BLANTERWISDOM101

The World’s Best Assassin LN Volume 01 Chapter 23


CHAPTER 23: Sang Pembunuh Mengeluarkan Tombak Dewa

 

Berpaling dari tatapan bermasalah Dia, aku berjalan keluar ke halaman bersama Count Viekone.

"Baiklah. Aku menerima tantanganmu,” kataku.

Pria itu melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa kegirangan karena aku menyetujui duel itu.

Saat aku berjalan ke arahnya, aku menghitung mundur waktu yang tersisa.

Empat ratus empat puluh tiga detik lagi.

Kedua kubu telah berhenti berperang, hampir seolah-olah pertempuran sengit beberapa hari terakhir bahkan tidak pernah terjadi.

Seruan pria yang menakutkan itu sendiri telah mengakhiri konflik. Dia benar-benar monster.

Aku berjalan beberapa ratus meter dari kastil ke dataran datar dengan pemandangan indah di sekitar kami, lalu berbalik menghadap musuhku. Di sana dia berdiri, dengan rambut merah runcing dan tombak dua tangan yang begitu panjang, hingga membuat pemiliknya menjadi kerdil.

Tubuhnya yang sudah berotot telah membengkak ke proporsi yang tidak normal berkat keterampilan S-Rank Berserk. Cahaya samar bisa dilihat di mata pria itu, dan tanduk menonjol dari kepalanya. Dihadapkan dengan pemandangan seperti itu, siapa pun akan menganggapnya iblis. Aku hampir bisa melihat api semangat juangnya menyembur keluar dari sekujur tubuhnya.

Namun, ada yang tidak beres. Berserk seharusnya memberikan kekuatan yang luar biasa sebagai ganti kehilangan kemampuan untuk bernalar. Sementara lawanku jelas-jelas lapar akan pertarungan, sepertinya dia masih memiliki kemampuan mentalnya.

Ada keterampilan yang meniadakan efek samping dari Berserk, tapi kupikir tidak mungkin seseorang bisa cukup beruntung untuk mendapatkan keduanya. Jika sang dewi mengizinkannya untuk memilih keahliannya seperti dia mengizinkanku, itu mungkin saja terjadi, tetapi kemungkinannya tampak terlalu kecil untuk kombinasi yang begitu kuat untuk terjadi secara alami.

Dua ratus dua puluh satu detik lagi.

"Beri aku namamu, Nak," pinta pria itu.

“Feri Marconi. Keluargaku adalah kerabat jauh dari Keluarga Viekone.” Tidak mungkin aku bisa memberinya nama asliku, jadi aku memberinya yang palsu sebagai gantinya.

“Feri. Aku tidak akan melupakannya. Berkatmu, aku bisa merasakan darahku sendiri untuk pertama kalinya.” Mendengar kata-kata itu, pria bertanduk itu menyeka darah dari dahinya dan menjilatnya.

Lukanya sendiri sudah sembuh. Bahkan sebagai seorang penyihir, cedera seperti itu seharusnya tidak ditutup hanya dalam beberapa menit.

Tubuhnya yang kuat telah ditingkatkan oleh Berserk, memberinya pertahanan yang tidak bisa dihancurkan, tetapi beberapa keterampilan lain memungkinkannya untuk mempertahankan kecerdasannya. Baik pikiran dan kekuatan berada dalam kondisi terbaik. AKu tidak bisa memikirkan musuh yang lebih berbahaya untuk dihadapi. Seolah-olah itu belum cukup buruk, pria itu juga tampak dapat segera pulih dari kerusakan dangkal.

Itu hampir membuatku ingin menyebutnya curang.

"Aku senang mendengarnya. Karena kita akan berduel, itu hanya pantas untuk memberikan namamu sebagai balasannya. Kehormatan seorang ksatria menuntut seperti itu,” jawabku.

Sejujurnya, saya tidak peduli siapa nama pria itu, tetapi jika dia ingin bermain ksatria, saya lebih dari senang untuk mengikutinya. Semakin dia terganggu, semakin mudah untuk membunuhnya.

“Ah, maaf soal itu. Aku Setanta Macness. Ini bagus. Beginilah rasanya menunjukkan rasa hormat kepada lawanmu sebelum pertempuran.”

Keluarga Macness diketahui memiliki hubungan dengan keluarga kerajaan Soigelian. Jadi mengapa Setanta bersekutu dengan faksi bangsawan yang memberontak?

Setanta juga yang dikenal sebagai Kran's Hound, orang yang sama dengan yang kupikirkan sebelumnya memiliki peluang tertinggi untuk menjadi pahlawan. Melihat bagaimana dia menggunakan tombaknya untuk efek mematikan seperti itu tidak banyak membantu mengurangi kecurigaan itu.

“Setanta, aku punya sesuatu yang ingin aku konfirmasi. Jika aku memenangkan duel ini, apakah tentara akan benar-benar mundur?” tanyaku.

“Itu yang kukatakan, bukan? Kami akan menarik diri, dan aku tidak akan pernah menyentuh wilayah ini lagi. Jika ada orang lain yang mencoba mengganggu tanah ini, aku akan membunuh mereka sendiri. Ingin membuatnya menjadi geas?”  Setanta bertanya sambil mengangkat bahu. Jelas, dia tersinggung karena aku tidak menuruti kata-katanya.

Geas adalah sumpah yang dipersembahkan kepada para dewa.

"Aku percaya kamu. Tapi jika aku menang, aku akan membunuhmu. Aku tidak melihat bagaimana kamu bisa menepati janjimu.” Kata-kataku yang berani dimaksudkan sebagai provokasi.

“Kamu punya mulut yang besar, Nak… Kamu adalah orang pertama yang cukup bodoh untuk berbicara kepadaku seperti itu. Hei, Dilmura! Jika aku mati, pastikan untuk menegakkan sumpahku untukku! Puas sekarang?”

"Terima kasih. Satu pertanyaan lagi. Apa yang akan terjadi jika aku kalah?”

“Jika aku menang, maka kita akan membawa Dia dan membunuh semua orang di sini. Aku tidak merasa hebat tentang itu, tetapi itulah yang akan terjadi. Membuatmu semakin bersemangat, ya?”

"Ya, kamu benar. Tidak mungkin aku kalah sekarang.”

“Kalau begitu mari kita lanjutkan dan mulai ini. Aku tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Aku telah menunggu sepanjang hidupku untuk seseorang yang cukup kuat untuk memberiku pertarungan nyata.”

Sejujurnya, berbicara dengan Setanta tidak mudah. Aku sama sekali tidak bisa memahami perasaannya.

“Sebelum kita mulai dengan sungguh-sungguh, bisakah kita membuat tentara di sekitar kita mundur? Aku khawatir kita tidak akan bisa menghindari menyakiti mereka selama pertarungan kita. Jika aku menang, perang akan berakhir. Tidak perlu ada kematian yang tidak perlu lagi,” kataku.

“Kau anak yang sangat baik. Apakah orang tuamu mengajarimu sopan santun itu?”

"Itu benar. Aku adalah produk dari disiplin yang sangat ketat.”

Kedua kubu mengindahkan perintah dan memberi kami tempat yang luas.

Sementara aku memutuskan untuk membunuh siapa pun yang menghalangi jalanku untuk menyelamatkan Dia, aku masih tidak ingin pertumpahan darah yang tidak perlu. Plus, ini adalah alasan sempurna untuk mengulur waktu dan membuat Setanta berada di posisinya.

Sedikit demi sedikit, aku memindahkan posisi awal kami menjauh dari kediaman, mengatakan kepadanya bahwa akan lebih mudah bagi kami untuk bertarung di tempat terbuka tanpa halangan apa pun.

Setanta terpancing, dan aku membimbingnya tepat ke tempat yang kuinginkan.

Aku menghasilkan empat pisau titanium alloy. Aku menempatkan dua dari mereka di pinggulku dan mencengkeram dua lainnya di tanganku.

Empat puluh empat detik lagi.

"Maaf, bisakah kamu memberiku waktu sebentar untuk bersiap?"

"Silakan. Ini tidak akan menyenangkan jika kamu tidak dalam kekuatan penuh. Jadi kamu seorang pengguna ganda? Pisau-pisau itu lemah. Bagaimana menurutmu kau akan menghentikan tombakku dengan itu?”

“Kamu akan lihat begitu kita mulai bertarung. Sebenarnya, kamu mungkin tidak akan melakukannya.”

Pisau kecil itu tidak lebih dari pengecoh. Aku menggunakannya untuk menarik perhatian Setanta untuk memastikan dia tidak menyadari seranganku yang sebenarnya.

"Bagaimana apanya?"

“Maksudku, aku akan mengakhiri duel ini tanpa harus berurusan dengan tombakmu.”

Sembilan belas detik lagi.

“Mulutmu itu mulai membuatku gugup. Aku tidak dapat memahamimu, dan itu hanya membuatku lebih bersemangat untuk membunuhmu. Apa yang seharusnya menjadi sinyal awal kita?”

"Bagaimana kalau kita mulai ketika koin ini menyentuh tanah?"

“Aku setuju.”

Aku menjentikkan koin dengan jariku, dan koin itu berputar di udara.

Setanta fokus pada koin. Dalam pertarungan satu lawan satu yang sebenarnya, tidak ada yang lebih penting daripada serangan pertama. Itu sebabnya dia memperhatikan koin itu dengan saksama, untuk memastikan dia tidak melewatkan saat koin itu menyentuh tanah.

Pria itu begitu fokus, dia tidak bisa melihat semua hal lain di sekitarnya.

Delapan detik lagi.

Dia tidak tahu bahwa dia akan dibunuh. Jika aku harus menjelaskan arti sebenarnya dari kata itu, aku akan mendefinisikannya sebagai membunuh seseorang melalui metode yang tidak terduga tanpa target yang menyadarinya.

Bahkan ketika aku berdiri tepat di depan Setanta, aku telah menemukan cara untuk membunuhnya yang sesuai dengan definisi itu.

“Aku bukan seorang ksatria. Kehormatan dan rasa hormat tidak memiliki tempat dalam pekerjaanku. Matilah.”

Hitungannya mencapai nol.

Saat koin menyentuh tanah, semangat juang dan mana Setanta melonjak, tetapi pria itu tiba-tiba menghilang.

Bukannya dia tiba-tiba bergerak dengan kecepatan tinggi sehingga dia tampak tidak terlihat, meskipun itulah yang dia coba lakukan. Sial baginya, aku telah membunuhnya sebelum dia mendapat kesempatan. Seranganku sendiri begitu cepat sehingga bahkan mata Tuatha Dé-ku tidak mampu mengikutinya.

Sebuah lubang yang turun sejauh bermil-mil telah dicungkil ke dalam tanah. Itu retak dan mulai menyebar saat tanah bergetar.

Aku mengarahkan semua mana milikku ke kakiku dan melompat mundur. Aku kemudian merubahnya ke arah bertahan.

Begitu kuatnya mantra yang kugunakan untuk membunuh Setanta sehingga aku mempertaruhkan nyawaku sendiri dengan gempa susulan. Aku memfokuskan semua yang kumiliki untuk bertahan.

Saat itulah tanah meledak.

Gelombang kejut disertai tsunami endapan memancar keluar dari tempat Setanta berdiri.

Aku langsung ditelan. Benar-benar terkubur oleh tanah, aku terlempar tanpa daya ke segala arah saat gelombang ledakan membawaku.

Hambatan angin yang disulap menjaga pasokan oksigenku. Aku berjuang mati-matian untuk mempertahankan output mana-ku dan melindungi diriku sendiri. Berhenti sejenak akan berarti kematianku.

Aku tidak tahu seberapa jauh tsunami membawaku, tetapi guncangan akhirnya berhenti, dan aku berhenti.

Kedua kakiku patah, akibat melompat ke belakang dengan kekuatan lebih dari yang bisa ditangani oleh tubuhku. Aku juga memiliki beberapa tulang rusuk yang retak, dan lengan kiriku patah. Kaki dan tulang rusukku untungnya sudah patah cukup bersih, jadi aku menggunakan mana untuk menghubungkannya kembali. Namun, lengan kiriku mengalami patah tulang majemuk. Jika aku mencoba menyembuhkannya seperti itu, risikonya tinggi bahwa itu akan terhubung dengan cara yang tidak wajar. Aku memutuskan untuk bertahan untuk perawatan medis.

Menggunakan sihir tanah, aku mendorong diriku bebas dari gunung tanah dan batu.

Aku terkejut melihat di mana diriku berakhir. Kekuatan seranganku telah membawaku dari lokasi duel hingga kembali ke benteng yang dihancurkan.

“Itu adalah Gungnir, formula yang aku kembangkan untuk digunakan melawan sang pahlawan. Itu adalah sihir yang membunuhmu, Setanta.”

Apa yang tersisa setelah pembunuhanku sangat mengejutkan.

Sebuah jurang menganga setidaknya beberapa kilometer dalam telah mencungkil tanah di mana Setanta telah berdiri. Bagian bawahnya terlalu jauh untuk dilihat. Kotoran dari ledakan telah ditendang begitu tinggi, hujan turun di atap kastil.

Ini hanya akibatnya. Setanta telah menerima pukulan langsung. Tidak mungkin dia selamat, dan aku tidak merasakan tanda-tanda keberadaannya.

Banyak tentara di daerah sekitarnya terkubur di tanah. Para prajurit Viekone membantu mereka yang membutuhkan bantuan, sementara para prajurit golongan bangsawan melarikan diri dengan wajah ketakutan yang bingung.

Untung aku menyuruh mereka semua mundur, pikirku.

Jika ada orang lain yang berada dalam jarak dua ratus meter dari seranganku, mereka hampir pasti akan binasa.

Itu adalah Gungnir— mantra yang aku rancang untuk membunuh sang pahlawan.

Ketika aku melemparkan tombak tungsten ke luar jendela, pembunuhan itu sudah 80 persen selesai.

Ada mantra tanah yang menggandakan gravitasi target.

 


 

Aku mempelajari rumus untuk mantra itu dan menemukan bahwa kamu dapat menyesuaikan pengganda baik secara positif maupun negatif.

Aku mengalikan gravitasi tungsten dengan -2, yang menyebabkan tombak berakselerasi ke atas dengan kecepatan 19,8 meter per detik kuadrat.

Jumlah waktu mana yang kuizinkan untuk mempertahankan mantra gravitasi terbalik itu adalah tiga menit. Tombak itu melaju ke atas sepanjang waktu itu, dan bahkan setelah gravitasinya kembali normal, energi kinetiknya terus membawanya ke atas hingga berhenti di 1.023,5 kilometer di atas tanah.

Secara alami, apa yang naik harus turun kembali.

Dengan tombak jatuh dari 1.023,5 kilometer, itu akan mencapai kecepatan 4.480 meter per detik.

Tombak itu beratnya seratus kilogram dan jatuh dengan kecepatan Mach 14, yang menciptakan kekuatan 3,6 × 109 joule.

Mengingat sebuah meriam tank ditembakkan dengan energi kinetik sebesar 9 × 106 joule, tombak itu jatuh dengan empat ratus kali energi kinetik meriam tank. Semakin berat objeknya, semakin besar kekuatan yang membuatnya jatuh, tetapi masalahnya adalah massa yang lebih besar menghabiskan mana-ku lebih cepat ketika membalikkan gravitasinya. Ini secara signifikan mempersingkat jangka waktuku bisa mempertahankan mantra.

Saat ini, itulah batas kekuatanku.

Inspirasiku untuk serangan ini adalah senjata yang telah dikembangkan kembali di negara dari duniaku sebelumnya yang dikenal sebagai Amerika. Umumnya, mereka disebut "tongkat dari Tuhan."

Tongkat dari Tuhan adalah ide untuk senjata yang akan menjatuhkan batang logam dari satelit yang mengorbit di luar angkasa. Setelah tumbukan, tongkat itu akan menyaingi kekuatan senjata nuklir.

Ada masalah dengan benar-benar menyadari senjata ini. Biaya menempatkan benda-benda bermassa itu di luar angkasa sangat mahal, dan bahkan jika kamu memasukkan proyektil ke luar angkasa, menjaganya agar tidak terbakar di atmosfer sebelum mencapai tanah juga merupakan masalah.

Sihir dunia ini membuat mengatasi masalah semacam itu menjadi lebih sederhana.

Aku mengangkat tombakku seribu kilometer di udara hanya dengan membalikkan gravitasinya, dan mantra berguna yang disebut Windbreak menangani gesekan memasuki atmosfer dengan menolak udara.

Gungnir adalah kekuatan terbesar yang bisa kukelola, yang membuatnya menjadi kartu as milikku.

“Aku sudah tahu ini, tapi mengesampingkan kekuatannya, ada banyak kekurangannya.”

Masalah terbesar adalah berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mempersiapkan. Total sepuluh menit diperlukan tombak untuk melakukan perjalanannya ke atas dan kemudian kembali turun. Masalah lainnya adalah sulitnya membidik tembakan.

Penyihir normal akan terbunuh hanya dengan terperangkap dalam ledakan dampaknya. Itu berarti zona kematian terbentang sejauh dua ratus meter, asalkan targetnya adalah orang normal. Aku ragu pahlawan itu kemungkinan akan mati kecuali dia menerima pukulan itu secara langsung.

Bahkan tanpa mengkhawatirkan gesekan udara karena sihir anginku, aku masih harus memperhitungkan rotasi planet, di antara banyak perhitungan lainnya. Bahkan jika aku melakukan semua perhitungan dengan benar, jika tombak itu terlepas bahkan pada tingkat yang paling kecil, itu mungkin akan gagal untuk membunuh sang pahlawan.

Untungnya, aku bisa melatih serangan beberapa kali di pulau tak berpenghuni. Jika tidak, aku mungkin akan meleset. Aku benar-benar berutang kepada Maha karena telah menemukan tempat di mana aku bisa berlatih.

Kali ini tombak itu mendarat tepat di tempat yang aku hitung, tapi aku masih memiliki penyesuaian yang bisa kulakukan pada formula.

"Untuk saat ini, aku perlu memeriksa mayatnya."

Menggunakan sihir angin, aku memindai area untuk Setanta. Meskipun kemungkinan dia sudah mati, aku tidak bisa memastikan sampai aku melihat mayatnya sendiri. Pada Mach 14, Gungnir terlalu cepat, bahkan untuk dilihat oleh mata Tuatha Dé-ku.

Aku mencari setiap inci dari daerah sekitarnya, namun aku tidak menemukan tanda-tanda pria berambut merah itu. Aku bahkan mencoba mencari di bawah tanah dengan mana tanah, tetapi itu juga tidak menghasilkan apa-apa.

Selain tidak menemukan jejak tubuh, sesuatu yang aneh tidak ada— Gáe Bolg, harta surgawi Setanta. Bahkan setelah dampak sebesar itu, seharusnya tidak menghilang.

Jika senjatanya tidak ada di sana, apakah itu berarti Setanta entah bagaimana bisa lolos dengannya?

"Itu tidak mungkin," kataku pada diri sendiri. Jika dia bisa meraih tombak dan melarikan diri, dia pasti akan mencoba melanjutkan duel.

Dia datang berlari ke arahku.

Tentara faksi bangsawan sudah ditarik keluar. Sebenarnya, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa mereka melarikan diri ke tempat yang aman. Aku ragu mereka ingin melawan monster yang mampu menyebabkan begitu banyak kehancuran dan membunuh Kran's Hound.

“Lah! Syukurlah kamu selamat,” teriak Dia.

Aku menangkapnya saat dia melemparkan dirinya ke arahku.

Sepertinya Dia memiliki kebiasaan berpelukan. Dia mencium pipiku, lalu tersipu merah dan berbalik.

Dipenuhi dengan cinta untuknya, aku memalingkan wajahnya ke arahku, dan kali ini aku mencium bibirnya. Dia menerima gerakan itu, meskipun dia dipaksa untuk menyeimbangkan ujung jari kakinya untuk mencapaiku, upaya yang hanya membuatnya lebih menggemaskan.

Itu benar-benar hanya sebuah kecupan; bibir kami nyaris tidak bersentuhan. Tapi itu tidak mengurangi kegembiraan yang kurasakan dari tindakan itu.

“Yah, itu kejutan… Tapi… bukan kejutan yang tidak menyenangkan.”

Setiap tingkah laku Dia lucu.

Kegembiraanku berumur pendek ketika aku menyadari pembunuhan yang berhasil telah menciptakan masalah baru. Karena seluruh pasukan faksi bangsawan telah melarikan diri, rencana untuk memalsukan kematian Dia tidak akan berhasil lagi.

Ini adalah pembunuhan pertamaku yang gagal.

Namun, hal-hal pasti bisa menjadi lebih buruk. Sementara aku membanggakan diri pada tingkat keberhasilanku yang sempurna sebagai seorang pembunuh, aku jauh lebih peduli untuk keselamatan Dia.

Cara berpikir seperti itu tidak mungkin bagi diriku yang dulu.

Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments