BLANTERWISDOM101

The World’s Best Assassin LN Volume 03 Chapter 9


CHAPTER 9: Sang Pembunuh Pergi Berkencan

 

Perjalanan panjang kami ke ibukota kerajaan telah berakhir, dan kami sedang dalam perjalanan kembali ke wilayah Tuatha Dé. Ayahku dan aku bergantian mengemudikan kereta. Saat ini, giliranku, dan Dia serta Tarte menemaniku. Dia tampak dalam suasana hati yang masam.

"Maafkan aku. Bukannya aku melupakan janji kita untuk berkencan. Aku hanya berpikir aku akan dapat meluangkan waktu setidaknya untuk satu hari ketika kita berada di sana,” aku meminta maaf.

“Hmph. Aku mengerti itu di kepalaku. Itu sebabnya aku tidak mengeluh. Tapi hatiku adalah masalah yang berbeda. Setidaknya biarkan aku merajuk.”

Aku telah menjanjikan waktu bersamanya di ibukota kerajaan sebagai ucapan terima kasih karena telah bekerja keras mengembangkan mantra pembunuh iblis. Sayangnya, kami terus menerima undangan dari bangsawan dengan kedudukan lebih tinggi dan tidak bisa menolak. Aku bahkan hampir tidak punya waktu luang, apalagi cukup waktu untuk berkencan.

Naoise mengambil satu momen kosong yang kumiliki. Setelah makan malam dengan ayahnya, dia meminta pertemuan rahasia. Sungguh, aspirasinya tidak mengenal batas.

“Aku akan menebusnya. Aku akan pergi ke Milteu saat kita kembali, jadi kali ini kita akan benar-benar berkencan.”

Wajah Dia tiba-tiba bersinar seolah-olah dia tidak pernah marah. “Milteu! Ada banyak tempat yang tidak kami kunjungi terakhir kali.”

Meskipun aku hanya akan pergi ke Milteu karena apa yang dikatakan Maha di pesta setelahnya, membawa Dia bersama sepertinya baik-baik saja. Aku memiliki sesuatu yang ingin kupersiapkan untuknya juga.

“Tapi apakah itu akan baik-baik saja, Tuanku? Sebagai Kesatria Suci, kamu harus bisa segera keluar saat menerima perintah dari kastil,” kata Tarte.

"Itu akan baik-baik saja. Aku hanya berencana untuk tinggal di sana selama satu malam. Aku tidak akan lama disana.”

Seorang Kesatria Suci harus pergi ke mana pun iblis muncul. Aku tidak bisa mengambil risiko kehilangan kontak terlalu lama.

“Hmm-hmm, aku menantikannya. Kemana kita harus pergi?” tanya Dia.

“Jika kamu tidak punya tempat dalam pikiran, maka aku akan menjadi pemandumu. Aku tahu tempat itu seperti punggung tanganku,” jawabku.

Aku telah tinggal di Milteu selama dua tahun sebagai Illig Balor. Itu secara tidak langsung menjadi kampung halaman keduaku.

“Baiklah, kalau begitu ini kencan. Memilikimu menunjukkanku berkeliling terdengar hebat. Asal tahu saja… Aku akan sangat tertekan jika tidak berhasil kali ini.”

“Aku akan bekerja keras untuk memastikan itu tidak terjadi. Jika iblis muncul di dekat suatu kota sebelum kita tiba di Milteu, kita akan berkencan di sana saja.”

“Itu akan menyenangkan dengan caranya sendiri, kurasa. Aku tidak sering pergi ke pedesaan.”

“Kita tidak pernah membutuhkannya.”

Kecuali memiliki kecintaan untuk bepergian, bangsawan tidak sering memasuki wilayah selain milik mereka sendiri.

Dia menggosok matanya, terlihat mengantuk.

“Aku yakin kamu lelah. Kamu harus tidur. Tidak perlu memaksakan diri,” kataku.

Dia akhirnya didekati oleh bangsawan pria muda di pesta itu, kemungkinan karena kecantikannya. Sebagai wanita bangsawan dari Keluarga Viekone yang agung, dia tahu bagaimana menangani dirinya sendiri, namun serangan gencar semacam itu akan melelahkan siapa pun. Terlebih lagi, ini sudah sangat larut.

“Ya, kupikir aku akan melakukan hal itu. Selamat malam.” Tidak lama setelah kata-kata itu keluar dari mulut Dia, dia meletakkan kepalanya di pangkuanku dan tertidur.

Aku sudah menyuruh Dia untuk beristirahat, tapi aku tidak menyangka dia akan memanjakan dirinya dengan cara seperti itu. Ini memang memiliki manfaatnya. Itu memberiku kursi barisan depan untuk wajah tertidur menggemaskan Dia.

Tarte melirik Dia dengan iri.

Tiba-tiba, mata Dia terbuka sedikit. “Kamu selalu memiliki tatapan ingin di matamu. Jika kamu ingin melakukan ini juga, katakan saja. Itu kebiasaan burukmu, Tarte. Jika kamu berencana untuk menahan diri, maka pertahankan keinginanmu agar tidak terlihat di wajahmu. Berharap Lugh akan menyadari perasaanmu dan kemudian menunggu semuanya jatuh ke pangkuanmu adalah tindakan yang kurang ajar dan manja.”

“A—Aku tidak bermaksud seperti itu…,” gumam Tarte, bingung.

“Aku ingin kamu lebih mempercayai Lugh dan aku. Katakan saja apa yang kamu inginkan, dan aku tidak akan marah, oke?” kata Dia.

“… Um, apa kamu yakin tidak apa-apa?”

"Tidak masalah denganku. Aku tidak tahu apa yang dipikirkan Lugh.”

"Tapi…"

"Bertanya padanya adalah satu-satunya cara untuk mengetahuinya."

Dia agak keras dengan Tarte, tapi dia benar. Aku menemukan bahwa keterusterangan menjadi salah satu sifat terindahnya.

“U-Um, Tuan Lugh, bisakah aku menyandarkan kepalaku padamu juga?” Tarte dengan takut-takut bertanya.

“Tentu, aku tidak keberatan. Sebagai gantinya, bisakah aku menggunakan pangkuanmu ketika tiba saatnya untuk berganti kusir?

"Ya! Aku sangat gembira.”

Tarte lalu berbaring. Dia mengubah posisinya untuk memberi ruang bagi gadis lain. Memiliki dua kepala di kakiku cukup berat, tapi anehnya aku merasa bahagia.

Baiklah, aku merasa bersemangat. Ayo cepat pulang.

 

 

Setelah tiba di wilayah Tuatha Dé, semua orang meluangkan satu hari untuk bersantai dan menyegarkan diri. Setelah aku sembuh, sudah waktunya untuk pergi ke Milteu.

“… Lugh. Kamu selalu menjadi manusia super, namun segera kamu akan meninggalkan kemanusiaan sama sekali. Bagaimana kamu bisa sampai di sini dari Tuatha Dé hanya dalam dua jam?”

“Aku baru saja berlari denganmu dalam pelukanku, Dia.”

Seandainya aku bepergian dengan banyak barang bawaan, aku akan naik kereta. Namun, jika aku tidak membawa barang bawaan, maka berlari lebih cepat. Aku masih memiliki banyak ruang di Leather Crane Bag-ku, jadi tidak perlu bagasi yang rumit. Plus, aku ingin menguji kekuatan baru yang kuperoleh dari Epona.

"Tuan Lugh, aku sangat lelah," erang Tarte, dan dia duduk.

"Tidak apa-apa. Sudah cukup kamu ikut dengan kami, ”jawabku.

Dengan berlari di depan Tarte, aku menjadi penahan anginnya dan meringankan beban perjalanannya dengan jumlah yang cukup besar. Namun, tidak banyak yang bisa mengikutiku.

“Aku terkejut aku tidak ketinggalan, Tuanku. Aku akan pergi ke depan dan membuat reservasi di penginapan kami dan menyampaikan pesanmu. Bersenang-senanglah di kencan.”

“Terima kasih, Tarte.”

Aku telah memintanya untuk bertemu dengan Maha di depankuu dan mengurus persiapan yang diperlukan. Aku ragu bahkan Maha mengharapkanku tiba di Milteu secepat ini.

 

 

Kencanku dengan Dia di Milteu sedang berlangsung. Kami mulai dengan menikmati kue di salah satu toko kue favorit kami.

“Mmm, tekstur krim segar ini yang paling enak,” komentar Dia.

“Tempat ini tidak pernah mengecewakan,” jawabku.

Toko ini berada di sisi yang mahal, namun tidak terlalu mahal sehingga bisa disebut tempat yang mewah. Bahan-bahan yang digunakannya, bagaimanapun, adalah yang terbaik.

Yang terpenting, kokinya sangat terampil, terutama dengan krim segar dan kue bolu—produk khas mereka. Aku lebih suka toko dengan bakat sejati daripada toko yang hanya membangun suasana mewah.

Dia dan aku menyesap teh kami sambil menikmati kue.

"Oh, ini teh yang kamu suka," katanya.

“Sepertinya tempat ini telah menjadi klien Natural You juga,” komentarku.

Merek kosmetikku tidak hanya menjual riasan; kami juga menawarkan teh herbal dan permen, yang ditujukan terutama untuk wanita kaya. Aku membuat minuman khusus ini dengan membeli perkebunan di luar negeri dan kemudian membesarkan daunnya melalui pembiakan selektif. Mereka tidak dapat diperoleh dari orang lain selain Natural You.

Kalau dipikir-pikir, Maha juga penggemar toko ini.

Daunnya seharusnya terlalu mahal untuk harga yang dijual oleh perusahaan ini. Maha mungkin menjual ke tempat ini dengan harga diskon sebagai ganti publisitas yang lebih besar. Toko ini terkenal dan memiliki basis pelanggan yang solid.

Minuman herbal terasa lebih enak saat dicicipi dengan kue fantastis toko ini. Tidak diragukan lagi, banyak yang ingin membeli tehnya untuk digunakan di rumah. Maha melakukan pekerjaan dengan baik.

“Kita perlu membeli suvenir. Aku benar-benar merasa bersalah… Lain kali, kamu harus mengajak Tarte berkencan,” kata Dia.

“Aku sudah membuat persiapan bagi kita untuk mengambil hadiah ketika kita berangkat ke rumah, jadi jangan khawatir tentang itu. Tetap saja, aku terkejut mendengar seorang gadis menyuruhku pergi dengan gadis lain,” jawabku.

“Itu bukan sesuatu yang biasanya kukatakan. Tapi Tarte sangat manis sehingga aku tidak bisa tidak mengkhawatirkannya.”

Di atas segalanya, Dia menganggap Tarte sebagai teman yang berharga. Apa yang dia bicarakan di kereta tempo hari adalah demi Tarte.

“… Juga, aku merasa seperti memiliki ruang untuk lolos dengan mengatakan hal seperti itu. Alasanku merasa nyaman dengan Tarte yang dekat denganmu adalah karena aku tahu aku nomor satumu. Jika bukan itu masalahnya, aku mungkin akan cemburu.”

"Hah. Aku senang kamu memberi tahuku bagaimana perasaanmu. Baiklah, mari kita bergerak. Ke lokasi selanjutnya. Kencan ini baru saja dimulai.”

"Ya, ayo pergi."

Kami berpegangan tangan dan meninggalkan toko.

 

 

Dia menatapku dengan kegembiraan di matanya.

"Itu tadi Menajubkan. Sulit dipercaya mereka melakukan semua itu tanpa mengucapkan mantra apa pun. Memotong seseorang menjadi dua tanpa membunuh mereka, berteleportasi melintasi panggung— semuanya fantastis. Di tengah jalan, aku mencoba mendeteksi mana karena aku tidak percaya mereka tidak menggunakan sihir!”

Kami pergi untuk melihat pertunjukan ilusi. Bangsawan pergi ke teater sepanjang waktu, jadi aku berasumsi Dia akan bosan dengan itu. Jadi, kupikir ini akan menjadi perubahan kecepatan yang baik. Tindakan semacam ini datang dari luar negeri baru-baru ini dan menjadi sangat populer. Dari ekspresi Dia, tampaknya dia menikmatinya lebih dari yang kuduga.

"Itu menyenangkan," kataku.

"Apakah kamu mengerti bagaimana mereka melakukan semua itu, Lugh?" tanya Dia.

"Ya, aku tahu bagaimana setiap trik dilakukan."

"Tidak mungkin. Kalau begitu beritahu aku."

“Untuk yang mereka menggergaji seseorang menjadi dua, mereka menggunakan tempat tidur khusus dengan selimut menutupi kaki, yang mencegah kami melihat di bawahnya. Begitulah cara mereka melepaskan ilusi. Sebenarnya ada dua orang di tempat tidur, keduanya menekuk tubuh mereka di pinggang. Orang yang memainkan bagian atas tubuh menyembunyikan bagian bawah tubuhnya di bawah tempat tidur, dan orang yang memainkan bagian bawah tubuh melakukan hal yang sebaliknya. Bilahnya masuk di antara mereka, jadi itu tidak benar-benar memotong apa pun.”

“Ah, itu masuk akal.”

Meskipun triknya sangat sederhana, sulit untuk diperhatikan.

"Baiklah, bagaimana dengan teleportasi?"

“Mereka menggunakan anak kembar. Ada pintu tersembunyi di atas panggung dengan ruang yang cukup untuk satu orang bersembunyi di belakang. Ingat bagaimana mereka melemparkan kartu tinggi-tinggi ke udara dan kemudian melambaikan kain? Mereka menarik perhatian penonton ke arah kain. Si kembar pertama menggunakan momen itu untuk melompat ke pintu tersembunyi, dan si kembar lainnya muncul dari pintu keluar tersembunyi lainnya di bagian lain panggung. Itu umum untuk melakukan trik ini dengan jalan rahasia, namun para pemain ini mengambil keuntungan dari memiliki anak kembar dengan membuat yang kedua muncul secara instan untuk meningkatkan dampak dramatis.

"Bagaimana kamu tahu itu kembar?" tekan Dia, lapar akan penjelasan lebih.

“Jika kamu melihat lebih dekat, kamu bisa melihat mereka memiliki sedikit perbedaan dalam penampilan yang menunjukkan bahwa mereka adalah orang yang berbeda, dan pakaian mereka hanya membuatnya lebih jelas. Untuk mata yang tidak terlatih, mereka mengenakan pakaian yang sama, namun ada perbedaan dalam kilau kulit, kebersihan, jahitan, dan banyak lagi.”

“… Bahkan dalam hal-hal yang tidak berhubungan dengan sihir, mana, dan kekuatan fisik, kamu benar-benar tidak manusiawi, Lugh.”

Kata-kata Dia hampir melukaiku.

"Apakah kamu merasa lebih baik mengetahui rahasia di balik trik mereka?" tanyaku.

“Ya tentu. Tapi itu mengesankan kamu melihat melalui semua itu.”

“Itu kebiasaanku. Teknik di balik ilusi dapat dibagi menjadi dua ekstrem. Yang pertama adalah menipu penonton dengan menciptakan titik buta, dan yang kedua mengarahkan perhatian penonton ke hal lain agar mereka tidak melihat apa yang sebenarnya terjadi. Itu sama dalam profesiku. Ketika seseorang mencoba mengarahkan mataku dengan cara tertentu, aku secara naluriah melihat ke mata yang lain. Jika aku tidak melakukan itu saat bekerja, itu berarti kematian. Begitulah caraku menemukan rahasia tindakan mereka.”

Kesamaan antara pembunuhan dan ilusi melampaui ideologi dasar. Ada sejumlah teknik pembunuhan yang terlihat seperti penyulapan. Karena hubungan itu, aku telah mempelajari cukup banyak trik sulap di kehidupan masa laluku. Ini berfungsi sebagai pelatihan yang baik untuk pemikiran kreatif, kesadaran, dan ketangkasanku.

“Kamu benar-benar bisa melakukan apa saja… Apakah kamu secara kebetulan tahu bagaimana melakukan ilusi lebih baik daripada yang kita lihat hari ini?”

"Ya."

“Kalau begitu tolong tunjukkan padaku kapan-kapan! Mari kita mengadakan pesta di kediaman. Namun, bukan tipe bangsawan, hanya tipe tempat dirimu berkumpul dengan keluarga. Kamu dapat menampilkan pertunjukan yang luar biasa untuk kami.”

"Terdengar menyenangkan. Apakah kamu bersedia membantuku dengan itu? Aku butuh asisten."

“Hmm, selama tidak ada yang terlihat menyakitkan seperti dipotong menjadi dua, maka tentu saja.”

“Kamu akan sangat membantu. Ilusi terlihat lebih baik, semakin cantik asistennya.”

"Oh, jangan membuatku tersipu."

Dia meremas lenganku erat-erat. Kami kemudian berangkat berjalan melalui jalan-jalan bersama-sama di malam hari. Kami telah menyelesaikan semua yang kurencanakan hari ini, dan yang tersisa untuk kami lakukan adalah kembali ke penginapan.

Di suatu tempat di sepanjang jalan, Dia tiba-tiba berhenti.

Aku berbalik untuk melihatnya. "Ada apa?"

“Hei, Lugh, bisakah kita mampir dalam perjalanan pulang?”

Dia sempat berhenti di depan sebuah hotel cinta. Tempat-tempat seperti ini jarang ditemukan di daerah pedesaan seperti Tuatha Dé, tetapi kota-kota memilikinya dalam jumlah besar.

“Um, dengan Tarte dan Esr… Ibu di sekitar kediaman, aku terlalu malu untuk menanyakan hal seperti ini padamu, tapi di sini…,” bisiknya dengan wajah memerah menyedihkan.

Itu mungkin hanya imajinasiku, tapi dia berbau lebih manis dari biasanya.

“Aku tidak keberatan, namun jika kita masuk, kurasa aku tidak akan bisa menahan diri. Apakah kamu baik-baik saja dengan itu?” tanyaku.

“… Berhenti menanyakan hal semacam itu padaku. Aku sudah sangat malu, aku merasa seperti akan mati.”

Sesuai dengan kata-katanya, Dia sudah tidak bisa melihatku dan mengarahkan pandangannya ke tanah.

Aku ingin tidur dengan Dia untuk sementara waktu, namun aku terlalu takut dengan apa yang mungkin kulakukan setelah aku tenggelam dalam nafsu dan telah menahan diri sejauh ini. Namun, jika aku tidak membawanya sekarang setelah apa yang dia katakan, aku tidak layak disebut laki-laki.

“Aku akan selembut mungkin, Dia.” Aku meraih tangannya tanpa menunggu jawaban. Dia tidak mengangkat matanya dari tanah, tapi dia membalas cengkeramanku dengan erat.

Kurasa sudah waktunya, pikirku, menelan ludah.

Aku sudah sering berhubungan seks, baik dalam hidup ini maupun yang sebelumnya. Namun ini akan menjadi pertama kalinya aku dengan seseorang yang kucintai. Memang, aku gugup, lebih dari yang kurasakan sepanjang hidupku. Bahkan ketika aku membunuh presiden, aku tidak begitu cemas.

Untungnya, aku tahu teknik pembunuhan untuk mencegah semua itu muncul di wajahku. Aku yakin jika aku terlihat khawatir, itu hanya akan membuat Dia takut.




Share This :
KaiToranslation

Just a stray translator that usually found on the internet.

1 Comments

  1. It acts equally to 3D Hubs’ unique enterprise mannequin, partnering up makers and prospects at costs that work for everyone concerned. They offer 3D modeling design, product design and testing, 2D drawing conversion into 3D fashions, and a lot extra. Their various services and dedication to clients makes them one of many firms that do the best 3D printing in Stylus Pens Edmonton. Duch Group launched the ProtoFab project in 2014, providing industrial-grade stereolithography 3D printers fine-tuned for cost efficiency and offered as a part of} unequalled production services package deal. There are lots of 3D printing online services that deliver accurate outcomes and print in virtually any material conceivable. Take benefit of getting your 3D print delivered to the doorstep in a matter of days and enjoy a worry-free printing experience.

    ReplyDelete