-->
BLANTERWISDOM101

Toaru Majutsu no Index - GT 03 Chapter 02

 

Chapter 02: Sisi Gelap

Ghost, Android, and…

Part 1

Ban bergesekan dengan aspal saat tergelincir ke samping.

 

Distrik 1 Academy City adalah distrik pemerintahan dan suara keras itu tampaknya tidak pada tempatnya di area yang sangat teratur dan dingin dan tidak manusiawi. Apalagi saat itu bercampur dengan teriakan dan suara kehancuran.

 

“Hei, bukankah itu salah satu kendaraan pengangkut tahanan kita!?”

 

“Itu tidak hanya tergelincir di jalan bersalju! Sesuatu terjadi di dalamnya! Bergerak, turun!!”

 

Logam seberat 20 ton itu membelok di sepanjang S besar, menerobos penghalang sementara, menjatuhkan kendaraan khusus di sisi lain, dan menabrak gerbang depan stasiun Anti-Skill umum. Setelah berhenti di depan gedung, keheningan yang menakutkan menyelimuti kendaraan pengangkut tahanan, namun itu tidak berlangsung lama.

 

Semua orang mengira suara percikan api berasal dari pintu samping yang sedang dipotong.

 

Tapi nyatanya, baju besi anti peluru dan anti ledakan itu dipotong satu sentimeter dari pintu.

 

Pintu itu runtuh ke luar dan seorang gadis aneh muncul dari dalam. Dia tampak berusia 13 atau 14. Dia memiliki rambut panjang yang diwarnai dengan warna merah terang yang tidak manusiawi dan dia sama sekali tidak berpakaian untuk musim dingin. Warna yang menutupi tubuhnya yang belum berkembang adalah oranye dan hitam. Dia hanya mengenakan sesuatu seperti baju renang balap dengan warna racun serangga. Anehnya, dia bertelanjang kaki.

 

Poninya dipotong rapi, dia memiliki smartphone di setiap bahunya dan dia memiliki beberapa tabung kurus di ikat pinggang di sekitar pahanya. Beberapa di antaranya adalah papan ketik silikon yang digulung dan yang lainnya adalah botol bening berisi cairan kental yang sama sekali tidak terlihat seperti minuman.

 

Pupil matanya secara mekanis mengembang dan berkontraksi tanpa perubahan apapun pada ekspresinya dan dia memegang pedang berukuran 60cm yang terlalu besar dan tebal untuk disebut pisau. Itu terlihat seperti parang yang digunakan untuk membersihkan jalan melalui hutan, tapi itu mungkin tidak termasuk dalam kategori yang ada.

 

Dia telah menggunakan itu untuk memotong armor.

 

Dinding kendaraan dirancang dengan tahan peluru dan bom, tapi baginya itu seperti agar-agar.

 

Suasana membeku. Semua orang berdiri diam seperti mereka gagal membaca aturan baru ini, memicu kesalahan. Mereka tidak pernah membayangkan ada orang yang akan sampai sejauh ini menuju pusat Anti-Skill.

 

"Sisi gelap!?" seseorang berteriak.

 

"Ya ampun."

 

Seorang lelaki tua kurus yang mengenakan jas lab di atas jumpsuit biru tua mengikuti gadis itu keluar dari kendaraan.

 

Dia kemungkinan adalah peneliti atau mekanik. Kilatan di matanya terasa cocok untuk kedua profesi itu.

 

Percikan terbang saat borgolnya dipotong. Bukan rantainya, dua putaran.

 

“Ladybird-kun, pasti ada cara yang lebih lembut untuk mengatasinya.”

 

“Kamu ditangkap sebelum aku bisa membajak sebuah kendaraan, Sensei, jadi aku menggunakan kendaraan pengangkut tahanan Anti-Skill untuk menghindari perlunya bertarung di tiga pos pemeriksaan. Itu telah menghemat kita selama 250 detik.”

 

“Tidak sepertimu, aku manusia. Hancurkan salah satu organku dan aku mati.”

 

“Aku mematuhi semua standar keselamatan. Jika kamu menginginkan keselamatan yang lebih besar, kamu perlu mengganti tubuhmu dengan otot karbon dan kerangka tulang logam berat. Aku merekomendasikan depleted uranium.”

 

“Sekarang aku khawatir apa gagasanmu tentang standar keselamatan. Sungguh, sungguh ajaib aku masih hidup.”

 

Ketika gadis yang dikenal sebagai Ladybird itu berbicara, ada ketidaksesuaian antara gerakan bibir dan suaranya yang sebenarnya. Hampir seperti dia adalah boneka ahli bicara perut.

 

Kelumpuhan akhirnya mereda untuk petugas Anti-Skill di sekitarnya dan beberapa dari mereka menarik pistol mereka.

 

“Apa yang kalian lakukan di sini, sisi gelap!? Dasar kalian sosok berbahaya!!”

 

“Oh?” Orang tua itu tampak benar-benar bingung. “Pernahkah kalian mendengar apa yang terjadi di luar? Kebingungan di antara barisan kalian pasti lebih buruk dari yang kukira. Mungkin tidak perlu mengunjungi kalian dan melumpuhkan jaringan kalian. Jika demikian, aku mohon maaf.”

 

"Bang!!" yang lantang terdengar dan seorang petugas Anti-Skill didorong mundur oleh serangan balik.

 

Semua orang mengira orang tua itu akan pingsan, tapi ternyata tidak.

 

Beberapa petugas menarik pemicunya setengah karena panik, tetapi untuk beberapa alasan, Anti-Skill-lah yang membuat seseorang jatuh karena luka peluru di kepala, dada, atau titik vital lainnya setiap kali.

 

Ladybird tanpa ekspresi mengangkat parang di tangan kanannya.

 

Itu saja. Ketika peluru datang dengan cepat, dia akan mendeteksinya secara akurat, mengangkat pedang tebal di jalurnya, dan menggunakan peluru yang dibelokkan untuk menyerang Anti-Skill.

 

Ya, dia mengarahkannya ke orang lain selain orang yang telah menembakkannya.

 

Anti-Skill pada awalnya adalah front persatuan, tapi sekarang mata mereka beralih ke rekan mereka.

 

Tak satu pun dari hal itu yang mengganggu lelaki tua itu saat dia bermain-main dengan sarung tangannya sendiri.

 

“Ladybird-kun.”

 

“Ya, Sensei?”

 

“Bunuh mereka semua. Kita tidak punya pilihan lain.”

 

Jeritan berlanjut beberapa saat setelah itu.

 

Orang tua yang hanya dikenal sebagai "Sensei" berjalan lebih dalam ke dalam gedung dengan langkah seseorang berjalan di sepanjang jalan setapak biasanya. Badai merah, hitam, dan oranye mengamuk di sekelilingnya. Anti-Skill menembakkan pistol dan senapan mesin ringan untuk mencoba menghentikannya, tetapi tidak ada satu peluru pun yang mengenainya. Tidak mungkin mengenainya di dunia di mana Ladybird dapat mengendalikan peluru yang terbang dengan kekuatan brutal dan mengirimnya kembali ke arah yang semula. Itu seperti mencoba melawan pesawat tempur siluman menggunakan balon udara.

 

Peralatan antipeluru dan tahan ledakan mutakhir mereka tidak ada artinya.

 

Mereka tidak bisa menghancurkan parang tebal itu dengan peluru atau bahkan dengan persenjataan berat seukuran artileri.

 

“Itu terbuat dari Saintium. Kekuatan ikatan logam elemen itu 56 kali lebih besar dari depleted uranium, sehingga dapat dengan mudah menghentikan artileri penusuk lapis baja kapal perang. Tentu saja, hanya Ladybird-kun yang memiliki harapan untuk mengambilnya. Mengenai perlengkapan kalian, aku bersyukur bahwa kendaraan pengangkut tahanan memiliki banyak tenaga kuda." Orang tua itu terdengar seperti dia baru saja mengobrol santai. “Sekarang, kalian tidak akan menemukannya disebutkan dalam buku teks kimia mana pun karena itu adalah unsur buatan yang tidak ada di alam. Setitik dari itu yang cukup besar untuk dilihat mungkin harganya lebih mahal daripada mobil mana pun yang dikemudikan di luar sana. Tidak mudah menjalankan akselerator dengan tenaga penuh cukup lama untuk mendapatkan sebanyak ini. Aku akan mendapat masalah jika tidak menunjukkan hasil yang kuinginkan.”

 

Anti-Skill pasti telah meningkatkan levelnya karena sebuah granat dilemparkan dari sekitar sudut.

 

Ladybird secara akurat mendeteksi peledak terbang itu dan mengayunkan parangnya secara horizontal ke arahnya. Dia memukul balik granat seperti bola bisbol dan ledakan serta pecahannya menghancurkan petugas Anti-Skill.

 

Tapi kemudian dia mendengar suara yang kuat di kakinya.

 

Petugas itu telah melemparkan dua granat hanya untuk berjaga-jaga.

 

“…”

 

Dia memiringkan kepalanya, membuat rambut merahnya berkibar, tapi dia tidak ragu untuk bertindak.

 

Dia turun di atas granat untuk menahan ledakan dengan tubuhnya sendiri.

 

Sebuah ledakan teredam terdengar, tapi itu saja.

 

Dia perlahan berdiri kembali dan berdiri di sisi lelaki tua itu seperti tidak ada yang terjadi. Tidak ada darah merah. Baju renang balap dan kulit lembutnya sama-sama tidak terluka. Peralatan tahan ledakan tidak cukup untuk menjelaskan hal itu.

 

"S-Sebuah mesin?" Petugas yang terluka parah akibat granat pertama menggerakkan bibirnya saat terjatuh ke lantai. “Apakah itu salah satu cyborg yang pernah kita dengar?”

 

“Istilah itu sudah ketinggalan zaman sekitar dua generasi. Kalian perlu memperbarui pemikiran kalian jika kalian ingin berbicara tentang Kihara sepertiku.”

 

Pupil Ladybird secara mekanis membesar dan berkontraksi saat dia berjalan tanpa alas kaki dari pintu masuk ke lorong. Dia memastikan untuk mengakhiri hidup seorang personel Anti-Skill yang meraih pistol dengan tangan yang gemetar.

 

Dia menarik salah satu botol dari sabuk di pahanya, meminum sebagian isinya, dan kemudian membuang sisanya ke atas kepalanya seolah meminumnya saja tidak cukup. Cairan bening yang kental menetes ke rambut dan kulitnya dan memberikan kemilau unik pada pakaiannya seperti baju renang balap. Itu adalah cairan superkonduktif suhu ruangan yang memungkinkannya melepaskan semua kelebihan energinya dengan aman, tapi itu juga cairan oli mesin yang mengurangi keausan gesekan pada persendiannya. Itu terdengar cukup sederhana, namun menggabungkannya dengan reaktor nuklir luar angkasa dan membangun wahana antariksa berawak berada dalam jangkauan.

 

Namun, lelaki tua itu lebih bermasalah dengan apa yang dilihatnya di depannya.

 

“Ladybird-kun, kamu benar-benar bisa bersikap lebih bijaksana.”

 

“Jelaskan kepadaku mengapa kamu melengkapiku dengan bagian-bagian yang mengganggumu ketika mereka terlihat melalui pakaianku.”

 

Lelaki tua itu mendekatkan tangannya ke keningnya ketika si gadis tidak mengedipkan mata sembari membetulkan pantat baju renang balapnya dengan jari ditekuk seperti kail. Mereka tidak punya urusan dengan lift atau tangga darurat. Jika mereka hanya ingin membantai orang-orang di sini, mereka hanya perly menghancurkan bangunan itu dari luar. Spesifikasi Ladybird memungkinkannya mengikuti peluru senapan menggunakan pedang Left Arm yang 56 kali lebih keras daripada depleted uranium, jadi penasaran mengapa dia repot-repot memasuki gedung.

 

Mereka memiliki bisnis yang lebih dalam. Saat itulah telepon jadulnya berdering. Dia menekan tombol kecil dengan jari di dalam sarung tangan teknik tebal. Model itu melindungi dari cedera dan hawa dingin sementara juga memungkinkan pergerakan yang tepat. Kedengarannya sederhana, tetapi bahkan penembak jitu profesional pun kesulitan menemukan sesuatu yang mirip dengan punya mereka.

 

“Kamu sudah melakukannya sekarang, Kihara-kun,” kata sebuah suara di telepon.

 

“Aku benar-benar ingin melemparkan kembali kata-kata itu kepadamu. Pengkhianatan konyolmu di sini telah menjatuhkan tiga Kihara.”

 

“Ini semua yang dilakukan oleh Ketua Dewan yang baru diangkat. Dua belas dari kami tidak setuju untuk itu.”

 

“Sungguh arogan. Apakah kau benar-benar mengharapkanku menerima itu? Hidupku dipertaruhkan di sini. Dan tidak perlu menyembunyikan kejatuhan Neoka Norito. Itu tidak mengubah apa pun di sini, tapi menyembunyikannya membuat lebih sulit untuk mempercayaimu, Dewan Direktur.”

 

Gadis berbaju renang balap itu menendang pintu besi jauh di dalam gedung dan mengantar lelaki tua itu menuju tangga menuju ke bawah. Mereka menuju ke ruangan beton kosong yang remang-remang. Selain ketel dan pipa saluran air, ada kotak logam yang lebih besar dari lemari es. Itu adalah kotak kendali komunikasi fiber optik.

 

“Apa kamu ingin dianggap berbahaya?”

 

"Mereka sudah memanggil kami seperti itu di sini," kata pria itu. "Dan aku tidak begitu yakin kategori yang ditemukan oleh orang-orang sisi terang benar-benar sangat berarti."

 

"Apakah kamu pikir kamu bisa melarikan diri hanya karena kamu seorang Kihara?"

 

“Jika kamu tidak punya rencana, kamu harus benar-benar tutup mulut sekarang. Ancamanmu terdengar kurang mengkhawatirkan sepanjang waktu. Sekarang, apakah kamu memiliki pertanyaan bodoh lagi?”

 

“Apakah menurutmu itu adalah surga di luar kota? Kota ini adalah satu-satunya tempatmu bisa bertahan hidup. Tidak peduli apa bentuk kelangsungan hidup itu.”

 

"Aku tidak begitu yakin. Sungguh, aku merasa aneh bahwa kita semua pernah terkurung di satu kota sama sekali. Mantan Ketua Dewan Aleister telah meninggalkan kota. Tanpa Pengontrol Pola Dasar untuk memperkuat kehadiran kita di sini, bukankah para Kihara secara alami akan menyebar ke seluruh dunia?"

 

Orang tua itu mengeluarkan floppy disk yang lebih besar dari tablet dari tas bisnisnya. Dia memasukkannya ke pembaca khusus dan kemudian menggunakan perangkat besar untuk menghubungkannya ke kabel fiber optik.

 

Ladybird tanpa ekspresi memiringkan kepalanya.

 

“Sensei, bukankah ada cara yang lebih efisien untuk melakukan itu?”

 

“Ketika dunia tumbuh terlalu nyaman, orang melupakan nilai dari satu byte. Orang bisa melakukan apa saja hanya dengan satu meg. Jika kamu melupakan perasaan itu, kreativitasmu mati.”

 

“Jika kamu berkata begitu. Aku sendiri tidak mengerti.”

 

"Ya, ya. Itu mungkin sulit untuk dipahami bagi seseorang yang dibuat dari diagram alur 1 dan 0. Tapi pembatasan membawa inspirasi ke otak manusia. Ruang penyimpanan yang tidak terbatas sama dengan kecanduan narkoba."

 

Dan faktanya, suara gerinda memenuhi ruangan saat perubahan mengerikan terjadi. Jaringan stasiun umum Anti-Skill terinfeksi melalui kotak kontrol komunikasi dan efek buruknya menyebar ke 23 distrik dari sana.

 

Meretas dari luar akan sulit, tetapi jauh lebih mudah dari dalam.

 

Orang tua itu tersenyum sambil menuangkan bubuk halus ke perangkat besar itu.

 

Parasite Hardware.”

 

Mimpi buruk lainnya muncul.

 

“Perangkat nano ini secara langsung menempel pada sinyal yang berjalan melalui kabel fiber optik untuk bergerak. Bahkan cahaya memiliki kekuatan yang mampu mendorong benda, sehingga ia dapat membawa perangkat sekecil itu. Dan perangkat lunak antivirus yang mencari perangkat lunak lain tidak dapat mendeteksi perangkat keras ini, sehingga perangkat nano terus berjalan.”

 

“Jika kamu menginginkan istilah umum untuk perangkat lunak yang menghapus program berbahaya, menyiapkan firewall, mendeteksi aktivitas mencurigakan, mengelola lalu lintas data, dan sebaliknya melindungi dari serangan dunia maya, istilah yang kamu cari adalah security software.”

 

"Baiklah. Kita tidak perlu repot-repot membuat semua perbedaan kecil itu saat aku membantu membangun fondasi internet. Dan aku masih muda, jadi tidak mungkin selama itu."

 

"Kesalahan tidak dikenal terdeteksi."

 

“Ladybird-kun, aku berusaha melakukan apa saja untuk berkompromi denganmu di sini, jadi apa kamu harus memiringkan kepalamu seperti itu setiap kali aku mengatakan sesuatu? Kamu tidak mendapatkan koreksi dariku karena sama sekali tidak ada yang tidak akurat tentang menyebut diriku muda. Hei, tunggu, tunggu, tunggu. Tidak terlalu dekat, Ladybird-kun.”

 

Bagaimanapun, jaringan administrasi acak-acakan sekarang.

 

Komunikasi Anti-Skill, berbagi data, dan akses ke kamera dan sensor di sekitar kota telah dihentikan.

 

(Bukan berarti lelucon kecil seperti ini sudah cukup untuk melewati tembok.)

 

Kelihatannya tidak mungkin satu serangan benar-benar cukup untuk menjatuhkan semua layanan online, tetapi untuk menentukan sebaliknya akan memerlukan pemeriksaan semua perangkat keras dengan mikroskop elektron, tidak hanya melakukan pencarian otomatis dengan program. Setetes racun akan mengharuskan mereka yang bertanggung jawab atas keamanan air untuk membersihkan semuanya hingga ke dasar bendungan. Ini adalah kebalikan dari floppy megabyte tunggal. Jumlah totalnya sangat besar sehingga memeriksa semuanya sangat sulit.

 

Orang tua itu telah membeli sendiri waktu yang dia butuhkan untuk memikirkan langkah selanjutnya.

 

Setelah dia meninggalkan ruang bawah tanah, percakapan di telepon berlanjut.

 

"Bala bantuan kami pasti tidak tiba tepat waktu," kata telepon.

 

"Menyerah saja."

 

"Kamu akan mati di sini, jadi nikmati hadiah ini dari kami, sosok berbahaya."

 

Panggilan berakhir. Orang tua yang terlalu kurus menjulurkan lidahnya dan menyelipkan ponselnya kembali ke saku jas labnya.

 

"Sensei," kata gadis dengan baju renang balap oranye dan hitam.

 

Dinding dan langit-langit terpotong pada saat yang bersamaan.

 

Beberapa siluet yang dilapisi baju besi hitam masuk ke dalam gedung. Peralatan mereka berbeda dari petugas Anti-Skill sebelumnya. Jika manusia biasa menembakkan senjata raksasa itu, serangan baliknya mungkin akan mematahkan tulang punggung mereka, tapi siluet ini menggunakan mereka dengan mudah.

 

Mereka tidak mengatakan apa-apa, tetapi teks di lengan kanan mereka menunjukkan bahwa mereka berbeda dari yang lain: Anti-Skill Aggressor.

 

Personel khusus ini telah dilatih untuk mereproduksi gerakan musuh − yaitu, penjahat brutal sisi gelap − selama pelatihan. Elit elit ini telah diciptakan dengan melatih petugas Anti-Skill yang dipilih secara khusus hingga batasnya dan memberi mereka peralatan yang tidak dapat digunakan secara terbuka. Mereka sengaja dibuat untuk berdiri di perbatasan antara keadilan dan sisi gelap.

 

Mereka adalah kartu andalan Dewan Direktur.

 

Orang tua yang dikenal sebagai Kihara menelan ludah saat melihat mereka.

 

"Tidak dapat dipercaya."

 

Raut wajahnya adalah kejutan yang sungguhan.

 

“Aku menantikan senjata rahasia apa pun yang kamu miliki untukku dan kamu mengirimkan peralatan yang kurancang sendiri? Lebih buruk lagi, versi yang dijual ke Anti-Skill biasa setidaknya sudah ketinggalan dua generasi.”

 

Kehebohan melanda Anti-Skill Aggressor.

 

Permusuhan dan niat membunuh yang dimaksudkan untuk mengalahkan lelaki tua itu terasa seperti ombak kecil baginya.

 

Faktanya, banyak Aggressor dipaksa mundur oleh suara berderit dan retak. Hampir seperti mereka dihancurkan oleh tembok tebal.

 

Ruang itu sendiri tampak berteriak ketika koleksi baju besi berat dan teknologi canggih itu terhuyung mundur.

 

“A-Apa?” Para Anti-Skill Aggressor memecah keheningan mereka saat kendali mereka atas tempat kejadian runtuh. “Bisakah sampah itu menggunakan Telekinesis!?”

 

“Ladybird-kun.”

 

Orang tua itu mengabaikan semuanya.

 

Kihara itu berbicara kepada gadis yang sedang mempermainkan tali bahu baju renangnya karena bahan yang tergelincir itu mengganggunya.

 

“Waktumu dua menit. Ajari mereka nilai dari satu byte."

 

Salju telah berhenti beberapa saat yang lalu.

 

Suara lengket sepertinya mengotori udara sedingin es. Salju seperti Sherbet tetap berada di jalan utama di Distrik 17 tempat banyak pabrik tak berawak beroperasi.

 

Seorang personel Anti-Skill yang mengenakan helm full-face antipeluru dan tahan ledakan benar-benar mencakar helm tebal dengan kedua tangannya, tetapi dia terlalu panik untuk melakukan tugas sederhana untuk melepaskannya.

 

Dia terbungkuk, jatuh ke jalan yang basah bersalju, dan mulai mengejang.

 

Hampir seperti dia tenggelam di dalam helmnya sendiri.

 

“Semuanya, periksa segel helmmu!!”

 

"Namun, aku tidak mendapatkan peringatan tentang gas atau bakteri."

 

"Kita tidak dapat melihatnya, tapi hal yang berbahaya itu pasti menggunakan semacam teknologi. Jika kita hanya melindungi diri kita sendiri− gah!?”

 

Setelah merasakan sensasi menggelegak dari tangan dominannya ke bahu, petugas Anti-Skill lainnya jatuh ke jalan.

 

"itu tidak berguna."

 

Seorang wanita berdiri di sana. Dia memiliki siluet biru muda dengan twintails pirang panjang. Dia mengenakan gaun ketat yang memamerkan sosoknya, tetapi kain tipis dikenakan dengan longgar di sekitarnya seperti rok putri dongeng, terlihat seperti bunga gantung. Secara keseluruhan, dia terlihat seperti boneka Barat, tetapi sosoknya yang molek bertentangan dengan itu.

 

Dia dikenal sebagai Frillsand #G, tetapi tidak ada seorang pun di sini yang mengetahui kode pengembangan itu.

 

“Jika kalian menjauh dari sini, aku tidak akan punya alasan untuk menyerang kalian.”

 

Dia sendirian, tapi kebuntuan ini sudah berlangsung lebih dari satu jam. Dia berdiri di tengah jalan enam jalur tanpa penutup untuk melindunginya dari peluru.

 

“Apa yang aku lakukan bukanlah permasalahannya. Apa yang perlu kalian hindari untuk bertahan hidup bukanlah permasalahannya.”

 

Dia sebenarnya terdengar sedih.

 

Frill Sandwich #G berbicara dengan pelan saat terekspos oleh tembakan.

 

“Sejak saat kalian melihatku, aku memegang nyawa kalian di tanganku.”

 

"Bidikanku..." Seorang perwira Anti-Skill yang masih hidup mengatupkan gigi di helmnya. “Bidikanku gagal! Sepertinya aku tidak bisa membidiknya!!”

 

Target mereka tidak bergerak. Frillsand #G tetap tidak bergerak sama sekali. Namun mereka tidak dapat mengenainya. Ketika mereka mencoba mengarahkan senjata mereka, lengan mereka akan gemetar. Bahkan ketika mereka dengan paksa memasang senjata mereka di kap kendaraan khusus yang mereka gunakan sebagai perlindungan, mereka tidak dapat menghentikan guncangannya.

 

Dengan suara gemuruh yang tumpul, retakan-retakan tebal membelah jalan aspal.

 

Senjata tak berawak telah terpisah dari helikopter pengangkut yang lewat di atas kepala dan mendarat di tanah. Mesin berkaki empat itu lebih besar dari van rata-rata. Itu dikenal sebagai Dangerous Bull.

 

Gas dan bakteri tidak ada artinya bagi senjata tak berawak berbentuk banteng itu.

 

Atau begitulah yang dipikirkan semua orang.

 

Tapi…

 

“Gyahhh!?”

 

Itu adalah Anti-Skill yang berteriak sementara ledakan keras mengguncang area tersebut. Sisi samping banteng terbuka, memungkinkan roket dan rudal menonjol seperti serangan dari senjata helikopter, tetapi tidak ada dari mereka yang diluncurkan. Entah kenapa, senjata tak berawak itu berlari melewati wanita yang tak bergerak dan menginjak Anti-Skill saat mereka mencoba untuk menyebar.

 

Warna merah meledak, mobil yang digunakan sebagai perisai meluncur ke samping, dan erangan tak berujung meninggalkan para petugas yang tidak terbunuh seketika.

 

"Berhenti! Berhenti!!"

 

“Bisakah itu… tidak melihat kita? Apa yang terjadi dengan pengenalan wajahnya!?”

 

Rok biru tipis Frillsand # G berkibar saat dia berbicara dengan pelan.

 

"Itu tidak berguna."

 

Ledakan nyaring terdengar. Itu mungkin murni kebetulan, tapi ketika seorang personel Anti-Skill merangkak di sepanjang jalan yang basah bersalju, meraih senapan mesin ringan dengan tangan yang gemetar, dan menembakkannya, peluru itu terbang langsung ke arah dahi wanita yang seperti boneka itu.

 

Dia mencetak pukulan telak.

 

Dia tersenyum di dalam helmnya, tapi kemudian keputusasaan melanda.

 

Dahi Frillsand # G tidak terluka. Tidak setetes darah pun. Tapi bukan karena tubuhnya kokoh atau karena penghalang di depannya telah menangkis peluru.

 

Ya, peluru telah menembus keningnya.

 

Dan melewatinya.

 

Petugas melihat bunga api beterbangan dari dinding pabrik di belakang wanita dengan siluet putri dongeng. Dia tidak ingin melihat itu dan itu bertindak seperti racun yang secara fisik menggerogoti sarafnya.

 

Kemudian dia menyadari sesuatu.

 

Tabletnya menunjukkan rekaman yang berasal dari Dangerous Bull yang telah menginjak sekutunya, tapi ada yang tidak beres. Autofokus tidak berfungsi dan penuh dengan artefak bercahaya yang dikenal sebagai orbs.

 

Wanita itu berdiri tepat di depannya, namun kursor pengenal wajah berkedip di titik yang berbeda.

 

Salah satu wajah dan tangan rekannya yang jatuh terhapus secara aneh dari rekaman. Hampir seperti beberapa bentuk simbol kunci.

 

Dia tidak punya nyali untuk melihat seperti apa dia melalui lensa.

 

“Itu… tidak mungkin.”

 

Itu tidak mungkin.

 

Dia ingin menolak kemungkinan ini karena seharusnya tidak pernah terpikir olehnya di kota ilmu pengetahuan.

 

“Tidak, itu tidak mungkin. Ini pasti hologram yang menggunakan fatamorgana.”

 

“Tidak, aku bukan itu.”

 

“Kalau begitu kamu menggunakan gelombang ultrasonik di luar jangkauan suara untuk menguras otak kita sampai gagal berfungsi!!”

 

"Tidak."

 

“Simbol di dinding mengacaukan pandangan kita tentang ruang tiga dimensi!!”

 

"Tidak."

 

Petugas Anti-Skill yang memakai helm menggelengkan kepalanya sebagai protes.

 

Setiap pendekatan ilmiah yang terpikir olehnya telah ditolak.

 

Jadi dia harus menerimanya.

 

Hant−”

 

"Lebih baik untuk membiarkan anjing tidur berbaring," bisik wanita seperti boneka yang rok ganda panjangnya menyembunyikan kakinya dari pandangan. “Meninggalkan tempat ini selalu menjadi pilihan. Jika kalian menyerah untuk memasuki tempat ini, aku tidak perlu menyakiti kalian lebih jauh.”

 

Dia adalah sesuatu yang tidak diketahui. Tapi ini adalah Academy City tempat pemujaan ilmu pengetahuan berkembang pesat, jadi alih-alih menyegelnya dan pergi, penduduk di sini secara refleks memilih untuk menantang yang tidak diketahui.

 

"Kau…"

 

Wanita itu tampak menghela napas pelan ketika pria itu mengangkat senjatanya.

 

“Kau sosok berbahayaaaaaaaaa!!”

 

“Halo, ini Frillsand.”

 

Tangan pria itu berhenti secara tidak wajar saat memegang pistol. Dan nyanyian aneh yang tak bernyawa menentukan nasibnya.

 

“Pemberhentian berikutnya: penghabisan. Ulangi: penghabisan.”

 

Suara yang tidak menyenangkan mengikuti.

 

Wanita itu tidak menggerakkan satu jari pun, tetapi siluet manusia di dalam peralatan antipeluru itu hancur.

 

Secara perlahan.

 

"Aku seharusnya hanya mengulur cukup waktu untuk membawa anak-anak pergi, tapi Anti-Skill tidak akan bertahan jika terus begini."

 

Petugas Anti-Skill bahkan tidak bisa berteriak saat dia tenggelam dalam darahnya sendiri. Frillsand #G menyaksikan itu saat dia berbicara pada dirinya sendiri dan twintails panjangnya berkibar dengan gerakan yang sepenuhnya terputus dari angin.

 

“Apa kamu aman, Drencher Kihara Repatri-ku?”

 

Hantu tidak bisa memegang benda fisik, jadi dia bahkan tidak bisa memakai komunikator di telinganya.

 

Jadi, kata-kata ini sama sekali tidak ada artinya.

 

Tetapi dia telah menyebutkan keluarga peneliti tertentu. Siapapun yang memiliki kontak sama sekali dengan penelitian sisi gelap pasti akrab dengan nama itu.

 

"Hah, hah."

 

Distrik 8 adalah tempat yang suram dengan penerangan yang sangat sedikit bahkan pada hari Natal. Seorang siswi dengan rambut perak panjang dan acak-acakan dan mengenakan hakama sedang dikejar-kejar di gang sempit yang dipenuhi toko buku bekas. Jalan setapak sudah cukup sempit, tapi ada juga tumpukan salju yang menghalangi. Dia menekan punggungnya ke dinding kotor dan meluncur ke pantatnya di mana dia melindungi kepalanya dengan kedua tangan tanpa khawatir tentang betapa basahnya salju di tanah.

 

Dia tampak seperti akan mengompol jika dibiarkan seperti ini dalam waktu lama.

 

"A-Aku belum melakukan apa-apa, jadi tolong bantu aku! Jangan bunuh aku!! Haah, haah. Mengapa segala hal buruk harus selalu terjadi padaku!?”

 

Dua petugas Anti-Skill berperalatan lengkap mengepungnya, tetapi bahkan mereka tampak terkejut dengan ini.

 

“Hei, apakah dia salah satunya?”

 

Dia berada di Outrank. Vivana Oniguma, seorang peneliti sisi gelap.”

 

“Bukan itu yang kumaksud. Apakah dia orang yang bermanfaat atau brutal yang merugikan?”

 

Sebuah senter sederhana menyebabkan gadis hakama itu melompat seolah-olah dia sedang menerima serangan laser. Kemudian, gadis itu, yang poni peraknya dikeraskan menjadi dua tanduk dekoratif, benar-benar terlihat bingung, seperti seseorang yang mengira sedang dituangkan air mendidih dari teko teh hanya untuk mengetahui suhu ruangan.

 

Salah satu petugas menghela nafas di helmnya.

 

"Apa yang kamu lakukan?"

 

“T-Tidak ada apa-apa! Itu semua adalah kesalahpahaman besar!”

 

Vivana terisak dan menjawab dengan jujur. Dilihat lebih dekat terlihat pola hakama nya terbuat dari karakter maskot, tapi jika itu dipesan secara khusus, maka itu pasti mahal. Mungkin seperti gitar berpernis merah atau casing ponsel.

 

"Aku tidak tahu tentang hal-hal yang bermanfaat atau berbahaya ini, tetapi sisi gelap dapat merujuk pada semua jenis orang. Bidang penelitianku hanya saja kebetulan − eh heh heh − mendapat pandangan tidak setuju dari kebanyakan orang di bidang pendidikan, jadi hal berikutnya yang kutahu, aku telah jatuh ke tingkat ini. Tapi aku benar-benar tidak melakukan kesalahan, aku bersumpah."

 

Anti-Skill tanpa ampun kepada penjahat yang melawan sampai akhir yang pahit, tapi tidak ada yang bisa mereka lakukan dengan seseorang yang jatuh ke pantatnya dan mengakui segalanya. Keduanya bertukar pandangan dalam suasana konyol yang mereka alami.

 

Dua koper besar duduk di dekat gadis itu: satu hitam dan satu merah muda. Tapi bukannya koper atau tas olahraga, itu adalah pembungkus kain besar yang diisi barang-barang.

 

Salah satu pria dengan santai mengambil yang merah muda.

 

“Kita bisa membicarakan ini lebih jauh di mobil kita. Ini barangmu, bukan?”

 

"Ah."

 

“Ini cukup berat. … Tunggu, ini penuh dengan buku Jepang kuno. Um, apakah ini shung−?”

 

“G-Gyahhh!!”

 

Dia dengan panik mengambil buku tebal itu darinya sebelum dia bisa membukanya.

 

Pria lain balas membentaknya.

 

"Hei!!"

 

“Hentikan, idiot! Tidak apa-apa! Jangan keluarkan senjatamu!!”

 

Kedua petugas Anti-Skill mulai berdebat. Vivana tetap tidak bergerak dengan buku Jepang tua di pelukannya. Dia bahkan meletakkan pantatnya kembali di tanah yang lembab.

 

Dia terlalu panik untuk bangkit kembali, tetapi keadaan berubah menjadi tidak biasa.

 

"Sudah cukup! Sisi gelap adalah sisi gelap. Dia berbahaya, jadi kita harus melakukan ini!!”

 

"Apa kau gila? Dia jelas bermanfaat. Dia bahkan tidak mencoba melawan!!"

 

"Kau tidak pernah tahu di mana orang yang berbahaya menyembunyikan senjata mematikan."

 

“Dia bermanfaat, jadi dia tidak menyembunyikan apa pun!”

 

"Minggir!!"

 

"Kenapa aku harus melakukannya!?"

 

Beberapa tembakan nyaring terdengar.

 

“Um.”

 

Untuk beberapa saat, gadis hakama berambut perak itu menutup matanya dan menutupi kepalanya seolah-olah memegang kedua tanduknya. Tapi…

 

"Hah?"

 

Saat dia dengan ragu membuka matanya, semuanya sudah berakhir.

 

Kedua petugas itu pasti secara tidak sengaja menarik pelatuknya saat berebut pistol karena keduanya roboh di tanah dengan lubang merah tua di dalamnya. Anehnya, Vivana menemukan ada perbedaan yang jelas antara orang hidup dan orang mati. Mereka tampak terpisah dari lingkungan mereka, seperti warna telah memudar dari latar belakang di satu tempat itu.

 

Ketika dia melihat noda merah menyebar ke kopernya, dia dengan cepat mengambilnya. Hal itu menyebabkan kedua pembungkus kain terlepas. Mereka hampir menumpahkan isi buku shunga langka, tali, lilin, pedang bambu dengan ujung patah, jarum tatami, dupa, dan kincir air yang bisa dilipat dan kuda kayu, tapi dia mendorong semuanya kembali ke dalam.

 

(Uhhh.)

 

Ketika hakama-nya terlepas dari bahunya, pita merah murahan bisa terlihat di dalamnya. Itu adalah bahan bondage yang lebih familiar daripada tali atau kulit. Teknik perekatan yang dikembangkan untuk kedokteran olahraga juga dapat digunakan dengan cara yang lebih tidak tepat.

 

(Mengapa semua orang menganggap bidang penelitian ini begitu aneh? Hampir setiap negara menghentikanmu untuk meneliti penyiksaan dan sejarah metode eksekusi. Mereka mungkin hanya tidak ingin aku tersandung pada kasus-kasus tuduhan palsu di masa lalu. Yang kuinginkan hanyalah melakukan beberapa penelitian biasa dan bermanfaat, tetapi hal berikutnya yang kutahu, aku telah didorong jauh-jauh ke sisi gelap karenanya.)

 

Vivana Oniguma dengan berlinang air mata mencibir seperti anak kecil sambil memegang salah satu buku favoritnya dengan kedua tangan.

 

“Itu tidak cabul.”

 

 

"Seberapa jauh kamu berkelana?"

 

“Ehh? Kaulah yang tersesat, Onii-chan!”

 

Suara anak-anak terdengar di jalanan Natal. Adik perempuan itu muncul dari gang belakang labirin dengan lengan melingkari seekor anjing besar yang mungkin lebih berat dari dia.

 

"Anjing itu menunjukkan padaku bagaimana untuk kembali ke jalan!!"

 

Anjing golden retriever itu mengenakan ransel tipis dan dia dengan tenang melihat ke langit yang dingin.

 

Salju telah berhenti sebelumnya.

 

Dia ingin merokok, tetapi dia akan menunggu sampai anak itu pergi.

 

(Jadi setelah mendapat manfaat dari pekerjaan kami selama bertahun-tahun, Dewan akhirnya memutuskan untuk membebaskan kami untuk menyelamatkan muka. Bahkan pergolakan ini tidak dapat menyingkirkan orang-orang di atas. Namun, itu adalah pilihan yang masuk akal di pihak mereka.)

 

Dia tanpa daya dibelai oleh tangan kecilnya saat dia berpikir dalam bahasa manusia.

 

(Tetap saja, aku tahu satu cara sisi gelap memiliki peluang menang di sini.)

 

“Salju akan tetap ada di sini di pagi hari, jadi kamu bisa menunggu sampai saat itu untuk pertarungan manusia salju dan bola salju. Pulanglah untuk hari ini, nak.”

 

“Itu berbicara!?”

 

“Itu berbicara!?”

 

Kedua bersaudara itu menatap dengan mata terbelalak pada anjing yang berbicara itu.

 

Namanya Kihara Noukan.

 

Dia tidak biasa bahkan untuk seorang Kihara dan keberadaannya hampir legendaris. Dia adalah seorang peneliti yang menyukai logika dan romansa. Dia bukanlah pahlawan. Jika seseorang secara aktif melangkah ke dalam kegelapan untuk menikmati keuntungan di dalamnya, dia akan membuat mereka menjadi kelinci percobaan, tidak peduli siapa mereka, tetapi dia tidak akan berusaha keras untuk mengganggu keluarga yang damai.

 

Apakah dia orang yang lembut bermanfaat? Omong kosong.

 

Dia adalah seorang Kihara. Dia mengerti bahwa menggambar garis pemisah semacam itu secara tidak logis adalah cara berpikir penjahat.

 

“Pastikan kamu sudah di rumah bahkan sebelum bulan ditelan kegelapan.”

 

Part 2

Sebuah klik terdengar di salah satu sudut kota yang semakin gelap.

 

Itu berasal dari loker koin tua di sebelah hotel kapsul. Di daerah kumuh seperti itu, loker tidak kekurangan rumor masuk akal tentang bayi atau tablet roh yang ditemukan di sana.

 

"Baiklah."

 

Hamazura mengeluarkan kantong kertas kecil berisi obat.

 

Dia telah membuat dirinya sendiri dengan sengaja ditangkap untuk memasuki stasiun Anti-Skill, tetapi dia tidak dapat meminta mereka menyita semua miliknya. Dia terutama ingin menjaga keamanan obat Takitsubo.

 

(Tapi ini luar biasa. Aku baru saja meninggalkannya dengan drone Aneri dan ini dia di dalam loker. Dengan loker terkunci dan semuanya.)

 

“Nikmati karaoke dengan semua temanmu di hari Natal!! Studio Enjoy Singing memiliki koleksi lebih dari 700.000 lagu Natal. Dan menu makanan lengkap untuk dinikmati juga. Lewati ayam tanggal 25 ini dan nikmati kalkun sungguhan! Burung utuh dimasak enak dan lama dalam oven, jadi jika anda ingin makanan yang rasanya enak dan terlihat enak di media sosial, pergilah ke Studio Enjoy Singing!!”

 

Papan reklame LCD di atap hotel kapsul tidak mau ditutup, tapi dia tidak bisa memelototinya sebagai protes. Bahkan iklan tanpa beban itu dilengkapi dengan kamera pengenal wajah untuk menentukan penerimaan iklan yang disukai.

 

Kota itu tampak damai bahkan saat matahari terbenam.

 

Laporan saksi dari "kecelakaan" harus ada di luar sana, tetapi kebanyakan orang hanya melihat itu tidak lebih dari sedikit kegembiraan yang mewarnai kehidupan sehari-hari mereka. Ya, kemalangan orang lain hanyalah sesuatu untuk difilmkan dengan ponselmu dan mendapatkan suka di media sosial dan penayangan di situs video.

 

Sebuah dengung aneh datang dari sakunya.

 

Dia mengerutkan kening dan mengeluarkan ponsel dan menemukan layarnya telah menyala.

 

Itu dihidupkan meskipun dia mematikannya sebelumnya.

 

“Aneri?”

 

AI pendukung Aneri telah mendesaknya untuk mematikan teleponnya sehingga Anti-Skill dan Judgment tidak dapat melacaknya, jadi dia telah melakukan hal yang sama dengan yang ponsel kedua yang dipinjam. Tetapi jika Aneri telah menyalakannya, apakah dia menemukan cara untuk mencegahnya?

 

Dia mungkin menggunakan peretasan, program anti-pelacakan, atau hal lain yang tidak dia mengerti.

 

"Itu bagus."

 

Tidak ada hal besar yang terjadi, tetapi masih terasa signifikan. Melihat cahaya di layar 6 inci itu serasa seperti melihat lampu di jendela kabin gunung saat tersesat di gunung bersalju di malam hari.

 

Tentu saja, dia tidak punya cara untuk mengetahui kebenarannya.

 

Aneri telah memutuskan bahwa risiko dilacak minimal karena anggota sisi gelap yang kuat telah menyerang stasiun Anti-Skill dan jaringan yang diperlukan untuk mencarinya telah dihancurkan oleh program brutal atau peralatan nano.

 

“Kita akan baik-baik saja sekarang karena Aneri ada di sini. Aneri, ada banyak hal yang ingin kamu selidiki! Aku mengandalkanmu, Aneri!!”

 

“Kamu membuatku khawatir, Hamazura.”

 

Mulut Takitsubo Rikou membentuk segitiga kecil saat dia menatap ke arahnya.

 

Bagaimanapun, dia telah mendapat ponsel dari pria yang bekerja sebagai pengisi suara di telepon, tapi dia tidak bisa melewati layar kunci. Dia juga tidak tahu cara mengakses data atau aplikasi apa pun yang tidak ditampilkan secara terbuka dengan ikon persegi.

 

Aneri menyelesaikan semuanya dalam tiga detik.

 

Suara di telepon memiliki paspor palsu yang bahkan lebih mewah daripada yang biasa, jadi dia pasti menemukan alamat seorang pemalsu yang terampil yang telah membuat paspor itu dengan bayaran.

 

Ternyata pemalsu itu dikenal sebagai Perfect Film.

 

Paspor bisa memiliki lebih banyak metode anti-pemalsuan daripada uang kertas. Secara umum sebaiknya tidak mempercayai seseorang jika mereka mengklaim bahwa mereka dapat memalsukannya, tetapi jika suara di telepon itu telah menggunakan orang ini, kualitas mereka terjamin.

 

Kamu mungkin mengira paspor tidak diperlukan untuk maskapai penerbangan domestik. Itu benar, tetapi apa yang dibutuhkan dan rintangan apa yang dibuat dapat berubah berdasarkan kasus per kasus. Sebenarnya lebih mudah memprediksi rintangan dengan maskapai internasional yang selalu membutuhkan paspor.

 

“Apakah kita punya cukup uang?” erang Hamazura.

 

Suara di tas selempang kecil ponsel itu termasuk uang yang diremas kasar dan dibungkus karet gelang. Setiap kegiatan yang harus dilakukan secara rahasia akan membutuhkan uang yang cukup banyak. Dia tidak tahu harga paspor palsu, tapi ini sangat mirip pasar loak. Hanya orang tolol yang melanjutkan dan membayar harga yang disebutkan.

 

Dia menatap gemerlap emas di tangannya. Kilauan telah memenuhi seluruh tepi luar Coin of Nicholas dan bagian bayangannya telah hilang. Grafik batang berbentuk donat masih terisi penuh. Koin itu rupanya emas murni, tetapi dia merasa menggunakannya untuk uang adalah ide yang buruk.

 

(Kalau dipikir-pikir, aku tidak akan bisa menjelaskan kepada siapa pun apa ini.)

 

Itu membuatnya takut.

 

Itu memang menyeramkan, tapi dia juga enggan untuk melepaskannya saat ini.

 

Dia memiliki lebih dari sekedar masalah uang. Biasanya kamu akan menghubungi pemalsu seperti ini secara online terlebih dahulu, tetapi situasinya terlalu mendesak. Menghubungi mereka terlebih dahulu bahkan mungkin menyebabkan mereka melarikan diri, meskipun begitu kasar, yang terbaik adalah langsung menuju ke sana dan mencoba bernegosiasi secara langsung.

 

Begitu dia memiliki alamat email, mencari alamat fisiknya cukup sederhana.

 

Dan Academy City adalah tempat yang luas, meskipun dikelilingi oleh tembok. Ketika mereka menjadi sasaran sistem kota itu sendiri, berjalan perlahan dari satu ujung ke ujung lainnya akan menjadi ide yang buruk. Selain itu, mereka tidak tahu berapa lama pemalsu Perfect Film akan bertahan di tempat persembunyian mereka.

 

Mereka perlu bertindak secepat mungkin.

 

“Kereta akan segera tiba. Harap jaga jarak dari pintu platform saat anda menunggu untuk naik.”

 

“Kita akan naik kereta, Hamazura?”

 

"Ya."

 

Takitsubo Rikou melihat sekeliling di sekitar mereka, tapi Hamazura tetap menatap ke depan saat dia menjawabnya dengan tenang.

 

“Kita juga bisa mencuri mobil, tapi siapa pun bisa melihat ke dalam salah satu 'ruangan kaca yang tertutup rapat' itu. Artinya, angkutan umum yang padat seperti kereta atau bus adalah yang terbaik. Jika kita bertindak secara alami, semua orang akan menyembunyikan kita dari pandangan."

 

"Namun, bertingkah normal sekarang terasa seperti hal tersulit."

 

Begitu kereta tiba, kereta itu meludahkan orang-orang dan menelan orang-orang yang menunggu untuk naik. Sejak tanggal 25, itu terasa lebih sibuk dari biasanya. Untungnya, tampaknya tidak ada penundaan karena salju sebelumnya. Dia merasakan sebuah tangan kecil meraih jaketnya, jadi Takitsubo mungkin takut mereka dipisahkan oleh penonton.

 

“Jangan mendorong, tolong jangan mendorong! Kami menjalankan jadwal khusus Natal, jadi akan ada kereta yang beroperasi setelah kereta terakhir yang biasa. Anda tidak perlu memaksakan diri untuk yang satu ini, jadi tunggu saja untuk yang berikutnya!!”

 

Penumpang lain mendorong punggung mereka saat mereka naik kereta sementara seorang pekerja stasiun yang seperti anak anjing berteriak dari peron. Pekerja stasiun tidak menunjukkan minat yang jelas pada mereka. Sekalipun sistem kereta api adalah setengah publik, pekerja stasiun adalah karyawan perusahaan, jadi mereka tidak memiliki kewajiban mempertaruhkan nyawa untuk membantu menindak kejahatan. Mungkin itulah sebabnya roda gigi mereka tidak rusak separah Anti-Skill.

 

"Gh."

 

“Bersabarlah, Takitsubo.”

 

Dia tidak tahu apakah itu membantu, tetapi dia menarik pacarnya mendekat di kerumunan.

 

"Ini luar biasa," katanya sambil tak berdaya menekannya. “Apakah semua orang di sini pergi ke tempat yang sama?”

 

Pintu otomatis tebal menutup dan kereta mulai bergerak. Dengan kerumunan ini, Anti-Skill tidak bisa berjalan dari satu ujung ke ujung lainnya untuk mencari orang.

 

Kereta bergetar saat mulai bergerak, tapi saat itulah mereka mendengar pengumuman dari peron seberang.

 

Pengumuman kereta dan stasiun dikenal membosankan dan datar, tapi ini lebih dari itu. Itu terdengar seperti suara yang disintesis dari perangkat lunak musik di mana teks diberikan ke komputer dan intonasinya diberikan dengan mengubah garis gelombang.

 

“Kereta berikutnya adalah kereta komuter ekspres menuju ke Stasiun Katasu. Ulangi: ke Stasiun Katasu. Silakan bergerak ke belakang garis kuning saat anda menunggu untuk naik."

 

"?"

 

Bukankah stasiun ini telah dilengkapi dengan pintu peron untuk sementara waktu sekarang? Hamazura mengerutkan kening mendengar pengumuman aneh itu.

 

Saat itu, dia mendengar benturan keras dan kaca pintu di dekatnya diwarnai merah.

 

Itu terjadi tepat setelah kedatangan kereta di jalur berikutnya berakhir. Jeritan meletus dari peron yang berlawanan bersamaan dengan pekikan baja pada baja saat kereta mengerem dengan cepat, tetapi kereta ini terus melaju menjauh dari peron stasiun.

 

“Tunggu, apakah itu mengenai seseorang?”

 

“Aku melihat kepala yang terpenggal terbang di udara. Itulah yang menabrak kaca seperti bola.”

 

Hamazura dan Takitsubo dikelilingi oleh suara bisikan sementara semua orang berdesakan terlalu rapat untuk mereka bergerak.

 

Arti dari kerumunan itu tiba-tiba berubah.

 

“Aku melihat siapa itu. Itu Hikami, rentenir di media sosial.”

 

“Eh, Ryougo-kun? Si pirang yang selalu diserang karena videonya? Seperti saat dia membuat marah penggemar uang tunai atau saat dia menjual koin emas aneh ke pegadaian?”

 

“Rasakan itu, tapi bagaimana dia bisa jatuh ke trek? Apakah tidak ada pintu platform di jalan???”

 

"Hamazura," erang dengan suara pelan. Seseorang dari sisi gelap tampaknya telah meninggal, tetapi itu hampir tidak mengganggu orang lain di sini.

 

“Apa, seorang rentenir berakhir seperti Teke Teke?”

 

“Ada cara yang lebih buruk untuk mati. Suatu hari aku tertidur di kereta sepulang sekolah dan bermimpi berada di kereta yang penuh dengan gorila.”

 

“Kau tahu bagaimana mereka sepertinya tidak pernah menyelesaikan perluasan stasiun besar itu? Kudengar mereka mengalami masalah dengan Peron 13 yang dirumorkan. Mereka menggali terlalu jauh dan menabrak mata air, jadi mereka tidak bisa menghentikan air dan itu sudah menjadi rawa di sana selama bertahun-tahun sekarang. Kamu dapat membuang mayat atau senjata di sana dan tidak akan ada yang menemukannya, jadi konon ada banyak orang yang menyelinap ke sana pada malam hari.”

 

Tidak peduli apa yang sebenarnya terjadi. Mereka telah melihat itu terjadi sendiri, tetapi dengan cepat bercampur dengan rumor tak berdasar yang mereka dengar. Itu tidak berbeda dengan video berdurasi 30 detik yang akan mereka tonton untuk menghabiskan waktu. Hamazura merasa mereka hidup di dunia yang sama sekali berbeda meskipun berdiri tepat di samping satu sama lain di sini. Dia merasakan lubang menganga di hatinya semakin lebar saat dia menyadari mereka akan merespon dengan cara yang sama jika dia dan Takitsubo meninggal.

 

(Aku tidak akan membiarkan itu terjadi.)

 

Dia menggertakkan giginya sambil memeluk pacarnya lebih erat lagi.

 

(Kami belum menjalani kehidupan yang dapat kami bagi dengan sembarang orang, tetapi kami melakukan segala yang kami bisa untuk bertahan hidup. Aku tidak akan membiarkan kami menjadi satu lagi keingintahuan yang lewat karena orang-orang ini mengotak-atik ponsel mereka sambil mengunyah camilan dengan aman .)

 

Monitor iklan di bagian atas pintu menampilkan beberapa berita utama yang kemungkinan besar diambil dari beberapa situs berita online.

 

Mereka bisa saja menunjukkan daftar korban masa depan, tetapi sebaliknya berita teratas adalah tentang Mont Blancs yang gagal dalam penjualan. Hampir seperti mereka mencoba memberi kesan bahwa tidak ada insiden yang terjadi pada tanggal 25.

 

“Kita akan segera sampai di stasiun.”

 

Suara laki-laki datar memberi pengumuman.

 

Yang satu ini bukanlah suara sintetik aneh yang membicarakan tentang Stasiun Yami atau Stasiun Katasu atau apa pun.

 

“Kereta mungkin bergetar tanpa peringatan, jadi harap berhati-hati. Selanjutnya adalah ujung jalur: Stasiun Gerbang Utama Taman Hiburan Distrik 6. Stasiun sepertinya ramai, jadi jika anda membeli tiket lebih awal, sebaiknya persiapkan sekarang.”

 

Part 3

Mereka tidak bisa tinggal di sini.

 

Shirai Kuroko memisahkan udara busuk untuk mencapai garasi parkir bawah tanah.

 

"Apa kau bisa mengemudi?" dia bertanya.

 

“Eh? Aku hanya memiliki surat izin mengemudi berbantuan. kau tahu, di mana kamu duduk di kursi pengemudi dan mobil yang mengemudi sendiri menangani segalanya untukmu.”

 

Jawaban Personel Anti-Skill dengan combover dan kacamata Rakuoka Houfu membuat kesal gadis SMP twintails itu. Bayangannya tentang orang dewasa semakin hancur.

 

"Itu adalah lisensi penerbitan pada hari yang sama seperti untuk moped, bukan? Tapi kupikir itu tidak memenuhi syarat sebagai ID. Jadi, apa kamu biasanya menggunakan kartu asuransimu?”

 

“Hm, apakah aku bahkan punya asuransi?”

 

“Bagaimana caramu berfungsi!?” teriak anak SMP pertama pada pria paruh baya itu.

 

Bagi seorang pegawai negeri, pembayaran asuransi secara otomatis diambil dari gaji mereka, jadi dia akan memiliki asuransi entah dia mengetahuinya atau tidak. Namun, ke mana perginya kartu asuransinya masih menjadi misteri. Jika dia juga tidak memiliki paspor dan kartu nomor identitas, jadi dia mungkin tidak memiliki ID asli. Apakah hal itu tidak pernah menjadi masalah?

 

Yomikawa Aiho, seorang korban selamat lainnya, memberi isyarat kepada mereka berdua.

 

“Kalian berdua bisa ikut dengan kami karena kami punya kamar untuk empat orang!!”

 

“Terima kasih,” ucap Shirai Kuroko sambil menyisir rambutnya dari bahunya. “Dan jangan lupakan investigasi internalku. Aku tidak ingin hal itu ditunda sampai nanti karena keadaan darurat!!”

 

Dia bisa berteleportasi lebih cepat dari rata-rata mobil, tapi setelah serangan mendadak itu, musuh mungkin masih bersembunyi di dekatnya dan mereka mungkin telah meninggalkan kamera web atau drone sebagai hadiah. Dia ingin menyimpan kartunya di dekat dadanya untuk saat ini.

 

Dia naik ke kursi belakang sebuah kendaraan berpenggerak empat besar dan tebal yang bisa dibilang truk lapis baja. Itu benar-benar tampak tidak nyaman di luar hutan atau gurun.

 

Rakuoka mengambil tempat duduk di sampingnya seperti yang diharapkan.

 

“Ke mana kita akan pergi?” dia bertanya.

 

“Pergi ke selatan dan melintasi perbatasan distrik akan lebih cepat daripada menuju ke Distrik Selatan 7 dari sini. Dan Distrik 2 mengkhususkan diri pada senjata api dan kendaraan, jadi stasiun di sana pasti punya banyak peralatan.”

 

Jawaban itu datang dari petugas Anti-Skill berambut coklat di kursi penumpang… Namino, kalau tidak salah? Salju lebih berbahaya setelah berhenti turun, tetapi orang dewasa tampaknya tidak peduli dengan es padat di jalan.

 

(Di mana kamu, Onee-sama?)

 

Saat itu matahari terbenam.

 

Kendaraan besar beroda empat meninggalkan tempat parkir. Pikiran Shirai beralih ke ponselnya, tapi Mikoto adalah tipe orang yang memutuskan kontak ketika keadaan menjadi berbahaya. Dia adalah esper listrik terkuat, jadi yang terbaik adalah mencoba dan mengakali dia.

 

Dan ada hal lain yang mengganggu Shirai.

 

“Apa yang terjadi dengan database sisi gelap Outrank?”

 

“Datalink sedang mengalami bentuk serangan dunia maya yang tidak diketahui. Dari apa yang kudengar, kita beruntung telah memperhatikan bahwa ada serangan yang sedang berlangsung.”

 

Ini adalah kesepakatan yang jauh lebih besar dari yang dia pikirkan. Dia telah mendengar Distrik 7 bukan satu-satunya tempat yang diserang, tetapi tanpa Outrank, mereka tidak punya cara untuk menangkap orang-orang dalam daftar itu.

 

“Jadi kita tidak dapat mengandalkan server stasioner mana pun di dalam gedung. Sebagai tindakan darurat, kami telah menyusun jaringan sementara menggunakan kendaraan komando operasi dan pesawat terbang. Ini garis yang sangat tipis, tapi−”

 

Ucapannya terpotong oleh ledakan.

 

Shirai melihat ke luar jendela untuk melihat sebuah pesawat jatuh ke kota di suatu tempat. Sebuah teriakan mengidentifikasi itu sebagai tiltrotor mencapai telinganya melalui kaca antipeluru yang tebal.

 

“Hanya tersisa satu,” erang Yomikawa Aiho di kursi pengemudi.

 

“Mereka harus terus-menerus mengirimkan sinyal yang kuat untuk mendukung datalink secara nirkabel, jadi seberapapun berharganya mereka, kita tidak dapat menyembunyikannya jauh di bawah tanah,” jelas Namino. "Kita membutuhkan mereka di tempat kejadian untuk memelihara jaringan, tetapi peralatan yang mereka gunakan menunjukkan posisi mereka."

 

“Jadi dengan tiltrotor itu jatuh, hanya kendaraan komando operasi di darat yang tersisa?” Rakuoka Houfu menelan ludah. “Jika itu yang terjadi, k-kita harus melindungi server seluler itu sendiri.”

 

Shirai tidak bisa berhenti membayangkan bencana di stasiun umum. Apakah lebih banyak orang akan mati dengan cara yang tidak meninggalkan apa pun yang menyerupai tubuh manusia?

 

Dia menarik laptop dari saku di bagian belakang kursi di depannya dan melemparkannya ke pangkuan pria paruh baya itu.

 

“Kita tidak bisa membiarkan si kembar itu lolos. Rakuoka-sensei, kamu tulis deskripsinya dan kerjakan merangkum semua yang kita lihat. Bagaimanapun kamu mendefinisikan sisi gelap, mereka pasti menggunakan teknologi atau kekuatan esper. Kita dapat mempelajari segala sesuatu yang perlu diketahui tentang mereka jika kita mengumpulkan informasi yang cukup. Aku tidak ingin tiba di stasiun berikutnya meminta bantuan tanpa imbalan apa pun, jadi mari pastikan kita sudah menyiapkan hadiah.”

 

"Baik, tapi aku tidak tahu cara menggunakan komputer."

 

Anti-Skill seharusnya dibuat dari sukarelawan di antara para guru, jadi bagaimana orang ini membuat handoutnya untuk kelas? Tentunya dia tidak tetap menuliskannya di atas kertas manuskrip dengan pulpen.

 

“Tulis tangan jika perlu, tetapi tulis laporan! Sebelum data mentah ini, aku mempertaruhkan hidupku untuk memudar dari pikiranku!!"

 

“Urp, aku ingin sekali, tapi… Aku mabuk mobil dan aroma penyegar udara hanya membuatnya semakin buruk. Ughh.”

 

“Bagaimana kamu bisa mendapatkan lisensi mengajar!?”

 

Shirai akhirnya menjadi terbelalak dan berteriak padanya, tapi kemudian dia memberikan pria berwajah pucat itu sebuah tas mabuk perjalanan dengan tampilan jengkel.

 

“Ya ampun, apa kamu baik-baik saja?”

 

“Aku sangat menyesal tentang itu. Ugh, aku kalah dalam pertarungan.”

 

“Muntah saat bekerja dianggap sebagai penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan, bukan? Bagaimanapun, aku akan membuat laporan digital, jadi−”

 

“Aku akan bertahan!!!!!!”

 

Dia menunjukkan beberapa kemauan nyatanya kali ini.

 

Dan dia tersenyum dengan cara mencela diri sendiri saat Shirai mengawasinya.

 

“Haah, haah, haah. Aku tidak punya alasan kuat untuk memilih menjadi guru.”

 

"Apakah begitu?"

 

“Akutidak bisa meninggalkan kerangka sekolah yang kukenal setelah aku lulus. Memiliki izin mengajar menyelamatkanku ketika pencarianku untuk pekerjaan lain gagal, tetapi itu membuatku terikat ke sekolah sejak saat itu. Aku tahu ini aneh, tapi aku tidak pernah berhasil benar-benar 'lulus'."

 

“…”

 

“Dan aku masih lajang di usiaku ini.”

 

Dia tidak yakin bagaimana menanggapi pengakuan itu.

 

Tapi dia yang memulai percakapan ini sendiri, jadi dia tidak bisa membungkamnya sekarang.

 

“Tidak ada yang berhasil ketika aku mencoba wawancara pernikahan dan aplikasi kencan. Itu hanya terus mencari cinta sejati yang mungkin bahkan tidak ada. Ha ha. Rasanya seperti aku masih kecil di sekolah. Mungkin segalanya akan berbeda jika aku dipekerjakan oleh sebuah perusahaan."

 

Dia tidak pernah bekerja untuk sebuah perusahaan dan dia ragu dia akan berusaha keras untuk menikah.

 

Dia memiliki tabungan kurang dari lima puluh ribu yen dan dia tidak pernah pindah dari rumah masa kecilnya.

 

Internet terhubung ke setiap bagian dunia, tetapi dia terhubung dengan kurang dari 10 orang di media sosial.

 

"Ha ha." Dia tertawa setelah menjelaskan semua itu. “Tapi aku masih berharap bisa menjadi seseorang yang dibanggakan oleh ibu dan adikku. Itulah mengapa aku di sini di Anti-Skill, bukan hanya sebagai guru. Itu alasan yang sangat tidak murni untuk berada di sini untuk berkelahi, bukan?”

 

"Tidak juga."

 

Shirai Kuroko menghela nafas pelan.

 

Pria combover dan berkacamata itu tampak terkejut dengan tanggapannya, jadi dia menjelaskan.

 

Dia melambaikan teleponnya untuk menunjukkan bahwa dia bersedia berteman dengannya di media sosial. Itu tidak seperti bahwa itu akan menyakiti apapun.

 

“Apa pun alasanmu, kamu tetap memilih untuk masuk ke dunia luar dan mencoba membantu orang, bukan? Itu cukup untuk memenuhi syarat sebagai layanan publik jika kamu bertanya kepadaku. Selain itu, tidak seperti Uiharu dan aku punya alasan kuat untuk bergabung dengan Judgment.”

 

Yomikawa dan petugas Anti-Skill lainnya di kursi penumpang balas tersenyum kepada mereka melalui kaca spion.

 

Mereka bukanlah pahlawan hebat atau pejuang yang kuat.

 

Mereka tidak bisa berharap untuk menyelesaikan semuanya sendiri, jadi mereka menjaga perdamaian dengan berkumpul bersama sebagai organisasi yang mampu menangani kekuatan yang jauh lebih besar daripada kekuatan mereka sendiri.

 

Tapi.

 

Walaupun demikian.

 

Shirai tidak akan membiarkan mereka dihancurkan oleh sisi gelap dimana semua orang yakin bahwa mereka adalah sesuatu yang spesial.

 

“Aku benar-benar tidak bisa cukup berterima kasih. Sudah berbulan-bulan sejak akun kecilku mendapatkan teman baru. … Hm? Tidak, tunggu sebentar!”

 

Tepat saat pria paruh baya itu mengingat sesuatu, Shirai mengetuk tautan yang berisi nomor yang dia kirimkan padanya. "Maukah kamu menjadi temanku?" Pesan itu muncul di layar kecil ponsel multifungsi dan diikuti dengan nama layar.

 

Defiant School Swimsuit Ascension Teacher @ Sending All Shitty Games and Dramas to the Graveyard

 

Shirai Kuroko meletakkan kantong mabuk perjalanan di atas kepalanya dan memukulinya dengan tinjunya.

 

“Kau kotor!!!!!! Kembalikan!! Kembalikan emosi yang baru saja kurasakan!!”

 

“Bgh, gh, gwah! Berhenti, aku akan mati!”

 

“Coin of Nicholas, tolong beri aku pasangan lain!!”

 

"Tunggu! Apa ini!? Sebuah ritual misterius!? Jika itu benar-benar mengaktifkan kekuatan supernatural, aku akan terhapus! Aku akan dibawa ke dunia yang penuh dengan elf, penari, dan penari elf! Tidak, aku belum siap! Apa akhirnya giliranku!? Jika demikian, aku ingin bereinkarnasi sebagai Raja Iblis yang berhasil menghancurkan Pahlawan, jadi dia menguasai keterampilan yang lebih membosankan untuk menjalani kehidupan yang damai di desa pedesaan di mana dia menemukan gadis miskin malang yang bisa dia bantu! Beri aku hidup baru sebagai sisipan otomatis yang berkuasaaaaaaaa!!”

 

Tidak ada yang terjadi.

 

Shirai menghela nafas kecewa, tapi dia tidak mengharapkan apapun dari jimat keberuntungan yang samar. Tidak ada yang bisa melakukan hal yang mustahil. Menjadi yang pertama dalam antrean untuk salah satu donat baru yang trendi itu tidak ada gunanya jika tokonya tutup.

 

“Hiks, hiks. Aku seharusnya tahu gerbang ke dunia lain tidak akan terbuka untukku.”

 

Pria paruh baya itu bergumam pada dirinya sendiri dengan kantong plastik masih menutupi kepalanya (yang terkulai).

 

Setelah mengungkapkan seleranya dan ditolak mentah-mentah, dia mulai berteriak (di dalam tas).

 

“Ini tidak adiiiiiiiiiil! Bahkan orang-orang yang tidak populer sepertiku memiliki hak untuk menikmati minuman keras pada larut malam sambil menulis ulasan yang kasar tentang game-game Barat yang menyebalkan dan drama streaming yang membuat para elit Hollywood menghabiskan begitu banyak uang!!”

 

“Ini untuk menulis review!? Lalu mengapa menggunakan nama layar yang mengerikan!?”

 

“Kamu membutuhkan sesuatu untuk menarik perhatian orang! Dan mengapa aku tidak bisa melepaskan diri ketika aku sedang online!?”

 

Part 4

Distrik 6 Academy City adalah area khusus di mana seluruh distrik telah diubah menjadi taman hiburan raksasa. Itu digunakan untuk penelitian dan eksperimen ke dalam industri jasa dan bidang hiburan dan memiliki semua fasilitas yang diperlukan: taman hiburan itu sendiri, kolam renang, hotel, dan teater. Tidak ada akhir dari rumor yang mencurigakan tentang tempat itu: ada kasino rahasia yang tersembunyi di bawahnya, melihat maskot asing berarti penculik sedang mengintai, dan banyak lagi.

 

Hari ini tanggal 25 Desember, Hari Natal.

 

Malam sudah tiba pukul 18.30. Mengingat banyaknya orang, Hamazura berasumsi bahwa antrean itu mungkin membentang jauh ke luar distrik (jadi dia sedang mempertimbangkan untuk menemukan cara untuk menyelinap ke dalam), tetapi begitu mereka tiba, dia menemukan tidak banyak antrean di loket tiket di seberang gerbang tiket.

 

Penggemar berat akan membeli tiket mereka secara online atau mendapat izin masuk setahun penuh, jadi sangat sedikit pelanggan yang benar-benar mendekati konter pada tanggal 25. Tidak seperti restoran atau kafe, tidak ada layanan di konter yang membutuhkan kehadiran fisik pelanggan, jadi segala sesuatunya bergerak cepat.

 

"Selamat datang. Kami memiliki diskon pasangan, jadi anda mendapatkan diskon 20% dari tarif standar. Buatlah kenangan indah, kalian berdua.”

 

Resepsionis tersenyum dari balik pembatas plastik tebal dan wajah Hamazura sedikit tersipu. Rasanya berbeda saat orang lain mengatakannya.

 

"Ngomong-ngomong." Takitsubo memegang jaketnya sehingga dia tidak tersesat saat mereka melewati pintu putar perak. “Ini adalah tanah keajaiban tempat mimpi menjadi kenyataan, bukan? Mengapa pemalsu bersembunyi di sini?”

 

“Mungkin itulah mengapa seseorang ada di sini. Kamu mengharapkan penjahat di gang belakang, jadi penyelidik tidak akan pernah berpikir untuk mencari seseorang yang bersembunyi di sini.”

 

Dunia berubah begitu mereka melewati gerbang.

 

Matahari telah terbenam, tetapi taman hiburan itu dipenuhi dengan segala jenis lampu: bola lampu, LED, cat berpendar dalam gelap, kembang api, dll. Lampu komidi putar dan cangkir kopi yang menyala seperti sesuatu yang langsung keluar dari mimpi seorang anak. Kincir raksasa dan jalur roller coaster sepertinya berada tepat di atas kepala. Seluruh distrik harus memenuhi syarat sebagai milik pribadi karena anak-anak melintasi ruang besar dengan skuter listrik dan gerobak yang tidak diizinkan di jalan umum. Ada terlalu banyak atraksi untuk dilihat semuanya dengan berjalan kaki.

 

Membersihkan salju dari tempat ini tidaklah mudah.

 

Tapi salju itu menumpuk di tempat yang tidak memungkinkan dan anak-anak bermain di dalamnya. Mereka sedang membangun manusia salju dan iglo. Orang-orang yang menjalankan tempat itu tahu bagaimana mengubah kecelakaan cuaca spontan menjadi atraksi lain.

 

“Ini adalah Natal,” kata Takitsubo dengan nafasnya yang terlihat. Dia memegang jaketnya dan mencibir bibirnya. "Jadi aku benar-benar berharap kita bisa datang ke sini hanya untuk bersenang-senang."

 

Beberapa maskot katak pria yang aneh dan maskot kelinci yang tampak seperti alien telah berkelahi, tetapi ketika seorang badut mencoba menghentikan mereka, mereka berdua mengeroyoknya dan mengirimnya jatuh ke tanah. Seorang anak yang terlalu bersemangat kemudian menangkap katak tersebut setelah semangat keadilan terbangun di dalam dirinya. Katak itu meringkuk dan mengerang.

 

"(Ugh!? A-Anak-anak bodoh. Tunjukkan pada mereka kelemahan sesaat dan mereka menyerang.)"

 

"(Bertahanlah, Saudari. Kita bisa bertahan malam ini jika kita tinggal di tempat persembunyian terkecil di dunia ini, ingat?)"

 

"?"

 

Takitsubo menatap para maskot itu dengan bingung sebelum mengajukan pertanyaan.

 

“Hamazura, dimana orang ini?”

 

"Sebelah sini."

 

Sebuah aransemen band kuningan dari lagu-lagu Natal standar dimainkan sementara beberapa kendaraan pawai bergerak perlahan di jalan utama. Seekor beruang bertanduk melambai dari salah satunya. Hamazura menyelinap melewati kerumunan sambil memegang balon yang dilapisi dengan cat berpendar dalam gelap dan melangkah ke dalam bayang-bayang dengan pacarnya di sisinya. Mereka sedang dalam perjalanan ke area yang berbeda dari hotel resor.

 

Ini dikenal sebagai tempat tinggal rahasia.

 

Penggemar obsesif sering kali meminta untuk tinggal lama di salah satu hotel mewah taman, tetapi ini adalah versi yang lebih ekstrem dari itu. Para penggemar yang tidak ingin keajaiban itu mati bisa menyewa vila atau tempat tinggal di taman bersama dengan izin masuk setahun penuh mereka. Dan setelah melihat harga di mesin penjual minuman otomatis, kamu bisa menebak betapa melambungnya harga sebuah rumah di sini.

 

Hamazura dan Takitsubo berjalan ke alamat yang mereka temukan menggunakan informasi kontak yang terekam di telepon pinjaman itu. Sebesar taman itu, sangat sedikit bangunan yang secara jelas ditetapkan sebagai tempat tinggal.

 

Jadi mereka berjalan ke area perumahan yang sangat mewah yang diterangi dengan pencahayaan tidak langsung. Hunian itu datang dalam berbagai gaya dari seluruh dunia, tetapi masing-masing mungkin didasarkan pada latar film dongeng. Mereka tertarik pada rumah besar bergaya Barat yang megah yang terbuat dari bata merah.

 

Atau lebih tepatnya, beberapa tenda didirikan di samping pagar besi yang mengelilingi halaman rumahnya.

 

“Ini mengejutkan. kupikir pengrajin seperti ini sangat pemilih tentang suhu dan kelembapan.”

 

"Mungkin saja agar mereka bisa berkemas dan kabur pada saat itu juga."

 

“Tinggal di luar sini tidaklah mudah meskipun mereka menggunakan tenda dan kantong tidur yang ditujukan untuk pegunungan bersalju. Bagaimana jika salju tidak reda sepanjang malam?”

 

“Manusia bisa menanggung apapun… selama mereka bisa membayangkan sesuatu yang lebih menakutkan.”

 

Satu tenda adalah tempat tinggal, satu lagi laboratorium, dan kemudian ada beberapa tenda lainnya. Semuanya adalah milik pemalsu yang dikenal sebagai Perfect Film. Dia dapat dihubungi melalui kotak logam di samping halaman kediaman besar yang telah dirusak untuk mendapatkan akses ke jaringan fiber optik. Jika sinyalnya terlacak, mereka bisa kabur selagi kecurigaan masih ada pada kambing hitam. Dan para pengejar akan kesulitan bergerak ketika umpannya adalah taman hiburan raksasa atau salah satu tamu VIP mereka.

 

Namun, pertahanan ini sama seperti untuk neuroptera dan uropyia meticulodina.

 

Mereka tetap tidak rusak karena tidak ada yang bisa menemukannya, tetapi kerusakan tidak dapat dihindari bahkan jika satu orang menemukannya. Tidak ada pertahanan yang kokoh saat menggunakan tenda sintetis sebagai tempat persembunyian. Jika Perfect Film menolak untuk bekerja sama dan bersembunyi di dalam, mereka selalu bisa mendobrak tenda dari luar.

 

Itu sungguh beruntung.

 

Hamazura memaksakan diri untuk melihatnya seperti itu. Tidak semua orang di sisi gelap merupakan perwujudan pembunuhan seperti si kembar di stasiun Anti-Skill. Jika negosiasi mereka tidak berhasil dan mereka menemui masalah, setidaknya mereka tidak akan menimbulkan masalah bagi tamu-tamu lain.

 

“Ayo pergi, Takitsubo.” Dia melihat ke depan ke tujuan mereka. “Kita berdua membutuhkan paspor.”

 

Dia tidak menanggapi.

 

Kebingungan, dia melihat ke atas untuk menemukan gadis setelan olahraga telah jatuh ke tanah yang basah bersalju.

 

Dia bahkan tidak punya waktu untuk meneriakkan namanya.

 

Dengan suara tumpul, dunia berputar lebih dari satu kali.

 

“…!?”

 

Dia tidak tahu apa yang telah terjadi.

 

Sesuatu yang tidak dapat dijelaskan sedang terjadi, tetapi napasnya tersengal-sengal dan dia bahkan tidak bisa mengeluarkan suaranya.

 

Setelah ketidakberdayaan yang aneh meninggalkannya, dia terbanting ke tanah yang keras. Sebuah tangan menutupi mulutnya sebelum dia bisa membuka tenggorokannya. Seseorang telah naik ke atasnya. Dia sekarang mengerti apa yang telah terjadi dan ketakutannya telah menyusul dengan kenyataan, tetapi beban orang ini telah membuatnya benar-benar tertekan. Dia adalah seorang wanita muda dan dia lebih besar darinya, tetapi dia bahkan tidak bisa bergerak. Dia punya firasat buruk tentang ini. Pengalamannya di gang belakang memberitahunya bahwa dia tahu apa yang dia lakukan.

 

Dia adalah seorang wanita seksi berusia awal dua puluhan. Dia mengenakan rambut hitamnya dengan potongan bob yang pas di kepalanya seperti helm dan dia mengenakan topi koboi yang gagah di atasnya, tetapi di bawahnya dia mengenakan gaun China merah dengan bagian perut diganti dengan bahan renda yang memungkinkan pusarnya terlihat. Dia memiliki elemen Jepang, Barat, dan Cina dalam satu pakaian. Kotak duralumin berisi entah apa tergantung di ikat pinggang yang dia kenakan secara diagonal di seluruh tubuhnya.

 

Wanita bersepatu bot itu dengan santai berbicara kepada anak laki-laki yang pinggulnya dia tegakkan tanpa ada tanda-tanda malu tentang celah besar di roknya.

 

“Whoa, whoa, whoa kau. Jangan beri aku itu. Aku tidak bisa membiarkan seseorang mengganggu perburuanku sementara aku mengintai tempat itu. Aku menolak semua rencana Natalku yang luar biasa untuk ini, jadi biarkan klub pengamat burung mengadakan yang ini, oke?”

 

Tempat berburu. Mengintai tempat itu.

 

Istilah-istilah singkat itu mengirimkan perasaan yang sangat buruk di punggung Hamazura.

 

“A-Apa!? Apakah kau Anti-Skill? Atau sisi gelap!?”

 

"Hah? Jangan beri aku tatapan itu. Semua yang Anti-Skill pernah lakukan adalah memasang poster buronan dan kemudian menemukan setiap alasan rewel kecil yang mereka bisa lakukan untuk tidak membayar. Terus terang, itu bukan bisnis yang stabil. Dan sisi gelap bahkan lebih buruk. Begitu mereka mendapatkan informasi yang mereka inginkan, mereka kembali untuk membungkammu!”

 

Dia menyeringai dan secara akurat menyesuaikan posisi pinggulnya untuk mengubah perlawanannya tidak berguna. Dan dia melanjutkan berbicara sambil menggeliat dengan cara yang sangat dipertanyakan bagi siapa pun yang berada di seberang mereka dalam kegelapan.

 

“Yang kamu butuhkan adalah beberapa koneksi kuno. Weekly Mind’s Eye, Emanating Light, dan semacamnya. Menjual foto terbaikmu ke majalah seperti itu adalah metode yang paling pasti. Bahkan jika itu hanya digunakan dalam beberapa pertunjukan mengerikan untuk ibu rumah tangga.”

 

“…?”

 

Sesuatu tentang ini tampak aneh baginya.

 

Wanita dengan hiasan ubur-ubur di topinya tidak seperti Anti-Skill yang telah berubah menjadi mesin pembunuh setelah beberapa perlengkapan penting hilang, tapi dia juga tidak seperti si kembar sisi gelap yang telah menghancurkan seluruh stasiun bersama-sama.

 

Dia menelan ludah dan mengajukan pertanyaan ragu-ragu. Jika dia salah tentang ini, dia tidak akan selamat. Dia juga tidak bisa menyelamatkan pacarnya. Pikiran itu cukup untuk menghancurkan hatinya.

 

"Apa yang kamu lakukan di sini?"

 

“Menjepret foto.”

 

Dia mengedipkan mata di bawah pinggiran topi koboi.

 

Itu terdengar seperti hal yang cukup normal untuk dilakukan di taman hiburan, tapi…

 

“Lagi pula, aku tidak mengejar bagian lama dari sisi gelap − aku menuju yang lebih dalam. Hei, jangan beri aku tatapan itu. Ini lebih dari sekedar kisah perselingkuhan konyol yang tidak akan dipedulikan siapa pun dalam waktu dua minggu. Sebuah potret tunggal di sini dapat membuatku tercukupi untuk seumur hidup. Tapi aku tidak akan tiba tepat waktu jika aku mencegat transmisi radio Anti-Skill dan berlari. Aku tidak bisa bermain kejar-kejaran. Untuk sebuah berita nyata, kamu harus bertaruh dan menunggu."

 

Sebuah berita?

“Pemalsu itu akan membuat umpan yang begitu enak. Jangan beri aku tatapan itu. Sebuah potretan hanya dengan dia dalam penemuanku tidak akan membuatku menghasilkan apa-apa. Tapi kamu di sini karena kamu dalam kesulitan sekarang, kan? Aku hanya tahu beberapa sosok sisi gelap utama akan ditarik ke papan Carneades ini.”

 

“…”

 

"Apa? Jangan bilang kamu tidak tahu apa papan Carneades itu. Kau tahu, hal di mana ada satu papan yang mengapung di lautan dan membunuh orang lain karena itu tidak dihitung sebagai pembunuhan. Jadi aku membiarkan dia. Dengan begitu aku bisa mendapatkan informasi yang membuat sejarah."

 

“M-Maksudmu…”

 

Ini dia.

 

Hamazura memainkan permainan tarik menarik dengan hati-hati seolah-olah dia sedang melepaskan sumbu dari ranjau darat.

 

“Kamu adalah paparazzi yang menargetkan sisi gelap?”

 

“Jangan katakan itu. Aku tidak suka kata itu.”

 

Wanita cantik bergaun cina merah itu menghela nafas dan mengangkat pinggulnya.

 

Tetapi bahkan saat dia membebaskan bocah itu, dia menggerakkan wajahnya untuk berbicara.

 

“Namaku Benizome Jellyfish. Waktumu masih kecil, jadi jika kamu berjanji untuk tidak menghalangi potretan ajaibku, aku akan melepaskanmu

 

Part 5

Hanatsuyu Kaia dan Hanatsuyu Youen − Decomposer dan Carrier − adalah saudara kembar yang kejam secara brutal.

 

Salah satu dari pasangan itu telah menanggalkan jas putih dan korset medisnya dan melihat ke dalam bak mandi besar dengan telanjang. Yang ini adalah Kaai the Decomposer. Rambut hitamnya hampir mencapai pergelangan kakinya saat terurai, jadi sekarang seluruhnya terseret di lantai di belakangnya.

 

Tempat itu berbau seperti kumbang badak. Dan itu seharusnya karena jacuzzi diisi dengan serbuk gergaji, bukan air. Dia tentu saja tidak meminta izin hotel.

 

“Kalau begitu.”

 

Dia mengeluarkan tutup karet dari tabung reaksi dan menaburkan isinya.

 

Itu menghasilkan suara menggelegak dan uap benar-benar naik ke udara. Gadis kecil itu berbalik ke arah cermin besar di kamar mandi sambil menunggu reaksinya stabil.

 

Dia menggunakan tangan kanannya yang kecil untuk mengangkat salah satu payudaranya dari bawah.

 

Payudaranya terlalu besar untuk tinggi badannya, tapi dia tidak percaya pada legenda urban tentang orang-orang yang mengirimkan semua yang mereka makan ke dada mereka. Lemak yang masuk ke dalam tubuh akan menumpuk secara merata di mana-mana. Ketika seluruh tubuhmu bertambah gemuk, payudaramu akan tumbuh. Saat kamu semakin kurus, payudaramu akan menyusut juga. Dalam hal ini, sudah jelas bagaimana membuat hanya dadamu yang tumbuh.

 

Kamu membiarkan lemak menutupi seluruh tubuhmu dan kemudian kamu hanya memotong apa yang tidak kamu inginkan.

 

Itu mungkin dengan menggunakan ilmu pengetahuan yang aneh dari kota ini.

 

Gelembungnya mereda.

 

“Semuanya siap

 

Namun, dia tidak mengembangkan beberapa jenis senjata biologis. Dia memasukkan kakinya yang ramping ke dalam serbuk gergaji dan kemudian membenamkan seluruh tubuhnya ke dalam bak mandi. Meskipun lebih halus dari pasir di pantai, itu tetap bukan air, jadi dia harus membuangnya sendiri.

 

Kekuatan fermentasi menyebabkan serbuk gergaji menguap.

 

Itu adalah mandi enzim.

 

“Hm, hm, hm, hm.”

 

Dia mengerutkan kening setelah menyadari sensasi yang kuat di bak mandi.

 

“Oh, ada koin aneh yang tertinggal.”

 

Dia melempar koin itu tanpa meninggalkan bak dan mendarat di tempat sampah plastik yang terletak tidak jauh dari situ.

 

Seorang countess Hungaria yang terkenal seharusnya menjaga kecantikan kulitnya dengan mandi darah, tapi cara Decomposer lebih efisien. Dia menggunakan setiap bagian terakhir dari korbannya.

 

"‘Aku akan membantumu melarikan diri denganku?’ Aku benci pria berotot besar yang mengira diri mereka begitu benar. Selain itu, aku tidak berencana untuk melarikan diri, jadi kamu tidak lebih dari duri di sisiku."

 

Tidak ada yang bisa mencegah serpihan kecil serbuk gergaji menempel di ujung jarinya, tapi dia tidak keberatan. Sambil berpura-pura menjadi larva kumbang badak, dia mengambil tablet besar dari tepi bak mandi, menyalakannya, dan melakukan sedikit penyiapan. Kamera tablet itu sendiri memiliki sudut yang terlalu lebar baginya, jadi dia memastikan untuk menautkannya ke kamera web murah untuk memberikan kesan yang tersembunyi.

 

Hanatsuyu Kaai berbicara dengan senyuman sambil menggunakan serbuk gergaji yang mengisi bak untuk menyembunyikan tubuhnya hingga ke bahu.

 

"Oke, ayo kita mulai streaming ini, ya? Apakah semua orang siap untuk akhirnya menikmati Natal yang sepi dengan sedikit bau cumi-cumi?"

 

Dia tahu bahwa menyesuaikan lensa sudut sempit untuk menjaga agar matanya tetap berada di luar bingkai mengumpulkan lebih banyak perhatian.

 

Dia tentu saja bagian dari sisi gelap. Dan legit yang merugikan itu. Muncul secara online adalah risiko besar baginya.

 

Tetapi pada saat yang sama, orang-orang yang berakhir di sisi gelap bukanlah tipe yang benar-benar mengikuti aturan di dunia mana pun mereka tinggal.

 

“Perhatian, semuanya. Katakan padaku bagian mana dari tubuhku yang kamu ingin aku cuci dulu. Ya ya. Natal hanya datang setahun sekali, jadi mengapa tidak menikmatinya, bukan? Hee hee hee. Dan jika permintaanmu kebetulan sejalan dengan apa yang ada dalam pikiranku, aku mungkin akan menunjukkannya.”

 

Namun pertunjukan itu tidak berlangsung lama. Layar membeku bahkan sebelum dia bisa memulai.

 

Sreamingnya berhenti. Dia menyodok layar tablet dengan cemberut bingung dan kemudian pintu terbuka dengan intensitas sambaran petir di dekatnya.

 

Seorang gadis identik tapi tersipu menyerbu ke dalam suite hotel mewah yang mereka gunakan sebagai tempat persembunyian.

 

“Apa yang kamu lakukan, Kaai!?”

 

“Ehh? Apa kamu tidak melihatnya, Youen? Aku menggunakan kamera ini untuk memberikan sedikit kegembiraan dalam hidup mereka yang kesepian.”

 

“Kamu berjanji tidak akan melakukan hal seperti ini lagi, ingat?” Youen memberikan pengingat itu sementara Kaai merapikan rambutnya yang dibentangkan di bak mandi. "Tatap mataku dan bersumpah bahwa kamu akan berhenti melepas semua pakaian mu dan berjalan-jalan di sekitar taman pada malam hari, melepas semua pakaianmu, naik lift, dan melihat apakah seseorang akan naik di lantai lain, melepas semua pakaianmu, menutup dirimu di kamar mandi kereta, dan membiarkan pintunya tidak terkunci untuk melihat apakah ada yang akan membukanya dengan sembarangan, melepas semua pakaianmu, melepas semua pakaianmu, selalu lepas semua pakaianmu!! Berjanjilah!"

 

“Tapi bagaimana lagi aku bisa menodai diriku sendiri?”

 

“Ada yang salah dengan keinginan untuk menjadi kotor!!”

 

“Tidak kotor, Youen. Bukankah kedengarannya lebih menarik jika kamu menggunakan kata noda?”

 

Youen mencoba untuk berbicara dengan adiknya, tetapi untuk alasan apa pun, Kaai si Decomposer meletakkan tangannya di pipinya dengan tatapan terpesona di matanya.

 

Dia terengah-engah meski tidak demam dan dia terus berbicara sambil mengeluarkan aroma kumbang badak.

 

"Aku telah mencoba semua hal yang kamu jelaskan − dan banyak lagi − tetapi tidak ada yang menyadariku. Tidak ada yang memperhatikan dan tidak ada yang melakukan hal-hal buruk kepadaku. Semuanya ternyata baik-baik saja. Dunia ini adalah tempat yang sangat aman. Dan bukankah menurutku itu masalah? Aku harus mengumpulkan kotoran kota dan membersihkannya di dalam diriku! Itu tugasku sebagai Decomposer yang dibenci tapi diperlukan, tapi bagaimana aku bisa melakukannya jika tidak ada yang terjadi!?”

 

Ya.

 

Sosok Pengurai seperti lalat, kecoak, dan tikus yang memakan semua sisa makanan di kota. Orang mungkin membenci mereka, tetapi tanpa mereka, rantai makanan akan gagal membuat lingkaran penuh dan semuanya akan diserap dari atas ke bawah. Untuk membuat lingkaran yang tepat, singa atau hiu yang mati harus dihancurkan dan dikembalikan ke tanah atau air. Gadis ini adalah seorang peneliti dari proses itu.

 

Tapi itu tidak terlalu penting.

 

Masalah terbesar untuk Carrier − gadis yang menggunakan hewan kecil yang membawa semua bentuk patogen − adalah bahwa keduanya adalah kembar identik.

 

Jadi ketika Kaai the Decomposer melakukan hal ini di depan umum, Youen the Carrier juga terpengaruh.

 

Aku melihat gadis itu di butik beberapa hari yang lalu. Ya, dia pergi ke ruang ganti dan melakukan sesuatu di balik tirai tipis selama satu jam penuh. Aku ingin tahu apa yang dia lakukan di sana begitu lama. Ah ha ha.

 

Ingatan itu cukup untuk membuat seluruh kepalanya mendidih. Kenapa dia harus disalahkan atas hal-hal yang telah dilakukan saudaranya!?

 

Tapi si kembar yang sudah tenggelam dalam bahan kimia otak berada di dunia kecilnya sendiri.

 

“Jadi aku punya ide terbaik untuk streaming ini. Aku berpikir panjang dan keras untuk yang satu ini. Bukankah kecelakaan selama streaming langsung sesuai dengan tagihan? Heh heh, eh heh heh. Sebagai hadiah kecil untuk pemirsaku, aku dapat mengatur kamera 'secara tidak sengaja' pada sudut yang memperlihatkan wajahku dalam sebuah refleksi. Membingkainya sebagai kecelakaan adalah hal yang benar-benar akan menarik perhatian orang, jika kamu bertanya kepadaku. Kemudian video akan menyebar dengan cepat sampai semua orang di dunia melihatnya dan aku tidak dapat berjalan keluar tanpa orang menunjuk dan tertawa dan aku akan memiliki begitu banyak penguntit yang bertukar informasi pribadi kudi situs web yang samar. Dan begitu mereka semua tahu segalanya tentangku, tidak lama lagi aku akan diculik ke dalam sebuah van dengan semua jendela tertutup. Eh heh, eh heh heh.”

 

“Tolong hentikan ini!!”

 

Youen akhirnya mencekik adiknya secara refleks, tetapi Kaai masih tersesat dalam fantasinya sendiri sementara saudara perempuannya menggelengkan kepalanya ke depan dan ke belakang. Jika ada, dia menyukainya.

 

“Ya, nodai aku lagi.” Larva-mode Kaai tersenyum saat berendam di bak enzim. “Selimuti aku dengan bau busuk, goo lengket, kotoran menjijikkan, dan bahkan hal-hal yang tak terkatakan. Ya, ya. Dunia ini tidak membutuhkan keteraturan. Semua tatanan yang dilakukan adalah menyerap semuanya sampai mengecil dan mengeras. Dunia membutuhkan beberapa fluktuasi terencana yang akan menyebabkan puncaknya pecah dan jatuh ke kedalaman. Dan dalam hal itu… Academy City sangat mencekik sekarang.”

 

“Lalu kita benar-benar akan melakukan ini?”

 

“Ya, mari menimbulkan lebih banyak masalah bagi mereka. Mari kita pastikan ikan tropis yang cerah dan bersinar itu tidak mati karena kekurangan enzim.”

 

Decomposer yang menyeringai tetap menjadi dirinya sendiri dari awal hingga akhir.

 

Yang dia inginkan hanyalah bersenang-senang di kota ini, jadi dia bahkan tidak pernah berpikir untuk melarikan diri seperti yang dilakukan semua orang.

 

“Tabu Terbesar di Academy City? Mengapa aku peduli tentang itu?”

 

Part 6

Pria tua bernama Kihara Hasuu itu kurus seperti korek api dan mengenakan jas lab di atas jumpsuit biru. Lengannya seperti ranting kering, tapi pemuda berotot dengan rambut pirang diwarnai tidak berdaya melawannya.

 

“Eek, eek!”

 

Pria muda itu seharusnya menjadi pemburu di sini.

 

Dia memang penjahat brutal yang dikenal sebagai Vacuum Piece.

 

Dia mengunjungi taman hiburan pada malam Natal karena semua orang di sana membawa barang-barang berharga. Tidak ada yang lebih menyenangkan daripada menargetkan pasangan bodoh yang mengira mereka aman begitu mereka membayar tiket dan melewati gerbang, membuat kelompoknya mengelilingi mereka, dan menyeret mereka ke celah dalam jangkauan kamera keamanan.

 

Ini seharusnya menjadi malam yang menguntungkan baginya, tapi…

 

"Tolong maafkan aku. Aku mohon padamu. Aku akan melakukan apa saja."

 

Dia sendirian dan dia tahu persis kenapa. Anggota timnya yang lain telah terpotong-potong di salah satu celah dalam cakupan kamera keamanan yang seharusnya dia ketahui lebih baik daripada siapa pun. Anehnya, tidak ada satupun dari mereka yang berhasil berteriak saat parang tebal itu menjadi liar di hadapan mereka. Sepertinya mereka telah terkena kutukan yang melumpuhkan. Pekerjaan selesai dalam waktu singkat dan kemudian daging cincang dimasukkan ke dalam prosesor otomatis untuk sampah dapur.

 

“Apakah ini tempatnya?”

 

Orang tua itu melihat sekeliling, tidak menunjukkan minat pada permohonan putus asa pemuda itu.

 

Pemuda itu mengangguk berulang kali dengan air mata dan ingus mengotori wajahnya.

 

“Ya, ya, benar. Pemalsu apapun yang kau sebut dia ada di tenda di depan."

 

Pemuda itu pasti menyadari bahwa tidak ada aturan yang ditetapkan di sini.

 

Semuanya terserah pada keinginan orang tua itu, jadi dia hanya berharap dia akan dibebaskan jika dia melakukan apa yang diperintahkan.

 

“Aku tidak percaya itu adalah jejak kaki palsu yang dimaksudkan untuk menjatuhkan tim lawan. Kamu  harus menunjukkan rasa hormat atas keahliannya. Aku tidak ingin mendengar kabar buruk tentang pengrajin terampil seperti itu."

 

“Maafkan aku, maafkan aku, maafkan aku.”

 

"Lupakan saja. Itu adalah ketidaktahuanmu yang menyelamatkanmu."

 

Kebaikan dalam suara lelaki tua itu hanya membuatnya semakin menakutkan.

 

Nada argumennya akan berubah dari satu saat ke saat lainnya dan emosinya seperti gelombang yang tidak teratur. Pemuda itu tidak bisa berharap untuk menebak kapan dia akan meledak, jadi dia harus sangat berhati-hati jika dia berharap untuk bertahan hidup.

 

Tapi saat itu, dia sudah dipenggal oleh serangan dari belakang.

 

Dia telah bekerja sangat keras untuk bertahan hidup, tetapi dia gagal untuk menyadari saat dia terbunuh.

 

“Ladybird-kun.”

 

“Ya, Sensei?”

 

Seorang gadis dengan baju renang balap berwarna oranye dan hitam memegang parang yang terlalu berat untuk diangkat orang biasa. Dia menyusul pria tua itu dari belakang dan melangkah di sampingnya. Dia tampak tidak peduli dengan menginjak salju yang dingin dengan telanjang kaki.

Orang tua itu menangkap kepala yang terpenggal di tangannya dan menatapnya.

 

“Hm, mulutnya membeku karena suara 'uh'. Aku ingin tahu apa yang coba dia katakan.”

 

“Cara berpikir seperti itu hanya membuang-buang waktu,” jawab gadis itu secara mekanis sambil menarik dada baju renang balapnya ke depan dan membuang oli mesin yang kental ke celah yang terbuka di sekitar lehernya. Minyak yang tidak terserap ke dalam kulitnya ditarik ke bawah oleh gravitasi untuk menetes ke paha bagian dalamnya.

 

Kihara Hasuu menatapnya dengan gelisah.

 

“Sekarang, Ladybird-kun, ada yang ingin kamu katakan?”

 

“Menghasilkan tanggapan: Pak Tua, berhentilah melirikku secara diam-diam dan akui saja bahwa kamu ingin melihat ini. Mengapa kamu bahkan begitu tertarik untuk melirik detail tubuh yang kamu buat sendiri, dasar orang tua yang kotor?”

 

“Seseorang tolong! Gadis ini tanpa ampun mencungkil hati orang dengan kata-katanya! Dan dia pikir dia bisa lolos begitu saja karena mesin tidak menua!!”

 

“Suku cadang mesinku memburuk seiring waktu dan karena keausan. Bahkan data elektronikku harus didefrag secara berkala.”

 

Mereka berbicara seperti salah satu dari mereka tidak memegang kepala yang terpenggal di tangannya.

 

“Yah, terserah. Hancurkan mayatnya dan masukkan ke salah satu tong sampah itu agar bisa dijadikan pupuk.”

 

“Aku ragu bakteri tanah bisa merusak tulang dan rambut. Tulang tebal adalah risiko terbesar.”

 

“Tidak harus sempurna. Setelah selesai, awasi orang lain.” Orang tua itu menghembuskan nafas putih dan menatap ke kejauhan. “Ada beberapa kelompok lain di sini. Bunuh mereka di depan mata.”

 

Part 7

Apa yang aku lakukan? tanya Hamazura Shiage sambil bersembunyi di semak-semak, tapi Benizome berhasil mengalahkannya dalam hal keterampilan. Dia tahu ini bukan waktunya, tetapi dia telah menjelaskan dengan sangat jelas apa yang akan terjadi jika dia mengacaukan rencananya. Ini adalah sisi gelap − dunia di mana kekuatan adalah raja.

 

“Setelah aku selesai di sini, kamu bebas melakukan apa pun yang kamu inginkan.”

 

Wanita berbaju China merah dengan perut tembus pandang membuka kotak duraluminnya dan mengeluarkan kamera refleks lensa tunggal, lensa mirip bazoka, dan tripod. Caranya berjongkok mendorong potongan gaunnya yang sudah agak cabul hingga batasnya.

 

Kemudian dia menarik koin emas dari pahanya dan menciumnya.

 

Dia juga memiliki Coin of Nicholas.

 

“Jadi tetap di sini sampai saat itu. Aku akan menangkap superstar sisi gelap dengan bocah nakal ini. Aku tidak membiarkan seseorang menggunakan Anti-Skill atau Judgment untuk menghilangkan kegelapan. Jangan beri aku itu. Baik dan jahat bukanlah yang menentukan informasi apa yang harus dikirim ke dunia − ini semua tentang label harga dan kelayakan berita.”

 

“Tunggu, kamu menyadari Anti-Skill menjadi liar? Lalu kenapa kamu tidak−“

 

"Itu adalah sebuah kecelakaan." Benizome memotongnya. “Itu hanya kecelakaan. Setiap detail terakhir diatur sehingga hanya akan terlihat seperti kecelakaan tidak peduli seberapa dalam kamu menggali. Seperti kukatakan, ini tentang label harga dan kelayakan berita. Tidak ada yang akan membeli foto yang tidak akan mendatangkan keuntungan bagi mereka, jadi tidak ada gunanya mengejarnya."

 

“A-Apa kau tidak pernah terpikir untuk kabur?”

 

"Ke mana? Jangan beri aku itu. Jika kamu ingin bertahan hidup, kamu harus berusaha. Aku tahu waktu terbatas, jadi sebelum mereka menyusul, aku perlu mendapatkan foto yang sangat memalukan sehingga aku dapat mengancam orang yang tidak terlihat di atas dengan itu."

 

“…”

 

“Kamu dapat berbisnis dengan langsung menegosiasikan kesepakatan dengan orang-orang yang terkait dengan fotomu. Biasanya hal itu tidak disukai, tetapi aku dapat memutuskan apakah aku akan menjual foto itu ke penerbit atau tidak. Tapi itu kejahatan dan risiko kematian meningkat pesat saat kamu mengancam seseorang dengan masa lalu yang kelam, jadi aku tidak akan merekomendasikan mencobanya jika kamu bisa menghindarinya

 

Dia tidak bisa mempercayai ini. Dia telah melihat banyak orang yang berbeda di sisi gelap − peneliti sinting, esper kuat yang tidak melihat nilai dalam kehidupan orang lain, dan tentara berpangkat tinggi − tapi dia jelas berbeda dari mereka semua.

 

Dia tidak akan menjadi esper karena dia adalah orang dewasa, tapi dia juga tidak menunjukkan tanda-tanda persenjataan yang aneh. Menggunakan kamera sebagai senjatanya terdengar sangat beradab untuk sisi gelap. Dia belum pernah bertemu seseorang yang masuk akal ini selama beberapa waktu.

 

Apakah dia bagian dari sisi gelap menguntungkan yang disebutkan oleh si kembar itu? Atau mungkin dia sama sekali tidak memenuhi syarat sebagai sisi gelap.

 

Dia tidak harus melawannya.

 

Dan bahkan jika dia melakukannya, mereka dapat melakukannya dengan cara tanpa kekerasan.

 

Sudah sangat lama sejak dia melihat seseorang yang sangat masuk akal.

 

"Gunakan mereka," bisik gadis setelan olahraga Takitsubo. “Kamu mengatakan seseorang menggunakan Anti-Skill. Jadi, tahukah kamu apa yang membuat mereka mengamuk?”

 

"Hah?"

 

Benizome hampir terdengar tersinggung.

 

Tapi dia tidak mengatakan tidak. Bahkan, dia terdengar bingung mengapa mereka menanyakan sesuatu yang begitu jelas.

 

“Jangan beri aku itu. Apakah kamu mengujiku? Apakah aku harus mengatakan bahwa itu−"

 

Dia mulai menjawab tapi kemudian memegang bagian atas topi koboi dengan tangan. Dia menahan napas dan lebih jauh menundukkan kepalanya yang sudah tertunduk.

 

Mata Hamazura membelalak.

 

“(Apakah seseorang datang?)”

 

"(Jangan beri aku itu. Berhenti mengajukan pertanyaan bodoh. Kamu menghalangi!)"

 

Mereka berada di belakang salah satu Secret Residences. Tamu biasa tidak akan memiliki bisnis di daerah ini dan orang-orang kaya yang telah menghabiskan banyak uang untuk tinggal di sana tidak akan punya alasan untuk berjalan ke dalam bayang-bayang di belakang rumah.

 

Tidak ada yang akan datang ke sini kecuali mereka tahu tentang tenda di sana.

 

Sekarang setelah dia melihatnya dari sudut ini, Hamazura tidak percaya betapa mencoloknya orang-orang saat mengambil rute itu. Dia beruntung orang yang menunggu di sini adalah seorang paparazzo karena penembak jitu bisa saja menembaknya dan Takitsubo. Kemungkinan itu seharusnya terpikir olehnya sebelumnya. Dia tidak bisa lagi menertawakannya sebagai hal yang konyol.

 

Kali ini, itu adalah orang tua yang berjalan di jalan itu. Dia sekurus batang korek api. Dia hampir terlihat seperti menggunakan jumpsuit dan jas labnya untuk menyamarkan beberapa kabel sebagai siluet manusia.

 

"Siapa itu?" tanya Hamazura.

 

"A Kihara."

 

Dia tidak mengharapkan jawaban itu.

 

Bahkan Benizome Jellyfish sedikit gemetar.

 

“Dia adalah bagian dari keluarga peneliti itu. Ini buruk. Aku berharap mendapatkan gambaran besar dari sisi gelap, tetapi jangan berikan itu. Kihara Hasuu terlalu besar!!”

 

“Hamazura.”

 

Takitsubo meraih jaketnya dan memanggil namanya, tapi dia tidak melihat ke arahnya.

 

Dia juga bisa mendengar suara berderit logam.

 

“Hamazura.”

 

“…”

 

Ketika dia memanggil namanya dengan lebih tegas, dia melihat ke arah dia.

 

Pagar logam tinggi di arah itu memiliki apa yang tampak seperti panah atau tombak tajam di bagian atasnya, tapi itu mungkin lebih untuk dekorasi daripada keamanan. Paku-paku itu terlalu tajam untuk tempat berdiri kucing liar yang ringan atau burung liar, apalagi manusia.

 

Namun dua kaki telanjang berdiri di atas salah satunya.

 

Seorang gadis berjongkok di pagar sambil memandang Hamazura dan yang lainnya dengan kepala miring.

 

Ini tidak benar.

 

Jika dia adalah manusia normal, dia akan berusia 13 atau 14 tahun. Dia adalah seorang gadis pendek dengan rambut panjang dan poni dipotong lurus, tapi bahkan hal-hal biasa itu terlihat salah baginya.

 

Napasnya yang berkedip dan terlihat terlalu teratur.

 

Suara pelan bisa terdengar dalam kesunyian seperti dengungan lemari es larut malam.

 

Bahkan di malam musim dingin ini, dia mengenakan sesuatu seperti baju renang balap berwarna oranye dan hitam beracun seperti sejenis serangga. Teknologi di dalam dan tujuan pakaiannya jelas berbeda dari pakaian Hamazura atau Takitsubo. Tali di pundaknya berisi ponsel dan sabuk di sekitar pahanya berisi keyboard silikon yang digulung dan botol berisi sejenis cairan. Rambut panjang yang terbentang di belakangnya berwarna merah tua yang tidak manusiawi. Pupil di matanya yang melebar membesar dan berkontraksi lebih mekanis daripada lensa kamera keamanan.

 

Suasana telah berubah.

 

Dia mungkin tidak tahu detail teknologinya, tapi hatinya membeku. Nalurinya memberitahunya jawabannya bahkan tanpa perlu melihat parang brutal terpasang secara horizontal di atas pantat kecilnya.

 

Dia dari sisi gelap. Dan dia mungkin berbahaya. Paparazzo itu bukan satu-satunya yang memasang jebakan. Pria Kihara itu menggunakan dirinya sebagai umpan untuk mengungkapkan ancaman apapun. Dan gadis misterius ini diluncurkan untuk menyerang.

 

Dia tidak berusaha menyembunyikan siapa dia.

 

Simbol jari tengah yang terangkat muncul di mata mekanis yang menatap mereka.

 

Suara aneh bergema, tapi gadis tanpa emosi itu tidak mengatakan apapun. Dia telah melepaskan pijakannya yang tidak stabil dan itu menyebabkan pagar besi berderit dengan keras.

 

Dan di mana dia melompat?

 

Benizome Jellyfish lambat bereaksi karena dia telah mengintip melalui kameranya.

 

“Wah!”

 

Tubuhnya yang lembut dan perangkat fotografi khusus jatuh dengan berisik.

 

Hamazura bahkan tidak punya waktu untuk mengulurkan tangan ke arahnya.

 

“Wahh!! Ahh! Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!?”

 

Dia hanya berhasil meraih pergelangan tangan kurus Takitsubo dan mundur setelah jatuh ke pantatnya. Setiap sentimeter antara mereka dan gadis itu terasa berharga. Keahlian Benizome memang nyata, jadi jika dia dijatuhkan dengan begitu mudah, dia tidak memiliki kesempatan. Itu akan berakhir jika dia tertangkap.

 

Namun.

 

Android yang menyerang sebenarnya tampak bingung. Parang yang dia tarik dari belakang pinggulnya terlepas dari tangannya. Itu menghantam tanah dengan benturan dan getaran yang sama seperti yang ditimbulkan oleh batu besar.

 

"Cat feromagnetik cepat kering, terkonsentrasi 256x." Paparazzo memegang kaleng semprot, tetapi tampaknya tidak mengandung semprotan merica. “Film analog sedang sekarat, tetapi pabrikan telah menghasilkan banyak uang dengan bahan kimia dan kosmetik. Pernahkah kamu mendengar perusahaan film yang membuat suplemen kesehatan? Dan ada bahan kimia di luar sana yang menyebabkan korosi pada mesin berdaya tinggi!!"

 

“Jadi bahan kimia ini tidak akan merusak kulit karbonku tetapi akan melelehkan pakaian sintetis dan pakaian dalamku? Sensei akan menyukai ini.”

 

Hamazura benar-benar mendengar suara yang merdu, tapi suara yang sebenarnya tidak sesuai dengan gerakan bibir. Dia tidak bisa membayangkan mengapa mereka melakukan itu dengan sengaja.

 

“Tapi aku akan melakukan apa yang kubisa. Sensei berkata seseorang akan mencoba untuk ikut campur dan dia benar. Karena itulah aku menunggu di sini.”

 

“!!!???”

 

Hamazura segera mendorong Takitsubo Rikou menjauh.

 

Dia mendengar hembusan udara yang tumpul, mirip dengan ayunan tongkat logam.

 

Itu datang dari Benizome.

 

Gadis misterius itu meletakkan kaki telanjangnya dengan kuat di atas salju, meraih wanita itu dengan satu tangan, dan mengayunkannya. Benizome memiliki berat 40 hingga 50 kilogram. Kamu mungkin berpikir wanita itu lembut dan ringan, tetapi kapak yang disesuaikan untuk pertempuran hanya akan memiliki berat 2kg dan bola-dan-rantai hanya akan memiliki berat 3kg. 40kg mungkin ringan untuk seorang wanita, tapi itu adalah beban berat untuk senjata serang.

 

“Gahh!?”

 

Hamazura tidak bisa menghindari serangan ke tubuhnya dan dikirim terbang bersama dengan paparazzo berpakaian Cina. Itu membuat dia kehabisan nafas dan dia bahkan tidak punya waktu untuk menggerakkan anggota tubuhnya sebelum dia mulai berguling-guling di tanah yang dingin. Ini adalah batasnya. Satu pukulan dan dia sudah mencapai batasnya. Bayang-bayang gelap merambah tepi penglihatannya dan dia merasakan godaan besar untuk melepaskan kesadarannya.

 

Tapi…

 

“Bh.”

 

Dia dan Benizome secara tidak sengaja berhasil membuat jarak antara mereka dan gadis sisi gelap itu.

 

Itu berarti orang terdekat − dan dengan demikian target yang paling mungkin − adalah Takitsubo Rikou yang telah tertinggal.

 

“Kh, aghhhh!!!!!!”

 

Benizome Jellyfish sedang berbaring lemas di atasnya, jadi dia mendorongnya ke samping dan dengan paksa bangkit dari tanah.

 

Tepat sebelum gadis mekanik itu melompat ke sasaran yang lebih dekat, dia menoleh ke arahnya.

 

Gerakan lambat kepalanya tampak kurang seperti tindakan sadar dan lebih seperti program penargetan yang membuatnya tetap dalam pandangannya.

 

Dia telah menarik perhatiannya.

 

Tapi apa yang harus dia lakukan sekarang? Bagaimana dia bisa selamat dari musuh tak dikenal ini?

 

“Hei, jangan beri aku itu. Apakah kamu bahkan berpikir sebelum bertindak?”

 

Dia mendengar suara. Itu datang dari Benizome Jellyfish yang baru saja dia singkirkan. Masih berbaring miring secara tidak wajar, dia merogoh belahan gaun China-nya dan menarik sesuatu dari pahanya.

 

Itu bukan pistol.

 

Itu adalah pistol setrum yang menggunakan gas terkompresi untuk meluncurkan elektroda.

 

“Tidak ada refleks biologis, kekuatan abnormal, dan penglihatan malam hari? Aku yakin dia penuh dengan mesin. Jadi ini mungkin bekerja lebih baik daripada peluru tua biasa.”

 

Hamazura Shiage merasa seperti dia telah menghindari kematian di sini.

 

Tapi terlintas dalam pikirannya bahwa dia masih ditelan oleh dunia yang dikenal sebagai sisi gelap.

 

Saat wanita itu menarik pelatuknya, elektroda itu menusuk Takitsubo Rikou.

 

“Eh?”

 

Gadis setelan olahraga itu menunduk karena terkejut. Dia sepertinya tidak mengerti apa yang terjadi bahkan ketika dia melihat elektroda dan kabel yang terpasang di tengah dadanya.

 

Tapi begitu suara berderak kering mulai, dia melengkungkan punggungnya.

 

“Takitsubo!?”

 

"Ha ha ha!!"

 

Itu adalah misteri bagaimana dia masih memiliki begitu banyak kekuatan yang tersisa, tetapi Benizome melompat dari tanah, melepaskan pistol bius tanpa mematikannya, dan meluncur menjauh. Dia juga menarik pena logam tebal dari belahan dadanya yang besar. Itu memiliki lubang 2mm di bagian atas pegangan, jadi itu mungkin kamera tersembunyi. Foto-fotonya tidak dapat dibandingkan dengan kamera refleks lensa tunggal khusus, tetapi memiliki kualitas yang sama dengan kamera ponsel.

 

Ya, dia mengincar satu hal selama ini.

 

Hampir menyegarkan betapa dia berdedikasi pada tujuannya.

 

Otak mekanik akan selalu mencari target terlemah dulu, kan!? Sekarang aku dapat melarikan diri dan mendapatkan bidikanku dari lokasi yang aman. Potretan senjata rahasia buatan Kihara pasti akan mengubah sejarah!! Jangan khawatir, dia mungkin akan mengubahmu menjadi daging cincang, tapi kematianmu akan membuatku menggerakkan dunia!!”

 

(Mereka semua sampah! Apa dia berbahaya juga!?)

 

Dia memelototinya sambil berharap dia bisa membunuhnya dengan pikirannya, tapi tidak ada yang pernah mengatakan Benizome ada di sisinya. Dia hanya membiarkan mereka hidup sebelumnya, jadi itu selalu sesuai dengan persyaratannya. Jika dia memutuskan untuk melepaskannya, tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk menghentikannya.

 

Namun, dia memiliki satu hal yang bisa dia gunakan. Menggunakannya akan membuatnya tidak berdaya selama satu jam penuh setelahnya, jadi sebaiknya tidak digunakan sampai dia benar-benar membutuhkannya. Mungkin ada cara yang lebih baik untuk menggunakannya, seperti menyelamatkan pacarnya yang menderita arus tegangan tinggi itu.

 

Tapi dia bertindak secara refleks.

 

Dia tidak memiliki alasan untuk berpikir rasional saat ini. Pikirannya mendidih karena amarah. Dia tidak bisa membiarkannya lolos dengan ini. Dia tidak bisa membiarkan Benizome Jellyfish lolos setelah menggunakan Takitsubo Rikou sebagai umpan untuk kelangsungan hidupnya sendiri.

 

Dia memasukkan tangannya ke dalam sakunya dan mengambil koin keras dan dingin di dalamnya. Dia tidak tahu seberapa besar kekuatan yang dimilikinya terhadap manusia yang bertindak dengan kemauan mereka sendiri, jadi dia memilih untuk menargetkan sesuatu yang mati.

 

Satu pilihan segera muncul di benaknya, jadi dia mengangkat suaranya.

 

Gelincirkan sepatu Benizome, Coin of Nicholas!!”

 

Jaga agar sepatuku tidak tergelincir, Coin of Nicholas!!”

 

Dia meringis begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya.

 

Itu gagal.

 

Faktanya…

 

“Ah ha ha!! Jangan beri aku itu. Garis matamu sangat jelas. Jangan meremehkan fotografer pro!”

 

Dia tertawa.

 

Penyebab rasa sakit pacarnya dengan tenang melompat ke semak-semak. Semua sementara senapan, pistol besar, dan senjata lain dengan berbagai ukuran tumpah dari kotak perak yang dia pegang.

 

Dia ingin mengutuk dirinya sendiri karena berpikir sejenak bahwa dia adalah orang yang masuk akal.

 

Dia memberikan satu komentar perpisahan terakhir dari bayang-bayang.

 

“Aku tahu sesuatu seperti ini mungkin terjadi begitu hal-hal ini disebarkan! Jangan beri aku itu. Aku bisa bertahan tanpa bantuannya, jadi aku tahu hanya ada satu cara untuk menggunakannya: Meniadakan siapa pun yang menggunakannya!!”

 

“Sialan!!”

 

Dia belum melakukan penelitian terperinci tentang bagaimana koin itu bekerja. Dia belum pernah menguji untuk melihat apa yang terjadi ketika dua orang menggunakan koin pada hal yang sama, tetapi dia merasa sangat tidak berharga sekarang.

 

Dia tidak mencapai apa-apa dan harus menunggu satu jam untuk mengisi daya lagi.

 

Dia tidak bisa membalasnya sekarang.

 

Satu-satunya orang yang tersisa adalah Hamazura yang tidak berdaya, Takitsubo yang masih terkena arus tegangan tinggi, dan gadis yang bergerak dalam cuaca dingin seperti peralatan konstruksi. Jika dia bisa mengayunkan orang seberat 40 atau 50kg dengan satu tangan, dia mungkin bisa menembus dinding beton dengan tinjunya.

 

(Apa yang harus kulakukan?)

 

Meninggalkan Takitsubo dan lari adalah hal yang mustahil.

 

Dia tidak pernah bisa meninggalkannya untuk menjadi korban dalam snuff film.

 

Tapi itu hanya menjelaskan tujuannya.

 

Dia masih membutuhkan sarana yang dapat dicapai secara realistis untuk mencapai itu.

 

(Apa yang harus kulakukan!?)

 

Saat itu, mata gadis mesin berat itu melewatinya saat kepalanya berputar perlahan seperti kipas yang berputar.

 

Dia tidak mengerti. Itu tidak seperti dia berbalik dari kanan ke kiri, mengabaikannya sepanjang jalan. Begitu dia berbelok ke kiri, pandangannya beralih kembali ke kanan. Karena dia berulang kali memalingkan kepalanya dari sisi ke sisi… apakah dia telah kehilangan pandangannya?

 

Dia tidak tahu apa yang terjadi saat dia mencoba mengatur napas di depannya.

 

Mengingat betapa kuatnya dia, dia ragu dia perlu menggunakan gertakan atau tipuan, tapi dia selesai dengan kegembiraan ketika dia tidak mengerti mengapa sesuatu terjadi. Dia telah mempelajari pelajarannya tentang itu dengan Benizome Jellyfish.

 

"Ambil."

 

Ketika dia mendengar suara wanita, dia meraih ke tanah hampir secara refleks.

 

Dia mengambil senapan pompa dari senjata yang ditumpahkan Benizome ke tanah.

 

"Tembak."

 

Ledakan itu menjatuhkannya ke pantatnya. Benda itu jelas berisi terlalu banyak bubuk. Benizome pasti telah menyesuaikannya sendiri, tapi dia cukup yakin itu meningkatkan risiko benda itu meledak di wajahmu. Gadis baju renang balap juga jatuh ke pantatnya.

 

Dia tidak punya waktu untuk merasa bersalah karena menembak seorang gadis dari jarak dekat.

 

Ada goresan kecil di dahinya dan jejak cairan merah yang sangat kecil, tetapi luka yang hanya beberapa milimeter memperlihatkan seikat perak di sisi lain. Itu jelas bukan luka manusia.

 

“K-Kamu bercanda. Itu adalah tembakan yang sangat kuat dan kupikir itu adalah tembakan berdasarkan caranya mengenainya!”

 

Sekarang adalah kesempatanmu.”

 

"?"

 

Dia akhirnya berbalik ke arah suara yang telah berbisik di telinganya.

 

Seorang wanita berdiri di belakangnya dan dia bahkan tidak bisa menebak sudah berapa lama dia berada di sana. Dia mengenakan gaun biru muda yang pas bentuknya dengan rok panjang tembus pandang longgar yang dikenakan di atasnya dan dia memakai rambut pirang panjangnya di twintails. Tapi dia terlihat berusia sekitar 20 tahun dan memiliki sosok yang cocok, sehingga pakaian boneka berdandan itu tampak aneh baginya.

 

Dia tampak tidak manusiawi dalam cara yang berbeda dari gadis yang pupil matanya membesar dan berkontraksi secara mekanis.

 

Sepertinya dia tidak benar-benar ada di sana.

 

Dia takut tangannya akan menembusnya jika dia mengulurkan tangan untuk menyentuhnya.

 

Ya.

 

Kata itu tidak memiliki tempat di kota ilmu pengetahuan ini, tetapi kata itu masih melayang di benaknya.

 

(Sebuah… Hantu?)

 

Rok ketat dan longgar menyembunyikan kakinya… memberikan kesan bahwa dia mungkin tidak memilikinya.

 

Dia melihat monster yang kehilangan targetnya. Tentu saja, menyelamatkannya bukan berarti wanita ini bermanfaat. Dia tidak ragu-ragu untuk memerintahkannya untuk menembakkan senjata itu dan dia tidak pernah tahu kapan ketegasan itu akan diarahkan padanya.

 

“Ambil stun gun itu jika kamu ingin menyelamatkan pacarmu. Sifatku memengaruhi indra mekanis seperti kamera dan sensor. Sama seperti foto dan video hantu belum mati di era perangkat lunak pengedit gambar gratis. Sama seperti ponsel kehilangan sinyalnya atau memiliki data lokasi atau pengenalan wajah yang tidak berfungsi selama cerita pertemuan paranormal.”

 

Hamazura langsung beraksi.

 

Sekarang bukan waktunya untuk menganalisis apa yang dikatakan wanita hantu ini. Dia mengambil stun gun yang tergeletak di tanah yang basah bersalju dan mematikannya.

 

Takitsubo berlutut seolah dia telah mematikan kekuatannya juga.

 

Tapi masalahnya belum berakhir untuknya. Itu adalah arus tegangan tinggi ilegal yang tidak mematuhi standar keselamatan apa pun. Pipinya merona dan butiran keringat menetes dari dahinya. Hamazura mengenali gejala ini. Dia menderita seperti ini dari obat Body Crystal yang diambil dari cairan tubuh esper yang mengamuk.

 

(Oh, tidak.)

 

Dia ingat isi kantong kertas yang dia simpan dengan aman: bC-96/R. Apa yang dikatakan Pet Breeder Aoumi Karei ketika dia memberinya itu?

 

“Suhu dan kelembapan harusnya baik-baik saja jika kamu menyimpannya di lemari es, tapi hati-hati terhadap kebocoran listrik. Elektrolisis dapat dengan mudah menghancurkan komponen obat.”

 

Itu telah dihancurkan.

 

Obat yang saat ini beredar di seluruh tubuh Takitsubo Rikou telah dihancurkan oleh serangan ini.

 

"Apakah kamu bercanda!?" dia berteriak.

 

Tapi seseorang menempelkan jarinya ke bibirnya. Itu adalah Takitsubo sendiri. Dia menderita demam tinggi, tetapi dia masih mengumpulkan sedikit kekuatan yang tersisa untuk memperingatkannya.

 

Ya, itu benar.

 

Apa yang terjadi dengan penyerang itu?

 

“…”

 

Pikirannya menjadi kosong. Dia harus mengalihkan pandangannya dari musuh selama 20 detik penuh. Dia bisa saja membantai dia berkali-kali dalam waktu itu.

 

Jadi kenapa tidak? Penyerang itu perlahan bangkit dengan kaki telanjangnya. Untuk alasan apa pun, gadis mesin berat yang mengenakan sesuatu seperti baju renang balap berwarna oranye dan hitam itu tidak dapat menemukan target tepat di depannya.

 

Dia perlahan-lahan memutar kepalanya ke samping beberapa kali untuk mengamati sekelilingnya, tetapi kemudian dia menarik botol dari pahanya dan meminumnya. Begitu dia menarik bagian atas botol dari bibirnya dengan suara letupan basah, dia membuang cairan bening lengket ke kepalanya.

 

Dia bisa mendengar listrik keluar dari kepalanya sampai ke kakinya. Sesuatu sedang terjadi.

 

“Siapa dia?”

 

“Dia bukan cyborg yang menggantikan bagian manusia dengan mesin.”

 

Suara bisikan itu mengingatkannya bahwa ada orang lain di sini juga: wanita hantu misterius itu.

 

Dia akan jatuh kembali ke pantatnya jika dia tidak memegang erat Takitsubo.

 

"Dengan keterlibatan Kihara, dia pasti menjadi sesuatu yang lebih aneh."

 

“…”

 

“Aku membayangkan bagian-bagian buatan dibuat satu per satu sampai membentuk manusia seutuhnya. Dan dengan kualitas yang cukup sehingga tidak bisa dibedakan dengan manusia di luar,” jelas hantu wanita dengan siluet seorang putri raja. “Android akan menjadi istilah yang paling cocok. Kata robot lebih erat kaitannya dengan drum logam yang membanjiri jalan-jalan kota ini.”

 

Dengan goresan logam, gadis android itu menarik parang tebalnya dari tanah. Dia meletakkannya di sarung yang langsung menempel pada pakaian renangnya sehingga pada dasarnya itu diletakkan secara horizontal di atas pantat kecilnya. Gadis yang belum berkembang itu menendang salju dengan kaki telanjangnya untuk melompat mundur dan menghilang ke dalam kegelapan. Alih-alih melarikan diri, dia sepertinya mencari target yang telah dia lupakan. Bahkan dia sepertinya tidak menyadari apa yang telah terjadi.

 

Waktu terus berlalu, tapi Hamazura masih belum merasa lega.

 

Ini lebih dari yang dia bayangkan.

 

Dia tahu sisi gelap memiliki bagian cyborg yang terlihat identik dengan bagian biologis, tapi ini adalah tabu yang jauh lebih besar. Jika hantu wanita itu benar, pria Kihara itu telah menciptakan sesuatu seperti pikiran dan emosi dari mesin.

 

Dan.

 

Untuk masalah itu…

 

"Bawa pacarmu dan tinggalkan tempat ini," kata wanita hantu fana yang dia yakini sebagai halusinasi atau hologram. “Dia hanya kehilangan pandangannya darimu. Ini tampaknya telah membebani sirkuitnya, tetapi tidak cukup untuk merusaknya. Aku tidak tahu kapan dia akan kembali. Aku tidak bisa mengontrol di mana dia mencari dan dia akan tetap menghancurkan tubuhmu berkeping-keping jika dia kebetulan bertemu denganmu tanpa melihatmu di sana.”

 

Twintails pirangnya berkibar terputus dari hembusan angin.

 

Dan dia terus berbicara dengan Hamazura yang telah dipaksa untuk menghadapi seberapa dalam sisi gelapnya.

 

“Ada lebih dari satu cara untuk melarikan diri dari kota. Beberapa anggota sisi gelap telah mengarahkan pandangan mereka pada yang satu ini, jadi ini sekarang adalah area yang sangat berbahaya. Jika kamu tidak yakin bisa selamat dari pertempuran mematikan di papan Carneades ini, kamu harus mencari celah yang berbeda. Sebelum kamu kehilangan segalanya dan menyesali pilihanmu.”

 

Part 8

Kendaraan besar berpenggerak empat roda tiba di Stasiun Anti-Skill Umum Distrik 2.

 

Saat kendaraan sedang menavigasi tempat parkir, Shirai mengklik tombol kirim untuk laporan yang telah dia susun. Namun…

 

"Ttransmisi error?"

 

“Huh, jadi bahkan anak-anak saat ini terkadang salah.”

 

Pria combover dan berkacamata itu tidak mencoba menggodanya − dia terdengar lebih seperti dia melihat semanggi berdaun empat. Tampaknya ada masalah dengan jaringan, tetapi mereka sudah berada di stasiun. Dia bisa menyerahkan laptop itu sendiri ke pegawai administrasi di sana.

 

“Kamu telah mengubah sudut besar dalam hidupmu setelah kamu mulai dengan bangga berbicara tentang 'anak-anak saat ini',” katanya sambil keluar dari kendaraan besar yang tidak perlu itu. “Muridmu tidak akan menyukaimu jika kamu menarik garis antara dirimu dan mereka.”

 

“Eh? Tapi aku masih perawan.”

 

“Kenapa kamu mengungkapkan informasi itu di sini!? Dan lagi kepada gadis SMP!?”

 

Apa hubungannya itu dengan apa yang dia katakan? Ia tidak suka bagaimana tindak lanjut yang telah dilakukan untuk berdiskusi dengan murid-muridnya. Undang-Undang Perlindungan Informasi Pribadi tidak perlu membebani pundaknya. Apakah dia benar-benar harus membawa informasi itu sampai hari kematiannya?

 

Ini adalah Distrik 2.

 

Distrik itu mengkhususkan diri dalam penelitian mesiu dan kendaraan, jadi stasiun Anti-Skillnya dilengkapi dengan sangat baik. Itu sekarang bertindak sebagai markas baru mereka.

 

Mereka tidak bisa menyerah hanya karena mereka telah kehilangan satu basis.

 

Kaki Shirai terasa berat saat dia berjalan. Cakupan dan keganasan dari kerusakan yang disebabkan oleh sisi gelap adalah bagian dari itu, tapi dia juga tidak bisa sepenuhnya mendukung apa yang dilakukan Anti-Skill. Dia merasa seperti sesat, tapi banyak hal berubah setelah mereka tiba di markas Anti-Skill.

 

Hanya ada sedikit orang di sana.

 

Beberapa orang dewasa yang tersisa tampak lesu. Mereka bersandar di dinding atau duduk di lantai. Kurangnya percakapan memungkinkan kesuraman menyelimuti tempat itu.

 

"Apa ini?"

 

“Separuh dari kami tidak lagi menanggapi,” jawab salah satu petugas yang menunggu di stasiun. Dia setidaknya sepertinya masih memiliki keinginan untuk bertarung. “Aku benar-benar tidak ingin percaya bahwa mereka semua dihancurkan oleh sisi gelap, tetapi aku tidak dapat menyangkal betapa kuatnya sisi gelap itu. Dan mereka pasti telah menyerang kita dengan semacam serangan dunia maya. Itu berarti kami tidak bisa mendapatkan penghitungan yang akurat, sehingga imajinasi kami menjadi liar.”

 

“Maksudmu… mereka lolos?”

 

“Aku benci mengakuinya, tapi ya. Banyak dari kita mulai berpikir bahwa menggali sisi gelap itu adalah kesalahan.”

 

Tak satu pun dari mereka ingin seluruh kekuatan mereka bertempur.

 

Banyak Anti-Skill akan percaya bahwa pekerjaan ini hanya akan mengejar penjahat dan menahan mereka.

 

Tetapi kenyataan yang mereka temukan sangat berbeda.

 

Bahkan sisi gelap pembunuh tidak akan membantai 2,3 juta orang untuk melindungi tahta mereka, tetapi Anti-Skill tidak ingin kehilangan nyawa mereka sendiri selama perang atrisi. Tidak semua orang mengira menyelamatkan dunia itu sepadan jika mereka atau keluarga mereka terbunuh dalam prosesnya.

 

Masalahnya adalah rasionya. Sebuah minoritas kecil tidak akan menyebabkan banyak masalah, tapi begitu mayoritas Anti-Skill kehilangan keberanian mereka, seluruh organisasi bisa hancur berantakan. Apalagi jika beberapa dari mereka mulai mengkhianati rekan-rekan mereka dengan harapan sisi gelap akan menyelamatkan mereka sebagai gantinya. Dan sebenarnya, basis ini sangat kekurangan.

 

Itu adalah masalah moral.

 

Begitu moral turun cukup jauh, mereka bisa runtuh meski melebihi jumlah lawan mereka. Dan itu memang terdengar seperti metode yang disukai penjahat.

 

"Ini lebih buruk dari yang kubayangkan."

 

Shirai menghela nafas berat. "Serangan" sudah dimulai. Dia merasakan beban di pundaknya sendiri, tetapi dia tidak bisa mundur sekarang.

 

Tidak setelah melihat si kembar muda tersenyum di dunia yang membusuk itu.

 

Setelah bertemu dengan beberapa petugas Anti-Skill lainnya, mereka membimbingnya ke heliport di atap.

 

"Fase 1 kurang berhasil dari yang diharapkan, tetapi kami melakukan beberapa kerusakan pada tempat persembunyian dan laboratorium sisi gelap." Namino yang lengkap berbicara di atas angin kencang buatan yang dihasilkan oleh rotor utama. “Dalam Fase 2, kita akan menyerang sisa-sisa sisi gelap yang mencoba melarikan diri. Rute pelarian yang mungkin termasuk tembok yang mengelilingi kota, gerbangnya, bandara, heliport, dan pangkalan untuk memuat kiriman ke truk jarak jauh. Hal-hal yang merugikan secara brutal adalah prioritas utama kami, tetapi aku juga ingin secara aktif memburu yang bermanfaat yang lebih lembut jika kami memiliki kesempatan. Bagaimanapun, sisa-sisa harus terkonsentrasi di tempat yang lebih populer, jadi kita harus bisa mengumpulkan mereka jika kita menyerang di sana.”

 

“Menyerang, hm?”

 

“Kamu punya masalah dengan itu?”

 

Dia tampak sangat yakin pada dirinya sendiri untuk seseorang yang telah dituduh melakukan kekerasan berlebihan sebelumnya.

 

Itu membuatnya ingin segera meminta penyelidikan internalnya sendiri.

 

Pria combover dan berkacamata itu menarik seragamnya dari belakang.

 

"(Sh-Shirai-san, kamu harus mengikuti ini untuk saat ini. Kamu tidak dapat melakukan apa pun jika mereka menolak untuk membiarkan kamu bergabung dengan mereka.)"

 

“…”

 

"(Dan siapa pun akan kesulitan memihak tersangka setelah pembantaian di stasiun lain. Kamu harus membuktikan di tempat bahwa penangkapan mereka secara normal dapat dilakukan tanpa membunuh mereka.)"

 

“Dimengerti. Tapi menjauhlah!! Aku memiliki penghalang anti-pria! Mundur sampai aku tidak bisa mendeteksi bau orang tuamu!!”

 

Sementara itu, mesin helikopter telah memanas.

 

Dia meninjau informasi apa yang tersedia saat menaiki itu.

 

Namino berbicara atas nama Anti-Skill secara keseluruhan.

 

“Kami biasanya akan tetap siaga di langit dan terburu-buru saat ada permintaan, tetapi akan lebih baik jika membuat beberapa prediksi di mana kami akan dibutuhkan. Distrik 23 khususnya adalah wilayah udara yang padat dengan lebih dari 5 pesawat terbang melintas setiap sepuluh menit. Kami akan kesulitan membuat penyesuaian pada menit-menit terakhir di sana bahkan dalam keadaan darurat.”

 

“Um.” Shirai mengangkat tangannya sebagaimana mestinya. “Inti dari Fase 2 adalah memotong rute pelarian sisi gelap, bukan?”

 

“Ya, bagaimana dengan itu?”

 

“Lalu apa ini?”

 

Dia menunjuk ke arah timur laut Academy City, tapi bukan ke distrik yang berbatasan dengan tembok dan bukan ke bandara atau heliport.

 

Bahkan dia mengerutkan kening saat dia bertanya tentang itu.

 

“Distrik 6 adalah taman hiburan, tapi dikatakan ada suara tembakan di sana. Ada apa dengan itu?”

 

Part 9

Hamazura Shiage tetap linglung untuk beberapa saat setelah itu.

 

Dia benar-benar kalah, jadi dia tidak tahu bagaimana dia bisa bertahan.

 

Tapi.

 

Sejak dia...

 

“…”

 

“Hamazura.”

 

Pertanyaan itu sudah bercampur dengan nafas berat dan panas yang tidak wajar.

 

Pipinya memerah dan matanya tidak fokus saat dia menatapnya.

 

Dia sangat cemas. Itu lebih buruk daripada disuntikkan racun kuat ke lehernya.

 

“B-Bagaimana dengan obatnya? Kita masih memiliki satu minggu dari apa yang Pet Breeder berikan kepadaku, jadi kamu bisa menerimanya!”

 

“Aku hanya boleh minum satu dosis sehari dan menurutku itu berarti obat yang ampuh. Mempercepat dosis sendiri akan terlalu berbahaya.”

 

Lalu tidak ada yang bisa mereka lakukan.

 

Jika amatir seperti mereka tidak dapat membuat keputusan apa pun di sini, satu-satunya pilihan mereka adalah pergi ke dokter. Tapi itu bukanlah pilihan saat mereka dalam pelarian. Sebagai anak nakal, dia tahu protokolnya. Setelah kejahatan, informasi yang dicari pertama-tama dan terutama dikirim ke rumah sakit dan hotel.

 

“Ayo kita cari dokter pasar gelap.”

 

“Hamazura.”

 

“Kiya punya uang. Ada banyak yang mengepal di tas selempang! Dan hanya seseorang di Academy City yang dapat menangani masalah Body Crystal. Kita tidak bisa menyembuhkanmu jika kita meninggalkan kota!!”

 

“Hamazura.”

 

Dia menyebut namanya lebih kuat kali ini. Dia pusing karena demam dan kekuatannya terkuras bersama dengan keringat, tapi dia berbicara dengan jelas.

 

“Melarikan diri tidak apa-apa, tapi kenapa kita kabur? Itu bukan untuk berpaling dari harapan, ingat?”

 

“…”

 

“Memang teknologi di luar kota sudah ketinggalan dua atau tiga dekade, tapi kita memiliki diriku dan obat yang digunakan untuk merawatku. Dengan keduanya, seorang dokter di luar kota mungkin bisa mengisi kekosongan. Masih ada kesempatan.”

 

Berapa banyak kekuatan yang telah dia kumpulkan bahkan saat inti tubuhnya tampak siap hancur?

 

“Tapi tidak ada kesempatan jika kita tetap di sini dan ditangkap. Kemudian peluang kita turun menjadi nol. Jadi, mana yang lebih kamu pilih? Ingat mengapa kita melarikan diri.”

 

Orang sakit umumnya menjadi lebih lemah dan lebih egois. Apalagi ketika detil dan pengobatan untuk penyakit mereka tidak diketahui. Tapi dia bekerja untuk menyemangatinya seperti yang selalu dia lakukan.

 

Dia harus menghargai keberanian itu.

 

Dia menekan keinginan untuk bergegas maju dan sebaliknya berbalik ke arah mereka datang.

 

Itulah satu-satunya jawaban yang benar di sini.

 

“Tunggu, Hamazura. Kemana kamu pergi?"

 

“Wanita hantu itu menyelamatkan kita.”

 

Pertama, dia mengutarakan fakta agar bisa dijadikan dasar spekulasi.

 

"Tapi kenapa? Apa yang terjadi dengan Benizome cukup untuk mengetahui bahwa kita tidak akan menemukan siapa pun yang menyelamatkan kita dari semangat kesukarelaan atau kebajikan sederhana. Jika dia menyelamatkan kita, maka itu menguntungkan dia untuk melakukannya. Dia menghindarkan kami dari posisi superior."

 

Untuk masalah itu, sudah berapa lama wanita hantu itu berada di sana? Dia muncul tepat pada waktunya untuk menyelamatkannya, tapi mungkin saja dia menunggu sampai Takitsubo terkena stun gun sebelum ikut campur. Mungkin dia bisa membantu lebih cepat, tapi dia ingin berperan sebagai penyelamat untuk mengendalikan situasi.

 

"Lalu…"

 

“Wanita hantu itu membuat hasil seri antara kita dan android itu. Pria Kihara yang dilindungi android itu akan segera menyadari ada sesuatu yang salah. Jika seseorang lolos dari jebakan yang dia buat untuk mereka, maka giliran mereka untuk memburunya. Begitu dia merasakan bahaya, dia akan lari. Dan kita pergi atas saran wanita hantu itu. Jadi siapa yang sekarang memiliki akses tanpa gangguan ke pemalsu yang berharga?

 

“Oh.”

 

“Sekarang kamu mengerti. Dia membuat kedua sisi pertarungan itu pergi pada saat yang sama, jadi Perfect Film terbuka lebar. Dia bisa meminta pekerjaan tanpa harus khawatir ada yang campur tangan.”

 

Dia meragukan wanita hantu yang tidak manusiawi akan takut pada peluru biasa Anti-Skill, tapi dia mungkin memiliki sesuatu yang ingin dia lindungi. Seperti peneliti yang telah mengembangkan dirinya atau tubuh aslinya yang ditinggalkannya sebagai proyeksi astral.

 

Bagaimanapun, Hamazura melapisi spekulasi di atas fakta untuk mengisi kekosongan seperti dia sedang memecahkan teka-teki silang.

 

“Wanita hantu itu tidak ingin ada yang ikut campur.”

 

Dia terus berjalan.

 

Langkahnya meningkat.

 

“Dia mungkin memenangkan konfrontasi langsung, tapi aku yakin ada seseorang di sana yang dia tidak ingin terjebak di tengah-tengah pertarungan kita. Itulah mengapa dia mendorong semua orang menjauh. Pasti ada sesuatu yang bahkan pecundang seperti kita bisa lakukan di sini.”

 

Mereka tidak jauh dari tenda sekarang. Dia memilih tenda yang memiliki sedikit cahaya yang keluar dan menerobos masuk tanpa mengetuk.

 

Di dalam, seorang pria tua yang tampak keras kepala − mungkin si pemalsu − sedang menghadapi seorang pemuda yang belum pernah dilihat Hamazura sebelumnya.

 

Apakah dia teman wanita hantu itu?

 

Dia mengenakan sesuatu yang tidak seperti jumpsuit berwarna polos. Versinya memiliki celana pendek dan lengan pendek. Apakah itu disebut jaket safari? Itu mengingatkan Hamazura pada seorang petualang TV yang acaranya terus-menerus dibawa kembali. Meski pemuda ini memakai rash guard lengan panjang hitam di bawah untuk mengatasi suhu musim dingin. Ikat kepala di sekitar dahinya memiliki webcam luar ruangan yang terpasang di sisi kepalanya.

 

Tenda ini tampaknya menjadi laboratorium daripada tempat tinggal. Sebelum ada yang bisa mengucapkan sepatah kata pun, Hamazura memasukkan tangannya ke dalam kotak peralatan dan mengeluarkan pistol paku.

 

Pria muda itu tidak terpengaruh.

 

"Betulkah? Frillsand-kun perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik. ”

 

"Diam."

 

"Pertanyaan singkat: menurutmu apakah hantu yang diciptakan dengan ilmu pengetahuan dapat diusir dengan paku 2 yen?"

 

Bukan itu pertanyaannya di sini.

 

Hamazura Shiage pun tak segan-segan mengarahkan pistol paku ke Perfect Film.

 

"Hei!"

 

Mata lelaki tua yang keras kepala itu membelalak, tapi Hamazura tidak dalam posisi untuk menerima keluhan. Ini adalah sisi gelap, jadi semua orang memeras otak mereka untuk bertahan hidup dan memilih opsi apa pun yang bisa mereka percayai dengan hidup mereka.

 

Dia hanya mengandalkan janji atau kenyamanan yang tidak pasti.

 

"Kamu membutuhkan lelaki tua berminyak ini sepertiku, jadi kamu tidak bisa membiarkan aku membunuhnya, bukan? Jadi, tenanglah dan bicarakan ini. Kita berdua ingin keluar dari Academy City, tapi aku akan menghancurkan Carneades kita jika harus!!”

 

"Oke, oke. Aku mengerti."

 

Pemuda itu dengan santai mengangkat tangannya.

 

Hamazura berada di atas angin, tetapi pemuda itu tetap tenang seperti biasanya. Hamazura telah membuat rencana ini, tetapi dia terguncang oleh ini. Dia mulai bertanya-tanya apakah dia benar-benar melakukan hal yang benar.

 

“Kamu menginginkan hal yang sama denganku, bukan?” tanya pemuda itu.

 

“Paspor yang dibuat lebih baik dari yang asli.”

 

"Memang. Tapi tak satu pun dari kita punya banyak waktu. Dan dari tampilan hal, kamu membutuhkan dua. Asal kamu tahu, aku mengeluarkan 5 juta untuk papanku."

 

“…”

 

Lima juta yen. Seberapa tebal itu? Dia memiliki uang tunai yang terkumpul di dalam suara di tas selempang telepon, tetapi bahkan itu tidak akan cukup untuk ini.

 

Pria muda itu menyeringai saat melakukan serangan secara verbal.

 

“Tapi kamu masih pelajar, jadi berapa yang bisa kamu bayar untuk papan yang kamu butuhkan agar tetap mengapung? Per orang, maksudku. Oh, dan ini adalah pekerjaan tepat yang tidak dapat dilakukan jika jari-jari pengrajin gemetar karena mengancam nyawanya, jadi kamu tidak dapat benar-benar meminta bantuannya sampai kamu menurunkan senjata itu−“

 

Dia tidak pernah menyelesaikan kalimatnya karena sesuatu yang lain terjadi lebih dulu.

 

Hamazura mendengar sesuatu mendesing melalui tenda dan kemudian kepala sekeras batu si pemalsu itu meledak.

 

Seluruh bagian dalam tenda diwarnai merah dan Hamazura jatuh kembali ke pantatnya. Dia tidak melakukan ini. Pistol paku hanya dimaksudkan untuk menancapkan paku ke sepotong kayu, jadi bahkan jika dia secara tidak sengaja menarik pelatuknya, itu tidak akan cukup kuat untuk membuka tengkorak lelaki tua itu, mengirimkan potongan-potongan terbang ke mana-mana.

 

Yang berarti…

 

"Ya ampun, Frillsand-kun benar-benar perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik," keluh pemuda itu.

 

Dia terdengar seperti seseorang yang bola lampu barunya baru saja mati.

 

Ya, wanita hantu itu telah melewatkan sesuatu.

 

Dia mungkin mengira pemuda ini bebas untuk bernegosiasi setelah tim Hamazura/Takitsubo dan tim Kihara/Android dialihkan dari Perfect Film, tetapi ada orang lain di sana.

 

Hamazura Shiage menemukan nama tertentu keluar dari mulutnya.

 

"… fish."

 

Wanita itu bisa menggunakan berkas elektron, gelombang terahertz, dan peralatan fotografi khusus lainnya untuk membidik secara akurat melalui tenda, dia membawa senjata yang kuat, dan dia rela berbaring menunggu targetnya seperti seorang penembak jitu.

 

Dia adalah bagian dari sisi gelap dan sangat berbahaya dalam hal itu.

 

“Benizome Jellyfish!!!!!!”

 

Dia tidak peduli tentang nasib seluruh dunia atau kehidupan satu orang.

 

Juru kamera lepas itu tidak memiliki moral sama sekali, jadi dia rela menyebarkan kekacauan jika itu akan membantunya mendapatkan potretan yang diinginkannya.

 

Peta


Stasiun Anti-Skill Umum Distrik 2:

 

Shirai Kuroko − Judgment

 

Rakuoka Houfu − Anti-Skill

 

 

Di suatu tempat di Distrik 8:

 

Vivana Oniguma − Bermanfaat

 

 

Di suatu tempat di Distrik 7:

 

Kihara Noukan − Bermanfaat

 

 

Distrik 15 Luxury Hotel:

 

Hanatsuyu Kaai − Berbahaya

 

Hanatsuyu Youen − Berbahaya

 

 

Taman Hiburan Distrik 6:

 

Hamazura Shiage − Bermanfaat

 

Takitsubo Rikou − Bermanfaat

 

Drencher Kihara Repatri − Bermanfaat

 

Frillsand #G − Bermanfaat

 

Benizome Jellyfish − Berbahaya

 

 

Di suatu tempat di Distrik 18:

 

Kihara Hasuu − Berbahaya

 

Ladybird − Berbahaya

 

Diantara Baris 2

“Bukankah hal-hal ini begitu nyaman?”

 

Seorang gadis yang tampak hanya berumur 10 bersandar di jeruji dingin.

 

Rambutnya yang panjang dan panjang mengeluarkan aroma kemerahan saat dia berbisik ke sel tetangga.

 

“Ponsel pintar, maksudku. Sekarang, komputer akan memiliki banyak perangkat lunak yang dimuat sebelumnya saat kamu membelinya di toko elektronik. Terlalu banyak, sungguh. Namun bukankah itu perbedaan nyata antara ponsel cerdas dan komputer? Kamu harus membaca semua manual jika ingin tahu cara menggunakan komputer, tetapi Kamu bisa secara intuitif mempelajari cara menggunakan ponsel cerdas hanya dengan menyentuhnya. Tampaknya cukup sederhana, tetapi sebenarnya sangat sulit untuk dilakukan. Menyamarkan pekerjaan yang dilakukan di dalamnya adalah trik untuk menyebarkan layanan barumu.”

 

Anna Sprengel tidak menerima tanggapan, tetapi dia tidak tampak tersinggung.

 

Dia menyambut baik jika ada penonton yang mau mendengarkan. Apa yang dia tidak tahan adalah orang-orang bodoh yang menyelanya dengan pertanyaan bodoh sambil bertingkah seolah mereka tahu apa yang mereka bicarakan.

 

Ahli yang memproklamirkan dirinya sendiri adalah kanker di dunia. Mereka pada akhirnya akan menghancurkan diri mereka sendiri, tetapi masalahnya adalah bagaimana mereka menyebarkan apa yang disebut keahlian mereka kepada orang lain sebelumnya.

 

“Oh? Tapi bukankah kamu memiliki pengalaman langsung dengan ini? Kamu mewarisi Academy City. Setelah Ketua Dewan yang lama memeras setiap tetes kekuatannya, dia menyerahkannya kepadamu sebagai sekumpulan kode. Dan jenis perangkat keras apa yang digunakannya? Hee hee hee. Bukankah itu smartphone?”

 

Dia perlahan menarik napas dan keluar sebelum melanjutkan.

 

“Tapi psikologis manusia adalah hal yang aneh.”

 

Sebagian besar. itu adalah sesuatu yang bahkan dia tidak punya jawabannya.

 

Pikiran manusia.

 

Jika dia memiliki pemahaman yang sempurna tentang tindakannya yang tidak logis dan tidak dapat dipahami, dia tidak akan berada di sini untuk melakukan ini sejak awal.

 

“Ketika kamu menemukan sesuatu yang nyaman dan nyaman, apakah kamu pernah terdorong untuk melihat di balik tirai? Aku tahu kamu melakukannya. Misalnya, mungkin kamu penasaran tentang bagaimana sebenarnya R&C Occultics bisa menyebar begitu cepat?”

 

Mungkin dia bisa mengendalikan massa sebagai satu kelompok besar.

 

Mungkin dia bisa memegang kendali dengan menempatkannya dalam kategori "monster" dan memahaminya seperti itu.

 

Tapi sekarang, Anna tersenyum tipis.

 

“Tapi apakah itu yang benar-benar harus kamu perhatikan? Seberapa banyak kamu memahami tentang cara kerja ponsel yang kamu bawa? Mengapa internet dikenakan biaya tetap sedangkan panggilan dikenakan biaya per menit? Bagaimana caranya terhubung saat berada di laut, di atas pegunungan, atau di mana pun? Cross talk dulunya merupakan masalah dengan ponsel, tetapi mengapa hal itu tidak terjadi lagi? Mungkin tidak ada satu orang pun di luar sana yang dapat menjelaskan setiap hal yang terjadi di dalam tas seukuran kartu itu. Internet tidak kekurangan tenaga ahli, tetapi jika mereka benar-benar bisa melakukan apa yang mereka klaim, mereka akan menjadi kaya raya. Pakar sebenarnya cenderung tidak memberi tahu siapa pun tentang pengetahuan berharga yang mereka miliki.”

 

Mengapa orang tiba-tiba menemukan kata Kirarazaka di kamus ponsel mereka?

 

Mengapa asisten AI ponsel menanggapi pertanyaan tentang alien dengan kata Zoltaxian?

 

Apakah itu kesalahan input sederhana, apakah itu lelucon oleh pengembang, atau apakah itu sesuatu yang ditambahkan secara diam-diam untuk tujuan tertentu? Ada begitu banyak titik buta yang tidak dapat dijelaskan di perangkat yang dibawa orang setiap hari.

 

“Kamu mewarisi kota ini dalam bentuk smartphone, tapi seberapa banyak fungsinya yang benar-benar kamu pahami? Pengguna biasa harus dipuji jika mereka menggunakan bahkan 30% dari kemampuan ponsel mereka.”

 

Apa yang dia maksud dengan pertanyaan-pertanyaan ini?

 

Ini adalah lagu pengantar tidur gelap yang dimaksudkan untuk menyeret pendengar ke dunia mimpi buruk.

 

Anna Sprengel diam-diam mengatakan satu hal terakhir.

 

“Lepaskan pertahananmu dan mungkin kakimu akan tersapu dari bawahmu. Benda itu mungkin diisi dengan kerentanan yang belum ditemukan yang bahkan tidak kamu sadari.”

Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments