-->
BLANTERWISDOM101

Toaru Majutsu no Index - GT 02 Chapter 01


Chapter 01: Ini Adalah Pertempuran Nyata

Home_Ground_Hospital

Part 1

Kamijou Touma mendapati dirinya berbaring di tempat tidur.

 

Sudah pagi.

 

Dia juga mendeteksi bau desinfektan yang kuat. Sayangnya, dia menemukan aroma itu sangat akrab. Dia sudah terbiasa dengan kebangkitan seperti ini.

 

Dia ada di rumah sakit.

 

Bahkan, dia berada di rumah sakit biasa tempat dokter berwajah kodok itu bekerja.

 

Dia telah memeriksa ponselnya berkali-kali, tetapi jam tidak pernah kembali untuknya.

 

Yang berarti…

 

"25… Desember. Aku di rumah sakit pada hari Natal sepanjang hari."

 

Mengeluh tidak akan mengubah hal itu.

 

Fajar telah tiba dan kehadirannya di rumah sakit berarti dia selamat.

 

Lokasi ini membawa jaminan keamanan yang tidak dapat dipecahkan.

 

Dia mengerti bahwa itu lebih dari sekedar secara intelektual― dia tahu hal itu dari pengalaman.

 

Dan memikirkannya kembali, Malam Natalnya itu cukup mengerikan. Tubuhnya di bawah selimut terbungkus perban sehingga gerakannya kaku dan canggung seperti robot tanah liat peradaban kuno. Dia tidak ingin tahu berapa banyak cedera yang dia alami dan dia pasti tidak ingin melihatnya. Menghitung hal-hal yang disadarinya, dia telah ditikam di samping dengan pisau, terkoyak oleh pecahan logam dan kaca, terpental oleh beberapa ledakan sihir generasi baru, dan ditinju di pipi oleh seorang mantan anggota regu penyelamat yang kaya, seksi dan macho.

 

Dan untuk melengkapi semuanya...

 

...

 

Dia dengan diam membawa jari-jarinya ke bibirnya. Sensasi itu masih melekat di sana, sehingga pasti bukan halusinasi yang disebabkan oleh sakit kepala yang disebabkan oleh kehilangan darah. Dia masih tidak yakin harus berpikir apa tentang itu. Dia punya perasaan dia akan dihajar oleh Index, Orsola, dan beberapa orang lain jika dia menghubungkannya dengan stereotip Barat yang sudah ketinggalan zaman yang lebih terbuka tentang masalah ciuman.

 

(St. Germain.)

 

Dia tidak tahu apa itu, tapi dia ingat nama itu.

 

Itu terlihat seperti pil hitam sekarang, tapi itu awalnya adalah seorang penyihir.

 

(Jadi ciuman pertamaku terasa seperti St. Germain? Tunggu, apa artinya itu? Rasanya seperti lelaki tua menjijikan dari masa lalu? Ya ampun, kenapa!? Bagaimana aku harus mengkategorikan ini? Senang? Menyedihkan? Aku tidak bisa memahaminya!!)

 

Pertanyaan: Seorang wanita cantik misterius dan mempesona memintamu untuk menciumnya sementara ia memiliki kaus kaki pria tua yang aneh digulung dan dimasukkan ke dalam mulutnya. Apa yang akan kamu lakukan? Juga, ini adalah ciuman pertamamu, jadi bagaimanapun keadaannya, ingatan ini akan tetap bersamamu selama sisa hidupmu

 

Kamijou Touma mendapati dirinya diselimuti oleh keringat yang tidak menyenangkan.

 

"Oh tidak. Kurasa aku tidak bisa merasakan mulutku!! Tidak, mengapa kaus kaki orang tua itu begitu kuat!?” Bagaimanapun.

 

Dia merasa seperti air mata berdarah akan mengalir dari matanya dan ingatannya tentang saat-saat terakhir itu masih belum jelas, tetapi dia tahu dia telah memuntahkan banyak darah. Dia heran bahwa dia tidak mati karena kehilangan darah dan itu membuatnya bertanya-tanya berapa liter darah yang mengalir melalui nadinya.

 

Tapi dia baik-baik saja. Seharusnya. Jiwanya sekuat sebelumnya. Dia belum mendengar kabar tentang tes yang dilakukan di rumah sakit, tetapi dia tidak terluka di mana pun dan dia bisa menggerakkan semuanya dengan baik. Ditambah lagi, dia tidak batuk darah lagi. Krisis telah berakhir. Dia bahkan bisa menyodok perutnya tanpa rasa sakit sama sekali!!

 

Tetapi kekurangan menghantammu tanpa ampun begitu Anda menyadarinya.

 

Dia mulai merasa pingsan sambil masih berbaring di tempat tidur.

 

(Ah, ahhh... A-Aku butuh zat besi. Aku bisa melahap beberapa hati dan bayam sekarang.)

 

Itu bukan permintaan yang biasanya dilakukan oleh anak laki-laki remaja pada hari Natal, tetapi dia tahu peluangnya untuk mendapatkannya rendah. Bagaimanapun, ini adalah rumah sakit dan mereka mungkin tidak membiarkannya memilih makanannya berdasarkan tingkat keparahan dari luka-lukanya. Kira-kira hari apa itu ya? Begitu dia mengingat jawabannya, dia menyadari bahwa dia akan dihidangkan bubur beras tanpa garam yang terasa seperti lem microwave dan sepotong tipis salmon panggang yang terasa seperti terbuat dari plastik.

 

"Ya ampun, seandainya saja aku dirawat di rumah sakit pada hari Jumat. Maka aku akan mendapatkan kari seafood."

 

Menyedihkan baginya untuk menyadari bahwa dia sudah cukup lama berada di rumah sakit ini sehingga ia mengetahui makanan apa yang mereka sajikan pada hari apa.

 

Lalu…

 

"Heh heh heh. Aku menghargai monolognya, Kami-yan. Sekarang aku tahu persis apa yang kamu lakukan di sini."

 

"Tunggu? S-Suara itu!”

 

Itu datang dari balik tirai. Kali ini, ia tampaknya berada di sebuah ruangan besar yang berisi banyak orang yang dibagi dengan tirai, dan bukan ruang pribadi.

 

Dan tirai di sebelahnya terbuka dari sisi lain.

 

“Mwa ha ha ha!! Bergabunglah denganku di kehidupan Natal yang menyedihkan di rumah sakit, kawanku yang tidak populer!!”

 

“Aku terjebak menjadi teman rumah sakit bersamamu!? Seberapa parah kau membakar dirimu dengan mousepad payudara yang ter-microwave itu!?”

 

Itu adalah teman sekelasnya, Aogami Pierce.

 

Dia telah mendengar bocah itu membakar tangannya setelah mengabaikan semua peringatan penggunaan dan melemparkan mousepad payudaranya ke dalam microwave pada tanggal 24, tetapi dia tidak mengira akan menemukannya dengan perban atau gips menutupi lengannya. Semua yang melewati sikunya tampak seperti bisa meledak seperti roket.

 

Juga, salju masih turun di luar.

 

Itu memang Natal putih. Tetapi untuk dua anak laki-laki ini, itu hanya berarti itu sedikit lebih dingin di dekat jendela.

 

Robot Kamijou memberi Rocket Aogami tatapan kasihan.

 

“Itu terlihat sangat mengerikan. Maksudku, kamu tidak dapat melakukan banyak hal tanpa menggunakan jarimu. Apa yang akan kamu lakukan dengan makanannya?”

 

“Tidak perlu khawatir. Ada trik lama yang disebut floor humping. Kau berbaring tengkurap seperti ini dan kemudian menggosokkan bendamu di antara tubuhmu dan lantai seperti ini.”

 

“Diam! Tidak! Aku tidak bertanya tentang itu!!”

 

“Ada desas-desus yang mengatakan bahwa membiasakan diri dengan ini akan mengubah tubuhmu sampai-sampai kamu tidak bisa menikmati yang asli, tapi itu hanya takhayul, jadi jangan khawatir tentang itu.”

 

“Cukup dengan demonstrasinya! Satu-satunya hal yang kukhawatirkan saat ini adalah kewarasanmu, bocah cacing!! Sekarang jam 7 pagi dan tempat tidurmu ada di dekat jendela! Orang-orang di luar bisa melihatmu!!”

 

“Jangan berani-beraninya menganggap ini enteng, Kami-yan!! Selain sosok otaku dari aktivitas mental satu orang tingkat tinggi ini, dan apa yang tersisa dari mereka!!!???”

 

“Ini bukan topik yang menuntut teriakan jantan! Aku tidak akan memintamu untuk berhenti menjadi otaku, tetapi tidak bisakah kau menjadi jenis otaku yang menciptakan jenis OS baru yang inovatif atau semacamnya!?”

 

“Cih. Aku belum pernah menjadi penggemar moe gaya Amerika, kau tahu? Jujur, apa pendapatmu tentang bagaimana mereka terus mengubah pahlawan super Amerika menjadi perempuan? Itu resmi dan bukan hanya hal-hal penggemar, jadi aku benar-benar tidak yakin apa yang harus dipikirkan tentang hal itu.”

 

“Aku adalah jenis otaku yang tidak pernah menertawakan upaya orang untuk menciptakan sesuatu yang baru.”

 

“Jangan bersembunyi di balik omong kosong idealis itu. Oh, aku mengerti. Kau takut, bukan!? Aku membenci kalian semua dengan gaya 'influencer' buatan yang menggunakan berita utama yang menipu untuk mengumpulkan cukup banyak perhatian untuk mendapatkan pendapatan iklan dari kritik lemah mereka yang setengah-setengah! Larang mereka, larang mereka, larang semuanya!!”

 

"Asal tahu saja, hidupmu itu tidak berguna sama sekali bahkan kita otaku buangan melihatmu dengan rasa tak tertahankan untuk berada di sekitar.”

 

"Aku akan membunuhmu!!"

 

"Kemarilah. Sudah waktunya bagimu untuk meninggalkan dunia ini, kau orang aneh!!"

 

Berbagai jenis otaku tidak pernah bisa melihat dari mata ke mata. Sejarah konflik yang menyedihkan itu dimainkan lagi di sini ketika pertempuran paling tidak berarti di dunia dimulai. Kedua serangga pil itu tidak bisa tetap berguling di bawah batu yang sama dalam damai. Namun, salah satu dari mereka adalah bocah roket dengan tangan tertutup dan yang lainnya adalah robot tanah liat dengan perban di sekujur tubuhnya. Tidak ada yang bisa menekuk sendi mereka terlalu banyak, jadi meskipun mengumumkan niat mereka untuk membunuh, perkelahian mereka berakhir lebih seperti pertarungan antara tokusatsu kaiju kuno. Tidak ada yang terlihat sangat mengesankan.

 

Dalam kekacauan itu, sesuatu terlepas dari saku Aogami Pierce: tablet seukuran notebook.

 

Time out, time out!! Tunggu, Kami-yan! Perangkat internet itu adalah satu-satunya nyawaku.”

 

"Hei, Seri!! Kumpulkan semua riwayat browser, bookmark, dan video yang disimpan ke perangkat dan cloud, lalu poskan semuanya di online!!”

 

"Berhenti!! Jangan memberinya perintah gila yang tidak spesifik seperti itu!!!”

 

Baik atau buruk, perintah suara modern memeriksa cetakan suara pengguna, sehingga Aogami Pierce lolos dari yang satu itu hidup-hidup.

 

Teman yang mengerikan itu turun ke lantai dan melindungi perangkat itu dari dekat seperti anak kecil yang melindungi anak anjing dari orang tua yang menolak membiarkannya memelihara hewan peliharaan.

 

“Apakah kau tahu berapa banyak upaya yang kulakukan untuk menemukan perangkat prabayar penuh ini? Tidak ada informasi pribadi di perangkat itu sendiri, jadi selama aku tidak menggunakan LAN nirkabelku sendiri, tidak ada yang bisa menautkan hal-hal yang kucari kembali kepadaku!! Apakah kau mengerti sekarang, Kami-yan? Apa yang akan kau ketik di bilah pencarian di perangkat seperti ini!!!???”

 

“Aku cukup yakin jawaban untuk pertanyaan itu adalah cermin hatimu sendiri.”

 

"Dokter wanita? Tidak. Perawat? Tidak, itu juga bukan yang kuinginkan. ... Mungkinkah!? Itu dia! Seorang ahli kebersihan gigi!!”

 

Aogami Pierce menutup tirai dengan paksa lagi.

 

Kamijou ditinggalkan sendirian di sisi lain, tetapi kemudian dia menyadari bocah itu sedang berbaring di tempat tidurnya mengoperasikan perangkat. Mengoperasikannya melalui suara.

 

“Hei, Seri. Bawa aku dalam perjalanan kebebasan. Ya, ya, aku terima, aku terima!! Apakah ada yang seperti ini di halaman video teratas?”

 

"Hei tunggu! Tunggu dulu!! Kau tidak benar-benar mencobanya di sini, bukan? Ya, ada tirai di antara kita, tapi kita masih di kamar yang sama. Tolong jangan membuatku menghabiskan Natalku seperti ini!”

 

Aogami Pierce tidak mendengarkan.

 

Suara Kamijou tidak mencapainy. Bajingan itu mungkin mengenakan headphone nirkabel atau semacamnya.

 

Saat itu, Kamijou mendengar langkah kaki yang kuat dari lorong. Mereka terdengar seperti seseorang yang mengenakan sepatu hak. Masih pagi, jadi dia ragu jam berkunjung sudah dimulai. Itu berarti ini mungkin seorang perawat pergi ke kamar rumah sakit untuk mengambil suhu dan melayani sarapan.

 

Yang berarti mereka akan datang ke sini.

 

Dan jika dia bisa mendengar langkah kaki mereka, mereka seharusnya sangat dekat.

 

“Aogami! Aogami!!”

 

“Tidak, tidak seperti itu. Aku tidak ingin sesuatu yang gelap, jadi tolong jangan ada wajah yang menangis. Aku menginginkan jenis wanita muda yang akan merawatmu dengan baik, tetapi tidak di mana kau anjing jangkung yang hanya tertarik pada kesenanganmu sendiri. Aku ingin sesuatu yang lebih menghangatkan hati, jika kamu tidak keberatan.”

 

"Seri tidak akan tahu apa yang harus dilakukan dari perintah yang begitu panjang!! Dan mengapa kau lebih sopan dengan Seri daripada denganku? Tapi selain itu, kamu dalam masalah serius di sini, Aogami Pierce!!”

 

Sudah terlambat.

 

Langkah kaki telah tiba di depan kamar mereka. Langkah mereka cukup ringan sehingga Kamijou menganggap itu seorang wanita.

 

Sampai jumpa, temanku. Semoga kamu beristirahat dengan tenang!! Doa Kamijou Touma sembari memejamkan matanya.

 

"Selamat pagi, Kamijou-san. Aku harap tidak ada masalah dengan kondisimu. Sudah waktunya untuk sarapan

 

Ini aneh.

 

Dia berpakaian seperti perawat rumah sakit ini.

 

Tapi.

 

Betapapun cantiknya sosoknya, dia jelas sekali gadis SMP, jadi pakaian itu terlihat salah baginya. Dan di fasilitas medis di mana kebersihan adalah raja, aneh sekali rambutnya yang panjang dan berwarna pirang madu dibiarkan berjatuhan di punggungnya seperti itu.

 

Dan Kamijou segera terganggu oleh analisisnya.

 

Sejak kapan dia begitu tanggap?

 

(A-Apakah aku sudah berada di rumah sakit begitu sering sehingga aku menjadi ahli dalam bidang perawat? Aku belum pernah menyadarinya, tapi mungkin aku sudah melewati titik tidak bisa kembali ke sini.)

 

Jadi siapa gadis ini?

 

Dia berbicara seolah-olah mereka teman, tetapi sepertinya dia tidak bisa mengingatnya.

 

Namun dia tidak melihat bagaimana dia bisa melupakan seseorang yang terlihat seperti itu.

 

Perawat berambut madu-pirang itu (?) tertawa.

 

"Ya, aku tahu kamu tidak tahu siapa aku. Namaku Shokuhou Misaki. Bukannya kamu akan ingat jika kukatakan itu. "

 

"Shokuhou?"

 

Nama yang aneh.

 

Dia merasa seperti dia tidak akan pernah melupakan nama seperti itu begitu dia mendengarnya.

 

"Lihat?" kata gadis pirang itu sambil menunjuk pada dadanya yang besar. Papan nama yang lebih kecil dari sebatang permen karet terpasang di sana, tetapi makna dari karakter yang tertulis di sana tampaknya enggan masuk ke dalam otaknya. Itu seperti bagaimana kamu tidak bisa melihat satu wajah tertentu ketika menatap kosong pada penonton di stadion yang penuh sesak.

 

"Jadi teks juga tidak berfungsi, kan?"

 

Gadis berambut pirang madu itu mendesah.

 

Dia terlihat seperti seseorang yang menghindari harapannya tetapi masih mendapati bahwa  hasil yang diharapkan itu menyakitkan.

 

“Yah, masalahnya ada di otakmu, jadi kurasa itu masuk akal. Akan lebih membingungkan jika ada beberapa celah aneh seperti video yang bekerja sementara foto tidak.”

 

"Aku tidak yakin tentang apa ini, tapi maaf."

 

"Permintaan maafmu itu yang paling menyakitkan," katanya cepat.

 

Dia masih tersenyum, tetapi dia tampaknya perlu mengeluarkan komentar itu.

 

Kamijou hanya merasa bingung.

 

"Jadi, apa yang membawamu ke sini, Nona Siapa pun itu?"

 

“Aku berpikir aku akan melepas perban itu. Kamu sudah muak dengan mereka, bukan?”

 

"Eh, tunggu! Aku tidak ingin ada perawatan dari perawat palsu!!”

 

“Aku memeriksa ke dalam pikiran beberapa orang dan ternyata mereka dengan sengaja memberimu banyak perban untuk menakutimu. Karena jika tidak, kamu akan lari dan merobek lukamu yang setengah sembuh kembali terbuka. Lukamu sebenarnya tidak seburuk itu.”

 

Jadi, apakah ini seperti benda trompet plastik yang diletakkan di sekitar kepala kucing atau anjing untuk mencegah mereka menggaruk telinga mereka? Kamijou tidak bisa mempercayainya, tetapi gadis berambut pirang madu itu melepaskan kepompong raksasa perbannya dengan keterampilan yang mengejutkan.

 

Setelah segelnya dilepas, tubuhnya mulai bergetar.

 

“A-Aku bisa bergerak. Tungkai robot tanah liatku bisa bergerak begitu lancar!!”

 

“Ketahananmu adalah pengingat bahwa tubuh manusia adalah hal yang misterius." Dia mendudukkan pantatnya yang indah di tempat tidur di sebelahnya. “Aku kesulitan menggunakan Mental Out, kekuatan psikologis terkuat, untuk menyelinap ke rumah sakit, jadi aku berharap kamu akan menunjukkan kemampuan penghargaan yang sesuai. Juga, aku datang ke sini untuk membalas dendam.”

 

"Balas dendam?"

 

“Tidak perlu takut. Itu tidak kepadamu.”

 

Dia diam-diam membusungkan pipinya dari dalam. Dia tampak seperti seorang ratu yang seksi, tetapi secara mengejutkan dia kekanak-kanakan.

 

“(Aku tidak percaya Misaka-san pergi meninggalkanku dan kemudian memaksanya untuk memiliki Malam Natal yang suram. Apa yang dia pikirkan? Dan kemudian dia menunjukkan kemampuan pertahanan yang begitu lemah sehingga dia membiarkan beberapa wanita misterius datang dan mencuri bibirnya!? Jika kamu tidak membiarkan dirimu begitu terbuka, orang malas macam itu tidak akan pernah bisa terbang melewati kamu seperti itu!)”

 

"P-Permisi, tapi apa maksudmu dengan balas dendam? Jika aku jujur, menakutkan bagiku untuk meminta seseorang mengatakan balas dendam dan segera mulai bergumam sendiri dengan bayangan di wajahnya. Tunggu, katanya kau semacam esper yang kuat, bukan? Kamu tidak bekerja untuk Neoka, kan!?”

 

"Oh, diamlah!! Oke, aku sudah cukup. Wanita itu mungkin telah mencuri ciuman pertamamu, tapi itu artinya aku harus mengambil semua 'pengalaman pertama' mu sendiri!!!!!!”

 

“Langkah nekat macam apa itu!? Dan apakah seluruh dunia tahu apa yang terjadi padaku sekarang!?”

 

“Aku dengan enggan membiarkan Misaka-san memiliki tanggal 24, tapi itu berarti tanggal 25 adalah milikku!!”

 

Saat itu, orang yang bersembunyi di balik tirai mulai berbicara.

 

"Sial, aku tidak bisa menemukan satu pun video kebersihan gigi. Tuhan pasti memberi tahuku bahwa sekarang bukan saatnya melepas celanaku. Genrenya pasti terlalu unik saat ini, jadi aku tidak punya pilihan selain menunggu untuk berkembang di masa depan.”

 

"?"

 

"Oh, tidak," kata Kamijou. "Aku tidak tahu ke mana ini akan pergi, tetapi kamu harus bersembunyi!!"

 

Gadis itu menjerit pelan satu detik sebelum tirai dibuka tanpa ampun.

 

"Hah? Aku bersumpah aku mendengar seorang perawat di sini, Kami-yan. Kapan sarapan???”

 

"Aku sungguh-sungguh berharap kamu berhenti sebelum melakukan perbuatan itu, tetapi aku masih belum menyentuhmu sampai kamu disterilkan dengan semprotan desinfektan paling keras di rumah sakit.”

 

Kamijou Touma kedengarannya biasa saja, tetapi dia menyimpan rahasia dari temannya.

 

Dia tahu bahwa perawat palsu itu tidak bisa membiarkan siapa pun menemukannya di sini, jadi dia menariknya ke tempat tidur dan menyembunyikannya di bawah selimut.

 

“(Mgh, gh, um, permisi, tapi apa yang terjadi di sini!?)”

 

“(Diam. Apakah kamu ingin ini meledak menjadi masalah besar!?)”

 

“(Yah, um, tidak ada yang benar-benar masalah karena aku bisa menggunakan Mental Out kepada− ahhh!! I-Ini− oh, wow− dada laki-laki!? Ahh. Sudahlah, aku tidak peduli lagi. Aku akan membiarkan ini terjadi.)”

 

Dia sulit untuk diam, tetapi perawat misterius itu mulai bergumam sendiri dan kemudian berhenti berjuang seperti baterainya telah mati. Sama seperti seseorang yang menyerah pada godaan kotatsu.

 

Aogami Pierce memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

“Apa yang kamu lakukan, Kami-yan? Dan haruskah kamu melepas perban seperti itu?”

 

“A-Aku memainkan game simulasi kehidupan. Aku baru saja menangkap benda imut ini, tetapi dia sedikit bersemangat dan tidak akan menuruti perintahku. Itu membuatnya sulit untuk diurus.”

 

"Oh, jadi kamu juga punya gadget, ya? Tapi itu tidak ringan lagi, jadi kamu tidak perlu memainkannya di bawah selimut seperti itu.”

 

"(Yah, maafkan aku karena penuh semangat.)"

 

"(Aduh, jangan mencubitku di sana!)"

 

"(Aku tidak akan mematuhi perintahmu, ingat?)"

 

Kamijou sedikit menggerakkan kedua tangannya di bawah selimut, tapi Aogami Pierce tidak mempertanyakannya.

 

"Kalau dipikir-pikir, karena kamu tidak perlu mendaftarkan nomor telepon dengan sistem permainan genggam itu, kudengar kamu dapat memodifikasinya untuk membuat pencarian yang benar-benar pribadi seperti telepon prabayar. Tapi kamu hanya bisa menggunakan LAN nirkabel, bukan apa pun-G.”

 

"Kenapa repot-repot mengatakan itu padaku?"

 

Kamijou juga ragu apakah itu akan bekerja dengan baik.

 

Jika semua orang tahu tentang celah, itu pasti akan diisi secara diam-diam. Ditambah lagi, Academy City dipenuhi dengan teknologi dan esper aneh. Para pembela HAM dapat menggunakan setiap trik dalam buku ini juga. Dia meragukan Level 0 bisa muncul sebagai pemenang di dunia itu.

 

Tapi bocah yang tidak sadar itu terdengar sangat bangga pada dirinya sendiri.

 

"Heh heh heh. Aku akan mengajarimu bagaimana melakukannya nanti. Sudah saatnya bagimu memasuki dunia dewasa, Kami-yan. Kita tidak berada di asrama kita, jadi kita tidak perlu mengikuti aturan asrama. Kita mungkin terjebak di ruangan ini, tetapi dunia ada di ujung jari kita!!”

 

"(Hm? Apa yang dia bicarakan???)"

 

"(Kamu lebih baik tidak tahu. Dan aku lega mengetahui bahwa gyaru pirang misterius ini sangat polos.)"

 

"(Polos?)"

 

"(Aduh!? Apa perasaan baru yang aneh ini!? Apakah kamu... menggigit dadaku!?)"

 

“(Goo goo ga ga )”

 

Dia telah bersusah payah melindungi gadis berambut pirang madu, tapi sekarang dia sudah di luar kendali. Pada tingkat ini, dia takut dia akan dengan cepat berevolusi menjadi tiran kecil. Dia hanya harus berharap ini bukan kasus di mana bentuk berevolusi jauh lebih brutal.

 

"Ada apa, Kami-yan? Kamu terlihat seperti seorang pria yang membangkitkan fetish baru."

 

"Bukhan apha-apha."

 

Part 2

Jam kunjungan adalah mulai pukul 10:00 hingga 16:00.

 

Pengunjung harus mengisi bidang yang diperlukan pada formulir dan kemudian membawanya ke konter penerimaan bangunan umum di lantai 1.

 

Misaka Mikoto menghela nafas lembut sambil mengembalikan pena yang disediakan ke tempatnya. Ini bukan pertama kalinya dia mengunjungi orang yang terluka di rumah sakit, tetapi dia masih belum terbiasa dengan formalitas ini. Tidak bisakah mereka membiarkanmu lewat setelah secara otomatis menerima informasi pribadi yang diperlukan dari ponselmu seperti di gerbang tiket stasiun kereta api?

 

(Tidak. Lakukan itu dan orang-orang sepertiku bisa berjalan melewatinya.)

 

Semuanya sedang diotomatisasi dan didigitalkan akhir-akhir ini, tetapi dengan memasukkan beberapa langkah analog yang ketinggalan jaman di roda gigi raksasa mesin, mereka dapat meningkatkan tingkat keamanan keseluruhan. Dan di tempat kerja yang berhubungan dengan kehidupan nyata orang lain, inefisiensi ekstra itu sepadan.

 

Di samping itu…

 

"Hubungan seperti ini sangat menyakitkan untuk dijelaskan."

 

Murid merupakan 80% dari populasi Academy City, sehingga sebagian besar orang mungkin mengitari opsi terkait sekolah seperti "teman", "kakak kelas", atau "adik kelas". Pilihan yang lebih kecil untuk “anggota klub, teman sekelas, dll.” mungkin unik untuk kota ini. Tetapi ada kemungkinan seseorang mempertanyakan apakah kamu berasal dari sekolah yang berbeda. Terutama ketika kamu berada dibangku SMP dan kamu mengunjungi seseorang dibangku SMA. Tapi dia tidak bisa memilih opsi lain untuk menghindari kecurigaan tersebut. Misaka Mikoto tentu saja bukan saudara perempuan atau anak dari laki-laki berambut runcing itu. Jadi itu menyakitkan untuk menentukan apa yang harus dikatakan.

 

Ada satu opsi yang akan membiarkannya menghindari semua masalah bahkan dengan sekolah dan usia yang berbeda: kekasih.

 

Dia membeku di tempat sementara pikirannya kembali ke saat yang tak terhapuskan membakar mata benaknya− saat ketika bibir itu bersentuhan.

 

(Itu tidak menggangguku.)

 

Sekarang, apakah dia menyadari wajahnya berkerut sekarang?

 

(Ciuman bukan segalanya! Aku pernah memberinya bantal pangkuan sebelumnya!!)

 

Lalu dia tersentak.

 

Pikirannya mengarah ke arah yang aneh, jadi dia harus menginjak rem dan tenang.

 

(Tunggu, tunggu, tunggu.)

 

Misaka Mikoto menolak mengakui kekalahan bahkan ketika resepsionis wanita muda dengan pakaian merah seperti Santa memberinya tatapan bingung.

 

(Tunggu, tunggu, tunggu, tunggu, tunggu!! Kenapa aku mengubah ini menjadi kompetisi!? Bahkan tidak ada tujuan yang ditetapkan di sini, jadi itu akan seperti mengemudi lurus ke arah tebing dalam permainan ayam. Mengapa aku bahkan harus menganggap ini semua dengan sangat serius!? Yang kulakukan hanyalah melingkari sebuah pilihan pada formulir.)

 

"T-Teman!?"

 

Dia menekan terlalu keras saat menggambar lingkaran dan pena tergelincir. Itu tergores dengan suara di atas kertas dan berakhir sebagai oval yang kebanyakan melingkari "teman" tetapi juga menyerempet opsi "pacar / pacar".

 

Dia tidak bisa percaya ini adalah bagaimana dia menghabiskan Natalnya.

 

Apakah itu menjadi cara dia menyebut dirinya lebih dari seorang teman tetapi kurang dari seorang kekasih?

 

Sementara itu, biarawati dengan pakaian putih yang datang bersamanya melompat-lompat di depan pohon Natal di lobi resepsi.

 

“Rambut pendek, bisakah kita pergi menemui Touma sekarang? Aku sudah lelah.”

 

“Kenapa kau tahu jalan di rumah sakit dengan sangat baik? Dan mengapa kamu memiliki kucing di kepalamu!? Bisakah kamuu membawanya ke rumah sakit!?”

 

“Aku sudah memutuskan apa yang akan kukatakan kepada Touma: Dia seharusnya tidak membiarkan orang menciumnya jika itu hanya akan membuat segalanya lebih rumit. Grr, grr.”

 

Mikoto merinding dan berteriak padanya, tetapi seorang perawat di dekatnya hanya tersenyum dan melambai sambil berjalan. "Oh, kembali begitu cepat?" ucapnya sebagai salam ramah. "Rumah sakit bukan taman bermain, oke?" Perawat yang lembut itu tampak seperti ibu rumah tangga yang memikat dengan tahi lalat di bibirnya dan dia pasti berasal dari departemen kesehatan anak karena dia memberi biarawati itu permen.

 

Ini hanya menginspirasi pertanyaan lebih lanjut untuk Mikoto.

 

"Mengapa orang-orang di sini mengenalmu dengan baik???"

 

"Tanpa Touma memasak untukku, aku akan mati kelaparan. Dan itu akan menjadi tragedi nyata!!”

 

Para dokter dan perawat tidak dapat mengenakan kostum musiman karena mereka memiliki seragam yang sebenarnya untuk dipakai, tetapi resepsionis dan pekerja administrasi lainnya semuanya telah berubah menjadi pakaian merah. Ini sepertinya memberikan gambaran sekilas tentang standar dan lisensi yang umumnya tidak terlihat oleh orang awam. Semua dekorasi juga dalam mode Natal penuh. Pohon Natal di lobi resepsionis adalah contoh yang paling jelas, tetapi Santas dan rusa yang dipotong dari kertas berwarna melekat pada dinding, pintu-pintu memiliki karangan bunga bundar di atasnya, dan boneka salju kecil duduk di meja resepsionis.

 

Pohon itu cukup tinggi sehingga kamu harus mengangkat lehermu untuk melihat bagian atas, tetapi seluruhnya terbuat dari balok plastik anak-anak.

 

Musik Natal yang dimainkan dengan volume lembut membuatnya terasa seperti bagian dari department store selama musim Natal.

 

Tentu saja, ini semua dilakukan untuk kepentingan orang-orang yang dirawat di rumah sakit. Rumah sakit merasa berkewajiban untuk memastikan anak-anak khususnya tidak ketinggalan acara musiman. Coba pikirkan dalam hal acara musiman terbesar dari mereka semua: bagaimana jika diumumkan bahwa liburan musim panas dibatalkan untuk tahun ini? Jadi rumah sakit melakukan banyak upaya dalam hal-hal seperti ini.

 

Selain jumlah yang ditampilkan untuk orang yang menunggu untuk membayar atau untuk resep mereka, ada monitor layar datar besar yang membantu meningkatkan suasana malam Natal.

 

"Tahun ini, kita akan menggunakan okultisme nyata untuk menangkap Santa Claus! Program ini dipersembahkan oleh R&C Occultics.”

 

"..."

 

Itu sangat tidak masuk akal, Mikoto hampir saja tertawa terbahak-bahak.

 

Namun perlu sedikit usaha untuk mengalihkan pandangannya dari layar.

 

Kedua gadis itu menelusuri koridor menuju aula lift.

 

Index berbicara dengan cara menyanyi sambil mengeluarkan permen susu stroberi di mulutnya.

 

"Di ruangan mana Touma berada?"

 

"#904. Ugh, itu kamar terdekat dengan stasiun perawat dan ICU. Mungkin sulit untuk mengatakannya karena dia terlihat baik-baik saja, tetapi mungkin lukanya lebih buruk daripada yang kukira.

 

"Stasiun perawat?"

 

Dia ditahan dalam posisi di mana dokter atau perawat dapat berlari pada saat itu juga. Itu mungkin terdengar seperti mendapatkan perawatan VIP, tetapi sebenarnya itu adalah "kamar kematian" dengan tingkat pergantian cepat karena pasien yang paling dekat dengan kematian cenderung ditempatkan di sana.

 

"Ruangan itu juga tidak dekat dengan pintu darurat, jadi kupikir aku tahu apa yang terjadi di sini," tambah Mikoto.

 

"?"

 

Mereka naik lift dan menekan tombol 9.

 

Rumah sakit ini berada di kota sains, jadi mereka mengabaikan takhayul tentang angka 4 dan 9 ketika sampai pada angka dasar.

 

(Takhayul, ya?)

 

"Hm? Apa ada yang salah, rambut pendek???"

 

"Tidak ada," kata Mikoto sambil menggelengkan kepalanya di kotak yang sempit itu.

 

Dia tidak bisa benar-benar menyebutnya pertanda buruk ketika itu sudah tepat di depan matanya selama ini. Dia telah melihat sihir. Dan dia telah melihatnya sebelum munculnya raksasa IT baru yang aneh ini bernama R&C Occultics. Tetapi jawaban tepat di depannya tidak terdaftar dengannya. Matanya menembus tepat di atasnya.

 

Lift tiba di lantai tujuan dan pintu terbuka ke kedua sisi.

 

Index memiringkan kepalanya dengan suara gemerisik.

 

"Rambut pendek, mengapa kamu membawa bunga?"

 

"Itu yang kamu lakukan ketika kamu mengunjungi seseorang di rumah sakit."

 

"Kamu tidak bisa makan bunga, konyol. Aku membawa ini− kue apel!!”

 

"Kamu hanya ingin memakannya sendiri, bukan?"

 

Mikoto terdengar agak jengkel saat dia berjalan di koridor. Dia sudah memeriksa di mana kamarnya, jadi dia tidak perlu menanyakan arah di stasiun perawat.

 

Namun…

 

“Hei, tunggu………… Aku sudah bilang………..!!”

 

"?"

 

Dia mendengar suara yang akrab datang dari tempat lain sebelum tiba di kamar yang bersangkutan. Kebingungan, dia melirik untuk menemukan amenity room.

 

Kata amenity secara teknis mengacu pada hal-hal yang "menyenangkan", tetapi nama itu tidak banyak memberi tahumu apa sebenarnya ruangan itu. Apakah mungkin ruangan untuk olahraga ringan bagi orang-orang yang terkurung di tempat tidur selama lama tinggal di rumah sakit?

 

"Aku bilang, ini aneh!! Aku bisa melakukannya sendiri! Aku benar-benar bisa!!”

 

Apa pun itu, ia rupanya ada di sana.

 

Merasakan semacam tekanan yang tak terlihat dan merasakan lonceng peringatan yang tidak dikenal meledak di kepalanya, Mikoto merasakan perasaan menusuk di dadanya, tetapi Index tampaknya tidak merasakan hal itu. Dengan kotak kue di tangannya, dia membuka pintu geser logam tanpa mengetuk lebih dulu.

 

“Aku di sini, Touma!! Bisakah kita makan kue apel ini sekarang!?”

 

Ketika pintu terbuka, mereka muncul di depan mata Misaka Mikoto.

 

Ya, mereka.

 

Bocah berambut runcing itu terendam dalam bak rawat raksasa dan empat gadis yang tampak seperti dia mendekatinya dari semua sisi.

 

Pikirannya menjadi kosong.

 

Konsep waktu dan ruang diusir dari benaknya pada saat itu.

 

Tetapi tidak peduli seberapa keras gadis remaja itu mencoba untuk menyangkal apa yang terjadi di sini, tidak ada yang menjadi kurang nyata.

 

Lantai bak mandi bundar yang besar memiliki anak tangga di sepanjang tepinya yang bundar dan ada pagar stainless steel untuk membuatnya lebih mudah diakses. Apa yang dia katakan di sini? Ini adalah mandi biasa, jadi tidak agak berawan seperti air panas. Semua yang ada di bawah permukaan terlihat dengan sempurna dan tidak tersembunyi!!

Tak satu pun dari mereka yang memakai sedikit pun pakaian. Tidak ada apa pun selain kulit cerah yang terlihat dengan tidak lebih dari gelembung sabun putih untuk menutupinya. Bikini kerang atau bahkan perban sederhana akan memberikan lebih banyak pertahanan.

 

Wajah Misaka Mikoto memerah.

 

“G-G-G-Gelembung!? Apa kalian tidak waras!?”

 

"Tidak perlu khawatir. Gelembung-gelembung ini memberikan pertahanan sempurna dalam sistem yang oleh Misaka disebut 'pakaian dalam basah', kata Misaka #10032 untuk menenangkan pikiranmu sementara dia meletakkan tangannya di pinggul dan mendorong keluar dadanya."

 

"Tolong jangan menyebutnya begitu!! Orang-orang pasti akan salah paham!!”

 

"?"

 

Bagaimanapun, ruangan itu penuh dengan kulit lembut dan gelembung.

 

Empat Jenderal misterius (yang terlihat identik dan semuanya memiliki kekuatan kilat) membuat ekspresi kosong sementara tidak ada pakaian dan handuk mandi.

 

"Apa kamu merasa gatal di suatu tempat? tanya Misaka #10032 saat dia menggunakan pertanyaan yang terdengar profesional untuk mengambil inisiatif sambil memamerkan kalung hatinya untuk mengingatkanmu tentang waktu kita bersama.”

 

"Sekarang kamu berada di rumah sakit, kamu berada di rumah Misaka, kata Misaka #10039 untuk menunjukkan motivasinya sambil meletakkan sesendok gelembung putih di ujung hidungnya untuk memamerkan sisi imutnya."

 

"Misaka sebenarnya menutupi bagian-bagian pentingnya dengan perban agar sesuai dengan tema rumah sakit, tapi sekarang dia terlalu ceria untuk melihatnya, kata Misaka #13570 sambil bekerja untuk merangsang imajinasimu."

 

"Misaka tidak yakin apa hubungannya dengan Natal, kata Misaka #19095 sambil dengan jujur ​​menyadari bahwa hal ini sangat menyakitkan dan berharap kita bisa mengabaikannya."

 

Suara mengoceh aneh bisa didengar di tengah-tengah itu semua.

 

Kamijou Touma, demon lord cinta dan hasrat, tampaknya tidak dalam keadaan untuk benar-benar menikmati kulit lembut di sekitarnya. Lagipula, ia diliputi berbagai cedera dan air mandinya membasahi mereka semua. Klon-klon itu tampaknya tidak menyadari bahwa orang-orang yang berharap untuk bunuh diri dengan memotong pergelangan tangan mereka akan merendam luka dalam air agar tidak menutup.

 

Juga, Mikoto menyadari dia memiliki sesuatu yang lebih penting untuk dilakukan daripada menyengatnya.

 

(Kuh.)

 

Dia segera menutupi mata Index dengan tangannya. Namun bukan karena dia ingin mengambil foto dengan gaya selfie seksi.

 

(Dia akan menyadari ada teknologi kloning yang bekerja di sini!!! Mereka bahkan menyebut diri mereka Misaka #Apa pun! Aku mungkin bisa menjelaskan salah satu dari mereka sebagai saudara perempuan, tetapi itu tidak berhasil ketika ada banyak dari mereka dan mereka semua terlihat identik!!)

 

"Ahh!! Lupakan apa yang kau lihat di sini!! Tidak ada apa-apa di sini!! Oke oke!?"

 

"Wow, benar-benar tidak ada apa-apa di sana."

 

"Fiuh."

“Grr, grr!! Kenapa tidak ada sesuatu seperti spons, sabun tubuh, baskom, atau topi sampo di sana!? Dan ada empat dari mereka, jadi mengapa tidak ada yang menggunakan sampo? Rambutnya akan kaku semua. Juga, gadis bernama 10032 itu harus melepaskan kalung itu ketika dia berada di kamar mandi karena perak mudah berkarat! Tapi jangan khawatir! Aku bisa mengajari kalian sebuah trik dari pengetahuan perawatan benda spiritualku! Jika itu terlalu berubah warna, kamu bisa memolesnya dengan jus lemon!!”

 

"Aku bilang lupakan apa yang kamu lihat, jangan mengingatnya dengan sangat rinci!! Lihat, kamu dapat memiliki permen karet ini jika kamu berjanji untuk melupakan semua yang kamu lihat di sini! Ini adalah rasa cyanogenic glycoside!!”

 

"Yum. Aku akan mengambil apa pun yang kamu berikan kepadaku, namun aku tidak bisa melupakan sesuatu begitu aku melihatnya. Nyam, nyam."

 

Permen karet racun itu telah menjadi pukulan singkat setelah teknologi jus non-buah digunakan untuk membuat reproduksi rasa racun terkenal yang 100% aman. Bukan berarti siapa pun (yah, siapa pun yang masih hidup) dapat benar-benar membuktikan bahwa mereka benar-benar rasanya seperti sianida, wolfsbane, atau tetrodotoxin.

 

Makanan untuk sementara waktu menenangkan binatang buas putih itu, tetapi hal-hal di sini belum berakhir.

 

"Aku tidak ingin kamu melakukan hal-hal seperti ini ketika kamu terlihat sepertiku!!"

 

"Yang mana yang lebih kamu sukai: kelembutan licin ini, kelicikan halus ini, atau gumpalan yang kenyal ini? Tanya Misaka #10032 sambil dia memperbesar memimpin dan membuka celah lebar antara dirinya dan kompetisi. Sambil juga membuka tubuhnya."

 

"Aku! Bilang! Berhenti!!"

 

Kemudian Mikoto melihat dua warna yang tidak ditemukan pada Empat Jenderal itu.

 

Dia melihat rambut pirang madu dan seragam perawat merah muda di salah satu sudut ruangan besar.

 

"Wah, wah, wah, wah, wah. Kalian tidak dapat menahan diri untuk menggodanya, bukan, gadis nakal?"

 

“Kau juga ada di sini, Shokuhou!? Jangan hanya berdiri di sana! Gunakan Mental Out milikmu untuk menghentikan keempatnya!!”

 

"Oh ayolah. Mereka egois, tetapi akan kejam menghentikan mereka sekarang karena mereka telah menemukan sesuatu yang ingin mereka lakukan. Bahkan jika aku kurang senang mereka mencurinya tepat ketika aku berpikir aku bisa memilikinya untuk diriku sendiri

 

"Apa kau memiliki perasaan di matamu, orang tua! Dan mengapa kamu bertingkah seperti orang tua yang terlalu memanjakan di sini???”

 

"Jangan berani-berani menyebutku orang tua, kau gorila bodoh tanpa sisi keibuan apa pun itu!!"

 

Shokuhou Misaki melempar baskom plastik, tetapi benda itu terbang lebih dari 90 derajat dan menabrak kepala Kamijou Touma. Bagaimana itu mungkin? Misaka Mikoto memiliki penjelasan singkat untuk fenomena misterius itu.

 

"Aku melihat kau tidak atletis sama seperti sebelumnya."

 

"Aku tidak seperti itu!! Aku, uh, benar-benar bermaksud untuk melakukan itu!!”

 

Itu akan menunjukkan bahwa Shokuhou Misaki ingin mengecam orang bodoh itu pada tingkat bawah sadar yang dalam. Misaka Mikoto mengerti perasaan itu, jadi dia mengirim beberapa percikan terbang dari tubuhnya.

 

"Dan jangan berpikir kamu lolos hanya karena begitu banyak yang terjadi sekaligus. Aku mencatat semuanya dengan baik. "

 

"Tunggu, ini bukan salahku!" protes bocah itu. "Kelompok tanpa ekspresi itu menarikku dari tempat tidur, membawaku ke lorong, dan melemparkanku ke sini! Juga, mandi dan listrik adalah kombinasi yang buruk, jika kau tidak tahu!! Kamu mungkin akan melemparkan pengering rambut ke kamar mandi bersamaku!!”

 

Shokuhou Misaki memberi isyarat kepada keempat gadis itu dan mereka meninggalkan kamar perawatan bersama.

 

Gadis berambut pirang madu pasti membawa beberapa kegelapan jauh di dalam dirinya karena dia tidak berusaha membela bocah berambut runcing itu.

 

"Aku percaya kekerasan adalah wilayahmu, Misaka-san."

 

"Tunggu, aku tidak ingin dikenal untuk itu!!!!!"

 

Saat dia terlalu tegang karena komentar itu, kamar mandi berubah menjadi adegan dari sebuah drama yang menegangkan.

 

Part 3

"Jadi." Kamijou Touma mengenakan piyama sekarang dan dia masih memiliki rahang Index yang menempel di belakang kepalanya. "Apa yang terjadi di sini? Apakah semua orang di dunia berusaha membunuhku sekarang???”

 

Mereka berada di restoran di pintu masuk rumah sakit.

 

Segerombolan klon tampaknya puas, sehingga mereka telah kembali ke sektor penelitian di mana pasien normal tidak diizinkan. Meskipun dia masih harus menjaga kewaspadaannya karena mereka bisa muncul kembali kapan saja.

 

"Touma, aku membawa kue apel ini, jadi ayo makan!"

 

“Dan di mana kamu mendapatkan uang untuk itu!? Aku yakin kamu menggunakan dana yang kusembunyikan untuk menutup periode akhir tahun di mana kami tidak dapat menggunakan ATM. Index, apa kau menemukan amplop yang telah aku tempel di belakang mesin cuci!? Apakah semua pendarahan dan listrik tidak cukup!? Apakah dunia juga bermaksud membunuhku melalui rute finansial tidak langsung!?”

 

Kamijou Touma mungkin akan dibatasi untuk makanan rumah sakit selama dia tinggal di sini, tetapi ada celah. Pengunjung dapat membawakan makanan untuknya dan ia dapat mengunjungi restoran ini untuk berbicara dengan pengunjung.

 

Tentu saja, rumah sakit akan mendapati dirinya telah menyelinapkan makanan begitu mereka melakukan tes, tetapi karena dia ada di sini untuk luka dan memar, bukan penyakit dalam, dia tidak perlu terlalu khawatir tentang pembatasan diet. Dan dia adalah anak SMA yang sedang tumbuh, jadi dia ingin makan daging, daging, karbohidrat, daging, garam, lemak, dan daging. Dia tidak akan menghabiskan Natalnya hanya dengan bubur berlendir untuk dimakan.

 

Dia mengambil menu dari meja bundar.

 

"H-Harganya akan masuk akal karena ini adalah rumah sakit, kan?"

 

“Apa, apakah kamu kekurangan uang? Karena ini darurat, aku selalu bisa meminjamkannya padamu."

 

“Aku tidak berubah menjadi siswa SMA yang berutang uang kepada siswi SMP!! Itu tidak akan terjadi! Aku akan memperdagangkan martabatku untuk mendapatkan uang!"

 

"Apakah kamu mencoba untuk membuat kita kesal?" tanya kedua gadis SMP itu sambil mencubit pipinya.

 

Kamijou Touma berniat mengadakan pesta sejak Natal, jadi dia memesan makanan ayam goreng. Mikoto dan Shokuhou tidak bisa melihat hubungan antara niatnya dan tindakannya pada awalnya, tetapi akhirnya mereka sadar ketika imajinasi mereka perlahan-lahan menyusul. Kecepatan imajinasi memiliki cara memperlambat untuk generasi yang bisa melihat apa pun di ponsel mereka kapan saja.

 

"Makanan ayam goreng... adalah idemu tentang pesta???" Gadis berambut pirang madu yang nyaris tercengang itu akhirnya bertanya. “U-Umm. Aku tidak bermaksud mengungkitnya, tetapi tentu saja kamu tidak berpikir yang memenuhi syarat sebagai satu item standar dari makanan Natal, bukan?"

 

"Tidak, itu tidak dimaksudkan untuk menjadi kalkun. Mereka memiliki penjualan ayam goreng Natal spesial di toserba, kan? Dan jika aku ingin ayam goreng, ini satu-satunya pilihanku! Selain itu akan terlalu mahal!!”

 

"Aku, tapi, tunggu, benarkah?"

 

Gadis profesional kelas atas itu melambaikan tangannya dengan bingung dan pikirannya seolah terhenti. Dia pasti sangat berharap bahwa dia telah salah menafsirkan apa yang dikatakannya, tetapi usahanya untuk menjernihkan kesalahpahaman malah menanamkan kakinya di ranjau darat.

 

Mikoto, seorang gadis kelas atas yang secara kontradiktif memiliki pemahaman yang lebih baik tentang kehidupan rakyat jelata, bergabung dengan percakapan dengan kesal dalam suaranya.

 

“Ini adalah gaya Jepang, jadi itu sama sekali tidak ada artinya. Ayam goreng Natal biasanya bergaya Barat, kau tahu?”

 

“Jangan konyol!! Aku tidak bisa makan makanan seperti itu sekarang jika aku memilikinya! Lagipula, tidak mungkin aku bisa membeli apa pun semewah daging itu!!!!!!”

 

Ketika dia bersikeras tentang hal itu, bahkan Mikoto hanya bisa terbata-bata tanpa menemukan kata-kata.

 

Seorang siswa SMA terlalu sulit untuk ditangani oleh siswi SMP.

 

Seperti yang disebutkan sebelumnya, rumah sakit memperhatikan acara musiman. Menu memiliki banyak barang Natal khusus yang tersedia, tetapi pikiran Kamijou Touma tampaknya telah melewatinya. Dia tampak secara fisik tidak dapat melihat satu pun item pada menu yang harganya lebih dari 1.000 yen.

 

Index sendiri tetap ceria.

 

"Yang penting adalah itu bisa dimakan!! Karena kamu butuh makanan untuk tetap hidup!!”

 

“Tepat sekali, Index. Seseorang telah mengajarimu dengan baik.”

 

"Kalau begitu aku ingin combo panggangan tiga daging ekstra besar yang datang dengan babi jahe, udang goreng, dan steak hamburger!!"

 

“Mengapa mereka bahkan menawarkan sesuatu yang sangat tidak sehat di rumah sakit? Dan kamu terjebak dengan kue apel yang kamu beli dengan uang kita yang berharga. Benda itu seharusnya memiliki cukup gula untuk membuatmu tetap hidup jika tersesat di gunung bersalju.”

 

Dua gadis lainnya hanya bisa menghela nafas ketika mereka menyaksikan Kamijou dan Index membagi hadiah mereka di atas piring kertas kecil untuk dibagikan.

 

Mereka bertukar pandang dan kemudian diam-diam berkomunikasi dengan saling membaca bibir satu sama lain.

 

"(Sepertinya tidak ada efek yang bertahan lama.)"

 

"(Tapi aku bisa bersumpah pil hitam itu dimaksudkan sebagai serangan padanya. Tapi, kemampuan tujuan apa yang dimilikinya?)"

 

Tepat ketika mereka sampai pada kesimpulan itu, beberapa darah merah lengket menetes dari hidung Kamijou Touma.

 

Dua segitiga kecil muncul.

 

Mereka diciptakan oleh mulut kedua gadis Level 5.

Sebuah suara tampak merangkak dari lubang neraka.

 

"Tunggu dulu. Apakah kamu menaruh mayo pada ayammu, Tuan Kalori Tinggi?"

 

"Eh? Apa lagi yang akan kamu pakai? Tolong jangan katakan sesuatu seperti 'garam matcha'! Dan kamu akan bertindak seolah-olah dirimu lebih baik daripada diriku untuk itu ketika semua yang kamu lakukan adalah menambahkan sedikit garam mewah ke dalam makananmu!!"

 

Kamijou Touma tersinggung, tapi itu bukan alasan sebenarnya Mikoto berbicara.

 

"Aku tidak terlalu peduli dengan pilihan topping mu − dan aku lebih suka jus lemon, sebagai catatan. Sekarang, apa yang ada di kepalamu sekarang? Apakah kamu memikirkan ciuman itu? Bercinta romantis yang kamu miliki di Malam Natal!?”

 

"Dan mengapa kamu tidak memberitahuku bahwa kamu baik-baik saja dengan beberapa orang acak berjalan dan menciummu!?" potong Shokuhou. "Argh, aku bisa jadi orang asing yang misterius dan seksi yang menyuruhmu berdiri di malam Natal!"

 

Part 4

Shokuhou Misaki mengembungkan bibirnya.

 

Dia tidak berada di ruang rumah sakit khusus atau ruang pemeriksaan. Bahkan, dia keluar di lorong yang sangat biasa. Orang-orang yang berjalan di aula melintas tanpa fokus pada gadis berambut pirang dengan seragam perawat.

 

Dia sama sekali tidak khawatir tentang ditemukan sebagai penyusup.

 

Hanya ada satu hal di benaknya: penyesalan. Dia benci bahwa beberapa wanita aneh muncul entah dari mana dan mencuri apa yang bisa menjadi kenangan spesialnya untuk malam suci itu, tetapi apa yang sebenarnya penting? Wanita itu mungkin mencuri garis kecil, tetapi Shokuhou tidak begitu polos sehingga dia akan menyerah.

 

(Apa yang harus kulakukan sekarang tidak bisa lebih jelas: Aku harus mencuri dia kembali. Heh heh heh. Sekarang, kostum apa yang terbaik?)

 

"Hm, hm. Hm, hm, hm, hm."

 

Dia benar-benar bersenandung ketika dia berhenti di ruang tunggu kecil di lorong. Beberapa mesin penjual otomatis dan sofa terselip keluar dari jalan, tetapi tidak ada dinding atau partisi lain yang memisahkannya dari lorong. Dia masih dalam pandangan penuh dari semua perawat dan pasien yang lewat. Itu tidak dimaksudkan untuk menyembunyikan apa pun, jadi itu tidak dibangun untuk melakukannya.

 

Namun gadis berambut pirang madu tiba-tiba membuka kancing seragam perawatnya dan membuka bagian depan, mengungkapkan kulitnya yang lembut di siang hari bolong. Sesuatu berguncang dalam proses itu.

 

Dia tidak peduli dengan semua mata di sekitarnya.

 

Atau lebih tepatnya, tidak ada dari mereka yang memandangnya. Karena dia telah memanipulasi mereka sehingga mereka tidak mau.

 

(Kamar ganti cenderung terkunci secara fisik, sehingga aku tidak bisa masuk. Dan setiap departemen memiliki kuncinya sendiri, jadi menemukan perawat dengan kunci yang kubutuhkan bisa sangat menyusahkan.)

 

“Sekarang, apa yang harus aku lakukan selanjutnya? Tunggu, kenapa aku bahkan bertanya? Bagaimana bisa aku memilih selain Santa pada hari ini?”

 

"Hei," seseorang memanggilnya.

 

Shokuhou Misaki adalah tipe yang mengganti pakaian dalamnya agar cocok dengan pakaian keseluruhannya, jadi dia saat ini 100% telanjang dan memegang kostum barunya di kedua tangan. Dia melihat dengan sedikit terkejut ketika mendapati #3 Academy City yang berperilaku buruk memelototinya.

 

"Apa yang sedang kamu lakukan? Sudah berapa lama kamu menjadi eksibisionis?"

 

"Hanya mengganti pakaian dengan cepat "

 

Ratu Tokiwadai terlambat mengingat bahwa # 3 bisa membelokkan Mental Out-nya ketika gadis itu tidak "membiarkannya masuk".

 

"Tapi aku mengerti bahwa konsepnya mungkin baru bagimu, Misaka-san. Kamu dapat mengganti seragammu selama liburan musim dingin, asal kau tahu.”

 

"Diam. Aku bertanya apa yang ingin kamu capai dengan berdandan seperti itu."

 

“Karena aku ingin memanfaatkan Natalku sebaik-baiknya. Jauh melampaui fantasi terliarmu, Misaka-san.”

 

"Ya, itu yang kupikir akan kau katakan. Si idiot itu ada di rumah sakit, jadi kau harus membiarkannya beristirahat!! Jika kamu mengacaukannya sekarang, luka-lukanya bisa terbuka kembali!”

 

"Dan itulah yang kupikir akan kamu katakan Ngomong-ngomong, inilah yang ada dalam pikiranku untuk menjagamu dari campur tangan."

 

Gendang telinganya Mikoto diserang oleh teriakan yang memekakkan telinga, seperti seseorang yang sengaja menemukan tempat pembunuhan.

 

Seorang perawat sungguhan di lorong memandang ke arah mereka dengan wajah merah cerah dan tangan menutupi mulutnya. Matanya selebar piring makan dan dia pasti terlalu panik untuk menemukan kata-kata untuk mengekspresikan dirinya.

 

Perawat itu tampaknya baru dalam pekerjaan itu dan ia memiliki penampilan seseorang dengan segumpal udara seukuran bisbol tersangkut di tenggorokannya.

 

"Ap-ap-ap-apa?"

 

"Lihat, Shokuhou? Seseorang akhirnya memperhatikan kesesatanmu−"

 

“Apa yang kamu lakukan berkeliling tanpa pakaian!? Aku tidak tahu apa yang membuatmu melakukan ini, tetapi pergilah ke sini sekarang! Ya, kamu! Gadis berambut pendek!”

 

"Apa?" kata Mikoto dengan mata terbelalak.

 

Tetapi gadis piyama dengan potongan bob, dokter wanita, dan orang-orang lain di aula sebenarnya telah berhenti dengan memerah di wajah mereka sementara mereka melirik pada Misaka Mikoto, bukan pada Shokuhou Misaki.

 

Sang Ratu yang menyeringai memutar remote TV dengan semua kulitnya yang cerah masih terpampang.

 

"T-Tunggu, jangan bilang..."

 

"Aku yang mengenakan pakaian sementara kamu yang telanjang di depan umum, Misaka-san "

 

Begitulah pemandangan itu terlihat bagi semua orang.

 

Trik seperti ini adalah hal yang mudah untuk # 5.

 

"Tentu saja, mereka hanya melihat seperti apa yang kubayangkan akan terlihat, sehingga tidak seperti mereka benar-benar melihatmu telanjang. Rasanya seperti kepalamu diedit ke foto telanjang, jadi mengapa harus khawatir tentang itu?"

 

"~ ~ ~ ~ ~!!!!!!"

 

"Aku bahkan memberimu sedikit dorongan di bagian dada, jadi kau harus berterima kasih kepadaku."

 

"Pergilah ke neraka!!"

 

Mikoto tidak sedang diserang fisik, tetapi dia telah mencapai batasnya sebagai seorang gadis. Dia tidak tahan membiarkan orang-orang itu memandangnya lebih lama.

 

Dengan wajahnya yang merah padam, dia membuka jendela, melangkah ke ambang jendela, dan balas berteriak pada Shokuhou.

 

"Jangan berpikir kamu belum menang, kau bodoh!! Kamu telah mengubah apa yang dapat mereka lihat, tetapi kamera keamanan mekanis semuanya memiliki rekamanmu telanjang sekarang!!”

 

"Oh sayang. Aku mungkin harus mengurusnya nanti."

 

Shokuhou memutar remote-nya dan tidak terdengar khawatir sama sekali.

 

Menghapus rekaman itu akan menjadi hal yang mudah untuk # 5.

 

Part 5

Kamijou sangat menikmati kebersamaan dengan siapa pun, tetapi pengunjungnya hari ini agak berlebihan.

 

"Aku benar-benar tidak berharap mereka menggunakan alat makan untukku," keluhnya sambil berjalan dengan susah payah di koridor, berambut basah dan sendirian.

 

Itu masih sebelum tengah hari, tetapi dia sedang dalam perjalanan kembali ke kamar rumah sakitnya. Gadis-gadis itu tidak bersama dia karena dia membutuhkan pengunjungnya untuk berada di luar untuk memberinya alasan untuk meninggalkan kamarnya lagi. Mungkin mudah untuk dilupakan, tetapi dia harus dirawat di rumah sakit dan dia seharusnya tinggal di tempat tidur sebanyak mungkin kecuali untuk rutinitas rehabilitasi dan olahraga yang disiapkan oleh para dokter. Namun, itu membuatnya sangat bosan. Khususnya untuk anak remaja yang dipenuhi dengan energi remaja!!

 

Namun, dia harus mengambil sesuatu di kamarnya.

 

“Sepatu, sepatu, di mana sepatuku? Aku tidak bisa keluar dengan sandalku."

 

Ini banyak terjadi selama dirawat di rumah sakit.

 

Persendiannya terasa sakit setelah tinggal di tempat tidur begitu lama, jadi dia ingin berjalan-jalan di halaman. Dan jika ada bola di luar sana, dia mungkin bisa mengejarnya sepanjang hari.

 

Dia menjulurkan kepalanya ke dalam ruangan dan menemukan Aogami Pierce telah tergelincir dari tempat tidurnya.

 

"Apa yang salah, Aogami? Kamu bertingkah aneh hari ini."

 

“Eh heh heh. Aku tidak tahu ke mana kamu pergi, Kami-yan, tetapi kamu harus menghitung berkahmu. Pasangan mesra ini telah menggoda terus-menerus di sini. Penghalang yang mengelilingi dunia kebahagiaan mereka nyaris menghancurkanku sampai mati.”

 

Kamijou tidak mungkin lebih bahagia karena dia berada di restoran untuk itu.

 

"Mengapa orang-orang sangat peduli tentang menyatukan bibir mereka?" kata Aogami Pierce dengan bayangan menutupi wajahnya. "Siapa yang ingin melihat mulut kotor seseorang saat mereka bangun? Kami yang bukan pencium adalah yang cerdas! Benar, Kami-yan!?”

 

"..."

 

"Tunggu, ada apa dengan keheningan yang menyeramkan ini? Kenapa kau harus membangkitkan rasa penasaranku seperti ini???”

 

Namun, keheningan Kamijou Touma bukan karena dia ingat ciumannya dengan wanita seksi itu di Malam Natal.

 

Dia juga tidak melawan kebenaran yang keras bahwa ciuman pertamanya terasa seperti St. Germain.

 

Sesosok gadis Santa rok mini berambut pirang madu menempel di dadanya.

 

"(Hiii, Kamijou-san. Kamu menghabiskan cukup banyak waktu, jadi aku memutuskan untuk memeriksamu.)"

 

"Tunggu, eh, apa!?"

 

“(Yah, aku yakin kamu sudah lupa apa yang terjadi 10 menit yang lalu, tapi sekarang setelah Misaka-san, biarawati itu, dan semua gangguan lainnya menyingkir, aku berharap untuk mengambil tusukan lain saat mengunjungi kamu )”

 

Dan dia bersandar di dadanya sedemikian rupa sehingga dadanya yang besar, yang terasa sangat berbeda dari dadanya sendiri, tertekan ke arahnya. Dia benar-benar terperangah. Apakah ciuman itu menghancurkan kekangan dunia atau semacamnya!?

 

Kamijou sedang berusaha mencari tahu bagaimana bereaksi terhadap pengganggu tiba-tiba ini, tetapi Aogami Pierce hanya memberinya tatapan bingung.

 

Ya, dia memandangi Kamijou, bukan pada Santa yang lebih muda (namun sangat molek) yang jelas tidak dimilikinya.

 

Kenapa kau ketakutan sendirian di sana? Hah!? K-Kami-yan, apa kamu punya pacar imajiner sekarang!? Kamu memasuki dunia Advanced Moe sekarang!"

 

"Apa, tidak! Tidak bisakah kau melihat...!?”

 

Kamijou terhenti.

 

Apa manfaatnya baginya untuk memberi tahu temannya bahwa ada seorang gadis yang luar biasa seksi di sini?

 

Gadis berambut pirang madu itu tertawa.

 

"(Ya, ya. Tidak perlu membiarkan orang lain tahu tentang ini. Sekarang, Kamijou-saaan, kamu tidak ingin Natalmu membosankan, kan? Mari kita menjadikan ini hari yang benar-benar tak terlupakan seperti yang seharusnya terjadi.)”

 

"(Apakah kamu menggunakan semacam kekuatan esper?)"

 

"(Ini disebut Mental Out. Bisakah kamu benar-benar mengingat nama esper ku? Bukannya itu akan jauh lebih menghibur.)"

 

Ada sedikit kesepian di suaranya.

 

Itu benar-benar terlihat seperti Aogami Pierce tidak bisa melihatnya. Tetapi jika cahaya secara fisik ditekuk untuk membuatnya tidak terlihat, Kamijou juga tidak akan melihatnya. Itu berarti dia pasti mempengaruhi pikiran anak laki-laki itu entah bagaimana.

 

Juga…

 

"(Kenapa kamu berpakaian seperti itu???)"

 

"(Karena ini adalah Natal Tapi karena kamu tidak bertanya mengapa aku berubah menjadi ini, kurasa ingatanmu benar-benar lenyap begitu aku meninggalkan penglihatanmu.)"

 

"?"

 

"(Itu tidak ada hubungannya dengan Mental Out, untuk memperjelas. ... Tapi tidak apa-apa jika kamu tidak tahu siapa aku. Apakah kamu ingat atau tidak, fakta akan tetap bahwa kamu memiliki Natal yang sangat menyenangkan. Jadi mari kita berbagi cinta yang intim, ya? )”

 

Rupanya itulah yang dia rencanakan.

 

Dia sangat senang tekanan darah dan detak jantungnya tidak diawasi. Bahkan dia bisa tahu mereka telah mencapai titik bahwa perawat akan bergegas masuk. Ada apa dengan anak SMP yang terlalu dewasa dan molek ini!?

 

Sementara itu, Aogami Pierce menggumamkan sesuatu lebih pada dirinya sendiri daripada apa pun.

 

“Natal hanyalah hari lain. Tidak ada yang istimewa tentang itu. Beberapa brengsek merah di kereta luncur terbang tidak memiliki kemampuan sembunyi-sembunyi untuk melewati radar bandara!! Heh... heh hee hee! Rok mini Santa hanyalah sebuah fantasi!! Aku tidak menangis!!"

 

"Hm?"

 

"Berapa lama kamu akan hidup di dunia fantasi, Kami-yan? Saatnya menghadapi fakta! Santa berambut pirang berdada besar dengan rok mini (yang entah bagaimana sebenarnya lebih muda darimu) tidaklah nyata!! Mereka palsu seperti Bigfoot!!"

 

"..."

 

Aogami Pierce rupanya tidak tahu siapa yang saat ini bersarang pada Kamijou, menggerakkan jari telunjuknya yang bersarung di sepanjang dadanya, dan terkikik dengan cara yang menyihir. Dia kemudian menarik kotak terbungkus lebih kecil dari telepon dari lokasi yang dia akan ragu untuk menggambarkannya.

 

"(Ini, ini bisa menandai awal dari hari kami yang menyenangkan.)"

 

"Eh? Eh?”

 

"(Itu benar-benar membuatku jengkel tanpa akhir bahwa kamu melupakanku setiap saat, jadi aku ingin meninggalkanmu dengan sesuatu yang lebih konkret. Jadi di sini.)"

 

"Hadiah?"

Kotak itu terasa agak hangat.

 

Mungkin Santa hanya mengunjungi anak-anak yang berhati murni.

 

Sambil bertanya-tanya apa yang ada di dalam, ia mengeluarkan kertas pembungkus tipis. Aogami Pierce melihat ke atas seperti Kamijou baru saja melakukan semacam trik sulap. Tapi jari-jarinya belum kembali pada ketangkasan 100%, jadi dia akhirnya merobek kertas kado lebih dari yang seharusnya.

 

Sekarang.

 

Apakah dia memperhatikan cara yang sangat baik dari gadis berambut pirang madu menonton perilaku kekanak-kanakannya?

 

Dia menatap isi kotak itu dengan bingung.

 

"Sebuah seruling?"

 

"(Itu peluit. Bukannya aku berharap kamu memahami maknanya.)"

 

Part 6

"..."

 

Gadis berambut perak dalam pakaian biarawati putih mencium bau sabun, mungkin karena kebiasaannya dimana bibirnya telah menyerap sedikit air mandi yang tumpah di lantai ubin selama kunjungannya ke amenity room.

 

Dia akan terlihat paling mencolok di kota ilmu pengetahuan ini. Terutama di rumah sakit yang penuh dengan teknologi terkini. Tapi ini adalah satu-satunya tempat yang tak seorang pun akan mempertanyakan Index bahkan jika dia menyelinap masuk tanpa alasan yang jelas.

 

Itu adalah sebuah gereja.

 

Karena itu terletak di area bawah tanah di bawah rumah sakit, itu terasa sedingin udara musim dingin, tapi Index merasa seperti dingin membantu menyoroti pikiran duniawi di kepalanya.

 

Gambaran di benaknya berasal dari Malam Natal.

 

Bibir telah menyentuh bibir di depan matanya.

 

Dengan ingatannya yang sempurna, dia tidak akan pernah bisa melarikan diri dari ingatan yang lebih suka dia lupakan.

 

Sebenarnya, dia ingin setidaknya mengembungkan bibirnya.

 

(Itu tidak menggangguku.)

 

"Hei."

 

Sebuah suara memotongnya dengan kasar sementara dia melipat tangannya di depan dadanya dalam doa.

 

Itu berasal dari dewa berukuran 15cm bernama Othinus yang duduk di bahunya.

 

Tetapi bukan karena dia menemukan gereja itu canggung sebagai dewa yang bukan Kristen.

 

“Haruskah kamu benar-benar di sini? Bukankah ini kamar untuk pasien terminal?”

 

Untuk sebagian besar, Academy City adalah kota berteknologi tinggi di mana penyembahan ilmu pengetahuan ateistik menang dan kaca patri di sini hampir pasti diterangi oleh LED di sisi lain, tetapi kebebasan beribadah masih dijamin. Seorang pasien bebas untuk menemukan kenyamanan namun mereka suka di saat-saat terakhir mereka. Tentu saja, alih-alih memiliki kunjungan pastor yang sebenarnya, mereka lebih cenderung mendapatkan seorang guru yang berspesialisasi dalam bidang akademik itu.

 

"Ya."

 

Index membiarkan tangannya terlipat dalam doa.

 

Dia tidak malu dan bahkan memberi Othinus jawaban yang sungguh-sungguh.

 

"Dan itu sebabnya aku berdoa untuk Touma di sini."

 

"Aku mengerti."

 

Othinus tidak bertanya apa-apa lagi.

 

Dia tahu bocah itu memaksa dirinya untuk tersenyum. Dia seorang yang khawatir dan menjadikan dirinya bagian dari masalah orang lain, yang sering mengakibatkan dia terluka. Dia merasakan rasa sakit orang lain lebih daripada siapa pun dan dia tidak akan ragu untuk bergegas menuju kematian untuk meringankan rasa sakit itu.

 

Di sisi lain, Kamijou Touma sama sekali tidak terbiasa membuat orang lain mengkhawatirkannya. Itu benar-benar membuatnya bingung ketika itu terjadi. Semakin mereka mengkhawatirkannya dan merawatnya, semakin besar beban yang akan dia rasakan. Sebagai pemahamnya, itu membuat Othinus kesal tanpa akhir. Si idiot itu tidak tahu bagaimana cara membiarkan orang lain merawatnya ketika dia sedang flu.

 

Othinus dengan angkuh menyilangkan kakinya di bahu gadis berambut perak itu tetapi kemudian melompat ke geraman yang datang dari kucing belacu di kepala Index.

 

"Jadi, kamu sudah menyadarinya?" dia akhirnya bertanya.

 

"Tentang St. Germain? Berdasarkan apa yang kutahu, itu mungkin tidak akan hilang dengan sendirinya."

 

"Tidak ada keraguan tentang itu."

 

Othinus membiarkan lengannya menyilang dan menarik napas mendengus dari hidungnya yang indah.

 

Gadis itu adalah perpustakaan yang telah menghafal setidaknya 103.001 grimoires, jadi menggelikan baginya untuk bertindak tidak pasti tentang sesuatu yang magical. Menutup mata terhadap kebenaran yang tidak menyenangkan hanya akan membuat segalanya menjadi lebih buruk.

 

Jadi Othinus akan menggagalkan pemikiran kosong yang tak berarti itu sejak awal.

 

Tanggapan dinginnya di sini dimaksudkan untuk membuat dirinya bergerak ke arah yang benar sebanyak apa pun.

 

Jika satu-satunya cara untuk mengambil jiwa bocah itu adalah turun ke kedalaman neraka, lalu apa yang bisa mereka lakukan selain melemparkan gerbang neraka yang terbuka?

 

“Itu tidak akan hilang dengan sendirinya. Apa pun yang terjadi.”

 

Part 7

Misaka Mikoto tahu sekarang bukan saatnya untuk melarikan diri melalui jendela.

 

Gadis-gadis klon itu masih menyelinap di sekitar dan mereka pasti akan menyerang kamar rumah sakit lagi jika tidak berhenti. Dan begitu dia menyadari hal itu, dia tidak punya pilihan selain menyeret mereka kembali ke area penelitian rumah sakit.

 

Gadis-gadis identik itu balas menatapnya tanpa ekspresi.

 

"Tapi Misaka berharap untuk menikmati Natalnya, kata Misaka #10032 dengan cara sedih."

 

"Ugh... t-tidak, kamu tidak bisa membodohiku! Apa hubungannya telanjang di kamar mandi dengan Natal!?”

 

“Informasi yang kami temukan mengatakan bahwa Natal memiliki kulit yang lebih terbuka daripada waktu lainnya sepanjang tahun. Pikirkan rok mini Santa atau gadis-gadis yang hanya memakai pita atau krim kocok, kata−”

 

"Di mana kamu menemukan gambaran Natal itu? Jangan percaya semua yang kamu lihat secara online dan lakukan sesuatu yang berhubungan dengan Natal!!”

 

Misaka Mikoto pikir dia akan kepanasan.

 

Dia menghela nafas setelah mendorong gadis-gadis yang sama.

 

Seperti biasa, dia sepertinya kehilangan kendali atas hidupnya saat berada di sekitar bocah itu. Bayangannya tentang dirinya sebagai Ace of Tokiwadai sepertinya selalu hancur. Dia tidak pernah tahu bagaimana menghadapinya, tetapi itu juga bukan apa yang dia sebut tidak menyenangkan.

 

(Tampaknya tidak ada yang salah dengan dirinya di luar luka-luka yang jelas. Orang bernama Anna Sprengel itu tampaknya tampak percaya diri, tetapi apakah rencananya tidak berguna?)

 

Itu tidak mustahil.

 

Misaka Mikoto memiliki beberapa nilai terbaik di sekolah pengembangan esper bergengsi dari SMP Tokiwadai, tetapi dia bahkan tidak berhasil menganalisis apa sebenarnya kekuatan Kamijou Touma.

 

Dia hanya tahu itu mampu meniadakan kekuatan #3 Academy City.

 

Bahkan, itu tampaknya membawa beberapa misteri yang lebih besar dan itu adalah kotak hitam terbesar dari apa pun yang dia temui sampai saat ini.

 

Itu berarti itu bahkan lebih besar daripada kekuatan "terkuat" #1 yang mencolok.

 

Jika dia memiliki sesuatu yang begitu kuat tersembunyi di dalam dirinya, mungkin itu tidak terlalu mengejutkan bahwa rencana dan prediksi Anna Sprengel telah berantakan.

 

Itu adalah kesimpulan Misaka Mikoto.

 

Tetapi pikirannya terganggu oleh keributan beberapa roda kecil yang berputar.

 

Beberapa dokter dan perawat mendorong pasien gawat darurat ke ruang operasi dengan tandu.

 

"Beri jalan!! Tolong beri jalan!!”

 

“Tekanan darah menurun. Periksa Bank untuk mengetahui golongan darah dan alergi mereka!! Oh tidak. Mereka syok. Untuk saat ini, kita perlu memasukkan garam ke dalamnya agar tekanan darah mereka tidak turun lagi !! Setidaknya kita perlu tahu golongan darahnya dengan segera! Cepat!!”

 

Itu seperti badai yang bertiup.

 

Apakah ada kecelakaan? Atau itu sebuah serangan? Itu Natal, tapi masalah terjadi sepanjang tahun. Dengan salju dan kejadian-kejadian, jalan-jalan harus penuh dengan lalu lintas, sehingga ambulans mungkin mengalami kesulitan untuk berkeliling. Berdasarkan apa yang dikatakan para dokter, ini juga merupakan kasus yang sangat buruk.

 

(Itu tidak bisa menyenangkan.)

 

Dengan komentar sunyi itu, Mikoto memutuskan untuk kembali ke kamar rumah sakit Kamijou. Melihat hal itu telah membantu menenangkan amarahnya yang tanpa beban dan menempatkannya dalam kondisi pikiran yang serius.

 

Dia naik lift ke lantai 9 dan berjalan menyusuri lorong.

 

Di tengah jalan, dia melihat seorang gadis berambut pirang menempel di dinding. Dia pasti telah telanjang dan berganti tempat lagi karena dia mengenakan seragam sekolahnya sekarang.

 

Juga, itu bukan dinding yang dia tekan. Itu adalah pintu ruang periksa.

 

"Shokuhou?"

 

"Ssst," bisik gadis pirang itu dengan jari ke bibirnya.

 

Serahkan saja pada esper psikologis terkuat untuk tidak menghormati privasi orang lain. Mikoto mempertimbangkan untuk meledakkannya dengan tombak petir, tetapi segala sesuatunya berubah dalam caranya untuk meraih kerah gadis lainnya.

 

Dia melihat seorang anak laki-laki berambut runcing melalui pintu yang retak.

 

Dia berbicara dengan dokter berwajah katak.

 

"Tes telah memberi tahuku semua yang perlu kuketahui."

 

"Lalu?"

 

Jantungnya melompat ke tenggorokannya.

 

Dia menyadari bahwa dia tidak lebih baik dari Shokuhou ketika dia tidak mengangkat suaranya dan mengusir gadis itu.

 

Jika dia tinggal di sini, dia bisa belajar tentang hasil tes anak laki-laki itu. Dia tahu itu salah, tetapi rasa penasarannya memenangkannya.

 

Dia ingin menyingkirkan kekhawatirannya yang masih ada.

 

Dia mengepalkan giginya karena dia merasa seperti ini tidak berbeda dari ketika dia telah menyebabkan masalah malam demi malam pada gadis-gadis klon itu.

 

Tidak menyadari kehadirannya, percakapan di ruang pemeriksaan berlanjut.

 

“Kamu bilang melihat pil, benar? Apa pun itu, aku yakin akan sulit bagi kekuatan tangan kananmu untuk meniadakannya."

 

"Kuh."

 

"Biarkan kuulangi lagi. Tangan kananmu menghancurkannya, tetapi ia berkembang biak di dalam tubuhmu dengan kecepatan yang bahkan lebih cepat. Ini seperti situasi di mana tubuh tidak dapat menyembuhkan dirinya sendiri dengan cukup cepat."

 

Jika Index ada di sini, dia mungkin teringat akan mantra Innocentius.

 

Tapi Shokuhou Misaki dan Misaka Mikoto lah yang mendengarnya.

 

Mereka tidak terbiasa dengan aturan sihir.

 

"Kamu bilang kamu berdarah, kan? Apakah itu mimisan?" tanya dokter berwajah katak itu untuk memastikan.

 

Dia terdengar serius. Paling tidak, itu tidak terdengar seperti ini adalah kasus seorang remaja laki-laki mengalami mimisan karena gairah.

 

“Ada kasus di mana seseorang dapat meledakkan kapiler mereka melalui fokus mental yang ekstrem, tetapi kita perlu mengambil pandangan yang lebih pesimistis di sini. Semakin banyak bagian tubuhmu yang terinfeksi saat kita bicara. Aku tidak tahu tentang vaksin atau penawar untuk ini dan aku ragu pompa perut atau dialisis dapat menghilangkannya dengan paksa.”

 

"..."

 

“Imagine Breaker-mu berhasil memperlambat kemajuan penyakit ini yang tidak bisa dijelaskan oleh ilmu pengetahuan saja, tetapi itu tidak bekerja cukup cepat untuk sepenuhnya menghilangkannya. Mikrobanya bahkan sekarang secara bertahap menyebar ke seluruh tubuhmu, sehingga mereka akan menghancurkan semua jaringan tubuhmu pada tingkat yang dipercepat jika tidak ada yang dilakukan untuk menghentikannya. Aku tidak tahu sudah berapa lama. Ini terlihat mirip dengan bakteri yang mematikan, tetapi aku percaya ini berbeda pada tingkat yang mendasar.”

 

"Kalau begitu…"

 

Suara bocah itu nyaris tak terdengar.

 

Mikoto tidak bisa melihat wajahnya dari posisinya, tetapi suaranya adalah suara anak yang hilang yang merasa tertinggal.

 

"Lalu apa yang harus aku lakukan?"

 

“Mungkin akan lebih cepat untuk berbicara dengan siapa pun yang menyebabkan ini. Aku belum pernah melihat mikroba seperti ini sebelumnya, tetapi karena digunakan sebagai senjata, mereka pasti memiliki cara mencegahnya menginfeksi dan membunuh mereka, bukan? Jadi mereka hampir pasti memiliki cara untuk menghentikan atau melawannya.”

 

"Apa kamu tahu berapa banyak waktu yang kumiliki?"

 

"Paling lama dua hari, tapi sejujurnya itu adalah keajaiban kau masih bangun dan bergerak sekarang. Tapi aku benci bagaimana rasanya mendorong seorang anak ke arah bahaya.”

 

"Jadi... aku akan mati jika ini berlanjut?"

 

“Kamu masih di bawah umur, jadi aku tidak diperbolehkan menjawab pertanyaan itu. Kecuali kamu membuat orang tuamu menandatangani formulir persetujuan.”

 

Bunyi bip elektronik monoton terdengar.

 

Dokter berwajah katak itu mengeluarkan perangkat seluler yang sudah ketinggalan zaman dari sakunya, tetapi itu adalah bagian dari infrastruktur komunikasi unik yang masih digunakan di tempat kerja tertentu. Rumah sakit adalah salah satu tempat kerja seperti itu.

 

"Hm, kami menerima banyak sekali pasien darurat hari ini."

 

"Um..."

 

"Oh, jangan khawatir tentang mereka, Kamijou-kun. Gejala mereka berbeda denganmu. Untungnya, kita belum melihat mikroba itu menyebar dari orang ke orang. Sama seperti sel ragi dan nasi koji, mereka hanya menginfeksimu jika kamu langsung menelan sesuatu yang mengandung mereka. ... Kemudian lagi, kamu bisa mengatakan ini memiliki penyebab yang sama."

 

Dokter berwajah katak itu sepertinya berdiri dari kursinya.

 

Pasien-pasien darurat adalah masalah besar, tetapi dia juga harus memutuskan bahwa tidak ada lagi nasihat yang bisa dia berikan di sini.

 

“R&C Occultics, maksudku. Aku mendengar banyak anak mengoceh tentang apa yang tampak seperti omong kosong. Itu membuatmu bertanya-tanya seperti apa hocus pocus non-ilmiah yang telah mereka coba-coba."

 

Bocah itu bukan dirinya yang biasanya.

 

Dia tampak sangat kecil sambil duduk dengan punggung menghadap ke pintu.

 

Kepalanya tergantung saat dia diam-diam menggumamkan sesuatu.

 

Namun, ini adalah reaksi normal.

 

Dia telah diberi pil aneh, dia batuk darah dan pingsan, dan dia telah dibawa ke rumah sakit. Bagaimana dia bisa menjadi dirinya yang biasa setelah itu? Dia akan mengerti lebih baik daripada siapa pun bahwa sekarang bukan saatnya untuk tersenyum.

 

"Dokter."

 

"Ya?"

 

Jangan dengarkan, pikir Mikoto sambil meringis.

 

Dia tahu dia harus menghindari mendengarkan ini. Dia menyadari sekarang dia memaksakan senyum karena dia tidak ingin ada yang melihatnya seperti ini. Dan dengan menguping, dia dengan kasar menginjak-injak upaya itu.

 

Namun dia tidak bisa membuat dirinya pergi.

 

Jadi dia mendengarnya.

 

Dia mendengar perbedaannya.

 

Dia menyadari betapa kerasnya dia berusaha untuk tetap ceria agar tidak mengkhawatirkan yang lain.

 

Kamijou Touma meringkuk di punggungnya dan mengucapkan pikiran jujurnya dengan suara yang pelan.

 

Dua kata sederhana itu tampaknya menghancurkan dunianya.

 

"Aku takut."

 

"Aku tahu. Semua orang sama pada saat-saat seperti ini. ”

 

Hanya ada satu jalan keluar.

 

Tetapi ketika dokter berwajah katak membuka pintu untuk menemui pasien gawat darurat yang baru, tidak ada seorang pun di sana.

 

Kedua gadis itu bersembunyi di balik sudut terdekat di lorong dan bertukar pandang.

 

Udara terasa membakar di sekitar mereka.

 

"Misaka-san, kamu dengar itu, kan?"

 

Dia baru saja mendecakkan lidahnya.

 

Dia ingin meninju wajahnya lebih dari memberikan konfirmasi yang jelas.

 

Dan karena Mikoto hanya mengertakkan giginya, Shokuhou terus berbicara.

 

"Aku yakin kamu akan keluar untuk mencari Anna Sprengel sekarang setelah kamu tahu apa yang sedang terjadi, jadi bagaimana kalau kita membuat ini lebih mudah bagi kita berdua? Jika kita bekerja bersama, kita dapat menggunakan orang dan mesin untuk mencari dengan lebih mudah. Kita akan menemukannya di mana pun di kota ia bersembunyi. Benar kan?"

 

"..."

 

Anna Sprengel sudah menjelaskan bagaimana mereka bisa menyerah. Jika mereka tidak dapat melakukan apa pun sendiri, mereka hanya perlu menghubungi R&C Occultics.

 

Tetapi kemudian apa yang akan terjadi?

 

Mereka tidak memiliki chip tawar-menawar sendiri untuk digunakan sebagai imbalan untuk menerima bantuan Anna ketika mereka menyerah. Anna pasti akan mengejek mereka jika mereka menyerah tanpa rencana apa pun. Kalau terus begini, Anna akan menyebutnya gertakan mereka dan bocah itulah yang akan menderita karenanya.

 

Jadi mereka harus mengalahkan Anna dan langsung mencuri obat penawar atau vaksin apa pun yang dimilikinya.

 

Itu taruhan terbaik mereka.

 Mikoto membuat dirinya menarik nafas panjang.

 

Dan dia mengajukan pertanyaan.

 

"Di mana kita harus mulai?"

 

“Dengan setiap ide yang ada dalam pikiranmu. Aku akan melakukan hal yang sama."

 

Kedua gadis itu melangkah keluar ke udara dingin yang menggigit di luar.

 

Bocah itu sudah melakukan pemukulan untuk menghancurkan sisi gelap Academy City, jadi sekarang giliran mereka.

 

Tanggal 24 berakhir dan mereka memastikan tanggal 25 berbeda. Sudah waktunya bocah itu diselamatkan oleh orang lain untuk suatu perubahan.

 

Diantara Baris 1

R&C Occultics adalah perusahaan IT raksasa yang muncul secara online secara tiba-tiba.

 

Itu adalah situs mengerikan yang mengumpulkan orang-orang dari seluruh dunia, tetapi juga menyediakan segala macam rahasia magis yang dimaksudkan untuk tetap tersembunyi.

 

"Sebuah rencana untuk membocorkan sihir Barat modern? Apakah ini seharusnya menjadi kembalinya Israel Regardie? Omong kosong.”

 

Perbedaan waktu dengan Jepang adalah sekitar 9 jam.

 

Kegembiraan dari hitungan mundur akhirnya memudar dan pesta parau itu telah turun ke tingkat normal.

 

Kegelapan malam membakar jingga.

 

Angin lembab yang bertiup dari Sungai Thames bersebaran, hanya menyisakan udara panas dan kering yang mengingatkan akan tempat pembakaran yang mendesis di kulit.

 

Dengan ketinggian dua meter, rambut panjang diwarnai merah, tato barcode di bawah mata, dan sebatang rokok di mulut, Stiyl Magnus sama sekali tidak terlihat seperti orang suci, tetapi dia sebenarnya seorang pendeta Anglican. Namun, ia berasal dari bagian rahasia gereja: Anggota gereja ke-0 yang dikenal sebagai Necessarius.

 

Tugasnya adalah memerangi para penyihir.

 

Adegan kejahatan magis kali ini berada di Kota London. Dan dari semua lokasi, bunga magis beracun mekar di pusat Bursa Efek London yang berteknologi tinggi tempat transaksi dilakukan dengan kecepatan cepat 10.000 per detik.

 

Deru oksigen yang dikonsumsi oleh api bergema melalui distrik keuangan yang dipoles. Cahaya bintang dan bahkan dekorasi cerah dan kembang api memucat jika dibandingkan.

 

Tapi api ini bukan perbuatan Stiyl.

 

Itu sudah berada di sana ketika dia sampai di sini. Beberapa amatir telah mempelajari mantranya ketika mencari secara online larut malam dan mencoba melakukan sesuatu yang keliru dengannya, tetapi dia secara tidak sengaja membakar dirinya sendiri sebagai gantinya. Intensitas nyala api membuatnya jelas dalam sekejap dia tidak akan berhasil.

 

Pendeta tinggi itu meringis.

 

Dengan rencana yang rumit, kamu memiliki peluang untuk diam-diam menggigitnya dengan cara mencegah domino yang ditata dengan hati-hati agar tidak jatuh, tetapi tidak ada yang dapat kamu lakukan dengan serigala penyendiri yang mengacaukannya sendiri. Jeritan dan teriakan bergema sepanjang malam dan botol-botol bir kecil berserakan di trotoar yang masih asli di luar jendela takeout pub kecil yang mewah.

 

Ada banyak sekali orang di sekitar untuk lewat tengah malam di distrik keuangan. Fakta bahwa itu masih pagi hari Natal mungkin tidak membantu. Banyak pasangan berkumpul untuk menyaksikan kembang api yang penuh warna ditembakkan di seberang sungai.

 

Dan mereka semua telah melihatnya.

 

Melihat suatu yang mistik, supranatural, teror.

 

(Aku mungkin tidak bisa membersihkan setelah semua ini. Apakah rencana mereka untuk menyebabkan insiden kecil di seluruh dunia membebani kemampuan Necessarius untuk menangani semuanya!?)

 

Lagi pula, ada 7 miliar tersangka.

 

Metode tradisional mereka adalah menemukan semua orang yang memiliki ancaman besar, sedang, atau bahkan kecil dan "berurusan dengan" mereka, tetapi itu tidak akan berhasil di sini. Sama seperti kelompok elit pasukan khusus tidak bisa menekan kerusuhan yang cukup besar untuk mengguncang seluruh bangsa.

 

"Hei!!"

 

Hal terbaik yang Stiyl dapat dilakukan untuk saat ini adalah menyebarkan di sekitar kartu laminasi dan membangun mantra pembersihan orang yang akan mencegah kekacauan menyebar lebih jauh, tetapi kemudian seseorang memanggilnya.

 

Itu suara muda.

 

Gadis itu tidak mungkin lebih dari 12.

 

Tetapi pendeta itu tidak menurunkan penjagaannya. Terutama ketika dia berbalik ke arah suara itu dan tidak menemukan siapa pun di sana. Sama seperti penembak jitu, orang ini telah menemukan posisi di mana dia bisa mengamatinya tanpa dia mengamatinya. Dan pada tingkat yang konyol sehingga dia bisa berbicara tanpa memberikan posisinya.

 

"Karena kalian orang Anglican sepertinya berpikir bahwa kalian adalah polisi, bagaimana rencanamu untuk berurusan dengan yang satu ini? Orang yang terbakar di sana bernama George Close. Berdasarkan apa yang telah disorot oleh Dawn-Colored Sunlight kami, ia nampak seperti sampah besar yang begitu dibutakan oleh keserakahan sehingga ia menulis ulang dokumen untuk mendapatkan daftar R & C Occultics yang terdaftar di sini di kota. Tanpa dia, sebuah perusahaan kertas yang dikendalikan oleh cyber cult samar tanpa markas terkenal tidak akan pernah bisa masuk ke London Stock Exchange!"

 

Stiyl dengan keras mendecakkan lidahnya ketika bekerja untuk mengunci semua informasi di sini.

 

Dia tidak cukup naif untuk berpikir musuh dari musuhnya adalah temannya.

 

Ini membutuhkan kehati-hatian.

 

(Ini pasti Leivinia Birdway, bos asosiasi sihir Golden terbesar yang masih ada. Tidak pernah terpikir aku akan melihat hari ketika aku menerima tip dari bagian atas daftar orang yang kita cari.)

 

"Ya Tuhan, ini tidak sebanding dengan bayarannya sama sekali! Aku mengirim Dawn-Colored Sunlight sebuah permintaan untuk pembayaran ekstra nanti!" teriak suara lain. "Setidaknya ini pantas mendapatkan bonus Natal dan bayaran berbahaya!!"

“Cobalah menyelesaikan pekerjaan sebelum kamu mencoba membahas upahmu, subkontraktor. Kontrak mengatakan kamu tidak mendapatkan bagian kedua dari pembayaranmu jika kamu mengacaukannya."

 

“Aku punya nama, tahu!? Itu adalah Lessar of New Light! Dan kita sudah pernah bertemu, jadi kau harus tahu itu!"

 

"Jika kamu ingin aku mengingat namamu, tunjukkan padaku beberapa hasil di sini dan sekarang."

 

Tampaknya ada lebih banyak orang terjebak di sini juga bekerja.

 

Stiyl dan Necessarius telah mengetahui bahwa George Close telah terkubur dalam hutang meskipun tampak seperti seorang intelektual yang bekerja di sebuah perusahaan perdagangan komisi. Dan dia saat ini sedang terbakar karena dia telah mencoba menggunakan api magis itu untuk menghilangkan semua data yang menunjuk pada korupsinya.

 

Tentu saja…

 

"Apakah kamu merencanakan semuanya sehingga kooperatormu akan menghancurkan diri sendiri, Anna Sprengel?"

 

"Aku membayangkan dia (yang disebut) kooperator di New York dan Frankfurt tidak melakukan terlalu panas sekarang juga. Ini akan membuat sulit untuk melacak di server mana situs monster itu berada. Kamu harus siap. Jika kita tidak dapat memotong ini di sumbernya, kita akan melihat lebih banyak kasus seperti ini."

 

Sesuatu jatuh dari ketinggian di langit.

 

Kilau keemasan memantul di kaki Stiyl. Dia tahu dia hanya akan melihat langit malam jika dia melihat ke atas. Tidak jelas dari mana ini berasal, tetapi orang yang lebih taat mungkin melihatnya sebagai kembalinya keajaiban St Nicholas.

 

"Aku tahu kalian orang Anglican tidak kompeten, tapi aku tidak bisa membuatmu terjebak di sini. Jadi ini hadiah perpisahan. Itu adalah uang yang Anna sepertinya telah sebar untuk membangun perusahaannya yang tidak berbentuk. Dia membuat kesepakatan dengan batu rubi tua dan logam emas murni."

 

"Jadi, warisan Rosicrucians?"

 

“Mereka memiliki harta karun yang terkubur di seluruh dunia. Ini nyaris tidak menggores permukaan. Katakanlah kamu dapat membuat persediaan batangan emas dalam labu atau gelas kimia tanpa batas. Kamu hanya akan menyebabkan pasar emas runtuh, dan ekonomi dunia menyertainya, sebelum tahun itu berakhir."

 

Gadis itu memiliki nada yang menggemaskan untuk suaranya, tetapi Stiyl tidak memiliki keraguan dalam benaknya bahwa tidak ada senyum di wajahnya yang tak terlihat.

 

(Barang antik. Jika dia bergerak dalam jumlah besar tanpa menggunakan rekening bank atau transfer elektronik, sisi ilmu pengetahuan mungkin tidak dapat sepenuhnya melacak aliran uang. Sial, bagaimana Academy City berharap untuk melacak dan menghancurkan markas mereka!? Apakah mereka bahkan melihat ini sebagai ancaman!?)

 

Sementara itu, orang-orang biasa berinteraksi dengan sihir.

 

Mereka dapat melakukannya dari PC, ponsel, tablet, sistem permainan genggam, sistem navigasi mobil, jam tangan mobile, TV pintar, interkom, sistem teater rumah, robot pemandu humanoid, pedometer, bel darurat, monitor di pesawat penumpang dan kursi kereta peluru, perangkat penerjemah genggam, dan sejumlah peralatan IOT termasuk oven, lemari es, penanak nasi, kompor induksi, mesin cuci, juicer, dan pengering.

 

Dengan kata lain, dari mana saja di dunia.

 

Tapi menyerahkan sihir pada orang lain secara tiba-tiba tidak perlu memenuhi harapan semua orang dan membawa mereka kebahagiaan. Senjata itu kuat dan kamu mungkin bisa mempersenjatai dengan caramu melalui sebagian besar masalah dengan satu, tetapi tanpa pemahaman tentang betapa berbahayanya mereka atau cara menggunakannya, kamu bisa dengan mudah hanya menembak diri sendiri di kepala saja. Seperti seseorang meninggalkan putaran di dalam ruangan dan tidak menerapkan keselamatan saat mereka berjalan berkeliling dengan pistol yang disarungkan, atau seperti seseorang yang dengan ceroboh melihat ke bawah laras setelah gagal menembak.

 

Dan sihir adalah kekuatan yang tak terlihat, jadi bahayanya lebih sulit dilihat, membuat langkah awal yang diperlukan lebih mudah untuk dilewatkan. Penyihir profesional akan melakukan itu dengan memutuskan nama sihir, menyelesaikan ritual inisiasi, dan mendapatkan keadaan pikiran yang tepat dengan secara artifisial mengalami penghakiman yang akan mereka hadapi setelah kematian.

 

Tetapi apa yang akan terjadi dengan seseorang yang tidak mengalami hal itu?

 

Bagaimana jika mereka meraih sihir tidak lebih dari alat yang praktis? Stiyl diingatkan tentang taktik wiraniaga kotor di mana mereka membicarakan semua keuntungan dari investasi berisiko untuk meyakinkan orang lanjut usia untuk menggunakan tabungan mereka.

 

(Ini menyebabkan begitu banyak kekacauan di sini.)

 

Stiyl tahu siapa musuh mereka.

 

Dan dia melanjutkan pikirannya sambil memastikan tidak ada yang muncul di wajahnya.

 

(Tapi keadaan pasti jauh lebih buruk di Academy City. Mereka harus bersaing dengan aturan khusus mereka melawan esper menggunakan sihir. Karena ketika mereka menggunakan sihir, itu menyebabkan pembuluh darah dan saraf mereka meledak.)

 

Tak perlu dikatakan, sihir itu berisiko.

 

Tetapi pada saat yang sama, itu adalah kartu truf terakhir yang akan dijangkau orang ketika dunia meninggalkan mereka. Tidak peduli seberapa ceroboh suatu tindakan itu atau betapa sia-sia mimpi yang mereka bawa dalam hati mereka.

 

Itu tidak dimaksudkan untuk disebarkan untuk menjebak orang-orang seperti ini.
Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments