-->
BLANTERWISDOM101

Toaru Majutsu no Index - GT 02 Chapter 02

 

Chapter 02: Pil Hitam, Salju Putih

and_RED_Rose.

Part 1

Gadis itu tampak berusia sekitar sepuluh tahun.

 

Mungkin sulit untuk membedakannya berkat atap arcade distrik perbelanjaan, tetapi di luar sedang turun salju. Namun, berada di luar di tengah musim dingin tidak cukup untuk menghentikannya bekerja di dua sendok es krim yang ada di atas cone yang dipegangnya.

 

"Nyam, nyam."

 

“Kenapa aku selalu berakhir dengan menerima anak-anak seperti ini?”

 

Anak nakal bernama Hamazura Shiage memiliki pandangan yang jauh di matanya meskipun dia hanya menyalahkan dirinya sendiri. Gadis kecil telanjang ini hanya mengumpulkan kain merah di sekitar dadanya yang rata untuk melindungi dirinya sendiri, jadi dia hampir pasti akan membawa masalah.

 

Ini semua terjadi di Distrik 13, tempat SD Academy City berkumpul. Ini adalah distrik perbelanjaan yang selalu (?) ada di ujung timur distrik. Banyak anak akan berkumpul di sana meskipun sebagian besar dari mereka tidak dalam perjalanan pulang, jadi tempat itu dikenal sebagai Afterschool Snack Road. Jika bukan liburan musim dingin, guru gym yang penuh dengan rasa tanggung jawab akan berpatroli di daerah tersebut.

 

(Sepertinya tidak ada masalah langsung. Sejujurnya, mungkin itu bukti betapa damai tempat ini bahwa seorang gadis telanjang dengan kain tipis dapat berjalan-jalan tanpa terjadi apa-apa.)

 

Dia bahkan tidak ingin menghibur pemikiran bahwa ini adalah mode terbaru. Setidaknya dia tidak melihat orang lain berpakaian seperti ini di antara anak-anak lokal yang mengganggu rok mini Santa di depan toko roti dengan membumbui mereka dengan pertanyaan, berharap untuk mempelajari rahasia kereta luncur terbang yang bisa lolos dari radar militer negara-negara maju.

 

Dia mendongak ke langit dan melihat drone pengiriman makanan membawa sebuah kotak menggunakan cakar yang terpasang di kaki seperti kepiting. Dia sejenak bertanya-tanya apakah itu membawa kue atau kalkun sebelum kembali ke topik sebenarnya yang ada.

 

“Sepertinya aku bisa bertanya pada Fremea nanti. Ngomong-ngomong, apa yang membawanya?”

 

Berandalan itu adalah tipe yang memelihara anak kucing pada saat hujan, jadi dia punya teman kecil di distrik ini. Faktanya, seluruh alasan dia di sini adalah untuk membawakan Fremea Seivelun sebotol minuman emas bergelembung yang bertuliskan "nonalkohol" dengan jelas tertulis di labelnya (dan lebih mahal daripada bir nonalkohol) namun petugas tersebut masih menolak untuk menjual ke anak SD sepertinya. Dia ingin memberikan item pesta itu kepada gadis yang merajuk itu sehingga dia bisa dibebaskan dari tugas itu. Tapi bukan karena dia tertarik dengan semangat Natal. Tidak, dia hanya ingin mengejar pacarnya dari berbagai sudut saat dia duduk tak bergerak di kotatsu. Selalu ada standar untuk memeluknya dari belakang, tapi dia juga bisa menggunakan mode kapal selam dengan menjulurkan kepalanya di bawah sisi berlawanan dari kotatsu!!

 

Gadis dengan gaun rajut putih yang berdiri di samping Hamazura menghela nafas sambil terlihat lebih jengkel darinya. Dia tidak cukup pintar untuk mengetahui apa yang dipikirkan seorang gadis hanya dari raut wajahnya, tapi dia bisa menebak dia menganggap donatnya yang sangat manis (yang sepenuhnya disesuaikan untuk banyak murid SD di Distrik 13) terlalu berlebihan untuknya.

 

Namanya Kinuhata Saiai.

 

Dia adalah seorang Level 4 yang bahkan lebih terlibat dalam kegelapan Academy City daripada dirinya.

 

Dia melirik ke kaki telanjang yang mencuat dari bawah gaun pendeknya.

 

“Apakah ada penggila kesehatan kulit telanjang yang tidak kusadari?”

 

“Apa sebenarnya yang kamu lihat saat memunculkan fantasi super ini? Lihat lagi dan kamu harus membayarku. Dan sebelum kamu mulai bertanya tentang beberapa ide konyol seperti berjemur telanjang di udara Desember yang dingin, mengapa kamu tidak memikirkan bagaimana pertanyaan-pertanyaan ini akan memengaruhi hidupmu, Hamazura? Meski dia bilang dia tidak keberatan, aku merasa gadis setelan olahraga tanpa ekspresi itu akan sangat cemburu, tapi bagaimana menurutmu?”

 

“Ups.”

 

“Jika hanya itu yang bisa kamu katakan, maka akal sehatmu masih tersisa. Jika pertengkaran kekasih ini adalah bagaimana caramu ingin menikmati liburan pasangan ini, jadilah tamuku, tapi jangan menyeretku ke dalamnya. Ini bukan tentang Level − Takitsubo-san tidak mungkin diprediksi saat dia marah.”

 

Kinuhata terdengar cukup kasual, tapi dia sebenarnya tetap memperhatikan jendela dan pilar baja tahan karat di sekitarnya. Tetapi bukan karena dia mengkhawatirkan rambut atau pakaiannya. Itu adalah cara profesional memantau titik butanya tanpa harus menoleh atau terlalu banyak menggerakkan matanya.

 

Perlu berhati-hati saat ini.

 

Karena seluruh sisi gelap tampaknya telah terguncang hingga ke intinya.

 

(Sekarang, apakah pembersihan akhir tahun itu benar-benar berhasil? Selama ada cara yang tidak sah untuk maju, kegelapan akan selalu muncul lagi. Orang-orang suka menempelkan label harga pada segala hal dan siklus negatif akan dimulai lagi ketika orang membutuhkan dana untuk melarikan diri dan persembunyian untuk melindungi mereka selama kekacauan yang terjadi. Orang kaya dapat meneriakkan keadilan melalui pengeras suara semau mereka, tetapi pasar gelap tidak akan pergi selama orang membutuhkannya untuk bertahan hidup.)

 

"Mm."

 

Gadis kecil itu menggunakan lidah kecilnya untuk menjilat susu yang menetes ke ibu jari yang memegang cone kue chocolate chip. Beberapa jenis permainan berjalan AR pasti mengadakan event Natal karena anak-anak lain berkumpul di sekitar area yang tampaknya kosong dengan ponsel mereka yang sudah siap, membuatnya terlihat seperti semacam ritual aneh. Tetapi gadis kecil ini pasti tidak tertarik bergabung dengan anak-anak itu (dan beberapa mahasiswa kekanak-kanakan yang melakukannya juga) karena dia menatap mereka dengan mata tanpa emosi.

 

"Ini benar-benar kota yang menyenangkan," katanya dari kejauhan. “Setiap orang memiliki makanan untuk dimakan dan ruangan yang hangat untuk pulang, sehingga mereka semua dapat menikmati malam suci yang tidak lebih dari pemandangan yang indah. Setiap orang memiliki lingkungan yang layak huni di sini. Meskipun kota musim dingin dulunya merupakan simbol ketakutan yang lebih menyeramkan daripada mayat, di mana hawa dingin yang menyakitkan dan kejam akan merayap masuk melalui salju untuk mencapai setiap sudut dan celah baik di dalam maupun di luar. Lihat saja rasa lapar dalam cerita St. Nicholas atau dinginnya es di Little Match Girl.”

 

"Jika kamu berkata begitu."

 

Banyak anak seusia itu suka berbicara. Apakah dia baru-baru ini membaca kumpulan dongeng yang keras atau buku tentang cara menghasilkan uang dengan menghancurkan impian orang?

 

Dia melanjutkan tanpa mengkhawatirkan tatapannya.

 

“Jadi aku minta maaf untuk mengatakan kota ini akan segera kembali mengalami musim dingin yang mematikan. Ketika hari yang buruk berakhir, kamu mungkin ingin tidur dengan harapan untuk hari esok di hatimu, tetapi ada saat ketika kamu mungkin takkan bangun keesokan paginya. Orang mati begitu mudah. Tapi begitulah manusia dibuat, jadi itu bukan salahmu.”

 

“…?”

 

Ada sesuatu yang aneh.

 

Gadis kecil itu mulai bergumam pada dirinya sendiri saat mengoperasikan ponselnya.

 

“Hm, hm, hm hm. Bagus, bagus. Sepertinya semua orang di seluruh dunia yang kutulis ulang untuk menjaga agar perusahaan kertasku tidak diawasi sekarang.”

 

Rasanya seperti bersandar untuk menghirup bunga yang indah hanya untuk menemukan jenis belalang baru yang aneh di wajahmu.

 

Dia tidak bisa membaca emosi di mata gadis kecil itu.

 

Sesuatu yang tebal mengintai di bawah sana.

 

Senyuman bulan sabit terbelah di wajahnya saat dia melihat ke atas dari layar.

 

“Apakah Takitsubo Rikou baik-baik saja?”

 

“T-Tunggu. Apa yang kau bicarakan?"

 

“Aku benar-benar minta maaf untuk itu. Itu sepenuhnya salahku. Bukannya aku berharap kamu untuk mengerti meskipun aku mencabut nama penipu Madame Horos itu. Karena aku tidak memiliki cara untuk membuktikan secara objektif apa yang terjadi, sudah menjadi tugasku untuk menerima kemarahan dan kebencianmu.”

 

Sebuah nama muncul di benak Hamazura Shiage.

 

Ya, dia hanya tahu namanya.

 

Orang itu telah membujuk pacarnya dengan kata-kata manis, mengendalikan tubuhnya, dan menggunakannya sebagai alat sekali pakai. Dia tahu terlalu sedikit tentang musuh yang dibencinya itu.

 

“Anna…”

 

Dan sekarang anak nakal biasa itu telah menemukan musuhnya.

 

Dia telah menemukan sosok misterius yang bersembunyi di bagian terdalam dari sisi sihir dan mungkin lebih tersembunyi daripada para Dewa Sihir.

 

Mungkinkah ini benar-benar dia?

 

“Anna Sprengel!!!???”

 

Sosok aneh yang mengambil wujud seorang gadis kecil bahkan tidak lagi melihat ke arahnya.

 

Dia memegang kain tipis di satu tangan dan es krim di tangan lainnya.

 

Dengan tangan penuh, dia berbalik untuk melihat ke arah yang sama sekali berbeda.

 

“Dan aku harus minta maaf lagi. Jika aku ingin bersenang-senang, merekalah yang kuprioritaskan.”

 

Dentingan logam berat terdengar saat dua gadis mendarat di atap arcade yang tertutup salju di dekatnya.

 

Ace dan Ratu Tokiwadai telah turun dari langit.

 

Part 2

Mereka tidak menahan diri.

 

Logam hitam di punggung Misaka Mikoto menyebar seperti sayap iblis. Pistol Gatling, gergaji mesin, senjata smoothbore, pisau pemotong leleh, peluncur rudal ganda, bor besar, meriam plasma, dan banyak lagi persenjataan berat dipasang di sekitar pangkalan mesin roket kembar.

 

Itu adalah A.A.A., atau Anti-Art Attachment.

 

Sungguh kotak hitam yang bahkan si #3 sendiri tidak tahu apa maksud perangkat itu pada awalnya.

 

Tetapi itu tidak cukup untuk menjelaskan hal ini.

 

Sementara Mikoto bisa terbang di angkasa dengan perlengkapan khusus itu, si #5, Shokuhou Misaki, seharusnya tidak bisa mencapai prestasi fisik semacam itu. Namun dia tetap mengikuti pergerakan Mikoto yang berperlangkapan lengkap dan dengan cepat melompat dari atap gedung ke atap arcade di distrik perbelanjaan yang telihat lama (berkat pekerjaan cat "kotor" profesional yang digunakan untuk hal-hal seperti model kapal perang).

 

Bagaimana dia bisa melakukan itu?

 

Ada jawaban yang jelas:

 

“Aku tahu itu adalah peralatan mutakhir, tapi tidak bisakah kamu menemukan sesuatu yang lebih hangat untuk sepanjang tahun ini?”

 

“Ahhh, *menggigil*, *menggigil*. Kirimkan keluhan apa pun pada waktu luangku, Mitsuari Ayu!”

 

Gadis lain memiliki kekuatan psikologis yang mirip dengan Shokuhou Misaki. Dia telah menggunakan beberapa jenis dukungan mekanis untuk menebus kekurangannya sebagai esper dan untuk mengalahkan Level 5 #5.

 

Itu termasuk Five Over OS dan Five Over itu sendiri.

 

Keduanya adalah Model Case: Mental Out.

 

Untuk mengendalikan peralatan aneh yang mencoba mereproduksi kekuatan Academy City #5 secara mekanis, Mitsuari Ayu mengenakan setelan khusus.

 

Namun…

 

*Menggigil*, *menggigil*, *menggigil*.”

 

“Baju renang — ha ha — potongan kaki tinggi — ah ha ha! —Di bulan Desember — ah ha ha ha ha!”

 

"Oh, diamlah!! Kenapa kamu harus memilih desain yang menyakitkan untuk musim dan lokasi ini, Mitsuari-saaan!?”

 

“Dan juga ketat — pff ah ha ha! Hei, selangkangannya terlihat cukup besar di sana.”

 

"Tidak!! Aku tidak bias mempercayai gadis itu! Apakah kesepian mendorongnya ke arah eksibisionisme atau semacamnya!?”

 

Shokuhou menahan tubuhnya sendiri melawan hawa dingin, tapi dia masih berteriak putus asa dengan suhu tubuhnya yang lebih tinggi dari siapapun di sini. Mantel bulu dan syal wol tampaknya tidak ada yang perlu dipermalukan ketika itu dapat membuatmu tetap hangat.

 

Desain peralatan itu sama gilanya dengan baju besi bikini, tapi kemampuan pertahanannya sangat nyata.

 

Dan musuh yang harus mereka kalahkan secepatnya berada tepat di depan mereka.

 

(Sepertinya dia tidak menyembunyikan wadah kaca atau pil lainnya.)

 

Bagaimanapun, dia hanya memiliki kain tipis yang nyaris menutupi tubuh telanjangnya. Sepertinya tidak mungkin dia menyembunyikan sesuatu di bawah itu, tapi apakah itu berarti dia tidak memiliki alat pertahanan melawan mikroba khusus yang bahkan tidak bisa disembuhkan oleh Academy City?

 

Atau apakah dia memiliki antibodi di tubuhnya sendiri?

 

Baik itu untuk mencari harta benda atau menjalankan scan di rumah sakit, taruhan terbaik mereka adalah dengan menjatuhkannya dan menangkapnya.

 

“Sekarang,” kata gadis kecil berpakaian minim bernama Anna Sprengel. “Aku memberimu banyak waktu, jadi kupikir itu belum menyebar ke setiap bagian tubuhnya. Tapi jika kamu masih membuatku menunggu, mungkin aku harus mempercepat semuanya.

 

Misaka Mikoto telah melihat Anna kemarin dan malam sebelumnya. Dia tidak menyadarinya pada saat itu, tetapi dia memiliki beberapa perbedaan yang jelas dari murid SD lain yang sibuk menggunakan ponsel mereka untuk mengejar Android Demon Lord edisi terbatas berkostum Santa (seorang pahlawan wanita super ajaib yang telah menghancurkan tiga dunia lain sebelum tiba di bumi dan sebenarnya hanya kesepian). Ada sesuatu tentang aura yang mengelilingi gadis itu, bayangan yang mengintai di matanya, dan senyuman di bibirnya. Ada sesuatu yang janggal di sana yang terasa jauh lebih tua dari Mikoto atau Shokuhou. Mikoto tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa dia sedang melihat foto hantu palsu yang murah atau semacamnya.

 

Gadis itu telah memegang es krimnya seperti mikrofon, tetapi dia dengan santai melemparkan apa yang tersisa dari itu ke bahunya. Saat itu terbang ke udara dan jatuh di belakangnya, bibir manisnya membentuk satu kata.

 

"Menetas."

 

Lebih dari gelombang kejut daripada ledakan memenuhi ruang di sekitarnya.

 

Meja dan kursi di depan toko hancur berantakan, dekorasi pohon Natal dan manusia salju roboh, dan orang yang lewat tanpa ampun terlempar ke tanah. Jendela toko dan bahkan atap arcade yang transparan semuanya hancur.

 

“Misaka-saaan!!”

 

"Aku tahu!!"

 

Jika Mikoto menggunakan magnet untuk mengendalikan benda-benda logam dan Shokuhou mengendalikan anak-anak yang tidak sadar dan pekerja paruh waktu, mereka dapat menjaga pecahan kaca bersalju dari merobek kulit orang-orang yang tidak berdaya yang berjalan di bawah.

 

Misaka Mikoto tetap melayang di tempatnya dan Shokuhou Misaki melompat ke tanah saat pijakannya runtuh.

 

Distrik perbelanjaan telah kehilangan perlindungan transparannya, sehingga angin dan salju sekarang dapat mencapainya.

 

Itu lebih dari cukup bagi orang-orang yang tidak sadar untuk mati kedinginan.

 

“Kita harus pindah ke tempat lain!!”

 

“Apa menurutmu dia akan memberi kita kesempatan? Aku akan menggunakan Mental Out untuk menyingkirkan orang-orang, jadi kamu harus memberiku waktu!!”

 

(Ngomong-ngomong, apa itu sebenarnya?)

 

Mikoto kebingungan.

 

Apa yang menyebabkan gelombang kejut itu?

 

Dan bola raksasa apa yang muncul di belakang gadis kecil itu?

 

Bola logam itu tingginya lebih dari dua meter, membuatnya lebih tinggi dari Anna sendiri. Itu memancarkan cahaya perak kusam dan melayang di udara kosong.

 

Apakah penampilannya membelah udara?

 

Itu berarti cara kerjanya sangat berbeda dari Teleportasi Shirai Kuroko. Gerakan gadis itu tidak memiliki efek samping yang begitu kejam.

 

Itu telah menyebabkan kerusakan sebanyak ini hanya dengan kemunculannya.

 

Mikoto tidak tahu apa itu, tapi dia tahu itu berita buruk.

 

(Bagaimana dia menyimpannya? Jika dia menyimpan vaksin, penawar racun, atau pertahanan lain dengan cara yang sama, maka dapatkah orang lain mengeluarkannya!?)

 

Dia menggigit bibirnya dan mengeluarkan koin arcade.

 

Dia meletakkan koin di ibu jarinya sambil mempertahankan posisinya di udara, tapi kemudian dia berhenti bergerak.

 

Gadis kecil itu menunjuk ke tengah dadanya sendiri dengan jempol.

 

“Beri aku tembakan terbaikmu.”

 

“…”

 

"‘Kekuatan’ itu telah dibelokkan oleh sebagian kecil dari apa yang dapat diberikan oleh R&C Occultics kepada siapa pun di seluruh dunia, jadi apakah menurutmu hal itu dapat membahayakanku?”

 

“Argh!!”

 

Mikoto mengambil tindakan.

 

Sebuah ledakan mengguncang udara dan seberkas cahaya menghanguskan udara, tapi garis lurus kehancuran bukanlah Railgun-nya yang membuat logam terbang tiga kali lebih cepat dari kecepatan suara.

 

Itu adalah tombak petir.

 

Dia takut menghadapi penyangkalan itu lagi. Meski begitu, tombak petir ini didukung oleh A.A.A. Itu bisa dengan mudah menembus pakaian karet yang digunakan oleh pekerja di menara transmisi dan itu mungkin langsung menghentikan jantung orang biasa yang terkena.

 

Namun…

 

"Pengecut."

 

Dia mendengar satu kata yang penuh dengan cemoohan dan rasa kasihan.

 

Tidak satu langkah pun.

 

Anna Sprengel tidak bergerak satu langkah pun saat dia dikelilingi oleh debu yang berderak dengan listrik. Bola logam juga tetap di tempatnya.

 

(Apa yang… baru saja terjadi?)

 

Mikoto melayang turun dari atap arcade yang rusak ke lantai. Dia tampak menyedihkan, tetapi Anna sebenarnya tampak terkesan.

 

“Oh, kamu tidak terjebak oleh itu?”

 

“…”

 

“Sama seperti sebelumnya, ini akan sangat berakhir jika kamu belum melihatnya. Apakah kamu menggunakan geomagnetisme? Atau getaran lempeng yang tidak terdeteksi? Itu lumayan rapi. Jadi, bahkan sisi ilmu pengetahuan dapat mendeteksi ranjau darat yang dibuat dengan distorsi garis ley."

 

Anna tertawa dan mengarahkan ibu jarinya ke belakang bahunya.

 

Sambil membual tentang bola logam di sana.

 

“Pneuma-less Shell. Dengarkan aku, Philosopher’s Egg dan Clear Coffin. Dengarkan aku, rapal apa yang tidak pernah menyimpang jauh dan apa yang ditemukan tersembunyi bahkan dalam lukisan dan musik. Aku tidak mencari batu merah, jadi tunjukkan hasil yang terdistorsi di sini. Agar sampah itu tetap menjadi sampah, hibur aku dengan hal tak terduga yang bahkan tidak bisa kuprediksi."

 

Apakah itu roda kapal raksasa di tengahnya?

 

Gadis kecil itu meraihnya dengan tangan mungilnya dan dengan santai memutarnya. Ini menghasilkan suara gerinda terus menerus seperti banyak gigi berat yang berputar bersamanya. Beberapa retakan muncul di bola itu dan itu membuka dengan cara yang bahkan lebih kompleks daripada lemari besi bank.

 

(Sialan, apakah ini serangan yang sebenarnya !?)

 

Sesuatu yang sulit dipercaya pasti disimpan di dalamnya.

 

Segelnya terbuka.

 

Tidak perlu menunggu. Misaka Mikoto tahu dia harus menyelesaikan ini sebelum isinya bisa terlihat, jadi dia segera menyiapkan peralatan mutakhir yang dia kenakan.

 

Tapi dia terlalu lambat dalam sekejap.

 

Hampir seperti waktu yang telah dihitung sebelumnya untuk bekerja seperti itu.

 

Dengan bunyi yang sangat keras, itu muncul.

 

Itu adalah cabang pohon biasa.

 

Pikiran Mikoto menjadi kosong.

 

Dia sejujurnya tidak tahu apa artinya ini.

 

Cabang itu bercabang beberapa kali menyebar seperti tangan yang besar. Itu tidak lebih tebal dari jari kelingking. Itu memang memiliki daun-daun hijau yang berserakan, tetapi Mikoto tidak bisa memastikan dari jenis pohon apa itu.

 

Mikoto membantu nafasnya, tapi entah kenapa, Anna Sprengel menggembungkan pipinya dari dalam. Dia perlahan menghembuskan nafas yang dia tahan dan itu berbentuk desahan.

 

Sial, itu tak berguna.

 

"Benarkah!!!???"

 

Dia tidak menunggu lebih lama.

 

Apakah Anna telah menginfeksi si idiot itu karena sesuatu yang sangat tidak penting sehingga dia rela membiarkannya begitu saja?

 

Dan terlebih lagi pada Malam Natal?

 

Setiap senjata yang membentuk sayap iblis ditujukan pada Anna Sprengel. Mereka semua cukup kuat untuk mungkin menenggelamkan kapal perang, tapi Mikoto sudah melupakan kekhawatiran tentang seberapa kuat lawannya itu.

 

Namun.

 

Komentar Anna berikutnya adalah salah satu ketidaktertarikannya.

 

Menang dengan ini akan sangat mudah dan membosankan.”

 

Misaka Mikoto merasakannya saat angin menerpa sisi wajahnya.

 

Namun nyatanya, sayap iblis dari A.A.A. bagian kanannya robek seolah terbuat dari kertas basah.

 

Tirai putih dari salju yang bertiup tersapu hanya setelah penundaan singkat.

 

Jarak mereka masih cukup jauh.

 

Gadis kecil dengan hanya selimut tipis yang dengan malas menutupi kulit telanjangnya hanya mengayunkan lengannya dengan santai ke cabang pohon.

 

"Apa!?"

 

Tapi itu masih terlalu dini untuk terkejut.

 

Mesin roket kembar pecah dan bahan bakar khusus yang bocor dari dalam meledak. Siluet Academy City #3 ditelan oleh kilatan cahaya seterang matahari.

 

“Mi-”

 

Ledakan itu terlalu besar untuk sesuatu yang disebabkan bensin biasa.

 

“Misaka-saaan!?”

 

Bahkan teriakan Shokuhou pun tenggelam oleh suara itu.

 

Tidak ada yang bisa mendengarnya, tapi Anna berbisik dengan suara nyanyian.

 

Atau mungkin dia tidak pernah benar-benar fokus pada "musuh" itu sejak awal.

 

“Cambuk tertua di dunia yang konon dibuat dari cabang pohon tipis, bukan kulit atau tali.”

 

Dia memutar cabang kembali untuk meletakkannya di bahu telanjangnya.

 

Ini sama dengan Misaka Mikoto menjentikkan koin arcade dengan kecepatan suara tiga kali lipat.

 

Di tangan manusia super sejati yang dapat melihat berbagai hal berbeda, bahkan satu cabang pohon pun dapat menghasilkan hasil yang luar biasa.

 

“Proyektil pertama adalah batu, tabir asap pertama adalah rumput kering, senjata biologis pertama adalah mayat, dan pedang pertama adalah… sebenarnya, aku tidak yakin apakah itu batu atau tulang. Sejarah dan tradisi dapat ditemukan di belahan dunia manapun. Dan esensi mereka dapat diekstraksi dengan bebas dari segala hal. Jika kamu berusaha keras−”

 

“Tunggu, esensi? Apa yang kamu bicarakan−"

 

“Menurutmu apa yang baru saja aku jelaskan, dasar nakal! Qhuvnd — ahhhh — hiengk!?”

 

Perubahan mendadak terjadi pada Anna.

 

Dia mengambil tindakan sementara Shokuhou menyaksikan, membeku dan tidak bisa bergerak.

 

Cabang tipis itu tampak sangat murah, namun ia telah melenyapkan #3 dengan ledakan besar yang mungkin atau mungkin tidak membunuhnya. Jika jarumnya mencapai ujung pengukur, kamu akan terbunuh tanpa alasan. Tanpa kehormatan apapun. Shokuhou Misaki telah menguasai semua hal yang berhubungan dengan pikiran manusia, jadi dia tidak perlu memeriksa cermin untuk mengetahui raut wajahnya. Dia terlihat seperti seseorang yang salah menggambar kartu.

 

Sementara itu, tindakan Anna semakin terlihat jelas. Itu bukanlah serangan yang dimaksudkan untuk membunuh. Dia menendang maskot di depan toko roti terdekat dan mengayun ke bawah cabang itu. Dia tidak berhenti bahkan setelah merobek kepala makhluk itu.

 

Ini menakutkan dengan cara yang berbeda dari melihat senjata atau pasukan sederhana.

 

Rasanya seperti melihat murid straight-A yang baik hati dan pekerja keras yang terlibat dalam kekerasan dalam rumah tangga.

 

“Kalian selalu melakukan ini! Selalu, selalu, selalu, selalu!! Aku mengajari kalian semua hal yang benar sejak awal, tetapi kalian memutuskan itu terlalu merepotkan! Kalian mengambil jalan pintas ini dan mencoba menikmati perasaan menguasai sesuatu tanpa menghabiskan waktu atau usaha nyata!! Dan ketika itu pasti mengarah pada kegagalan, entah bagaimana itu adalah salahku? Kalian bahkan tidak mengerti — truc — apa yang kalian lakukan, tetapi kalian masih merasa memenuhi syarat untuk mengkritikku? Apa kau bercanda!? Apa kau bercanda — kfu — di sini? Jangan! Pernah! Meragukan! Ku!! ~ ~ ~ tnjswhglf ~ ~ ~! Argh, ada tujuan di balik setiap langkah, jadi pelajari semuanya secara berurutan!! Jangan mencoba memahaminya sendiri! Jangan berasumsi bahwa kalian dapat — ntd — menemukan jawabannya sendiri!! Jika kalian hanya melakukan apa yang kuperintahkan, semua pertanyaan kalian akan terjawab dan semuanya akan masuk akal bagi kalian, bvdhktuh!!!!!!”

 

Itu telah tercabik-cabik.

 

Apa yang dulunya batang tubuh sekarang hanya beberapa balok plastik.

 

Tapi kemudian monster itu pasti menyadari mata gadis pirang madu yang tercengang itu tertuju padanya.

 

"Fiuh."

 

Dia mendongak dari kepala maskot yang terpenggal, menyatukan tangannya dengan cabang misteri yang masih ada di salah satunya, dan tersenyum cerah.

 

Dan dia berbicara dengan kepercayaan diri orang dewasa yang tampak tidak pada tempatnya dari gadis sekecil itu.

 

“Maaf tentang itu. Tapi aku akan menjelaskan semuanya untukmu sekarang.”

 

“…”

 

Shokuhou sedang dibawa masuk.

 

Meskipun dia tahu ini pertanda buruk.

 

Gadis #5 itu hampir tak terkalahkan.

 

Dia memiliki kekuatan psikologis terkuat. Dia mungkin mengalami masalah di hutan yang belum dijelajahi atau di tengah gurun, tetapi dia tidak tersentuh di kota besar yang penuh dengan orang. Tapi ada beberapa orang yang tidak ingin dia lawan bahkan saat itu.

 

Misalnya, #1 yang mengaitkan apa saja dengan kekerasan. Atau # 2 yang telah berhenti menjadi individu dan memisahkan diri sejauh ini sehingga tidak jelas apakah keseluruhan keinginan "Kakine Teitoku" akan menepati janji bahkan jika kamu bernegosiasi dengan masing-masing cabang dan menerima persetujuan mereka. Monster-monster itu bisa merobek kelompok besar dengan sendirinya.

 

Gadis ini mirip.

 

Memanipulasi pikiran tidak cukup untuk membuatnya tenang.

 

“Sekarang, dimana pembahasanku tadi? Kamu mendengarkan, jadi kamu tahu, bukan?”

 

“S-Sesuatu tentang kehormatan…”

 

"Oh, itu benar! Orang-orang yang mencari noda darah Putra Tuhan atau bundelan perkamen kuno adalah pecundang kecil yang hanya ingin tindakan mereka untuk membawa kehormatan. Jadi kamu mendengarkannya. Gadis baik

 

Gadis itu (yang setidaknya terlihat muda) tertawa dan menyangkal segala sesuatu di depan matanya.

 

Ya. Mendengarkan dia, mengikuti aturannya, dan menjilatnya bukanlah jaminan untuk bertahan hidup.

 

Untuk satu hal, mereka sudah terlibat dalam pertempuran.

 

“Dan gelar Level 5 di sini di Academy City tidaklah berbeda.”

 

Part 3

Shokuhou Misaki bergidik.

 

Dan dia melompat ke balik perlindungan seolah-olah kutukan yang melumpuhkan telah diangkat darinya. Dia meragukan penghalang beton setinggi pinggul yang memisahkan jalan dari ruang kafe benar-benar bisa bertahan dari serangan Anna, tapi dia ingin menghindari berdiri di tempat terbuka.

 

Bagaimanapun, Academy City #3 telah tersingkir dari pertarungan dengan gerakan pertama.

 

Lebih dari apa pun yang telah dilakukan Anna, Mikoto telah terperangkap dalam ledakan peralatannya sendiri dan menghilang ke dalam kilatan cahaya yang terang, dan Shokuhou tidak bisa menyisihkan perhatian untuk mencoba mencari tahu apa yang terjadi padanya. Jika gadis lain tidak bisa lagi bertarung, begitulah. Dan seorang esper psikologis seperti Shokuhou tidak bisa berharap untuk memasukkan tangannya ke dalam bahan bakar roket yang terbakar dan menyeret seseorang keluar.

 

Bahkan dari sini, panasnya terasa seperti jarum tipis yang menempel di tubuhnya.

 

Tapi dia sepertinya tidak mendapatkan kehangatan dari itu. Dinginnya bulan Desember tetap ada, salju menyengat saat menghantam tubuhnya, dan panas yang berlebihan itu hanya membuat lebih banyak kerusakan pada kulit gadis berambut pirang madu itu.

 

Paling tidak, api belum menjalar ke toko-toko di distrik perbelanjaan (yang tampak) tua ini.

 

(Aku terkejut aku merasa begitu dikhianati oleh ini. Meskipun aku enggan mengakuinya, aku pasti lebih mengandalkan Misaka-san daripada yang kupikirkan.)

 

Tapi dia tetap tidak bisa kabur.

 

Anak laki-laki itu tidak akan bertahan lebih lama jika Anna tidak dikalahkan di sini. Sisi Shokuhou-lah yang berada dalam masalah jika kedua belah pihak kehilangan pandangan satu sama lain dan berkeliaran ke kota.

 

Dia dengan paksa mengulurkan tangannya sambil berjongkok dengan lutut tertekuk untuk meraih rantai tasnya yang penuh dengan remote. Dia entah bagaimana berhasil menariknya ke arahnya.

 

Dia mendengar suara seperti karet tebal atau kulit yang direntangkan dengan kencang. Itu berasal dari setelan di antara kedua kakinya saat peregangannya untuk mencapai tas memberikan semacam tekanan padanya.

 

Dia terhenti saat pikirannya tertuju pada bagian tubuhnya itu. Dia tidak terlalu memikirkannya sebelumnya, tetapi sekarang dia tidak bisa melupakannya. Apakah ini hal yang aneh untuk dipikirkan mengingat situasinya? Ya, tapi dia mungkin mencoba mengalihkan perhatiannya dari kesulitan yang dia alami.

 

Kata-kata mimpi buruk Mikoto terulang di benaknya.

 

(Itu sebenarnya tidak terlalu besar, bukan?)

 

Dia melihat ke bawah sambil berjongkok, tapi dia tidak dapat mengetahuinya dari sudut itu. Dia tahu ini bukan waktunya. Dia benar-benar tahu akan hal itu. Tapi ada beberapa hal yang harus diperhatikan seorang gadis. Dia menggigit bibir bawahnya dan mengeluarkan benda terlarang: cermin.

 

(Hmm?)

 

Sang Ratu sedang menggeliat di balik penutup sambil memegang cermin kecil itu menuju lokasi yang cukup tertutup, tapi…

 

"Hei."

 

“Hwaahhh!!!??”

 

"?"

 

Ratu #5 benar-benar melompat ketika suara biasa berbicara kepadanya dari luar penghalang beton.

 

Penampilan Anna Sprengel yang biasa-biasa saja telah muncul saat dia berdiri di sana dengan kepala dimiringkan dengan bingung.

 

Tapi cermin bukanlah yang terpenting di sini. Barang-barang lain di tasnya adalah: banyak remote.

 

Nyawa Shokuhou sudah dalam bahaya berkat serangan musuh dan sekutunya sendiri meledak, tapi dia masih mengeluarkan remote TV dari tas yang tergantung di bahunya. Item itu adalah kunci kekuatan #5 Academy City, Mental Out.

 

Kekuatannya memiliki aplikasi yang luas sehingga dia kesulitan menggunakannya dengan benar tanpa membaginya dan mengkategorikannya.

 

Saat dia mengarahkan remote dan menekan tombol dengan ibu jarinya, kepala Anna Sprengel menggeleng secara tidak wajar, seperti terkena kelelawar tak terlihat dari samping.

 

Tapi…

 

"Itu tidak akan bekerja padaku."

 

“Eep!?”

 

(Dia pulih!? Tidak, tidak mengenainya!!)

 

Ini lebih buruk daripada dengan #1 dan #2 yang bisa dia kendalikan tetapi dia masih harus menjaga kewaspadaannya.

 

Dia tidak mengharapkan kekuatannya untuk tidak bekerja pada seseorang. Dan bukan karena mereka telah secara paksa menangkisnya dengan pertahanan yang kokoh seperti yang dilakukan Misaka Mikoto.

 

“Kamu keliru menganggap kemampuan supernatural untuk mengendalikan orang akan membuatmu memahami struktur mentalku dan mengambil kendali. Jika kamu berharap untuk memahami pikiran Anna Sprengel, kamu harus terlebih dahulu melatih dirimu sendiri hingga kamu setidaknya dapat mengendalikan seluruh malaikat.”

 

Mental Out tidak bekerja.

 

Kekuatan Shokuhou kuat, tapi itu tidak bekerja sama sekali terhadap kucing atau anjing.

 

Dan jika kekuatan psikologisnya tidak bekerja pada musuhnya, satu-satunya pilihan yang tersisa adalah menggunakannya pada orang lain untuk mendapatkan lebih banyak bidak. Tapi melakukan itu hanya akan mengirim orang yang tidak bersalah untuk dibantai oleh Anna. Itu akan meninggalkan rasa tidak enak di mulutnya.

 

Faktanya, tidak ada yang bisa melawan gadis ini.

 

Bahkan dia rupanya telah dikeluarkan dengan satu serangan ciuman.

 

Itulah mengapa Shokuhou tidak membawa serta siswa dengan kekuatan yang berguna meskipun merupakan kelompok terbesar Ratu Tokiwadai. Ini bukan lagi tentang logika. Legenda itu runtuh. Bahkan Shokuhou Misaki tidak mau memikul beban hidup orang lain ketika harus melawan Anna.

 

Dalam hal ini, satu-satunya orang yang dia merasa nyaman di sini adalah gadis lain itu.

 

(Ngomong-ngomong, apa yang dilakukan si otak otot itu? Dengan pejuang fisik kita jatuh, bahkan menyelamatkan orang-orang biasa akan sulit!)

 

Dia secara efektif harus melakukan ini tanpa Mental Out. Dia mengenakan perlengkapan khusus yang berhubungan dengan Five Over, tapi kemampuan atletik umum yang diberikan padanya masih belum cukup untuk mengalahkan Mikoto.

 

(Dan itu mengkhawatirkan bahwa Mitsuari-san tidak pernah melepaskan pembatas pada setelan ini selama pertarungan lainnya. Mainan sisi gelap tidak akan mengikuti standar keamanan, jadi kuharap tidak ada masalah dengan benda ini.)

 

Dengan #3 dikeluarkan dalam satu serangan, Shokuhou tidak melihat bagaimana dia bisa lolos dari kekalahan tidak peduli seberapa banyak dia melompat dan melompat.

 

Jadi dia harus mencari cara lain.

 

Tapi cara lain apa yang ada disana!?

 

“Sekarang, kali ini akan jadi apa?”

 

Shokuhou mendengar suara logam berat yang bergesekan.

 

Bahkan dengan salju yang jatuh di atasnya melalui atap arcade yang rusak, Anna Sprengel telah menyingkirkan cabang pohon biasa itu dan mulai memutar roda yang terpasang pada bola 2m.

 

Kemenangan yang logis sempurna tidak akan menginspirasi emosi apa pun di dalam dirinya.

 

Jadi dia memilih untuk tertawa sekarang karena dia sekali lagi melemparkan keacakan ke dalam pertempuran.

 

Manusia super itu telah mencapai titik di mana dia menikmati Lady Luck yang meninggalkannya.

 

“Jika kamu tidak menyerah, kamu mungkin akan menang pada akhirnya. Tetapi bukan karena apa pun yang kamu lakukan — karena keberuntunganku sudah habis. Tetapi jika kamu tidak terus membeli tiket, kamu tidak akan pernah bisa memenangkan lotre.”

 

“…!!!???”

 

Dengan suara tumpul, susunan retakan yang rumit mengalir melalui bola itu dan terbuka untuk mengungkapkan…

 

"Tali."

 

Apakah itu alat yang akan dia gunakan untuk melawan salah satu kekuatan terkuat di Academy City?

 

Itu adalah sampah biasa yang terlihat sangat usang sehingga bisa putus kapan saja, tetapi Nona Sprengel bersenandung dengan senyum seorang anak kecil yang kembali ke markas rahasia mereka dan memamerkan hadiah yang mereka temukan di tanah.

 

Tidak ada legenda di sini.

 

Itu benar-benar dan benar-benar tidak berguna.

 

Namun dia tetap tidak berubah. Perbedaan antara dia dan lawannya terlalu besar. Sedemikian rupa sehingga Anna sendiri tampak bosan sampai mati.

 

“Jadi pertanyaannya: Bentuk tertua di dunia apakah ini?”

 

Part 4

Anna Sprengel tertawa.

 

Dia telah mempertimbangkan untuk bersikap lunak pada lawannya jika dia mendapat jawaban yang benar, tetapi gadis itu tampaknya tidak berniat mencoba. Dia berbalik 180 derajat, rambut pirang madu terbentang di belakangnya, dan dia mulai berlari dengan kecepatan penuh.

 

(Tentu saja, bersikap lunak padanya hanya berarti kematian yang lebih lama dan lebih menyakitkan daripada kematian instan tanpa rasa sakit.)

 

Sepertinya gadis itu tidak benar-benar mencoba melarikan diri.

 

Apakah ini penarikan sementara agar dia bisa menyembunyikan dirinya dan membuat serangan mendadak nanti?

 

(Aku terkesan dia bersedia mempertaruhkan nyawanya untuk penawar yang mungkin bahkan tidak ada sejauh yang dia tahu.)

 

“Kamu terbiasa bekerja dari balik layar, bukan? Apakah kamu biasanya memerintah orang lain untuk melemahkan musuhmu dari posisi aman? Atau apakah kamu benar-benar takut membiarkan anak-anak ini terluka? Hee hee. Ini adalah budaya sekolah, bukan? Kalian semua anak-anak, tapi kalian para senior terjebak dengan begitu banyak pekerjaan ekstra.”

 

Gadis yang terlihat tidak lebih dari sepuluh tahun tidak bergerak satu langkah pun dari tempat itu. Senyumannya tetap ada, namun dia tidak berusaha menyembunyikan kebosanan di wajahnya saat dia melambaikan tangan kecilnya ke samping.

 

Dan dia memberikan jawaban atas pertanyaan kuisnya.

 

“Ini adalah bentuk dari bondage tertua di dunia, milik Mesir kuno.”

 

Beberapa hal bisa terdengar mengiris udara.

 

Jarak di antara mereka bukanlah masalah.

 

Tali tua itu tampak usang dan siap putus jika mencoba menopang berat badan seseorang, tetapi pemimpin Rose itu mampu mengeluarkan esensinya tanpa henti. Dengan itu, dia bahkan bisa mengikat asteroid yang jatuh dari langit untuk menahannya di tengah udara.

 

(Melarikan diri hanya berarti menginjak dan terhempas oleh garis ley yang terdistorsi "ranjau darat".)

 

Tapi…

 

“Wagh!!!???”

 

Shokuhou Misaki mengeluarkan teriakan aneh dan kemudian terjatuh ke depan ke tanah.

 

Anna Sprengel tidak melakukan apa pun padanya.

 

Salju mulai menumpuk karena atap yang hancur, sehingga tanah mungkin menjadi basah dan licin.

 

Tali yang dilempar Anna sebenarnya meleset dari target seluruhnya, menembak dengan tepat di atas kepala Ratu Tokiwadai, dan membungkus erat salah satu pilar yang menahan atap arcade. Hanya tarikan ringan dengan tangan kecilnya untuk mendapatkan tekanan yang luar biasa untuk mematahkan pilar itu.

 

Anna telah menggunakan cambuk tertua di dunia dan ranjau darat garis ley, namun lawannya menghindari keduanya secara bersamaan. Dan tidak dengan kekuatan esper atau teknologi Academy City. Ini murni karena kurangnya kemampuan atletik gadis itu.

 

Nona Sprengel menatap dengan tidak percaya.

 

Memang benar Shokuhou Misaki mengenakan setelan yang mendukung kemampuan atletiknya.

 

Itu bukanlah powered suit yang dirancang untuk pertempuran, tapi itu masih merupakan bagian dari teknologi Academy City yang dia dapatkan di sisi gelap. Shokuhou akan mampu menembakkan peluru pistol ke tubuh tanpa tersentak dan dia bisa mengangkat rata-rata mobil dari tanah hanya dengan kedua tangannya.

 

Tapi itu tidak berarti dia telah mengatasi kekurangan kemampuannya di sana. 

 Jika dia mengikuti gerakan yang benar yang ditemukan di buku teks, dia akan terbunuh seketika. Dan Anna akan terlihat bosan. Atau jika setelan itu telah mengoptimalkan gerakannya berdasarkan data pertarungan dari master seni bela diri, Anna akan mendengus dengan tawa. Dia akan menyebut solusi berteknologi tinggi itu sebagai cara lain untuk mencari kehormatan dari pendahulunya.

 

Tapi bukan itu yang terjadi.

 

Shokuhou Misaki bertahan dengan caranya sendiri.

 

Prediksi Anna gagal. Dia belum menerima hasil yang diharapkan. Celah atau kerentanan di dunia telah ditemukan di sini dan itu membalikkan prediksi akurat Anna dalam satu gerakan.

 

Itu mungkin hal yang sangat kecil, tapi itu juga sangat luar biasa, sangat manis.

 

“Ha ha

 

Rasa manis membara di benaknya.

 

Dia tahu ini adalah kebiasaan buruknya, tapi dia tetap melakukannya.

 

Itu seperti musuh kuat yang belum pernah terlihat sebelumnya muncul di tengah-tengah beberapa level grinding yang membosankan.

 

Dia melepaskan tali yang seharusnya menjadi hal yang pasti baginya dan dia sekali lagi memutar roda pada Pneuma-less Shell. Dengan suara gerinda lainnya, bola raksasa itu terbuka di sepanjang susunan retakan yang rumit dan tangan kecilnya dengan kasar menyambar apa yang muncul dari dalam.

 

Wajah targetnya memerah karena malu saat dia bangkit berdiri dan terus melarikan diri. Rambut pirangnya yang panjang terayun ke samping saat dia mencoba meninggalkan arcade.

 

“Eh heh hah, ah ha ha ha ha ha ha !! Sungguh beruntung! Kamu memiliki keberuntungan yang tidak masuk akal!! Nah, kamu benar-benar muncul sebagai pemenang dari proses penyaringan kelangkaan gen yang kejam tanpa akhir untuk berdiri di sini di hadapanku sekarang, jadi kukira kamu telah membuktikan keberuntunganmu! Meski begitu — hee hee — aku tidak pernah menyangka kamu akan membuatku tertawa seperti ini. Ha ha ha ah ha ha ah ha ah ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha hee hee ah ha ha ha ha ha ha ha ah ha ha ah ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha!!”

 

Bola logam itu mengerang lagi saat terbuka. Itu tidak lagi menahan Anna.

 

“Pff. Ah ha ha! Sudah lama sejak aku mendapatkan yang sangat langka seperti ini! Ini dari abad ke-20!!”

 

“Kuh.”

 

Cabang pohon dan tali tipis sudah cukup menghancurkan. Shokuhou meringis memikirkan apa yang akan terjadi, tapi dia sangat terkejut dengan apa yang muncul.

 

Itu adalah massa berwarna perak. Bola itu tidak lebih dari lima puluh delapan sentimeter, tapi terdengar jauh lebih berat daripada bola bowling saat jatuh ke tanah. Aspal pecah di bawahnya. Tetapi dokumen resmi mengatakan beratnya delapan puluh empat kilogram, jadi itulah yang diharapkan. Ia juga memiliki empat batang logam yang menjulur di belakangnya seperti ekor komet.

 

Dengan kata lain…

 

Ini…

 

“Sputnik Apakah satelit lebih cocok untukmu, Nona Sisi Ilmu Pengetahuan?”

 

"Tunggu sebentar."

 

“Esensi yang dapat kutarik dari ini adalah peluncuran orbital tertua di dunia. Meskipun malang Laika yang kesepian berada di urutan kedua. Sekarang, kuharap kamu menikmati penyebab kematian yang sangat langka ini!!”

 

Saat Anna mengangkat tangannya dari jarak yang cukup jauh, rambut Shokuhou terangkat melawan gravitasi. Dia berada di luar distrik perbelanjaan, artinya tidak ada lagi atap arcade di atas kepala. Hanya langit bersalju tanpa ampun yang menunggu di atasnya.

 

"Oh tidak. Ini pasti semacam kemampuan bercanda. Jika dia benar-benar akan meledakkanku seperti ini!?”

 

Dia menjadi pucat dan mencoba yang terbaik yang dia bisa untuk melarikan diri, tapi...

 

“Eek!?”

 

Pergelangan kaki kanannya berputar ke arah yang aneh, dia terhuyung ke samping, dan dia jatuh. Prediksi dan perhitungan Anna pasti tidak memperhitungkan hal itu karena tanda halte bus di sebelahnya robek dari tanah dan malah terlempar ke langit bersalju. Hanya langit biru yang menunggunya.

 

“Hee hee. Kamu benar-benar menghibur. ”

 

“Oww.”

 

“Lagi, lagi, lagi, lagi!!”

 

Anna bersukacita atas nasib buruknya sendiri.

 

Dia menarik yang berikutnya. Itu adalah batu seukuran kepalan tangan biasa. Tidak, itu memiliki lekukan kecil dimana gadis kecil itu memasukkan jarinya. Apa yang dia ambil bukanlah cat. Zat tebal, hitam kemerahan itu adalah...

 

“Ha ha, ah ha ha. Alat tulis tertua di dunia adalah arang. Sebelum adanya papirus atau perkamen, umat manusia menyimpan catatan mereka sendiri dengan mencampurkan arang dengan darah atau lemak dan menggosokkannya di dinding gua.”

 

Dia bahkan menjilat bibirnya saat membisikkan jawabannya.

 

Dia bermain-main dengan zat di ujung jarinya dan menggerakkan tangannya seolah-olah dia sedang mengukir sesuatu ke dunia secara keseluruhan.

 

“Dengan kata lain, semua buku sihir dimulai dari sini.”

 

Dia menulis di atas meja bundar yang tergeletak miring di dekatnya.

 

Dia menulis di atas pilar baja tahan karat yang menghindari kerusakan.

 

Dia menulis di dekorasi manusia salju yang ditempatkan di depan toko es krim.

 

Dan semuanya berubah menjadi buku sihir asli yang menarik energi dari garis ley untuk membela diri secara mandiri.

 

Mereka semua berderit saat mulai bergerak. Keempat kaki meja itu bergerak seperti kaki binatang, pilar baja tahan karat membungkuk dan merangkak seperti cacing tanah atau cacing inci, dan senyuman dekorasi manusia salju mendapatkan kemauan yang pasti. Dan ketiganya "melotot" ke arah Shokuhou Misaki yang melarikan diri dan jatuh.

 

"Pergi. Serang dia

 

Mereka mematuhi perintah malas Anna dengan bergegas menuju gadis itu, masing-masing dengan caranya sendiri.

 

Udara bergetar.

 

Salju yang baru menumpuk terhempas saat mereka mulai berlari.

 

Anna sekali lagi mencatat "keberuntungan" gadis SMP itu ketika dia tidak segera melihat kembali pada pengejarnya. Ini adalah buku sihir sejati, bahkan jika itu adalah yang dadakan. Jika kata-kata yang ditulis dengan santai di sana telah memasuki bidang pandang gadis itu, itu akan menyerang otaknya dan mengirim darah mengalir dari setiap lubang di wajahnya.

 

“Ahh!!”

 

Anna tidak pernah membayangkan bahwa seseorang yang menghadapi ancaman terhadap hidup mereka akan berlari tepat menabrak pilar penyangga turbin angin.

 

Meja telah melewati targetnya dan kemudian memutar balik untuk menghentikan pelariannya seperti anjing, tetapi tabrakan yang tidak terduga meleset dari sasarannya dan malah menabrak dinding beton.

 

“Pff!?”

 

Ketika Shokuhou Misaki mendorong tangannya ke tanah dan berdiri, cacing inci stainless steel itu jelas berada tepat di tengah penglihatannya, tapi dia begitu pusing karena sakit di hidungnya dan ketegangannya begitu tinggi sehingga teks pasti tidak pernah benar-benar mencapai pikirannya. Dia berhasil mengabaikan apa yang ada di depannya dan itu menyelamatkan hidupnya.

 

Anna Sprengel hanya bisa menahan perutnya dengan kedua tangan dan tertawa.

 

“Ah ha ha ha!!!!!! Ya, kamu yang aku suka. Kamijou Touma menarik sebagai bahan mentah untuk dikerjakan, tapi dia sudah terbiasa dengan kemalangannya dan dia belajar bagaimana mengoperasikannya, jadi dia terlalu tidak berubah. Kamu, di sisi lain, menyenangkan. Kamu benar-benar mencoba melakukan segalanya dengan sempurna, tetapi kamu sangat buruk dalam hal itu sehingga pada akhirnya malah menyelamatkanmu. Ya ya. Ini benar-benar di luar dugaanku!!!”

 

Dan bagaimana tanggapan Ratu Tokiwadai itu saat dalam pelarian?

 

“Kota ini hanya membutuhkan satu Ratu: aku!!”

 

(Sekarang aku mengerti mengapa Mitsuari-san tidak pernah mematikan pembatas setelan itu tidak peduli seberapa terpojoknya dia saat itu. Hal ini memperkuat sisi tidak atletismu juga, jadi satu percepatan yang ceroboh dapat membuatmu tersandung atau menabrak dinding dengan kecepatan dua kali lipat dan dia ingin menghindari kerusakan diri seperti itu!)

 

Shokuhou Misaki dengan air mata memegangi hidungnya yang memerah dengan tangan sambil berteriak kembali pada musuhnya.

 

Anna menyebut Kamijou Touma sebagai "bahan mentah".

 

Dia akan membuatnya menyesal. Dia akan membuatnya mengeluarkan apa pun vaksin atau penawar yang dia sembunyikan. Dia akan melakukan apa pun seperti ratu yang kejam.

 

Anna Sprengel berjalan santai melewati distrik perbelanjaan dan menjulurkan kepalanya keluar dari arcade sebelum melihat sedikit ke samping.

 

Saat itulah itu terjadi.

 

Sebuah koin arcade ditembakkan dari atas gedung dengan kecepatan tiga kali lipat kecepatan suara.

 

Part 5

Itu sudah melewati titik bahwa memikirkannya sebagai anak berusia sepuluh tahun itu penting.

 

“Eek!”

 

Tenggorokan Shokuhou gemetar karena ledakan yang tiba-tiba itu.

 

Ledakan kuat dan gelombang kejut meletus di sekitar Anna Sprengel, mengirimkan plastik dan beton yang hancur ke udara sebagai debu halus. Dinding yang tak terlihat tapi tebal menghambur ke segala arah, dengan paksa merobek cacing inci dan manusia salju dari tanah saat mereka mencoba menyerang gadis berambut pirang madu itu. Prinsipnya sama dengan layar kapal atau payung saat topan. Shokuhou telah jatuh ke tanah sementara tubuh besar monster-monster itu terangkat, jadi ledakan itu mempengaruhi mereka secara berbeda.

 

"Astaga." Anna tertawa dari kejauhan sambil memegang kain merah tipis di dadanya. “Kamu akhirnya menemukan keberanian, bukan? Anak yang baik. Kamu sepertinya membantah sebelumnya, tapi apakah dia sebenarnya sangat berarti bagimu?”

 

Tetapi mereka memiliki masalah yang lebih besar untuk ditangani.

 

Shokuhou mendongak sambil masih gemetar.

 

Academy City #3 memiliki keseimbangan sempurna di atas tepi terangkat dari atap gedung pendek. Tapi A.A.A. telah hilang. Alih-alih menempel dengan sampah yang setengah hancur itu, dia pasti meninggalkannya untuk fokus melarikan diri dari ledakan bahan bakar roket.

 

Shokuhou Misaki mengangkat suaranya sambil meringis pada basahnya salju yang tidak menyenangkan karena panas tubuhnya sendiri telah meleleh di bawah pantatnya.

 

“Ada apa dengan kemampuan debu lengket ini!? Mikroplastik? Serbuk beton? Ew, ew, ew, ew! Apa kau mencoba membunuhku dengan membuatku menghirup semua hal menjijikkan ini!?”

 

“Diam dan kembali makan sayuran organikmu yang dipenuhi ulat dan cacing!! Aku baru saja menyelamatkan pantat bersaljumu, jadi kamu harus menggosok dahimu ke tanah untuk berterima kasih kepadaku! Dan naik ke sini. Aku tidak bisa mengarahkan Railgun-ku ke drone yang bersamamu di bawah sana!!”

 

“…”

 

Shokuhou melompat tegak bahkan sebelum dia bisa melihat ke belakang secara refleks. Dia melompat tujuh meter penuh tanpa pijakan saat naik. Sayangnya, dia terlalu panik untuk memikirkan bagaimana dia akan mendarat. Bahkan, dia melompati atap gedung, kehilangan keseimbangan di udara, dan mulai berputar vertikal.

 

"Oh, tidak! Oh, tidak! Oh, tidak!"

 

“(Dunia mungkin akan lebih baik jika aku membiarkannya jatuh lebih dulu ke salah satu antena TV atau pohon Natal di sekitar sini.)”

 

“Cukup dengan kemampuan berhitung! Selamatkan saja aku! Secara manusiawi, maksudku!!”

 

Mikoto menembakkan beberapa Railgun ekstra ke bawah.

 

Bukannya Anna Sprengel sendiri, ini diluncurkan ke arah meja, pilar baja tahan karat, dan manusia salju yang telah menyerang Shokuhou.

 

Ledakan dan gelombang kejut meletus dan mereka menjatuhkan gadis berambut pirang madu itu lebih jauh dari jalur, mengirimnya melalui dua putaran di sepanjang lintasan yang tidak wajar. Dan untuk beberapa alasan, dia mendarat dengan rapi di pelukan Mikoto.

 

Dia berada dalam gaya gendongan putri yang sangat tidak biasa.

 

“Kyun

 

“Jangan katakan itu keras-keras, dasar Ratu pembohong!!”

 

"Yah, ini bukan pertama kalinya aku digendong putri, jadi ini tidak masalah bagiku."

 

Mikoto tidak suka arah pembicaraan ini, jadi dia mengendurkan lengannya untuk membiarkan Shokuhou jatuh lurus ke bawah. Dia membiarkan punggung Shokuhou yang tak berdaya jatuh tepat ke lututnya yang terangkat, menekuk tulang punggungnya pada sudut yang tidak menyenangkan.

 

“Agwahh!?”

 

“Berhentilah berpikir kau lebih unggul di sini dan katakan satu hal padaku. Aku perlu tahu untuk tetap fokus sekarang, oke? Pertama kali yang kamu sebutkan itu: apakah dengan si idiot itu? Aku tidak bisa membayangkan siapa lagi itu. "

 

"A-Aku akan menyerahkan yang itu pada imajinasimu."

 

Kegelapan yang suram memasuki mata Mikoto, tapi dia juga fokus pada kenyataan di depan mereka. Sekarang bukan waktunya untuk bersenang-senang dengan Miss Eksibisionis dengan pakaian renang berkaki tinggi (dengan satu bagian tubuhnya agak lembab setelah duduk di salju).

 

Musuh mereka belum mati.

 

Dan itu tidak hanya mengacu pada meja, pilar baja tahan karat, dan manusia salju.

 

Anna Sprengel menyibak debu sambil tertawa. Namun aspal di kakinya robek, jadi ledakan Railgun pasti telah melanda di sana.

 

(Dasar monster sialan!!)

 

Mikoto menggertakkan giginya, tapi dia dengan jujur ​​meragukan serangan mendadak akan cukup untuk menyelesaikan ini.

 

Itulah mengapa dia bisa melepaskan tembakan tanpa khawatir akan membunuh gadis itu secara tidak sengaja dan selamanya kehilangan satu-satunya cara untuk menyelamatkan bocah itu.

 

Railgun-nya seharusnya menjadi kartu andalannya, tetapi sejak tanggal 24, kartu itu telah direduksi menjadi pengetuk pintu belaka yang selalu kalah dari pertahanan musuh. Namun, dia paling dipermalukan oleh fakta bahwa dia sebenarnya semakin terbiasa dengan fakta itu. Tentu saja, itu karena fakta bahwa dia memiliki statistik dasar yang cukup tinggi untuk dengan cepat menerima informasi yang tidak menyenangkan sehingga dia bisa bekerja menuju solusi lain daripada menjadi kuda poni satu trik.

 

"Apa yang harus kita lakukan!? Mental Out-ku tidak menunjukkan tanda-tanda bekerja!!”

 

“Apakah dia telah meninggalkan kemanusiaannya dalam tubuh dan pikiran? Bagaimanapun, kita harus menjauh darinya untuk saat ini! Bahkan jika kita akan melawannya, kita harus setidaknya menggiringnya ke lapangan sepak bola, taman alam, atau area terbuka lainnya. Kalau tidak, kita hanya akan melakukan lebih banyak kerusakan pada semua yang ada di sekitarnya!!”

 

Mereka tahu itu hanya akan membuat Kamijou Touma sedih jika mereka menyebabkan banyak kerusakan tambahan saat mencoba menyelamatkannya.

 

Dan sisi dirinya itu adalah bagian dari apa yang membuat mereka ingin menyelamatkannya sejak awal.

 

Shokuhou Misaki mengenakan pakaian peningkat, tapi dia masih tersandung dan jatuh (dengan kekuatan beberapa kali lipat dari biasanya), jadi dia tidak bisa dengan tepat melompat dari atap ke atap di tengah pertempuran. Jika dia terpeleset di salju saat mulai berlari, dia bisa jatuh dan tercebur di dasar. Karena itu, Mikoto terus menggendongnya dengan gaya tuan putri sambil melompat dari bangunan beku ke bangunan beku.

 

Ratu Tokiwadai menyisir rambutnya dari bahunya.

 

“Ya, begitulah seharusnya cara kerjanya. Si cantik super jenius menangani semua kerja otak yang keren dan diperhitungkan sementara si bodoh-bodoh berotot menangani semua perkelahian dan transportasi sambil juga menjagaku

 

“Aku akan menurunkanmu dari gedung dua belas lantai ini, roti babi.”

 

“Apaaaa!? Bagaimana mungkin kamu melihat tubuh yang sempurna dan berkilau ini dan memikirkan produk toko serba ada yang mengerikan yang penuh dengan zat aditif!?”

 

Ratu bodoh itu meraung kembali dengan berbagai bagian (berisi daging) darinya berguncang, tapi Mikoto mengabaikannya. Meskipun dia memutuskan untuk menjadi sedikit lebih baik kepada Shirai Kuroko yang selalu dia gunakan sebagai cara yang nyaman untuk bepergian. Dia telah menemukan bahwa meminta bantuan dan dimintai bantuan adalah pengalaman yang sama sekali berbeda.

 

Dia juga memperhatikan bahwa dia sudah cukup tenang untuk memikirkan hal-hal lain seperti itu.

 

Tidak menerima serangan tambahan dari Anna Sprengel tentu saja yang terbaik, tapi Anna juga tidak punya alasan untuk berhenti. Sulit membayangkan dia kehilangan seseorang hanya karena mereka melarikan diri melintasi atap. Ini adalah sebuah peningkatan, tapi sudah diserahkan kepada mereka oleh musuh. Mikoto sejujurnya tidak yakin apakah dia bisa menerimanya begitu saja, jadi dia menjadi berhati-hati.

 

“…”

 

Setelah berhenti di atap (sambal menggendong putri roti babi yang panas dan berair), dia melihat kembali ke kejauhan.

 

Dia tidak melihat apa-apa di sana.

 

Dia juga tidak mendengar apapun.

 

Dia menunggu sebentar sebelum menyadari apa yang telah terjadi.

 

“Dia… tidak mengikuti kita?”

 

Kenapa tidak?

 

Dia berpikir sendiri di tengah salju yang turun, gagal menemukan jawaban, dan merasakan pikirannya mendidih.

 

Dia teringat kembali pada tanda di mana ia melihat Anna Sprengel memperhatikannya: Lurus Ke Depan - Distrik 15.

 

Dengan kata lain…

 

“Apa dia kehilangan semua minatnya pada kita!?”

 

Part 6

“Kau tahu apa yang kusadari, Kami-yan?”

 

"Apa?"

 

Kamijou Touma menyuarakannya saat dia menjawab.

 

“Ini bukan tentang dokter dan perawat wanita.” Aogami Pierce duduk bersila di ranjang sebelah tanpa ada hal yang lebih baik untuk dilakukan. "Ini semua tentang gadis sakit-sakitan dalam piyama sekarang. Aku melihat gadis paling imut dengan potongan bob dan penutup mata di aula tadi.”

 

“Ada apa denganmu, Aogami Pierce? Apakah kamu melakukan perjalanan mental ke dunia lain ketika Fukiyose memecahkan tablet rahasiamu di atas lututnya selama kunjungannya?”

 

“Faktanya, ini adalah rumah para gadis dengan gips dan penutup mata!! Aku harus lebih berhati-hati karena aku mengabaikan hal ini sampai sekarang! Dan aku seharusnya menjadi master sepanjang masa!!”

 

Apa masalahnya?

 

Kamijou menyesal telah bertanya, tapi dia memutuskan untuk mengatakan satu hal lagi.

 

“Apa yang harus kulakukan tentang informasi ini?”

 

“Ayo kita pergi mengunjungi kamar perempuan.”

 

“Kenapa aku menanyakan hal itu !? Kita tidak bisa melakukan itu! Kamu adalah tipe pria yang kehilangan kendali dalam piknik sekolah dan berakhir dengan dibenci oleh seluruh kelas! Pikirkan selama dua detik mengapa mereka bersusah payah menjaga kamar terpisah untuk anak laki-laki dan perempuan di rumah sakit!!”

 

"Diam!! Aku tidak menghabiskan Natal bermain kartu dengan pria lain!! Aku ingin setidaknya satu kenangan pahit manis!!”

 

Tangan Aogami Pierce tidak berfungsi, jadi dia telah belajar bagaimana memanipulasi kartu dengan jari kakinya. Orang selalu menemukan cara untuk berkembang saat dibutuhkan. Bahkan jika itu adalah pertumbuhan yang tidak berarti.

 

Dia menjadi lebih masuk akal daripada ketika dia dengan keras kepala menolak untuk mengakui bahwa Natal adalah sesuatu yang istimewa, tetapi dia telah mengambilnya ke arah yang paling buruk. Kamijou benar-benar ingin menghindar untuk terjebak di tengah-tengah ini.

 

“Jangan khawatir, Kami-yan. Aku yakin aku bisa kabur dengan selamat saat mereka menyerangmu.”

 

“Apakah aku perlu mematahkan beberapa tulangmu untuk memperpanjang masa tinggalmu di sini? Jika kau tahu kita akan diserang dan harus 'melarikan diri', tidak ada impianmu yang akan menjadi kenyataan di sana !! Terima saja kenyataan yang kau hadapi, Aogami! Paling-paling, kamu mungkin membuka pintu dan tanpa sengaja melihat mereka sedang berganti, tapi tidak ada cinta yang dimulai dengan cara itu!!”

 

"Salah!! Kita masih memiliki teman lama kita efek jembatan gantung dan sindrom Stockholm!!”

 

“Bukankah keduanya itu tentang orang-orang yang salah mengira ketakutan mereka sebagai hal lain!?”

 

Kamijou menyadari bahwa manual tentang bagaimana membuat seseorang jatuh cinta melalui hipnotisme atau psikologi dengan keras kepala menolak untuk pergi di ceruk pasar tertentu, tapi dia cukup yakin hasil akhirnya hanya akan terasa kosong. Semuanya satu arah dan mereka tidak akan pernah melihatmu apa adanya.

 

"Oh, aku sudah menyerah pada cinta normal apa pun," kata sampah di ranjang tetangga sambil terdengar hampir bangga pada dirinya sendiri.

 

“…”

 

“Selama aku bisa melakukannya, aku tidak terlalu peduli bagaimana aku sampai pada titik itu. Usia kedewasaan telah diturunkan! Dan ada kutukan yang ditempatkan pada kita semua, yang mengharuskan kita untuk kehilangan keperawanan kita sebelum itu!!”

 

“Cukup yakin kamu hanya mengacaukan dirimu sendiri dengan sangat buruk sehingga kamu bahkan tidak akan pernah bisa memegang tangan seorang gadis.”

 

“Tunggu… kamu telah bersikap sangat tenang untuk seseorang yang berbagi Natal yang mengerikan ini denganku. Apa penghalang di antara kita ini? Kau bisa memberitahuku!”

 

Kamijou Touma menatap ke kejauhan.

 

Dia menyesali situasinya saat ini.

 

Dan dia memasukkan tisu yang digulung di hidungnya sambil memikirkan kembali sesuatu.

 

“Berciuman tidaklah semudah itu.”

 

Aogami Pierce berhenti bernapas.

 

"Apa… katamu? Dan apa maksud dari mimisan itu!?”

 

“Maksudku, mulut orang penuh dengan kuman. Kamu tidak pernah tahu jenis mikroba apa yang ada di sana.”

 

“Beraninya kau!!!”

 

Part 7

Anna Sprengel mendesah pelan.

 

Dia melihat ke langit yang putih dingin saat keduanya menghilang, tapi kemudian dia membuang muka. Itu seperti seorang anak kecil yang melihat pesawat melalui jendela mobil sampai mobil memasuki terowongan.

 

Dia mulai berjalan ke arah yang paling dia minati.

 

Dia memeriksa tanda biru dan terus berjalan dengan ekspresi bosan di wajahnya.

 

(Shokuhou Misaki menyenangkan karena dia memperkenalkan begitu banyak ketidakteraturan bahkan tanpa disengaja, tapi sekarang Misaka Mikoto memegang kendali lagi. Orang yang bertarung dengan benar dan kalah dengan serius sungguh membosankan. Tidak ada yang berharga di sana. Dan aku benar-benar berharap untuk menikmatinya itu juga lebih lama.)

 

Di bawah langit bersalju, dia menyeka cat hitam kemerahan dari ujung jarinya yang kecil yang terlihat lebih lembut daripada custard, menyebabkan perangkat yang dia kirim langsung roboh di tempat. Teks kuat yang tertulis di atas meja, pilar baja tahan karat, dan manusia salju semuanya meleleh dan hal yang sama terjadi pada benda mati itu sendiri. Itu hanya grimoires darurat dan mereka gagal untuk membangun sirkulasi yang tepat dari kekuatan garis ley yang diserap dari tanah, jadi mereka tampak pecah dari dalam. Itu mirip dengan stroke atau aneurisma di mana aliran darahmu sendiri membunuhmu.

 

Dia bahkan tidak cukup peduli untuk melihat kembali apa yang tersisa.

 

Dia menjentikkan jarinya saat dia berjalan dan bola logam dua meter itu menekan di belakangnya. Dalam sekejap mata, itu menjadi botol yang tidak lebih besar dari wadah obat tetes mata. Labu bundar sangat kecil dilapisi dengan foil timah tipis. Dan tidak seperti termos yang ditemukan di sekolah biasa, yang ini memiliki banyak leher, membuatnya terlihat seperti bagpipe.

 

Ini bukan satu-satunya kartu andalannya.

 

Pneuma-less Shell adalah logam dasar yang masih dibuat dengan sengaja mendistorsi telur aslinya. Itu sebenarnya adalah benda spiritual yang dimaksudkan untuk mengganggu ritmenya sendiri dan mengurangi statusnya.

 

Setelah kamu melenyapkan kematian, kamu akan melupakan ketakutan akan kematian dan orang lain dapat menyebabkan kematianmu tanpa kamu menyadarinya. Dengan kata lain, itu menyebabkan kesalahan yang ceroboh. Sama seperti dewa Yunani yang abadi tidak dapat mengendalikan diri mereka sendiri dan akhirnya menyerah pada kesombongan dan kecemburuan mereka, yang menyebabkan banyak kesalahan manusiawi.

 

Orang-orang tidak bisa menahan atau mengatur diri mereka sendiri tanpa menginginkan sesuatu.

 

Pikirkan tentang orang-orang dari negara tertentu yang sangat membenci air bersih yang berasal dari keran di rumah mereka sehingga mereka pergi keluar dan membeli air mineral dalam kemasan. Apakah orang-orang itu benar-benar menghargai kelangkaan setetes air itu?

 

"Kurasa sudah cukup dengan melihat-lihatnya. Tidak ada lagi yang bisa dilihat di kota ini, jadi mungkin aku harus mulai bekerja. Tidak ada yang menarik di sini... Jika St. Germain masih belum menghancurkan anak itu, aku perlu membantunya."

 

(St Germain yang akut seharusnya sudah menyebar ke seluruh tubuhnya sekarang, tapi aku bisa mempercepat prosesnya dengan membuatnya marah.)

 

“Aku ingin tahu apa yang akan aku lihat.”

 

Dia tertawa.

 

Yang dia lakukan hanyalah tertawa.

 

“Rasa sakit, kecemasan, ketakutan, dan kepasrahan akan melemahkan jiwamu, hanya menyisakan potongan terakhir dan terakhir, tapi akan menjadi apa potongan terakhir itu, Kamijou Touma? Aku tidak sabar untuk melihat apa esensi sejatimu.”

 

Anna kemudian mengeluarkan smartphone biasa untuk menggantikan benda spiritualnya. Ini menampilkan jenis aplikasi peta yang digunakan di mana-mana di dunia.

 

Tanda di sekitar sini mengatakan bahwa ini adalah perbatasan antara Distrik 13 dan 15.

 

Tujuannya lebih jauh ke timur.

 

Academy City biasanya akan dihapuskan dari layanan navigasi dari luar kota, tapi ini adalah versi lengkap dengan semua yang ada di gang belakang diisi oleh satelit milik R&C Occultics. Dia bisa menemukan jalannya di Academy City dengan ini.

 

“Hm, hm, hm hm

 

Dia memasukkan tujuannya dan beberapa rute berbeda dihitung secara otomatis.

 

Dia mengetuk rute terpendek untuk memulai.

 

Tujuannya adalah rumah sakit tertentu di Distrik 7.

 

Telepon itu berbicara dengan suara buatan wanita yang sopan.

 

"Satu jam menuju tujuan anda."

 

Part 8

Situasi telah berubah.

 

Dengan ragu-ragu mereka berbalik ke arah mereka datang dan kemudian mengikuti tanda biru ke timur. Mereka tentu saja memastikan untuk terus melompat dari atap bersalju ke atap bersalju untuk menghindari secara tidak sengaja bertemu dengan Anna di jalanan.

 

Namun merekalah yang mendapat masalah jika mereka kehilangan Anna.

 

Dia satu-satunya yang memiliki vaksin atau penawar yang mereka butuhkan. Mereka harus mencegahnya mencapai rumah sakit.

 

Tetapi mereka juga tahu Anna akan muncul di rumah sakit pada akhirnya, jadi tidak bisakah mereka berbaring menunggu di sana daripada mencoba mengejarnya?

 

Tidak, mereka tidak bisa.

 

Dua Level 5 telah menyerang tanpa memperlambatnya sedikitpun, jadi rumah sakit akan hancur begitu dia tiba di sana. Tidak peduli apakah bocah sakit yang terus batuk darah bisa menang atau tidak pada akhirnya. Segala sesuatu di sana − orang dan benda − akan dihancurkan dalam prosesnya.

 

Dan itu mungkin cukup untuk menghancurkannya.

 

Karena dia akan membawa beban yang tidak menjadi tanggung jawabnya.

 

“Ups.”

 

Mereka harus berhati-hati saat melompat. Jika mereka menjatuhkan salju dari tepi atap, mereka mungkin akan terlihat.

 

Mereka telah sampai di Distrik 15.

 

Distrik ini terlihat sangat berbeda. Itu adalah distrik perbelanjaan terbesar di Academy City, jadi kota itu dibanjiri oleh orang-orang muda yang berpakaian seperti Santa atau rusa kutub. Ada juga beberapa kostum aneh seperti kotak atau kalkun dengan lengan dan kaki pendek. Tampaknya ada upaya untuk memecahkan rekor kue terbesar di dunia, jadi kegembiraan tidak akan berhenti sampai kuenya diiris dan semua orang memiliki kesempatan untuk mengambil foto dari karya mereka.

 

Tidak ada payung yang terlihat.

 

Tampilan kamera ponsel tampaknya lebih penting daripada kesehatan siapa pun, jadi potongan kain tahan air yang menghalangi pandangan itu akan membuatmu dinilai bersalah.

 

Yang membuatnya mudah dikenali.

 

"Itu dia!"

 

Sebuah dek untuk pejalan kaki dibangun diatas tempat pejalan kaki, membuat area yang sangat sibuk, tapi seorang gadis yang kelihatannya baru berumur 10 tahun berjalan diatas jalan yang bercampur dengan kerumunan. Dari waktu ke waktu, beberapa anak muda yang membawa botol bir atau anggur bersoda (itu adalah orang dewasa yang sebenarnya dan bukan hanya siswa SMA, kan?) akan menuangkan minuman mereka padanya sambil tertawa. Kain merah tipis yang nyaris menutupi dirinya sebenarnya diterima oleh orang-orang di sini, jadi Natal Distrik 15 yang bahagia dan ceria adalah saat yang aneh. Seorang istri muda yang hanya mengenakan celemek tampaknya akan diterima tidak lebih dari kostum pada hari ini.

 

Shokuhou merasa jijik karena dia lebih menyukai suasana yang lebih berkelas.

 

“Ini lebih buruk dari yang kudengar.”

 

“Semua lampu ini hampir membutakanku, jadi mudah sekali kehilangan jejaknya. Bantu aku memeriksa ulang lokasinya.”

 

Pesta sudah di luar kendali, tetapi seorang gadis pasti telah memutuskan ini adalah kesempatannya dan memulai konser tanpa izin di jalan. Sekitar sepuluh binaragawan mengangkat sebuah mobil mewah Jerman (mungkin salah satu dari mereka) seperti tandu dan tersenyum ke arah kamera saat merekam iklan untuk gym olahraga. Natal putih ini menjadi sangat dingin, namun baik gadis dengan perut telanjang dan megafon dan kelompok yang diminyaki hanya dalam koper tampaknya tidak peduli. Distrik 15 benar-benar tempat yang aneh. Cukup sehingga juru kamera TV yang muncul berharap mendapatkan rekaman yang bagus harus menutupi lensa dengan tangan untuk menghindari pembuatan film kostum yang terlalu bersifat cabul dan orang-orang berperilaku tidak pantas di depan kamera. Sangat mudah untuk melihat mengapa tidak ada yang terlalu memperhatikan Anna.

 

Apakah dia memilih untuk menggunakan jalan layang karena permukaan tanahnya dipenuhi keramaian saat jam sibuk? Meskipun sepertinya akan ada pilihan lain.

 

“Dia benar-benar menatap ke timur!” teriak Mikoto sambil fokus pada sesuatu selain orang.

 

Tanda biru dipasang di dek pejalan kaki. Itu setengah membeku oleh salju seperti serbat, tapi masih bisa terbaca: Lurus Ke Depan - Distrik 7.

 

(Dia bergerak dari barat ke timur? Dan Distrik 15 mengarah langsung ke Distrik 7.)

 

Shokuhou pasti memikirkan hal yang sama karena dia mengangkat salah satu alisnya yang indah.

 

“Ada banyak bangunan terkenal di sana, tapi tempat terakhir yang kita ingin dia tuju juga ada di sana: rumah sakit Distrik 7 tempat dia dibawa.”

 

Anna berjalan begitu saja dengan cara yang tanpa penjagaan, dia mungkin juga menantang mereka untuk menyerangnya.

 

Dan jika mereka berhasil menghiburnya, dia akan bersedia datang untuk berhenti dan menonton pertunjukan. Tapi begitu dia kehilangan minat, dia akan kembali berjalan menuju rumah sakit itu. Dan begitu dia tiba, dia akan menghancurkan seluruh bangunan dengan bocah yang sekarat di dalamnya. Langkahnya yang stabil memberikan ketakutan yang sama persis seperti bom waktu atau rudal jelajah.

 

Shokuhou menendang kakinya seperti anak kecil saat sedang digendong putri.

 

"Jadi apa yang kita lakukan?"

 

"Berhentilah mencoba bersikap manis, roti babi."

 

“Lain kali kamu memanggilku seperti itu, aku akan menerobos penghalang mentalmu dengan Mental Out.”

 

"Oh benarkah? Yah, aku memilih untuk tidak memanggilmu 'roti manis' karena menurutku kedengarannya salah, tapi jika itu yang kamu sukai. Selain itu, dia menggunakan perangkat untuk bernavigasi, bukan? Kalau begitu kita harus mendekat dan menyerang."

 

“Apa kau tidak belajar apapun dari yang terakhir kali!? Kita tidak bisa berharap untuk menang dengan kemampuan bertarung langsung kita!!”

 

Itu bukanlah sesuatu yang seharusnya dikatakan oleh dua orang Level 5.

 

Tetapi jika mereka tidak menerima kerugian mereka, mereka tidak dapat mengikuti kenyataan. Mereka akan tertinggal oleh waktu.

 

Mikoto mendesah putih.

 

“Itulah mengapa itu adalah sebuah pengalihan. Rencana sesungguhnya kita adalah meretas ponselnya dan mengacaukan navigasinya untuk mengirimnya ke lingkaran tanpa akhir. Aku tidak benar-benar tahu seberapa besar monster Anna Sprengel ini, tapi itu adalah perangkat elektronik normal yang dia pegang. Kita dapat mengarahkannya ke tempat yang lebih nyaman bagi kita dan kemudian mencari cara untuk mencegahnya membela diri. Kita akan menggirinya ke whiteout. Sudah waktunya dia belajar betapa menakutkan terdampar di salju di kota berteknologi tinggi berpenduduk 2,3 juta!!”

 

"Jadi begitu," kata Shokuhou Misaki.

 

Bagian pengalihan harus dilakukan oleh Misaka Mikoto karena pertarungan fisik adalah keahliannya. Semuanya yang terlibat sudah tahu Mental Out Shokuhou Misaki tidak berhasil pada Anna, jadi Ratu sejujurnya tidak ada hubungannya di sini. Dia hanya ingin Mikoto melanjutkannya dan menjadi pengorbanan mulia yang akan memperpanjang hidup anak laki-laki berambut runcing itu.

 

Kecuali dia telah melupakan sesuatu.

 

Ketidaksukaannya pada gadis lain adalah satu sama lain.

 

“Oke, lakukan yang terbaik untuk bertindak sebagai umpan sekali pakai. Jika dia benar-benar menggigit roti manis dan seksi itu, aku berjanji untuk tidak pernah melupakan pengorbananmu.”

 

“Bwah, tunggu!? I-Ini adalah bangunan 8 lantai!! Kamu tidak bisa begitu saja melemparku dari sini, Misaka-saaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan!!!!!!”

 

Setelah hitungan ketiga, Mikoto melempar beban yang dia bawa sebagai putri. Shokuhou merasakan sensasi melayang yang aneh, tapi dia tidak bisa melakukan apapun kecuali berteriak sambil menjatuhkan diri. Dan dengan banyak suara itu, semua orang di area itu akhirnya melihat ke arah sumbernya. Itu termasuk Anna Sprengel di tengah kerumunan.

 

Dan senyum bulan sabit telah mengoyak wajahnya.

 

Itu adalah senyuman kejam dari seorang anak kecil yang sedang berpikir untuk menekan serangga yang ada di antara jarinya.

 

“Ha ha

 

“Aku muak digunakan sebagai mainan untuk orang aneh yang tidak punya akal sehat!!”

 

Sementara Shokuhou mengayunkan lengan dan kakinya, transmisi kekuatan pasti terjadi bersamaan karena dia berputar di udara dan kakinya mendarat dengan bersih di pagar dek pejalan kaki.

 

(D-Dan Misaka-san bahkan tidak membantu kemampuan pendaratanku!? Apa orang bodoh yang terikat otot itu benar-benar mencoba membunuhku!?)

 

“Tentu saja aku membantu. Aku baru saja melakukannya secara tanpa kabel.”

 

Tanggapan itu datang dari dek pejalan kaki yang sama dengan Anna.

 

Jarak mereka kurang dari sepuluh meter. Misaka Mikoto berjongkok dalam posisi kebinatangan saat dia membidik pusar gadis kecil itu. Dan dia menyerbu dengan kekuatan yang cukup untuk melepaskan tulang belakang Anna dengan satu tekel.

 

Di saat yang sama, suara yang mengganggu terdengar dari seluruh tubuh Shokuhou. Tidak, setelan ketat yang menutupi dirinya dikendalikan secara elektrik.

 

Dia melompat dari pagar, berbalik dengan anggun seperti balerina atau skater, dan menggunakan gaya sentrifugal untuk menyapu tumitnya dalam tendangan lokomotif. Itu ditujukan untuk wajah Anna. Secara khusus, matanya.

 

Dia tidak perlu mencetak pukulan telak.

 

Selama itu membutakan Anna atau memaksanya untuk menghindar, itu akan menciptakan celah yang dibutuhkan Mikoto.

 

"Tunggu! Misaka, kenapa!? ”

 

Shokuhou Misaki akhirnya merinding dan berteriak tentang digunakan sebagai pion pengorbanan, tapi gadis yang tampaknya berumur sepuluh tahun itu mengulurkan tangan kecil ke arah tumit yang mendekat dan dengan santai meraih pergelangan kaki sang Ratu. Dengan ayunan lengannya, Shokuhou berubah menjadi proyektil untuk mencegat Mikoto.

 

Mikoto tidak terlalu peduli. Dia fokus pada kontrol magnetisnya.

 

Alih-alih menangkap Shokuhou yang terbang sambil berputar seperti bumerang yang rusak, Mikoto menginjak gadis itu (khususnya roti babi kembar yang menjijikkan di dadanya) untuk melompat ke depan.

 

Ini tidak menghasilkan efek suara "boing", juga tidak meningkatkan lompatannya dengan cara yang terlihat.

 

(Sungguh?)

 

Gadis berambut pirang madu itu marah sekarang (dan terlalu berlebihan bagi seorang amatir untuk menyadari bahwa dia perlu fokus pada pendaratannya sekarang), jadi dia menarik remote TV dari tasnya dan mengarahkannya ke Mikoto.

 

Gadis yang suka nonton TV meski sudah menjadi Ratu media sosial itu meninggikan suaranya.

 

“Ada kru TV di sini, jadi kamu bisa mencium kehidupan sosialmu selamat tinggal setelah aku membuatmu telanjang dan menari telanjang, Misaka-saaan!!”

 

“Jangan ikut campur! Sekarang bukan waktunya!!”

 

Dengan sengatan listrik, kepala Mikoto menggeleng ke samping. Mental Out #5 tidak berfungsi pada #3 selama Mikoto menolaknya. Yang dilakukannya hanyalah membuatnya pusing ringan.

 

Tanpa itu, Mikoto akan menabrak Anna Sprengel, membantingnya ke tanah, dan menjepitnya. Sebagai seorang gadis remaja, dia benci harus menang dengan menggunakan berat badannya, tapi tidak mungkin gadis kecil seperti itu bisa mengalahkannya seperti itu.

 

Tapi.

 

Sesuatu menghanguskan udara kosong.

 

Jika Mikoto tetap pada jalur sebelumnya, bagian atas tubuhnya akan menjadi abu bahkan sebelum dia mencapai Anna.

 

Anna tampaknya tidak memegang senjata khusus apa pun.

 

Dia baru saja melakukan ciuman dengan cara yang anehnya dewasa untuk ukuran tubuhnya.

 

(Apa? Ini tidak seperti sampah yang dia gunakan sebelumnya!)

 

Sol sepatu Mikoto tergores di dek pejalan kaki. Dia telah mendarat sedikit ke samping gadis itu, bukan di atasnya.

 

Dia tidak bermaksud untuk itu dan dia meragukan Shokuhou juga.

 

Masih tidak bersenjata, Anna tertawa.

 

Dia menyilangkan jari-jarinya dengan cara yang aneh hanya dengan mengepalkan dan melepaskan tinjunya.

 

“Mengesankan. Kamu seharusnya benar-benar membiarkan yang tidak atletis itu bergerak. "

 

"Aku! Tidak! Tidak atletis!!!!!!”

 

Itu pasti sesuatu yang Shokuhou Misaki tolak untuk diam karena dia dengan air mata melompat kembali sambil berguling dan menggeliat di tanah (karena dia terlalu fokus pada balas dendam untuk mempersiapkan pendaratannya).

 

Anna melambaikan tangan kecilnya dan mundur satu langkah.

 

Itu membawanya tepat di samping seorang gadis SMA berambut merah dengan topi rajut yang kebetulan berada di dek pejalan kaki yang sama.

 

"Oh tidak! Dia mengambil sandera!!"

 

"Hei."

 

Tapi apa yang terjadi selanjutnya benar-benar mengejutkan.

 

Alih-alih mengacungkan pisau ke arah gadis itu, Anna berbisik di telinganya.

 

Gadis itu telah mencoba untuk mendapatkan lebih banyak penayangan di media sosial dengan merekam sebanyak mungkin pesta yang dia bisa, tetapi dia tidak memiliki keberanian untuk mengenakan kostum sendiri.

 

“Apa kamu dengar itu? Seorang siswi SMP biasa mengkhawatirkanmu. Bukankah itu membuatmu ingin mati karena malu ketika kamu berada di SMA?”

 

"Apa?"

 

“Berapa lama kamu berencana menjadi juru kamera sambil berjalan-jalan di salju tanpa payung? Tidakkah kamu merasa kesepian berdiri di sana menyesuaikan fokus kamera? Ini ponselmu, jadi bukankah seharusnya kamu berada di tengah layar? Dan kamu memiliki kekuatan baru untuk pamer, bukan? Jika kamu hanya bisa menggunakan sihir dengan benar, kamu bisa meruntuhkan hierarki ilusi yang dibangun oleh ilmu pengetahuan. Dan bukankah hari ini adalah hari yang tepat untuk membuang hambatanmu dan menjadikan dirimu sendiri bintangnya?”

 

Bisikan Nona Sprengel membuat gadis itu terkesiap.

 

Kata-kata itu seperti racun yang manis dan bertindak lambat.

 

"Haah. Mungkin harapanku untukmu salah tempat." Dia memberikan pukulan terakhir. “Kamu hanya akan duduk di sini sendirian di hari Natal dan membiarkan kekuatan itu sia-sia, bukan? Orang-orang sepertimu, yang memiliki kekuatan untuk mengubah masa depan mereka tetapi menolak untuk melakukannya, ditakdirkan untuk hidup dan mati dalam ketidakjelasan.”

 

Kata-kata itu pasti membawa kekuatan sihir yang luar biasa karena gadis bertopi rajut itu segera berubah pikiran.

 

“Kekuatan hewan berkaki empat bisa diekstraksi dari satu jari. Bayangkan sebuah garis yang memanjang dari pusat hatimu ke ujung jari tengahmu dan biarkan esensi api mengaum!!”

 

Kilatan cahaya terang diikuti oleh suara yang lebih mirip logam leleh daripada terbakar.

 

Dan itu akurat karena dek pejalan kaki dilebur dan dibelah.

 

“Apa yang−!?”

 

“Ah ha ha.”

 

Tanggapan gadis SMA bertopi rajut itu aneh.

 

Dia bisa dengan mudah menjadi pembunuh saat itu, tetapi kegembiraan yang menutupi wajahnya. Dia terdengar seperti anak SD yang kekuatan espernya pertama kali menunjukkan hasil nyata.

 

“Aku berhasil, aku berhasil!!” Dia menahan telapak tangannya ke arah Mikoto dan Misaki. “Aku benar-benar melakukannya!! Aku memaksa #3 yang terkenal itu terkesiap dan mundur. Hei, apakah kamu merekam itu? Selfie saja tidak cukup untuk ini! Ini perlu menjadi viral! Kekuatanku memang nyata!!”

 

Mikoto kewalahan oleh betapa tidak biasa ini, tapi kemudian dia mendengar suara tawa semakin jauh. Anna Sprengel menyelinap di antara kerumunan sambil membisikkan beberapa pernyataan masing-masing kepada anak laki-laki dan perempuan yang dia tuju. Dengan beberapa dia menggunakan dendam, dengan beberapa pembicaraan tentang menghasilkan uang dengan mudah, dengan beberapa rasa rendah diri, dan dengan beberapa keinginan untuk persatuan. Dia memilih kata-kata yang sempurna untuk bekerja jauh di dalam hati setiap individu.

 

Hanya itu yang diperlukan untuk melepaskan sesuatu.

 

Para siswa SMP dan SMA yang sedang menikmati Natal mengeluarkan beberapa benda dari saku dan tas mereka. Beberapa adalah tongkat plastik, beberapa medali logam, dan beberapa kartu yang dibuat dengan printer kartu nama otomatis.

 

Mereka semua meneriakkan sesuatu, tetapi Mikoto tidak bisa lagi melihatnya sebagai kata-kata.

 

Suara mereka mengguncang seluruh dek seperti sorakan di stadion dan suara mereka menghasilkan pancaran cahaya, ledakan, tombak es, dan bahkan bentuk humanoid yang melesat ke arah Mikoto seperti banjir bandang.

 

Intuisi Mikoto memberitahunya bahwa ini sangat buruk.

 

Dia tahu ini bukanlah kekuatan esper yang biasa dia hadapi.

 

Dia secara refleks mencoba melompat dengan daya tariknya untuk menghindarinya, tetapi dia merasakan hambatan di kaki kanannya.

 

Seseorang menempel padanya sambil meremas kedua bakpao itu ke kakinya.

 

Gadis itu benar-benar meneteskan air mata karena kemungkinan akan ditinggalkan.

 

“Pelayan macam apa kamu, kau maid yang kejam!? Kamu harus menjaga Ratumu saat dia memiliki kecantikan sekali dalam milenium seperti ini, Misaka-saaan!!”

 

“Bwah!?”

 

Dia kehilangan keseimbangan dan keduanya jatuh dari pagar dan dari dek pejalan kaki bersama.

 

Tapi itu mungkin langkah terbaik yang bisa mereka lakukan karena beberapa berkas cahaya menghanguskan langit di atas. Mikoto tidak bisa lebih enggan untuk mengakuinya, tapi dia mungkin telah dihancurkan oleh rentetan itu jika dia mengikuti rencana pelarian aslinya.

 

Alih-alih jatuh ke tanah, dia menggunakan magnet untuk menempelkan diri ke bagian bawah dek pejalan kaki. Gerakan tak terduga berhasil menghilangkan semua tatapan dari atas dan bawah dek.

 

"Apa kau tahu apa itu!?" dia bertanya.

 

“Itu bukan kemampuan esper biasa, itu sudah pasti. Jika ya, maka dua Level 5 seperti kita tidak perlu bersembunyi di sini seperti serangga.”

 

“Aku setuju, tapi bukan itu yang kubicarakan. Jika kamu memiliki 'kekuatan khusus' yang tiba-tiba jatuh ke pangkuanmu, apakah kamu benar-benar akan mulai menggunakannya untuk membunuh? Sejujurnya, kata-kata Anna tidak begitu menarik. Bahkan, kamu akan sangat skeptis terhadap tawaran apa pun yang dibuat oleh gadis kecil yang hanya mengenakan kain tipis. Penipu biasanya mencoba terlihat seabsah mungkin sambil memberikan ceramah penjualan yang sangat diperhitungkan! Jadi kenapa itu berhasil untuknya!?”

 

Mikoto menanyakan Level 5 dengan kekuatan psikologis terkuat apakah ada "gangguan" yang bermain di sana.

 

“Yang dia lakukan hanyalah berbicara dengan mereka.” Sang Ratu dengan blak-blakan menolak gagasan itu. Tapi, "Itu bisa berhasil jika kamu sudah memiliki informasi pribadi targetmu. Secara khusus, jika kamu telah meneliti semua masalah internal mereka, seperti kompleksitas rendah diri, trauma, dan ketegangan mental yang membutuhkan katarsis.”

 

“Tapi bagaimana dia bisa…?”

 

Mikoto terdiam saat dia menemukan jawabannya.

 

R&C Occultics.

 

Perusahaan IT yang sangat besar itu muncul entah dari mana dan menerima permintaan ramalan dari seluruh dunia. Yang membutuhkan nama, jenis kelamin, usia, tanggal lahir, golongan darah, dan informasi pribadi penting lainnya tentang pemohon dan orang yang mereka sukai. (Apakah itu juga bekerja dengan perasaan yang lebih platonis, bos yang tidak kamu sukai, atau seseorang yang ingin kamu balas dendam?) Bahkan alasan seseorang menginginkan peramalan adalah harta karun informasi tentang keraguan dan kekhawatiran mereka. Kemungkinan seseorang menolak untuk diri mereka sendiri dan kata-kata yang mereka ingin dengar orang lain katakan adalah indikator yang sangat baik dari luka psikologis mereka.

 

Perusahaan IT raksasa senang menunjukkan bagaimana informasi pribadi adalah bentuk baru dari aset yang dapat dimonetisasi, namun mereka juga melakukan semua yang mereka bisa untuk mengekstraknya dari orang-orang tanpa membayarnya, jadi menganalisis riwayat penelusuran pengguna untuk menampilkan iklan yang paling efektif adalah berjalan-jalan di taman untuk mereka. Jika kamu menggali lebih dalam teknik-teknik tersebut, kamu akan dapat memengaruhi dunia mental nonfisik melalui analisis psikologis, menilai kemanusiaan orang, menciptakan sekte dunia maya, dan banyak lagi.

 

Dengan kata lain, kamu dapat mengembangkan kunci utama yang tidak akan berpengaruh pada 7 miliar orang lain di luar sana, tetapi dirancang dengan cermat untuk menggerakkan sesuatu di dalam diri satu orang itu dan mendorong mereka ke tindakan tertentu. Tentu saja, ini membutuhkan investasi awal yang sangat besar sehingga umumnya tidak sebanding dengan usahanya.

 

Tapi idiot luar biasa ini benar-benar melakukannya.

 

Orang bodoh ini telah mengabaikan semua peringatan dari orang-orang bijak dan tetap melakukannya karena satu alasan sederhana: karena dia bisa.

 

"Ngomong-ngomong." Tawa kejam Anna Sprengel datang dari suatu tempat di antara kerumunan. Dia terdengar seperti anak kecil yang tidak pernah diajarkan nilai kehidupan. “Psikologi berhubungan dengan individu dan kelompok. Sama seperti satu orang yang berlari ke pintu masuk selama obral yang bagus atau di konser akan menginspirasi orang lain untuk melakukan hal yang sama, tindakan beberapa orang memiliki cara untuk menyebar melalui kelompok yang lebih besar. Untuk lebih jelasnya, mengendalikan kelompok jauh lebih mudah daripada mengendalikan individu.”

 

Mikoto mendengar suara gemericik.

 

Dia meningkatkan kewaspadaannya terhadap apa pun yang akan datang, tetapi "banjir bandang" yang sebelumnya tidak datang lagi.

 

Kebingungan, dia meretas kamera jalan terdekat dan menampilkan rekamannya di layar kecil ponselnya.

 

"Apa ini?"

 

Apa itu Mikoto atau gadis SMA bertopi rajut yang menanyakan itu?

 

Gadis yang telah menggunakan teknik baru yang aneh yang dikenal sebagai sihir itu menahan tangannya ke mulutnya. Cairan merah tua tumpah dari sela-sela jarinya. Ada terlalu banyak cairan lengket yang menetes ke dek pejalan kaki untuk digores atau dipotong.

 

“Eh, eh? Tung− bh. Uhuk, uhuk, uhuk!! Apa yang terjadi padaku!?”

 

Dia mengulurkan tangannya yang berdarah berharap menemukan bantuan, tetapi tidak ada yang mengulurkan tangan untuk membantunya. Faktanya, anak laki-laki dan perempuan lain yang telah menggunakan apa yang (tampaknya) disebut sihir semuanya batuk darah dan pingsan sepertinya. Tidak, itu lebih dari sekadar batuk darah. Pembuluh darah di tubuh mereka pecah, tanda biru tua dari perdarahan internal muncul di kulit mereka, dan beberapa dari mereka pasti pembuluh darah di matanya juga pecah karena bagian putih mata mereka diwarnai merah.

 

Tidak ada jawaban yang bisa ditemukan di sini.

 

Tentu saja tidak ada saat tidak ada yang memahami mekanisme yang dikenal sebagai sihir.

 

Pikiran mereka bergantung pada spekulasi untuk menghindari rasa takut tidak tahu dan informasi tak berdasar itu menginspirasi kebencian baru.

 

Dengan kata lain…

 

“#3 melakukan ini.”

 

Ada kebencian yang dalam dalam suara mereka.

 

Mereka menolak untuk mengakui ketakutan mereka sendiri, jadi kebencian menetap di dalam dan mengilhami agresivitas dan permusuhan sederhana, semua agar mereka dapat menghindari melihat malapetaka yang akan datang.

 

Mereka didorong oleh rasa takut yang tak terlihat.

 

Peradaban telah mundur ke zaman ketika kuman disebut kutukan penyihir. Jika mereka masuk angin karena keluar di musim dingin yang dingin, mereka akan menyalahkan Mikoto. Jika tenggorokan mereka menjadi serak setelah berteriak terlalu banyak, itu juga salah Mikoto.

 

“Dia menggunakan gelombang EM entah bagaimana!!”

 

"Betul sekali. Kenapa lagi pembuluh darah kita mulai meledak!?”

 

“Itu dia atau kita! Elektrolisis dapat dengan mudah menghancurkan vitamin kita!!”

 

Mikoto kesulitan bernapas.

 

Bahkan Shokuhou menanyakan pertanyaan gemetar saat berada di bawah dek pejalan kaki yang memiliki es bening yang menggantung di atasnya.

 

Dia memiliki keraguan di matanya.

 

“Aku benar-benar ragu kamu melakukannya, tapi kamu sebenarnya tidak melakukan apa-apa, kan?”

 

“Tidak, aku tidak tahu apa ini. Nyatanya, aku bahkan tidak bisa membuatnya dengan kekuatanku!!”

 

Mikoto balas berteriak, tapi itu tidak membuatnya kurang canggung. Ya, Mikoto dan Shokuhou tahu lebih banyak tentang situasinya daripada siswa lainnya, tapi mereka bahkan tidak tahu apa yang sedang terjadi. Dan tanpa mengetahui itu, dia tidak bisa 100% yakin dia tidak sengaja menyebabkan ini entah bagaimana.

 

Jika Kamijou Touma kebetulan ada di sini, dia bisa langsung menjelaskannya. Dia akan mengatakan ini adalah efek samping yang jelas ketika seorang esper ilmiah menggunakan mantra sihir. Dia akan memberi tahu para murid itu untuk berhenti jika mereka ingin menghindari kerusakan semua pembuluh darah dan saraf mereka.

 

Tapi mayoritas orang yang tinggal di Academy City tidak memiliki pengetahuan itu.

 

Dan tanpa pengetahuan untuk menghindari kerusakan yang menimpa mereka, mereka hanya bisa beralih ke takhayul yang tidak berarti.

 

Bunuh penyihir itu dan semua masalah dunia akan terpecahkan. Hancurkan Muramasa karena pedang itu mengganggu kedamaian dunia. Di Barat dan Timur, selalu ada kasus histeria massal yang absurd di mana orang menyerang minoritas untuk mencapai ketenangan pikiran.

 

Orang-orang menjadi lebih menakutkan jika diilhami oleh rasa takut daripada kemarahan.

 

Karena mereka tidak bisa lagi memutuskan sendiri untuk menurunkan kepalan tangan mereka.

 

“Hei, apa yang harus kita lakukan? Dia sudah melihat siapa kita. Ya Tuhan. Ini menakutkan.”

 

"Diam. Kami tidak bisa mundur sekarang setelah pertarungan dimulai. Jika kita tidak membawanya keluar, dia akan memburu kita sebagai balas dendam!!”

 

“Tangkap dia!! Sebelum dia bisa menyerang lagi!! Serangan tak terlihat ini bisa membuatmu menembus dinding asramamu, jadi kita harus membunuhnya sekaraaaaaaaaaaaaaang!!”

 

"Misaka-san," kata Shokuhou, tapi Mikoto sudah bergerak bahkan sebelum dia selesai. Dengan Ratu masih dalam pelukannya, dia menggunakan magnet untuk berayun dari dasar dek pejalan kaki seperti dia di atas trapeze. Dia terbang dengan C besar untuk tiba di atas kepala tepat sebelum titik di bawah geladak dipenuhi dengan pancaran cahaya dan panas yang hebat. Bagian geladak itu benar-benar meleleh dan sisanya miring seolah kehilangan keseimbangan.

 

Mata si #5 melebar saat dia menempel di pinggul si #3.

 

“Kita tidak bisa mendapatkan vaksin atau penawar jika kita melupakan monster itu. Dan dia akan menghancurkan rumah sakit saat dia sampai di sana. Kemana Anna Sprengel pergi!?”

 

“Aku tidak tahu!! Tapi orang-orang yang berjatuhan ini diutamakan sekarang. Apa Anna melakukan sesuatu pada mereka!?”

 

Setiap kali para murid yang ketakutan menggunakan sihir, mereka akan lebih melukai diri mereka sendiri, tetapi mereka mengira itu adalah serangan misterius lain dari Misaka Mikoto, tumbuh semakin ketakutan, dan menggunakan sihir lagi untuk melepaskan diri dari rasa takut itu. Sayangnya, tidak ada seorang pun di sini yang bisa membuktikan kepada mereka bahwa mereka terjebak dalam lingkaran setan yang tidak ada harapan.

 

Kamijou Touma tidak ada di sini.

 

Meski begitu, Misaka Mikoto fokus pada apa yang harus mereka lakukan saat dia terbang terbalik di udara.

 

“Shokuhouuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!!!!!!”

 

Tamparan verbal di pipi membuat Ratu terkesiap dan mengambil remote-nya.

 

Ya.

 

Anna Sprengel dan Misaka Mikoto adalah pengecualian, tetapi Mental Out akan bekerja dengan baik melawan kelompok orang biasa ini.

 

Satu tombol membekukan dunia di sekitar mereka.

 

Semua anak laki-laki dan perempuan itu telah memperpendek hidup mereka sendiri dengan sihir seperti seseorang yang secara obsesif memeriksa untuk memastikan mereka telah mengunci pintu sebelum keluar, tapi sekarang mereka semua terhenti.

 

Spiral negatif telah dipatahkan.

 

Pada saat yang sama, satu-satunya orang yang masih bergerak terlihat seperti jempol yang sakit. Suatu bentuk kecil sedang menggunakan tangga untuk turun dari dek miring.

 

Itu sudah pasti adalah…

 

“Anna Sprengel!!!!!!”

 

Part 9

"Ya ampun. Mereka menyadariku. Psikologis itu masih penuh kejutan dan kesenangan. Mungkin kita hanya pasangan yang cocok."

 

Anna tersenyum saat dia turun dari dek pejalan kaki yang tertutup salju ke kerumunan di permukaan.

 

Seorang pekerja paruh waktu dengan sepeda merah bertema Santa terjebak dalam kerumunan dengan telepon dan tas berinsulasi, mungkin setelah seseorang memesan sesuatu ke area ini tanpa berpikir. Perisai manusia ini tampaknya mempersulit gadis-gadis itu untuk menyerang, jadi Nona Sprengel menyelinap melewati pekerja paruh waktu yang malang itu dan terus berjalan. Dia mulai berpikir menggunakan sepeda mungkin menyenangkan karena dia pernah melihat stand sepeda sewaan bertema Natal yang membentuk pohon logam dengan menempelkan satu ton sepeda ke pintu putar yang terbuat dari tiang logam berbentuk salib.

 

(Aku yakin mereka bisa menebak ke mana tujuanku, jadi apakah mereka akan panik jika aku datang lebih cepat dari jadwal?)

 

Gadis kecil telanjang itu menarik kain merahnya lebih dekat dan tersenyum dingin. Bahaya menjadi favoritnya cukup jelas dari bocah lelaki yang hampir mati karena ciuman tak terduga darinya.

 

Duri mawar ini akan membahayakan semua kehidupan di sekitarnya.

 

Dia melintasi Distrik 15 yang terus berpesta seperti di Sodom (yang seharusnya tidak terlalu mengejutkan untuk kota yang dibangun oleh Aleister) dan dia mendekati distrik tetangga.

 

Itu adalah Distrik 7.

 

Tapi sebelum dia tiba, bintang jatuh hitam jatuh ke kepalanya.

 

Misaka Mikoto telah jatuh lurus ke bawah dengan pedang pasir besi yang dibuat dengan mengumpulkan semua pasir besi yang bisa dia temukan dan membentuknya menjadi pedang yang bergetar cepat.

 

Anna hanya mengangkat tangan kecilnya.

 

Tapi jari-jarinya disilangkan dengan cara yang tidak biasa hanya dengan mengulurkan tanganmu.

 

Itu cukup untuk menghentikan serangan yang mampu mengiris menembus kereta lapis baja.

 

“Dan ini sangat membosankan, Misaka Mikoto. Kamu agak menarik saat mengaburkan garis antara ilmu pengetahuan dan sihir dengan A.A.A., tetapi tidak lagi. Sekarang kamu benar-benar tua dan kuat. Kamu dapat meningkatkan parameter sesukamu, tetapi gerakanmu sendiri sangat penting. Aku tidak tertarik dengan bos acara yang membutuhkan peralatan terkuat, jadi pergilah.”

 

"!?"

 

Mikoto tidak mengharapkan pukulan telak.

 

Begitu dia mencoba menerobos, bukan Anna Sprengel yang dihancurkan. Itu adalah salah satu pohon logam yang ditemukan di sana-sini di Distrik 15. Itu adalah tempat persewaan sepeda yang dibuat dengan menempelkan semua sepeda ke tiang logam untuk membentuk pohon.

 

Awan salju besar tersebar di udara di sekitar titik pendaratannya.

 

Retakan yang memisahkan diri menjalar melalui seluruh logam dan tangga beton tempat Anna berdiri. Tiang besi itu diiris berkeping-keping dan gadis yang tampaknya berusia sepuluh tahun itu terhempas ke tanah bersama rongsokan banyak sepeda.

 

Itu adalah produk sewaan, jadi mereka tidak menggunakan sesuatu yang mewah seperti bingkai karbon atau aluminium.

 

Itu berarti Mikoto bisa mengendalikan mereka melalui magnet.

 

(Aku tidak harus mengalahkannya. Jika aku bisa menghancurkannya di bawah semua sisa-sisa ini dan mencegahnya bergerak, dia tidak akan bisa menimbulkan masalah lagi. Begitu dia tertangkap, aku bisa memberikan lebih banyak tekanan dari segala arah. dengan daya tarikku untuk benar-benar menjebaknya!!)

 

“Ini tidak akan membawamu kemana-mana.” Kata-kata itu tanpa ampun meninggalkan puing-puing menembus hati gadis itu. “Kubilang aku tidak tertarik dengan kekuatan mentah. Karena aku sudah tahu siapa yang menang dalam kontes seperti itu.”

 

Itu seperti gunung berapi yang meletus.

 

Pecahan beton dan tulangan tajam berserakan ke segala arah. Misaka Mikoto (dan Shokuhou Misaki yang menempel di pinggulnya) terpental. Mereka diluncurkan dengan sudut tinggi, jadi alih-alih jatuh kembali ke tanah, Mikoto meletakkan kakinya di dinding bangunan terdekat untuk berdiri di atasnya.

 

"Apa yang… baru saja terjadi!?"

 

“Tunggu, apa itu?”

 

Pertanyaan Mikoto dan Shokuhou sedikit berbeda.

 

Ketika Mikoto mengedipkan matanya dan melihat lagi, dia melihat sosok transparan berdiri di samping Anna Sprengel. Itu mengepalkan tinju kecil dengan cara yang konyol.

 

Apa itu?

 

Dia sejujurnya tidak tahu.

 

Itu tampak seperti siluet humanoid setinggi manusia dewasa, tetapi memiliki sayap besar seperti angsa yang tumbuh dari punggungnya, dan seluruh kepalanya telah berubah menjadi elang bengkok, elang, atau burung pemangsa lainnya. Itu memancarkan cahaya platinum pucat dan tidak salah lagi untuk orang biasa. Namun terlepas dari siluetnya yang menyeramkan, sebuah lingkaran cahaya melayang di atas kepalanya yang pemakan manusia.

 

Siapapun pasti tahu apa yang dilambangkan itu.

 

Bahkan buku bergambar anak-anak menggunakannya untuk menandakan malaikat.

 

Mikoto merasakan rasa salah, jijik, dan penolakan yang mengerikan merayapi tulang punggungnya, seperti dia telah melihat mayat busuk yang dipenuhi belatung dinobatkan sebagai pemenang kontes kecantikan dan tidak ada yang mempertanyakannya.

 

Hal itu salah.

 

Ini bukan tentang pembagian antara ilmu pengetahuan dan sihir. Bahkan Mikoto, seorang penyembah ilmu pengetahuan yang tidak tahu apa-apa tentang okultisme, dapat mengatakan bahwa ini adalah penghujatan.

 

Itulah satu-satunya kata yang dapat dia pikirkan karena makhluk ini yang menghancurkan nilai-nilai biasa orang hanya dengan keberadaan.

 

Aiwass,” bisik gadis kecil itu dengan malas menutupi ketelanjangannya dengan kain tipis.

Apa itu namanya? Mikoto bahkan tidak yakin telinganya telah mendengarnya dengan benar. Jika dia menganalisis frekuensi tinggi dan frekuensi rendah dengan alat pendengaran, dia mungkin menemukan pengucapannya sama sekali berbeda.

 

Bagaimanapun, ini berada di level lain sama sekali.

 

Itu bahkan mungkin sumber yang membagi “kekuatannya” dengan monster yang dikenal sebagai Anna Sprengel.

 

Tapi Misaka Mikoto memaksa dirinya untuk mengambil pandangan positif dari situasinya.

 

“Kita menarik ini keluar darinya. Itu berarti kita berhasil menembus senyum percaya dirinya itu.”

 

“U-u-um, Misaka-san? Aku benar-benar meragukan Mental Out-ku akan berhasil pada malaikat elang itu, jadi jika kamu sudah selesai denganku, bisakah aku kembali ke ranjang rumah sakit anak itu dan−”

 

“Itu artinya pertempuran sebenarnya telah dimulai!! Kita berada di jalur yang benar di sini. Jika kita terus seperti ini, kita bisa memaksa Anna untuk menggunakan semua yang dimilikinya!!”

 

“Tolong biarkan aku pergi!!!!!!”

 

Gadis kecil itu memandang mereka dari tanah.

 

Dia tidak lagi tersenyum.

 

Anna Sprengel berbicara dengan monster aneh di sisinya.

 

Dia bahkan tidak melirik ke arah partner yang bisa diandalkan itu.

 

“Jangan keluar saat aku tidak memanggilmu, bodoh. Kamu merusak kesenanganku.”

 

Misaka Mikoto mendidih.

 

Dia pikir penglihatannya telah menjadi merah seluruhnya.

 

Anna memiliki cara untuk menang setiap saat, tapi dia memilih untuk tidak menggunakannya. Dia telah menyeret keluar pertarungan sambil menari dengan anggun di sepanjang garis antara hidup dan mati, seperti dia mencoba mengeluarkan setiap tetes darah terakhir.

 

Apakah dia benar-benar tidak punya apa-apa lagi padanya?

 

Apakah dia tidak memiliki keinginan yang sungguh-sungguh yang dia tidak bisa menunggu sedetik lagi untuk dipenuhi atau kecemasan bahwa segala sesuatunya tidak akan pernah sama lagi jika dia mengacaukan segalanya di sini? Apakah dia tidak mengalami ketidaksabaran atau kebencian yang begitu kuat sehingga dia kehilangan pandangan tentang dirinya sendiri? Apakah dia benar-benar sangat percaya diri sehingga dia dapat mengambil jalan memutar sebanyak yang dia suka dan memilih metode dan pilihan sebanyak yang dia ingin coba?

 

Meskipun Mikoto harus mengkhawatirkan semua orang yang tidak terkait yang terluka, ancaman pasti ke rumah sakit, dan mikroba menggerogoti kehidupan anak laki-laki itu dari dalam?

 

“Ayolah, kau−”

 

Mikoto mengumpulkan kekuatan di alisnya dan menggertakkan giginya begitu keras hingga dia pikir itu akan patah.

 

Dia bersiap untuk meraung.

 

Tetapi sebelum dia bisa, Nona Sprengel menghela nafas dan berkata lebih banyak.

 

“Karena, bodoh, aku bisa membantai mereka secara instan bahkan tanpa bantuanmu.”

 

Part 10

Sebuah getaran yang tidak menyenangkan menjalar ke seluruh Academy City.

 

Part 11

Udara hangus dan tidak ada yang bergerak.

 

Ini adalah suasana yang menyeramkan setelah pertempuran, di mana bahkan mayat-mayat itu ditinggalkan.

 

Dan di tengah itu semua…

 

“Hm, hm, hm hm.”

 

Seorang gadis kecil menyembunyikan kulit lembutnya dengan kain merah dan menyenandungkan lagu Natal yang tidak selaras.

 

Dia tidak repot-repot melihat ke belakang.

 

Tidak ada yang tetap menghalangi jalannya, jadi kaki kecilnya dengan tenang melintasi perbatasan distrik dan memasuki Distrik 7.

 

Itu adalah rumah mereka.

 

Rumah sakit itu terletak di sana.

 

(Nah, kalau begitu. Aku ingin tahu apakah pahlawan kecil yang tidak bersalah itu tahu apa artinya mengkhawatirkan kehidupan orang lain. Itu berarti kamu percaya hidupmu sendiri tidak berisiko dan bukan saatnya bagimu untuk pergi.)

 

Anna Sprengel mengikuti navigasi ponselnya saat dia berbicara dengan keras.

 

“Percaya bahwa dirimu istimewa dan tidak akan mati adalah bentuk umum megalomania pada remaja, tapi aku sangat meragukan dunia nyata akan begitu baik.”

 

Semua orang pada akhirnya akan mati.

 

Tetapi dalam banyak kasus, mereka tidak tahu waktunya akan datang.

 

Diantara Baris 2

Sesuatu muncul dari perutnya.

 

Dia pikir itu muntahan, tapi itu darah. Setelah memercikkan sesuatu yang berwarna jus tomat ke wastafel antibakteri, Kamijou Touma terhuyung mundur.

 

Dengan begitu banyak pasien yang tinggal di ruang bersama, antrian akan terbentuk di kamar mandi jika itu adalah satu-satunya tempat dengan cermin untuk merawat dirimu dan wastafel untuk mencuci muka. Itulah sebabnya rumah sakit sering kali memiliki tempat cuci terpisah.

 

Mereka umumnya digunakan untuk menjaga dirimu tetap bersih dan rapi bahkan saat dirawat di rumah sakit.

 

Mereka tidak dimaksudkan untuk menjadi pucat karena putus asa.

 

“St. Germain Akut, huh?” desah Othinus dari bahunya.

 

Raut wajah mungilnya di cermin mengatakan bahwa dia tidak bisa menyebut dirinya dewa perang jika warna yang terciprat di wastafel sudah cukup untuk mengganggunya.

 

Kesombongan sering kali dianggap sebagai hal yang negatif, tetapi dikelilingi oleh orang-orang yang memiliki pengetahuan yang tepat tentang apa yang harus dilakukan dalam suatu krisis juga menyenangkan.

 

“Apakah kamu tahu apa yang terjadi padaku?”

 

Ini adalah fenomena yang tidak dapat dijelaskan sejauh menyangkut analisis ilmiah Academy City. Kamijou Touma sepenuhnya mempercayai keahlian dokter bermuka kodok. Pria itu telah menyelamatkannya berkali-kali. Tetapi itulah mengapa hal itu sangat membebani dia sehingga ini terlalu berat untuk dokter itu.

 

Gadis-gadis Tokiwadai itu mungkin membelalakkan mata mereka karena nada suaranya di sini. Tidak biasa baginya untuk mengungkapkan kelemahannya seperti ini.

 

Dewa bermata satu setinggi lima belas sentimeter, yang juga merupakan pemahaminya, mendesah lembut dan menyilangkan kaki sambil duduk di bahunya.

 

The Magician St. Germain adalah koloni mikroba parasit. Oh, dan itu tidak akan menginfeksi orang lain kecuali diambil langkah-langkah tertentu, jadi kamu tidak perlu khawatir tentang itu. Aku membayangkan St. Germain sendiri ingin menghindari menipiskan dan mengubah dirinya sendiri dengan menyebar tanpa pandang bulu.”

 

“…”

 

“Itu berarti St. Germain sendiri tidak memiliki kekuatan hidup untuk digunakan sebagai sumber kekuatan sihir. Ini mungkin lebih mudah dipahami dari perspektif Timur daripada perspektif Barat. Tanpa tubuh yang berisi organ, pembuluh darah, dan saraf, 'energi' tidak dapat bersirkulasi, dan tidak dapat memurnikan energi itu menjadi kekuatan sihir. Itulah mengapa St. Germain selalu menggunakan tubuh inangnya untuk menyempurnakan kekuatan hidup menjadi kekuatan sihir sebelum menggunakan sihir. Untuk seorang esper Academy City, efek samping dari tindakan itu adalah serangan internal yang menghancurkan tubuh.”

 

Kamijou menyeka bibir lengketnya dengan punggung tangan, tapi bibirnya masih terasa kotor. Dia melihat ke bawah dan menemukan punggung tangannya juga berlumuran darah. Kulitnya telah terbelah dan cairan merah tua keluar.

 

Bahkan setelah melihat lukanya, dia tidak merasakan sakit yang jelas di sana.

 

Dia mungkin memiliki terlalu banyak luka untuk membedakan siapa pun lagi. Seluruh tubuhnya terasa panas dan bengkak dan dia berani bersumpah itu telah tumbuh menjadi dua kali ukuran biasanya. Dia adalah gumpalan rasa sakit berbentuk manusia.

 

"Metodenya berbeda, tapi ini hampir sama dengan apa yang dilakukan Anna Sprengel yang menyamar sebagai perusahaan IT raksasa," kata Othinus. “Para murid di kota ini sedang diserang oleh pengetahuan melalui internet, sementara kamu diserang langsung dari dalam oleh mikroba, tapi dalam kedua kasus, itu menjadi tabu dari seorang esper menggunakan sihir.”

 

Dia mendengar sekelompok langkah kaki bergegas di luar pintu geser. Para perawat mungkin bergegas ke kamar rumah sakit setelah menerima panggilan perawat.

 

Menemukan orang-orang yang pingsan di asrama mereka atau di jalanan dan kemudian membawa mereka ke rumah sakit cukup sulit, tetapi masalahnya tidak berakhir di situ. Jumlah korban R&C Occultics akan terus bertambah. Begitu mencapai titik tertentu, bahkan mungkin rumah sakit akan berhenti berfungsi.

 

Dan bahkan setelah semua ini, mereka masih tidak tahu apa yang Anna coba capai.

 

Mengapa Rosicrucians ingin menyebabkan kerusakan yang menghancurkan di Academy City?

 

(Apa yang harus kulakukan?)

 

Dia mempertanyakan dirinya sendiri.

 

Paling tidak, dia tahu tidak ada yang akan membaik jika dia hanya menunggu di sekitar sini. Jika dia tidak melakukan sesuatu saat dia masih bisa bergerak, dia akan segera kehabisan pilihan.

 

Tapi kemana dia harus pergi dan apa yang harus dia lakukan di sana?

 

Dia menyalakan keran untuk membersihkan darah merah yang terasa seperti telah terkuras langsung dari masa hidupnya.

 

"Kamu akan segera mengetahui hal itu," kata Othinus dari bahunya.

Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments