BLANTERWISDOM101

The World’s Best Assassin LN Volume 01 Epilog


Epilogue: Bagaimana Lugh Tuatha Dé Memilih untuk Hidup

 

Banyak yang terjadi setelah duel.

Meskipun waktu lebih lama dikhususkan untuk mencarinya, baik Setanta maupun tombaknya tidak pernah muncul.

Meskipun faksi bangsawan telah mundur dan berjanji untuk menegakkan sumpah Setanta, Count Viekone memutuskan risiko para bangsawan membalas dendam terlalu tinggi. Karena itu, ia membagikan kekayaannya di antara pengikutnya yang masih hidup dan memerintahkan mereka untuk meninggalkan wilayah itu.

Count Viekone mengatakan dia akan mengandalkan salah satu dari banyak koneksi pribadinya untuk bersembunyi, membangun kekuatan, dan kemudian suatu hari kembali untuk membalas dendam.

Dia akan tinggal di wilayah Tuatha Dé, memulai kehidupan sebagai orang yang berbeda.

Ayah mulai bekerja menciptakan identitas baru yang sangat mudah untuknya, dan Count Viekone mengatakan dia punya cara untuk menipu semua orang agar berpikir Dia masih di Soigel.

Mungkin itu egois bagiku, tapi gagasan menghabiskan waktu bersama Dia setiap hari sangat disambut baik, dan penelitian pengembangan mantra kami pasti akan berkembang jauh lebih cepat sekarang karena kami bisa bertemu satu sama lain sepanjang waktu.

Sayangnya, aku telah mengungkapkan sebuah katu as yang kuharapkan untuk disimpan untuk sang pahlawan — dan di depan banyak orang juga. Aku ragu ada yang mengerti teori atau sifat di balik Gungnir, tapi kupikir tidak bijaksana untuk terus mempercayainya sebagai jaminan kemenangan lagi.

Aku akan membutuhkan sihir baru— sesuatu yang bahkan lebih kuat dari Gungnir. Untuk itu, kerja sama Dia sepertinya sangat diperlukan.

Membawa Dia dalam pelukanku, aku berjalan kembali ke rumah.

Berlari seperti ini lebih melelahkan daripada menggendongnya di pundakku, dan lengan kiriku masih sedikit sakit setelah menjalani operasi dan penyembuhan diri lebih lanjut. Namun, aku masih lebih suka memeluknya. Dengan begitu aku bisa menikmati kehangatan dan kelembutannya.

"Dia, apakah kamu baik-baik saja dengan semua ini?" tanyaku.

“… Aku sedih karena semuanya berakhir seperti itu, tapi terima kasih padamu, kami menghindari tragedi serius. Terima kasih,” balasnya lembut.

Pada akhirnya, Keluarga Viekone kehilangan tanah, kekayaan, dan pengikutnya. Bahkan jika itu harus dibayar dengan harga yang mahal, skenario terburuk masih dapat dihindari.

“Mungkin sulit bagimu sampai kamu terbiasa dengan gaya hidup Tuatha Dé, namun kamu akan baik-baik saja jika kamu bertahan di sana.”

“Tidak perlu khawatir tentang itu. Ingat, aku pernah menghabiskan dua minggu di sana. Aku suka wilayah Tuatha Dé. Dan kamu juga akan berada di sana.” Dia berbicara secerah mungkin, mungkin agar tidak membuatku khawatir lagi.

Dia adalah gadis yang tangguh, pikirku.

Matahari sudah terbenam. Itu adalah waktu yang tepat untuk pelarian kami melintasi perbatasan.

“Hei, Lugh. Mengapa kamu mempertaruhkan hidupmu untuk datang dan menyelamatkanku? Keluarga Tuatha Dé mungkin tidak mendapatkan apa-apa darinya.”

"Aku melakukannya untukmu. Aku berjanji akan berlari jika kau memanggilku.”

“… Kamu melakukannya, bukan? Terima kasih, Lugh. Aku harus melakukan apa yang kubisa untuk membalas budi.”

“Tidak perlu untuk itu. Aku membuat janji itu untuk membalas budi yang kumiliki kepadamu sejak awal. Jika kamu mencoba mengembalikannya, kita akan terjebak dalam lingkaran yang tidak pernah berakhir.”

Aku telah membuat janjiku pada Dia setelah menanyakan sesuatu yang tidak masuk akal padanya, mengatakan bahwa aku akan melakukan apapun sebagai balasannya. Setelah bertahun-tahun, aku akhirnya membayarnya kembali.

“Itu benar, tapi bertukar bantuan selama sisa hidup kita terdengar agak keren.”

"Kamu tidak salah."

Sementara kabut di hatiku belum hilang, aku merasa seperti sedikit cahaya mulai menerobos.

 

 

Entah bagaimana, kami berhasil kembali ke Tuatha Dé.

Sungguh beruntung bahwa aku memiliki keterampilan Rapid Recovery.

Dia tertidur di pelukanku di beberapa titik selama perjalanan. Dia pasti kelelahan setelah mendorong dirinya begitu keras selama pertempuran.

Telingaku menangkap suara langkah kaki segera setelah aku kembali ke kediaman Tuatha Dé.

Tarte mendekat, matanya berlinang air mata begitu dia melihatku. Dia mengepalkan kedua tangannya di depan dada.

“Selamat datang di rumah, Tuanku. Kamu kembali dengan selamat! Aku senang. Sungguh,” katanya.

"Jangan bilang kamu belum tidur selama ini?" pikirku.

“Tidak, itu… tidak benar,” Tarte berbohong. Siapa pun bisa melihat dia sudah siap untuk keseluruhan ketidakhadiranku.

Tidak tidur selama ini setelah memberikan semua yang dia miliki untuk membantuku menjaga staminaku dalam perjalanan ke wilayah Viekone itu konyol. Tidak sepertiku, dia tidak memiliki Rapid Recovery. Tetap saja, ini bukan waktu yang tepat untuk marah dan memarahinya.

“Terima kasih, Tart. Bantuanmu adalah apa yang memungkinkanku untuk tetap fokus sampai akhir.”

Gungnir adalah sihir yang mendorongku hingga ke batas batasku. Perhitungannya rumit, dan mantranya membutuhkan presisi yang bagus. Aku tidak bisa membiarkan penyimpangan sedikit pun saat melepaskan tombak, dan aku perlu mengarahkan targetku ke tempat yang tepat di mana tombak akan mendarat. Itu semua membutuhkan sejumlah besar energi mental.

Jika konsentrasiku tergelincir bahkan untuk sedetik, aku akan gagal. Bantuan Tarte memungkinkanku untuk bersantai selama jam pertama perjalanan ke wilayah Viekone. Aku yakin bahwa energi ekstralah yang memungkinkanku untuk menang.

"Baik tuanku! Itu sepadan… Aku berasumsi kalua ini adalah Dia.”

Tarte telah mendengar tentang Dia berkali-kali dariku, tetapi ini adalah pertama kalinya dia melihatnya secara langsung. Dia melihat ke atas dan ke bawah dengan penuh minat.

“Aku akan memperkenalkanmu begitu dia bangun. Sepertinya dia akan tinggal di sini,” kataku.

“Dia sangat cantik, seperti boneka. Aku sangat cemburu,” kata Tarte sambil menghela nafas.

Tarte sendiri cukup cantik, jadi dia benar-benar tidak punya alasan untuk iri. Mengatakan sesuatu seperti itu akan sangat memalukan, jadi aku menyimpan pikiran itu untuk diriku sendiri.

Aku merasakan orang lain memasuki ruangan, dan aku menoleh untuk melihat ayah.

“Aku melihat kamu telah menyelesaikan misimu. Kerja bagus,” pujinya.

"Aku akan memberikan laporan terperinci nanti, tetapi sayangnya, ini adalah pembunuhan pertamaku yang gagal."

Aku seharusnya mengeluarkan Dia dari Viekone dan membawanya ke sini setelah memalsukan kematiannya, tetapi semua tentara musuh telah melarikan diri setelah duelku dengan Setanta, jadi kami tidak memiliki saksi untuk bunuh diri yang dipentaskan.

“Jika Dia masih hidup, kurasa itu sudah cukup baik. Kamu tidak membuat kesalahan yang mengungkap identitasmu atau ke mana kamu membawa Dia, bukan?” tanya ayahku.

"Tentu saja tidak."

"Bagus. Kamu harus istirahat… Terima kasih telah memenuhi permintaan yang aku, ayahmu yang tidak berguna, tidak bisa.” ayahku berhenti sejenak sebelum melanjutkan. “Selain itu… Aku punya pesan penting untuk disampaikan kepadamu. Setelah kamu pergi, kami menerima kabar bahwa sang pahlawan telah muncul. Dia seorang pemuda yang lahir di sini di Alvan. Munculnya sang pahlawan berarti monster akan bangkit, dan iblis akan segera terlahir kembali. Aku ingin kau mengingat ini, Lugh.”

Jika ada orang seperti itu di Alvan, itu berarti Setanta tidak mungkin menjadi sang pahlawan. Itu kabar baik, tapi juga membuatku gelisah. Pergantian peristiwa ini menimbulkan pertanyaan bagaimana Setanta menjadi begitu kuat.

Itu berarti ada sesuatu di dunia ini yang memungkinkan orang normal mencapai kekuatan luar biasa. Aku harus meluncurkan penyelidikan menyeluruh ke dalam sejarah Setanta dalam beberapa hari mendatang.

“Ya, aku akan berhati-hati. Apa yang akan kita lakukan tentang Dia?” tanyaku.

“Aku sudah menyiapkan identitasnya di daftar keluarga. Dia akan tinggal di Tuatha Dé. Rambut perak Dia benar-benar menonjol. Satu-satunya orang dengan rambut perak di negara ini adalah kamu dan Esri. Meski begitu, akan sangat disesalkan jika dia mewarnainya... jadi aku akan menggunakan identitas adik perempuan yang sudah kumiliki di daftar keluarga. Aku telah menyiapkan ini untuk tujuan yang berbeda, namun sebaiknya kita menggunakannya sekarang. Itu wajar bagi adik perempuanmu untuk memiliki rambut perak.”

Aku tidak mengerti arti menjadikan Dia sebagai adik perempuanku. Aku mengerti bahwa itu akan membuat rambut peraknya tidak terlalu mencolok, tentu saja, tapi…

"Kenapa adik perempuan dan bukan kakak perempuan?!"

“Apakah kamu lupa bahwa aku menyiapkan adik perempuan untukmu di daftar keluarga? Itu untuk bulan depan.”

"Ah."

aku memang sudah lupa. Akan menjadi masalah jika Dia mengambil identitas yang bukan adik.

“Dia pendek, wajahnya masih seperti anak kecil, dan, hmm… Ya, adik perempuan akan baik-baik saja.”

Aku ingin mengingat bahwa ayah mengatakan itu setelah melihat dada Dia.

Dia benar-benar terlihat seperti ibu.

"Dipahami. Aku akan memberi tahu Dia ketika dia bangun.”

Aku berharap dia marah karena dibuat lebih muda dariku, namun aku percaya dia akan datang begitu saya menjelaskan banyak hal.

“Ya, tolong… Satu hal terakhir. Ada yang mengatakan bahwa sang pahlawan seumuran denganmu. Jika itu masalahnya, kamu akan benar-benar bertemu dengannya di tempat tertentu dalam waktu dekat,” kata ayahku.

Jantungku mulai berdegup kencang di dadaku.

Ada undang-undang yang telah diputuskan di negara ini lima tahun yang lalu. Sebagai hasil dari aturan itu, bangsawan menjadi tidak dapat menikah pada usia yang sebelumnya memenuhi syarat yaitu empat belas tahun. Sebaliknya, bertunangan pada usia empat belas tahun dan menikah pada usia enam belas tahun menjadi hal yang biasa.

Jika sang pahlawan seusiaku, dan dia mengikuti latihan itu, kita pasti akan segera bertemu.

"Aku akan melakukan yang terbaik untuk tidak menyinggung perasaannya."

“Sang pahlawan mungkin akan mencari pendamping saat berada di sana. Kami memiliki kewajiban untuk negara ini. Aku tidak ingin mengundang masalah yang tidak perlu, tapi... Jika perlu, aku tidak keberatan jika itu menjadi prioritas utamamu. Aku ragu bahkan keluarga kerajaan akan mengeluh.”

Aku akhirnya akan bisa melihat target yang telah ditugaskan untuk kubunuh.

Aku harus terus mengawasinya. Sang pahlawan tidak akan mati sampai dia membunuh Raja Iblis. Sampai saat itu, aku akan fokus mempelajari setiap kemampuannya dan bekerja untuk mengungkap sebanyak mungkin kelemahan potensial.

Secara bersamaan, aku juga punya rencana untuk mencari cara menyelamatkan dunia tanpa membunuh sang pahlawan. Tidak seperti diriku sebelumnya, aku ingin menghindari kematian yang tidak perlu.

Ada juga masalah Dia, Tarte, Maha, dan semua orang lain yang kukenal dan cintai. Jika aku tidak punya pilihan selain membunuh sang pahlawan untuk menyelamatkan dunia dan semua orang di dalamnya... aku percaya diri untuk tidak ragu ketika saatnya tiba.

Jika aku ingin membunuh sang pahlawan, itu hanya karena aku telah memutuskan untuk melakukannya atas keinginanku sendiri. Begitulah cara Lugh Tuatha Dé memilih untuk hidup.

Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments