan di sisi gadis itu, dia masih bisa bertarung untuk Karasuma Fran. Dia telah menemukan sesuatu yang sepadan.
"Jika kau baik-baik saja dengan itu, maka diam saja. Jika kau tidak menginginkannya, lebih baik kau berbicara. Hasilnya akan sama. Sekarang, saatnya untuk pertarungan nyata. Aku tidak peduli siapa yang kita hadapi! Kau telah memutuskan untuk bertarung demi Kamisato Kakeru dan aku bersamamu !! ”
Gadis bikini hoodie tidak bergerak untuk sementara waktu.
Tidak, dia mungkin tidak bisa bergerak.
Tidak perlu mengintip wajah yang diturunkan ke layar. Gemetar di pundaknya memudar dan isak tangisnya diatasi, jadi dia hanya harus menunggu dia untuk berbicara sendiri.
Akhirnya, gadis itu mengangkat kepalanya.
Dan dia berbicara.
"Tolong jangan mengejekku. Aku sangat mampu menentukan nasib ku sendiri. "
Ujung jarinya mengoperasikan layar, tetapi Kamijou dan Luca terkejut.
Dia tidak membuka saluran jarak pendek menggunakan sinyal radio yang sama yang dimiliki Ellen. Dia mengakses seluruh jaringan informasi bencana yang menggunakan Spheres untuk mencakup area yang luas.
Dia menggunakan stasiun kunci yang telah dia persiapkan untuk dirinya sendiri.
Dia harus tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa akumulasi pengaruhnya akan bertindak sebagai senjata sekarang.
"Jika aku akan mengaku, aku tidak akan setengah-setengah. Itu tidak akan sampai padanya dan dia pasti tidak akan mendengarnya, tapi aku harus mencoba yang terbaik untuk menyampaikan ini kepada Kamisato-chan. ”
Fran sedikit tersenyum.
Dia sudah cukup pulih untuk tersenyum dengan kekuatannya sendiri.
"Jadi, mari kita menunjukkannya."

Bagian 12 

Pengakuan itu tidak akan berarti bagi orang-orang yang tidak mengetahui situasi internal. Tetapi stasiun kunci kecil, kecil masih mengirim pesan ke seluruh jaringan sehingga tidak bisa diambil kembali.
"Namaku Karasuma Fran."
Sebagian besar orang akan bingung dengan itu.
Dia bukan penduduk Academy City dan pencarian melalui database tidak akan menemukan catatan tentang dirinya.
“Gelombang panas yang melumpuhkan Academy City sepenuhnya menjadi tanggung jawabku. Aku menyebabkan kalian semua sangat, sangat kesulitan. Lingkungan yang panas melemahkan Elemen dan membatasi mereka cukup untuk menghindari kerusakan yang benar-benar bencana, tetapi itu tidak memaafkan tindakan
ku. Aku harus dihukum. "
Tapi.
Meskipun tidak ada yang menyuruh mereka, kerumunan besar berkumpul di depan Spheres yang dibuka seperti bunga lotus. Mereka tampak tertarik pada kubah mirip planetarium dan tidak bisa meninggalkan rekaman yang diputar di sana.
"Meski begitu, tolong tunggu sebentar lagi."
Itu terjadi di taman di mana ketertiban perlahan kembali bahkan tanpa penggaris.
"Tolong izinkan aku satu tindakan egois lagi."
Itu terjadi di tempat penampungan Show Business yang pernah dia lawan.
"Aku jatuh cinta dengan seseorang."
Itu terjadi di Rumah Sakit yang penuh sesak.
Tidak peduli berapa banyak persamaan rumit yang digunakan untuk mengembangkan sebuah iklan, beberapa kata dari seorang amatir yang lengkap dapat memenuhi dunia sebagai gantinya.
Mungkin itu adalah kekuatan kebenaran. Ini memiliki daya tarik yang berbeda dari kata Ellen yang menakutkan.
“Aku diberi tahu bahwa dia tidak akan pernah kembali. Aku diberi tahu bahwa dia telah pergi ke suatu tempat yang begitu jauh sehingga aku tidak akan pernah bisa menghubunginya, tidak peduli seberapa keras aku berusaha. Tapi aku masih ingin menyelamatkannya. Aku ingin melakukan apa pun. "
Semua orang mengerti.
Mereka semua memikirkan gadis ini yang belum pernah mereka temui.
“Aku tahu perasaan cinta ku tidak akan pernah terpenuhi. Bahkan jika aku menyelamatkannya, aku telah melakukan dosa sejak awal dan aku tidak pernah bisa mengklaim kebahagiaan itu untuk diri ku sendiri. Tapi itu tidak masalah. Aku hanya ingin melihat senyumnya sekali lagi. "
Mereka mendengarkan.
Tidak, mungkin yang terbaik untuk mengatakan mereka terpesona olehnya.
"Setelah ini selesai, aku akan menerima hukuman apa pun."
Jadi tidak ada yang menghentikan gadis itu untuk berbicara.
Tak satu pun dari penguasa tempat berlindung campur sampai akhir.
Semua Spheres setuju untuk bertindak sebagai jaringan siarannya. Mereka semua menjadi stasiun regional untuk stasiun utamanya.
"Jadi, tolong."
Dan dia mengucapkan kata-kata terakhir.
Dia mencapai kesimpulannya.
"Tolong izinkan aku melakukan pengakuan sekali seumur hidup ini, jadi aku bisa mengakhiri cinta ini ."

Bagian 13 

Fran memutuskan koneksi ke Sphere.
Kamijou perlahan menghela napas dan berbicara.
"... Kau tidak masalah dengan itu?"
"Ya."
“Kau setuju dengan kesimpulan itu, Fran? Jangan beri aku itu! Sial sekali kau !! ”
"Jika kita berbicara tentang apa yang benar atau salah dan baik atau kejam, maka mungkin lebih mudah untuk mengikuti apa yang kau katakan." Gadis itu dengan lembut menyipitkan matanya dan tidak ragu untuk menanggapi. “Tapi ini antara satu laki-laki dan satu perempuan. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang dapat menjawab untuk ku lebih baik daripada diriku. ”
"〰〰〰 Sialan !!"
Dia tidak bisa berdebat dengan itu.
Dia telah melindungi dunia dari Fiamma dari Kursi Kanan Tuhan ketika dia mengatur Bintang Betlehem bergerak. Dia telah menghabiskan waktu yang hampir tak terbatas berulang kali menantang Dewa Sihir sejati dan akhirnya kembali ke dunia asalnya. Tapi Kamijou tidak memiliki kepercayaan diri ketika datang ke pengalamannya dalam hal romansa. Ini adalah pertarungan di mana yang benar dan yang baik tidak cukup untuk maju, dan itu terlalu sulit.
"Fran."
Sebagai anggota murni dari mantan Fraksi Kamisato, Gadis Bajak Laut Luca harus mencoba menilai jarak yang harus dijaga dari ini, tetapi dia berbicara dengan pesulap bikini hoodie.
"... Jika kau perlu menangis, aku akan meminjamkan dadaku."
“Aku akan membahasnya nanti, percayalah. Tapi ada yang harus kulakukan sekarang. ”
Dia menjulurkan jari telunjuknya dari lengan longgar dan dengan diam-diam menunjuk ke surga.
Dan kemudian Karasuma Fran terbangun.
"Mari kita hancurkan semua gangguan ini dan tinggalkan tempat ini."

Bagian 14 

Di langit, Ghost Girl Maya menutupi wajahnya dengan tangannya dengan tubuh tinggi yang dibungkus pakaian penguburan.
Dia telah mendengar sebagian besar dari apa yang terjadi di jaringan Spheres. Tetapi karena serangan Useful Spider, dia telah kehilangan Sphere yang dia kontrol langsung sebagai stasiun kunci. Dia hanya mendengar laporan dari gadis-gadis yang dikirim ke tempat lain untuk membantunya.
Ya, dia hanya pergi sebentar.
Dia seharusnya dapat menampilkan pengaruhnya secara grafis dengan menautkan ke layanan pencarian yang memeriksa kata sandi dan kode yang dicampur ke dalam pesan. Tapi itu sudah pergi. Semuanya mati. Tidak, keseluruhan Academy City telah diwarnai dengan warna lain sama sekali.
Semua Maya telah pergi adalah Spheres langsung di bawah kendali mantan Fraksi Kamisato. Titik-titik itu lebih seperti noda pada peta yang sebelumnya murni.
“Spheres sangat sibuk membicarakan Karasuma Fran sehingga semua rumor lainnya sudah ditenggelamkan! 'Lakukan apa yang kamu suka.', 'Yah, aku tidak bisa mengatakan tidak kepada seorang gadis yang sedang jatuh cinta. Bukan untuk seorang gadis yang sedang jatuh cinta! ', Dan' Ayo kita minum setelah semuanya selesai! ' Itu semua yang dikatakan para penguasa tempat berlindung yang mengendalikan Spheres !! Apa yang kita lakukan? Bagaimana kita membalikkan ini kembali !? ”
“Tidak, barang-barang kami sudah 'usang'. Jika kita mulai memaksa hal-hal kembali ke topik-topik lama, mereka hanya akan curiga. Kami tidak dapat menghentikan arus informasi dan kami harus menghindari menonjol sebanyak catatan awal !! ”
"Apa yang kita lakukan? Apa yang kita lakukan, Maya !? ”
Kata-kata "tutup mulut" hampir lolos dari giginya yang terkatup.
Sudah berakhir.
Gelembung itu muncul.
Rumor yang dia pelihara dan besarkan seperti anak kecil yang tidak akan pernah bisa dihancurkannya dengan mudah dalam waktu singkat sehingga dia tidak ada.
"Fran ..."
Outline-nya berkedip tidak wajar sementara mereka didukung oleh Sensor kehendak-seperti-gumpalan.
Tapi dia mungkin telah membuat kesalahpahaman mendasar. Ini adalah pertempuran di mana kehidupan para gadis di sekitar Kamisato Kakeru dipertaruhkan. Jadi dia tidak punya waktu untuk menyesali kehilangan anaknya. Dia seharusnya tidak berasumsi bahwa tidak ada yang bisa dilakukan Fran untuk menghubunginya.
Itu dimulai dengan bintang yang bersinar di surga.
Tidak, itu sebenarnya bukan bintang.

Itu adalah karya seni penggemar berjudul Bunny Grey Messenger.

Tak perlu dikatakan, Karasuma Fran telah menciptakannya. Itu adalah stasiun komunikasi gelombang mikro dengan daya tinggi yang dimaksudkan untuk berbicara dengan seseorang yang tak terlihat selama 100 tahun.
Ghost Girl Maya dengan rambut hitam panjangnya yang berayun tidak memiliki tubuh fisik.
Dia tampaknya hanya ada dengan menggunakan gelombang frekuensi rendah dan aroma samar Censers untuk mengacaukan kondisi mental dari setiap bentuk kehidupan di sekitarnya.
Tetapi bagaimana jika Sensor itu sendiri dihancurkan?
“Karasuma Fraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaannnnnnnnn!
Segera setelah seruan itu, palu 360 meter mengayun ke bawah menuju Academy City dan secara akurat mendarat di observatorium meteorologi di puncak gunung Distrik 21. Dan segala sesuatu di antaranya diturunkan bersama itu.
Mimpi indah tidak lagi diperlukan.
Fran telah menatap langit berbintang dan melayang melewati kekosongan begitu lama, tapi sekarang dia meletakkan kakinya di tanah dan membuang identitasnya sebagai gadis UFO.

Diantara Baris 3 

Mereka menghabiskan waktu yang lama mengitari bumi.
Membebaskan atmosfer dengan menggunakan Windowless Building sudah cukup mudah, tetapi mencocokkan lintasan dan kecepatan mereka dengan Dewa Sihir Tezcatlipoca untuk pertemuan memang sulit. Itu telah memaksa Kamisato melakukan perjalanan keliling planet ini dalam orbit satelit.
Bumi telah menjadi planet putih tempat sejumlah besar serangga putih berputar alih-alih awan. Kamisato awalnya mengira itu topan atau sesuatu, tapi dia terlambat menyadari itu adalah roda roulette raksasa. Ini mungkin obsesi terbaru Nuada.
Kamisato tahu semuanya akan kembali normal pada akhir hari, tetapi itu masih merupakan pemandangan yang kosong dari semua harapan. Jika ini yang dia lihat, apa yang akan dikatakan kosmonot Soviet?
"Oh, ini dia, ini dia Tezcatlipoca terlalu santai."
Niang-Niang menjilat bibirnya, meletakkan tangannya di pinggulnya, dan mendorong keluar dadanya yang rata. Dia tampaknya tidak peduli bahwa ketidakberimbangan menyebabkan bagian bawah gaun mini-China-nya naik sedikit.
Mereka benar-benar berada di luar angkasa, tetapi tidak satu pun dari hal-hal di buku teks yang tampaknya berlaku. Kamisato tidak membutuhkan pakaian antariksa, kata-kata dewa di sebelahnya mencapai telinganya seperti biasa, dan tidak ada perhatian terhadap panas dan radiasi yang tidak lagi terhalang oleh atmosfer bumi. Dewa Sihir itu gila dalam semua yang mereka lakukan.
"Tapi ... Tezcatlipoca? Apa yang mengalahkannya hanya satu dari mereka yang penting ketika bumi seperti itu? ”
“Kita hanya harus mulai dengan memperbaiki lingkungan global. Bumi memiliki beberapa masalah saat ini, tetapi yang terbesar adalah zaman es buatan Proserpina. Musim semi tidak akan pernah datang selama dia terus melakukannya, jadi kita perlu melakukan sesuatu tentang itu terlebih dahulu. ”
"Seperti apa tepatnya?"
"Oke, saatnya memberi petunjuk. Tezcatlipoca adalah dewa mitologi tertentu yang bertarung melawan Quetzalcoatl demi tahta para dewa dan kalah. ... Meskipun pria besar yang Anda lihat mengambang di sana adalah Tezcatlipoca yang diciptakan untuk memerangi pria Spanyol yang keliru dengan Quetzalcoatl asli. 
"Niang-Niang, kau keluar jalur."
"Oh, salahku. Aku tidak tahu apakah itu karena itu atau bagaimana dia awalnya, tapi dia dikenal sebagai dewa kematian yang memiliki kekuatan yang cukup untuk menciptakan dunia tetapi sebaliknya menggunakannya untuk membantai umat manusia. Tapiiii. Menjadi dewa kematian bukan satu-satunya simbolnya. Aku cukup yakin aku menyebutkannya sendiri sebelumnya, jadi apakah Anda ingat apa itu? "
"A ... dewa matahari?"
"Benar. Sekalipun bumi tertutup kegelapan, kita memiliki matahari cadangan di sini! Jadi itu sederhana !! Mari kita kirimkan cahaya baru ke arah planet yang tertutup dalam kegelapan dan kehilangan semua harapan !! Tezcatlipoca-chaaaaaan !!!!!! ”
Kamisato mendengar seseorang terkesiap.
Niang-Niang tidak menunjukkan belas kasihan terhadap pria berotot yang melayang cukup dekat. Pria itu juga memiliki kaki palsu yang aneh dengan cermin bundar besar tertanam di dalamnya.
Dia menamparnya.
Dia membuat kembali lengannya menjadi palu raksasa dan menjatuhkan dewa itu langsung ke bawah ke permukaan bumi.
Bintang jatuh jatuh.
Itu jatuh di suatu tempat di bumi dan menyebabkan ledakan yang jauh lebih besar dari yang sebelumnya. Alih-alih hanya satu titik, itu lebih seperti seluruh planet memancarkan cahaya seperti bola lampu raksasa. Kamisato hampir mengira planet ini akan terbakar dan terlahir kembali sebagai bintang.
Niang-Niang meletakkan tangannya di pinggulnya dan menyeringai meski bagian bawah gaunnya tidak berat.
"Ya! Sekarang cahaya harapan memenuhi dunia lagi !! ”
"Aku pikir aku menentang beberapa perencana jahat, tetapi apakah aku hanya menampar beberapa orang idiot yang tidak bijaksana?"
"Oh, apakah kau akhirnya menyelesaikan masalahmu?" Tanya Nephthys. "Beri tepuk tangan tepuk tangan pada bocah itu."
“Kita bisa merayakannya setelah mendapatkan kembali planet ini. Mulai masuk kembali !! ”
Setelah melihat planet biru menunjukkan dirinya melalui perpaduan antara dingin dan ekstrem yang ekstrem, Niang-Niang menyalakan kembali penguat tangannya. Dia menyesuaikan sudut roket untuk terbang kembali ke atmosfer.
"Berapa kali lagi kamu berencana menghancurkan bumi?"
“Sebanyak yang dibutuhkan. Atau kita akan terus melakukannya selamanya. Kami telah menahan begitu lama karena keprihatinan bagi semua orang di sekitar kita, kau tahu. Aku ragu satu abad atau bahkan satu milenium akan cukup untuk mengatasi semua frustrasi yang terpendam itu. Sekarang ada sesuatu yang memicu kami seperti ini, kami memiliki perang tanpa akhir yang tak berkesudahan di tangan kami! ”
"..."
“Oh, tapi kami tidak keberatan. Ini adalah dunia tanpa akhir dari perang abadi dan dunia di mana kita bisa pergi keluar semua. Di satu sisi, itu salah satu bentuk surga. Untuk informasi lebih lanjut, kau mungkin harus belajar di Norse Mythology, tapi ... oh, yeah. Pencuri berpenutup mata itu hidup sebagai peri di 'dunia itu', bukan? ”
Mereka tidak punya waktu untuk mengobrol lagi.
Nephthys dengan lembut bersandar pada Kamisato dan perbannya terlepas. Tidak, mereka membungkus ulang diri mereka dengan Kamisato di dalam. Mereka melindungi tubuh dewa dari kerusakan dan pembusukan internal dan eksternal.
Mereka mendarat sesaat kemudian.
Serangan dari roket terbesar dan tercepat merobek dan menghancurkan sisa-sisa Academy City. Tulang belakang Kamisato membeku ketika dia menyadari hal yang sama secara teori dimungkinkan di "dunia itu".
"Sekarang, sekarang ,sekarang."
Dengan kakinya akhirnya kembali ke tanah, Niang-Niang menghasilkan suara logam berderit dari lengan longgarnya.
Berapa banyak Dewa Sihir yang terlihat di dekatnya?
“Chiiimeeeraaa. Sekarang ada yang menjengkelkan. "
"Siapa itu?"
Kamisato menajamkan matanya untuk melihat pemandangan yang berasap.
Kemudian visinya meledak dengan warna-warna psychedelic.
Dia menutupi wajahnya dan berteriak sebelum para dewi memberinya peringatan terlambat.
"Oh, manusia seperti kau harus menghindari menatap langsung padanya. Ini seperti melihat matahari melalui teleskop normal dan jiwa mu akan terbakar jika kau memiliki moral yang buruk. ”
"Secara jujur. Itu seharusnya terlalu indah untuk ditanggung? Aku hanya tidak mengerti manusia. ”
Nephthys terdengar seburuk wanita yang pacarnya mulai melirik wanita lain saat mereka berkencan, tetapi Kamisato tidak dalam kondisi merespon.
"Gh, bweh, boehh ..."
“Apa kau mencoba bertanya apa itu? Ini Chimera. "
"Ada batasan untuk keindahan yang bisa kamu hasilkan dengan memoles tubuh manusia, sehingga narsis dan penghancuran diri mulai mengambil unsur dan struktur dari makhluk lain. Bahkan jika itu adalah reaksi seperti kebangkitan terhadap seni keagamaan formal, itu masih menakutkan. Oh, dan mendengar suaranya atau mencium aroma tubuhnya bisa membuatmu marah, jadi berhati-hatilah. ”
Beberapa hal tidak dapat dihindari bahkan setelah diperingatkan.
Di luar pandangannya yang kelam, dia mendengar suara yang tidak stabil dan bernada tinggi seperti logam yang digesek bersama.
Guin yang lemah, lemah, guinea, anggur-anggur, guinea-pinus, guinea-anggur, lemah, guinea !! 
"Ya ya. Kita bisa mengobrol nanti! Aku tahu kamu mungkin ingin memamerkan inci terakhir tubuh telanjangmu karena kamu akhirnya memiliki seseorang untuk 'menghargainya', tetapi jika kamu membuat Kamisato-chan mengikuti eksibisionisme mesummu, dia akan tenggelam dalam jus otaknya sendiri! ! ”
Kamisato bisa merasakan air mata mengalir di pipinya dan kepalanya penuh dengan pertanyaan. Apakah itu suara yang dia dengar? Bisakah Dewa Sihir lainnya mendengarnya seperti biasa? Tetapi ketika dia mencoba memprosesnya dalam pikirannya sendiri, dia diliputi mual seperti kasus mabuk kendaraan yang ekstrem. Itu semacam mual yang berbahaya, seperti dia dipukul di bagian belakang kepala, bukan di usus.
"Hei, Nephthys. Visi manusia telah terputus seperti yang Anda lihat, jadi alangkah baiknya jika Anda bisa melepaskan diri dan benar-benar 'menangis'. ”
“Kurasa tidak. Aku sedang tidak mood berkat si cabul itu. ”
"Tapi legenda kamu tentang menangis di pemakaman dewa berarti kamu bisa mengganggu emosi dan fokus Dewa Sihir lainnya! Ada air mata sukacita, air mata kemarahan, air mata kesedihan, dan air mata kekaguman! Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan, jadi selai mereka saja !! ”
"Jika kamu ingin aku menangis, lebih baik kamu menyiapkan cerita emosional yang bagus."
"Kamu selalu menangis seperti air terjun dari cerita murahan tentang hal-hal seperti anak kucing yang hilang di medan perang !!"
Kamisato tidak bisa melihat banyak hal, tetapi dia mulai berlari ketika tangan feminin yang ramping menarik tangannya. Begitu dunia psychedelic memudar dan dunia normal kembali, dia menyadari mereka berada di terowongan bawah tanah yang gelap. Semua yang ada di luar telah hancur, tetapi area bawah tanah tampaknya telah selamat.
Dia mendengar suara bercanda Niang-Niang.
“Hei, kamu baik-baik saja? Jangan terlalu khawatir tentang muncul kesalahan pada patung dewa yang terobsesi dengan seni. Aku akan merahasiakannya. ”
“Itu hal yang sangat buruk untuk mengatakan bahwa itu menyeretku kembali ke kenyataan. ... Dengan itu dan Tezcatlipoca, berapa banyak matahari yang kamu miliki? "
"Apa yang sedang kau bicarakan? Jika bunga malam yang cabul itu tertahan di tengah tata surya, dunia akan menjadi gelap gulita. ”
Para dewi benar-benar membuatnya mengerutkan kening.
Melihat tubuh indah dari "dewi yang tepat" itu mungkin telah mengembalikan standar kecantikannya menjadi normal. Niang-Niang dan Nephthys keduanya Dewa Sihir yang dipenuhi dengan aroma kematian, tetapi mereka jauh lebih baik daripada Chimera itu. Itu benar-benar telah meninggalkan kategori “manusia”.
Apa yang tampak di mata mereka? Seluruh tubuh Kamisato tertusuk oleh campuran ketakutan dan rasa ingin tahu yang dibawa oleh kontak dengan yang terlarang, tetapi mereka tidak punya waktu baginya untuk mendapatkan jawaban.
Sesuatu mengawasi mereka dari kegelapan di terowongan yang setengah hancur.
"Jika itu bukan salah satu dari mereka, itu adalah yang lain."
Rok Niang-Niang melayang ketika dia menendang sesuatu dengan jengkel.
Itu kemungkinan jatuh saat permukaannya runtuh. Kamisato mengenali sampah itu.
"Itu golden retriever itu ... AAA apakah itu disebut?"
"Oh? Hal yang membunuh High Priest dan Zombie? ”
Nephthys terdengar penasaran dengan perbannya yang sedikit longgar dan dia melirik gadis berpakaian mini-China, tetapi gadis pucat itu mengangkat bahu dan menggelengkan kepalanya.
“Kamu ingin aku menyalinnya? Tidak akan bekerja Kematian Dewa Sihir tidak bisa diterima di dalam tubuh Dewa Sihir. ”
"Lagipula, benda apa itu?"
Rahasia dari Academy City telah sepenuhnya membunuh dua Dewa Sihir tanpa World Rejecter. Karena tangan Kamijou Touma tidak membunuh atau melenyapkan Dewa Sihir Othinus, itu adalah pengecualian yang sebenarnya pada tingkat Kamisato sendiri.
"Aku ragu kau akan mengerti."
"Kalau begitu jangan repot-repot."
"Masalah sebenarnya adalah bahwa AAA itu sendiri hampir tidak berarti."
Dia mengatakan untuk tidak repot, tapi dia tetap menjelaskan.
Dia mencoba untuk bertindak semua mengesankan, tetapi dia mungkin cenderung kesepian.
"Manusia, apakah kau pernah bermain game tembak menembak."
"Aku lebih terkejut bahwa dewa Cina berumur 4000 tahun mengenal mereka."
“Di dalamnya, kau biasanya memiliki amunisi tak terbatas dan bisa terus menembak selamanya. Itu hanya benar-benar berfungsi dalam permainan, tetapi bagaimana menurut mu kau akan memaksakan hal itu menjadi kenyataan? "
"...?"
“AAA adalah jawabannya. Golden retriever bernama Kihara Noukan itu adalah pemain yang mengendalikan kapal, tetapi peluru itu tidak ada di dalam mesin. Mereka dipindahkan dari lokasi yang jauh untuk selalu menjaga cadangan amunisi pada maks. Kau bisa memikirkannya seperti itu. ”
"Jadi itu seperti perangkat warp?"
"Aku tidak yakin aku akan menyebutnya begitu. Katakanlah kau menggunakan tenaga surya atau hidrogen berat untuk membuat listrik di orbit satelit dan mengirimkannya ke bumi dalam bentuk gelombang mikro atau laser. Apakah kau menyebut transfer energi itu sebagai lungsin? ”
Bagaimanapun, ini mengubah siapa yang memegang kendali. Kihara Noukan masih luar biasa untuk pergi ke tempat kejadian, secara akurat menghindari hujan ledakan kembang api dari permainan neraka, dan melawan bos terus-menerus, tetapi itu adalah orang lain yang telah memasok senjata untuknya dari belakang adegan. Di satu sisi, orang bisa mengatakan itu adalah orang yang telah membunuh High Priest dan Zombie.
"Yah, ketika kamu telah ditutup dalam cangkangmu dan menipu dunia sambil mencoba membalas dendam terhadap Dewa Sihir, kurasa itu adalah evolusi yang masuk akal. Meskipun itu bengkok seperti kepiting kecil yang bisa masuk kerang. "
"?"
Dia tidak mengerti sama sekali, tapi dia tampak puas dengan penjelasannya.
Niang-Niang berbalik untuk menghadapnya.
“Mencoba meraih sesuatu di tanganmu sendiri alih-alih meminta seseorang memberikannya padamu begitu sulit. Khususnya untuk orang normal yang hanya bertemu kemunduran seperti dia. ”
"..."
"Apakah kau sudah cukup pulih untuk memberikan tampilan yang mengancam? Ups. "
Gadis berpakaian mini-China yang ringan itu berhenti berbicara, tetapi bukan karena dia kewalahan oleh tekanan dari Kamisato.
Apa pun yang ada di kegelapan terowongan akhirnya menyerang.
Niang-Niang menarik pedang yang tak terhitung jumlahnya dari lengan longgarnya dan mengayunkannya secara acak ... atau begitulah tampaknya. Tapi sesaat perubahan, percikan yang tak terhitung jumlahnya terbang melalui ruang yang remang-remang seperti segerombolan belalang telah dibebankan tepat ke zapper bug. Kamisato bahkan tidak bisa melihat apa yang dia sadap.
Dia hanya mendengar suara gesekan.
Perban dada Nephthys telah terkoyak, sehingga Dewa Sihir cokelat memegang lengannya secara horizontal di dadanya.
"Niang-Niang."
"Maaf, maaf." Sepertinya dia tidak terlalu peduli. "Jadi kali ini adalah Dewa yang Terlupakan. Agak menyedihkan. Lovecraft menggunakannya sebagai bahan referensi, tetapi fiksi dan nonfiksi itu bercampur jadi bentuk aslinya benar-benar dilupakan! Bukankah orang-orang juga memutuskan ada hubungan dengan Crowley, jadi mereka menghentikan semua penelitian tentang historisitas Dewa Sihir ini? Pertama yang narsis cabul dan sekarang Anda. Apakah semua orang di sini adalah seorang eksibisionis yang hanya ingin pamer kepada seseorang !? ”
"Niang-Niang, kurasa kau tidak berhak mengatakan itu, setelah semua usaha yang kau lakukan di depan bocah ini."
Bukannya Kamisato tidak bisa melihatnya karena kurangnya cahaya atau karena kecepatan yang tinggi. Dia tidak bisa memahaminya tidak peduli berapa banyak dia menatapnya. Sekali lagi, manusia dan Dewa Sihir kemungkinan melihatnya secara berbeda.
"Niang-Niang," memperingatkan Nephthys.
"Ya aku tahu. Yang lain mulai berkumpul. Kita dikelilingi dan sendirian. Ditambah lagi, ini adalah dunia pertempuran tanpa akhir antara para dewa, jadi bukan berarti manusia akan bertahan lama. ”
"Kh."
"Kami tidak memiliki cara nyata untuk menyelamatkanmu, jadi kamu hanya perlu berdoa kamu ditarik keluar dari sini oleh seseorang di 'dunia itu'."
Niang-Niang menggunakan satu tangan untuk menembak jatuh beberapa benda yang terbang ke arah mereka dan dia dengan ceria melihat kembali ke arah Kamisato.
“Ngomong-ngomong, manusia. Aku ingin menanyakan sesuatu selagi masih bisa. ”
"Apa?"
Dia benar-benar membuatnya terdengar biasa saja.
Dan dia berbicara di tengah-tengah pertempuran yang bahkan tidak bisa dirasakan oleh manusia.
"Pada akhirnya, bagaimana tangan kanan yang kami buat?"
Tidak lama sebelumnya, dia mungkin merasa bahwa pertanyaan itu layak untuk dihukum mati. Bahkan, dia tidak akan ragu untuk meledakkannya bahkan jika dia memohon untuk hidupnya melalui bibir yang bergetar.
Tapi dia perlahan menghela nafas.
Dan dia menjawab.
"Apakah kau tidak memikirkan berapa banyak kebingungan akan menyebabkanku?"
"Ya ... maaf tentang itu. Tapi kami tidak benar-benar menyadari keinginan kami bocor. Kami tidak punya cara untuk menghentikannya. "
“Juga, jarang sekali kekuatan seperti itu tinggal di manusia,” jelas Nephthys. “Itu biasanya berakhir di objek seperti pedang pembunuh iblis atau cermin suci. Siapa yang mengira akan memilih makhluk yang berumur pendek? ”
Niang-Niang dengan lembut menyipitkan matanya dengan suara keras yang berbenturan.
Senyumnya bukan lagi ejekan mengejek.
“Memang benar kami egois, tetapi aku juga berpikir ini terjadi karena memang dimaksudkan. World Rejecter hanya kompatibel dengan seseorang yang memenuhi kondisi yang cocok dengannya. Jadi tidak ada kemungkinan Kamijou Touma mengakuisisi World Rejecter. Kau sudah tahu itu, kan? ”
"Ya. ... Tapi aku tidak yakin apakah itu pujian. ”
"Ya," jawabnya segera. "Pasti ada saat-saat ketika kamu ingin menghibur semua orang dan saat-saat ketika kamu tidak bisa membiarkan mimpi hilang karena dihancurkan oleh kenyataan."
“Tapi kami pikir keinginan yang bocor dari kami pasti mencari seseorang yang memenuhi persyaratan itu. Seperti halnya Kamijou Touma, ada alasan mengapa kamu dipilih. ”
"Apa?"
“Jadi, kami benar-benar terkejut ketika kamu tiba-tiba menyerang kami. Tentu saja, kita merayakan itu sekarang karena membawa kita ke tempat ini di mana kita tidak akan menyebabkan masalah. Tetapi bahkan jika kekuatan itu telah lepas dari kita, kita tidak pernah berpikir itu akan menciptakan cukup dendam bagi seseorang untuk membunuh kita, ”kata Niang-Niang. "Hei, manusia. Ada satu kalimat yang sangat Anda sukai: jenis anak SMA biasa yang bisa Anda temukan di mana saja. ”
"..."
Tidak.
Tidak mungkin, pikir Kamisato ketika lonceng alarm berbunyi di dalam hatinya.
"Tapi kau tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa 'bocah laki-laki SMA normal yang bisa kamu temukan di mana saja' adalah sesuatu yang tidak bisa kau temukan di mana pun, bukan?"
Waktu berhenti.
Atau apakah pikiran Kamisato yang berhenti?
"Maksudku, hidupmu penuh dengan kecemburuan terhadap orang lain dan, di matamu, semua orang memiliki sesuatu yang tidak kamu miliki."
Sesuatu yang berat sepertinya menggerakkan udara dengan suara rendah.
Niang-Niang menarik dua tangan penuh senjata dari lengan longgarnya. Namun meski begitu, tubuh rampingnya membungkuk ke belakang dengan suara tabrakan memekakkan telinga. Kamisato tidak bisa melihat apa yang terjadi. Tidak, dia tidak bisa memahaminya. Paling tidak, dia tahu ini berbeda dari proyektil sebelumnya. Dewa yang Terlupakan itu sendiri kemungkinan telah menyerbu dari jauh ke bawah terowongan.
Dia akhirnya melihat sesuatu.
Itu tidak terlihat seperti Niang-Niang dan Nephthys yang cantik. Tapi apa itu? Itu sangat sederhana namun sangat menakutkan seperti sosok tongkat yang digambar oleh seorang anak kecil yang canggung memegang krayon hitam.
Namun Niang-Niang melanjutkan dengan nada menyanyi.
"Tapi dalam hal itu, apakah orang lain benar-benar melihatmu sebagai seseorang yang sama sekali tidak punya apa-apa?"
“Niang-Niang, itu kejam. Seperti bau tubuhnya sendiri. Dia mungkin bahkan tidak menyadarinya. ”
"Walaupun demikian."
Lebih banyak suara gemuruh berlanjut dan sesuatu perlahan-lahan naik ke permukaan pikiran Kamisato.
Sebagai contoh, Imagine Breaker berada di tangan kanan anak laki-laki lain, tetapi kehadirannya tidak dapat dibuktikan tanpa kekuatan gaib untuk ditiadakan. Jika Kamijou Touma tidak pernah pindah ke Academy City dan tinggal di kota yang sangat normal, dia akan menjalani seluruh hidupnya tanpa mengetahui dia memiliki kekuatan itu.
"Apakah itu tidak pernah terlintas di benakmu?"
Ini sama saja.
Kamisato Kakeru punya sesuatu. Sesuatu yang cukup berharga untuk menarik World Rejecter. Tapi itu sangat unik dan hanya menunjukkan dirinya selama situasi yang sangat tidak teratur.
“Bagaimana jika teroris menyerang sekolahmu? Bagaimana jika kau bertemu dengan seorang gadis imut yang dilecehkan oleh berandalan di gang belakang? Apa yang akan kau lakukan? Tetapi Kau adalah satu-satunya yang dapat melakukannya setelah hanya memikirkan sebanyak itu. Tidak banyak orang dapat menggambar rencana yang akurat pada saat itu. "
Itulah sebabnya kekuatan memilihnya.
Ia telah melihat dunia tempat ia tinggal sebagai tempat terbaik untuk membiarkan apa yang telah ia miliki untuk bersinar, sehingga telah memutuskan bahwa World Rejecter akan sangat berguna di sana.
"Bagaimana kau menyukainya?"
Niang-Niang tampaknya dengan jujur ​​bertanya.
Dan saat dia melakukannya, dia menyebarkan bilah yang tak terhitung jumlahnya seperti kipas untuk memblokir serangan krayon dengan perisai bundar.
"Hal tentang kita adalah ... yah, kita adalah dewa. Kami yang memberi, jadi sulit bagi kami untuk mengetahui bagaimana rasanya untuk yang terpilih seperti dirimu. Tapi kami sedikit khawatir kalau hadiah yang kami dapat terlalu banyak untuk tangani. ”
Kamisato terdiam beberapa saat.
Akhirnya, dia berbicara di dunia yang kosong.
"... Bukan itu yang aku inginkan."
"..."
“Bahkan jika aku menginginkan sesuatu yang istimewa, aku hanya menginginkan sesuatu yang membuatku sedikit bangga di sekolah. Aku mungkin mengatakan itu tidak ada artinya jika aku tidak memenangkan medali emas, tetapi semuanya akan baik-baik saja asalkan cukup untuk memulai percakapan untuk mengisi keheningan di kotak karaoke. ”
Dia tidak bisa menyembunyikan apa pun di depan para dewa ini.
Jadi tidak ada alasan nyata untuk membuka mulutnya.
Tapi dia masih mengatakannya.
Dia tidak bisa berhenti sekarang.
“Jadi mengapa itu harus menjadi bakat yang hanya bersinar ketika kau bertarung dengan dewa asli? Kenapa itu harus menjadi sesuatu yang hanya menunjukkan dirinya setelah hal-hal itu berdarah !? Maksudku ... itu tidak berguna !! Aku tidak bisa berbagi dengan siapa pun! Siapa yang peduli memenangkan medali emas atau menjadi satu-satunya? Tidak peduli seberapa hebat pencapaiannya, itu tidak ada artinya jika kau tidak bisa memberi tahu siapa pun tentang itu !! ”
Perbedaan antara seorang pahlawan dan seorang pecandu tempur adalah tipis.
Bahkan, mungkin itu adalah era yang memutuskan pecandu tempur adalah pahlawan yang paling gila dari semua.
"Aku tidak menginginkan itu !! Membunuh Dewa Sihir bahkan tidak terasa nyata! Jadi aku memiringkan kepalaku dan terus berusaha sampai berhasil !! Setiap kali Ellen, Claire, dan yang lainnya memuji ku untuk itu, rasanya semakin tidak seperti apa yang benar-benar ingin aku lakukan. Sungguh menyakitkan ketika adik perempuan ku Salome menunjuk ke arah dirimu dan menuduh ku! Aku ingin balas berteriak dan bertanya mengapa dia berdiri di sisi Kamijou Touma !! ”
Dia tidak peduli betapa menyedihkan dan menyedihkan dia terlihat.
Kadang-kadang menghadapi sisi diri sendiri itu mengandung makna yang luar biasa.
“Bukan itu yang kuinginkan Elza, Maya, dan yang lainnya untuk tersenyum. Mungkinkah itu hanya tentang seberapa baik aku membuat karakter dalam bento atau seberapa baik aku di karaoke? Ketika datang untuk membantu anak perempuan, tidak bisakah itu hanya membantu mereka dengan pekerjaan rumah mereka atau berjuang untuk menemukan hobi rahasia mereka? Mengapa beberapa drum logam yang penuh dengan darah tumpah harus muncul di sana? Seseorang seperti aku tidak bisa bersinar di tempat seperti itu !! ”
Niang-Niang membelokkan sesuatu ke samping.
Begitu tangannya bebas, iblis kecil itu meletakkannya di pinggulnya dan mengedipkan matanya.
"Jika kau terganggu dengan itu, maka kamu masih bukan pahlawan. Setidaknya kau tidak perlu khawatir. ”
“Tidak berbeda !! Aku tidak bisa mengendalikan diri! Aku tidak seperti Pembunuh Massal Salome yang sengaja mempertahankan posisinya sebagai penjahat !! Aku tidak pernah merasa bersalah dan aku hanya terus mengayunkan lengan ku semua yang aku inginkan. Tidak masalah apakah ada kekuatan khusus di tangan kanan ku atau tidak. Maksudku, aku ... !! ”
Dia mengepalkan giginya dan mengakui satu hal yang seharusnya dia hindari.
"Aku membunuh kalian semua Dewa Sihir tanpa merasakan sedikit pun rasa bersalah !!"
"Ya," kata sebuah suara.
Niang-Niang mengangguk entah bagaimana puas dengan tangannya masih di pinggulnya.
"Yah, mendengar itu membuatnya terdengar layak dibunuh olehmu."
"..."
“Mulai sekarang, hidupmu masih tidak akan bersinar. Bahkan, jika kau ingin bersinar, dunia harus berakhir seperti ini. "
Niang-Niang sekali lagi menarik satu ton pedang dan tombak dari lengan bajunya. Tanpa melihat ke belakang, dia menebas dirinya berkali-kali untuk mencegat sesuatu yang menghasilkan percikan oranye.
"Jadi apa yang akan kau lakukan? Tetap di dunia yang aneh ini bersama para dewa dan terus bersinar, atau kembali ke dunia manusia dan dikuburkan selamanya? ”
Dia tidak punya kata-kata.
Tapi dia tahu jawabannya sendiri dengan sangat baik.
Jadi saat Dewa Sihir menunggu dalam badai tebasan yang tidak bisa diandalkan, kata-kata itu keluar darinya.
"Aku tahu itu akan berakhir dengan kehidupan kosong di mana yang aku lakukan hanyalah iri pada orang lain."
Itu adalah keluhan yang tidak ada harapan.
"Aku yakin aku akan tetap hidup tanpa mengerti mengapa semua orang di sekitarku begitu baik padaku."
Itu adalah penolakan diri yang hampir tidak stabil.
"Tapi ... meski begitu ..."
Tapi dia membuat perubahan di sana.
Dia sepertinya menentang sesuatu.
“Aku ingin terus berusaha. Tidak peduli berapa kali dibutuhkan, aku ingin bekerja untuk bersinar di dunia normal itu !! ”
Dewa Sihir bersiul.
Dia hanya memiliki dua opsi, tetapi dia telah meraih opsi ketiga yang tidak ada.
Raungan besar meledak.
Dewi gaun Cina mini mengayunkan lengannya lebar-lebar untuk menjatuhkan pria krayon begitu langit-langit runtuh dan Dewa Sihir lainnya memandang ke bawah pada mereka.
Dia telah mendengar kata-kata menyedihkan yang tanpa harapan.
Tetapi Niang-Niang dan Nephthys sama-sama tampak geli ketika mereka melihat hasilnya. Gadis berpakaian mini-China itu menampar pantatnya sendiri dan wanita cokelat itu mengencangkan kembali balutan yang membalut tubuhnya. Dan kemudian para dewi memproklamirkan.
“Kau benar-benar manusia yang tidak sempurna. Tapi sekarang kami telah mengambil apa yang benar-benar kau pikirkan ... ”
"Benar. Sekarang aku benar-benar bisa 'menangis'. "
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments