-->
BLANTERWISDOM101

Toaru Majutsu no Index - NT 17 Prolog


Prolog: Atau Asumsi Termasuk Kesimpulannya.

to_the_Girl’s_ABYSS.

Ada seorang anak laki-laki bernama Kamisato Kakeru.
Atau mungkin akan lebih baik untuk mengatakan "pernah" ada.

Dia adalah tipe anak SMA biasa yang bisa ditemukan di mana saja.
Atau setidaknya dia tidak pernah melewatkan kesempatan untuk mengatakannya.

Pada satu titik, dia terlambat menyadari bahwa dia telah diberi kekuatan yang sama sekali tidak cocok untuknya. Tapi sayangnya kepekaannya tetap seperti "anak SMA normal", jadi dia tidak memiliki fleksibilitas yang diperlukan untuk beradaptasi dengan kesempatan mendadak ini. Fenomena psikologis ini tidak biasa. Sebagai contoh, dia tidak bisa menjadi satu-satunya yang, ketika melihat tiket lotre yang akan dijual,dia akan berpikir, "memenangkan hadiah pertama akan bagus, tetapi jika aku benar-benar memenangkannya, itu akan menghancurkan kehidupanku saat ini."

Di satu sisi, Kamisato Kakeru telah memenangkan lotre yang dia tidak ingat ikut dalam hal tersebut.
Dia pikir keberuntungan yang tidak diminta ini telah menghancurkan hidupnya.
Bahkan hal-hal yang sudah ia miliki tampaknya berubah dalam pandangannya. Sama seperti rejeki nomplok keuangan yang tak terduga akan memberikan cahaya gelap pada siapa pun yang mendekat dengan senyum di wajah mereka.
Apa yang dirasakan bocah itu setelah semua warna tampak memudar dari dunianya?
Dia telah merasakan kemarahan yang kuat terhadap peserta lotre yang dengan egois memilihnya dan dia telah menyimpulkan bahwa menghilangkan mereka dari dunia akan meniadakan pilihan itu.

Balas dendam.
Itu cukup sederhana untuk dikatakan, tetapi bocah itu benar-benar serius dalam hal ini. Dia dan lebih dari 100 gadis yang mengikutinya telah menemukan makhluk yang dikenal sebagai Dewa Sihir, memojokkan mereka, dan memburu mereka. Dan dia telah menggunakan tangan kanan yang diberikan Dewa-Dewa Sihir itu kepadanya.
Baik atau buruk, itu seharusnya mengikat semua jalan cerita Kamisato Kakeru. Tapi dia telah memilih lokasi yang buruk untuk balas dendamnya yaitu, Academy City.

Seorang ilmuwan lajang sangat mengubah sejarah dunia.
Namanya adalah Kihara Yuiitsu.
Dia  terlibat dengan kejam ketika Kamisato Kakeru membunuh golden retriever yang dikirim Academy City sebagai pembunuh.
Dia dengan blak-blakan menerima kekuatan bocah yang telah menghancurkan makhluk yang dia junjung tinggi sebagai guru itu, dan kemudian dia dengan tenang menajamkan taringnya saat dia menunggu kesempatan untuk mengambil kepalanya.
Hasilnya imbang karena cedera.
Tapi Kihara Yuiitsu telah memotong tangan kanan yang membuat Kamisato Kakeru istimewa dan mencangkokkannya ke pergelangan tangannya sendiri.

Babak Kedua telah dimulai di Kota Akademi dengan suhu 55 derajat Celcius.

Kihara Yuiitsu telah menciptakan "sesuatu seperti jiwa" dari empat elemen klasik dan menempatkannya dalam wadah daging yang dikenal sebagai bentuk kehidupan yang berkurang. Dengan mengirimkan bentuk-bentuk kehidupan artifisial yang dikenal sebagai Element, dia telah berusaha untuk memaksa Kamisato Kakeru agar tidak bersembunyi bahkan jika itu berarti mengubah rumahnya sendiri di Academy City menjadi lautan darah.
Kamisato telah mengetahui tentang kelemahan Elemen pada suhu tinggi dan mengisi Academy City dengan gelombang mikro yang dipancarkan dari orbit satelit untuk membatasi pergerakan Element saat dia mencari Kihara Yuiitsu.

Pertarungan ini juga berakhir imbang karena cedera.
Kihara Yuiitsu telah dikalahkan, tetapi untuk mencegah pengapian bunuh diri dari beberapa mesin roket, Kamisato Kakeru telah memasang World Rejecter sekali lagi untuk serangan terakhir yang akan memusnahkan dirinya sendiri.
Dengan itu, bocah itu telah terhapus dari dunia nyata.
Dan Kihara Yuiitsu sekali lagi mengambil tangan kanannya.
Dia berbicara kepada gadis-gadis yang ditinggalkannya:
Kamisato Kakeru telah dihancurkan, tetapi dia belum mati. Jika gerbang yang dikenal sebagai World Rejecter digunakan, mungkin ada peluang satu-dalam-sejuta atau satu-dalam-satu-miliar untuk menyelamatkannya. Apa kalian yakin ingin menurunkannya menjadi nol?
Kata-kata tersebut mengikat mereka.
Dia dengan mudah menyelesaikan kutukan yang paling ditakuti Kamisato Kakeru: pemilik tangan kanan yang dimilikinya menjadi penguasa para gadis.
Untuk menguji kekuatan kutukan ini, Kihara Yuiitsu telah memberikan perintah pertamanya:
Bunuh Kamijou Touma. Aku akan menggunakannya untuk mengukur kesetiaan alat-alat baruku ini.

Kamijou Touma berlari dengan sekuat tenaga melewati kota kelabu yang tidak menunjukkan tanda-tanda pulih dari kehancurannya.
Dia ditemani oleh satu gadis yang tidak diikat oleh kutukan: Fran.
"Persetan dengan semua itu."
Bersama sekutu ini yang bisa melawannya kapan saja, bocah berambut runcing itu mengaum menentang dunia yang tidak masuk akal.
“Aku sudah selesai tidak bertingkah seperti diriku !! Aku akan menunjukkan kepada dunia ini siapa Kamijou Touma itu !!!!!! ”
Ini adalah kisah selama 48 jam sampai Academy City pulih dari bencana hebatnya.
Ini adalah kisah tentang seorang anak lelaki yang berusaha menyelamatkan Kamisato Kakeru meskipun diberitahu betapa mustahilnya itu.


Dan bocah itu terbangun di kota yang kelabu dan dingin.
(Ini... dingin?)
Itu adalah dingin yang tidak masuk akal yang menusuk kulitnya dan menyebabkan organ-organnya menggigil dari dalam. Tetapi begitu dia memikirkannya secara rasional, dia menyadari inilah yang seharusnya terjadi. Satt itu adalah 9 Desember, jadi itu pertengahan musim dingin. Tak perlu dikatakan apa yang akan terjadi pada seseorang yang terbaring di aspal yang membeku hanya dengan pakaian renang.
Dia pun duduk.
Pikirannya yang kabur mulai bekerja lagi.
Dia mengulurkan tangan kanannya ke sisi lehernya untuk mematahkan tulang, tetapi terlambat untuk menyadari kalau itu tidak bekerja dengan benar.
Tangannya hilang. Pergelangan tangannya hanya dililitkan kain lap.
(Oh, itu benar. Sejak kami menyelesaikan masalah dengan Yuiitsu, Elements akan berhenti dan Fran dapat mengakhiri gelombang panas microwaave yang dimaksudkan untuk menghentikan mereka.)
Rasanya aneh.
Dia tidak pernah bisa berbicara atau menghubungi mereka lagi, tetapi efek dari tindakan mereka masih bisa menghubunginya di sini.
(Tapi ... ini agak menyedihkan. Jadi ini adalah jurang maut.)
Ini bukan surga atau neraka dan itu bukan dunia pedang dan sihir yang aneh di mana jiwanya telah bereinkarnasi. Itu didasarkan pada Academy City, tetapi tidak ada seorang pun di sini. Jika satu garis waktu dilihat terpecah menjadi bingkai seperti film, maka orang normal hanya merasakan sekitar 10 frame per detik. Jika jumlah aktual informasi dilihat sebagai 30 frame per detik, maka ada kelebihan frame yang bertindak seperti kesenjangan.
Dari perspektif itu, World Rejecter, yang telah menjadi tangan kanan bocah laki-laki itu, akan menggeser orang dan benda ke dalam kerangka berlebih itu. Itu berarti orang-orang dan benda-benda itu tidak akan pernah bisa berinteraksi dengan siapa pun meski berada di dunia yang sama. Jika beberapa cuplikan bawah sadar tergelincir di antara bingkai-bingkai sebuah film, karakter-karakter dalam film itu tidak dapat merasakan botol soda bawah sadar.
Bocah itu bahkan tidak bisa menebak apa yang akan terjadi padanya sekarang. Dia tidak bisa berinteraksi dengan siapa pun kecuali dirinya sendiri di dunia ini. Dia benar-benar harus mandiri di sini. Bahkan jika dia bisa menemukan makanan untuk hari ini, masa depannya tampak suram. Dia mungkin baik-baik saja, tetapi dia mungkin akan jatuh karena kelaparan, kehausan, atau kedinginan sebelum hari pertama keluar. Dan bahkan jika dia secara fisik terpenuhi, dia mungkin hancur secara mental. Satu-satunya pilihan adalah mencoba apa pun yang dia bisa. Tidak ada lagi rel yang diletakkan oleh siapa pun.
"Sungguh merepotkan. ... Hm? "
Dia tiba-tiba menatap tangan kanannya dan sesuatu terjadi padanya. Tangan itu sendiri sudah pergi. Dia telah terpesona oleh World Rejecter, jadi masuk akal bahwa target telah ditetapkan sebagai "segalanya kecuali tangan". Jika World Rejecter datang bersamanya, itu hanya akan terus meniupnya selamanya.
Tapi bukan itu yang menarik perhatiannya. Itu adalah kurangnya pendarahan. Itu bukan perban, tapi kain tua yang dengan malas dililitkan di pergelangan tangannya dan itu menyerap terlalu banyak darah untuk menentukan warna yang semula.
Kecuali dia sudah bangun sekali sebelumnya, menghentikan pendarahan, dan pingsan lagi, pasti ada orang lain di sini.
"Oh, aku mengerti ..."
Ketika dia berdiri dan melihat sekeliling, dia melihat hal-hal selain dirinya sendiri yang tergeletak di sekitarnya: Sobekan logam yang kemungkinan besar adalah senjata, sisa-sisa beberapa penguat roket raksasa, satu ton tanah, dan tanda kering di dinding yang semula sudah gelembung. Kemungkinan itu adalah hal-hal yang dia hancurkan dengan tangan kanannya, meskipun dia kesulitan mengingat semuanya sekarang.
Dan tidak ada alasan hanya sebuah benda yang datang ke sini.
Akan aneh jika beberapa orang lain belum pernah ke sini.
(Tapi dalam hal itu ...)
Saat itulah dia mendengar langkah kaki.
Dia berbalik dan melihat seorang gadis di sana. Rambut hitamnya dipotong panjang sebahu, kulitnya terlalu sakit untuk disebut pucat, dan ia mengenakan gaun Cina pendek.
Bocah itu telah melihat sekeliling sesaat sebelumnya dan tidak ada seorang pun di sekitarnya, tetapi gadis ini telah tiba tepat di depannya di persimpangan dua jalan besar tanpa tempat bersembunyi.
Pendatang baru mengucapkan namanya.
"Niang ... Niang?"
"Kau benar."
Bahkan sekarang, nadanya ringan dan lucu.
Dan dia tidak sendirian. Dia tiba-tiba merasakan kehadiran di sekelilingnya dan tatapan menusuk padanya. Dia tidak berbalik kali ini. Tekanan besar membuatnya tidak bergerak.
Siapa orang paling luar biasa yang telah dia hapus?
Mereka semua dikumpulkan "di sini".
Seperti hutan yang gemerisik ditiup angin atau segerombolan serangga yang merangkak di tanah, Kamisato merasakan sesuatu yang aneh di dekat telinganya. Ini adalah sesuatu yang bukan indra keenam rasakan. Mungkin seperti tinnitus atau sakit kepala tajam yang dirasakan beberapa orang ketika memasuki lokasi berhantu. Atau seperti atap gedung, bayangan di bawah mobil, dan celah di antara dinding dan mesin penjual otomatis. Begitu kau mulai memikirkan tempat-tempat itu, rasanya seperti seseorang memperhatikanmu dari sana.
Selain itu, bocah lelaki itu tidak lagi memiliki tangan kanan khusus atau 100 gadis di sekitarnya.
"Yah, kami punya beberapa kata pilihan untukmu setelah kami memberimu hadiah dan kau membantai kami dengan itu ..."
Niang-Niang tersenyum kejam ke arah jiwa yang terbuka itu.
Dia akan mati kehabisan darah jika mereka meninggalkannya sendirian, tetapi mereka telah keluar dari jalan mereka untuk menghentikan pendarahan dan membuatnya tetap hidup. Dan alasan itu tidak bisa lebih jelas.
"Tapi mari kita lupakan pembicaraan itu di sini: saatnya kamu ditendang oleh setiap Dewa Sihir disini."
Atau mungkin inilah Limbo, di mana jiwa-jiwa korban bunuh diri berkeliaran.
Segala macam kemarahan tiba dari 360 derajat untuk menyerang Kamisato Kakeru yang tidak memiliki apa-apa sekarang.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments