BLANTERWISDOM101

The World’s Best Assassin LN Volume 02 Chapter 11


CHAPTER 11: Sang Pembunuh Mencoba Sebuah Gerakan Pembunuhan

 

Dia, Tarte, dan aku pergi bertamasya. Tarte berjalan dengan riang sambil membawa keranjang penuh makanan. Dia pasti sudah menantikan ini, karena dia bangun sangat pagi untuk menyiapkan makan siang kami.

Sebaliknya, Dia sedang menguap karena kelelahan.

“Kau benar-benar begadang semalam,” amatku.

“Ya, tapi akhirnya aku bisa menyelesaikannya. Aku menemukan bagian terakhir yang kubutuhkan dalam sebuah buku yang kupinjam dari perpustakaan… Aku sangat lelah,” jawab Dia.

"Apakah ini untuk mantra baru?" tanyaku.

"Ya. Salah satu yang kamu minta. Aku telah mengerjakan mantra yang kompleks dan kuat untuk sementara waktu, namun aku juga telah mempermainkan ide untuk menciptakan sihir yang memprioritaskan kecepatan. Aku mengompres informasi sebanyak mungkin untuk membuat formula sesingkat mungkin. Mereka tidak kuat, dan mereka cukup tidak akurat, namun mereka cukup cepat dan mudah digunakan,” jelas Dia.

“Kedengarannya membantu. Sihir bisa sulit digunakan dalam pertempuran,” kataku.

Saat mengucapkan mantra, kamu perlu mengucapkan rapalan. Menemukan waktu untuk melakukan itu ketika seseorang mencoba membunuhmu bisa jadi sulit. Di luar Wind Armor, tidak banyak mantra yang bisa digunakan dalam pertarungan langsung.

Wind Armor adalah salah satu sihir favorit Tarte untuk digunakan. Penguatan pertahanan akan bertahan untuk sementara waktu, jadi kam bisa merapalnya sebelum kamu menyerang musuh. Sayangnya, itu tidak terjadi pada kebanyakan mantra lainnya. Biasanya, para penyihir mengerjakan mantra sementara barisan depan infanteri melindungi mereka.

Aku ingin melihat apakah ada yang bisa dilakukan tentang kelemahan itu. Karena itu, Dia dan aku telah melakukan beberapa penelitian. Mantra yang dipersingkat ini adalah hasilnya.

Aku menganalisis rumus Dia. Cara dia mengompres resep hingga ukuran sekecil itu bukanlah seni. Dia memiliki indra sihir yang luar biasa. Aku tidak akan pernah menemukan sesuatu yang brilian seperti ini.

“Ini adalah formula yang bagus. Aku akan melanjutkan dan menggunakan Spell Weaver untuk membuatnya menjadi mantra baru,” kataku.

“Hmm-hmm, itu hanya tiga baris. Seharusnya tidak lebih dari satu detik untuk dirapal,” jawab Dia.

"Tentunya."

Dia dan aku secara teratur melatih lidah kami untuk melakukan mantra dengan kecepatan tinggi, dan dengan demikian, kami mampu melantunkan lebih cepat daripada rata-rata orang. Sebuah bacaan tiga baris hanya akan membawa kita satu detik. Mungkin bahkan lebih sedikit.

“Sayang sekali itu adalah mantra api. Itu artinya aku tidak bisa menggunakannya,” aku Tarte dengan sedih.

“Kamu memiliki Wind Armor, Tarte. Bukankah itu cukup baik?” tanyaku.

"Aku bisa menggunakannya dalam pertempuran jika aku membisikkan mantra sebelumnya, tapi setelah itu habis, aku tidak punya cara untuk mengucapkannya lagi."

Dia benar. Wind Armor adalah mantra yang kuat, dan mantra yang diperlukan cukup panjang.

Tarte memandang Dia dengan memohon.

“Oke baiklah, aku akan membuat formula angin untukmu. Tapi sebagai gantinya, kamu harus membuat kue lagi… Aku tidak tahu bagaimana kue buatanmu menjadi begitu lezat meskipun tidak menggunakan bahan-bahan mahal. Kamu tidak lebih terampil dari koki kue punyaku,” kata Dia.

“Um, mungkin karena aku memanggangnya dengan cinta?” ujar Tarte.

"Mengapa kamu terdengar begitu tidak yakin akan hal itu?" tanya Dia. Dia dan Tarte sama-sama tertawa. “Pokoknya, gunung ini cocok untuk jalan-jalan. Sangat cocok untuk piknik.”

“Ya, jalan-jalan itu dirawat dengan sangat baik,” Tarte setuju.

“Itu karena tentara sering berbaris melewati daerah ini. Itu dirawat dengan baik,” jelasku.

Mendaki gunung yang belum berkembang sangat sulit. Aku bersyukur kami memiliki jalan yang jelas untuk diikuti.

"Di depan agak sulit," peringatku. “Orang tidak sering melampaui titik ini. Ada tempat yang bagus melalui jalur hutan ini.”

“Jadi itu sebabnya kamu bilang aku tidak boleh memakai pakaian pelayanku. Jika aku mengenakan pakaian itu, rokku akan tersangkut di segala hal.”

"Ya. Apa yang kita miliki sekarang jauh lebih mudah untuk dipindahkan.”

Kami bertiga mengenakan pakaian tempur Tuatha Dé dengan jubah di atasnya.

Pakaian itu tidak memperlihatkan banyak kulit, dan itu membungkus erat ke tubuh. Itu adalah jenis pakaian yang sempurna untuk dipakai saat mendaki. Setelah melipat jubah kami, kami berkelana ke hutan.

Aku memimpin, menebang cabang-cabang yang menonjol di sepanjang jalan, dan kami tiba di tujuan kami tak lama.

“Wow, dasar sungai itu sangat indah. Tempat ini luas, dan suara airnya menenangkan,” kata Tarte.

“Kita bisa membuat kebisingan sebanyak yang kita mau di sini,” amat Dia.

“Ya, itu sebabnya aku memilihnya. Bagaimana kalau kita makan dulu?” kataku.

"Oke, aku akan mengambil makanannya." Tarte membentangkan selembar kertas dan membuka keranjangnya.

Hidangan kami adalah pai daging besar. Saat kami memotongnya, saus daging kental yang banyak dengan daging giling tumpah keluar. Itu tampak lezat.

 

 

Makan siang telah berakhir. Masakan Tarte sama lezatnya dengan kelihatannya.

“Oh ya, Lugh. Apa tidak apa-apa kalau kamu tidak mengawasinya hari ini?”

Dia berbicara tentang Epona. Aku sudah memberitahunya dan Tarte tentang si pembunuh.

“Kamu melihat pertempuran tiruan kami, kan? Tidak mungkin ada orang yang mampu membunuhnya. Juga, aku meminta Naoise untuk menjaganya. Epona tidak benar-benar membutuhkan pelindung, namun kepergianku dari akademi hari ini sebenarnya adalah jebakan. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, aku akan mendapatkan pembunuhnya."

Aku telah menyelidiki sejak aku mengetahui bahwa seseorang mengincar nyawa Epona. Aku berhasil menangkap jejak kehadiran si pembunuh di sana-sini, namun mereka tampaknya puas mengamati dari kejauhan sejauh ini. Mereka berhati-hati. Mudah-mudahan, dengan memberi mereka kesempatan, aku bisa memancing mereka untuk menerkam.

“Jika kamu yakin sudah memikirkan semuanya, maka kurasa tidak apa-apa,” kata Dia.

"Tentu saja."

Seperti yang sudah kujelaskan, tidak ada alasan untuk berpikir Epona akan mati.

“Baiklah, mari kita mulai. Aku menulis mantra itu, Dia. Silakan dan coba gunakan,” perintahku.

"Oke. Ini adalah mantra tembakan cepat yang bisa digunakan dari jarak dekat… Perhatikan ini.”

Dia mengucapkan mantra.

“Instant Flame!”

Api meledak kurang dari satu detik setelah dia mulai merapalkan mantra. Apinya sangat panas berkat mana yang kuat yang dia gunakan. Panasnya cukup kuat untuk membunuh.

“Oke, meskipun itu hanya menembakkan semburan api. Ini menyebar dengan cepat, karena nyala api tidak menyatu, namun kamu dapat menggunakannya segera. Kekuatannya juga meningkatkan semakin banyak mana yang kamu gunakan,” jelas Dia.

“Kelihatannya nyaman. Kamu bisa menggunakannya dari posisi mana pun,” kataku.

Itu sempurna ketika kamu kehilangan keseimbangan dalam pertarungan pedang dan tidak punya waktu untuk menghindari serangan berikutnya. Tidak ada lawan yang mengharapkan mantra secepat itu. Tidak ada batasan untuk situasi seperti apa kamu bisa menggunakannya, asalkan lawanmu tidak menyadari manuvernya, tentu saja.

“Kamu telah menciptakan sesuatu yang sangat berguna, Dia,” pujiku.

Aku menguji Instant Flame untuk diriku sendiri. Tidak hanya mudah digunakan, tetapi juga bisa membuat api yang cukup besar jika kamu memasukkan semua mana-mu ke dalamnya. Sementara jarak pendeknya adalah penghalang yang pasti, keserbagunaan mantra itu lebih dari cukup untuk itu.

“Melihat kalian berdua menggunakannya membuatku semakin menginginkan sihir seperti itu. Jika ini adalah mantra angin, aku akan bisa menerbangkan lawanku, mengambil posisi, dan kemudian mempercepatnya secara instan. Itu akan lebih berguna daripada api,” kata Tarte.

Aku setuju dengannya. Sementara versi angin akan berbagi beberapa tumpang tindih dengan Wind Armor, waktu rapalan sekejap akan membuat perbedaan besar.

“Baiklah, aku akan membuatkan bagian angin. Aku tidak akan bisa menggunakannya, tapi sepertinya itu akan membantumu dan Lugh dengan baik,” aku Dia. “Hanya itu yang dapat kuungkapkan hari ini. Kamu berikutnya, Lugh.”

"Oke. Saatnya mengungkap gerakan pembunuhan baru... Aku telah banyak berpikir tentang bagaimana memanfaatkan Leather Crane Bag-ku. Pada akhirnya, aku terus kembali ke gagasan bahwa itu memungkinkanku membawa senjata sebanyak yang kuinginkan. Sebagai contoh, pikirkan tentang Gun Strike. Membentuk pistol, mengisinya dengan peluru, dan mengeluarkan mantra ledakan membutuhkan waktu lama,” mulaiku.

“Ya, jika kamu menggunakan tas itu, kamu bisa membawa senjata yang sudah disiapkan sebelumnya. Itu akan mengurangi waktu rapalan. Meskipun itu agak membosankan untukmu,” kata Dia.

“Jika hanya itu, itu mungkin saja. Tapi seperti yang kukatakan, aku bisa membawa senjata sebanyak yang kumau. Itu artinya aku bisa melakukan ini.”

Aku memutuskan mana yang mengalir ke dalam tas sihir. Ruang alternatif di dalam tas segera runtuh, dan semua isinya meledak sekaligus.

Apa yang keluar dari tas adalah dua puluh senjata sebesar meriam tank, jenis yang kugunakan bukan untuk Gun Strike, tetapi Cannon Strike. Jika aku tidak perlu khawatir tentang ukuran masing-masing, aku bisa membuatnya sebesar dan sekuat yang kuinginkan. Dengan meningkatkan jumlah mereka, aku juga bisa meningkatkan kekuatan serangan.

Setiap barel diisi dengan peluru dan pecahan Batu Fahr. Aku telah menyesuaikan ukuran batu karena silinder meriam tidak dapat menangani yang ukuran penuh. Setiap Batu Fahr diisi sampai penuh dengan mana dan berdering dengan suara yang menandakan mereka akan meledak.

Aku kemudian menyelesaikan mantra yang telah kulakukan.

"Susun!"

Menggunakan medan gaya magnet, aku menggeser arah semua dua puluh meriam. Mereka semua mulai bergemuruh, terpaku di udara. Dia dan Tarte sekarang tahu untuk menutup telinga mereka dan membuka mulut mereka.

"Cannon Volley!"

Semua senjata dilepaskan secara bersamaan, membuat pantai di tepi sungai menjadi abu. Satu Cannon Strike tidak dapat dibandingkan dengan tingkat kehancuran ini.

Itu adalah tes yang sukses.

Meski begitu aku telah membuat satu kesalahan perhitungan. Setelah meriam ditembakkan di udara, daya balik terbukti terlalu kuat bagi mereka untuk tetap di tempat, dan mereka semua terlempar ke belakang.

Serangan itu jelas terlalu berbahaya untuk digunakan dalam situasi di mana ada sekutu di belakangku. Aku perlu mengatur meriam di tanah atau entah bagaimana mengonfigurasinya untuk menembak tanpa mundur. Namun, itu menjadi masalah untuk nanti.

“Ini adalah jurus membunuh yang aku buat dengan bereksperimen dengan Leather Crane Bag. Dengan itu, aku bisa menembakkan lusinan Cannon Strike secara bersamaan. Aku menyebutnya Cannon Volley,” kataku.

Itu adalah pemboman tembakan; masing-masing dari mereka memegang kekuatan tank di belakangnya. Yang terbaik dari semuanya, hampir tidak butuh waktu untuk melakukan rapalan. Itu adalah tambahan yang layak untuk gudang senjataku yang mematikan.

“Untuk apa kamu berencana menggunakan ini?! Kamu tidak akan membutuhkan senjata sebanyak ini untuk membunuh seekor naga!” seru Dia.

"Sepertinya itu bukan mantra yang ditujukan untuk manusia," tambah Tarte.

“Jika aku akhirnya harus melawan pahlawan, bahkan ini tidak akan cukup untuk membunuhnya. Aku ingin menggunakan Gungnir, tapi itu tidak bisa diandalkan dalam pertarungan. Aku datang dengan ini sebagai pilihan lain.”

Pencarianku untuk mantra kuat yang masih dapat digunakan dalam pertempuran telah membawaku ke Cannon Volley.

"Ini terlalu berlebihan!" Dia bersikeras.

“Seperti yang aku katakan, bahkan ini tidak cukup kuat… aku sudah melawannya, jadi aku tahu,” jelasku.

Pahlawan itu sangat kuat.

“Baiklah, aku sudah selesai menguji gerakan pembunuhan baruku. Mari kita lanjutkan untuk berlatih. Kita belum memiliki lapangan yang luas seperti ini untuk digunakan dalam waktu yang lama. Tunjukkan padaku hasil jerih payahmu.”

"Kedengarannya bagus. Aku akan menunjukkan kepadamu seberapa banyak aku telah tumbuh,” kata Dia.

"Aku masih semakin kuat juga!" tegas Tarte.

Aku memberi mereka berdua sesi pelatihan menyeluruh. Mungkin karena makanan enak dan ruang terbuka, latihannya tampak lebih baik dari biasanya. Pada akhirnya, Dia sangat lelah, aku harus membawanya kembali ke akademi.

“Tuan Lugh, hari ini sangat menyenangkan,” kata Tarte.

“Ya. Menghabiskan waktu di luar itu menyenangkan,” jawabku.

Hari itu telah membuat istirahat yang baik dari biasanya.

Aku harus memeriksa jebakanku ketika aku kembali. Menangkap pembunuh itu adalah satu-satunya hal yang bisa membuat hari ini lebih baik.

Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

0 Comments